Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
264
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6000d60aaf7e9316f715a61c/say-no-to-whatsapp-ah-yang-bener-gan
Hari-hari ini publik dihebohkan dengan pembaharuan kebijakan WhatssApp. Pembaharuan kebijakan tersebut berkaitan dengan share atau pengiriman informasi pribadi data pengguna ke induk perusahaan, yakni Facebook.
Lapor Hansip
15-01-2021 06:38

Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Hari-hari ini publik dihebohkan dengan pembaharuan kebijakan WhatssApp. Pembaharuan kebijakan tersebut berkaitan dengan share atau pengiriman informasi pribadi data pengguna ke induk perusahaan, yakni Facebook.
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?

Aplikasi yang Paling Banyak Diunduh di Seluruh Dunia Tahun 2019 (Sumber: kompas.com)


Pihak WhatsApp semacam memaksa pengguna untuk menyetujui kebijakan yang mereka tawarkan. Jika tidak maka akun pengguna akan ditangguhkan mulai 8 Februari 2020.

Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?

Pengguna Perpesanan Mobile Oktober 2020 (Sumber: kontan.co.id)


Dengan adanya kebijakan baru tersebut para pengguna WhatsApp pun bereaksi. Salah satu yang sangat frontal adalah apa yang diserukan oleh orang terkaya nomor dua dunia saat ini, Elon Musk, yang menyerukan kepada para pengikutnya untuk beralih ke aplikasi semacamnya yakni Signal.

Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?

Platform Media Sosial Paling Aktif di Indonesia Januari 2019 (Sumber: detik.com)


Dengan adanya seruan dari Elon Musk tersebut pihak Signal pun mengumumkan mengalami peningkatan. Dilansir suara.com, 10 Januari 2020, lewat Twitter Signal mengumumkan bahwa terjadi peningkatan begitu banyak pengguna baru yang mencoba bergabung dengan Signal saat ini.

Uninstall WhatsApp dan menginstall penggantinya semacam Signal, Telegram, Line, WeChat dan yang lainnnya bukan lah perkara sulit. Tinggal acses playstore klik uninstall. Kemudian cari penggantinya dan klik install. Secara teknis beres sudah. Yang menjadi pertanyaan selanjutnya, setelah pengganti WhatsApp terinstall, apa yang selanjutnya kita lakukan?

Yang perlu diketahui WhatsApp saat ini adalah perpesanan yang menguasai pasar di dunia. Dilansir Kontan.co.id, 29 Desember 2020, WhatsApp dalam penelitian terbaru Stastisa menguasai pasar dengan pengguna aktif setiap bulannya mencapai sekitar 2.000.000.000 pengguna pada Oktober 2020. Jumlah itu hampir dua kalinya dari aplikasi pengiriman pesan di peringkat kedua yakni Facebook Mesenger. Sayangnya bagi para pengguna yang mau beralih, Facebook adalah perusahaan induk dari Whats App.

Pengguna WhatsApp yang terbanyak adalah negara-negara yang mempunyai populasi besar. Di Amerika dan di China memang WhatsApp masih kalah dengan Facebook Messenger dan WeChat. Tetapi di negara berpenduduk besar lainnya seperti India, Brazil dan Indonesia mereka merajainya.

Khusus di Indonesia kekuatan WhatsApp memang begitu perkasa. Dilansir Liputan6.com, 18 November 2018, sekitar 83 persen pengguna internet di Indonesia memakai aplikasi WhatsApp. Bisa dibayangkan bagaimana mengguritanya WhatsApp pada para pengguna di Indonesia.

Berdasarkan pengalaman pribadi penulis sendiri hampir semua aktifitas perpesanan secara mobile menggunakan Whats App. Aplikasi yang berinduk pada perusahaan milik Mark Zuckerberg ini dipakai oleh orang-orang di sekitar penulis baik untuk keperluan formal maupun informal. Baik untuk urusan kantor maupun pertemanan.

Kemudahan WhatsApp dalam perpesanan, group-group yang memudahkan komunikasi, adanya pesan gambar, foto, voice note, video, melampirkan file, striker, panggilan suara sampai pada panggilan video dan semuanya itu bisa diperoleh dengan gratis rasanya memang membuat WhatsApp memang sebuah aplikasi perpesanan yang tiada banding dari segi fitur. Maka tidak heran jika banyak masyarakat kita yang menjadikan WhatsApp sebagai pilihan.

Sampai pada titik ini dengan begitu banyak kemudahan dan lazim digunakan pada kehidupan sehari-hari baik pada urusan kantor maupun guyonan, WhatsApp menjadikan bagian dari budaya per pesanan kita. Apalagi dalam masa pandemi yang membutuhkan informasi secara daring lebih banyak. 

Rasanya saat ini tidak bisa dibayangkan bagaimana kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia yang terbiasa berkomunikasi dengan smartphone untuk tidak menggunakan WhatsApp yang secara umum sudah begitu melekat. Menguninstall dan mengganti dengan aplikasi lain perkara mudah, tetapi membentuk semua masyarakat on line yang sudah 83 persen memakai WhatsApp bukanlah perkara gampang. Gerakan migrasi dengan jumlah sebesar itu secara bersamaan bukanlah sesuatu hal semudah membalikkan telapak tangan. Apalagi banyak ajakan untuk tidak memakai WhatsApp tetapi disebarkan dengan media WhatsApp, ironis.

Bukannya hal itu tidak mungkin dilakukan, tetapi butuh waktu dan mungkin ke samaan bahasa. Lebih efektif lagi jika pemerintah ikut di dalamnya. Misalnya negara kita meluncurkan perpesanan produk kita sendiri yang kompatibel dan bagus, lalu semua diharuskan memakai. Tetapi sekali lagi itu semua butuh proses, waktu, dan kerja keras.

Jadi, Say No To WhatsApp? Rasanya sih agak ragu itu bisa terjadi di Indonesia dalam waktu sekarang....I]




 Referensi:

1. https://insight.kontan.co.id/news/inilah-aplikasi-pengirim-pesan-mobile-paling-populer-di-dunia

2. https://www.suara.com/tekno/2021/01/10/200347/whatsapp-umumkan-pembaruan-kebijakan-signal-alami-peningkatan-pengguna

3. https://www.liputan6.com/tekno/read/4113678/83-persen-pengguna-internet-indonesia-pakai-whatsapp
Diubah oleh widoko
profile-picture
profile-picture
profile-picture
farinamany dan 25 lainnya memberi reputasi
24
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 8 dari 8
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 05:51
ya udah, kalau merasa privasi adalah prioritas utama dalam perlindungan identitas, ada banyak pilihan selain WhatsApp.

Viber, Line, Signal, MiChat, WeChat, iMessage (bagi pengguna iPhone), dan mungkin masih banyak yang lain, tapi jangan ngeluh ya kalau sudah migrasi dari WA ke platform lain, karena kan ibaratnya kita harus beradaptasi lagi.
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 06:29
Yaa butuh proses laah, dl orang2 jg pada suka make bbm. Untuk saat ini masih sulit untuk pindah ke aplikasi lain selain wa. Soalnya semua orang udah familiar bgt, kebanyakan orang jg gak terlalu peduli tentang privasi.
Telegram aja yg dlu digadang2 bakal nyaingin nyatanya belum bisa apa2..
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 07:10
pengen sih. tapi teman2 dan sodara2 pada pake whatsapp. belum banyak yg peke messenger lain. nanti repot. kecuali semuanya kompak
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 07:29
pake telegram/signal gak ada temennya, susah sendiri emoticon-Ngakak
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 08:11
Mari kita tunggu keputusan dari pihak WhatsApp...
Apabila beneran...
Ane pindah ke Signal / Telegram...
Tinggal ngomong ke kolega2 kalo ganti ke signal ato telegram...
kalo mau kontak.. wkkwkwkwk
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 09:51
pindah sms aja
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 11:09
Sampe sejauh ini sih whatsapp masih penting buat ane. Termasuk media penting buat kerja soalnya
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 14:28
kayak dulu aj..
ikut suasana..
mana yg rame gk ribet.
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
18-01-2021 20:33
Kayanyaaa ga bakal mudah hehehehe
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
19-01-2021 15:07
whats app is going down honey, its time to move on. nunggu boss gue beralih ke telegram barulah gue beralih juga wkwkwk
0 0
0
Say No To WhatsApp, Ah yang Bener Gan?
19-01-2021 23:31
Masih urutan puncak nih WhatsApp gan 😁
0 0
0
Halaman 8 dari 8
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia