Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
39
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59a86538902cfe14098b4569/sebuah-kenangan-dari-gunung-merbabu
Setelah sekian lama gw jadi SR (Silent Reader) di Forum ini, gw putusin gw pengen ikut ambil bagian di dalam bercerita. Kebetulan juga gw disini baru saja mendaki gunung, jadi gw putusin untuk share pengalaman gw disini. Entah nanti jadinya bagus atau engga ceritanya, gw cuman pengen bercerita saja. Check this out aja yaa, langsungan aja hehe :malu Sabtu, 19 Agustus 2017 Tepat pukul 06.00 pagi gw
Lapor Hansip
01-09-2017 02:36

SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU

Setelah sekian lama gw jadi SR (Silent Reader) di Forum ini, gw putusin gw pengen ikut ambil bagian di dalam bercerita. Kebetulan juga gw disini baru saja mendaki gunung, jadi gw putusin untuk share pengalaman gw disini. Entah nanti jadinya bagus atau engga ceritanya, gw cuman pengen bercerita saja. Check this out aja yaa, langsungan aja hehe emoticon-Malu

SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU


Sabtu, 19 Agustus 2017
Tepat pukul 06.00 pagi gw harus bangun dari tidur dengan sangat terpaksa karena alarm sudah mulai berdering (lebay gila ini bahasanya). Masih ngantuk sih aslinya soalnya semalem baru tidur jam 2an, dan hari ini gw harus berangkat kerja pagi" bener karena hari ini gw ada schedule bakal 'Naik Gunung Merbabu' bareng temen" gw, yaa walaupun yg gw kenal cmn 3 aja sih diantara 5 orang yg bakal ikutan.
- Dhimas : Biasa dipanggil gepeng si, doi orangnya lebih kurus dari gw dan lebih pendek dari gw haha tapi soal ketahanan fisik doi sepertinya lebih unggul, dia temen SMK gw yg masih deket haha
- Vito : Pacarnya si erlin, doi sohibnya si gepeng sih, doi juga punya bahasa aneh sama si dhimas kalo mereka lagi ngobrol, dan doi anak rantau dari Lampung meeennn~
- Erlin : Temen smp gw, pacarnya si otip(re: vito), orangnya si kalem" gitu, cmn gatau juga ding, soalnya ga begitu akrab sama dia haha
- Amanda : Dia sepertinya sohibnya si jane, dan dia diam" ketahanan fisiknya lumayan lah buat cewek, temen SMA nya si vito sama jane
- Jane : Pernah denger kalimat 'cewek pendek itu ngegemesin sama imut/lucu'. Yeahh, that's it! Doi ini cocok sama kalimat itu, sekilas doi mirip sama IU / Lee Ji Eun, tau kan ? Gatau ? Googling sob~
- Gw Sendiri : Biasa dipanggil david sih, gausah gw jelasin secara detail takutnya dikira sombong haha

Oke itulah 6 orang(termasuk gw) yg akan ambil bagian dalam pendakian hari ini ke Merbabu, semalem sih kita ngebahas schedule nya kita berangkat mungkin jam 4 dari Semarang lah yaa, dan apa harus dikata namanya juga anak Indonesia pasti budaya MOLOR sangat melekat sekali.
Yaa kita berangkat dari rumah Amanda sekitar jam 16.45 WIB karena si Jane sama Amanda nunggu disana sementara gw harus nyamperin si gepeng,vito,erlin. Jam berangkatnya ga terlalu molor dari perkiraan si tapi tetep aja kan molor ya molor haha padahal gw udah schedule-in sedemikian rupa buat apa yg harus gw lakuin hari ini tapi malah ga sesuai rencana kan awecek (re: kecewa) but its okay lah.

Di perjalanan, ga ada yg spesial atau percakapan yg cukup berarti sih, cmn sebatas gw kenalan sama jane dan amanda, serta kejadian kecil yaitu jane sama dhimas yg ketinggalan jauh sama gw dan vito serta kepanikan gw yg takut kehabisan bensin waktu masuk ke desa karena salah perhitungan. Kira" sekitar jam 22.00 WIB kita sampai ke basecamp pendakian Gn. Merbabu via Selo, kenapa harus via Selo ? Ya suka" kitalahh, orang kita yg naik masa situ yg ngatur ? Hahaha just kidding mamen, kita ambil via Selo karena 'mungkin' ini adalah jalur yg paling ramai digunakan oleh pendaki" lain. FYI aja yaa buat kalian yg mungkin bakal ke Merbabu via Selo juga, ada baiknya atau bahkan HARUS membawa air mineral dari rumah secukupnya kalau bisa dilebihin lahh soalnya jalur pendakian via Selo itu GA ADA MATA AIRNYA sob. So.. catet gede" sob!!!

Ketika sampai di basecamp semuanya pada istirahat karena cukup lelah juga duduk diatas motor dari Semarang - Selo, dan jalurnya pun waktu masuk desanya agak rusak sih jadi lumayanlah buat bikin ini pantat mendadak panas haha. Disini, dinginnya sudah mulai menyerang sih, tapi sepertinya ga menjadikan halangan yg cukup berarti bagi kita.
Setelah persiapan kita rasa cukup, kita berdoa supaya diberi kelancaran dan keselamatan serta kesehatan, lalu kita memulai perjalanan ke puncak malam itu juga.

Awal perjalanan kita sudah disambut dengan pendaki" lain yg sudah siap" untuk pulang ataupun yg akan naik. Sebenernya sih, gw pesimis disini bakal bisa sampe puncak dan gw takutnya jadi beban buat mereka soalnya gw sama sekali ga anak gunung. Bagi gw, ini yg kedua kali setelah Gn. Ungaran dan gw baru pertama kali juga diharuskan bawa tas carrier, karena posisi rombongan kita 3 cewe 3 cowo, jadi cowoknya dong yg harus bawa carrier, gila aja cewek cakep" gini suruh bawa carrier. Kasihannn lahh sobb~
Di awal perjalanan sih, medan yg kita laluin cukup mudah dikarenakan jalan yg landai, jadi belum berasa berat. Tapi gatau kenapa tiba" jantung gw berasa sakit bgt, dan saat itu gw sebenernya takut sih soalnya gw ga bawa obat apa"

Quote:Gw: "Peng, gilaa ini jantung gw berasa mau copot nih"
Dhimas : "Kalem aja sih pid, itu emang biasa kok kalo pertama naik gunung. Gw juga pernah soalnya"
Gw : "Wah bisa juga ya peng, soalnya gw juga udah lama ga latihan fisik di PB"
Dhimas : "Laa ituuuu, mungkin masih menyesuaikan diri badan lu"


Setelah itu, gw putuskan untuk tetep naik dan disitu posisi barisan sih Vito, Erlin, Amanda, Jane, Dhimas lalu gw sendiri. Kenapa gw dibelakang sendiri ? Gatau juga sih aslinya soalnya biasanya yg udah berpengalaman kan paling depan sama paling belakang. Tapi karena gw memang suka posisi dari belakang yaudahlah yaa (gausah mikir kotor sob, gunung ini haha)
Di perjalanan, kita semua saling ngobrol" lah kata si Jane biar pikiran kita ga kosong dan selalu fokus sama temen di depan. Tapi disini gw ga terlalu banyak bicara sih, kenapa ? Bukannya sok cool sih, tapi memang itu gw sengaja soalnya kalo gw kebanyakan ngomong bisa capek duluan sebelum sampai titik yg kita tuju buat ngecamp, disini target kita untuk ngecamp sih di Sabana 2.
Sekitar 15 menit perjalanan kita putuskan untuk 'break' sejenak dikarenakan si Erlin capek, mungkin fisiknya kaget kali yaa. Istirahatlah kita sekitar 5 menit, dan saat istirahat ini gw maksimalin supaya badan gw bisa rileks terlebih dahulu dengan cara memejamkan mata dan duduk santai.


Bersambung dulu gan..... hehe upload besok lagi emoticon-Jempol

Part 2
Part 3
Part 4
FULL STORY
Diubah oleh babytemplar
profile-picture
anasabila memberi reputasi
1
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 2 dari 2
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
05-09-2017 19:55
intinya sksd aja dulu klo cocok lanjut kalo ga cocok ya paling di cuekin wkwk jgn smpe jd korban php aja wkwk, btw ane sista bkn agan wkwk lanjut gaannnn
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
05-09-2017 19:56
intinya sksd aja dulu klo cocok lanjut kalo ga cocok ya paling di cuekin wkwk jgn smpe jd korban php aja wkwk, btw ane sista bkn agan wkwk lanjut gaannnn
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
05-09-2017 20:28
di index gan, biar enak bacanya
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
10-09-2017 12:46
Numpang titip heels dl di mari
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
10-09-2017 22:28
Quote:Original Posted By moumatt
intinya sksd aja dulu klo cocok lanjut kalo ga cocok ya paling di cuekin wkwk jgn smpe jd korban php aja wkwk, btw ane sista bkn agan wkwk lanjut gaannnn

Yaa maap sis kalo gitu hehe, gatau soalnya emoticon-Peace Ohh sksd yaa ternyata haha, tapi belum nemu target sih sis kemaren waktu muncak haha, mungkin next time bisa dicoba nih tips nya hahaemoticon-Embarrassment

Quote:Original Posted By last.soldier
di index gan, biar enak bacanya

Oke tengkyu gan sarannya, sudah dilaksanakan ko emoticon-Smilie

Quote:Original Posted By juminten12
Numpang titip heels dl di mari

Silahkan gan, mangga~

0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
10-09-2017 22:38
Sebelum melanjutkan perjalanan ini, sebelumnya kita semua sudah mengisi cairan tubuh alias minum air sob haha karena jalur yg cukup sulit masih membentang di depan kita jadi kita harus menyiapkan cukup energi juga untuk melewatinya. Dengan sedikit bantuan dari si Dhimas, gw pun dapat melewati medan yg cukup sulit ini dengan mudah, (gw sangat berterima kasih peng atas bantuannya) dan disini kita kembali menjadi 1 tim karena mungkin jalur yg sulit membuat pergerakan masing-masing dari kita menjadi sedikit lambat.

Setelah sekitar 30 menit kita berjalan, Vito akhirnya memutuskan untuk mendirikan tenda di salah satu bidang tanah yg cukup datar dan hempasan angin yg tidak cukup kencang di atas pertengahan pos 3 dan Sabana 1. Sepertinya keputusan Vito ini cukup tepat, dikarenakan udara yg semakin dingin, hari yang menjelang pagi, serta tubuh kita yg membutuhkan istirahat, maka sepakatlah kita untuk mendirikan tenda di tempat ini.

Quote:Vito: "Ngep (re: Peng), kita ngediriin tenda nya disini aja lah, ke Sabana 2 nya masih agak lama soalnya, dan gw juga udah capek"
Dhimas : "Yaudah lah to gpp disini, tapi agak ke pinggiran soalnya ini kalo ke tengah bakal nutupin jalur pendakian"
Jane : "Yaudah buru dipasang aja tendanya"
Erlin : "Iya yangg buru dipasang"

Disini otomatis kita para lelaki lah yang mencoba mendirikan tenda, atau lebih tepat nya si Dhimas dan si Vito lah yang mendirikan tenda (gila ini gw cowok apaan yaa, ga bisa diandelin banget haha), gw hanya bantu memasang rangka tenda saja dan memasang pasak saja, urusan menyusun tenda, membuat teras, memasang tali, itu 'pure' si Dhimas dan si Vito yang menangani nya. Karena kita hanya berenam, maka kita putuskan untuk berada di dalam 1 tenda saja, ga ada sama sekali pikiran negatif terlintas di pikiran kita, karena entah kenapa kita ga mikir sampe kesitu, yang ada kita mikir gimana caranya kita sampe puncak tetep berenam.
Setelah dirasa tenda yg kita pasang cukup kuat untuk menahan angin dan nyaman untuk istirahat, maka masuklah kita semua ke dalam tenda, dan pembagian sleeping bag pun dimulai.

Quote:Dhimas: "Pid, carrier lu mana ? Soalnya sleeping bag nya ada satu di tas lu. Itu lu pake sendiri aja yaa, soalnya semua udah dapet nih tinggal lu doang yg belum"
Gw : "Okelah peng, selaw aja"


Disini gw lihat si Jane, Amanda, serta Erlin sudah mulai memejamkan matanya, gw ngerasa kasihan sama mereka melihat cara mereka tidur, pengen gw elusin tapi kok bukan siapa-siapa gw hahaha (oke skip) ya gw kasihan ke mereka karena mereka cewek, dan mereka mau untuk ngerelain waktu ke salonnya atau waktu merawat tubuh fisiknya hanya untuk mendaki ke gunung bersama para lelaki hina ini hahaha.

Quote:Dhimas: "Ini bekalnya dijadiin satu aja lah yaa, biar lebih gampang kalo buat apa-apa"
Gw : "Iya peng, bener gitu. Toh juga akhirnya bakal dinikmati bersama haha" *sembari gw mengeluarkan bekal dan gambar dari tas gw*
Gw : "Peng, ini gambar lu mau lu taruh mana ? Di tas gw nih"
Dhimas : "Wah taruh atas aja lah pid, biar ga kena tendang takutnya ntar kelipet (re: terlipat) bisa pusing gw soalnya orderan itu haha"


FYI, disini si Dhimas ini emang hobi gambar, dan bisa dipastikan hampir setiap kali gw ajak hangout, pasti doi tidak jauh dari gambar nya, dan hobinya itulah yg menjadikan ladang uang baginya. Buat lu yg mau order gambar realis boleh ke doi dah, recom bgt kok (sorry promosi haha) langsung ke ig nya aja @dhimaswitsqa

Quote:Vito: "Wah sepertinya dirimu niat juga ya peng, bawa gambar sampe sini haha"
Dhimas : "Wah iyalahh, emang udah gw niatin dari rumah kalo gw mau gambar disini haha"
Gw : "Wah kuakui lah peng keniatanmu itu haha"
Dhimas : "Lumayan pid, orderan soalnya. Kapan lagi kan hobi dibayar begini haha"
Gw : "Iya juga ya peng haha"
Vito : "Wah pid bagi senter pid, gw dipojok ga keliatan jelas nih"
Gw : "Nih to senter gw, jangan lu abisin dulu ye baterai nya" *sembari memberi senter*
Vito : "Beres lah pid"


Dan akhirnya setelah itupun si Vito, hilang dari dunia nyata alias pergi tidur di dalam sleeping bag nya bersamaan dengan sang kekasih, yaitu si Erlin hahahaha.
Tinggalah gw dan si Dhimas disini berdua saja, tapi kita bukan jeruk makan jeruk kok jadi tenang saja hahaha

Quote:Dhimas: "Pid, sepertinya gw pengen bikin minuman yang lumayan buat ngehangatin tubuh pid"
Gw : "Wah boleh juga itu ide lu peng, gw juga nitip buatin yaa hahaha"
Dhimas : "Bereslah pid, yang penting yahud lah haha"
Gw : "Yoi peng, nih bikin ini aja, kayaknya rasanya enak peng" *sembari menyodorkan 2 sachet coklat panas*
Dhimas : "Siapp pid"
Gw : "Ini cangkir gw bawa lu aja peng, gw mau tiduran bentar"
Dhimas : "Taruh situ aja lah pid, ntar gw ambil tuh cangkir"
Gw : "Oke peng siap dah" *sembari gw masuk ke dalam sleeping bag yang ga cukup bagi gw*


Lalu gw pun tiduran dan akhirnya ketiduran beneran sob haha emang bener kata orang kalo orang pamit tiduran itu sudah bisa dipastikan akan ketiduran beneran like me haha. Yaa mungkin sekitar 5 menit gw dipanggil si Dhimas karena minuman gw udah jadi dan anehnya reflek gw bangun dengan keadaan mata tertutup, jadi mata gw terbuka itu pas gw udah duduk haha dan disini gw liat si Jane juga terbangun entah kenapa.
Akhirnya gw ambil dah minuman gw di Dhimas, dan ketika gw minum itu GA ADA RASANYA sob~ otomatis gw nanyain si Dhimas.

Quote:Gw: "Peng, lu tau ga ? Ini minumannya rasanya hambar loh. Belum lu aduk emang ?"
Dhimas : "Udah kok pid, udah gw aduk tadi make sendok gw ini"
Gw : "Masa sih ? Ini seriusan gw, sini coba pinjem sendok lu biar gw aduk sendiri"
*setelah gw aduk sendiri rasanya tetep sama*
Dhimas : "Gimana pid rasanya berubah ?"
Gw : "Kagak berubah sama sekali anjirr, ini kenapa sih ?"
Dhimas : "Masa sih pid ? Padahal gw bikinnya barengan loh, kok bisa gitu yaa ?"
Gw : "Wah sini gw nyoba minuman lu dah terus lu cobain minuman gw biar tau bedanya"
Dhimas : "Oke dah pid"
*setelah kita saling bertukar minuman, kitapun merasakan perbedaannya*
Dhimas : "Iya juga ya pid, ga ada rasanya minuman lu"
Gw : "Maka dari itu gw kaget, kebanyakan air kali ini. Parah lu mah"


Disini si Jane hanya menyimak pembicaraan gw dan si Dhimas sembari dia membersihkan wajah nya dan tangan nya yg semalem belum sempat dia bersihin sebelum tidur. Emang dasar cewek ga di gunung ga di kota sama aja, doyan banget ngerawat tubuhnya sama mukanya haha. Cewek cakep kaya si Jane mah wajar aja bagi gw dan si Dhimas, dia bebas mau dimana aja buat merhatiin wajah sama badannya hahaha.

Setelah si Jane selesai bersih-bersih, dia mulai nimpalin obrolan gw dan si Dhimas, dan pada akhirnya gw lah yang akhirnya terdiam sembari minum minuman gw tadi. Akhirnya setelah beberapa menit kemudian, si Dhimas berpamitan untuk keluar tenda sebentar karena dia ingin buang air kecil. Disini gw dan Jane ga banyak bicara ketika ditinggal si Dhimas, aslinya gw pengen ngobrol sama si Jane sih, cuman gw bingung harus mulai percakapannya gimana, padahal tinggal ngomong aja susahnya minta ampun hahaha. Tiba-tiba terdengarlah suara si Dhimas dari luar tenda ngajakin gw keluar tenda juga.

Quote:Dhimas: "Pid, keluar ga lu pid ? Sunrise udah keluar loh ini, gw tau kalo lu paling demen sama yg namanya sunrise pid. Buru sini"
Gw : "Males lah peng, mager gila ini"
Dhimas : "Gw jamin lu nyesel pid ga liat sunrise kali ini"
Gw : *bodo amat lah* "Ntar lah peng, suruh nunggu dulu tuh sunrise sampe gw mau keluar"
Dhimas : "Yg bener aje lu masa sunrise suruh nunggu cebong laut hahaha"
Gw : "Anjaaayyy, parah lu peng hahaha"


Setelah 5 menit kemudian, gw ngebulatin tekad gw buat keluar tenda soalnya gw pengen liat sunrise nya, tapi malah si Dhimas ini masuk lagi ke tenda.

Quote:Dhimas: *nyerobot masuk tenda* "Awas awas awassss"
Gw : "Lah lu kok malah masuk peng ? Orang gw mau keluar padahal"
Dhimas : "Dingin cuyy, lu aja yg keluar sendiri sono, siapa suruh tadi gw ajakin gamau keluar lu"
Gw : "Ya kan mager peng, mau gmn lagi"
Jane : "Yaaahhh si dapit mageran haha"
Dhimas : "Sleeping bag gw mana pid ?"
Gw : "Noh peng" *gw ngasih sleeping bag berwarna kuning ke dhimas*
Dhimas : "Btw ini kok ga cukup ya pid gw pake nya ?"
Gw : "Tau peng, gw aja juga kagak muat masuk situ, kita ketinggian kali yaa haha"
Dhimas : "Maybe pid"


(Disini gw ga sadar, kalo sebenernya kita yg ga bener make sleeping bag nya makanya ga cukup buat gw sama si dhimas)

Quote:Dhimas: "Pid, ini tolong tarikin ke atas pid sleeping bagnya" *si dhimas berdiri di dekat gw*
Gw : "Masih aja usaha buat ngepasin aja lu peng haha" *gw bantuin narik*
Dhimas : "Ini penutup kepalanya mana pid, tolong lemparin ke depan pid"
Gw : "Yaelah peng repot amat sih lu" *gw bantuin dah si dhimas lagi*
Jane : "Tau nih, si gepeng kok ribet sendiri sih haha"


Dan tiba-tiba karena si Dhimas banyak tingkah, akhirnya dia jatuh sendiri karena dia masih berusaha memasukan seluruh badannya ke sleeping bag. Dan gara-gara itulah, si Amanda akhirnya terbangun dari tidurnya (maafin si gepeng ya man, dia emang gitu sihh orangnya haha)

Quote:Gw, Jane: "Hahahahaha..."
Gw : "Sukurin lu peng, siapa suruh ribet sendiri sama sleeping bag"
Jane : "Gepeng gepeengg, kamu kok lucu sekali jatuhnya haha"
Dhimas : *wajahnya memerah karena malu* "Apaan sih lu pid, orang temennya jatuh ga ditolongin malah dikatain wuu"
Gw : "Bodo amat peng hahahaha" *sembari gw keluar tenda untuk buang air kecil*
Dhimas : "Mau kemana lu pid ?"


Gw ga jawab pertanyaan si Dhimas, karena jujur aja gw udah ga tahan haha soalnya kandung kemih gw rasanya udah penuh sama air hahaha, setelah selesai gw buru-buru masuk lah ke tenda untuk kembali menghangatkan badan sama cewek-cewek gw hahahahaha (bercanda iniii) Gw masuk tenda lagi, karena kalo diluar gw sendirian bingung mau ngapain akhirnya masuk tenda aja. Di dalem tenda, gw coba menghangatkan badan gw yg sempet kedinginan tadi diluar, meskipun keluarnya sebentar tapi dinginnya gila coy seriusan haha.

Gw minum minuman hangat yg dibuatin sama si Gepeng tadi yaa meskipun ga ada rasanya tapi panasnya masih bisa bikin tubuh hangat sambil ngedengerin si Jane sama Amanda ngobrol yg ga gw mudeng sama sekali tentang topik pembicaraannya haha, tapi gapapalahh daripada ngelamun kan mending ngeliatin cewek ngobrol haha. Minuman gw sudah habis, dan gw ingin tidur sejenak karena semalam gw belum sempet tidur, disini gw berpamitan sama si Jane dan Amanda

Quote:Gw: "Jane, Man, gw tidur duluan yaa. Bentaran aja kok gw tidurnya"
Jane : "Iya pid"
Amanda : "Iya pid, emang jadwal otw ke puncak ntar berapa ?"
Gw : "Jam 6 palingan man, tungguin gw sama si gepeng istirahat bentar yaahh"
Amanda : "Oke deh pid"


Gw mencoba memejamkan mata gw, tapi gw gabisa tidur meskipun rasanya udah ngantuk berat, alhasil gw cmn mejamin mata sambil mendengarkan curhat-curhatan sesama wanita antara Jane dan si Amanda, gw ga terlalu inget detail pembicaraannya tapi yg jelas seperti ini...

Quote:Amanda: "Eh emang semalem mereka ga tidur toh ?"
Jane : "Engga deh kayaknya, soalnya aku masih denger mereka berisik. Aku aja semalem ga bisa tidur haha"
Amanda : "Ohh gitu ya ternyata, dasar cowok"
Jane : "Eh tapi kamu kok bisa tidur pules sih man ? Aku aja gabisa loh padahal"
Amanda : "Hahaha gatau juga aku Jane, aku orangnya gampang tidur kayaknya"
Jane : "Hahaha parah kamu man. Man, cerita tentang mantanmu yg kedua dong, kan yg pertama udah"
Amanda : "Apaan sih jane.."
*bla bla bla bla*
(maapin gw ga lanjutin soalnya privasi mereka)


Emang dasar cewek kalo ngobrol gabisa ditahan dikit yaa, sekalinya ngobrol nya udah dapet topik asik langsung dah nyrocos(re: ngomel) mulu haha. Dalam hati gw mikir "Ini si gepeng kebo bgt yaa, denger suara cewek ngobrol brisik gini kok ya bisa tidur", masih dalam kebingungan gw, tiba-tiba si Dhimas bisikin gw

Quote:Dhimas: "Pid, udah tidur lu ?"
Gw : "Ngga bisa tidur peng, ngantuk tapi gabisa tidur. Lu tau kan rasanya gmn ?"
Dhimas : "Iya sih, cuss bangun aja dah yuk"
Gw : "Okeee"


Akhirnya kita bangun daaannnn bersambung dulu gan hehe emoticon-Peace
Diubah oleh babytemplar
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
11-09-2017 00:09
ternyata di gunung juga byk kentang ya gan !!!!!!!!!!!!
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
13-09-2017 21:33
Quote:Original Posted By pamansteve
ternyata di gunung juga byk kentang ya gan !!!!!!!!!!!!

Ya sorry gan kalo ane ngentangin, ane ini juga lagi menyusun bahasa nya supaya lebih dimengerti gan dan ane pun juga ada kesibukan lain diluar ini hehe sorry ye gan emoticon-Peace
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
13-09-2017 21:41
UPDATE NIH GAN, KARENA SETELAH INI MUNGKIN ANE BUTUH WAKTU LAGI UNTUK UPDATE CERITA NYA HEHEHE emoticon-Peace



Dan akhirnya gw dan si Dhimas pun bangun dan ikut nimbrung ngobrol dengan si Jane dan Amanda

Quote:Jane: "Eh btw, kamu tadi tau ga man, si gepeng to bikinin minuman coklat panas 1 buat temennya terus 1 buat dia sendiri..."
Amanda : "Iyaa, terus ?"
Jane : "Bentar dong man, jangan diputus dulu. Jadi punyanya si david itu ga ada rasanya sama sekali, dan malah punyanya si gepeng sendiri yg ada rasanya. Padahal minumannya dikasih david hahaha"
Amanda : "Ahh parah nih gepeng, jahat sama temen sendiri"
Jane : "Iya o man, parah bgt emang"
Gw : "Atau jangan-jangan lu malah lupa kalo yg lu masukin ke cangkir gw itu bukan coklat tapi malah pasir"
Dhimas : "Hahahaha bisa jadi pid, sorry sorry pid ahh gitu aja ngambek haha"
Jane : "Iya nih pid, jangan-jangan si gepeng mau berbuat jahat sama kamu"
Gw : "Jangan nodai aku bang, jangan nodai aku" *sembari genit ke dhimas*
Jane dan Amanda pun tertawa melihat tingkah guyonan gw sama si Dhimas.


Dan akhirnya setelah terlalu banyak mengobrol kesana kemari cari alamat mantan (bercanda ini haha), maka laparlah perut kami. Disini kita akhirnya memutuskan untuk makan dan membahas tentang perjalanan ke puncak nanti, dan meskipun kita rame dan brisik bgt ngobrol nya tapi si Vito sama si Erlin engga kebangun sama sekali, sepertinya mereka sedang berkencan di alam mimpi kali yaa haha.

Quote:Amanda: "Eh kita mau ke puncak jam berapa nih ? Sama mau turun ntar jam berapa ? Jangan kesiangan lah panas soalnya"
Dhimas : "Habis ini lah, jam 7an yaa kita ke puncaknya, kira-kira kita pulang jam 4 sore, jadi sampe semarang palingan malem deh jam 11 atau 12"
Gw : "Wihh lama juga ya perjalanannya"
Jane : "Ntar berarti kita ninggalin tendanya nih ? Aman ga nih ?"
Dhimas : "Iya juga yaa, tendanya harus kita beresin dulu kalo kita semua mau ke puncak"
Gw : "Coba lu nanya si otip peng, doi mau naik bareng kita apa engga"
Dhimas : "Okedah pid"

Dhimas : "Woii tipp, ntar ikut ke puncak bareng kita ga ?" *sembari memukul muka si vito untuk membangunkannya*
Vito : "Apaan sih lu peng mukul-mukul, engga, gw ga ikut dah, ngantuk gila ini gw"
Dhimas : "Yaudah lu sama Erlin jaga tenda yaa, gausah macem-macem lu kalo gw tinggal berdua di tenda"
Vito : "Iya iya brisik ahh lu"


Mendengar hal itu, sudah dipastikan bahwa kita akan naik ke puncak hanya berempat saja Gw, Amanda, Jane, Dhimas

Quote:Jane: "Yaudah berempat aja kan kita naiknya ini ?"
Dhimas : "Iya jane gpp. Si otip susah bangun kalo udah gitu"
Amanda : "Mau berangkat jam berapa nih ?"
Dhimas : "Jam 7an aja yaa, kita makan dulu deh habis itu persiapan"
Gw : "Lu yg masak ya peng haha"
Dhimas : "Oke pit, siap laksanakan"


Setelah itu kitapun sarapan bersama dengan diselingi dengan candaan ringan yg lumayan untuk mengisi obrolan di pagi hari

Quote:Amanda: "Oke ini kita bawa apa aja nih ke puncak ?"
Jane : "Minum sama jajanan jangan lupa yaa hehe"
Dhimas : "Air yg kita bawa total masih berapa nih ?"
Gw : *ngitung botol* "Tinggal 13 setengah botol peng"
Dhimas : "Emm kita bawa 3 aja deh yaa, lainnya tinggal disini buat masak sama perjalanan turun"
Amanda : "Oke peng siap, terus kita lebih baik make 1 tas aja biar ga berat"
Jane : "Iya bener man, make tas 1 dan yg bawa itu kamu ya peng"
Dhimas : "Whattt ? Gw yg bawa tas nya ? Kan ada si david"
Jane : "Ahh pokoknya kamu ah peng yg bawa haha"
Amanda : "Iya aku setuju ahh sama Jane, kalo kamu gimana vid ?"
Gw : "Percuma lahh kalo gw beda pendapat, toh gw juga bakal kalah sama suara yg terbanyak kan ? Jadi udah jelas"
Jane, Amanda : "Yeeyyy, selamat ya gepeng haha"


Setelah disepakati bahwa si Dhimas yg membawa tas, maka kita buru" untuk bersiap mendaki ke puncak untuk menikmati pemandangan, karena kita udah gabisa summit attack dikarenakan kita mendirikan sudah menjelang pagi jadi kecil kemungkinan kita bisa sukses untuk summit attack.
Setelah semua dirasa 'clear' alias tidak ada yg tertinggal mulailah kita mendaki, biarpun kita berangkat jam 07.40 panasnya matahari sudah terasa sekali masuk menembus ke badan, jadi berasa gerah-gerah dingin gitu jadinya (nah lohh gimana ini rasanya haha)

Kalo kalian ke Merbabu waktu musim kemarau ada baiknya kalian siapin kacamata, masker atau buff full/half face, dan sarung tangan, kenapa harus make itu ? Ga harus sih, tapi sebaiknya gw saranin make itu, soalnya dari pos 3 menuju ke puncak vegetasi pepohonan besar sudah mulai jarang, dan angin cukup kencang juga, ditambah lagi keadaan trek yg menanjak dan berpasir, jadi kegunaan masker/buff dan kacamata itu untuk melindungi wajah kalian dari pasir yg terbawa angin kencang serta melindungi terhirupnya pasir ke saluran pernafasan, lalu sarung tangan buat apa ? Untuk yg sudah berpengalaman mungkin mereka tau tempat pijakan yg benar, sedangkan bagi pemula semacam gw ataupun kalian itu akan berguna jika kita tergelincir karena licinnya pijakan ataupun salah tempat berpijak, kita bisa meraih apapun yg bisa kita raih tanpa takut tangan kita akan kotor olehnya. Disini gw hanya memakai slayer saja karena gw ga sempet buat nyiapin yg lainnya, sedangkan si Dhimas memakai buff half face, sementara para wanita memakai masker dan sarung tangan.

Di pagi hari ini, sepertinya kita cukup mendapatkan keberuntungan karena cuaca nya tidak menunjukan tanda-tanda datangnya hujan. Kebayang kan kalo trek nya berpasir terus kena hujan jadi gimana licinnya ? Itulah yg gw takutin sedari awal waktu muncak. Tapi untunglah jika kita dapet cuaca cerah gini, tapi ya gitu panasnya haha daripada jatuh kan mending kepanasan haha. Disini Amanda dengan cepatnya dia langsung melaju ke atas meninggalkan kita bertiga di belakangnya, mungkin karena si Amanda ga sabar buat sampe ke puncaknya kali yaa haha dasar Amanda haha. Sekitar 5 menit perjalanan, tiba-tiba si Dhimas meminta 'break' sejenak kepada kami, mungkin dia nya masih capek dan badannya masih membutuhkan istirahat yg cukup tapi dianya malah ikut muncak dan membawa tas berisi logistik kita haha (maafin kita ya peng yg sudah terlalu memaksa dirimu haha)

Istirahatlah kita sejenak, disini gw lihat yg kelelahan ternyata bukan hanya si Dhimas, melainkan si Jane juga menunjukan kelelahannya karena nafasnya sudah tidak teratur. Gw sempat berpikir, apa mungkin kita akan sampe ke puncak sesuai dengan waktu perkiraan kita, tapi apapun yg terjadi gw pengen sampe ke puncak gunung yg indah ini. Setelah kira-kira 3 menit kita istirahat, kita putuskan untuk berjalan kembali, karena sudah lumayan banyak kita didahului oleh para pendaki lain yg ingin mencapai puncak Merbabu ini. Disini gw putuskan untuk gw berada paling belakang, disamping gw jagain si Dhimas biar doi kalo tergelincir ada yg jagain, gw juga bisa 'mengakali' jalur yg minim pegangan dengan cara berlari. Diperjalanan ini kita juga disuguhkan dengan pemandangan awan yg tepat berada dikanan kiri kita, seperti 'permen kapas raksasa' dari Merbabu, hal ini membuat kami semangat untuk terus berjalan. Disini juga sudah ga terhitung berapa kali si Jane bilang ke kita kalo dia gamau pulang karena pemandangan tersebut haha, dasar si Jane, kalo gamau pulang nanti kita ditanyain orang tuamu jawab apa Jane ? Para pria bertanggung jawab sama keselamatanmu lohh wuu

Setelah sekitar 1 jam perjalanan, maka sampailah kita di Sabana 1, sebuah tempat yg memang cukup memanjakan mata kita. Memang sudah banyak tenda berdiri sih dikarenakan mungkin ada beberapa pendaki yang sudah mendahului kita untuk pergi ke Merbabu, tapi itu tidak mengurangi sedikitpun keindahan Sabana 1 ini bagi kita. Melihat pemandangan di sekitar kita, mendadak rasa penat yang menghinggapi tubuh kita seketika itu hilang sob. Seriusan ini....

Quote:Jane: "Ahh gilaaaa, aku gamau pulang. Aku pengen disini terus. Bagus banget pemandangannya"
Dhimas : "Emang jane, btw kamu udah ngomong gamau pulang berapa kali sih Jane ? Masih aja ngomong itu mulu"
Gw : "Tapi emang pemandangannya tidak mengecewakan peng"
Dhimas : "Iya pit, kita beruntung pas kesini ga dapet hujan"
Amanda : "Ihh foto-foto yuk jane, berempat kek atau berdua gitu"
Jane : "Yukk lah man, cari spot yg bagus hehe"


Alhasil jalan-jalan lah mereka sebentar, sementara gw dan si Dhimas lagi asik ngobrol tentang topik pembahasan kita seperti biasa. Pengen tau topiknya ? Kepo amat sih lu~ tapi gpp lah gw kasih tau dikit lah yaa bocorannya.

Quote:Dhimas: "Pid, gimana pid perasaan lu kesini ?"
Gw : "Ga nyesel gw peng ngikut, thanks lah gw udah diajakin"
Dhimas : "Yoii pid, kalem aja. Soalnya kalo ngajakin yg lain belum tentu mereka kuat juga fisiknya. Disini gw ngajakin lu soalnya lu pernah bilang ke gw kalo lu anak klub badminton"
Gw : "Itu udah masa lalu peng, tapi setidaknya fisikku tidak menurun sangat lah"
Dhimas : "Btw gimana rasanya ketemu si Jane ? Kemaren kan cmn gw kasih tau kalo gw ada temen yg mirip IU dan lu cmn liat fotonya, kalo sekarang ketemu langsung gimana pid rasanya ?" *sambil tersenyum senang*
Gw : "Bahagia sekali peng haha, soalnya di foto sama di asli tidak jauh beda. Dan bener banget omongan lu sekilas mirip sama IU haha berbahagialah kelak yang bisa mendapatkan hatinya. Lu mau peng ?"
Dhimas : "Yoi pid, bahagia banget kali yaa yg dapet hahahaha. Pertanyaan lu ga perlu gw jawab sepertinya lu udah tau jawabannya pid"
Gw : "Yoi peng, gw tau. Kita ga bakal bisa nolak kan ? Hahahahahha" *tawa pun pecah diantara kami*


Dasar cowok pembahasannya ga bisa jauh dikit dari cewek yaa hahaha. Emang sebenernya gw sama si Dhimas itu addict banget sama si IU, bisa dibilang fans lah, cmn masih tahap wajar-wajar saja hehe. Bisa dibayangin kan sob kalo lu ngefans sama artis dan lu tau temen lu punya kenalan yg sekilas mirip sama artis idola lu, pasti lu pengen ketemu kan ? Gw ga cowok munafik sob, jadi emang tujuan awal gw ikut pendakian ini hanyalah untuk bertatap muka dengan si Jane, tapi semakin lama pikiran gw tentang hal itu pun hilang dengan sendirinya, mungkin karena gw udah ngenikmatin perjalanannya kali yaa, jadi ketemu si Jane atau engga mah bodo amat, gw anggep itu bonus doang haha. Dan setelah kita rasa cukup untuk menikmati Sabana 1 ini, kita akhirnya melanjutkan perjalanan kembali.
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
13-09-2017 23:08
Gw stalking IG kalian" ternyata lucu muka loe vid david

Bener kaya loe tu cewek" pada cakep" gw lihat di IG nya
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
14-09-2017 02:24
Wong ngaran ijin nenda ya gan 😂😂😴
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
14-09-2017 15:37
Quote:Original Posted By v4nd4rk
Gw stalking IG kalian" ternyata lucu muka loe vid david

Bener kaya loe tu cewek" pada cakep" gw lihat di IG nya

Stalking sih boleh gan hehe tapi tetep make aturan ye gan, jangan dirusuhin temen-temen ane. Kasian kan kalo mereka terganggu emoticon-Peace

Quote:Original Posted By antox48
Wong ngaran ijin nenda ya gan 😂😂😴

Monggo maskuuu.... emoticon-Jempol
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
14-09-2017 19:28
kan gue stalker ig lu ya bang vid , kok di timbang timbang , muka lu mirip sama ipul yang di standup ya wkwkwkw emoticon-Stick Out Tongueiss
Tapi ceweknya cakep cakep euy
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
17-09-2017 17:44
Quote:Original Posted By babytemplar

Stalking sih boleh gan hehe tapi tetep make aturan ye gan, jangan dirusuhin temen-temen ane. Kasian kan kalo mereka terganggu emoticon-Peace


Monggo maskuuu.... emoticon-Jempol


Aman bosss tenang aja cuma stalk aja
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
19-09-2017 17:31
horornya mulai waktu otw tanjakan sabana 2 ya bang...
salam lestari
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
21-09-2017 23:21
Nenda juragan
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
26-09-2017 12:02
Wah gan mau tanya dong kalau mau turun dari Merbabu dan balik ke Jakarta, paling deket ke stasiun mana ya ? soalnya temen lanjut merapi, tapi ane sendirian mau balik ke Jakarta hehe
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
11-01-2018 19:22
Sorry gan lama ga update hehehe, lagi ada keperluan lainnya nih.
.
Sebagai gantinya, gw udah selesaiin ini cerita di blog gw gan.
Monggo silahkan mampir....

emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment
0 0
0
SEBUAH KENANGAN DARI GUNUNG MERBABU
05-12-2020 15:50
Sayang gak dilanjut
0 0
0
Halaman 2 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
adikku-kekasihku
Stories from the Heart
burung-kertas-merah-muda-2
Stories from the Heart
kau-tetap-perempuan-surgaku
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
kencan-pagi
Stories from the Heart
sweetseventeen
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia