News
Batal
KATEGORI
link has been copied
11
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5fc49a6c349d0f7ef4707705/pengalaman-mualaf-peter-susilo-tinggalkan-riba-hidup-berkah
Mualaf Peter Susilo berbagi pengalamannya soal riba 🔊 Dibacakan JAKARTA, SUARADEWAN.com – Bagi Peter Susilo, perkimpoian tidak hanya menjadikannya berperan baru sebagai suami. Lebih dari itu, hidayah Allah SWT menyinari hatinya sejak dirinya menikah. Sebelum menjadi seorang Muslim, pria 38 tahun itu menganggap agama hanyalah sebuah identitas yang melekat pada diri seseorang. Ia pun pernah be
Lapor Hansip
30-11-2020 14:08

Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah


Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah

Mualaf Peter Susilo berbagi pengalamannya soal riba


🔊 Dibacakan
JAKARTA, SUARADEWAN.com – Bagi Peter Susilo, perkimpoian tidak hanya menjadikannya berperan baru sebagai suami. Lebih dari itu, hidayah Allah SWT menyinari hatinya sejak dirinya menikah.

Sebelum menjadi seorang Muslim, pria 38 tahun itu menganggap agama hanyalah sebuah identitas yang melekat pada diri seseorang. Ia pun pernah beberapa kali berpindah iman, dari satu agama ke agama lainnya. Hal itu dilakukannya sebelum menemukan cahaya Islam.

Sewaktu duduk di bangku SMA, lelaki yang lahir dan tumbuh besar di Bukittinggi, Sumatra Barat, itu tertarik dengan seorang gadis. Berbeda dengannya, perempuan itu memeluk Islam. Bahkan, gadis puja an nya itu termasuk Muslimah yang taat.

Sebagai Muslim, Peter tentu saja harus menjalankan berbagai ibadah wajib yang telah disyariatkan. Di antaranya adalah sholat lima waktu dalam sehari, berpuasa pada bulan suci Ramadhan, dan menunaikan zakat. Semua itu membutuhkan ilmu dan kemampuan. Sholat, misalnya, tidak mungkin dilakukan tanpa mampu menghafalkan surat al-Fatihah.

Dengan dukungan istrinya, Peter berusaha untuk bertanggung jawab atas pilihannya. Alhasil, dia mempelajari berbagai aspek dalam Islam. Ia belajar membaca Alquran, berpuasa, dan sebagainya. Lama-kelamaan, semua yang dilakukannya itu menumbuhkan komitmen besar dalam dirinya; tekad untuk terus mendalami agama ini. Tidak sekadar ikut-ikutan menjadi Muslim.

Ramadhan 2012 menjadi momentum baginya. Mulai saat itu, dirinya lebih tekun dalam belajar sholat, puasa, dan zakat. Waktu itu, ia sempat merasa kesulitan untuk membaca Alquran. Sebab, bahasa Arab begitu sukar untuk dilafalkan atau dibaca aksaranya. Betapapun demikian, Peter tetap sabar dan terus berupaya.

Begitu pula dengan berpuasa. Ibadah ini ternyata membutuhkan tekad kuat agar dapat ditunaikan secara sempurna. Namun, Peter tak pernah merasa terbebani. Ia justru menyambut gembira satu bulan penuh Ramadhan. Pada malam hari, ia dan istrinya menunaikan sholat tarawih berjamaah, lalu tadarus Alquran. Pada dini hari menjelang subuh, saatnya sahur sebagai bekal menjalani puasa sehari penuh.


Suatu hari, Peter mengikuti sebuah pengajian yang disiarkan via radio. Tiba-tiba, ia merasa tersadar. Mubaligh yang mengisi kajian itu menerangkan kepada para pendengar tentang hikmah kehidupan.

Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
Peter Susilo dan sahabatnya berpose di Masjid Quba, Madinah – (Dok Istimewa)


Pada faktanya, hidup hanyalah sementara. Yang pasti adalah kematian. Karena itu, boleh jadi ibadah yang dilakukan pada hari ini justru merupakan yang terakhir kalinya.

Sholat subuh, misalnya. Mungkin pagi tadi sudah sholat, tetapi apakah besok atau hari yang akan da tang (bisa sholat subuh)? Belum tentu. Jangan-jangan usia ini tidak sampai di subuh esok harinya, kata Peter menirukan ceramah ustaz ter sebut.

Tausiyah tersebut begitu menancap dalam benaknya. Sejak saat itu, dirinya menjadi lebih tekun dalam mendalami Islam. Komitmennya sebagai Muslim untuk terus menjadi hamba Allah yang bertakwa semakin menguat. Ia meyakini dengan sepenuh hati bahwa Islam adalah agama yang benar, pilihannya tepat untuk memeluk agama Allah.

Berbeda keadaannya dengan dahulu sebelum menikah, kini Peter sungguh-sungguh berislam. Apalagi, ia juga mengetahui bagaimana Islam mengajarkan kewajiban seorang suami atas keluarganya.

Agar keluarganya menjadi sakinah, mawaddah wa rahmah, si suami pun harus terlebih dahulu memantaskan dirinya. Tidak bisa, umpamanya, menyuruh istri dan anak-anak untuk sholat lima waktu bila si kepala keluarga justru lalai dari mengerjakan ibadah wajib tersebut.

Alhamdulillah, sang istri selalu mendampinginya dalam upaya menjadi pribadi yang lebih bertakwa. Peter pun lebih giat lagi dalam mengikuti berbagai kajian keagamaan. Selain itu, ia juga sering menyaksikan berbagai video dakwah di media-media sosial. Hal itu dilakukannya untuk terus meningkatkan keimanan.


Pada 2018, ia bergabung dengan komunitas Mualaf Center Kalimantan Timur. Sejak menjadi aktivis di sana, ia merasa hidupnya semakin berkah. Apalagi, semenjak dirinya meninggalkan berbagai hal yang terkait urusan riba.

Ya, beberapa tahun lalu ia memutuskan untuk berwiraswasta. Dengan modal pinjaman dari bank, ia pun membangun usaha sendiri dalam bidang percetakan dan periklanan. Memang, untung diraihnya, tetapi omzet yang ada terasa cepat habis.

Seorang kawan kemudian mengajaknya untuk bergabung dengan komunitas anti-riba pada 2017. Sejak itu, Peter lebih mengetahui hukum riba dalam ajaran Islam. Ia mengingat, seorang ustaz menunjukkan kepadanya surat al-Baqarah ayat 276. Artinya, Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah.

Maka perlahan-lahan ia berupaya lepas dari jeratan riba. Meskipun sulit dan sempat terkendala, akhirnya Peter berhasil. Saya sebelumnya merasa, hasil usaha saya seperti tidak terlihat. Habis untuk membayar leasing. “Setelah lunas semua, kini lebih terlihat. Malahan, saya merasa penghasilan saya lebih berkah,” tuturnya

Kini, ia terus berupaya menjadi pribadi yang selalu bertakwa kepada Allah SWT. Salah satu caranya ialah dengan terus menyambung tali silaturahim. Ia mengingat, pada awal memutuskan diri untuk memeluk Islam, keluarganya tidak bisa menerima. Penolakan juga datang dari sosok yang sangat dihormati dan dicintainya, yakni ibu.

Hingga saat ini, Peter masih meyakinkan sang ibu tentang pilihannya ini. “Saya selalu berdoa, semoga ibu saya mendapatkan hidayah dan menerima ikhlas tentang keislaman saya. Satu tahun sekali saya selalu sempatkan untuk mengunjungi ibu saya yang kini menetap di Bali,” ucapnya. (khazanah.republika)


source: https://www.suaradewan.com/pengalaman-mualaf-peter-susilo-tinggalkan-riba-hidup-berkah/ 


Alhamdulillah

profile-picture
profile-picture
profile-picture
serapionIeo dan 3 lainnya memberi reputasi
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 14:35


setelah liat video di atas

mau dosa takut ngakak

@kepala.kombed
@egag...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
serapionIeo dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 15:20
Bill Gates hidup dr riba tp hasil kerjaan dia berguna bagi seluruh umat manusia emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
serapionIeo dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 15:29
Tak ada riba masih ada bank syariah emoticon-Om Telolet Om!
profile-picture
profile-picture
serapionIeo dan areszzjay memberi reputasi
2 0
2
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 15:38
Korban seminar
profile-picture
profile-picture
profile-picture
serapionIeo dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 18:00
mualaf karepmu ora yo karepmu emoticon-Traveller
profile-picture
serapionIeo memberi reputasi
1 0
1
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 20:11
Syukurlah jika benar-benar berkah, asalkan tidak perlu memaksa dan menghasut orang untuk mengikuti gayanya.
0 0
0
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 20:19
Kalo udah lunas ya hasilnya terlihat, ga pusing lagi bayar cicilanemoticon-Ngacir.
profile-picture
serapionIeo memberi reputasi
1 0
1
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 20:22
religion of pissedemoticon-Big Grin
profile-picture
serapionIeo memberi reputasi
1 0
1
Pengalaman Mualaf Peter Susilo Tinggalkan Riba, Hidup Berkah
30-11-2020 20:59
Tambah 1 lagi calon penghuni neraka...
emoticon-Cape d...
Mau masuk neraka malah bangga, kasian banget....
profile-picture
snoopze memberi reputasi
1 0
1
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Berita dan Politik
maria-vania-ketat-banget
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia