News
Batal
KATEGORI
link has been copied
150
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f435adbe83c727d1f0dfcaf/bule-prancis-ini-jadi-tukang-gali-sumur-di-sumba-ternyata-mantan-instruktur-pilot
Namanya Andre Graff.  Berkenalan dengan Pulau Sumba berawal sebagai turis. Namun di tanah gersang dan surga bagi para kuda itu, Andre Graff, warganya mengalami kesulitan untuk mendapatkan air besar, Apalagi di musim kemarau, warga dihadapkan pada permasalahan kesulitan memperoleh air bersih.
Lapor Hansip
24-08-2020 13:14

Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot

Past Hot Thread
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot

INDUSTRY.co.id, Sumba-Namanya Andre Graff.  Berkenalan dengan Pulau Sumba berawal sebagai turis. Namun di tanah gersang dan surga bagi para kuda itu, Andre Graff, warganya mengalami kesulitan untuk mendapatkan air besar, Apalagi di musim kemarau, warga dihadapkan pada permasalahan kesulitan memperoleh air bersih. Warga harus berjalan jauh, naik turun perbukitan, demi mendapat air untuk mandi dan minum
Namun setelah Andre Graff, memilih untuk menetap di Kampung Waru Wora, Kecamatan Lamboya, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), mantan pilot serta dan pemilik balon udara panas ini mengajak warga belajar membuat sumur.

Kini, kawasan yang sebelumnya kesulitan air bersih, kini bisa menikmati segarnya air berkat tangan dingin dan ketulusan hati seorang bule asal Pranci, ini.

Johanis Jauhega, seorang tokoh masyarakat Waru Wora, pernah menuturkan,  awalnya warga enggan mengikuti Andre. Mereka pesimistis akan menemukan sumber air. Kalaupun ada, tentu harus menggali tanah yang sangat dalam.

Niat Andre, kata Johanis, sempat ditentang tokoh masyarakat setempat. Namun pria setengah baya ini tidak pernah menyerah. Dia terus meyakinkan warga dan mempelajari cara menggali lewat buku dan internet.

Kerja kerasnya membuahkan hasil, puluhan sumur dengan sistem pompanisasi menggunakan listrik bertenaga surya berhasil dibuat. Selain di Wura Wora, sumur yang sama juga dibuat di beberapa kampung lain.

Sementara itu Andre mengaku belum puas dengan apa yang sudah dilakukannya. Dia berkomitmen akan terus mengabdikan hidup dan kemampuannya untuk menggali sumur.

Meski dia dihadapkan masalah biaya karena harus memperpanjang visa, Andre mengaku ingin selamanya bisa berada di Indonesia dan mengabdikan kemampuannya untuk masyarakat.

Melansir laman tempusdei.id, Andre Graff, bukanlah pengangguran di negaranya Prancis. Sebelum datang dan menetap di Lamboya, Sumba Barat, NTT dia adalah seorang pimpinan perusahaan bidang pariwisata. Dia juga adalah pilot dan sekaligus instruktur pilot balon panas.
Hidupnya terbilang nyaman. Dia datang dan menetap di Sumba bukan untuk menjadi pengusaha, atau menjalankan beberapa bisnis keren lain, tapi untuk menjadi tukang gali sumur untuk masyarakat miskin. Wowo!

Dia memilih meninggalkan  kenyamanan di negerinya dan rela   hidup meranggas di alam yang keras bersama kaum jelata. Rupanya, pada suatu siang yang terik pada tahun 2004, dia melihat tiga orang perempuan setengah baya dengan ember berisi air sekitar 20 liter di atas kepala, berjalan mendaki jalan setapak menuju Kampung Waru Wora, Laboya, sekitar 30 km ke selatan kota Waikabubak, Kabupaten Sumba Barat, NTT.

Nafas mereka tersengal-sengal sebab jalan yang mereka lalui terjal dengan kemiringan sekitar 45 derajat dan berbatu lepas. Saat itu udara terasa panas. Keringat kembali mengucur membasahi badan setelah sebelumnya mandi di sebuah rawa. Jarak antara rawa dan kampung sekitar 3 km. Di rawa yang dihuni ikan karisa dan kodok itu, mereka mandi, mencuci pakaian lalu pada bagian rawa yang lain mereka mengisi ember mereka untuk dibawa pulang.

“Episode” kehidupan tersebut André Graff (59) saksikan dengan mata kepala sendiri dan membuat mata batin dan nuraninya “sangat terganggu”. Pria berbadan kurus itu berada di Sumba sebagai seorang turis untuk menikmati eksotika pulau yang terkenal dengan kuda Sandalwood, kampung-kampung tua dan megalitikumnya. André tak ubahnya turis-turis lain. Ia rajin keluar masuk kampung tua sambil menenteng kamera dan memotret setiap objek atau orang yang ia jumpai sambil meminta alamat mereka. Ia berjanji akan mengirimkan foto hasil jepretannya.

Dengan bahasa Indonesia seadanya, André berusaha menggali informasi seputar aktivitas ketiga ibu tersebut. Loru, salah satu dari antara mereka menjelaskan bahwa hampir tiap hari ia datang menimba air di tempat itu. Jika anaknya yang masih SD sempat, dialah yang menimba air sebelum berangkat ke sekolah.

Selain pengalaman dengan ketiga ibu tersebut, André sering bertemu dengan anak-anak kecil berkulit legam tanpa alas kaki berjalan jauh menimba air beberapa kali dalam sehari.

Sebelum André datang, masyarakat setempat belum pernah menggali sumur. Mereka juga tidak tahu bagaimana menemukan sumber air. Kampung mereka pun terletak di atas bukit sehingga kalau pun mereka menggali sumur, pasti sangat dalam dan belum tentu ada sumber airnya. Karena itu mereka tetap pergi ke mata air atau rawa meskipun jauh. Sekarang sumber air untuk kampung Waruwora dan sekitarnya sudah dekat rumah. Andre telah menemukan sumber air yang besar di legok tanah pada dataran rendah lalu menarik air hingga ke teras rumah masyarakat menggunakan tenaga matahari.

Ketika izin plesirnya di Sumba pada Juli 2004 habis, André kembali ke negerinya, Prancis. Di sana ia mencetak foto-foto tersebut. Ia telah mencetak 3.547 foto dan siap-siap mengirimkan. Ternyata, alamat yang Andre dapatkan sama sekali tidak lengkap sehingga bisa dipastikan, kalau ia tetap mengirim foto-foto menggunakan alamat yang ada, suratnya tidak akan sampai. Bagi André, janji adalah hutang. Ia lalu bertekad kembali ke Sumba untuk membawa foto-foto tersebut setahun kemudian.

Saat datang untuk kedua kalinya pada tahun 2005, André kembali bertemu dengan beberapa ibu di rawa yang sama seperti kisah di awal tulisan ini. Di banyak wilayah, kondisi yang hampir sama pun ia jumpai. Ia melihat begitu sulitnya kehidupan masyarakat. “Tapi anehnya mereka masih tersenyum dan terus berjuang. Keadaan ini benar-benar menantang dan menggoda saya. Saya lalu bilang, sudah cukup saya senang-senang di negara kaya,” ungkapnya tertawa kecil. Dari dasar hatinya timbul keinginan untuk melakukan sesuatu. Tanpa banyak berteori dan berdiskusi, ia memutuskan untuk menjadi penggali sumur bagi masyarakat meski dia sendiri tidak punya pengalaman melakukan pekerjaan tersebut.

Di perkampungan yang di legok atau lembah, dia mengajak masyarakat belajar menggali sumur, membuat buis beton. Untuk jasa orang-orang tersebut, André “menggaji” Rp30.000/hari/orang. Sejak 2005 hingga hari ini (24/8/20), André telah berhasil menggali 42 buah sumur bagi masyarakat dengan biaya dari kantong pribadi dan bantuan beberapa temannya. Kalau dirata-rata, setiap sumur menghabiskan biaya Rp12-15 juta,- Kedalaman sumur bervariasi antara 4 sampai 23 meter. Waktu pengerjaannya bervariasi antara satu minggu sampai dua bulan. Sangat tergantung dari kondisi tanahnya, berbatu keras atau tidak.

Sumur-sumur yang menggunakan ember timba itu tersebar di kampung-kampung. Sejumlah sumur menggunakan pompa air bantuan perusahaan ponpa air Shimizu.  Dengan air tersebut masyarakat bisa menanam sayur di sekitar rumah, memelihara ternak seperti bebek, dan lain-lain. Sebelumnya mereka hanya memelihara ternak yang mampu bertahan hidup walau kekurangan air seperti babi, anjing, kuda, kerbau dan lain-lain.

Yang menarik, selain terjun langsung menjadi penggali, sehari-hari pria yang hidup melajang ini tinggal di sebuah rumah yang terbuat dari alang-alang dan bambu dengan peralatan sangat sederhana. Andrepun berkali-kali mengalami kecelakaan saat menggali sumur dan mencari sumber air di gua-gua dan hampir mati, namun ia tidak menyerah.

Rumah tempat tinggalnya tersebut juga menjadi tempat penyimpanan material. Untuk menopang hidup dan biaya pembuatan sumur, ia mengandalkan uang hasil kontrakan rumahnya di Prancis dan visa sosial budaya pemerintah negaranya. Selain itu, ia harus “mengemis” kepada teman-temannya.

Minta Dikubur di Sumba

Sebelum ke Sumba, hingga tahun 2003, André adalah pilot balon udara panas, pelatih pilot, pimpinan sebuah perusahaan pariwisata. Ia berhenti dari pekerjaannya karena menderita Lymd atau boreliose, sakit yang terjadi akibat serangan virus dari serangga yang masuk ke aliran darah. Virus ini bisa mematikan syaraf otak dan menyebabkan kematian. Karena penyakit tersebut, ia berhenti bekerja, dan pada tahun 2004 ia datang ke Indonesia lalu mengunjungi NTT, termasuk Sumba.

Kehidupan André jauh dari kesan mewah. Ia hidup menjelata bersama penduduk. Yang membedakannya dengan masyarakat dari sisi fasilitas hanyalah bahwa dia memiliki kompor, menggunakan listrik tenaga matahari (solar system), dan laptop untuk mengakses internet kalau kebetulan dapat sinyal. “Inilah hidup saya. Saya tidak pilih hidup di Sumba tapi sekarang saya tidak bisa lari dan tidak mau lari juga. Inilah cerita hidup,” ujar pria yang ingin dikuburkan di Sumba nanti. Untuk keinginannya yang terakhir ini, ia telah menandatangani surat persetujuan dengan Kedutaan Besar Prancis agar jasadnya tidak dikirim pulang ke Prancis. Alumni Fakultas Biologi, Universitas Strassbourgh, Prancis ini minta dikuburkan di antara orang-orang miskin.

Beberapa waktu lalu Andre pulang kampung ke Prancis untuk mengunjungi keluarganya dan untuk meminta bantuan teman-temannya agar bisa menyelesaikan beberapa protek air minum lagi. Karena pandemik korona, ia masih tertahan di sana. “Saya berharap bisa kembali ke Sumba secepatnya untuk meneruskan tugas  yang sekaligus panggilan saya membantu masyarakat Sumba. Saya berharap imigrasi ‘membukakan pintu’ bagi saya dan membiarkan saya ‘masuk’ dan bekerja. Saya berharap, setelah Covid-19 ini takluk, kita akan dapat melanjutkan dan memperdalam lagi persahabatan kita,” tulisnya kepada TEMPUSDEI.ID dari Prancis. Kami menunggumu, Andre!, (tulisan ini sebagian besar dikutip dari tempusdei.id, ditulis oleh Putra Sumba Emanuel Dapa Loka).

Baca Selengkapnya:
https://www.industry.co.id/read/7277...struktur-pilot

profile-picture
profile-picture
profile-picture
haroldjordan dan 73 lainnya memberi reputasi
74
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 3 dari 6
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 21:47
berair mata ane bacanya, disaat para wakil rakyat kita minta fasilitas yg cuman buat wc memakan anggaran yg cukup besar, banyak saudara kita yg bahkan untuk mendapatkan beberapa liter air bersih masih harus berjuang cukup keras. emoticon-Mewek
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hantumasam dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 21:55
sayang kurang viral pas geng penguasa lagi kampanye kemaren2..

kalo tau kan bisa diundang makan siang ke istana, trus dijadiin duta gali sumur.. mayan buat dongkrak popularitas partai geng emoticon-Malu (S)
profile-picture
profile-picture
kakekane.cell dan areque memberi reputasi
2 0
2
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 21:59
Muantap jiwanya emoticon-Ngacir2
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:13
Wadaw belajar gali dari buku dan internet emoticon-Matabelo
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
1 0
1
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:24
Catet buat dicontohin
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
1 0
1
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:24
SALUUT
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
1 0
1
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:28
luar biasa.. ane speechless denger kisahnya.. seorang bule yg hidup nyaman rela meninggalkan surganya demi membantu masyarakat yg membutuhkan.. dan itu di negara kita lagi.. sungguh ane malu sbg warga negara.. orang asing yg gk ada ikatan apa² dgn daerah yg dia kunjungi tp rela menghabiskan waktu dan tenaganya utk membangun tempat itu.. sedangkan kita yg lahir dan hidup di negara sendiri.. jangankan bertindak sperti dia.. memberi sesuatu ke sesama aja kadang kaga ikhlas..
profile-picture
profile-picture
hantumasam dan kakekane.cell memberi reputasi
2 0
2
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:28
Salut buat.. sir andrè.. emoticon-Angkat Beer
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:36
Jasa sewa mobil terdekat di kota sukabumi – sewa mobil kota sukabumi khusus untuk sewa mobil stasiun sukabumi dan sewa mobil stasiun cisaat serta sewa mobil terminal sukabumi dan sekitar kota sukabumi. hayara sewa motor merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jasa penyewaan motor atau rental mobil di kota sukabumi.

booking skarang di klik aja link nya sewamotorsukabumi.com
Diubah oleh endanglikealife
profile-picture
manandang memberi reputasi
0 1
-1
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:40
Ini pemerintah setempat apa gak malu yak
emoticon-Bingung emoticon-Bingung
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:49
Wadawww.. bisa di indonesia hmn hmmmmm
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:52
keren banget orang orang begini. langsung tergerak hatinya, kita kita atau orang2 yg diatas sana malah hahahihi aja. padahal seharusnya ngebantu
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 22:53
Auto cendolemoticon-Cendol Gan. Banyak sejarah yg seperti iniemoticon-Cool
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:21
kerja nyata
hasil ada
kasih dia pahala
tapi ga bisa
emoticon-Ngacir
Diubah oleh oboq
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:30
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot


emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:35
luar biasa Andre Graff, dia lebih memilih meninggalkan kenyamanan di negerinya dan rela hidup meranggas di alam yang keras bersama kaum jelata.
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:46
Ada beberapa manusia langka dan mulia dari luar negeri yang lebih indonesia daripada orang indonesia sendiri. Well ini salah satunya, banyak berkah dan sehat terus buat bung Andre Graff, semoga rakyat Sumba yang sdh dibantunya bisa ikutin teladan dari dia.
profile-picture
hantumasam memberi reputasi
1 0
1
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:53
jadi kepengen ketemu orangnya kek gimana.
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
24-08-2020 23:59
padahal urus visa di indo itu ribet lo gan.. apalagi kalo sampe PR..

ini sumur harusnya tanggung jawab siapa ??

secara gak langsung ini bule nabok orang banyak....

salut
emoticon-Angkat Beer
0 0
0
Bule Prancis Ini Jadi Tukang Gali Sumur di Sumba, Ternyata Mantan Instruktur Pilot
25-08-2020 00:08
ini sebetulnya kultur barat yang sesungguhnya. mereka taat beragama atau nominal bahkan ateis sekalipun, kekuatan kesalehan sosial dari agama merasuk ke orang2 barat untuk mengasihi orang lain.
nggak heran bantuan negara2 barat itu terbesar di dunia. berapa banyak NGO/LSM internasional barat buka cabang di sini ataupun LSM lokal dapat pendanaan dari donatur2 barat, termasuk yang sekarang jadi SJW di sosmed bareng tempe.
0 0
0
Halaman 3 dari 6
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia