Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
357
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f110e85dbf76467313df223/you-are-scored-on-my-heart-18
Setahun semenjak kepergian Vania ke kampung halamannya di Sulawesi, berakhirlah kisah gw selama kurang lebih 2 tahun bersamanya. Yang menurut gw adalah 2 tahun penuh warna dalam hidup gw, namun warna itu ga semuanya indah, ada kalanya kamipun harus merasakan hadirnya warna gelap dalam hidup kami. Tapi bagaimanapun juga, semua itu berpadu menjadi sebuah lukisan kehidupan yg terbingkai indah. Sebuah
Lapor Hansip
17-07-2020 09:35

You Are Scored On My Heart (18+)

Past Hot Thread
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 3 dari 10
You Are Scored On My Heart (18+)
24-07-2020 12:01
Jejek
profile-picture
profile-picture
juztbowen dan kkaze22 memberi reputasi
2 0
2
You Are Scored On My Heart (18+)
24-07-2020 13:15
Lanjut gan hehe
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
24-07-2020 13:43
Quote:Original Posted By baunkk
Jejek


tq udah mampir gan

Quote:Original Posted By grafixks
Lanjut gan hehe


sip gan ditunggu ya

0 0
0
You Are Scored On My Heart (18+)
24-07-2020 16:47
Lanjut gan....kisah lu mantep bener....pengen tau gimana akhirnya kisah cinta lu
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
25-07-2020 09:38

Part 11

MELISA EMILIA


Gw akhirnya resmi menyandang gelar sebagai seorang sarjana komputer. Dan gw juga secara resmi sudah dapat menambahkan gelar S.KOM dibelakang nama gw. Not bad lah ya untuk sekedar manjang manjangin nama, hahaha.. Kenapa gw sebut manjangin nama karena bisa dibilang karir dan pendidikan gw itu berbeda jalur, tapi yah apa boleh buat memang sudah jalannya seperti ini tidak perlu disesali dan disyukuri saja.
Pekerjaan gw masih berjalan seperti biasa, untuk sekarang gw belum mendapat pekerjaan untuk menghandle project besar seperti GIIAS kemarin. Kebanyakan gw bersama tim hanya menghandle pekerjaan seperti membuat promo promo untuk produk yang penjualannya dirasa kurang, dan di harapkan lewat promo ini penjualan bisa lebih ditingkatkan.
Puji Tuhan kantor juga memberikan penyesuaian dari segi salary dan fasilitas mengingat status pendidikan gw yang sudah berubah dari pendidikan terakhir SMA ke S1, makin betah deh gw disini. Dari sisi pekerjaan juga terbilang sudah mempunyai SOP yang teratur, suasana kerja juga santai jadi gw merasa tidak terlalu ada tekanan dalam bekerja disini.
Suatu hari, gw dan tim lagi kerja seperti biasa, tiba tiba HRD masuk ke ruangan kerja kami dan memanggil Cindy untuk masuk ke ruangan HRD. Tentu saja kami semua bertanya tanya sendiri ada apa tiba tiba Cindy dipanggil seperti itu, Cindy juga orangnya lurus lurus aja ga pernah buat masalah di kantor, absensinya juga terbilang baik.
Sekitar 30 menit kemudian Cindy kembali ke ruangan sambil membawa secarik kertas. Ia kemudian melihat ke sekeliling ruangan kemudian mulai berbicara.

Quote:Cindy : Temen temen, gw mau ngomong sebentar dong sama kalian


Ahh.. ini persis kaya de javu, gw udah pernah mengalami situasi ini sebelumnya. Ya kalau kalian ingat gw sebelum keluar dari PT. IML situasi seperti inilah yang gw alami. Bedanya waktu itu gw yang berdiri di tengah ruangan dan memberikan pengumuman kalau gw akan resign dari kantor. Saat itu gw teringat saat saat terakhir gw di PT. IML, secara otomatis otak gw langsung memberikan sinyal atau firasat kalau Cindy akan resign dari kantor ini. Mulut gw entah gimana langsung tembak ke Cindy, kebetulan gw sama tim BD juga sudah akrab semua jadi udah ngga jaim jaim lagi.

Quote:Gw : Lu mau resign ya Cin?
Cindy : Eh kok lu tau?
Gw : Ehh.. cuman nebak aja, abisnya lu tiba tiba berdiri ditengah ruangan terus mau kasih pengumuman gitu. Padahal lu bukan supervisor juga
Cindy : Hehehe.. Iya guys gw mau resign, sebenarnya udah dari lama gw ngajuin tapi baru di setujuin belakangan ini.
Leny : Buset mendadak banget lu ngasih kabar, kita ga lu anggep temen apa? Harusnya lu kabarin dari lu ada rencana mau resign dong
Cindy : Iya sorry deh.. gw cuman ga mau nanti jadi omongan aja di kantor
Leny : Terus lu kapan resignnya?
Cindy : 1 minggu lagi gw baru boleh keluar dari kantor, sampai 1 minggu kedepan gw mau beres beresin kerjaan yang belum selesai dulu. Besok katanya ada anak baru yang nanti bakal gantiin gw. Oh iya Wen, lu diminta sama pak Regy buat bantu training anak baru ini ya soal kerjaan. Kerjaan kita kan kurang lebih sama, cuman dibagi bagi jatah doang, jadi lu bisa lah ajarin dia.
Gw : Lah.. kenapa harus gw? Kenapa ga lu aja? Kan dia yang bakal gantiin lu nantinya
Cindy : Kan gw ga dikasih waktu lama, 1 minggu kedepan gw disuruh selesain semua kerjaan gw yang belum beres aja. Abis itu gw udah lulus dari sini deh..
Gw : Kenapa ga Leny?
Leny : Yee.. kan bukan gw yang disuruh, lagian gw sama Cindy beda handlenya. Lu tuh yg agak mirip mirip sama Cindy handlenya.
Gw : Hadeeeh.. yaudah lah.. besok dah dateng kan orangnya? Cewe apa cowo? Cakep ga orangnya?
Cindy : Diih.. lu malah mikirin gituan, bersiin tuh otak lu
Gw : Yeee.. gw cuman nanyain cewe apa cowo lu sewot amat bu.. kalo emang ga tau ya tinggal bilang ga tau udah beres
Cindy : Ya gw ga tau lah, pak Regy ga kasih tau gw sih tadi, liat besok aja lah
Gw : Yowes lah kalo gitu


Sore hari setelah selesai jam kerja seperti biasa gw pulang ke rumah. Ga ada hal spesial yang gw lakukan karena gw juga lagi males mau ngapa ngapain. Akhirnya gw memutuskan untuk sekedar browsing internet dan nonton Youtube sampai larut malam. Dari kecil sampai sekarang gw bisa dibilang hobi bermain game, jadi tontonan Youtube gw ga jauh jauh dari channel gaming.
Gw cukup menggemari game yang bergenre FPS atau First Person Shooter. Kalau kalian yang generasi 90an pasti cukup familiar dengan game fps seperti Counter Strike atau Point Blank. Sepengalaman gw di Indonesia gamer FPS itu terbagi dalam 2 kubu, kubu CS atau PB, karena memang saat itu 2 game FPS yang paling populer di Indonesia adalah 2 game tadi. Kalau di masa sekarang sudah banyak game game fps battle royale yang bermunculan seperti PUBG atau Apex Legend.
Youtube mempunyai sebuah algoritma dimana di halaman homepage kita biasanya akan ditampilkan rekomendasi video yang sesuai dengan histori tonton kita. Karena gw sering menonton video game FPS, maka di halaman homepage gw juga direkomendasikan kebanyakan adalah video gaming FPS. Sampai ada sebuah video yang cukup menarik untuk gw mengkliknya, kalau tidak salah itu video pertandingan Point Blank Final antara tim RRQ Endeavour melawan Alter Ego. Dulu semasa sekolah gw sering banget main Point Blank bareng temen temen sekolah. Sering banget kita pulang sekolah langsung lari ke warnet dengan hanya 1 tujuan, login Point Blank, masuk server clan, cari clan lain dan kita ajak War.
Seru banget pertandingannya, kedua tim sama sama memberikan perlawanan sengit walaupun akhirnya Alter Ego harus mengakui keunggulan RRQ Endeavour dan kalah dengan skor yang cukup tipis. RRQ Endeavour mendapat title juara Indonesia dan menjadi perwakilan Indonesia dalam turnamen Point Blank International yang nanti akan diadakan di Korea. Gw pikir seru juga rasanya kalau main PB lagi seperti dulu, tapi sepertinya temen temen gw yang dulu main sekarang udah sibuk dengan real lifenya.

*SKIP KEESOKAN HARINYA

Pagi hari seperti biasa gw bangun, kemudian siap siap untuk berangkat ke kantor. Sesampai di kantor gw kemudian absen dan segera menuju ke ruangan kerja gw. Di dekat meja resepsionis gw seperti melihat ada seorang wanita yang sedang duduk menunggu disana. Gw berjalan lewat didepannya, ia sedang melihat kearah Hpnya jadi wajahnya ga terlalu kelihatan. Mungkin karena suara langkah kaki gw didepannya membuatnya tersadar kalau ada seseorang yang sedang berjalan didepannya, ia kemudian mengangkat wajahnya dan melihat kearah sumber suara.
Sejenak ia kemudian melihat kearah gw sambil tersenyum. Astaga senyumnya itu, ini cewek cantik banget sumpah, gw langsung terkesima ngeliatnya.

Quote:Cewe : Pagi pak..
Gw : Eh.. Iya iya pagi juga..


Gw langsung salah tingkah, dia langsung menyapa gw seolah gw adalah orang yang cukup punya kedudukan disini. Belum tau aja dia kalau gw sebenarnya juga staff biasa, hehe.. Tapi ngomong ngomong soal staff, siapa sebenarnya dia? Selama gw kerja disini rasanya gw belum pernah melihat dia sekalipun di kantor. Atau jangan jangan dia karyawan baru yang akan bekerja disini? Gw kemudian teringat kalau ada salah 1 orang di tim gw yang bakalan resign, Cindy. Gw masuk ke ruang kerja dan langsung nyari Cindy.

Quote:Gw : Cin, kata lu hari ini ada orang baru yg mau gantiin lu?
Cindy : Iya, emang orangnya udah dateng?
Gw : Ada orang sih di resepsionis, kaya lagi nunggu gitu, orangnya cewe.. Itu bukan orangnya?
Cindy : Eh coba tolong tanyain dong Wen dia kesini ada keperluan dengan siapa gitu, kalo emang bener mau ketemu gw langsung ajak kesini aja


Kalau kata Mandra, “Jangan pake dibilangin, ga usah dibilangin juga udah tau gw”. Wah itu sih tanpa disuruh 2 kali juga dengan senang hati gw lakukan, udah tau lah ya alasannya kenapa, hahaha.. Gw kemudian jalan menuju ke meja resepsionis lg dan mendapati cewek tadi masih duduk di bangku yang tersedia disana.

Quote:Gw : Pagi bu, kalau boleh tau ada keperluan dengan siapa ya?
Cewe : Oh iya pagi pak, saya ada keperluan dengan bu Cindy pak.
Gw : Oh kebetulan bu Cindy nya juga sudah datang nih, mari langsung saya antar saja buat ketemu bu Cindy. Kenalkan nama saya Wendy, saya juga 1 tim dengan bu Cindy.


Gw menyodorkan tangan mengajaknya untuk bersalaman, untunglah saat itu belum diberlakukan social distancing seperti sekarang.

Quote:Milla : Saya Melisa pak, biasa dipanggil Milla..
Gw : Oke Milla salam kenal ya


Gw mengajak Milla untuk ke ruangan kerja gw dan tim, kemudian gw langsung membawanya ke meja kerja Cindy. Dari kejauhan Cindy terlihat sudah menyadari akan kedatangan kami berdua, ia kemudian melihat kearah gw dan Milla sambil senyum senyum mencurigakan.

Quote:Gw : Nih orangnya Cin yang bakal jadi pengganti lu, namanya Melisa, panggil aja Milla katanya
Milla : Saya Milla bu
Cindy : Salam kenal ya Milla, gw Cindy.. Lu ga usah kaku kaku banget gitu lah, rata rata kita masih seumuran kok disini.
Milla : Oh iya.. baik kalau begitu
Cindy : Len, Ko Fen, sini dulu dong kenalan sama pengganti gw nih. Lu orang mah pada sombong. Nah Milla, ini Leny, dia tim BD juga tapi handle bagian yg beda dari kita.. Kalo ini Ko Fendy, dia supervisor kita disini. Dan kalau yg ini Wendy, kayanya lu berdua udah kenalan duluan ya tadi jadi gw ga perlu jelasin lagi. Jadi singkatnya nanti lu akan gantiin gw karena sebentar lagi gw bakalan lulus dari sini, tapi soal training lu bakal diajarin soal kerjaan sama si Wendy Bot.


Di part sebelumnya waktu gw habis putus dari Vania gw sempat jadi orang yang pemurung dan lemah lesu di kantor. Akhirnya banyak yang menggosipkan gw jadi seperti robot karena terlalu stress dengan pekerjaan, kemudian entah darimana munculnya banyak yang menjuluki gw sebagai Wendybot.

Quote:Gw : Eh cowo, sembarangan lu kalo ngomong. Ga liat lu sendiri kepribadian cewe tapi fisik cowo
Cindy : Biarin! Paling ga gw masih manusia bukan robot (Cindy sambil menjulurkan lidahnya tanda ia meledek gw) Yaudah Wen lu langsung ajarin si Milla gih soal kerjaan kita. Gw mau lanjut kerjaan gw dulu.


Sedikit gw gambarkan mengenai Melisa “Milla” Emilia ini. Ia berjenis kelamin perempuan, ya jelas lah ya.. Memiliki postur tubuh yang tergolong tinggi untuk wanita Asia, sekitar 167cm. Tubuhnya langsing tapi tidak kurus, intinya body goals banget deh buat banyak wanita. Gw sendiri juga mengakui kalau bodynya bagus banget, tinggi dan semok, wah selera gw banget sih ini, hahaha.. Wajahnya juga cantik, walaupun ia memakai make up tapi tidak terlalu tebal dan lebih bisa dibilang sebagai pelengkap dari wajah naturalnya. Gw yakin tanpa make up sekalipun wajah Milla tetap akan terlihat cantik.

Mulustrasi Melisa


Gw kemudian mengajak Milla ke meja kerja gw yang lokasinya berada di sisi pojok ruangan. Kebetulan di sebelah gw ada meja yang masih kosong jadi untuk sementara Milla bisa menempati meja ini sampai Cindy resign. Baru saja gw mau memulai pembicaraan tiba tiba terdengar suara dari arah belakang.

Quote:Cindy : Enak yee mejanya di pojokan, ati ati ama Wendy ya Mil. Dia abis putus ama cewenya..
Gw : Ya terus kalo gw abis putus emang kenapa? Kaya gw bakal makan orang aja


Gw sekilas melihat Milla seperti tertawa kecil melihat kekonyolan gw dengan Cindy

Quote:Gw : Sorry, emang suasana kerja kita disini ya beginilah. Orangnya ancur semua, haha.. nanti lu juga bakal terbiasa lah
Milla : Iya gapapa kok.. Justru gw demen, gw kira di perusahaan kaya gini suasana kerjanya bakalan hectic terus tiap hari tapi ternyata cukup menyenangkan ya
Gw : Ya nanti ada saat saatnya juga kita pusing kok kaya waktu mau ada event event gede gitu. Ngomong ngomong lu asli mana?
Milla : Gw lahir di Bogor, dari kecil sampai SMA disana. Baru sekarang aja gw di Jakarta buat kuliah sambil kerja. Sekarang udah semester akhir lagi ambil skripsi.
Gw : Oh gitu, berarti kalo gw tebak lu kelahiran tahun 97 bener ga?
Milla : Haha.. iya bener ko, kalo lu sendiri tahun kelahiran berapa?
Gw : Kalo gw 2 tahun diatas lu, udahlah ga usah panggil ko segala, panggil nama langsung aja sih
Milla : Ga ah ga enak gw, dari dulu gw udah kebiasa gw manggil yang lebih tua ga langsung pake nama
Gw : Yaudah terserah lu aja deh.. Oke untuk awal awal gw ga langsung ajarin lu teknis kerjaan deh ya, hari ini gw bakalan ngenalin lu ke orang orang dealer yang nantinya bakalan sering berhubungan dengan kita. Nanti lu gw ajarin juga kontak siapa untuk bagian apa dan sebagainya, siapin catatan aja soalnya banyak orang yg berhubungan sama kita
Milla : Oke ko


Jadilah gw pagi ini mengajari Milla tentang keseluruhan pekerjaan BD kurang lebih seperti apa. Gw juga mengenalkan Milla ke orang orang yang banyak bersinggungan dengan BD dalam pekerjaan. Gw berusaha untuk tetap bersikap profesional karena bagaimanapun ini masih jam kerja dan masih di lingkungan kantor juga.
Diluar dugaan gw ternyata Milla orangnya cukup asik dan humble. Walaupun jujur saja waktu awal gw melihat dia gw sempat berpikiran kalau dia orang yang cuek. Gw pun juga bisa ngobrol panjang lebar dengan Milla walaupun kebanyakan hanya soal pekerjaan dan kendala apa saja yang biasanya kita bakal temui dalam menjalankan pekerjaan ini.
Jam menunjukkan waktunya makan siang dan kamipun menghentikan pekerjaan kami untuk beristirahat dan makan siang.

Quote:Gw : Guys ayo kita makan dulu, laper niih
Fendy : Duluan Wen.. Gw, Cindy ama Leny masih mau siapin dokumen dulu sebentar, sebelum jam 1 udah musti di email soalnya. Lu berdua ama Milla duluan aja ntar kita nyusul, titip tempat duduk 3 orang aja dibawah.
Gw : Oke deh ko.. Yuk Mil kita makan dulu
Milla : Mau makan dimana ko? Diluar tadi kayanya gw ada liat warung gitu mau makan disana?
Gw : Oh lu belum dikasi tau ya? Buat kita yg karyawan udah dapet katering gitu kok dari kantor, lumayan kan ga perlu keluar duit buat beli makan lagi
Milla : Emangnya gw dapet ko? Kan gw baru masuk ini hari
Gw : Dapet.. Tadi kan jam 10an orang pantry udah keliling buat data siapa aja yg mau dipesenin catering, gw udah sekalian kasih tau pesenin buat lu juga kok
Milla : Wah makasi ya ko.. Gw jadi ga perlu keluar makan sendirian diluar, untung ada yang nemenin makan dibawah


Lagi lagi gw seperti terpesona dengan cewek satu ini. Waktu dia ngomong kalimat yang terakhir tadi, dia sambil memberikan senyumnya lagi ke gw dan itu berhasil membius gw lagi. Tapi selain senyumnya ada 1 hal lagi yang gw suka dari Milla, suaranya. Suaranya lembut banget, dan terdengar sedikit manja. Susah dijelaskan seperti apa tapi intinya saat kita mendengar suaranya ga perlu 2 kali dipanggil kita pasti otomatis langsung merespon suara itu.
Singkat cerita gw dan Milla kemudian segera menuju ke ruang makan yang cukup luas, kami kemudian mencari meja yang masih kosong.

Quote:Gw : Mil, lu bisa dudukin situ dulu ngga? Biar ga diambil orang, ntar biar makanannya gw yang bawain aja kesana
Milla : Eh serius gapapa ko? Susah ga bawanya biar gw bantuin aja
Gw : Udah gapapa, daripada itu meja keburu diambil orang, kan ko Fendy nitip tempat juga buat Cindy ama Leny
Milla : oh yaudah deh ko


Quote:Gw kemudian antri untuk mengambil jatah makanan yang untungnya sudah dikemas dalam kotak makan masing masing 1 untuk seorang. Gw mengambil kotak untuk 5 orang dan kemudian langsung membawa ke meja yang sudah ditempati oleh Milla. Sedikit kesusahan karena berat juga akhirnya gw sampai di meja.


Quote:Milla : Udah dibilangin biarin gw bantu aja ko
Gw : Udah gapapa yg penting aman, nah tuh mereka udah turun. Ga keliatan kayanya kita duduk disini. Oii.. sini sini gw dapet tempat


Gw melambai ke arah temen temen gw dan kemudian kita makan siang bareng sambil ngobrol santai.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
.g.gowang dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
You Are Scored On My Heart (18+)
25-07-2020 13:17
Ada mau buka lembaran baru ni
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
25-07-2020 21:10
Jan terlalu berharap, si mila udah punya cowok
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
25-07-2020 22:11
Lanjutkan bang hehe
profile-picture
profile-picture
thdp38 dan juztbowen memberi reputasi
2 0
2
You Are Scored On My Heart (18+)
25-07-2020 22:19
Quote:Original Posted By g.gowang
Jan terlalu berharap, si mila udah punya cowok


Semoga ngga gan emoticon-Wakaka

Quote:Original Posted By grafixks
Lanjutkan bang hehe


siap ditunggu ya gan emoticon-Shakehand2
profile-picture
.g.gowang memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
26-07-2020 17:02
Gina gimana gan? Setelah vania balek kampung gk ad contact gina lgi? Haha
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
27-07-2020 09:14

Part 12

KU SADAR, BERUNTUNGNYA AKU


Buat kalian yang penasaran gimana hubungan gw sama Vania setelah kita sama sama memutuskan untuk berteman seperti biasa, hubungan gw dengan Vania baik baik saja. Kita sama sama sepakat untuk berteman seperti biasa dan tidak akan membahas bahas lagi tentang apa yang sudah terjadi di masa lalu. Gw juga sudah tidak terlalu memikirkan tentang siapapun cowo yang berniat untuk mendekati Vania, karena memang notabene gw bukan siapa siapanya jadi Vania juga bebas mau menjalin hubungan dengan siapa saja. Di akhir pertemuan kami waktu Vania ke Jakarta gw juga bahkan berpesan untuk Vania supaya cepat move on dari gw dan bisa membuka hatinya lagi untuk orang lain.
Soal komunikasi kami berdua, untuk sekarang kami lebih jarang berkomunikasi kecuali memang ada hal hal penting yg bisa dibahas. Lebih menghindari percakapan yang tidak perlu. Gw sama Vania kita sama sama menjalani kehidupan kami seperti biasa dan fokus akan hal yang menanti kami kedepannya. Bukan berarti gw sekarang jadi “Anti Vania”, gw hanya mengembalikan semua seperti keadaan semula seperti dulu waktu gw dan Vania hanya menjadi teman.
Gw masih menjalankan pekerjaan seperti biasa, sekarang dengan adanya Milla di kantor gw mempunyai tanggung jawab baru untuk mengajarkan semua yang berhubungan dengan pekerjaan selama 1 minggu sampai Cindy resign dan Milla resmi menggantikan pekerjaannya. Hubungan gw dengan Milla pun semakin dekat, tapi waktu itu gw ga ada kepikiran apa apa. Perasaan kagum gw ke dia pun lama lama juga berangsur normal, mungkin awalnya gw kagum karena kesan pertama aja, sisanya ya normal lagi. Walaupun kita semakin akrab gw rasa itu juga karena kita sesama rekan kerja saja dan gw bertugas untuk melatihnya dalam menjalani pekerjaan.
1 minggu sudah berlalu semenjak kedatangan Milla di kantor gw, yang artinya sebentar lagi Cindy akan lulus dari perusahaan ini dan melanjutkan karirnya di tempat lain yang mungkin lebih baik untuknya. Di hari terakhir Cindy bekerja, ia bermaksud mengadakan sebuah pesta perpisahan kecil khusus untuk tim kami. Yang hanya terdiri dari Cindy, Leny, Milla, Ko Fendy dan tentu saja gw. Leny ternyata mengajak cowonya untuk ikutan akhirnya jadilah kita ber 6 yang ikut acara ini.
Kami sepakat untuk mengadakan perpisahan ini dengan karaokean di tempat karaoke kawasan Kelapa Gading. Sepulang dari kantor gw bersama tim kemudian langsung menuju ke tempat karaoke tersebut yang sudah kami booking dari tadi siang. Ruangan yang dipesan ternyata berukuran lumayan besar, terdapat sofa panjang yang di depannya ada sebuah meja panjang, lengkap dengan set tv karaoke dan 2 buah Mikrofon.
Karena belum makan dari tadi siang, kami akhirnya sepakat untuk sekalian makan malam saja dengan memesan beberapa makanan seperti nasi goreng, kentang goreng dan rencananya jadi karaoke sambil makan. Ko Fendy juga ternyata memesan beberapa minuman keras untuk menemani karaoke kami malam hari ini, otomatis mata kami langsung berbinar binar melihat minuman berharga yang tersaji didepan kami.
Awalnya karaoke masih berjalan dengan normal, lagu lagu yang diputar juga masih tergolong lagu lagu normal seperti lagu yang sedang hits saat itu. Tapi lama kelamaan seiring dengan bereaksinya alkohol dalam tubuh kami, masing masing personel mulai menunjukkan tabiat aslinya.
Gw udah lama ga minum ginian lagi, tapi ternyata mabok kangen itu ga kalah enak dibandingkan mabok rutin. Gw tipe orang yang ga terlalu aktif jadi waktu kepala gw udah puyeng pun gw lebih banyak diem memperhatikan para cewe cewe yang lagi asik berdiri sambil berjoget mengikuti irama lagu disco yang diputar. Dalam hati gw berpikir, sebentar lagi karaoke ini akan menjadi dugem private khusus untuk tim BD.
Gw semakin pusing melihat situasi yang terjadi saat ini, didepan gw sudah terpampang 3 gadis yang asik meliuk liukkan tubuh mereka didepan kami para Apex Predator yang setiap saat bisa saja memangsa mereka. Sensor laki laki gw mulai bereaksi melihat semua pemandangan ini, khususnya Milla. Diluar dugaan gw Milla yang selama ini normal normal aja di kantor, ternyata sesungguhnya ia sungguh wild and sexy, pandangan gw tidak pernah lepas dari Milla.
Ko Fendy kelihatannya mulai mendapatkan kesadarannya kembali dan kemudian merubah posisi duduknya, ia kemudian menepuk pundak gw tanda ia memanggil gw.

Quote:Gw : Kenapa ko?
Fendy : Wen lu tolong ke meja kasir, ini waktunya kan udah mau abis, bilang tambahin lagi 2 jam, sama tolong pesenin gw minuman $@(*&@#(*&$.
Gw : Ah gila lu ko, banyak bener lu pesennya
Fendy : Udah gapapa santai aja, jangan lupa bilangin tambah 2 jam lagi. Besok libur ini kita bisa lebih santai lah
Gw : Yaudah serah lu aja lah ko


Gw kemudian keluar dan berjalan menuju meja kasir. Gw sedikit mengerti kenapa Ko Fendy nyuruh gw untuk nyamperin meja kasir aja padahal di remote karaoke tersedia tombol untuk memanggil waiters kesini. Untuk menghindari hilangnya suasana seru yang sedang berlangsung saat ini, agar tidak harus terhenti karena datangnya mas mas waiters.
Tidak berapa lama gw kemudian kembali ke room sambil membawa beberapa botol minuman pesanan Ko Wendy tadi. Sewaktu gw masuk ke room gw sedikit terkejut dengan suasana yang terjadi. Room karaoke sudah benar benar berubah menjadi ruangan dugem private. Cindy dan Milla masih asik bergoyang mengikuti irama lagu disco yang diputar. Sementara Leny dan cowonya sekarang sudah berpindah ke sofa dan mereka lagi perang bibir ternyata. Ko Fendy si pemesan minuman ternyata malah ketiduran di sofanya, emang dasar orang tua dikasih minuman keras malah buat obat tidur.
Oh my God gw langsung terpana melihat situasi seperti ini. Gw kemudian menaruh minuman di meja dan kemudian langsung duduk kembali di sofa, sepertinya gw bakalan menikmati pemandangan ini lebih lama lagi. Leny masih asik perang bibir dengan cowonya dan sekilas gw melihat tangan Henry menjamah beberapa bagian sensitif dari tubuh Leny. Astaga gw benar benar ga kuat melihat semua pemandangan ini, gw kemudian berdiri bermaksud untuk pergi ke toilet dan melepaskan semua hasrat yang udah menumpuk ini.
Baru sedetik gw berdiri gw merasakan ada tangan yang merangkul leher gw dari samping. Gw menoleh ke kiri dan ternyata Milla yang merangkul gw sambil masih asik bergoyang.

Quote:Milla : Sini ko.. daritadi diem aja, temenin aku goyang sini sayang..


Ah peduli setan, gw tau dia sudah sepenuhnya dalam pengaruh alkohol dan tingkat kesadarannya pasti sudah sangat rendah. Begitupun gw, saat itu kepala gw sudah sangat ringan dan terasa melayang layang. Gw kemudian langsung bergabung dengan Milla dan Cindy yang saat itu sedang asik menikmati irama.
Entah apa yang merasuki Milla, ia tiba tiba merapatkan tubuhnya ke gw dan menuntun tangan gw untuk memeluk pinggangnya. Astaga, yang menjadi fantasi gw selama ini untuk bisa merasakan sintalnya tubuh Milla sekarang menjadi kenyataan. Gw dengan bebas memeluk tubuhnya sekarang. Ga hanya sampai disitu, Milla kemudian menunggingkan pinggulnya ke arah benda pusaka gw dan menggerak gerakkannya. Otomatis benda pusaka gw langsung bereaksi dengan rangsangan seperti itu. Seorang Milla yang selama ini jaim dan hanya menjadi rekan kerja gw di kantor, ternyata bisa terlibat dalam adegan seperti ini dengan gw. Mimpi apa gw semalam..
Milla kemudian membalikkan badannya menghadap ke gw dan kembali memeluk leher gw. Sejenak kami berdua berhenti bergoyang dan mata kami saling bertatapan. Entah dorongan darimana seketika bibir kami berdua sudah beradu. Lidah kami pun tidak kalah aktifnya, gw dan Milla sama sama aktif mengadu lidah didalam mulut kami yang masih menempel. Ternyata Milla adalah great kisser, dia tau bagaimana caranya untuk kissing and snogging dengan sangat baik. Sekali lagi mimpi apa gw semalam, bisa merasakan bibir dari rekan kerja yang sangat gw kagumi ini.

Acara selesai dan gw melihat jam tangan gw sudah menunjukkan pukul 1 malam. Kami kemudian keluar menuju ke parkiran, sekarang kondisi Milla sudah benar benar parah, kesadarannya hampir sepenuhnya hilang sehingga ia harus gw papah agar tidak terjatuh waktu jalan. Baru sejenak jalan di area parkir tiba tiba Milla membungkukkan badannya dan bisa ditebak, ia baru saja jackpot disana. Ternyata dari semua orang yang mabuk disini Milla lah yang pertama kali kena jackpot. Otomatis kami semua ketawa melihatnya, bakalan ada bahan ledekan baru di kantor nih.
Kami semua sudah masuk ke mobil ko Fendy, sebelumnya kami berpisah dulu dengan Leny dan Henry. Henry membawa mobil sendiri jadi setelah acara selesai ia akan langsung mengantarkan Leny pulang ke rumahnya, walaupun gw sendiri sangsi apakah benar akan langsung diantar pulang atau dibelokkan kesana sini dulu dalam perjalanan.
Jadilah gw, Ko Fendy, Milla dan Cindy berada dalam 1 mobil. Setelah mobil keluar dari area parkir barulah gw menyadari 1 hal.

Quote:Gw : Oh iya.. jam segini kantor udah tutup gimana gw ambil motornya?
Fendy : Wah motor lu ditinggal di kantor ya Wen? Gw baru inget.. jadi gimana? Lu mau gw anter juga?
Gw : Ga usahlah ko nanti gw bisa lah cari kendaraan umum aj buat balik, besok baru gw ambil motor di kantor. Sekarang kita anterin aja dulu 2 anak ini, udah babak belur gini mereka.
Fendy : Yaudah kita anterin dulu aja mereka


Dengan berbekal alamat yang diberikan oleh Cindy dan Milla, gw membuka GPS lewat HP dan menaruh di dasbor mobil supaya ko Fendy bisa melihat kemana arah jalannya. Cindy melanjutkan tidurnya di kursi penumpang depan sementara gw bersama Milla di kursi belakang, Milla juga tertidur.
Pertama kami mengantarkan Cindy terlebih dahulu karena rumahnya lah yang paling dekat dengan lokasi karaoke tadi. Setelah selesai mengantarkan Cindy kami kemudian menuju ke tempat kost Milla yang berada di kawasan Cempaka Putih, ternyata di Jakarta Milla tinggal sendiri di kostnya. Sampai di depan kost Milla gw kemudian membangunkan Milla dari tidurnya, tapi ternyata

Quote:Gw : Mil.. bangun Mil, udah sampe nih.. ayolah jangan lama lama gw juga mau balik abis ini
Milla : Hmm.. bantuin gw jalan ke kamar dong Wen, gw ga kuat berdiri asli
Gw : Astaga gw kira abis jackpot tadi lu udah mendingan, yaudah deh ko gw bantuin si Milla dulu. Lu langsung balik aja ko nanti gw dari sini cari grab ato gojek bisa lah..
Fendy : Yaudah kalo gitu gw balik ya Wen.. ati ati lu.. tq ya buat acaranya
Gw : Gw yang tq ko.. ati ati juga dijalan


Mobil ko Fendy akhirnya menghilang di tikungan. Gw kemudian kembali memapah Milla ke kamar kostnya yang berada di lantai 2. Cukup sulit memapah orang yang tepar untuk naik tangga, beberapa kali kita hampir jatuh barengan gara gara tersandung anak tangga. Sampai di kamarnya Milla gw kemudian membaringkannya di kasur dengan masih berpakaian kantor, lengkap dengan kemeja dan rok span selututnya. Ini anak kelihatannya cukup parah, dia butuh istirahat. Gw kemudian mengambil selimut dan menyelimutinya supaya nanti malam ia tidak kedinginan.
Ah sudah lama gw ga seperhatian ini sama cewe, terakhir gw membaringkan seorang cewek ke tempat peristirahatan terakhirnya.. Lho? HEH!!!
Terakhir gw membaringkan cewek ke kasurnya untuk beristirahat ya waktu gw sama Vania. Mendadak gw seperti merasakan sesuatu terhadap Milla, entahlah.. sudah lama gw ga merasakan perasaan seperti ini lagi. Dan perasaan ini dipicu oleh sebuah perbuatan kecil dari gw untuk Milla. Gw hanya peduli sama temen kerja gw satu ini, gw hanya ga mau dia kenapa kenapa karena ga ada yang temenin sampai dia aman di rumahnya. Gw hanya ga mau dia sempoyongan waktu naik tangga amit amit sampai jatuh karena masih puyeng, gw hanya ga mau dia kedinginan di malam hari karena belum berganti pakaian dan langsung tidur.
Gw kemudian bermaksud untuk keluar dari kamar Milla untuk pulang ke rumah, sebelum menuju ke pintu gw kemudian mematikan lampu dengan tujuan agar Milla bisa beristirahat. Baru saja gw memegang gagang pintu sampai ada yang memanggil gw.

Quote:Milla : Ko.. udah mau pulang ya?
Gw : Iya gw pulang dulu ya Mil, lu biar istirahat dulu deh. Masih pusing kan?


Tiba tiba Milla membenamkan wajahnya ke bantal dan samar samar gw seperti mendengar isak tangis. Spontan gw langsung bergerak dan berbaring disampingnya, gw bermaksud menenangkannya.

Quote:Gw : Mil.. lu kenapa? Kok sedih gitu? Sumpah tadi gw ga ngapa ngapain lu kok
Milla : (Masih menangis) Ko selama ini kan gw udah ngerepotin lu di kantor, boleh ga kali ini gw minta tolong 1 hal lagi sama lu?
Gw : Iya boleh.. minta tolong apa?
Milla : Jangan pulang, temenin gw disini ya malam ini. Gw mohon, malam ini gw ga mau sendirian ko
Gw : Eh.. lu ga lagi mabok kan?
Milla : Engga, please ko.. lu mau kan temenin gw?


Lampu hijau.. lampu hijau.. kapan lagi ya kan bisa nemenin idola gw di kantor. Apalagi dia yang duluan nawarin ke gw. Kesempatan seperti ini ga akan datang 2x.

Quote:Gw : Yaudah iya gw temenin lu, udah jangan nangis lagi.. gw males kedepan beli permen
Milla : Kalo lu ga mau gw nangis ya temenin gw disini makanya ko.
Gw : Iya iya gw temenin lu, tapi gw tidur di sofa lu aja ya. Ga enak gw asli


Gw disini masih berusaha berpikir jernih walaupun sebenarnya gw juga ga menolak kalau ketiban durian runtuh.

Quote:Milla : Yaudah gw nangis lagi aja kalo gitu..
Gw : Eh iya iya gw tidur samping lu deh..
Milla : (Nada manjanya mulai keluar) Sinii..
Gw : Iya.. eh lu ga mau ganti baju dulu? Udah seharian ga ganti baju, bau minuman juga nanti masuk angin loh lu
Milla : Mau.. tolong ambilin di lemari atas gw ko, ada tuh yang warna hitam.
Gw : Bentar gw ambilin, yang ini bukan?
Milla : Iya bener yang itu, sini ko.. bantuin gw..
Gw : Masih lemes lu? Yaudah sini gw bantu berdiri
Milla : Bantu gantiin baju gw..
Gw : HAHHHH?!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Indjay dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
You Are Scored On My Heart (18+)
27-07-2020 11:11
Mantep bener lu gan.....sikaaaat.....wkwkwk
0 0
0
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
27-07-2020 14:35
Minta bantuannya nih agan semua yang baca kisah ini, bantu vote Vania ya di thread ini, Thank you agan semuaemoticon-Shakehand2

Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
ChiefMarsekal dan .g.gowang memberi reputasi
2 0
2
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 09:19

Part 13

CULIK ANAK ORANG LAGI

BAG. 1


Quote:Milla : Yaudah gw nangis lagi aja kalo gitu..
Gw : Eh iya iya gw tidur samping lu deh..
Milla : (Nada manjanya mulai keluar) Sinii..
Gw : Iya.. eh lu ga mau ganti baju dulu? Udah seharian ga ganti baju, bau minuman juga nanti masuk angin loh lu
Milla : Mau.. tolong ambilin di lemari atas gw ko, ada tuh yang warna hitam.
Gw : Bentar gw ambilin, yang ini bukan?
Milla : Iya bener yang itu, sini ko.. bantuin gw..
Gw : Masih lemes lu? Yaudah sini gw bantu berdiri
Milla : Bantu gantiin baju gw..
Gw : HAHHHH?!!
Milla : Kok hah? Sini lah ko bantuin gw ganti baju, gw lemes banget
Gw : eeh iya deh..


Gw kemudian naik ke kasur dan membantu Milla melepaskan semua pakaiannya dari atas sampai bawah, sampai yang tersisa hanyalah pakaian dalam yang melekat di tubuh Milla.

“Maka Tuhan melihat segala yang diciptakanNya itu, sungguh amat baik”, ucap gw dalam hati, hehehe..

Quote:Milla : Dalemannya lepasin aja ko, gw emang biasa kalo tidur ga pake daleman kok
Gw : Hah? Kalo udah menyangkut daleman gw ga berani deh, gw ga mau macem macem dulu
Milla : Lu mah kalo udah mau bantuin gw jangan setengah setengah atuh ko, niat bantuin gw ga nih?
Gw : Duuh.. yaudah gw lepasin tapi ini murni buat bantuin lu aja ya, lu jangan mikir macem macem (Gw benar benar berusaha keras mengalihkan pikiran gw walaupun volume celana gw sudah sangat menyempit, seketika gw teringat salah satu kalimat dalam doa Bapa Kami : Janganlah masukkan kami kedalam pencobaan)
Milla : Iyaaa.. kan gw juga yang minta ko, udah sini bantu lepasin


Jadilah kehendakMu di bumi seperti di Surga, hahahaha.. gw pun melepaskan semua pakaian dalam Milla dari atas sampai kebawah dan terlihatlah aset berharga dari seorang Milla. Sejenak gw tertegun melihat keindahan yang tersaji dihadapan gw, benar benar tubuh yang tiada cacat cela sedikitpun. Milla sekilas melihat gw sambil tersenyum, gw ga pernah bosan melihat senyumannya. Mungkin ia menyadari kalau insting kelaki lakian gw mulai muncul, gw kemudian cepat cepat mengalihkan pikiran gw dengan memakaikan pakaian tidur Milla.

Quote:Milla : Kenapa ko? Hehe.. mukanya kok mendadak pucat gitu?
Gw : Ga usah gw bilangin juga lu harusnya udah tau lah
Milla : Emang gw sesexy itu ya ko? Hehe.. Lu ga bereaksi gitu ngeliat gw polos didepan lu?
Gw : Jelas lah lu sexy, cowo mana yang ga sange ngeliat lu kaya barusan?
Milla : Terus kok lu ga langsung naikin gw ko? Padahal gw udah kasih lampu hijau loh, dari pas di karaoke, terus gw juga ajak lu kesini, lu mah ga peka banget deh ko. Bener kata anak anak kalo lu kaya robot, hehe..
Gw : Bukannya gw ga mau Mil, gw sangat mau bahkan. Kalo gw ikutin kata nafsu, gw yakin sekarang kita lagi bertempur. Tapi gw kepikiran sesuatu aja
Milla : Apa ko?
Gw : Gw ga mau menyakiti orang yang berarti buat gw Mil, walaupun mungkin lu juga mau mau aja andaikan gw ngapa ngapain lu, tapi gw yakin ujung ujungnya lu bakalan tersakiti. Lu itu berarti buat gw, walaupun kita hanya teman kerja. Dari pertama lu tepar tadi gw yang pertama kali bantuin lu, disitu gw jadi merasa kalo gw wajib bertanggung jawab karena gw udah terlanjur campur tangan, dan gw ga mau mengambil keuntungan dari kondisi lu yang emang lagi ga berdaya, jahat banget gw.
Milla : Ko.. Lu serius sampai berpikiran seperti itu demi gw?
Gw : Emang kenapa? Kayanya emang udah sepantasnya begitu kan? Kalo otak lu masih jalan
Milla : Kebanyakan cowo pasti bakalan nikmatin tubuh gw apalagi gw kasih jalan mulus kaya tadi, tapi lu beda ko. Ga salah lu jadi mentor gw, baik dalam kerjaan maupun dalam real life lu bisa ajarin gw juga.
Gw : Udah sebelum gw makin gede kepala mending sekarang kita istirahat aja ya.
Milla : Sambil peluk gw ya ko, gw pengen merasa nyaman malam ini.
Gw : Iya, yuk sini


Tidak lama kemudian kamipun tertidur dan pergi ke alam mimpi masing masing, dengan posisi Milla yang tidur sambil memeluk gw. Sebelum tertidur gw sempat mengamati wajahnya yang sedang berkelana di alam mimpi. Gw tau wajah ini, wajah yang dibaliknya menyimpan berbagai macam beban hidup dan masalah yang mungkin berat untuknya. Kemudian gw pun merubah posisi dan terlelap dalam alam bawah sadar gw.
Gw terbangun entah jam berapa, sekilas gw melihat kearah jendela, langit sudah sedikit berwarna biru namun keseluruhan masih gelap. Lampu kamar juga dimatikan membuat mata gw yang baru saja terbangun masih kesulitan untuk melihat, tiba tiba gw merasakan ada sesuatu yang sedang bergerak di perut gw dan semakin menuju kebawah.
Gw sedikit mengangkat kepala gw untuk melihat apa yang terjadi dibawah sana. Ternyata gw mendapati siluet bayangan seorang perempuan sedang terduduk di samping kaki gw, yang tidak lain dan tidak bukan adalah Milla. Milla meraba raba perut gw seperti sedang mencari sesuatu, diluar dugaan gw ternyata ia langsung membuka celana gw dan terlihatlah benda pusaka gw yang masih tertidur. Jujur gw kaget bukan kepalang, tapi disini gw masih berpura pura tidur untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.
Milla kemudian seperti berbisik sesuatu tapi gw bisa mendengar apa yang dia ucapkan.

Quote:Milla : Makasih ya ko udah jagain gw, gw tau lu sange banget semalem ko tapi lu tahan itu demi gw. Sekarang gw bantu untuk lu lepasin itu ya walaupun cuman segini yg bisa gw bantu


Ia kemudian menggenggam benda pusaka gw dan mulai menggerakkan tangannya naik turun. Otomatis benda pusaka gw yang tadinya masih tertidur pulas sekarang bangun dan sudah berdiri tegak sepenuhnya. Gw hanya bisa berpura pura tidur sambil menikmati semua ini, tangan Milla yang lentik dan halus masih bekerja memberikan treatment untuk benda pusaka gw.
Setelah beberapa lama ia kemudian menghentikan gerakan tangannya dan mendekatkan wajahnya ke benda pusaka gw. Dan sekejap ia langsung memasukkan benda pusaka gw kedalam mulutnya dan berikutnya kalian sudah pasti tahu apa yang terjadi. Hisapannya benar benar keras dan gw sudah tidak tahan lagi, pertahanan gw akan cepat ditembus dalam posisi seperti ini. Sampai gw merasakan adanya dorongan yang berusaha keluar dari benda pusaka gw dan keluarlah lava panas gw didalam mulutnya. Setelah semua selesai Milla kemudian membersihkan mulutnya di kamar mandi dan melanjutkan tidurnya di samping gw.

Siangnya kami baru bisa bangun dan gw pun baru merasakan efek dari treatment Milla subuh tadi. Badan gw terasa pegal semuanya dan kaki gw juga terasa kurang bertenaga untuk berdiri. Gw teringat kalau gw harus ke kantor untuk mengambil motor gw disana lalu pulang ke rumah. Karena gw ga bawa handuk dan ga mungkin juga gw minjem handuknya Milla jadi gw skip dulu untuk mandi, biarlah nanti gw mandi dirumah setelah ambil motor di kantor.

Quote:Gw : Mil, gw jalan dulu ya.. Inget ya di kantor kita bersikap kaya biasa aja
Milla : Siap pak bos, tenang aja.. yaudah lu jalan gih ko, sekali lagi makasih ya udah nemenin gw dari kemarin
Gw : Sama sama Mil, gw jalan yaa


Beberapa Minggu Kemudian


Hari hari masih gw lewati seperti biasa. Kerja, pulang, main game, tidur, begitu terus selama berhari hari. Suatu hari di jam makan siang, gw lagi makan berdua dengan Milla di kantin bawah. Di tim gw yang turun tepat waktu untuk makan siang emang cuman gw dan Milla, ko Fendy sama Leny lebih sering menyusul kebawah sekitar 15 menit kemudian sambil nitip tempat ke gw. Sambil menunggu gw pun ngobrol ngobrol dengan Milla.

Quote:Gw : Mil, lu kalo weekend gitu biasa kemana?
Milla : Gw jarang kemana mana ko semenjak di Jakarta, paling ya nonton film di kost kalo ga jalan bareng sama temen temen kampus gw
Gw : Dulu waktu SMA kan lu di Bogor tuh, kalo weekend sering jalan?
Milla : Kalo dulu pas SMA iya sering, soalnya banyak temen dulu
Gw : Sering ke puncak dong kalo gitu?
Milla : Haha.. sering banget ko, Bogor ke Puncak mah deket tinggal ngesot. Napa ko? Mau ajak gw ke Puncak?
Gw : Boleh deh.. kebetulan minggu depan ada long weekend, kita ke puncak deh.. mau ajak siapa lagi?
Milla : Udahlah kita berdua aja, hehehe
Gw : serius nih?
Milla : Iya serius ko, nanti lu cariin hotel yg agak keatas aja deket deket Safari juga gapapa. Ga usah bagus bagus amat, toh cuman buat istirahat aja disana
Gw : Yaudah nanti gw pesenin dulu, mau naek apa kesana? Gw sewa mobil aja kali ya?
Milla : Gw malah pengen coba naik motor kesana ko, kayanya seru kalo perjalanan jauh gitu.. hehe.. paling kalo kita pegel ya berhenti dulu aja di pom bensin buat istirahat
Gw : Yaudah deh fix nih ya, nanti mau langsung dari kantor apa gimana?
Milla : Kita berangkat malem aja ko, balik kantor ke rumah dulu buat ganti baju mandi dll. Baru nanti lu jemput gw dikost nah kita jalan dari situ deh
Gw : Oke sip


1 Minggu Kemudian

Quote:Milla : Hayuk ko kita jalan.. Lu udah pesen hotel kan buat disana?
Gw : Udah beres, gw pesen yg deket deket Safari tuh biar agak keatas dikit. Belakangnya sungai juga mantep dah pemandangannya
Milla : Sip deh, yuk kita jalan


Gw kemudian menempuh perjalanan kurang lebih 90km dari Jakarta menuju ke Puncak Bogor selama kurang lebih 5 jam. Dalam perjalanan kami beberapa kali stop di pom bensin untuk sekedar beristirahat dan mengisi bahan bakar. Akhirnya kurang lebih pukul 10 malam kami tiba di hotel, awalnya kami berencana buat makan dulu di perjalanan tapi karena pengen cepet istirahat jadi langsung bablas. Sampai di hotel badan gw sudah pegal pegal karena naik motor perjalanan jauh ditambah Milla sering banget menaruh kepalanya di pundak gw.
Di hotel kami langsung check in dan ternyata kamar dengan ranjang terpisah sudah full semua, yang tersisa hanya kamar dengan ranjang ukuran besar yang terletak di lantai 3. Padahal sebelumnya gw sudah memesan kamar dengan ranjang terpisah dari jauh jauh hari. Ya apa boleh buat, kalau mau cari hotel lagi bakalan repot jadi kita lanjut saja pakai kamar yang ada. Sampai di kamar setelah menaruh barang yang pertama gw cari adalah kamar mandi, badan gw terasa lengket karena belum mandi sore. Setelah mandi gw langsung merebahkan badan gw di kasur yang empuk sambil menunggu giliran Milla yang mandi, rasanya benar benar nikmat. 20 menit kemudian Milla keluar dari kamar mandi sudah berpakaian lengkap.

Quote:Milla : Yee malah tidur lagi.. ayo kita keluar bentar cari makan ko, laper nih dari tadi belum makan
Gw : Bentar atuh.. badan gw pegel banget tau
Milla : Ah gw biasa aja tuh
Gw : Enak aja lu ya.. yang nyetir kan gw, belom lagi lu taro kepala terus di pundak gw tambah lagi beban gw. Lu nya enak nyantai di belakang..
Milla : Hehehehe.. Iya iya maap.. Yaudah sini gw pijitin dulu deh
Gw : Nah gitu dong, ternyata peka juga lu..


Gw kemudian membalikkan badan dan sesaat kemudian Milla sudah mulai memijat punggung gw yang luar biasa pegalnya. Ternyata pijitannya enak juga ni anak, pegal di badan gw berangsur angsur menghilang. Milla mulai menumbuk numbuk pelan punggung gw, enak banget rasanya sampai tiba tiba
Bug bug bug!!! Daripada disebut menumbuk ini bisa dibilang Milla sedang memukuli punggung gw, dengan kasar.

Quote:Gw : Woi!! Udah udah.. sakit tau..
Milla : Lagian lu malah keenakan ah ko, ayo dong gw laper nih kita cari makan ya
Gw : Padahal ga perlu mukulin gitu, tinggal bilang aja mau jalan.. ish..
Milla : Iya iya maaf ko.. abisnya gemes liat lu pengen gw pukulin rasanya
Gw : Dasar psikopat!!!


Malam malam gw dan Milla keluar hotel untuk sekedar mencari makan. Bingung juga malam malam begini mau makan dimana, dan setelah muter kesana kemari gw melihat ada plang besar KFC di kejauhan. Akhirnya jadilah kita malam itu makan di KFC, jauh jauh ke Puncak malah makan KFC. Biarlah daripada makin lama lagi kita cari makan gara gara bingung mau makan apa.
Malam sudah semakin larut, kami memutuskan untuk pulang ke hotel sebelum udara semakin bertambah dingin. Seharian beraktivitas di kantor ditambah perjalanan jauh Jakarta Bogor membuat kami lebih cepat mengantuk. Sebelum tidur gw ke kamar mandi untuk mengganti pakaian gw dengan kaos santai dan celana tidur terlebih dahulu.
Tiba tiba baru saja gw membuka celana, Milla masuk ke kamar mandi dan langsung membuka semua pakaiannya didepan gw.

Quote:Gw : Eh gila lu.. gw lagi ganti baju ini, ga bisa sabar dikit apa?
Milla : Ngantuk gw, pengen cepet cepet tidur. Lagian santai aja sih lu udah pernah liat gw ga pake apa apa juga
Gw : Ah terserah lu deh, misi misi gw mau keluar dulu


Setelah gw keluar tidak berapa lama Milla keluar dengan hanya mengenakan pakaian tidur model daster yang sangat pendek. Yang gw yakin ia tidak mengenakan apa apa lagi didalamnya karena sekilas terlihat sewaktu tersorot cahaya lampu. Gw menelan ludah dan cepat cepat mengalihkan pandangan gw, terdengar suara tawa pelan dari Milla. Ia kemudian naik ke kasur dan berbaring di sebelah gw.

Quote:Gw : Nah mari kita tidur, selamat malam
Milla : iiih kan koko ga peka deh
Gw : Ga peka apaan lagi?
Milla : Kalo tidur sama gw harus apa?
Gw : Apaan? Minta peluk?
Milla : Ho oh..
Gw : Ya ampun, yaudah sini..


Gw kemudian memeluk Milla dari arah belakang sambil berbaring. Aroma shampoonya tercium dengan jelas oleh gw dan gw spontan memberikan kecupan di kepalanya. Milla sedikit mendesah manja dan semakin merapatkan tubuhnya ke tubuh gw. Kami sudah terlalu lelah malam ini dan ingin segera pergi ke alam mimpi, tidak perlu waktu lama untuk kami berdua segera terlelap dalam alam bawah sadar kami.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
thdp38 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 10:25
Yaaa..... pembaca kecewa.
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 11:03
Lanjutkan gan hehe
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 11:14
Anjay berasa baca handybook 🤣🤣🤣🤣
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 13:13
Rasa-rasa gimana gitu
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 14:22
nahan nafsu 2 kali dong
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1 0
1
You Are Scored On My Heart (18+)
28-07-2020 14:56
Quote:Original Posted By grafixks
Lanjutkan gan hehe


Ditunggu gan besok lanjut lagi, pegel nulisnya nih

Quote:Original Posted By bloodyorchid92
Anjay berasa baca handybook 🤣🤣🤣🤣


Apa itu handybook?

Quote:Original Posted By abak24
Rasa-rasa gimana gitu


Rasa yang pernah ada?

Quote:Original Posted By mr.yuhuu007
nahan nafsu 2 kali dong


Percayalah menahannya itu nyiksa sampai sakit kepala
profile-picture
thdp38 memberi reputasi
1 0
1
Halaman 3 dari 10
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
kematian-cahaya-harapan
Stories from the Heart
janji-manis-100-real-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
firasat-kematian
Heart to Heart
Stories from the Heart
rekomendasi-film-romantis
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia