Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1952
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story
SELAMAT DATANG AGAN SISTA Halo! :kiss Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya... Ga pernah g
Lapor Hansip
26-12-2019 13:00

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

icon-verified-thread
SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu


AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]




INDEX




PERATURAN


Polling

Poll ini sudah ditutup - 37 Suara

Kepikiran untuk mulai post JILID I... Setuju kah? 
48.65%
Boleh juga Mi dicoba.
51.35%
Nanti aja, Mi.
Diubah oleh dissymmon08
profile-picture
profile-picture
profile-picture
inginmenghilang dan 85 lainnya memberi reputasi
80
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 39 dari 43
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
22-06-2020 17:09
Cuma mau nanya sesama pembaca thread ini, sejauh ini yang aku tahu kalo Emi cepet banget berasumsi.
Apa itu karena otaknya Emi berkerja diatas rata2.
Dia bisa mengerjakan tugas akhir padahal dia belum sampai, dapat beasiswa tapi ga diambil,
Ngebantu Ija ngerjain tugas S2 sambil kerja.
Barangkali Emi dalam menganalisa masalah baik itu akademis ataupun sosial menggunakan deduction analysis method.
Semisal Emi terjun menjadi researcher pasti top bgt.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 3 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
23-06-2020 16:19
Up dulu. Ganbatte Emi san
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
23-06-2020 21:21
yok dilanjut2... kok bisa semua mantan inisialnya F terus, penasaran gw
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
23-06-2020 23:12
mantraku keluar kmrn malem ada gempa...he...he..(kata² itu sering dipakai orang jawa jika terjadi gempa Mi).
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 08:38
Emiiiiiiiii.. Kangeeeennnnn.. Update nya di tunggu yah..
Gw perasaan komen nya gini2 aja yah?! 😅

Klo boleh komen frontal :
lo dulu segitu bucin nya yah!!
Ngambek, cemburu, luluh, trs mau di wik wik, trs ngambek lg, cemburu lg, luluh lg, di wik wik lg..
Kasar yah kata2 gw?!
Tp emang gt kali yah cewe yg cinta bgt sm pasangan dn ga mau ke hilangan..
Di tambah, org yg dah ngerasain enaknya wik wik, yg awalnya penasaran malah jd suatu kebutuhan.. 😁😅
Diubah oleh wengerbest
profile-picture
profile-picture
IchaNuriezqa dan dissymmon08 memberi reputasi
2 0
2
Lihat 3 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 15:09
KISAH TENTANG F: RAPUH (PART 03)


Sabtu ini adalah keputusan apa nyokap boleh pulang atau ga ke rumah. Kami memilih nyokap untuk dirawat di rumah daripada nyokap harus terus di rumah sakit. Kondisi nyokap saat itu udah lebih stabil, walaupun ya belum sembuh. Strokeitu bukan kayak flu, yang abis dikasih obat dan istirahat bisa langsung sembuh gitu aja.

Nyokap mau berusaha ngelawan penyakitnya dengan berusaha ngelatih cara ngomongnya sama gue dan bokap. Apalagi kalau dokter atau suster dateng untuk meriksa nyokap, beliau kali ini bener-bener kooperatif dengan nurut semua perintah dari dokter atau suster. Gue seneng banget. Gue berdoa mudah-mudahan nyokap bisa segera membaik pas di rumah. Soalnya dokternya terakhir kali bilang ke kami, kalau nyokap tinggal terapi aja. Either terapi di rumah sendiri atau dateng ke fisioterapis buat ngelancarin motorik Mama.

Gue ngerasa yakin kalau nyokap pasti bisa lancar lagi.

Di sisi lain, gue jadinya mendadak galau akhir-akhir ini. Bukan galau karena gue abis dijengukin Fazli kok. Toh handphone gue masih mati, jadi gue belum ngobrol di Line kayak yang Fazli bilang. Tapi gue galau karena gue harus mulai kerja di tempat baru gue minggu depannya saat kondisi nyokap masih begini. “Apa bokap gapapa gue tinggal ngurusin nyokap?”

“Mi?” sapa seseorang sambil buka pintu ruangan nyokap, ngebuyarin lamunan gue.

Gue nengok ke arah suara di pintu. “Eh Papa… Kok udah sampe lagi aja?”

“Iya, soalnya Papa mau nginep juga ah di sini sama kamu. Kali ini dokternya datengnya hari ini, ga besok? Kan tinggal nunggu keputusannya aja. Kalau bisa pulang malem ini, enak malah.”

“Oh yaudah kalau gitu.”

Mumpung bokap gue ada di rumah sakit, gantian gue yang keluar dulu. Gue mau jalan-jalan sebentar buat refreshing. Rada puyeng juga gue beberapa hari di rumah sakit dan ga pulang. Bau karbol lantai rumah sakit, pengharum ruangan di ruangan nyokap, plus bau obat-obatan bikin gue rada puyeng plus trauma juga. Oh gue sangat ga betah dan ga mau lagi-lagi masuk rumah sakit.

Hmm. Kecuali kalau nanti gue udah nikah dan harus lahiran ya.

Gue jalan-jalan keliling rumah sakit. Seperti biasa, gue jalan ke arah luar buat jajan di luar. Gue tau kalau gue lagi di rumah sakit dimana di sini adalah tempat orang yang sedang sakit dan mau sembuh dari penyakitnya. Tapi gue malah tetep kepengan jajan jajanan SD yang di jual di luar rumah sakit dimana gue bisa aja sakit karena jajanan itu. Gue bukan kepengen kena usus buntu lagi. Tapi gue emang lagi suntuk banget, pengen hepi-hepi. Yang bisa bikin gue hepi ya jajanan SD…

Eh sebentar.

“Fazli? Lu ngapain ada di sini lagi?” tanya gue ketika gue lagi mau beli baslok, jajanan SD favorit gue.

Fazli nengok ke arah gue. “Ini rumah sakit umum. Bukan rumah sakit bokap lu, Mi. Jadi gue boleh aja dong ada di sini?” Dia ga judes ye gaes, dia emang begini orangnya.

“Iya iya gue tau. Kan kaget aja lu keliatan malem-malem di sekitar sini.”

“Rumah temen gue di sana…” Dia nunjuk salah satu cluster perumahan ga jauh dari rumah sakit. “Gue pengen jajan, makanya gue jajan kesini. Lu liat sendiri, ga ada tukang jajanan kan di sekitar sana.”

SIAL! GUE UDAH GE-ER DULUAN! BANGS*T! “Oh.” Kirain gue bakalan kayak di film-film, dia mau kasih kejutan buat gue dengan mendadak ngebeliin gue jajanan pas gue lagi suntuk di rumah sakit. HAHAHAnj*ng! Fazli teteplah Fazli. Fazli sama kayak Bang Firzy, ga ada romantis-romantisnya. Heran.

“Masih jajan beginian aja lu? Belum lama ini operasi juga lu.” DIA TAU DONG KALAU GUE OPERASI! DAN DIA JUGA MASIH APAL JAJANAN FAVORIT GUE!

“Makanan kayak begini yang bikin gue hepi. Ya sesekali gapapa kan?”

“Terserah sih.” Dia mendadak ngikutin gue pas gue baru aja bayar ke kang basloknya. Kita berdua jalan bareng ke dalem rumah sakit, arah kamar ruangan rawat inap nyokap gue.

“Lu kenapa ikut kesini?”

“Iseng.”

“Iseng apa mau nganterin gue?” Gue berusaha ngegodain dia. Well, degdegan sih asli buat beginiin dia.

“Yaudah gue balik.” kata dia sambil puter balik.

“Ih!” Cuman itu kata-kata yang keluar dari mulut gue!

“Apaan?” Dia nengok ke arah gue.

“Hmm. Gapapa.” Gue ga tau juga gue ngarep apaan kalau dia tetep stay nemenin gue. Gue masih degdegan. Sial! Udah belasan taun gue ga ngobrol sama dia, kenapa masih degdegan aja!

Dia jalan lagi ngedeketin gue. “Gue temenin lu sambil ngabisin baslok, abis itu gue balik.”

“Hmm. Iya.” Bukannya jalan bareng lagi eh dia malah jalan duluan dan ninggalin gue.

Fazli ini adalah mantan gue yang ‘lakik banget’ asli. Tapi kalau dipikir-pikir, perawakan dan sifatnya mirip banget sama Bang Firzy. Sama-sama tegap, tinggi, dan punya muka yang kalau diem aja itu ngeselin-pengen-ditampolin gitu. Mereka sama-sama suka olahraga juga plus temperamen. Ampun dah gue baru sadar, gue selalu berakhir sama cowok yang temperamen begini yak?

Kami berdua duduk di depan ruangan nyokap gue. “Nyokap kapan pulang?”

“Kalau bisa malem ini mah, malem ini. Tapi kayaknya sih besok. Lagi nunggu keputusan dari dokter.”

“Oh, alhamdulillah kalau gitu.”

“Hmm. Lu di mana sekarang, Zli?” Niatnya gue pengen nanya dia kerja dimana sih.

“Di rumah sakit.”

BANGS*T! Oke, ini emang salah gue! “Ish.”

“Ya salahnya dimana?”

“Hmm. Kerja di mana sekarang? Kuliah apa kerja? Itu maksud gue.”

“Gue belom kerja, belom dapet kerja sih lebih tepatnya. Gue ga kuliah, Mi.”

Hmm. Gue ga berniat nyinggung dia. Dia aslinya ketinggalan 1 tahun dari gue karena gue masuk kelas percepatan pas gue SMA. Jadi dia sekarang itungannya adik kelas satu taun di bawah gue. “Terus lu sekarang sibuk apa?”

“Ya ga sibuklah, kan nganggur.”

“KAN DIA GA KERJA DAN GA KULIAH, BODOH! KENAPA LU TANYAIN ITU, BAMBANG!?” teriak gue di dalam hati. “Hmm. Maaf…”

“Biasa aja.”

Kami kembali diem-dieman, ga ngomong sama sekali. Gue liat jam di jam tangan gue, udah hampir jam 9 malem. Ga berasa udah hampir 1 jam gue bareng sama Fazli, walaupun kebanyakan diem. Ini track record banget di hubungan kami.

“Gue balik dulu, udah malem. Temen gue pasti nyariin. Nanti gue dikira mati cuman karena beli baslok.”

“T*i. Apaan dah. Hahaha.”

“Yaudah, salam buat bokap nyokap ya.”

“Kan nanti juga ketemu di rumah…”

“Rumah?”

Oke, gue sadar. Pernyataan gue itu ga cocok. Seakan gue dan Fazli serumah aja. TOLOL EMANG EMI! “Maksudnya, di komplek rumah.”

“Oh iya. Kan rumah kita satu deretan. Gue kalau mau ke portal, pasti mesti lewatin rumah lu dulu kan. Ga mungkin kalau ga ketemu.”

“Iya, Zli…”

“Yaudah, gue balik.”

“Oke. Thanks ya.”

“Lu kan bayar baslok sendiri. Gue ga traktir. Ga usah bilang makasih.”

“Iya ish.”

Dia nengok ke arah gue untuk terakhir kali-nya dan senyum. GUE DEGDEGAN. Gue diem aja terus langsung masuk ke dalem ruangan. Gue ga mau-mau lagi deh disenyumin sama dia. Takut mati gue!

“Kenapa kamu? Abis ngeliat setan?” tanya bokap gue yang lagi duduk di samping nyokap gue sambil ngeberesin barang.

“Lho? Dokternya udah dateng? Kok beberes?” Gue ga ngerespon pertanyaan bokap gue.

“Iya, tadi dokternya ga dateng. Tapi susternya dateng ga lama kamu keluar. Panjang umur dah susternya. Katanya Mama boleh pulang besok. Administrasinya diurus besok pagi. Jadi kamu pulang aja nanti malem, beresin rumah dan nunggu di rumah. Biar besok Mama Papa dateng, rumahnya udah siap. Ini Papa beresin barang-barang yang bisa dibawa pulang---”

Kring. Kring. Kring.

Handphone bokap gue bunyi.

“Angkat dulu aja, Pa… Emi yang lanjutin beberes-nya. Takut berisik Mama sama sebelah kan udah pada tidur.”

“Iya…” Bokap gue jalan ke luar ruangan. Sedangkan gue lanjut beresin barang. Gue ngeliat nyokap gue masih tidur dengan selang infus di kedua tangannya. Satu untuk makan dan satu lagi untuk minum biar beliau ga dehidrasi.

“Cepet sembuh ya, Ma… Mama pasti bisa sembuh. Mama yang kuat ya.” ucap gue sambil mengelus tangan nyokap gue yang terlihat agak biru-biru gitu karena beberapa kali dipindahin infusan.

Ga berapa lama bokap gue masuk ke ruangan. “Mi? Kenapa handphone kamu dimatiin?”

“Hah?”

“Ini Pirji nelepon Papa. Dia malah datengin ruangan rawat Mama yang lama. Kamu ga kasih tau dia tentang ruangan ini emang?”

“…” Duhilah, gue mesti jawab apa??? Eh bentar, kayaknya gue udah bilang sama dia kalau gue pindah ruangan deh! Apa belum ya? Duh lupa!

“Kamu juga katanya handphone-nya mati. Makanya jadinya nelepon Papa.”

CARI JAWABAN! “Handphone Emi error, Pa.” Maaf, Emi boongin Papa.

Bokap gue bantuin gue buat beberes. “Lha? Terus besok ini mau kerja gimana kalau handphone-nya rusak?”

“Besok Emi pergi buat benerin, pas Mama udah pulang.” Gue terpaksa nambah keboongan. Begini nih, kalau udah sekali boong pasti bakalan lanjut HARUS TERPAKSA nambahin keboongan lainnya.

“Yaudah---”

Tok tok tok.

Dan gue tau siapa yang bakalan nongol di depan pintu.

“Firzy…” ucap gue perlahan.


XOXOXO


Gue dan Bang Firzy lagi duduk bareng di tempat duduk yang sebelumnya gue dan Fazli duduk. Gue dan Fazli sebelumnya sempet duduk di sini sambil diem-dieman, kali ini eh giliran gue dan Bang Firzy pun melakukan hal yang sama. Kami sama-sama ga main handphone. Bener-bener diem-dieman.

“Mi…” Dia yang mulai obrolan pertama.

“…” Ga tau kenapa gue pengen diem aja, males jawab.

“Udah makan?”

“Belum.”

“Udah jam segini masih belum makan?”

“Gampang. Kan abis ini pulang.”

“Pulang? Nyokap udah bisa pulang?”

Gue nengok ke arah Bang Firzy. “Udahlah. Nyokap udah berapa hari di sini, Zy? Ya udah dibolehin pulanglah. Kamu aja yang baru dateng kesini.” Gue ga berniat judes. Tapi gue udah kesel banget saat itu ngeliat dia baru dateng pas kami lagi beberes mau pulang. Siapa yang ga kesel kan?

“Aku udah mau dateng dari kemaren, tapi handphone kamu mati.”

“Terus tadi bisa nelepon bokap. Kenapa ga nelepon bokap dari kemaren?”

“Kamu tau sendiri, aku ga suka kalau janji duluan. Terus nanti kalau aku nelepon bokap dari kemaren, jadinya bokap kamu nungguin aku… Akunya ga enak ditungguin begitu.”

“Bokap emang nungguin kamu…”

“Tapi kamunya pasti ga nungguin aku. Kamu pasti ngehindarin aku. Cuman cara kayak begini biar aku bisa jengukin nyokap bokap kamu plus bisa ketemu sama kamu juga.”

Bener juga.

“Mi, ini udah beres. Kamu pulang duluan gih sama Pirji.” kata bokap gue memecah kecanggungan di antara kami.

“Emi pulang sendiri aja nanti maleman.”

“Mau naik apa emang kalau maleman? Emang ada angkot malem-malem ke rumah kita? Mending sama Pirji. Ga banyak kok bawaannya. Bisa make motor mah, ga harus make mobil. Nanti sisanya dibawa Papa besok.”

“Iya gapapa, Om… Kita yang bawa.”

“Pirji kalau mau nginep gapapa. Emi tidur di kamar Papa, Pirji tidur di kamar kamu. Kalau ga keberatan, besok minta tolong jemput Om sama Tante di sini, bisa? Hehehe.”

“Kalaupun ga nginep juga gapapa, Om. Liat nanti aja. Insya Alloh besok bisa bantu jemput Om sama Tante.”

“Kasian aja, kamu mesti pulang pergi terus nyetirin Om sama Tante. Cape banget.”

“Gapapa, Om.”

“Yaudah… Gih buruan pulang. Nanti kemaleman kalian.”

“Iya.” Gue cuman bisa pasrah aja, mesti balik lagi sama Bang Firzy. Gue jalan ke ruangan buat ambil barang-barang gue dan barang-barang yang mau dibawa pulang sama gue. Bang Firzy dan bokap gue ngobrol berduaan di depan ruangan. Entah mereka ngomongin apa.

Satu yang pasti, bokap gue kayaknya kangen banget ngobrol sama Bang Firzy.

“Emi pulang duluan ya, Pa… Kabarin aja kalau misalnya besok butuh Emi dateng lebih cepet.”

“Iya gampang. Handphone kamu coba benerin dulu di rumah, atau nanti kamu ngehubungin Papa make handphone-nya Pirji aja ya.”

“Gampang udah.”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 15:09
KISAH TENTANG F: RAPUH (PART 04)


Gue dan Bang Firzy udah sampe di rumah gue. Kami beresin barang di rumah gue sambil diem-dieman. Sepanjang jalan pun kami tetep diem-dieman. Gue bingung juga mau ngebahas apa lagi sama dia. Gue ga butuh dihibur atau dibencadain sama dia soalnya. Gue cuman butuh penjelasan dari dia. Penjelasan tentang SEMUANYA!

“Keluar cari makan dulu yuk.”

“Ga usah. Kamu aja sana, sekalian pulang.”

“Aku mau nginep kok. Makanya santai kita keluar pulang malem.”

“Bokap nyokap aku di rumah sakit, Zy. Bukan lagi liburan. Masa kondisinya lagi begini terus gue malah santai keluar rumah pulang malem sama pacar. Dikira gue malah hepi yak kalau nyokap lagi sakit begitu?”

“Ya ga gitu. Emang siapa sih yang mikir begitu? Ada tetangga yang ngomongin lu begitu emang?”

“Ga kok.”

“Yaudah ayo makan!” Bang Firzy narik tangan gue.

“Kenapa maksa sih?”

“Kamu mau sakit lagi?”

“Lha kok kamu ngedoain aku sakit? Kamu pengen aku sekeluarga mati ya?”

“Dih kenapa malah ngomong begitu sih? Udah ah buru!” Bang Firzy kembali narik tangan gue dan ambil kunci mobil. Heran, ga Fazli, ga Bang Firzy, sama kelakuannya.


XOXOXO


Kami memutuskan untuk makan di salah satu tempat nasi padang favorit yang ga jauh dari komplek rumah gue. Di sana, gue mencoba untuk minta penjelasan sama dia, setelah kami makan sambil diem-dieman.

“Kamu ga ada yang mau diomongin sama aku?” tanya gue sambil tetep fokus sama piring gue tanpa nengok sama sekali ke dia.

Dia berenti sebentar dan ngeliatin gue. “Ada kok.”

“Oh, apaan?”

“Kamu pengen ngomongin apaan dulu? Nanti aku kasih jawabannya.”

“Kok malah aku yang ditanyain mau ngomongin apaan? Kan kamu yang pengen ngomong sama aku bukan?”

“Aku yakin kamu udah tau apa yang pengen aku omongin.”

“Apaan sih.” Entah masih ada chemistry apa ga di antara kami, sampe gue bisa nebak apa yang ada di pikiran dia.

“…”

“Teserah kamu lah. Malah diem lagi.”

“…”

“Kenapa? Bingung ya mau mulai darimana? Apa mau minta putus sama aku sekarang karena disuruh sama Mila? Atau kali ini mau ngomong duluan kalau ada cewek lain lagi? Udah ngomong aja jujur sama aku.”

“Tuh kan. Segini aku diem aja lho… Tapi kamu asumsi serenceng. Gimana tadi aku bilang kalau aku mau ngomongin cewek, pasti asumsinya satu karung kali. Hahaha.”

“Ga lucu.”

“Dih, siapa yang ngelucu? Orang aku ketawain kamu. Kan kamu yang lucu.”

“Ga-lu-cu.”

Dia senyum ga berdoa gitu sama gue kemudian dia selesein makan dia lagi. Baru setelahnya dia fokus ngeliatin gue. “Mi, ada kalanya aku ga bisa ceritain apa aja yang aku alami selama aku jauh dari kamu, Mi… Maafin aku. Aku ga bisa jujur tentang kejadian apa aja yang terjadi sama aku selama kemaren aku pisah dari kamu.”

“… Tentang cewek? Kamu putus sama Mila?”

“Mila mulu. Kenapa sih sama Mila?”

“Kamu ga ngerasa aneh aku perkarain Mila lagi?”

“Udah ga usah bahas Mila dulu.” Bang Firzy megang kedua tangan gue. “Mi, aku minta maaf banget. Kemaren pas kamu bener-bener lagi butuh support aku, aku ga ada di samping kamu. Maaf, karena saat itu aku egois malah lebih mikir gimana aku butuh support kamu karena aku lagi frustasi banget kemarin.”

“…”

“Aku kemaren lagi ngerasa down karena diterpa masalah yang bersamaan. Ribut sama kamu, laptop aku ilang, aku ga ada ide buat ngelanjutin dan ngembangin tesis aku, aku mesti ngulang kerjaan aku dari awal, ditambah kemaren… Hmm. Aku juga ribut sama nyokap. Aku frustasi Mi. Aku ngerasa bener-bener jadi orang yang gagal. Ga guna. Sama kayak apa yang nyokap aku suka tuduhin ke aku. Dalam sekejap, aku ngerasa idup aku berantakan…”

“…” Idup gue kurang berantakan apa karena Bang Firzy?

“… Cuma karena aku jauh dari kamu.” Dia diem aja, entah nahan air mata atau dia emang lagi milihin kata-kata yang tepat aja. “Di sini aku sadar… Aku butuh kamu. Aku butuh support kamu. Aku sadar, betapa berharganya kamu di hidup aku pas kita berdua lagi jauh begitu. Padahal aku sengaja jauhin kamu, biar aku bisa coba nyelesein semua masalah aku sendiri, tanpa nyusahin atau nyakitin kamu. Tapi faktanya? Emang dasar aku orang goblog ga bisa apa-apa, aku malah ga bisa nyelesein satupun masalah aku.”

“Zy…”

Dia senyum miris sambil sedikit nunduk. “Sampe akhirnya aku nangis. Aku sujud sama Alloh… Aku berserah diri, pasrah. Aku buntu. Aku ga tau harus gimana lagi di hidup aku.”

“Untung aja kamu ga sampe bunuh diri ya…”

“Sempet kepikiran, ngilang dari kalian semua. Tapi mendadak aku kangen sama kamu. Aku pengen nemuin kamu… Aku pengen ada di samping kamu dan coba nyelesein masalahnya satu per satu, bukan malah ngehindar kayak sekarang. Soalnya aku inget, gimana kamu selalu bisa nyelesein masalah kamu sendiri, kadang tanpa bantuan aku. Gimana kamu bisa nyelesein masalah kita, tanpa aku kasih clue apapun. Gimana kamu tetep menghadapi aku, biang masalah di hidup kamu, walaupun kamu tau, aku pasti akan nyakitin dan ngecewain kamu. Cuman karena, kamu sayang aku dan ngerasa bertanggungjawab untuk ngurus aku…”

“…” Boleh ga terharu sekarang?

“Mi, maafin aku… Pas aku butuh kamu, kamu selalu ada buat aku. Tapi pas kamu butuh aku, aku malah mikirin diri aku sendiri. Maafin aku…”

“Kamu ga usah minta maaf sama aku… Aku cuman butuh kesetiaan sama kejujuran kamu aja. Percuma kamu ngaku salah, kalau kamu-nya nanti bikin salah lagi.”

“Aku coba ya…”

“Selalu kamu bilang ‘Aku coba’… Tapi selalu hasilnya ga bisa. Dimana bukti kamu mau berubah, Zy?”

“Maafin aku… Kali ini aku bener-bener mau coba.”

“Semoga, Zy…”

“Kok semoga terus sih?”

“Semoga aku masih punya stok kesabaran dan rasa sayang buat nungguin kamu nyoba buat berubah…”

“…”

“Zy, semua orang bisa berubah kok. Kalau ada niatnya… Pasti bisa berubah.”

“Iya, Mi…”

“Kalau lu yakin dan mau beneran buat berubah, kamu pasti bisa.”

“Iya…”

“Kalau berat, mendingan ga usah.”

“Kok gitu?”

“Gapapa, ga usah berubah aja. Biar begini aja. Daripada kamu berubah, terus berusaha bikin aku seneng, taunya ujung-ujungnya kamu cuman bikin aku lebih sakit dari sekarang… Kamu selalu begitu.”

“Lha kok malah asumsi begitu dulu sih? Kan aku bilang aku mau coba?”

“Bukti kamu mau coba duluan apaan?”

“…”

“Ga bisa buktiin kan?”

“Bisa.”

“Apaan?”

“Masalah foto aku sama Mila. Kamu waktu itu minta penjelasan kan? Tapi aku belum sempet jelasin apapun…” Dia diem lagi. “Pasti kamu tau pertama kali bukan karena kamu nemuin sendiri kan? Tapi pasti ada temen kamu yang ngasih tau kan?”

“Bentar. Bukti kamu nyoba berubahnya darimana?”

“Kamu pengen aku lebih jujur kan? Ini aku jujur duluan sama kamu.”

“Tapi kamu ngomong tuh bukan kayak orang nyesel, tapi lebih kayak orang nuduh! Nanti ujung-ujungnya palingan aku yang kamu tuduh salah!”

“Dengerin dulu makanya…”

“Iya. Palingan nanti kamu jujur, terus ujung-ujungnya mau nuduh aku salah.”

Dia ngeliatin gue. Tapi dia kayaknya ga perduliin komentar gue itu. “Lu selalu ngebahas Mila terus kan dan gue yakin, di dalem pikiran lu pasti nyangkut-pautin gue sama Mila terus selama gue jauh dari lu. Kenapa? Karena lu masih belum dapet penjelasan apapun dari gue tentang kasus foto yang-kata-orang-keliatan-kayak-foto-prewedding itu. Lu pasti mikir udah sejauh mana hubungan gue dengan dia? Gue sayang sama dia atau ga, dan asumsi-asumsi lain seolah gue masih juga selingkuh di belakang lu? Iya kan?” Oke, perubahan aku-kamu jadi lu-gue adalah pertanda, ini bakalan jadi masalah serius dan BIASANYA berujung keributan (lagi).

“…” Dia bisa baca pikiran gue. Sial!

“Gue ga mempermasalahkan itu. Gue udah nebak lu bakalan mikir begitu karena berdasarkan pengalaman lu pas gue terus-terusan nyakitin lu, makanya lu akhirnya mikir gue akan terus bermodus begitu. Iya kan? Tapi maaf, lu salah. Gue ga ada apa-apa sama Mila.”

“Terus lu ada hubungan sama siapa lagi selain Mila?”

“Ya ga ada siapapun lagi.” Entah kenapa gue ga ngerasa dia jujur saat itu. Ada gimmick dia dimana dia lagi berusaha nutupin sesuatu dari gue.

“Ga ada siapapun lagi. Tanya aja Mando atau siapapun di Kampus gue. Tanya, gue lagi deket sama siapa? Paling banter mereka gosipin gue sama Mila, tapi ga akan ada yang ngomong gue sama siapapun lagi.”

“Boong.”

“Terserah!”

“…”

Gue sama Bang Firzy selalu berujung ribut kalau kami sengaja ngebahas atau nyelesein urusan dia sama cewek lain. Selalu begini jadinya. Gue paham sih, bakalan jadi kayak begini. Namanya juga problem solving. Tapi yang bikin cape adalah selalu berakhir debat hebat yang ujungnya gue yang ngalah biar debat kami selesai.

Dan masalah kami kembali udahan begitu aja. Tanpa penyelesaian yang berarti. Tapi kali ini, gue ga ngerasa lega ataupun curiga. Gue cuman… Hmm. Ya hampa aja gitu hati gue. Entah ini karena masalahnya diselesein kayak begitu doang, atau karena gue udah ga sayang dan percaya lagi sama Bang Firzy, atau ya karena ada Fazli yang sekiranya bisa gue jadiin tempat bersandar?

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan 19 lainnya memberi reputasi
20 0
20
Lihat 7 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 16:27
Halo, Agan Sista! emoticon-Hai

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]


Barusan ane tadi udah ada update-an terbaru untuk cerita ane! Kali ini ane kasih double update lho! Udah pada baca kah? Hehehe. Hapunten pisan... Kemaren laptop ane Boot Failed, jadi ga bisa diapa-apain. Alhamdulillah sekarang udah normal lagi. Semoga ga aneh-aneh lagi dah yak! emoticon-Turut Berduka Harap maklum juga sih, namanya juga laptop tuir. Hmm.

Kebetulan selama bingung-(tapi ane tetep pegangan kok hahahapasihgue)-mau-ngapain kemaren, ane kepikiran untuk mau mulai nulis JILID I. Karena cerita di JILID I dan JILID IV ini bisa jalan sendiri-sendiri, jadi ane merasa (Bismillah) sanggup untuk nulis kedua thread-nya bersamaan. Mumpung memori masa lalu-nya lagi nongol bin ngapung gitu di otak emoticon-Ngakak

Nah, untuk membantu ane dikala kebingungan yang melanda ini, ane sengaja bikin vote nih di pejwan thread ane yang JILID IV ini. Ane minta pendapat Agan Sista di sana. Sekiranya kalau Agan Sista sempet untuk meluangkan waktu sejenak mampirin kesana, mungkin bisa diisi vote-nya sekalian emoticon-Peluk Dan kalau nih misalnya Agan Sista ada unek-unek atau masukan untuk ane ataupun cerita ane, monggo disampein via komentar. Atau kalau ga enak ngomong di forum terbuka, bisa PM ane juga gapapa kok!

Makasih sebelumnya ya Agan Sista emoticon-Kiss

Nah ini deh sekalian ane kasih lagu kesukaan ane dulu jaman SMP dan lagi ane dengerin ulang lagi beberapa hari ini... Ada yang tau juga kah? Yuk dengerin bareng! emoticon-Kaskus Radio



Quote:Sandy Canester - Sabtu Minggu
Bila dapat kuberikan apa yang kau mau
Apa yang kubisa dalam sekejap saja
Ku berikan ku berikan..

Tapi bukan hal yg baru kau inginkan aku
Sepanjang waktuku harus slalu denganmu
Maafkanlah ku tak bisa,ku tak bisa

Kutahu kau mengerti..
Hatiku slalu ada kamu
Dari tujuh hari tlah kuberikan engkau dua hari

Sabtu Minggu kau bersamaku
Sabtu Minggu miliki aku
Karna Sabtu Minggu aku untukmu
Cintaku padamu lebih dari hari apapun

Pada saat aku pergi,mengejar mimpi
Jalani hari-hari dan buat lebih berarti
Tanpa kamu...


profile-picture
profile-picture
profile-picture
delet3 dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 16:34
mi, ane udah ikutan poling ni. kalo bisa mnrt ane selesain jilid ini dulu aja mi. tanggung bet penasaran soalnya sm endingnya. apakah emg masih panjang ato gimana? trs biar ga campur2 gitu. tp kalo emg mau mulai jilid 1 jg ya monggo sih. ane sbgai pembaca setuju2 aja. emoticon-Request
Diubah oleh daisy90
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 17:45
Wow,polling ente seru tuh,Mi. Yg mendukung dan menolak bikin part I seimbang jumlahnya.
Kalo ane sih dukung ente bikin part I karena ane seneng tulisan ente, makin banyak tulisan ente makin seneng dong ane.
Tapi ane berharap yg terbaik buat Emi,apapun keputusannya.emoticon-Jempol
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 18:42
jilid 1 nya nanti aja mi, kelarin ini aja dulu biar ga bentrok emoticon-Leh Uga
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 18:59
kalo menurut ane mending tetep fokusin dan selesein dulu trit ini aja kali sist, biar fokusnya ga kebagi-bagi ama trit lainnya. Toh kalo emang memori masa lalu masih ngapung, mending diketik di ms.word aja kali biar nanti kalo trit ini beres tinggal dicopas dengan judul JILID I nya. Tapi tetep keputusan ada ditangan ente sist, kita mah ngikut aja hehe emoticon-Blue Guy Peace
Diubah oleh hakkekkyu
profile-picture
profile-picture
dissymmon08 dan exliminho memberi reputasi
2 0
2
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 20:01
2 asik juga tuh. Toh bisa jalan sendiri2.
Makin banyak karya makin bagus...

Keluarkan smua inspirasi buat nyenengin...hehehe....

Mumpung lagi nyantol, kburu ilang, bisa beda nanti penyampaianya
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
25-06-2020 21:30
kami ngikut ajadah, duadua nya beriringan juga boleh sis . takkan terbagi fokus ko
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
26-06-2020 11:59
Lanjut....
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
26-06-2020 12:32
asal bisa jalan bareng semua ga masalah emoticon-Jempol
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
27-06-2020 07:02
nganut aja ama yg nulis, sini mah tinggal baca aja....
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
27-06-2020 08:43
KISAH TENTANG F: RAPUH (PART 05)


Gue dan Bang Firzy memutuskan untuk ga berantem lagi. Kami kembali chatdan ngobrol kayak biasa. Gue BERUSAHA untuk tetap bikin suasana di antara kami biasa lagi. Ya walaupun tetep ada banyak hal yang ngeganjel di hati gue sih karena masalah gue dan dia kembali ga diselesaikan dengan baik. Buat dia mungkin gue biasa aja masalah gue digantungin begitu, tapi tetep aja membekas di hati gue kalau dia pernah memilih ngehindarin gue ketika dia punya masalah dengan apapun alesan dia saat itu. Dan dia juga ga mau ceritain detail gimana masalah dia di rumah, terutama ributnya dia dengan nyokap dia.

Gampang banget sih luluh mulu, Mi? Tolol apa bego?

Silahkan aja ngehina atau bilang gue tolol ataupun bego karena gue terus aja tarik ulur sama Bang Firzy. Lelah mah lelah gue dibegituin sama dia. Kadang dia keliatan sayang banget sama gue, sampe mau berjuang ini itu untuk gue. Kadang dia bahkan nyakitin gue kayak dia tuh orang yang ga mikir dan ga punya hati. Walaupun kemudian dia bakalan balik lagi ke gue, ngejelasin seadanya dan berujung bikin gue ngerasa bersalah. Abis itu kami berusaha kembali normal lagi. Begituuu aja terus sampe Lebaran Monyet.

Sakit ya lu? Ga ada logika cuman karena mempertahankan cowok ganteng doangan?

Gue akan jawab pertanyaan itu dengan : MASIH GANTENGAN FAZLI KEMANA-MANA DARIPADA FIRZY! PERCAYALAH! Hahaha. Andai Tika dan temen-temen komplek gue ada di Kaskus ini, merekapun akan mengiyakan pernyataan gue ini. Tapi gue ga bertahan cuma karena dia ganteng. Fazli yang seganteng itu aja gue jadiin mantan, apalagi Bang Firzy?

Gue masih mau memaafkan dia (walaupun ga 100% bisa ikhlas gue maafin) karena gue masih sayang sama dia. Gue pun mau nyelesein apa yang gue mulai. Gue mau bantu dia nyelesein permasalahan dia. Gue mau buktiin aja kalau hati gue bisa bertahan sampai sejauh mana. Ibaratnya nih hati gue saat itu tuh batre handphone yang warna-nya udah mulai merah di indikatornya. Udah hampir drain-lah batre-nya, tapi handphone-nya masih bisa hidup. Nah itu gambaran gimana kondisi hati gue saat itu. Kesabaran gue ke Bang Firzy ini udah terus drain kayak batre handphone yang battery health-nya kurang dari 50%.

Semoga Bang Firzy sadar itu.

Bagaimana dengan nyokap gue?

Nyokap akhirnya rawat jalan di rumah. Beliau dan bokap gue memutuskan rutin ke fisioterapis pasca nyokap gue keluar dari rumah sakit. Kalau ga salah seminggu dua kali mereka terapi. Dan gue shock dengan biaya yang dikeluarin per kedatangan ke fisioterapis itu. Bokap bisa ngabisin hampir Rp500.000,- sendiri per hari. Itu tuh termasuk biaya per kedatangan, obat-obatan, dan bayar jasanya Pak Sobirin. Inget, gue dan Bang Firzy kan udah mulai kerja lagi soalnya jadi ga bisa nganterin bokap nyokap gue lagi.

Gue sama bokap cuman bisa berdoa dan terus usaha semoga nyokap gue bisa kembali normal. Nyesek lho ngeliat nyokap yang tadinya seger dan grecep ngurusin rumah, ngurusin keluarga, dan kadang ngehibur kami semua, mendadak beliau cuman bisa tiduran di kasur sambil nangis terus. Ngeliat beliau sakit kakinya pas dulu aja gue udah nyesek banget. Apalagi saat itu liat beliau kayak begitu kondisinya? Gue ga tega. Banget.

Kadang ada rasa nyesel di diri gue kenapa gue malah berkecimpung di dunia lingkungan ketika gue selalu kehilangan orang yang gue sayang karena mereka harus melawan penyakit yang ga bisa gue tangani? Ya Alloh. Kenapa gue ga jadi tenaga kesehatan aja? Tapi mungkin jalannya harus begini. Gue harus terima dan tetep fokus memperbaiki keadaan demi masa depan. Saat itu gue sangat yakin, nyokap gue pasti bisa kembali normal.

Orang yang stroke tetep bisa normal lagi kan bagaimanapun kondisi mereka ketika mereka terkena serangan? Iya kan?


XOXOXO


Perjalanan gue ke kantor baru gue ini bener-bener butuh perjuangan. Gue berangkat kerja setelah Sholat Subuh dengan naik ojek online ke stasiun untuk lanjut naik kereta. Dari kereta, gue turun di salah satu Stasiun di Jakarta Utara untuk lanjut lagi naik ojek online atau bus Transjakarta. Paling cepet gue bisa sampe di kantor sekitar pukul 07.00 atau 08.00 setiap harinya. Tergantung gue bisa dapet naik di kereta atau ga, kereta-nya ada gangguan atau ga, dan jalanannya macet atau ga.

Perjalanan cukup panjang dan cukup melelahkan menurut gue.

Di kantor baru gue itu, PT MIG, gue masuk 6 hari seminggu. Beda banget dengan PT GG sebelumnya. Soalnya kan di PT GG, Sabtu itu itungannya masuk lembur dan masuk kalau memang dibutuhin aja. Kalau ga ada apa-apa, ya ga usah masuk di hari Sabtu. Walaupun di hari Sabtu gue masuk sampai jam 1 siang di sini, tapi tetep aja gue baru bisa sampe di rumah udah sore banget. Alhasil sejak gue kerja di PT MIG, gue lebih banyak menghabiskan waktu di kantor daripada sama Bang Firzy. Abis waktu di jalan juga sih. Kebanyakan kami ngobrol via chat di handphone semenjak gue udah mulai kerja di sana.

Terus kapan gue ketemu sama Bang Firzy? Ya tetep setiap hari kita ketemu. Kok bisa? Inget kan kalau Bang Firzy itu ga bisa banget jauh-jauhan sama gue lama-lama. Sakit emang dia. Hahaha. Jadinya, Bang Firzy selalu ngajak gue ketemu di stasiun deket kantornya untuk jemput gue, biar gue bisa pulang bareng dia naik motor sampe ke rumah gue. Kemudian kami melakukan rutinitas malam kami seperti biasa : makan bareng, nonton film bareng, dan ‘relationship stuff’. Dia bakalan pulang menjelang dini hari.

Dan kembali lagi, khusus untuk weekend dia bakalan nginep di rumah gue. Karena kali ini, dia bakalan anterin gue ke Stasiun setelah Sholat Subuh dan jemput gue lagi di Stasiun khusus di hari Sabtu. Kalaupun ga nginep, dia pasti jemput gue pulang di stasiun deket rumah dia dan dia nginep setelahnya sampe hari Minggu. Perjuangan kami sampe sebegitunya demi mengobati kangen kami ketika jauh dari satu sama lain. Mudah-mudahan kami sama-sama berjuang ya, ga cuman gue doang yang berjuang sendiri. Di sisi lain dia menikmati momen jauh dari gue. Hahaha.

Gue berdoa juga, semoga ketika kami jauh, Bang Firzy ga ada macem-macem lagi. Soalnya, gue juga jadi ga bisa nemenin dia kuliah lagi di kampus S2 dia. Gue cuman bisa dateng di hari Minggu untuk ngerjain tesis dia. Tetapi ketika dia kuliah, dimana dia bisa ketemu sama Mila atau cewek-cewek lain di kampusnya, gue ga bisa nemenin dia. Belum lagi kalau dia lagi kosong terus luntang lantung sendirian di rumah gue? Bisa aja kan dia chat sama siapapun?

Rasa khawatir kayak begitu ada, banget. Apalagi ketika sadar kalau hati gue ga 100% maafin dia dan udah ga 100% lagi untuk terus berusaha bersabar dengan segala kelakuan dia. Tapi gue tetep ngeliat juga bagaimana dia kembali berjuang untuk ngedampingin dan support gue, gue coba berpikir lebih logis lagi. Bang Firzy (MUNGKIN) udah mau mulai berubah. Walaupun ada juga pemikiran kalau dia begini karena gue kembali ada di samping dia untuk bantu dia menyelesaikan masalah dia. "Apa dia manfaatin gue?" Gue ga berpikir begitu dulu sih dan ga berharap itu terjadi.

Udah hampir dua minggu gue di kantor baru gue ini, tapi gue ngerasa ga ada satu orang pun yang mau bener-bener ngajarin gue banyak hal. Kita emang ada meeting setiap minggu-nya. Kami ngebahas segala macem rencana dan progres yang dilakuin selama seminggu sebelumnya serta bagaimana seminggu kedepannya. Pak Edward menanyakannya ke semua orang, kecuali gue. Alesannya, gue masih anak baru. Entah kenapa? Gue berasa banget kayak jadi makan gaji buta kalau begini ceritanya. Hmm. Apa gue nanti bakalan digaji?

Dalam Divisi Pengelolaan Lingkungan ini, ada 9 orang dalam timnya yang terdiri dari 1 orang Manager (Pak Edward), 1 orang Supervisor (Pak Irwan), 1 orang Admin (Rina), dan 6 orang staf biasa (gue, Debby, Bimo, Ifan, Ninda, dan Fadil). Ninda dan Fadil ini adalah suami istri.

Kok bisa di kantor yang sama ada suami istri? Kantor kami grup yang terdiri dari beberapa perusahaan. Ninda dan Fadil masuk ke kantor ini di tahun yang berbeda. Mereka masuk ke PT yang berbeda pula. Tapi gue juga ga ngerti, kenapa dari semua anak perusahaan kami, Ninda dan Fadil bisa diterima di lokasi dan divisi yang sama. Gue males juga nanyain itu.

Gue tekenin lagi “Staf biasa di divisi gue itu KERJA DI LAPANG DAN DI KANTOR” yang artinya kami semua bisa keterima di sini dengan kewajiban punya SIM C atau artinya bisa mengendarai motor. Sedangkan di divisi gue, gue satu-satunya yang ga bisa mengendarai motor. Kok bisa keterima? Gue juga ga ngerti. Hahaha. Gue juga ga nanyain ke Pak Edward, kenapa gue bisa diterima di sana.

Tapi gue bisa menjamin kok ke kantor, kalau gue bisa dipekerjakan di lapang. Gue siap kalau harus turun danau atau laut, masuk ke hutan, masuk ke lumpur, manjat pohon, kotor-kotoran, ujan-ujanan, dan sebagainya. Gue bisa! Dan gue selalu siap! Lu mau suruh gue olah data, bikin presentasi, berusaha nyelesain masalah di lapang atau kantor, gue pun siap! Gue cuman… Well… Ga bisa mengendarai motor. Tapi gue bisa mengendarai sepeda. Gue cuman ga bisa mengendarai motor aja. Sedih banget, bangs*t.

Semua orang udah punya job desk-nya masing-masing dan setiap harinya mereka ngabisin waktu seharian di lapang (yang entah pada ngapain aja 8 jam di lapangan). Sedangkan gue, yang mungkin belum dirasa dibutuhkan atau mereka belum beradaptasi dengan keberadaan gue di antara pekerjaan mereka, dibiarin di kantor bareng Admin, si Rina. Gue disuruh BELAJAR di kantor.

“Apa yang mesti dipelajarin di kantor? Anak lapang masa kerjanya di kantor mulu?” tanya gue dalem hati.

Untuk mengisi waktu kosong gue, gue akhirnya diminta sama Pak Edward untuk ngolah data yang dikumpulin tim di lapang dan ngebantu Rina untuk bikin presentasi. Tapi gue ga dikasih penjelasan apapun, ga dikasih data apapun, dan Rina pun kalau ditanya ini itu jawabannya “Maaf, Mi. Gue ga tau…” Entah kenapa dia begitu. Gue berusaha tanya Debby dan Bimo pun, mereka sibuk dengan pekerjaan mereka masing-masing. TERUS AKU KUDU PIYE???

Gue udah coba nanya ke Pak Edward tentang apa yang harus gue lakuin. Tapi Pak Edward pun cuman mengulang perintah yang sama sambil bilang “Pelan-pelan aja belajarnya. Nanti juga tau apa yang bisa dikerjain…” Dan gue ditinggal lagi di kantor. Walaupun Pak Edward levelnya Manager, beliau juga tetep turun ke lapang. Begitu juga dengan Pak Irwan. Kantor bener-bener kosong seharian!

Akhirnya, gue berinisiatif. “Biar gue cari sendiri apa yang gue butuhin!” Gue nyalain semua komputer yang ada di Divisi Pengelolaan Lingkungan ini dan gue pelajari APAPUN yang ada di sana. Data apa aja yang bisa gue temuin dan laporan apa aja yang mereka kumpulin. Kalau ada instruksi dari Pak Edward ke masing-masing tim, selalu gue catet. Instruksi apapun itu gue catet dan gue coba sync dengan apa yang gue temuin di komputer. Biar gue paham apa maksudnya Pak Edward.

Setelahnya, kalau ada tim yang dateng dan setor data ke komputer, gue bakalan copy data yang mereka setor itu dan gue coba rapihin ala gue. Gue susun semuanya sampe akhirnya gue paham apa aja yang dikerjain sama semua orang di tim gue. Bener-bener perjuangan panjang dan bikin gila!

Dari semua tim, Debby adalah orang yang ga lama ada di lapang. Walaupun sesekali dia aja ngajakin gue untuk ke lapang sesuai request gue. Dia juga suka nemenin gue di kantor, walaupun untuk sekedar ngaso atau ngenet ketika gue berjuang nyusun semuanya. “Debby ga berubah ternyata…” Dan Debby juga tetep jadi orang yang selalu kepo sama apapun yang terjadi di kantor.

Dia selalu suudzon sama siapapun yang dipanggil ke dalem ruangan Pak Edward. Dia pasti nanya ke gue :
- Ada yang masuk ke ruangan Pak Edward?
- Siapa aja yang masuk ke sana?
- Mereka ngapain aja di dalem?
- Mereka ngebahas apa aja di dalem?
Dan banyak pertanyaan-pertanyaan ga penting lainnya yang dia tanyain ke gue. Gue juga bingung, apa pentingnya buat dia semua informasi itu. Soalnya rata-rata gue jawab ya “Ga tau..” Ya ngapain juga gue tau itu semua? Mending gue tau semua pekerjaan gue daripada gue tau informasi kayak begitu kan? Buat bahan gosip ini mah.

Yang dirasa berubah ya Bimo. Bimo yang biasanya selalu nempel sama gue di kampus, kali ini terlihat beda aja. Bimo jadi pekerja keras dan dia lebih teges. Walaupun dia cenderung banyak ngomelin tenaga outsourcing di lapang ketika mereka kerja ga bener sih. Tapi mungkin itu cara dia kerja sebenernya yang beda daripada cara dia belajar pas kuliah? Ya teserah aja sih.

Dari Debby juga gue tau segala macem masalah yang ada di kantor. Siapa aja yang ribut, siapa yang suka cari muka, siapa yang orangnya pemalesan, siapa yang harus diwaspadai, siapa yang penjilat atasan, siapa yang mesti diwaspadai karena bagus kinerjanya, dan segala macem gosip yang ada. Gue sedikit curiga, apa dia di lapang buat ngumpulin beginian ya.

Alhasil, gue jadi ga percaya dan rada jaga jarak sama orang-orang di kantor. Gue banyak ngabisin waktu (selain pas kerja) sama Debby dan Bimo di kantor. Kami makan siang bertiga, ngobrol bertiga, jajan bertiga, kadang juga diskusi bertiga. Pokoknya bertiga mulu deh. Kalau lagi ga bertiga, ya gue sama Debby atau gue sama Bimo. Heran, kenapa Debby dan Bimo ga pernah keliatan berduaan kemana-mana.

“Mi, gue mau balik ke kantor bokap gue… Balik bareng yuk? Gue anterin sampe stasiun. Udah lama kan lu ga dibonceng buat dianter balik sama gue. Kangen banget lu pasti.” ajak Bimo ke gue pas gue lagi mau pesen ojek online. Gue udah ketinggalan Bus Transjakarta juga soalnya.

“Bangs*t! Elu kali yang kangen sama gue?”

Bimo narik handphone gue dan simpen handphone gue di tas. “Ayo ga usah pesen ojek online. Gue anterin ah! Banyak bacot lu! Nanti jangan lupa bilang sama Bang Ija kalau gue yang ganteng ini yang nganterin ceweknya ke stasiun! Hahaha.”

“Lu mau gue katain kang ojek gue gitu ke Bang Ija?”

“T*i. Gue yang BAIK HATI ini yang anterin lu maksudnya. Bukan gue kang ojek. Sampah lu!”

“Mau disayang ga?”

“Jijik.”

“Mau balik bareng ga?”

“Ayo.”

Kami pun jalan ke parkiran motor yang ada di basement, tempat Bimo parkirin motor. Tetapi di sana cuman ada satu helm ngegantung di motor dia. “Terus gue ga make helm gitu?”

“Helm gue cuman satu. Kan gue belum siap kalau lu bakalan boncengan sama gue. Lagian kalau mau diboncengin ya modal dikit kek. Malah nyuruh gue yang nyiapin helm lagi.”

Kan setan yak? Dia yang ngajak terus dia yang ngatain gue ga modal.“HEH BANGS*T! LU YANG NGAJAKIN GUE BALIK BARENG! KENAPA LU YANG NGATAIN GUE GA MODAL HAH???” Biasa lah ribut gue sama Bimo mah.

“Bacot ah, Mi! Malu diliatin orang. Gue udah ganteng dan penuh wibawa ini kan ga pernah diomelin orang. Cuman lu nih yang berani omelin gue! Hahaha. Buru ah naik. Gue anterin lewat jalan tikus. Jamin ga ada razia.”

“KALAU ADA RAZIA, gimana coba?”

“Ya lu turun sampe entar ga ada razia lagi. HAHAHA.”

“Bangs*t.”

“Daripada gue yang turun? Emang lu bisa bawa motornya?”

“Ya ga juga sih.”

“Yaudah, makanya nurut aja. Gratisan aja banyak cingcong.”

“T*i. Untung sayang.”

“Untung ganteng.”

“T*i.” Ga lupa gue ngegaplok kepala Bimo yang udah berhelm itu dengan tangan gue.

Kami pun jalan keluar dari parkiran basement. Tapi ya namanya juga pas banget di jam pulang kerja, untuk keluar dari parkiran aja udah kayak antri masuk Dufan. Antri-nya panjang banget! Rasanya mending gue jalan kaki dan nunggu Bus Transjakarta selanjutnya deh daripada gue nungguin Bimo keluar parkiran begini.

Kemudian…

“Bim? Itu Debby kan?” Gue nunjuk ke arah depan kami. Beberapa motor di depan kami.

Bimo nengok sesaat. “Iya, itu Debby…” jawab Bimo santai sambil ngelanjutin mainin handphone dia.

“Kok dia boncengan? Itu motor dia kan? Terus yang bawa motor itu siapa?”

Bimo nengok ke arah gue. “Mi, lu di kantor terus tapi ga sadar? Lu ga diceritain apapun sama Debby emang?”

“Hah? Maksudnya?” Debby ceritain sih semua gosip dan masalah yang ada di kantor, tapi emang dia ga cerita apapun tentang dia.

“Mi? Lu ga lagi ngetes gue kan? Sumpah, kita musuhan aja kalau sekarang lu lagi ngetes gue. RESIGN AJA LU BURU! RESIGN!”

“Dih, lu yang ngajakin musuhan malah gue yang disuruh resign. Ngehe amat!”

“Seriusan lu ga tau, Mi?”

“Apaan sih bangs*t?”

“Ya Alloh, sejak lu dateng ke kantor ya. Omongan gue jadi kalau ga bangs*t, t*i, anj*ng, atau sampah. Keluar semua kata-kata kasar. Bikin gue pengen mandi wajib tau ga kalau pulang kantor tuh! Ampun!”

“Mandi wajib? HAHAHA. Lu sang* emang abis ngomong begitu? Gila amat! Hahaha.”

“A*u.”

“Hahaha. Terus apaan? Itu si Debby sama siapa? Dia udah punya pacar lagi jadinya? Dia jadinya pacaran sama yang mana?”

“Sebentar. Kok sama yang mana?” Gue udah bingung. Eh si Bimo malah ikut bingung. “Ini udah ga ada hubungannya sama Bang Irfan dan Bang Herman lho ya, Mi. Dia ga milih antara mereka berdua. Udah tobat kali mereka, makanya mereka ga pacarin Debby lagi.”

“Apaan sih, Bim? Emang ga ada hubungannya sama mereka berdua. Kan di kantor emang Debby… Wait.” Gue inget curhatan Debby. Bimo kayaknya ga tau karena ga dicurhatin sama Debby. Tapi…

.
.
.
.
.
.
.
.

SEBENTAR!

Gue coba berdiri di pijakan motor Bimo. Gue pengen memastikan apa yang gue tau. Si pembonceng motornya Debby nengok ke samping kanan untuk bayar parkir ke loket. Dan kemudian gue kaget dengan apa yang gue liat. “HAH? PAK IRWAN?” gumam gue perlahan tapi dengan ekspresi ala sinetron. "DEBBY DIBONCENGIN SAMA PAK IRWAN???"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan 21 lainnya memberi reputasi
22 0
22
Lihat 6 balasan
Memuat data ..
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
27-06-2020 16:28
Lebih baik part ini selesaiin dulu sis jdi gak gantung trus lanjut part selanjutnya,, smngat sis ♥️ emoticon-Peluk
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
27-06-2020 19:37
Yang cantik2 kek debby ini emang suka ajaib ya kelakuan nya, untung gue jelek emoticon-Ngakak
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 4 balasan
Memuat data ..
Halaman 39 dari 43
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
mau-gak-jadi-istriku
Stories from the Heart
olivia
Stories from the Heart
kamu-hujan-yang-kunantikan
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
horor-story-daun-singkong
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia