News
Batal
KATEGORI
link has been copied
35
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb92d8382d49522105e057f/jawaban-anies-baswedan-seusai-dapat-kritik-menteri-soal-bansossaya-tak-tahu-salahnya
Capture YouTube TvOne Anies Baswedan klarifikasi tudingan bansos tidak tepat sasaran, Sabtu (9/5/2020).  TRIBUNWOW.COM - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyampaikan klarifikasi soal kritikan tiga menteri soal penyaluar bantuan sosial (bansos).  Dilansir TribunWow.com, tiga yang melayangkan kritikannya itu yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Sosial Juliari Batubara, dan
Lapor Hansip
11-05-2020 17:48

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya

Capture YouTube TvOne

Anies Baswedan klarifikasi tudingan bansos tidak tepat sasaran, Sabtu (9/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyampaikan klarifikasi soal kritikan tiga menteri soal penyaluar bantuan sosial (bansos). 

Dilansir TribunWow.com, tiga yang melayangkan kritikannya itu yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Sosial Juliari Batubara, dan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy.

Terkait hal itu, Anies Baswedan mengaku tak tahu betul letak kesalahannya dalam menyalurkan bansos bagi warga terdampak Virus Corona di DKI.

Bansos dari pemerintah pusat (Youtube/KompasTV)

• 3 Menteri Serang soal Bansos, Anies Baswedan Sebut Sering Disorot Kurangnya: Tidak Ada yang Sempurna

• Tenaga Kesehatan Gugur, Pemprov DKI Jakarta Jamin Biaya Pendidikan Anak, Anies: Sampai Lulus Kuliah

Ia lantas menyampaikan klarifikasinya dalam kanal YouTube tvOneNews, Sabtu (9/5/2020).

"Saya juga tidak tahu di mana yang dianggap salahnya, tapi saya ingin sampaikan saja bahwa dalam pembicaraan kita menyepakati untuk membatu 3,7 juta orang," ucap Anies.

Anies mengatakan, jutaan paket basos itu disalurkan di setiap keluarga yang terdampak Virus Corona.

Bahkan, ia menyebut semua pihak, termasuk tiga menteri itu, mengetahui betul tekni penyaluran bansos di DKI.

"Dan kemudian 3,7 juta orang itu dibaginya bukan paket per orang tapi paker per keluarga," jelas Anies.

"Kalau di level teknis semuanya tahu kok para pengelola program ini bahwa 1,2 juta KK (kepala keluarga)."

Anies menambahkan, tak ada perbedaan penyaluran bansos dari Pemprov DKI dengan yang diberikan pemerintah pusat.

• Sri Mulyani Sebut DKI Tak Punya Anggaran untuk Bansos, Pimpinan DPRD Minta Saran Konstruktif

Dari jumlah hingga penerima bansos, Anies mengklaim daftar Pemprov DKI dan pemerintah pusat sama.

"Karena itu pembagian sembako dari DKI kepada keluarga, sebagian sembako dari kementerian juga kepada keluarga," jelas Anies.

"Artinya kan memang sama kan, dan jumlahnya juga sama, orangnya juga sama jumlah penerimanya ya."

Meskipun begitu, Anies tak memungkiri jika pemberian bansos Pemprov DKI dan pemerintah pusat tak dilakukan bersamaan.

Ia mengklaim, Pemprov DKI bahkan lebih dulu memberikan bansos ketimbang pemerintah pusat.

"Perbedaannya adalah waktunya, DKI memberikan lebih awal sesudah PSBB diterapkan kita lakukan," ujarnya. 

"Kemudian kementerian memberikan tanggal 20 April sampai tanggal 5 Mei (2020)."

Hal itulah yang membuatnya tak paham betul alasan tiga menteri itu mengkritik penyaluran bansos.

Lantas, Anies juga mengklarifikasi soal jumlah tanggungan bansos Pemprov DKI yang sempat menuai sorotan publik.

"Jadi sebenarnya tidak ada masalah di situ, kemudian ketika muncul pembicaraan ke mana yang 1,1 juta tanggung jawab DKI?," tutur Anies.

"Ini yang harus diluruskan bahwa angka penerima per orang, 1,1 (juta), dengan 2,6 (juta) itu sudah dijadikan satu menjadi hitungan keluarga."

"Sudah tidak ada lagi pembicaraan pembagian sembako per orang," tandasnya.

Sumur https://www.google.com/amp/s/papua.tribunnews.com/amp/2020/05/10/jawaban-anies-baswedan-seusai-dapat-kritik-mensos-hingga-menkeu-soal-bansos-saya-tak-tahu-salahnya

Salahnya kamu wahai jembyut kang ngiboel

1. Masyarakat miskin baru tidak masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) milik Kementerian Sosial. Itu karena kelompok tersebut sebelumnya bukan kategori miskin, tapi mendekati miskin seperti ojol, pedagang kaki lima dan lainnya.

Mana janjimu mau berikan data tepat waktu untuk 2,5 juta orang yg rentan miskin di depan wapres. Sementara data yg 1,1 juta orang miskin kamu punya, itu yg kamu beri ke Menteri jadinya dobel. Jangan2 karena kamu malas maen campur aja masukkan data asal-asalan.

2. Janjimu bansos 149 ribu selama 4 kali tidak terpenuhi. Buktinya sejak 9 April sampai hari ini hanya berikan sekali paket bansos ke 1,1 juta warga miskin. Yg rentan miskin kayak ojol dll belom dapat.

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya

3.Pengeluaran anggaran yang kamu keluarkab untuk bansos sangat sedikit sekelas ibukota. Mana anggaranmu yg 80 triliun, atau sekarang 40 triliun terserah dah. Bahkan kata menkeu anda gak ada uang lagi bayar yg 1,1 juta miskin. Maksudmu semua ditanggung negara? Hebat ya kamu jembyut.

Tgupp digaji puluhan miliar perbulan kaga keliatan kerjanya.


Kata tgupp mu warga diberi 600 ribu per bulan...

tapi boong! Jembyut !! dah ah

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya


Lanjutan berita.

Prioritas Jokowi

Di sisi lain, sebelumnya Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD angkat bicara soal kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dilansir TribunWow.com, soal bantuan sosial (bansos), Mahfud MD menyebut Jokowi ingin tindakan dilakukan secara cepat dan tepat.

Namun, jika hanya ada satu pilihan, Mahfud MD menyebut Jokowi lebih memilih bansos disalurkan secara cepat ketimbang tepat.

Hal itu disampaikan Mahfud MD dalam tayangan YouTube Kompas TV, Senin (4/5/2020).

• Mensos Juliari Batubara Tegaskan Tak Usah Ribut Data Bansos Corona: Ya Sebaiknya Tak Diberikan Lagi

Pada kesempatan itu, Mahfud mulanya menyinggung keinginan Jokowi memertahankan perekonomian di tengah wabah Virus Corona.

"Ekonomi tidak boleh macet, tidak boleh mati, oleh sebab itu presiden mengatakan ekonomi harus tetap bergerak tetapi tetap di dalam kerangka protokol kesehatan itu," kata Mahfud.

"Itulah yang disebut relaksasi, karena di berbagai tempat itu berbeda."

Ia menyatakan, ada perbedaan aturan penanganan Virus Corona di berbagai daerah.

Namun, menurutnya semua aturan itu bertujuan mencegah penyebaran Virus Corona dan seusai dengan protokol kesehatan.

"Ada yang begitu ketat orang mau bergerak ke sana enggak bisa, mau cari uang enggak bisa, tapi di tempat lain ada orang yang melanggar dengan begitu mudahnya," jelasnya.

"Nah ini yang dimaksud perlu dilakukan relaksasi, relaksasi itu bukan berarti lalu melanggar protokol kesahatan."

Lebih lanjut, Mahfud menyinggung imbauan Jokowi terkait penyerahan bansos kepada warga terdampak Virus Corona.

• Puluhan Karyawan Sampoerna Positif Corona, Khofifah Pertimbangkan Tarik Produk: Sudah Terprediksi

Mahfud menyebut, Jokowi menginginkan penyaluran bansos dilakukan secara cepat.

"Kemudian bantuan sosial, presiden mengatakan harus cepat dan tepat," ujar Mahfud.

"Tetapi jika pilihannya hanya satu, tepat atau cepat maka presiden minta agar cepat dulu."

Ia menjelaskan, pemberian secara cepat kini lebih dibutuhkan warga ketimbang menunggu waktu yang cukup lama untuk memberikan bansos secara tepat.

Karena itu, Mahfud pun menyinggung soal banyaknya warga yang tak memiliki KTP domisili karena hidup di perantauan.

"Semuanya segera diberi soal pembukannya nanti, administrasi mungkin banyak orang yang enggak punya KTP, enggak punya rumah," terang Mahfud.

"Tapi jelas-jelas membutuhkan cepat, diberi."

Ia menambahkan, proses administrasi akan dikerjakan setelah pemberian bansos dilakukan.

Hal itu dinilainya efektif untuk membantu warga miskin terdampak Virus Corona di wilayah perkotaan.

"Nanti bisa diadministrasikan tersendiri tanpa menjadikan kartu penduduk dan alamat yang jelas untuk mendapatkan itu."

"Itu terutama untuk kaum miskin di perkotaan," tandasnya. (TribunWow.com)
Diubah oleh anus.baswedan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
saeful07 dan 30 lainnya memberi reputasi
31
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 2 dari 2
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 18:48
Bukannya dulu katanya warga miskin dan rentan miskin ya?

"Kita perlu waktu mengidentifikasi kelompok rentan miskin. Kalau masyarakat miskin di Jakarta itu jumlah 1,1 juta. Mereka sudah teridentifikasi by name by address, karena selama ini mendapat bantuan dari kita. Tapi kelompok rentan miskin, ini adalah kelompok yang memang selama ini tidak dapat bantuan langsung," ujar Anies dalam video conference dengan Wakil Presiden Maruf Amin, Kamis (2/4).

https://regional.kontan.co.id/news/pemprov-dki-mendata-penerima-bansos-dari-pemerintah-pusat
Diubah oleh lanank.jagad
profile-picture
meruru memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 18:52
Kok jawabannya sama persis dengan pejabat KPAI yang dipecat Jokowi?
profile-picture
profile-picture
meruru dan servesiwi memberi reputasi
2 0
2
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 18:55
wan abud dilawan...
bacod duluan
hasil mah jan ditanya

profile-picture
servesiwi memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 18:59
Yg sudah by name by address masa masih kaga kebagian jugaemoticon-Embarrassment
profile-picture
profile-picture
meruru dan servesiwi memberi reputasi
2 0
2
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 19:09
Quote:Original Posted By anus.baswedan
Capture YouTube TvOne

Anies Baswedan klarifikasi tudingan bansos tidak tepat sasaran, Sabtu (9/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyampaikan klarifikasi soal kritikan tiga menteri soal penyaluar bantuan sosial (bansos). 

Dilansir TribunWow.com, tiga yang melayangkan kritikannya itu yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Sosial Juliari Batubara, dan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy.

Terkait hal itu, Anies Baswedan mengaku tak tahu betul letak kesalahannya dalam menyalurkan bansos bagi warga terdampak Virus Corona di DKI.

Bansos dari pemerintah pusat (Youtube/KompasTV)

• 3 Menteri Serang soal Bansos, Anies Baswedan Sebut Sering Disorot Kurangnya: Tidak Ada yang Sempurna

• Tenaga Kesehatan Gugur, Pemprov DKI Jakarta Jamin Biaya Pendidikan Anak, Anies: Sampai Lulus Kuliah

Ia lantas menyampaikan klarifikasinya dalam kanal YouTube tvOneNews, Sabtu (9/5/2020).

"Saya juga tidak tahu di mana yang dianggap salahnya, tapi saya ingin sampaikan saja bahwa dalam pembicaraan kita menyepakati untuk membatu 3,7 juta orang," ucap Anies.

Anies mengatakan, jutaan paket basos itu disalurkan di setiap keluarga yang terdampak Virus Corona.

Bahkan, ia menyebut semua pihak, termasuk tiga menteri itu, mengetahui betul tekni penyaluran bansos di DKI.

"Dan kemudian 3,7 juta orang itu dibaginya bukan paket per orang tapi paker per keluarga," jelas Anies.

"Kalau di level teknis semuanya tahu kok para pengelola program ini bahwa 1,2 juta KK (kepala keluarga)."

Anies menambahkan, tak ada perbedaan penyaluran bansos dari Pemprov DKI dengan yang diberikan pemerintah pusat.

• Sri Mulyani Sebut DKI Tak Punya Anggaran untuk Bansos, Pimpinan DPRD Minta Saran Konstruktif

Dari jumlah hingga penerima bansos, Anies mengklaim daftar Pemprov DKI dan pemerintah pusat sama.

"Karena itu pembagian sembako dari DKI kepada keluarga, sebagian sembako dari kementerian juga kepada keluarga," jelas Anies.

"Artinya kan memang sama kan, dan jumlahnya juga sama, orangnya juga sama jumlah penerimanya ya."

Meskipun begitu, Anies tak memungkiri jika pemberian bansos Pemprov DKI dan pemerintah pusat tak dilakukan bersamaan.

Ia mengklaim, Pemprov DKI bahkan lebih dulu memberikan bansos ketimbang pemerintah pusat.

"Perbedaannya adalah waktunya, DKI memberikan lebih awal sesudah PSBB diterapkan kita lakukan," ujarnya. 

"Kemudian kementerian memberikan tanggal 20 April sampai tanggal 5 Mei (2020)."

Hal itulah yang membuatnya tak paham betul alasan tiga menteri itu mengkritik penyaluran bansos.

Lantas, Anies juga mengklarifikasi soal jumlah tanggungan bansos Pemprov DKI yang sempat menuai sorotan publik.

"Jadi sebenarnya tidak ada masalah di situ, kemudian ketika muncul pembicaraan ke mana yang 1,1 juta tanggung jawab DKI?," tutur Anies.

"Ini yang harus diluruskan bahwa angka penerima per orang, 1,1 (juta), dengan 2,6 (juta) itu sudah dijadikan satu menjadi hitungan keluarga."

"Sudah tidak ada lagi pembicaraan pembagian sembako per orang," tandasnya.

Sumur https://www.google.com/amp/s/papua.tribunnews.com/amp/2020/05/10/jawaban-anies-baswedan-seusai-dapat-kritik-mensos-hingga-menkeu-soal-bansos-saya-tak-tahu-salahnya

Salahnya kamu wahai jembyut kang ngiboel

1. Masyarakat miskin baru tidak masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) milik Kementerian Sosial. Itu karena kelompok tersebut sebelumnya bukan kategori miskin, tapi mendekati miskin seperti ojol, pedagang kaki lima dan lainnya.

Mana janjimu mau berikan data tepat waktu untuk 2,5 juta orang yg rentan miskin di depan wapres. Sementara data yg 1,1 juta orang miskin kamu punya, itu yg kamu beri ke Menteri jadinya dobel.

Jangan2 karena kamu malas maen campur aja masukkan data KJP Plus, kartu Lansia dan lainnya


2. Janjimu bansos 149 ribu selama 4 kali tidak terpenuhi. Buktinya sejak 9 April sampai hari ini hanya berikan sekali paket bansos ke 1,1 juta warga miskin. Yg rentan miskin kayak ojol dll belom dapat.

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya

3.Pengeluaran anggaran yang kamu keluarkab untuk bansos sangat sedikit sekelas ibukota. Mana anggaranmu yg 80 triliun, atau sekarang 40 triliun terserah dah. Bahkan kata menkeu anda gak ada uang lagi bayar yg 1,1 juta miskin. Maksudmu semua ditanggung negara? Hebat ya kamu jembyut.

Tgupp digaji puluhan miliar perbulan kaga keliatan kerjanya.


Kata tgupp mu warga diberi 600 ribu per bulan...

tapi boong! Jembyut !! dah ah

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya


Lanjutan berita.

Prioritas Jokowi

Di sisi lain, sebelumnya Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD angkat bicara soal kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dilansir TribunWow.com, soal bantuan sosial (bansos), Mahfud MD menyebut Jokowi ingin tindakan dilakukan secara cepat dan tepat.

Namun, jika hanya ada satu pilihan, Mahfud MD menyebut Jokowi lebih memilih bansos disalurkan secara cepat ketimbang tepat.

Hal itu disampaikan Mahfud MD dalam tayangan YouTube Kompas TV, Senin (4/5/2020).

• Mensos Juliari Batubara Tegaskan Tak Usah Ribut Data Bansos Corona: Ya Sebaiknya Tak Diberikan Lagi

Pada kesempatan itu, Mahfud mulanya menyinggung keinginan Jokowi memertahankan perekonomian di tengah wabah Virus Corona.

"Ekonomi tidak boleh macet, tidak boleh mati, oleh sebab itu presiden mengatakan ekonomi harus tetap bergerak tetapi tetap di dalam kerangka protokol kesehatan itu," kata Mahfud.

"Itulah yang disebut relaksasi, karena di berbagai tempat itu berbeda."

Ia menyatakan, ada perbedaan aturan penanganan Virus Corona di berbagai daerah.

Namun, menurutnya semua aturan itu bertujuan mencegah penyebaran Virus Corona dan seusai dengan protokol kesehatan.

"Ada yang begitu ketat orang mau bergerak ke sana enggak bisa, mau cari uang enggak bisa, tapi di tempat lain ada orang yang melanggar dengan begitu mudahnya," jelasnya.

"Nah ini yang dimaksud perlu dilakukan relaksasi, relaksasi itu bukan berarti lalu melanggar protokol kesahatan."

Lebih lanjut, Mahfud menyinggung imbauan Jokowi terkait penyerahan bansos kepada warga terdampak Virus Corona.

• Puluhan Karyawan Sampoerna Positif Corona, Khofifah Pertimbangkan Tarik Produk: Sudah Terprediksi

Mahfud menyebut, Jokowi menginginkan penyaluran bansos dilakukan secara cepat.

"Kemudian bantuan sosial, presiden mengatakan harus cepat dan tepat," ujar Mahfud.

"Tetapi jika pilihannya hanya satu, tepat atau cepat maka presiden minta agar cepat dulu."

Ia menjelaskan, pemberian secara cepat kini lebih dibutuhkan warga ketimbang menunggu waktu yang cukup lama untuk memberikan bansos secara tepat.

Karena itu, Mahfud pun menyinggung soal banyaknya warga yang tak memiliki KTP domisili karena hidup di perantauan.

"Semuanya segera diberi soal pembukannya nanti, administrasi mungkin banyak orang yang enggak punya KTP, enggak punya rumah," terang Mahfud.

"Tapi jelas-jelas membutuhkan cepat, diberi."

Ia menambahkan, proses administrasi akan dikerjakan setelah pemberian bansos dilakukan.

Hal itu dinilainya efektif untuk membantu warga miskin terdampak Virus Corona di wilayah perkotaan.

"Nanti bisa diadministrasikan tersendiri tanpa menjadikan kartu penduduk dan alamat yang jelas untuk mendapatkan itu."

"Itu terutama untuk kaum miskin di perkotaan," tandasnya. (TribunWow.com)


Mana nih si manusia delusi @muantapdjivva

Tuh anis sendiri yg nyebut 3,7 jt orang, bukan KK


Ud puas lo?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mahoICEheart dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 19:24
lu jadi gubernur aja udah salah emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mahoICEheart dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 19:40
enjoy jekardah emoticon-Cool
profile-picture
mahoICEheart memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 19:51
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mahoICEheart dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 20:27
Gubernuh terbodoh ... maklumilah 😅
profile-picture
profile-picture
mahoICEheart dan meruru memberi reputasi
2 0
2
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 21:10
saya gak tau salahnya apa

emoticon-Wakaka

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya

woyy kadrun dungu
masa ana disuruh cebok sendiri nih
gabut ajah ente kerjanya

emoticon-Blue Guy Bata (L)

Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
profile-picture
mahoICEheart memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
11-05-2020 22:18
Wkwk masih gak ngerti dia salah apa? Kacau ni orang, pantes blunder mulu emoticon-Big Grin
0 0
0
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
12-05-2020 00:02
Uda dapet daging sapi dan ayam ala made in kaleng masih blom puass juga??emoticon-Ngakak

Blom puas ye di kibulin?emoticon-Betty
profile-picture
mahoICEheart memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
12-05-2020 00:05
Untuk urusan bersilat lidah,cuci tangan,sama lepas tangan wan aboed memang jawaranya emoticon-Matabelo
profile-picture
mahoICEheart memberi reputasi
1 0
1
Jawaban Anies Baswedan seusai Dapat Kritik Menteri soal Bansos:Saya Tak Tahu Salahnya
12-05-2020 00:20
Siapa bilang anis salaaah?..emoticon-Bingung


Kan die gk melakukan ape ape..emoticon-Leh Uga
0 0
0
Halaman 2 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia