Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
805
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ea827245cf6c46eb32d51a9/first-love-makes-me-die--true-story
Oke kita kembali dari awal. Perkenalkan nama gw Aldi Riza. Tinggi 170. Badan gak berisi. Dan kulit putih cenderung kecoklatan, artinya gak putih. Dan kata temen gw yang melihat foto Gw waktu SMA, Banyak dari mereka yang bilang kalo gw itu mirip Iqbal Ramadhan. entahlah. Tapi serius, banyak yang bilang seperti itu. Lo pada mau percaya atau engga ya silahkan. Gw gak perduli. Huahahaha. Gw berasal da
Lapor Hansip
28-04-2020 19:52

First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )

Past Hot Thread
Quote:Hola agan agan, sistah sistah yang ane hormati. Kembali ane mau berbagi kisah setelah ane menulis kisah ane di trit Antara Rasa dan Logika chapter 1 dan 2. Dan ini ane kembali akan menceritakan kisah ane waktu zaman SMA. Berarti jauh sebelum kejadian yang ane ceritain di trit Antara Rasa dan Logika. Jadi, silahkan enjoy dan nikmati.


First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )

Introduce


Quote:
Oke kita kembali dari awal. Perkenalkan nama gw Aldi Riza. Tinggi 170. Badan gak berisi. Dan kulit putih cenderung kecoklatan, artinya gak putih. Dan kata temen gw yang melihat foto Gw waktu SMA, Banyak dari mereka yang bilang kalo gw itu mirip Iqbal Ramadhan. entahlah. Tapi serius, banyak yang bilang seperti itu. Lo pada mau percaya atau engga ya silahkan. Gw gak perduli. Huahahaha. Gw berasal dari keluarga sederhana. Punya dua adik dan cowok semua, abay dan fahri. Abay berusia 12 tahun dan Fahri 6 tahun. Bokap gw adalah seorang tukang service kumputer. Dan dia sekaligus ibu untuk kami bertiga.

Gw adalah orang yang cuek, agak anti sosial sejak SD sampai SMP. Tapi saat gw masuk SMA, sikap itu mulai gw rubah sedikit demi sedikit. Karena bokap gw bilang ‘kamu akan berada disamping makhluk sosial lainnya, kalo kamu anti sosial terus, kamu gak akan menemukan kehidupan’. Dan lagi, kalo soal cinta cintaan, mohon maaf gw belum pernah yang namanya jatuh cinta dari SD sampai sekarang gw memakai seragam putih abu abu. Yap, kurang lebih seperti itu. So, kita mulai ceritanya.



Part 1

“Aldi!!! Temenmu datang ini” teriak bokap gw di depan rumah yang sedang mengotak ngatik motor tuanya, CB 70. Shit, gw gak suka banget. Karena itu motor satu satunya di rumah gw

Dengan malas gw berjalan dari kamar menuju bokap gw berada.

“Woo cewek terus” ejek Abay

Gw langsung toyor kepalanya Abay “berisik lo”

Gw udah gak kaget melihat penampakan yang ada di depan mata gw. ‘Loise’ cewek satu kelas yang kata anak anak suka sama gw. Oke oke gw jelasin, Loise itu lebay sangat. Rambutnya panjang dan sedikit ikal di ujungnya. Hidungnya? Lumayan mancung. Matanya? Agak belo karena pake softlanse. Kulitnya? Ya, bisa di bilang putih. Tingginya 160 dan berat badannya gw rasa ideal. Dan teman teman memanggil dia Loy. Aneh gak?? Banget, gw juga mikir kaya gitu.

“Hei Al” sapa Loise dengan wajah cerianya

Gw mendengus sebal “oi, yuk masuk”

Gw mempersilahkan Loise untuk masuk. Dan menyuruhnya duduk di ruang tamu sementara gw membuatkan minum dan mengambil cemilan seadanya.

“Nih, seadanya ya” kata gw memberikan air putih dan makanan ringan

“Iya gakpapa Al, maaf jadi ngerepotin” sahutnya sok malu malu

Emang lo ngerepotin Loy. Kenapa sih lo harus dateng mulu ke markas gw?? Apa kata tetangga coba? But, masa bodo sebenernya gw sama tetangga.

“Lo beneran sakit Al?” Tanya nya

“Lo gak liat gw jadi kurus begini?” Sahut gw datar

“Lah kan lo emang kurus Al” jawabnya memicingkan matanya

Ah bodoh banget, emang iya sih gw kurus, ngapain gw bilang kaya gt

“Iya juga sih, tapi tadi pagi emang gw gak enak badan kok”

“Terus sekarang?”

“Ya.. sekarang.. masih lumayan sakit sih” jawab gw berbohong

Hari ini gw males masuk sekolah. Makanya gw ngirim surat lewat sahabat gw, namanya Aurel. Aurel Nafisah Adriani. Cewek super tomboy yang gw panggil Moci. Dan kenapa gw manggil dia Moci? Karena dulu waktu SD mukanya bulet kaya kue Moci haha. Tapi Ya harus gw akuin, dia adalah sahabat gw sejak SD. Dan sampai masuk SMA, kami selalu satu sekolah. Cuman dia sahabat gw btw.

“Ih Aldi, gak ada lo kelas sepi banget tau” katanya merengek

What?? Lebay banget. Asal lo pada tau ya, waktu MOPD atau MOS aja gw gak masuk sama sekali. Soalnya kenapa? Males gila. Dan waktu hari pertama masuk sekolah untuk KBM, gw disebut sebut anak baru. So, kelas sepi darimananya kalo gak ada gw?? Freak ni anak.

“Ah lebay lo, lo kan biasanya bareng geng lo”

“Ya tetep aja berasa ada yang kurang kalo gak ada lo. Lo besok masuk sekolah kan? Biar gw ada moodboster” katanya sok imut

Sial, mual langsung perut gw waktu Loise bilang kaya gitu. Ini pertanda buruk, fix. Tolong jangan ada yang bantah pernyataan gw soal ini.

“Besok sekolah lah, cuman hari ini doang kok sakitnya” jawab gw cuek

“Yesss!!! Bener ya?? Ih seneng banget Aldi masuk sekolah!!” Katanya setengah teriak karena kegirangan

Gw memutar bola mata, gak tau kenapa. Tapi itu otomatis setelah mendengar ucapan Loise.

Sayup terdengar suara seorang cewek yang bercakap cakap dengan bokap gw di depan. Sial, gw tau siapa dia.

“Woy le” memanggil gw di ambang pintu

Yap benar banget dugaan gw, Moci yang dateng. Karena hampir tiap pulang sekolah, dia main ke rumah gw, ataupun sebaliknya karena rumah kami yang berdekatan hanya terhalang 2 rumah saja. Dan satu lagi, dia manggil gw bukan Al, tapi Ale, katanya biar gak ribet.

“Lah ada Loy disini” katanya heran

Moci melangkah masuk dan duduk di samping gw lalu berbisik “Diapelin lagi lo?”

“Syuuttt, bego ntar kedengeran” sahut gw berbisik

“Lo pada ngomongin gw ya?”

Gw langsung noyor kepalanya Moci

“Sialan Lo” gerutu Moci “udah ah gw mau ke si abay, daripada jadi laler disini” memandang sinis ke gw sambil berlalu ke kamarnya Abay yang berada di belakang.

“Aldi, besok main yuk kerumah gw!” Ajak Loy tiba tiba

“Hah? Ngapain??”

“Ya main lah, nanti gw kenalin sama orang tua gw?”

Kenalin?? Ngapain?? Mau lamaran? Yasalam. Kita aja baru kelas 1 SMA, maen ngenal ngenalin aja nih anak satu.

“Kapan kapan deh ya Loy, soalnya gw besok balik sekolah agak gak enak badan kayanya”

Sial, ngeles gw gak masuk akal

“Hah? Kok bisa sihhh???” Tanya dia heran

“I.. iya bisa lah, soalnya kan gw abis sakit nih, jadi besok pulang sekolah harus langsung balik, gak boleh kemana mana.. hehe iya gitu” jawab gw

“Cieeee di apelin mulu” teriak Moci dari kamar abay

“BERISIKKK LO CI!!!”

“Ih padahal iya tau gw ngapelin lo Al!” Sahut Loy tiba tiba

Gw hanya tersenyum kecut dan agak ngeri mendengar ucapan dari Loise. Ngapelin gw? Gak salah tuh?? Mau jadi apa dunia ini ketika cewek ngapelin cowok. Ampuni aku Tuhan.
emoticon-Mewek



INDEX KALALO

PART 2
PART 3
PART 4
PART 5
PART 6
PART 7
PART 8
PART 9
PART 10
PART 11
PART 12
PART 13
PART 14
PART 15
PART 16
PART 17
PART 18
Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 232 lainnya memberi reputasi
231
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 9 dari 18
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 03:36
Quote:Original Posted By shura28
Sudah bisa ditebak, bahwa moci cemburu dan aa aldi tdk peka emoticon-Ngakak


Justru karena kehebatan urang eta bre makanya urang lama menjomblo wakakak

Quote:Original Posted By hakkekkyu
kang mbak Lily tau gak lu bikin trit ini (tentang Alis). Kalo tau apa dia ga cemburu lu sering nyanjung dan muji2 Alis?
emoticon-Leh Uga


Aman itu mah, nyonya sudah mengerti meskipun kadang ya ngejek gak jelas wakakak

Quote:Original Posted By Herisyahrian
Trauma kayaknya dengan tragedi kotak sarapan


Trauma banget gan wakakak
profile-picture
profile-picture
Herisyahrian dan nyahprenjak memberi reputasi
2 0
2
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 03:57
Quote:Original Posted By aldiriza


Lis yang sabar ya punya mertua kaya bokap gue wakakak


"manusia bisa berencana, Tuhan yang menentukan jua"
0 0
0
Lihat 19 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 19 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 05:31
Quote:Original Posted By aldiriza

Aman itu mah, nyonya sudah mengerti meskipun kadang ya ngejek gak jelas wakakak



Wahh Berarti ngijinin yak mbak lily nya wkwk. Pake syarat ga tuh kang?


Gw yakin mbak Alis senyam senyum sendiri baca nihh trit wkwkemoticon-Leh Uga
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 06:05
Part 23

Kamis pagi di sekolah

Bel istirahat berbunyi, gue dan Yuda yang sedang kesurupan eyang dari antah berantah segera keluar dari kelas dan menuju kantin. Bagaimana tidak di bilang kesurupan, baru kali ini gue ajak Yuda makan di kantin dan dia mengiyakan. Sungguh keajaiban yang gak disangka sangka.

Diperjalanan, Yuda mengutak ngatik ponsel noxia nya yang berwarna merah. Sesekali ia tersenyum sendiri saat mengetik ataupun seperti membaca sesuatu di layar ponselnya.

“Lo gila ya dari tadi senyam senyum sendiri?” Tanya gue

“Mulut lo harus di kerangkeng kayanya le, enak aja bilang gue gila!” Balasnya

“Lagian dari tadi senyam senyum mulu” sahut gue yang sesekali mencuri pandang ke layar ponselnya

“Yeehhhh kepo kan lo!!” Katanya menyembunyikan ponselnya kedalam kantong celana

“Pede amat lo kutu kurap” balas gue sembari melipat tangan di belakang kepala

Gue dan Yuda sampai di kantin. Duduk di meja panjang yang masih kosong. Alis dan Moci belum kelihatan batang hidungnya. Sebetulnya tadi gue pengen mampir ke kelas mereka, cuman karena bareng Yuda, jadi gue mengurungkan niat itu.

“Yud, pesan bakso gih!” Ujar gue menyuruh Yuda

“Yaudah deh, lo pedes atau gimana?” Tanya nya

“Pedes aja kaya omongan si santoso” jawab gue sedikit berbisik karena takut ada yang mendengar

“Hahahaha bangke lo. Bisa bisanya bawa sant...” Yuda segera menghentikan kalimatnya dan menutup mulutnya dengan telapak tangan

“Bego kan lo!! Aaaaah, udah cepat pesen” ujar gue seraya menuding wajahnya

Yuda nyengir dan segera pergi ke kang bakso.

“Hei Ale” sapa suara cewek yang tidak asing dari belakang gue sedikit mengagetkan

Gue segera menoleh, ah Moci Alis dan siapa? Gue gak kenal. Cowok sih kesingnya, tapi cara dia berdiri seperti cewek. Apa dia cowok tomboy? Wakakak.

Mereka bertiga segera duduk di kursi depan dan berhadapan dengan gue.

“Eh iya ini kenalin temen baru kita Le, namanya.. eh siapa tadi nama lo?” Ucap Moci ke gue dan mengalihlan pertanyaan ke cowok yang gak gue kenal

Cowok itu tanpa disuruh langsung mengulurkan tangannya ke gue “ Alfa. Nama eike Alfa Raja Adidarma suka suka” ucapnya memperkenalkan diri dengan nada super lebay

Gue membalas uluran tangannya dan tersenyum kecut dengan kening yang sedikit di lipat “gue Aldi, panggil aja Ale”

“Ah iya. Ale.” Jawabnya dengan antusias

Sial!! Alis dan Moci dapat dari mana ini orang? Sumpah, ini cowok udah kaya orang tanpa tulang belakang, lembek banget. Cowok laknat sepertinya.

“Al, nanti ke rumah gue ya” ajak Alis

Gue membulatkan mata, melirik ke arah Moci yang mimik mukanya memberi isyarat kalau gue harus mengamini ajakan Alis.

“Nanti Lis? Jam berapa?” Tanya gue

“Emmmm sore aja gimana? Jadi lo bisa ganti baju dulu” ujar nya setelah beberapa detik berfikir

“Yaudah deh iya. Lo smsin aja nanti alamatnya ke Moci ya!” Balas gue

“Oh iya kalo Aurel mau ikut gakpapa”

“Eh engga engga, gue lagi.. lagi repot di rumah. Heeh, iya gitu repot” jawab Moci agak gagap

“Nih le” kata Yuda yang menaruh semangkok bakso di depan gue

“Uuuu bakso bulat, eike jadi hungry! Beib lo bedua gak pada makan apa?? Nanti mati loh kalo gak makan?” Ujar Alfa mengambil alih pembicaraan

“Gue gak laper, lo aja” jawab Moci datar

“Gue pesenin satu deh” sahut Alis

“Iiihhh, eike kan anak baru, terus masih perawan. Masa anak perawan beli bakso nya sendiri. Terusss, addduuuhhhh liat itu macica muhtar banget sama anak anak yang beli, iyuuwwwhhh!! Keringetan pastiii” katanya panjang lebar dengan nada banci

“Macica muhtar? Apaan itu fa?” Tanya Alis penasaran

“Macica muhtar itu macet sayang, masa bahasa kekinian gak tau sihh!!”

Alis terbahak bahak mendengarnya, gue hanya menggelengkan kepala sementara Moci, dia tersenyum simpul. Kalau Yuda, gak usah ditanya, dia sibuk dengan baksonya.

Yasalam, kok gue malah di pertemukan dengan makhluk astral kaya begini sih?

“Ribet banget ya idup lo?” Celetuk gw ketus

“Iih lo mah gak ngerti kehidupan anak perawan, iya kan beibb??” Balas nya gak mau kalah

Gue hanya mengacungkan jari tengah ke arah si cowok tomboy.

Gw kira cewek aja yang tomboy, ternyata gue nemu juga cowok yang tomboy wakakak

“Ci, ini berdua sama gue” gue menawari Moci

“Engga ah le, lo aja. Gue gak laper” jawabnya lesu

Kenapa Moci? Tadi waktu pertama datang masih fine fine aja. Lah sekarang kok malah lesu gini. Masa sih mood dia swing banget?

“Eh by the way busway kalian berdua pacaran?” Tanya Alfa ke gue dan melirik ke Alis bergantian

Uhuk uhuk uhuk

Mata Moci langsung membulat mendengar pertanyaan si Alfa

“Ale pelan pelan dong kalau makan” ujar Alis seraya memberikan es teh ke gue

Glegek glegek

“Ahhh” legah rasanya gue

“Bacot lu ah banci” ujar gue

“Iiiihhh galak!! Beib galak dia!” Rengeknya ke Alis yang berada pas di sampingnya

Emang kalau mulut banci kaya Alfa kadang gak bisa di rem. Meskipun ada rem, ya remnya blong

“Gue ke kelas duluan ya” Moci berlalu tanpa menunggu jawaban dari kami

Mata gue mengikuti langkahnya yang hilang di depan pintu kantin.

‘Lo kenapa ci?’ Batin gue

“Dari pada lo ngebacot, mending gue kenalin sama temen gue satu bangku, dan yang paling keren seantero sekolah ini” kata gue sambil menepuk nepuk pundaknya Yuda

“Ouuwwhh, boleh deh, nama eike Alfa Raja Adidarma suka suka” ucap Alfa memperkenalkan diri dan mengulurkan tangannya pada Yuda

“Oh hehe, gue Yuda bagaskara. Kok nama lo ada suka suka nya?” Tanya balik Yuda dan membalas uluran tangan Alfa

“Ya suka suka, suka suka gue mau nambahin nama apa aja hahaha” jawabnya cekikikan

Kami tertawa mendengar jawaban dari cowok tomboy yang baru gue kenal beberapa menit yang lali. Gue bukan tertawa karena ucapannya, tapi karena cekikiannya yang melengking wakakak. Tapi entah dengan Alis dan Yuda.

Bel masuk pun berbunyi, kami segera berhamburan untuk masuk ke kelas. Yuda dan Alfa berjalan di depan sementara gue jalan beriringan dengan Alis.

Setelah sampai di depan pintu kelasnya Alis dan Alfa, tangan gue di tarik sedikit oleh alis. Gue menoleh ke arahnya

“Jangan lupa nanti sore ya Al” katanya sembari melepaskan tarikan tangannya ke gue

Gue tersenyum dan mengangguk lantas Alis melanjutkan langkahnya untuk masuk kedalam kelas

Gila, senang banget rasanya di ajak ke rumah Alis. Mimpi apa gue semalem? Gue gak terlalu memperdulikan alasan Alis memngajak gue kerumahnya, tapi yang pasti gue seneng banget.

“Yud kamvret, tungguin!!” Teriak gue memanggil Yuda yang sudah 20 meter di depan gue
Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 07:14
duh mau menghujat udh pagi euy, nitip lapak dulu ah buat tr pas buka haha
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 08:21
mantul juga
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 12:11
Aduh, koq ada manusia tanpa tulang?
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 12:55
Di trit yg pertama dan kedua nama Moci kok ak pernah disebut2 Al,, apa setelah kalian lulus Sma gk ada komunikasi lagi..
Secara dia temen dan satu2nya sohib km dari kecil sampe sma.
0 0
0
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 18:01
Btw iki skrg apa kabar gan?
0 0
0
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 19:07
Oke... Gue tunggu lagi update nya
0 0
0
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 19:51
Koreksi:
Saat alis mau temu aldi katanya horror belum tau rumahnya disini kan tau rumahnya di anter alis
profile-picture
tom122 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 14 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 14 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 19:58
Part 24

Gue, Yuda dan teman satu kelas sudah siap di bangkunya masing masing. Menunggu guru bahasa Indonesia datang. Tapi, biasanya guru Bahasa Indo ini paling rajin, bel baru bunyi beliau udah di depan pintu. Bu Lina namanya. Tapi sudah 5 menit.. 10 menit... belum kelihatan juga batang hidungnya. Gak lama kemudian pak Kardi, staff back office datang ke kelas gue.

“Anak anak, bu Lina gak bisa mengajar hari ini. Jadi ini ada tugas dari beliau, bikin rangkuman soal sastra dan budaya di Indonesia. Harus terdiri dari 1500-1700 kata. Kalau sudah, nanti bisa di kumpulkan di ketua kelas dan serahkan ke saya di kantor, mengerti??” Pungkasnya

“Mengerti pak!!” Jawab kami serentak

Yah, gurunya sih gak ada, tapi otak kami masih di peras dengan membuat rangkuman.

“Le, lo bisa gak bikin rangkuman sastra dan budaya?”

“Bisa lah, orang gue pinter gak kaya lo haha” cabda gue

“Ya tuhan, ampunilah temen hamba yang gokilnya gak ilang-ilang.. aamiin”

“Aamiin” sahut gue

Dari pada ngantuk dan harus mengerjakan tugas bahasa indonesia, gue mengeluarkan buku tulis yang lembarannya masih kosong di bagian belakang, beserta pensil 2B dan penghapus.

“Le, malah ngegambar, tugasnya gimana?”

“Gampang, besok lagi aja” tanpa mengalihkan pandangan dari buku yang gw jadikan kertas gambar

“Besok gimana? Kan disuruh ngumpulin sekarang le?” Sahut Yuda

“Bawel lo ah, emang lo udah?” ujar gue kesal

“Justru itu, gue mau nyontek sama lo” balasnya dengan nada tanpa dosa

Gue menatapnya tajam tanpa berkata apapun

“He..he..he.. lanjut le lanjutin” ujar Yuda ketakutan lalu melirik ke gambaran gue “eh kaya kenal, Alis ya?”

Gue gak menggubrisnya dan melanjutkan menggambar.

Rasanya beda banget kalau menggambar seseorang yang kita suka. Tinggal bayangin wajahnya, langsung goresin pensil di kertas, dan jadilah sketsa wajahnya. Biasanya sih kalau menggambar, mood gue harus bagus dulu. Soalnya kalo mood nya jelek, otomatis itu gambaran mau kaya gimanapun gak bakalan jadi karena gue tinggal terus. Di tinggal makan. Di tinggal tidur. Di tinggal bantuin captain Tsubasa untuk ngelawan brazil juga wakakakak. Al hasil, gambaran pun jadi basi. Terus di buang.

“Le, itu” Yuda menggoyangkan tubuh gue

“Apa lagi, arrgghhh ganggu mulu lo. Apa?” Jawab gue kesal

“Itu le” Yuda menuding ke arah pintu kelas

“Awas kalo lo ngerjain gue, gue turunin cel..” gue menoleh ke arah pintu

Alis? Dan... haduh, cowok tomboy!

“Apa gue bilang!! Lo sih gak percayaan jadi orang” balas Yuda sengit

Tanpa menghiraukan kalimat terakhir Yuda gue bangkit dari kursi lalu berjalan mendekati mereka berdua

“Iiihhh seneng banget kan di samperin sama beib Alis??” Ujar Alfa dengan nada banci nya

“Berisik, gue tikam juga leher lo!!” Canda gue dengan tampang serius

“Iiihhh serem, galak...!!!!” Bersembunyi di balik punggungnya Alis

“Eh iya kenapa Lis?” Tanya gue

“Ini Al, apa namanya..”

“Gak tau Lis haha”

“......” krik krik krik

“Ini gue ada sesuatu buat lo” ucap Alis seraya memberikan kresek kecil berwarna putih

“Apa ini Lis?” Tanya gue

Kresek putih kecil yang ia tutup rapat, dan isinya persegi, entah lah apa itu

“Udah nanti lo liat aja sendiri, api jangan sekarang” jawabnya

“Yaudah deh, makasih ya”

“Emm, yaudah gue balik ke kelas dulu ya, takut udah balik gurunya, soalnya gue barusan izin ke toilet sama Alifia”

“Alifia??”

“Ini yang di sembunyi di belakang gue” jawabnya menuding dengan lirikan matanya

Wuooooowww, Alifia?? Dari Alfi jadi Alifia?? Sial, rasanya pengen gue angkat celananya sampai dada terus gue iket sama sabuk sekenceng kencengnya wakakakak.

Alfi menyeringai dan mengangkat turunkan halisnya

“Apaan lo!!” Gue menggertak

“Iiiihhhh, atuuttt!!”

“Yaudah kalo gitu, bye Al, sampe ketemu nanti sore” kata Alis dan berlalu bersama cowok tomboy yang merubah namanya jadi Alifia

Gue kembali masuk ke kelas sambil menenteng kresek kecil yang di berikan Alis. Padahal baru saja dia memberikan gue sarapan, sekarang kejutan baru lagi.

Loise and the geng melihat gue dan lagi tanpa berkomentar apapun. Semenjak gue dan Alis dekat, Loise and the geng seperti menjauh dari gue. Tapi entahlah, mungkin perasaan gue aja.

“Le, apa lagi itu?”

“Gak tau apaan isinya” jawab gue memasukan kresek tersebut ke dalam tas

“Enak banget jadi lo, di kasih kasih mulu”

“Enak banget jadi lo, punya dunia cupunya sendiri” balas gue terkekeh

“Le plis tobat le, gue terdzalimi terus” rengek Yuda

Saat gue akan melanjutkan menggambar, gue baru sadar kalau buku gue gak ada.

“Buku gue mana Yud?” Kata gue sedikit panik

“B..buku lo” ujar yuda menunjuk ke arah belakang gue dengan dagunya

Gue menoleh ke arah belakang

“Cari ini?” Ujar Loise mengangkat bukunya dengan ketus
Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 20:08
hahaha loise n the genk kayak nih pencetus geng nero nih
0 0
0
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
03-05-2020 20:41
cowok tomboy?... mungkin cowok tomgirl kali kang haha
0 0
0
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 00:43
first love make me like bastard emoticon-Ngakak
0 0
0
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 05:27
mana lagii ini lanjutannya... Louise, im on ur side 🤣
0 0
0
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 12:40
Yess.. konflik baru d mulai dg Loise N the Gang..
Sejak deket ama Alis,Loise gk ndeketin km lgi Al.
profile-picture
Herisyahrian memberi reputasi
1 0
1
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 17:11
Part 25

Gue menatap datar Loise, entah kenapa feel gue ke dia makin parah semenjak sikap dia acuh tak acuh. Masalahnya, setiap gue tanya dia mengabaikan pertanyaan gue. Dan masih banyak hal lain yang bikin gue ilfeel sama dia.

“Balikin sini!!” Pinta gue

“Nih” ujar nya menyodorkan bukunya

Gue mengulurkan tangan untuk mengambil bukunya tapi dia tarik kembali seakan mempermainkan gue sebagai bocah.

Gue menatapnya tajam “apaan sih lo? Balikin buku gue” ucap gue sudah agak emosi

“Lo kok jadi beda sih semenjak kenal sama anak baru itu?” Hardiknya

“Yang beda itu elo atau gue? Hah?” Balas gue sengit

“Kok lo beda banget sih sekarang Le, beda sama Ale yang gue kenal dulu, asing banget tau gak sih lo sekarang?” Balasnya semakin memojokan gue

Amarah gue sudah mulai memuncak, gue mencoba untuk tetap mengontrol diri gue.

“Gue gak mau ribut Loy, balikin sini” jawab gue melemah

Loise membuka halaman dimana ada sketsa wajah Alis disitu

“Cuman gara gara ada gambar dia disini lo jadi ngebet banget pengen ngambil buku ini? Iya Le??” Tanyanya dengan nada mengejek

“Gak ada sama sekali urusannya sama dia Loy, gue minta baik baik sama lo, balikin buku gue!!”

“Lo kenapa sih gak pernah peka jadi cowok? Hah? Lo gak ngerasa gitu kalo..” bibirnya mulai bergetar

“Kalo apa? Lanjutin” jawab gue ketus

“Kalo gue suka sama lo Le” ucap Loise dengan matanya yang mulai berembun

JLEEGEERRRRR

Omongan Loise, Bagaikan kilat yang menyambar. Mata gue membulat. Gue menelan saliva perlahan. Berarti yang di bilang anak anak soal perasaan Loise ke gue benar. Gue kira cuman isapan jempol. Ternyata isapan permen kaki, fix.

Semua mata anak anak kini tertuju pada gue dan Loise. Kelas bahasa indonesia dengan tugas membuat rangkuman sastra dan budaya, kini menjadi tugas membuat rangkuman dari drama kami. Mungkin sebentar lagi mereka semua akan menulis percakapan gue dan Loise sebagai sebuah scene drama.

“Lo gak usah becanda deh” ujar gue yang mulai celingukan karena mulai gak nyaman menjadi ousat perhatian

“Gue gak ngerti sama lo! Kenapa sih lo tuh gak pake rasa kalo ngomong sama gue? Seenggak nya lo tuh biasa biasa gitu kalo ngomong sama gue, apalagi semenjak ada dia, lo jadi makin beda le. Gue kangen sama lo yang dulu le” tuturnya dengan nafas yang tersengal sengal

Loise menghapus air matanya yang sudah jatuh, ia bangkit dan berlari ke luar kelas.

“Lo si le ah, bego banget sih jadi cowok, udah tau si Loy suka sama lo” ujar Bunga semakin memojokan gue dan segera menyusul Loise begitupun Maya

Gue mengambil bukunya dan segera memutarkan badan. Gue masih gak habis pikir kalo Loise bisa ngomong kaya gitu sama gue di depan anak anak. Apa gue emang sudah keterlaluan sama Loise? Sejahat itu kah gue?

“Le, mending lo minta maaf sama..” ujar Yuda

BRAAAKKK!! Suara meja yang gue pukul menghentikan kalimat yang akan Yuda ucapkan

Yuda sedikit terperanjat karena kaget. Dia diam dan tidak melanjutkan lagi kalimatnya.

“Gue pengen boker Yud” ujar gue lirih

Yuda melepaskan nafasnya seperti sangat legah “sialan, gue kira lo mau ngamuk ngamuk sama gue le, udah kaget ini jantung buset”

Gue masih bingung, antara harus membiarkan Loise, atau memilih berbicara dengannya lalu meminta maaf. Ah entahlah. Gue rasa kesalahan bukan ada di diri gue. Mungkin. Apalagi salah Alis, dia gak tahu apa-apa sama sekali. Jadi gak adil rasanya kalau harus menyalahkan dia.

Sesekali gue mengerutkan kening dan menggigit bibir bawah, berpikir sejenak. Langkah apa yang harus gue ambil. Gue belum berpengalaman untuk urusan seperti ini. Tapi kalau menurut buku percintaannya si Anwar, laki laki harus berani meminta maaf jika ingin berdamai dengan dirinya sendiri, apalagi menyangkut soal perempuan. Begitu bunyinya. Alah persetan dengan buku. Buku aja gak ngerasain di posisi gue sekarang. Yang bingung kan gue bukan buku. Sial!!

Gue beranjak ke kamar mandi karena perut yang tiba tiba tidak bersahabat. Di tengah perjalanan menuju kamar mandi, tiba tiba maya yang sudah ada di koridor dekat kamar mandi menarik tangan gue dan meminta agar ikut dengannya.

“May, mau kemana si? Gue mau..”

“Berisik lo, udah ikut aja”

“May gokil lo, gimana kalo ada guru yang liat??”

“Gak akan ada guru yang lewat sini”

Kami berjalan menuju kantin dan segera melewati celah sempit yang berukuran 2 meter antara kantin dan kelas 1 IPA a untuk menuju halaman belakang sekolah. Ini adalah jalan yang biasa digunakan untuk bolos atau pun skip kelas.

“May gue gak...”

Maya melepaskan tangan gue dengan kasar, dia menuding ke arah Loise dan Bunga yang sedang duduk di atas sebidang pohon kayu besar yang sudah tua lalu di sampingnya terdapat pohon beringin yang melindungi Loise dan Bunga dari sinar matahari

“Tuh, Loise disana. Ngomong gih sama dia” ujar Maya sambil menunjuk ke arah Loise

“Gue harus ngomong apaan sih??” Tanya gue kesal

“Ya apa kek gitu minta maaf atau apalah yang bikin dia gak sedih lagi le. Lo kan cowok yaampun masa gak ngerti?”

“Sumpahh!! Gue gak ngerti harus ngapain May” balas gue bingung

“Alah bacot, udah cepet sana!!” Ujarnya mendorong punggung gue

Gue berjalan perlahan menghampiri Loise dan Bunga. Ketika jarak kami sudah semakin dekat, Bunga meninggalkan kami berdua di halaman belakang sekolah.

Sial, kok gue gugup?

Gue degdeg-an

Rasa sakit perut yang gue rasakan tadi spontan hilang. Apakah rasa sakitnya raib di bawa grogi?? Ah entahlah.

“Loy” panggil gue lirih
Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 17:41
awas kecepirit itu. mau boker malah ditahan haha
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan nuryadiari memberi reputasi
2 0
2
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
04-05-2020 18:13
lanjut atuh A. 😁
profile-picture
interistilegend memberi reputasi
0 1
-1
Halaman 9 dari 18
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
balada-kisah-remaja-genit
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia