Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
805
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ea827245cf6c46eb32d51a9/first-love-makes-me-die--true-story
Oke kita kembali dari awal. Perkenalkan nama gw Aldi Riza. Tinggi 170. Badan gak berisi. Dan kulit putih cenderung kecoklatan, artinya gak putih. Dan kata temen gw yang melihat foto Gw waktu SMA, Banyak dari mereka yang bilang kalo gw itu mirip Iqbal Ramadhan. entahlah. Tapi serius, banyak yang bilang seperti itu. Lo pada mau percaya atau engga ya silahkan. Gw gak perduli. Huahahaha. Gw berasal da
Lapor Hansip
28-04-2020 19:52

First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )

Past Hot Thread
Quote:Hola agan agan, sistah sistah yang ane hormati. Kembali ane mau berbagi kisah setelah ane menulis kisah ane di trit Antara Rasa dan Logika chapter 1 dan 2. Dan ini ane kembali akan menceritakan kisah ane waktu zaman SMA. Berarti jauh sebelum kejadian yang ane ceritain di trit Antara Rasa dan Logika. Jadi, silahkan enjoy dan nikmati.


First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )

Introduce


Quote:
Oke kita kembali dari awal. Perkenalkan nama gw Aldi Riza. Tinggi 170. Badan gak berisi. Dan kulit putih cenderung kecoklatan, artinya gak putih. Dan kata temen gw yang melihat foto Gw waktu SMA, Banyak dari mereka yang bilang kalo gw itu mirip Iqbal Ramadhan. entahlah. Tapi serius, banyak yang bilang seperti itu. Lo pada mau percaya atau engga ya silahkan. Gw gak perduli. Huahahaha. Gw berasal dari keluarga sederhana. Punya dua adik dan cowok semua, abay dan fahri. Abay berusia 12 tahun dan Fahri 6 tahun. Bokap gw adalah seorang tukang service kumputer. Dan dia sekaligus ibu untuk kami bertiga.

Gw adalah orang yang cuek, agak anti sosial sejak SD sampai SMP. Tapi saat gw masuk SMA, sikap itu mulai gw rubah sedikit demi sedikit. Karena bokap gw bilang ‘kamu akan berada disamping makhluk sosial lainnya, kalo kamu anti sosial terus, kamu gak akan menemukan kehidupan’. Dan lagi, kalo soal cinta cintaan, mohon maaf gw belum pernah yang namanya jatuh cinta dari SD sampai sekarang gw memakai seragam putih abu abu. Yap, kurang lebih seperti itu. So, kita mulai ceritanya.



Part 1

“Aldi!!! Temenmu datang ini” teriak bokap gw di depan rumah yang sedang mengotak ngatik motor tuanya, CB 70. Shit, gw gak suka banget. Karena itu motor satu satunya di rumah gw

Dengan malas gw berjalan dari kamar menuju bokap gw berada.

“Woo cewek terus” ejek Abay

Gw langsung toyor kepalanya Abay “berisik lo”

Gw udah gak kaget melihat penampakan yang ada di depan mata gw. ‘Loise’ cewek satu kelas yang kata anak anak suka sama gw. Oke oke gw jelasin, Loise itu lebay sangat. Rambutnya panjang dan sedikit ikal di ujungnya. Hidungnya? Lumayan mancung. Matanya? Agak belo karena pake softlanse. Kulitnya? Ya, bisa di bilang putih. Tingginya 160 dan berat badannya gw rasa ideal. Dan teman teman memanggil dia Loy. Aneh gak?? Banget, gw juga mikir kaya gitu.

“Hei Al” sapa Loise dengan wajah cerianya

Gw mendengus sebal “oi, yuk masuk”

Gw mempersilahkan Loise untuk masuk. Dan menyuruhnya duduk di ruang tamu sementara gw membuatkan minum dan mengambil cemilan seadanya.

“Nih, seadanya ya” kata gw memberikan air putih dan makanan ringan

“Iya gakpapa Al, maaf jadi ngerepotin” sahutnya sok malu malu

Emang lo ngerepotin Loy. Kenapa sih lo harus dateng mulu ke markas gw?? Apa kata tetangga coba? But, masa bodo sebenernya gw sama tetangga.

“Lo beneran sakit Al?” Tanya nya

“Lo gak liat gw jadi kurus begini?” Sahut gw datar

“Lah kan lo emang kurus Al” jawabnya memicingkan matanya

Ah bodoh banget, emang iya sih gw kurus, ngapain gw bilang kaya gt

“Iya juga sih, tapi tadi pagi emang gw gak enak badan kok”

“Terus sekarang?”

“Ya.. sekarang.. masih lumayan sakit sih” jawab gw berbohong

Hari ini gw males masuk sekolah. Makanya gw ngirim surat lewat sahabat gw, namanya Aurel. Aurel Nafisah Adriani. Cewek super tomboy yang gw panggil Moci. Dan kenapa gw manggil dia Moci? Karena dulu waktu SD mukanya bulet kaya kue Moci haha. Tapi Ya harus gw akuin, dia adalah sahabat gw sejak SD. Dan sampai masuk SMA, kami selalu satu sekolah. Cuman dia sahabat gw btw.

“Ih Aldi, gak ada lo kelas sepi banget tau” katanya merengek

What?? Lebay banget. Asal lo pada tau ya, waktu MOPD atau MOS aja gw gak masuk sama sekali. Soalnya kenapa? Males gila. Dan waktu hari pertama masuk sekolah untuk KBM, gw disebut sebut anak baru. So, kelas sepi darimananya kalo gak ada gw?? Freak ni anak.

“Ah lebay lo, lo kan biasanya bareng geng lo”

“Ya tetep aja berasa ada yang kurang kalo gak ada lo. Lo besok masuk sekolah kan? Biar gw ada moodboster” katanya sok imut

Sial, mual langsung perut gw waktu Loise bilang kaya gitu. Ini pertanda buruk, fix. Tolong jangan ada yang bantah pernyataan gw soal ini.

“Besok sekolah lah, cuman hari ini doang kok sakitnya” jawab gw cuek

“Yesss!!! Bener ya?? Ih seneng banget Aldi masuk sekolah!!” Katanya setengah teriak karena kegirangan

Gw memutar bola mata, gak tau kenapa. Tapi itu otomatis setelah mendengar ucapan Loise.

Sayup terdengar suara seorang cewek yang bercakap cakap dengan bokap gw di depan. Sial, gw tau siapa dia.

“Woy le” memanggil gw di ambang pintu

Yap benar banget dugaan gw, Moci yang dateng. Karena hampir tiap pulang sekolah, dia main ke rumah gw, ataupun sebaliknya karena rumah kami yang berdekatan hanya terhalang 2 rumah saja. Dan satu lagi, dia manggil gw bukan Al, tapi Ale, katanya biar gak ribet.

“Lah ada Loy disini” katanya heran

Moci melangkah masuk dan duduk di samping gw lalu berbisik “Diapelin lagi lo?”

“Syuuttt, bego ntar kedengeran” sahut gw berbisik

“Lo pada ngomongin gw ya?”

Gw langsung noyor kepalanya Moci

“Sialan Lo” gerutu Moci “udah ah gw mau ke si abay, daripada jadi laler disini” memandang sinis ke gw sambil berlalu ke kamarnya Abay yang berada di belakang.

“Aldi, besok main yuk kerumah gw!” Ajak Loy tiba tiba

“Hah? Ngapain??”

“Ya main lah, nanti gw kenalin sama orang tua gw?”

Kenalin?? Ngapain?? Mau lamaran? Yasalam. Kita aja baru kelas 1 SMA, maen ngenal ngenalin aja nih anak satu.

“Kapan kapan deh ya Loy, soalnya gw besok balik sekolah agak gak enak badan kayanya”

Sial, ngeles gw gak masuk akal

“Hah? Kok bisa sihhh???” Tanya dia heran

“I.. iya bisa lah, soalnya kan gw abis sakit nih, jadi besok pulang sekolah harus langsung balik, gak boleh kemana mana.. hehe iya gitu” jawab gw

“Cieeee di apelin mulu” teriak Moci dari kamar abay

“BERISIKKK LO CI!!!”

“Ih padahal iya tau gw ngapelin lo Al!” Sahut Loy tiba tiba

Gw hanya tersenyum kecut dan agak ngeri mendengar ucapan dari Loise. Ngapelin gw? Gak salah tuh?? Mau jadi apa dunia ini ketika cewek ngapelin cowok. Ampuni aku Tuhan.
emoticon-Mewek



INDEX KALALO

PART 2
PART 3
PART 4
PART 5
PART 6
PART 7
PART 8
PART 9
PART 10
PART 11
PART 12
PART 13
PART 14
PART 15
PART 16
PART 17
PART 18
Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 232 lainnya memberi reputasi
231
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 3 dari 18
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 16:09
Nunggu apdet
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 17:21
Part 11

Jam menunjukan pukul satu siang ketika kami sampai di penginapan. Gw dan Yuda sebagai cowok perkasa, kami mengangkat satu persatu barang bawaan yang ada di dalam bagasi mobil. Sementara cewek cewek langsung menuju kamarnya masing masing.

“Eh le, bawain yang gw juga ya” pinta Moci

“Iya, huaaa” jawab gw sambil menguap

“Eh ci sini bentar, gw Mau bilang sesuatu” timpal gw

“Apaan? Awas kalo aneh aneh! Gw matiin lo!”

“Ih serem” jawab gw ngeri

“Apaan ah cepet” Moci mendekatkan telinganya lantas gw segera berbisik

“Lo cantik hari ini” bisik gw lirih

Mukanya seketika merah padam dan segera mengalihkan pandangannya ke gw. Moci memicingkan matanya. Dan BHUUUKKKK, satu pukulan sukses menghujam perut gw.

“Makasih Ale” lantas berlalu kedalam penginapan

Gila pukulannya kenceng banget!!!! Emang dasar cewek tomboy, maen hajar hajar aja.

Gw memandangnya masuk ke dalam penginapan dan hilang ketika dia masuk kedalam kamar.

Oke, Penginapannya cukup luas, ada sepuluh kamar yang kosong. Dan mohon maaf, kamarnya emang sepuluh, huahahaha. Jadi hanya kami lah yang mengisi penginapan ini. Tentu ditambah pak supir jadi 7 orang. Ada ruang khusus nonton tv yang lumayan luas beserta sofa dan meja kayu kecil. Cukup nyaman.

“Yud bantuin gw anying, berat ini” ujar gw yang mengangkat koper kepunyaan Loise yang tersisa di dalam mobil

“Ah lemah lo mah” hardiknya

“Bacot cupu ah, cepet bantuin” gw sewot

“Ih emosian, geuleuh!!”

Yuda segera membantu gw mengangkat kopernya Loise yang lumayan besar tapi berat. Entah apa saja isinya sampai gw kewalahan.

Setelah selesai membereskan urusan dengan barang bawaan, termasuk jagung yang gw beli di pasar, gw segera menjatuhkan diri di atas ranjang yang cukup untuk gw dan Yuda.

“Yud, ntar tidur jangan ngorok. Gw musnahin lo” ujar gw mengancam

“Atuh gw mah gak pernah ngorok Al” sahutnya sambil mengaca di depan cermin besar lemari

“Awas aja kalo sampai kedengeran ngorok, gw selotipin mulut lo” sewot gw

“Eh panggil gw Ale aja. Biar gampang” timpal gw

“Iya deh beres” jawabnya singkat sambil menyisir rapih rambutnya

“Eh cewek cewek kemana?” Tanya gw

“Gak tau, pada di kamar atau gak di belakang kali” sahutnya cuek

Karena penasaran gw beranjak dan segera berjalan ke belakang, yang entah ada apa saja di daerah belakang.

kamar dipenginapan ini letaknya lima di area depan dan lima di area belakang. Kami, memilih di area depan karena agar mudah keruang menonton TV. Btw ini adalah kali pertama gw menginap bareng cewek meskipun gak satu kamar.

Gw melihat lihat ke setiap sudut dari penginapan. Lampunya yang agak redup membuat mata gw agak kriyip kriyip. Oh oke, ternyata di area belakang ini tersedia tiga kamar mandi. Dan diantara kamar depan dan belakang di batasi oleh taman kecil yang membuat jalan harus agak memutar melewati koridor jika ingin ke kamar belakang. Waktu gw akan melewatinya, terdengar suara pintu kamar mandi yang akan dibuka dari dalam. Gw menghentikan langkah sejenak.

Klik pintu kamar mandi pun terbuka

Loise keluar dari kamar mandi hanya menggunakan handuk berwarna pink untuk menutup tubuhnya. Sesekali ia mengeringkan rambut dengan handuk kecil dengan tangan kirinya. Mata gw terbelalak melihat pemandangan di depan mata. Gw seperti susah untuk menelan ludah. Loise melihat ke arah gw. Matanya mulai terbuka.

“AAALLEEEEEEE!!!! Ih lo ngintip gw!!!!”

Ah apes lagi ini. Belum juga gw mimisan karena liat Loise yang pake handuk saja. Sekarang udah kena teriakan mesum.

Gw celingak celinguk dan gugup parah “ee..engga Loy. Gw cuman lewat. Sumpah.”

“Bohong!!! Tadi ngeliatin gw nya gitu banget!!!” Jawabnya

“Handuk lo bagus soalnya hehe” sahut gw ngeles dan terkekeh di ujungnya

“Ale mesum!!!!!” Lantas berlalu menuju kamar nya

Pyuhhhh. Gila, gw lemes bangett. Tolong gak usah ada acara gw di teriakin mesum. Yakaliii.

Sepertinya Loise menjatuhkan sesuatu. Kain bentuk segitiga berwarna merah muda juga. Tapi berenda. Gw segera mendekatinya. Gw lihat seksama. Ah sialan emang, gini nih kalo satu penginapan sama cewek. Spare part nya bisa gw liat juga. Parah. Gw segera mengambil kain berenda tersebut dengan ujung jari telunjuk dan jempol lalu berjalan ke kamarnya Loise.

Tok tok tok

“Bentar!!” Teriaknya dari dalam

Setelah beberapa menit, pintu pun di buka.

“Si Loise mana?” Tanya gw sama Moci

“Tuh ada, Loy di cari si Ale”

Loise pun berjalan mendekati gw yang berada di ambang pintu. Lalu, Dengan percaya dirinya gw memperlihatkan penemuan gw tadi. Kain berenda berwarna merah muda.

“Gw nemu ini tadi waktu lo masuk ke kamar”

Loise terperangah dan seketika berteriak

“ALEEEEEEEE LO MESUUUUMMMMMM!!!!”


Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 17:24
Quote:Original Posted By tamskilatos
jejak dulu mayan buat ngabuburit


Asiaapp, enjoy gan emoticon-Cendol Gan

Quote:Original Posted By ym15
Ane ikut nongkrong di sini ya gan. emoticon-Nyepi
Udah cerita baru lagi aja nih.
emoticon-2 Jempol


Wah agan Ym15 udah dimari lagi, siap siap, ngopi ngopi dah dimari gan emoticon-Cendol Gan

Quote:Original Posted By Ganisae
Nunggu apdet


Silahkan gan next partnya udah ane post
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 18:03
Anu gan baru tau kalo ada cerrita baruemoticon-Hammer2
Numpang bangun barak wkwkwkw
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 19:13
Ym15 artinya apaan ?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 19:40
keren man, gw jadi berasa rugi banget karna gak peduli sampe gak ngerasain masa indah di SMA,
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 19:41
wihh asyik liburan d garut berendem air panas ama cwe2 lagi emoticon-Big Grin
Itu Loyse pasti malu bgt harta karun"y ketinggalan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 20:32
ngelapak dlu gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dims090 dan 5 lainnya memberi reputasi
5 1
4
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 20:43
Nugas dlu, siap itu baru baca trit emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 20:45
Ijin ninggalin jejak ganemoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 20:58
Quote:Original Posted By Ganisae
Ym15 artinya apaan ?
itu nama akun kaskus gan haha

Quote:Original Posted By andrialong05
keren man, gw jadi berasa rugi banget karna gak peduli sampe gak ngerasain masa indah di SMA,


Ya setiap orang punya kisahnya masing masing bre emoticon-Cendol Gan
Quote:Original Posted By yunie617
wihh asyik liburan d garut berendem air panas ama cwe2 lagi emoticon-Big Grin
Itu Loyse pasti malu bgt harta karun"y ketinggalan


Bukan malu lagi, tapi murka sis emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By billysecrets
ngelapak dlu gan
siap gan, enjoy emoticon-Cendol Gan

Quote:Original Posted By shura28
Nugas dlu, siap itu baru baca trit emoticon-Cool
asiaappp breeee emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By bluevy18
Ijin ninggalin jejak ganemoticon-Cool


Siap gan, enjoy emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 20:58
Part 12

Gara gara kejadian tadi siang gw jadi babak belur lagi di hajar sama cewek cewek. Padahal salah gw apa? Gw cuman menemukan sesuatu milik Loise. Dimana salah gw?? Tapi ya jujur sih gw sedikit iseng. Haha. Gw sama Moci lalu Loise and the geng itu udah gak kagok lagi kalo soal bercandaan. Tapi beda lagi kalo gw sama temen temen yang lain, apa lagi sama orang yang gw baru kenal. Kalo belum ditanya, gw gak akan buka suara duluan.

Malam hari, di temani suara jangkrik yang nyaring serta api unggun kecil di pelataran penginapan, kami menikmati jagung bakar yang terasa sangat enak. Mungkin karena suasananya mendukung, jadi jagung pun terasa lebih enak dari biasanya. Kami duduk setengah lingkaran mengitari api unggun kecil itu. Loise and the geng duduk di sebelah kiri gw, Moci di samping kanan gw dan Yuda, dia sedang di kamar mandi karena ada sedikit masalah dengan perutnya.

Karena malam yang dingin, kami semua memutuskan untuk memakai jaket dan celana panjang untuk mengurai rasa dingin yang menguliti.

“Bunga, lo disini dong gw pengen ngobrol sama Ale” ucap Loise

“Mmmmhhh ngelope mulu Lo” sahut bunga dan segera berganti posisi dengan Loise

Gw gak menghiraukan mereka berdua karena Moci sibuk mengganggu gw yang sedang menikmati jagung bakar.

“Ci, gak bisa diem apa tangan Lo?” Gerutu gw dengan jagung yang memenuhi mulut

“Hahaha bodo amat!!!”

Loise tiba tiba menyandarkan kepalanya di pundak gw. Haduh, males banget. Selera makan gw langsung hilang. Tapi karena sayang dengan jagungnya, jadi gw tetap menghabiskan sisa jagung bakar yang ada di tangan gw.

“Le, malem ini indah ya”

“Yaah Loise ngebacot” sahut Maya

“Biarin, sirik aja lo!” Jawab Loise sedikit kesal

Gw melirik ke arah Moci dengan ujung mata. Dia tampaknya sedikit terganggu dengan tingkah Loise. Entah kenapa gw gak ngerti. Tapi ya emang anak itu udah biasa seperti ini. Gw gak terlalu memikirkannya.

“Al ih, gw ngomong gak di anggep” ujar Loise

“Ah, hooh indah. Tapi si indah anak pak RT gak ikut Loy”

“Hahaha makanya Loy bawa tuh si Indah!!” Sahut Bunga

“Diem lo!” Ujar Loise ke Bunga “ihhh lo juga, gw ngomong serius tau!!” mencubit lengan gw dan mengangkat kepalanya dari bahu gw

“Awwww, cubitan lo kaya emak emak tau ngga?” Protes gw

Gelak tawa kami pecah seketika

“Jadi gak nih berendam??” Suara Yuda memecah tawa kami

Kami semua menoleh ke arah Yuda yang berdiri di ambang pintu penginapan

“Elah tar lo cepirit lagi waktu berendam. Kan Jijik” sahut gw

Tawa kami memecah malam yang bersahutan dengan suara jangkrik.

Belum pernah gw liburan seperti ini bareng teman teman. Paling banter gw liburan cuman ke rumah saudara. Menginap beberapa hari dan pulang. Udah, gitu aja terus sampai mimisan.

“Sialan lo mah, engga lah masa gw cepirit di tempat berendam!! Lagian gw gak mencret, kental kok!!”

Arrgghhh si kamvret Yuda omongannya sangat menjijikan. Ngapin pakai ngomong kental segala.?

“Iyyywwwhhh” teriak para cewek bersamaan

Sekitar pukul 8.30 malam, kami bersiap untuk ke
Tempat berendam. Jaraknya tidak terlalu jauh jadi kami bisa menempuh dengan jalan kaki. Lagian, kami ber-enam, jadi gak akan takut. Haha.

“Udah yuk” ajak gw.

Letak penginapan ini berada di daerah yang lumayan jauh dari keramaian dan rumah warga pun masih jarang. Kami berjalan beriringan. Gw dan Yuda berjalan paling depan. Sementara cewek cewek berada di belakang kami. Suara cewek cewek yang tidak bisa di kurangi volumenya menjadi pengiring kami dalam perjalanan.

Lima belas menit kemudian, kami sampai di sebuah tempat pemandian air panas. Lampunya yang silau membuat mata gw agak sedikit pedih. Karena selama dalam perjalan tadi minim pencahayaan.

Setelah membayar biaya untuk masuk. Kami segera bersiap siap untuk menikmati liburan bersama pemandian air panas.

****

Setelah puas berendam sekitar satu jam setengah, kami segera kembali menuju penginapan. Badan gw terasa segar banget setelah berendam. Tapi rasa perih akibat luka hantaman tempo hari masih perih terasa.

“Udah ah, gw ngantuk. Bye!!” Ujar Maya yang sudah di ambang pintu penginapan

“Yeeh yaudah sono duluan” sahut Loise

“Lo gak akan langsung tidur Loy?” Tanya gw

“Gak ah, gw belum ngantuk. Pengen nonton TV dulu.” Ujar nya berlalu di ikuti Bunga di belakangnya.

Masih ada yang kurang satu diantara cewek cewek. Hah? Moci. Gw gak liat sama sekali di penginapan!!

“Yud, Moci mana?” Tanya gw panik

“Hah?? Eh gak tau gw, dari tadi kan dia di belakang”

Tanpa menjawab ucapan Yuda gw masuk kedalam dan menemui Loise yang sedang menonton TV bareng Bunga

“Loy, Moci mana??” Tanya gw

“Moci? Di kamar kali sama Maya”

Jantung gw mulai berdebar. Rasa panik menghantui gw seketika. Gw segera ke kamar Maya dan mengetuk pintunya dengan cepat.

Tok tok tok

“Mayy?!!!”

“Iya apa? Berisik banget!” Jawab Maya membuka pintu kamar nya

“Moci ada sama lo?”

“Hah? G..gak ada kok” jawab Maya ragu

“Engga sama lo Le?” Timpalnya

“Anjriiittt serius??? Dia gak sama gw. Tadi bukannya jalan sama kalian di belakang gw?”

“Iya emang... tapi..”

Gw langsung lari keluar dan mengajak Yuda untuk kembali ke pemandian air panas

“Aleee!!!” Teriak Loise yang sudah di depan pintu penginapan

Gw menghentikan langkah dan memutar badan

Gw menatapnya dan menggelengkan kepala “ Moci gak ada Loy!!”


Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 21:42
Tp moci ga dibawa poci kan ya... emoticon-Takut
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 21:44
@nyahprenjak

Kaga gan, so creepy itu mah emoticon-Takut emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 21:46
ceritanyaa keren banget nihhh
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
30-04-2020 22:06
Berdasarkan pengalaman ane didalam dunia percintaan, persahabatan antara cewek dan cowok itu tidak akan pernah mulus terjadi, pasti ada perasaan diantara salah satunya.. emoticon-Cool

Btw ini cuma pengalaman urg emoticon-Hammer2
profile-picture
profile-picture
profile-picture
r.reef99 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
01-05-2020 02:09
Part 13

Rasa panik yang menguasai membuat keringat dingin keluar melalui pori pori. Bagaiamana tidak, nyokapnya Moci sudah mempercayakan anak nya sama gw. Dan kini gw lalai. Moci terpisah dari kami. Gw, Yuda, dan Loise segera menyusuri jalan menuju pemandian yang kami lewati sebelumnya. Bunga dan Maya menunggu di penginapan. Jadi jika Mereka menemukan Moci lebih dulu, mereka bisa menghubungi kami lewat ponselnya Loise. Karena diantara kami bertiga, hanya Loise yang memiliki Ponsel. Dan ponsel Moci? Tunggu, dia tidak membawa ponselnya saat berangkat ke garut. Sial!!!

“MOCIIIIII” teriak kami bertiga bergantian

“Mending kita mencar, nanti kita kumpul disini lagi. Gimana?” Usul gw

Yuda dan Loise menyetujui usul yang gw berikan. Kami langsung berpencar. Karena saat melewati jalan menuju pemandian itu ada jalan bercabang dan disisinya ada jalan setapak. Jadi kami berpencar mengikuti arah jalan tersebut.

“Mociiiiii” teriak gw

Ah sial, ini sudah akan masuk pukul setengah sebelas malam.

Suasana semakin sepi. Angin semakin membabi buta masuk melalui sela sela jaket yang gw kenakan. Sesekali gw gosokan kedua telapak tangan gw, dan meniupnya dengan mulut agar rasa hangat bisa gw rasakan meskipun sedikit.

Setelah berjalan cukup jauh, gw melihat seorang perempuan sedang berdiri. Sendiri. Di tempat sepi. Penerangan yang minim membuat gw susah mengenalinya. Pikiran gw langsung meracau. Akankah itu...? Sial gw gak percaya. Gw putuskan untuk memanggil nama Moci

“Mocii” kata gw setengah teriak

Perempuan itu menoleh ke arah gw

“Aleee?” Dia berjalan perlahan mendekati gw

Mata gw terbelalak, ah benar saja itu dia. Gw lari menghampirinya

“Moci lo kok bisa disini sih yaampun, gw khawatir banget sama lo. Kami semua nyariin lo ci. Tadi gimana sih lo bisa sampai disini? Lo nyasar atau...”

Seketika Moci memeluk gw dan tangisnya pecah. Gw membalas pelukannya. Sial, baru kali ini kami berpelukan.

“Udah jangan nangis ci”

Moci hanya diam dan larut dalam tangisannya. Mungkin karena dia ketakutan waktu tadi tersesat.

Gw segera mengurai pelukannya

“Ci, udah jangan nangis. Udah ada gw. Ya gak?”

Moci mengusap air matanya dan mengangguk

Kami segera berjalan beriringan menuju penginapan.

Di persimpangan jalan ternyata sudah ada Loise dan Yuda yang berdiri menunggu kami gelisah.

“Cii” teriak Loise dan memeluknya

“Gila lo dari mana???” Tanya Loise panik

“Gw.. gw tadi salah jalan. Waktu kita jalan belum jauh dari pemandian, tali sepatu gw lepas, terus gw benerin, eh kalian semua udah gak ada waktu gw selesai. Nah gw lupa di jalan bercabang itu. Terus gw pilih yang kanan. Yaudah gitu, gw gak berani balik soalnya takut” pungkasnya gemetar

Loise memeluknya lagi, lalu merangkulnya di perjalanan menuju penginapan.

Pyuhhhh, gw bisa bernafas lega. Khawatir bukan main, bisa bisa gw cepirit bukan Yuda kalau Moci sampai hilang. Ternyata cewek tomboy bisa nangis karena takut juga. Gw mulai yakin kalau hatinya Moci sama kaya perempuan pada umumnya. Cuman sifat sama gaya nya aja yang rada kecowok cowok-an.

“Ci, gak akan peluk gw lagi?” Canda gw yang berjalan di belakangnya

Moci menoleh ke arah gw

“Ogah!! Lo menang banyak dong kalo gitu. Gw yang rugi!!” Sahutnya dan mengacungkan jari tengah ke arah gw

Kamvret emang, udah di tolongin malah ngelunjak. Tapi gak apa, yang penting dia sudah berada diantara kami lagi. Untuk selanjutnya, gw janji bakal lebih hati hati. Terutama dalam hal jagain lo ci.

****
Matahari menyusup kedalam kamar melalui jendela yang gordennya terbuka. Rasa hangatnya mulai menggerayangi tubuh gw yang terkena sinarnya. Gw mencoba membuka mata, melihat kesamping dan Yuda sudah tidak ada di tempat tidur. Mungkin sudah bangun dan keluar. Gw memutar badan dan melihat jam.

Pukul 8.30 pagi

Kayanya gw yang paling siang ini bangunnya. Pikir gw.

Gw segera beranjak dari tempat tidur dan berjalan menuju kamar mandi, sementara gw dengar suara anak anak lagi pada di pelataran. Mungkin semuanya. Sebelum gw belok ke arah kamar mandi, gw melihat Moci yang sedang duduk sendiri di taman penginapan. Gw menghentikan niat gw pergi ke kamar mandi dan menghampirinya.

“Sok sok-an baca novel lo, masih pagi juga” ejek gw yang berdiri di belakangnya

“Biarin, dari pada lo kebo, tidur kok kaya belajar mati!!” Ujar nya gak mau mengalah tanpa mengalihkan pandangan dari novel yang dia baca

“Yeee, sirik aja lo!! Lagian gak ada yang bangunin gw”

“Ya kali harus di bangunin mulu le. Udah sono mandi ih. Bau tau”

“Iya iya bawel ah” gw langsung berjalan meninggalkannya

Waktu gw mau melangkah, tangan gw di Tiba tiba pegang oleh dia. Pikir gw ah, biasa namanya juga Moci paling mau nambahin ejekannya.

“Apaan lagi??” Gw menoleh ke arahnya

Dia menatap gw dengan tatapan yang gak biasa. Aneh banget. Membuat gw gak nyaman.

“Makasih ya le yang semalem”

Ah sialan!!!! Ini Moci bukan sih? Sumpah beda banget. Muka gw langsung merah padam. Gw jaga jaga biar jantung gw gak copot. Bukan gara gara dia berterima kasihnya, tapi dari cara dia menatap gw san mengucapkan terima kasih nya yang membuat gw salah tingkah setengah mati.

Pleaseeee ci!! Gak usah aneh aneh!! Gw misa mimisan!!


Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
01-05-2020 02:12
cinta pertama
yg takkan terlupakaaaan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
01-05-2020 02:26
haha makan tuh sahabat, suka jga akhirnya kan haha
profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 14 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 14 balasan
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
01-05-2020 04:38
Part 14

Aroma seragam putih abu kini tercium kembali setalah dua minggu sudah gw keluar dari hiruk pikuk kegiatan belajar mengajar di sekolah. Sinar mentari pagi yang Menyinari memberikan semangat baru dalam diri. Tiga hari di garut adalah liburan yang akan gw kenang di dalam memori. Well, gw gak akan melupakan itu.

Sesampainya gw di kelas, gw segera melempar tas ke tubuhnya Yuda

“Anying, lama gak ketemu malah makin gila lo mah!!” Protes Yuda menyingkirkan tas gw yang tadi di lempar

“Haha, apa kabar lo? Makin cupu aja!” Ejek gw

“Sialan, gak ada tobat tobat nya lo ngeledekin gw” ujarnya memelas

“Lagian kalo pakai celana itu jangan pas di perut kamvret, nafas gw suka mendadak macet kalo liat cara lo pake celana soalnya hahaha” ejek gw lagi

“Ya emang enak kaya gini le makainya le” rengek Yuda

Gak berubah emang kecupuan si Yuda. Rambut disisir rapih banget. Klimis pula. Lengkap sudah penderitaan gw yang melihatnya.

“Yud itu rambut lo pake lidah buaya bisa klimis gitu?” Tanya gw terkekeh

“Enak aja, ini gw pake minyak rambut lah. Kenapa? Keren ya le?”

“Keren banget Yud, bisa di pakai buat ngaca malah saking berkilaunya”

Yuda memonyongkan bibirnya dan berdecak kesal

Ah, gara gara Yuda gw bisa terhibur setiap hari. Ada aja yang jadi bahan buat ngebully dia. Kadang celana, rambut, minyak wangi bokapnya yang dia pakai, atau kaos kaki nya yang tinggi sebelah. Haha itu semua jadi bahan buat gw. Lucu memang.

Gak lama kemudian, Bell pertanda masuk pun berbunyi bersamaan dengan tiga cewek hits yang berlari menuju bangkunya masing masing. siapa lagi kalo bukan Loise, Maya, dan Bunga. Tumben mereka hampir telat. Biasanya mereka selalu lebih dulu datangnya ketimbang gw.

“Untung aja belum telat” ujar Loise menyimpan tasnya

“Gara gara elo sih May” sahut Bunga menyalahkan Maya

“Bacot ah, masa gara gara gw” gerutu Maya

“Hai Ale” sapa Loise ke gw

Belum gw menjawab sapaan dari Loise. Seorang guru masuk kedalam kelas kami.

Anjriiitt, killer teacher!!! Males banget gw!! Apalah daya kami para murid jika gurunya beliau yang memiliki kumis tebal di atas bibir, Pak Santoso.

****

“Ke kantin gak lo??” Tanya gw ke Yuda

“Kaga, gw bawa bekal makanan kok” ujarnya mengeluarkan kotak makanan

Karena gw sudah mengutuk segala bentuk kotak makanan, tanpa menjawab gw segera berlalu menuju kantin. Well, Loise and the geng sudah lebih dulu ke kantin.

Gw berjalan menyusuri koridor melewati kelasnya Moci. Dari kejauhan gw bisa liat Moci yang sedang berjalan menuju kantin juga.

“Ci!!” Teriak gw memanggilnya

Moci memutar tubuhnya dan menghadap ke arah gw

“Bentar tungguin” timpal gw setengah memohon

Gw setengah berlari untuk menghampirinya.

“Le le bentar” ujar Moci saat jarak kami sudah sekitar dua meter

“Apaan?” Tanya gw heran

“Itu kecoa di deket kaki lo” katanya sambil menuding ke arah kaki gw

Sontak gw kaget setengah mati. Gw terperanjat ke belakang

“AAAAAAAAA” teriak gw histeris

“HAHAHAHA dasar laki laki penakut!!!” Ejek Moci

BUUKKKKKK Sial gw menabrak seseorang di belakang gw

“Awww!!” Teriaknya

Gw segera memutar badan untuk melihat seseorang yang gw tabrak

Seketika gw terdiam melihat sosok cewek yang gw tabrak. Matanya yang berbinar. Halisnya yang tebal. Rambut hitam legam yang menjuntai. Dan tinggi hampir sepantaran dengan gw. Sepertinya gw belum pernah melihat cewek ini sebelumnya. Iya gw yakin. Gw belum pernah lihat dia.

“Eehh. Sorry sorry, gw gak sengaja” gw meminta maaf

“Ii..iya gakpapa” katanya lirih

Jantung gw tiba tiba berdetak lebih cepat. Seperti ingin keluar dari biliknya. Gw mendadak lemas. Padahal tadi pagi sudah sarapan.

“Eemmm.. sekali lagi sorry ya” kata gw dan berlalu meninggalkannya

Nafas gw masih tidak beraturan Melihat sosoknya yang baru saja gw temui.

“Ayo ci” ajak gw ke Moci

Moci belum berhenti tertawa. Sepertinya ia sangat puas dengan kejadian yang gw alami ini.

“Lo jadi cowok penakut amat, sama kecoa aja takut anjritty!! Hahaha”

“Lo bego pake ngagetin gw, udah tahu gw takut sama yang begituan” gerutu gw

Setelah sampai di kantin, kami berdua memesan bakso tahu dan es teh. Seperti biasa, Moci lah yang bertugas untuk memesan. Sementara gw duduk manis di meja.

“Nih kamvret!!” Ujarnya sembari menaruh dua piring bakso tahu di atas meja

“Iiihh baik bangettt sahabat gw satu ini” ujar gw memuji

Gw kembali teringat dengan sosok cewek yang gw tabrak tadi

“Eh ci, lo tau gak cewek yang gak sengaja gw tabrak tadi??”

“Dia maksud lo?” Moci menuding ke arah belakang gw

Gw menoleh ke arah yang dia maksud

Ah sialannn, dia ke kantin juga!!! Bisa mati berdiri gw!!!

“Eh Lis sini, gabung sama kita” panggil Moci ke cewek tadi dan melambaikan tangannya

Ah mampus gw

Gw mendengar suara langkah kaki yang mendekat ke arah meja kami.

“Sini Lis. Atau lo mau pesen dulu”

Gw segera menutup muka dengan sepuluh jari

“Eh ini kenalin teman gw” timpal Moci

Gw mengurai tangan gw yang menutupi wajah dan senyum ragu ke arah Alis yang berdiri tepat di samping gw

“Hai, gw Alis” ucapnya memperkenalkan diri

“Gw... Aldi”

Tuhan!! Gw pengen mimisan. Sumpah dengkul gw lemes kalau melihat dia, Alis.


Diubah oleh aldiriza
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Halaman 3 dari 18
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
balada-kisah-remaja-genit
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Stories from the Heart
cerita-horor--imah-leuweung
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia