Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
79
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5df45a5409b5ca486f0cadbf/catatan-seorang-hotelier
Apakah ane sudah sah disebut sebagai seorang hotelier ? Walaupun ane baru 2 tahun berkecimpung di dunia perhotelan. Sah atau tidaknya ane rasa bukan masalah penting disini, yang penting di sini ane mau berbagi pengalaman selama ane kerja di hotel. Dengan tujuan apa? Supaya kalian, yang belum pernah terjun ke dunia perhotelan seengaknya jadi punya gambaran tentang crowded-nya dunia balik layar di h
Lapor Hansip
14-12-2019 10:43

Catatan Seorang Hotelier

icon-verified-thread
Catatan Seorang HotelierApakah ane sudah sah disebut sebagai seorang hotelier ? Walaupun ane baru 2 tahun berkecimpung di dunia perhotelan. Sah atau tidaknya ane rasa bukan masalah penting disini, yang penting di sini ane mau berbagi pengalaman selama ane kerja di hotel. Dengan tujuan apa? Supaya kalian, yang belum pernah terjun ke dunia perhotelan seengaknya jadi punya gambaran tentang crowded-nya dunia balik layar di hotel. Tapi cerita ini ga boleh dijadikan patokan ya! Dunia perhotelan itu sangat luas. Ane hanyalah staff back office dengan seklumit pengalaman, apalagi hotel tempat ane berkecimpung adalah hotel budget dengan SDM terbatas, jadi semua staf disana dituntut wajib multitasking. 


Quote:Pasti kaskuser disini ada yang sadar, kok thread ane kali ini tema-nya mirip sama thread ane sebelumnya. Apa ini thread lanjutan? Iya ini adalah thread lanjutan yang kemarin, ane sengaja bikin thread baru karena ane ingin lebih menyamarkan lokasi. Jadi mohon untuk kaskuser semua jika sekiranya tau lokasi tempat atau personil yang ada didalamnya, mohon untuk tidak diumbar di kolom komentar, PM ane boleh-boleh aja. Untuk yang udah pernah baca thread ane sebelumnya, ane saranin langsung klik part 27biar ga baca dua kali okeeeyy? 


PROLOG

Kalian yang sekarang sedang belajar jurusan Perhotelan pasti lagi penasaran-penasaranya tentang gimana sih rasanya kerja di Hotel? Enak ga sih? Gajinya gede ga sih? Terus bener ga sih hotel tuh tempatnya orang mesum? Terus yang kerja disana semuanya mesum juga dong? Secara main di got, pasti ikut kena comberaan kan !

Lah ga gitu juga kali filosofinya !

Hotel memang identik dengan kemesuman, ga cuma hotel, diskotik, tempat karaoke acap kali di pandang sebagai tempat mesum, gudang nya "ena-ena" . Tapi ga berarti kita yang kerja didalemnya juga suka "ena-ena", karena balik lagi semua itu kan tergantung individunya mau kerja didunia gelap atau terang, kalo emang udah dari sononya "nakal" kerja ditempat begini ya bakal tambah liar. Tapi kalo yang kalem-kalem macem ane ya diambil sisi positifnya aja, jadi kita tau sisi gelap dan kehidupan liar kota Jakarta itu kaya gimana sih. Yang paling penting, pinter-pinter jaga diri aja. Betul ga ?


Ane dulu kerja di salah satu hotel bintang kecil di kota Jakarta dari Maret 2017, awalnya ane ikut psikotes dan interview di hotel ini cuma buat iseng-iseng aja, dapet ya syukur, ga dapet ya ga masalah toh ane waktu itu masih kerja jadi auditor di-KAP. Ga disangka, gaji yang ditawarin lebih gede ketimbang gaji ane di KAP, otomatis ane tergiur dong apalagi gaji yang ditawarkan belum termasuk service dan insentif lainnya. Singkat cerita masuklah ane ke hotel ini, jadi Accounting.

Awal kerja disini ane ga pernah mikir dunia perhotelan akan sejungkir balik ini. Ane pikir ya pasti sama lah kaya kerja di kantor-kantor biasa. Berangkat kerja jam 8 paggi pulang jam 5 sore, weekend libur. Ga ada yang istimewa. Tapi setelah terjun langsung ke tempat kerja, Wow ane baru tau sisi gelap kehidupan kota ternyata seperti ini. Selain itu hotel tempat ane kerja ternyata mempunyai history kelam yang berdampak sampai saat ini.

Hari pertama ane kerja, ya biasa lah pengenalan sana-sini, basa basi sana-sini, ngobrol sana-sini. Maklum ketika ane masuk posisi yang ane dudukin ini udah kosong selama 1 bulan karena staf yang dulu keluar tanpa notice. Jadi ga ada yang namanya handoverdokumen atau kerjaan. Ane hanya dapet arahan sedikit dari chief accounting pusat ane mengenai tugas apa yang harus ane kerjakan daily, weekly dan monthly nya.

Sementara ane masih belum ada kendala, setiap step ane lakuin pelan-pelan. Ane cari history datanya, terus ane sambung-sambungin. Oiya diruangan ane ini ada 5 orang yang stay didalemnya, diantaranya Pak Sam (Manager Operasional), Pak Setia (Manager Marketing), Ci Franda (Purchasing Hotel), Pak Wawan (Purchasing Resto) dan ane.

Siang itu, kebetulan ane ada di office sendirian, karena Pak Sam dan Pak Setia sedang meeting dikantor pusat, Pak Wawan selaku purchasing resto sedang mengecek beberapa stok di dapur, dan Ci Franda ada di gudang housekeeping di lantai 3. Wis pokoknya ane sendirian di office, sebenernya awal masuk ke office ane ngerasa hawanya aneh dan dingin. Cuma ane gamau berspekulasi apapun, ane baru disini, mungkin memang hawa office seperti ini karena ane ga liat ada jendela diruangan ini, dan sinar matahari juga ga bisa masuk ke office karena posisinya ada di dalem.

Tiba-tiba ada dering telepon masuk di meja tengah, ane gatau itu telepon untuk siapa dan dari siapa. Tapi karena diruangan itu cuma ada ane sendiri, ane inisiatif buat angkat telepon itu. Dan ternyata itu adalah telepon dari tamu.

Ane : "Halo selamat siang"

Tamu : "Halo siang, ini dari kamar 202, boleh minta bantuan?"

Ane : "Iya apa yang bisa saya bantu bu?"

Tamu : "Minta tolong ke kamar saya, cepetan ya mb jangan pake lama"

Ane : "Baik bu, saya akan segera kesana" 

Ane tau ini sama sekali bukan tugas ane, tapi ane bingung mau minta tolong ke siapa. Ane belum tau extension front desk ataupun department lain. Masa iya ane harus lari-lari dulu ke lobby buat nyari housekeeping, kelamaan dong pikir ane. Padahal tamunya minta cepet, yaudah ane nekatin aja buat meluncur langsung ke kamar si tamu tadi toh kamarnya deket ini masih satu lantai.

Ane ketok kamarya "tok-tok" masih belum ada jawaban, ane ketok lagi "tok-tok". Ane liat yang buka pintu cewek abis mandi. Jangan nanya kenapa ane tau dia abis mandi nih ! Secara rambut sama badannya masih basah, udah gitu pake anduknya aduh kok gitu banget dah (keluh ane dalam hati) engga dililitin ke badan, tapi cuma dipake seasal buat nutupin bagian-bagian tertentu aja gitu loh. Gila sih ini kalo yang dateng cowok, bisa copot bola matanya. Tamunya nyodorin uang lembaran merah selembar Rp. 100.000 ke ane, awalnya ane bingung. Tapi tetep ane terima, terus si tamunya bilang.

Tamu : "Mba tolong dong beli kondon xxxxxxx yang ada rasanya, cepetan ya mb!"

Seketika tamunya nutup pintu, ane belom sempet jawab apa-apa ini. Sumpah ane bingung banget, duit mau ane balikin tapi pintu udah ditutup, mau ane ketok lagi takut salah. Mau ane beliin, ya gila aja beli beginian malu dong. Mana ane juga gatau kondom yang ada rasanya model nya kek apa bentuknya kaya gimana, ane kan masih polos wkwk.

INDEX :

Part 2. Pendalaman Profesi
Part 3. Penglihatan Mrs. Jean
Part 4. Kasus 1
Part 5. Lanjutan Kasus 1
Part 6. Personel Baru "NADYA"
Part 7. Persahabatan VS Duit
Part 8. Persahabatan VS Duit (2)
Part 9. Si Centil Nadya
Part. 10. Rating Yang Hampir Berujung Maut
Part 11. Rating Yang Hampir Berujung Maut (2)
Part 12. Si Tukang Kesurupan Adit
Part 13. Anak Kecil Di Lantai 5
Diubah oleh sinsin2806
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 18 lainnya memberi reputasi
19
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 4 dari 4
Catatan Seorang Hotelier
20-12-2019 14:51
enak gini ini,
ngulang dari awal tapi lebih mendetail...
kyk baca cerita baru jadinya emoticon-Malu
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
20-12-2019 21:12
Numpang lewat di trit baru tapi lama..☺ keep update
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
31-12-2019 17:05
Oalaah pindah kemari toh? Ampe bingung ane nyariin.. tandain dulu dah ya
emoticon-pencet
profile-picture
adorazoelev memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
31-12-2019 17:49
Quote:Original Posted By actandprove
Oalaah pindah kemari toh? Ampe bingung ane nyariin.. tandain dulu dah ya
emoticon-pencet

Main sampe sini juga om?emoticon-Malu
profile-picture
actandprove memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
31-12-2019 18:43
Quote:Original Posted By adorazoelev
Main sampe sini juga om?emoticon-Malu


Ane malah baca story yang sebelumnya sist tapi pas ane balik lagi dah kagak ada
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
04-01-2020 10:12
lanjutin sis, ramee emoticon-Matabelo
Diubah oleh bigbabyirl
profile-picture
actandprove memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
11-01-2020 07:43
masih setia nunggu apdet, btw koq te esnya gak nongol2 nih. Mudah2an te es nya selalu diberi kesehatan biar ceritanya cepet apdet
profile-picture
kakangprabu6969 memberi reputasi
1 0
1
Catatan Seorang Hotelier
11-01-2020 08:33
Part 12. Si Tukang Kesurupan Adit

Setelah melalui proses interview kemaren, dipilihlah 3 orang yang pagi ini akan teken kontrak di kantor pusat dan siangnya langsung terjun ke hotel. Mereka bertiga adalah Tofan, Ade dan Adit. Tofan dan Ade bener sesuai dugaan ane mereka baru lulus SMA perhotelan dan ini adalah pekerjaan pertama mereka. Sedangkan Adit sudah berumur 28 th dan beranak satu. Adit ini adalah kandidat housekeeping yang kemaren pernah ane singgung terlihat paling pendiam dan yang menurut mrs.Jane ada sesuatu yang nemplok di pundaknya.

Ane sama ci Franda heran kenapa harus Adit yang dipilih, padahal menurut kita 2 kandidat lain terlihat lebih fresh, lebih enak dipandang, dan lebih greget semangatnya. Eh bukan berarti wajahnya si Adit ini jelek banget ya, engga ! wajahnya standar. Cakep banget ya engga, jelek banget ya engga. Cuma yang ane liat si Adit tuh kaya ga ada gregetnya, kayak kosong gitu tatapanya.

Cuma ya balik lagi, perekrutan calon karyawan kan 100% ditangan Pak Sam selaku Manager Operasional, jadi apapun keputusan yang diambil patut dihormati dan dihargai, pastinya Pak Sam memiliki penilaian tersendiri terhadap Adit, mungkin Ada point lebih di diri Adit yang gabisa ane sama ci Franda liat. Ga mungkinlah Pak Sam sembarangan rekrut orang.

Siang itu housekeeping yang bertugas adalah Tio sendirian, 3 housekeeping baru Tofan, Ade dan Adit karena masuk siang, khusus hari ini mereka dapet schedule/jadwal middle dari jam 11 siang sampai jam 7 malam. Untuk besok dan seterusnya, mereka langsung dipisah pershift dikawal dengan senior tentunya. Tio selaku housekeeping senior ane liat cukup gesit ya nanganin orang-orang baru, 3 orang ini langsung dibagi tugas. Tofan khusus nyapu + ngepel semua koridor lantai. Ade urus urus kebersihan area depan hotel, lobby, toilet lobby dan toilet umum di lantai Dormintory, sedangkan Adit ikut Tio make up/bersihin kamar checkout.

(Ini pandangan ane pribadi ya, dari awal Adit masuk sampe terakhir ane keluar. Tiap ngeliat Adit bawaanya tu "melas" / kasian aja gitu bawaanya. Gatau kenapa. Diluar hotel ane gatau ya kehidupan asli dia kaya apa dan beban apa yang dia pikul. Pasti agan sista pernah deh ngerasain, tiap liat orang itu rasanya kasian banget, padahal ente gatau kisah hidup didalemnya gimana, tp bawaanya tiap liat mukanya kasian aja gitu. Pernah ga sih? Pasti pernah kan? )

Nah balik lagi, ceritanya Tio sama Adit lagi make up kamar 503 . Dari sekian lantai menurut ane lantai yang hawanya paling dingin dan paling horor tuh lantai 5. Ane ga berani tuh pergi ke lantai 5 sendirian sumpah. Dilantai lain ga ada jendela di pojok-pojok, jendela cuma ada di dalem kamar. Dilantai 5 ini satu-satunya lantai yang punya jendela kaca besar dan lebar dipojok sebelah kiri samping tangga darurat,
Harusnya dengan adanya jendela ini kan bikin sinar matahari masuk ya dan bisa bikin hawa lebih anget, walaupun dipasang tirai seengaknya ada celah buat bikin sinar matahari masuk. Anehnya lantai ini justru yang hawanya paling dingin dibandingin semua lantai. Dan ada ruang kecil di samping jendela, ukuranya sekitar 1,5*2 meter, kecil lah pokonya. Tulisanya sih staff only. Ane pernah nyoba buka tp dikunci. Dan pas ane nanya ke Pak Wawan katanya itu gudang barang2. Tp serius sampe ane keluar dr hotel ini ane ga pernah liat ruangan ini dibuka.

Oiya lantai 5 ini, lantai yang kemaren pernah ane ceritain kalo mrs. Jane pernah liat penampakan anak kecil kepalanya bocor darahnya netes-netes kemuka lagi duduk disofa. Ya bener dilantai 5 ini.

Di office ane lagi duduk manis, personil lengkap. Tiba-tiba si Tio masuk Office sambil lari-lari langsung ke meja Pak Sam.

Tio : "Pak Sam, tolongin pak. Ini si Adit kesurupan di lantai 5"

Pak Sam : "kesurupan gimana, kok bisa? Anaknya dimana sekarang, jangan ditinggalin dong"

Tio : "Ada di 503 pak, saya kurung dikamar. Cepetan pak tolongin pak"

Ane dan semua yang di office panik dong denger Adit kesurupan, tanpa basa-basi lagi office dikonci kita semua naik ke lantai 5. Ane gamau ketinggalan juga dong pastinya. kita naik lift, didalem lift Pak Sam nanya ke Tio gimana kronologinya kok bisa sampe kesurupan. Tio bilang dia gatau apa-apa. Karena posisinya Tio lagi ngepel kamar mandi, dan si Adit lagi masang fitted/seprei. Si Tio sadar gara2 dia denger suara gedubrak, pas Tio keluar kamar mandi, si Adit uda ngglepar dilantai, kursi disampingnya juga uda jatoh. Karna Tio bingung mau diapain akhirnya dikoncilah pintu trs dia lari minta bantuan ke office.

Pas nyampe di 503, pintu dibuka dari depan pintu ane uda bisa liat si Adit lagi duduk di pojok ruangan, tegap sambil nyilangin satu kaki tapi kondisi mata merem.

Tio : "Lah ini dia udah duduk, tadi pas saya tinggal dia ngglepar dilantai pak. Kursinya juga udah kebalik dilantai" terangnya

Para lelaki masuk ke kamar duluan, ane sama ci Franda dibelakangnya. Pak setia coba megang pundaknya dan ngegoyang tubuhnya si Adit. Kaget ane, si Adit bangun matanya langsung melotot ngeliatin semua orang, terus dia kaya mukul-mukulin dadanya terus gitu. Tio sama Pak Setia berusaha megang tanganya Adit biar ga mukul-mukul dada terus, kuat banget keleatanya. Oiya Kita semua karyawan hotel ga ada yang punya kemampuan bisa nyembuhin orang kesurupan, ga ada. Jadi walaupun kita rame-rame ke 503 kita gabisa nolongin, kita paling cuma bisa megangin aja supaya ga ngamuk.

Pak Sam : "sin, tutup pintunya dulu sin, takut ada tamu lewat"

Ane : "iya pak"

Ane langsung lari buat nutup pintu. Walaupun kita yang disana uda nyoba bacain surat-suratan alQuran yang kita hafal. Tetep aja butuh waktu lama buat nenangin Adit. Sekitar 15 menit Adit baru mulai berenti mukulin dadanya, ane sampe kasian ngeliat si Tio, yang megangin dari awal. Kalo posisi Pak Setia sih sempet beberapa kali gantian sama Pak Sam, Pak Wawan juga.

Adit keleatan loyo banget, kepalanya langsung nyender ke kursi. Ane langsung nyodorin aqua botol yang ada dikamar itu, dia langsung respon nerima. Dalem hati wah alhamdulilah Adit udah balik nih berarti udah bisa respon.

Pak Wawan : "Lu kenapa dit? Abis ngapain tadi?"

Adit : "saya ga ngapa2in pak, saya cuma duduk dikursi ini terus tiba2 kursinya kebalik, saya jatoh"

Tio :"ga permisi dulu kali lu tadi, kan udah gue bilang mau ngapa2in permisi dulu"

Adit :"maaf bang, lupa saya"

Pak Sam :"udah sekarang pada berenti, sholat dulu bareng-bareng, pada turun dulu semua. Ntar abs ashar baru lanjut lagi" pinta Pak Sam

Kita turun beda lift, di lift pertama ini cuma ane, ci Franda, sama Pak Wawan.

Ane : "itu kenapa tadi tio bilang suruh permisi dulu ya pak?"

Pak Wawan : "dimanapun kan pasti ada penunggunya mb, karna kita hidup juga berdampingan alangkah baiknya kita saling menghormati, seengaknya kalau mau apa2 ya permisi dulu"

Ane : "banyak penunggunya disini pak?"

Pak Wawan : "ya ada lah makanya kita juga harus jaga sikap"

Ci Franda : "udahlah jangan ngomongin kaya gitu terus, bikin parno aja"

Ane sebenernya penasaran pingin nanya lagi ke Pak Wawan, tp kayaknya kali ini harus ane tunda dulu.

0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
11-01-2020 09:07
Part 13. Anak Kecil Di Lantai 5

Pak Sam menjadi personil terakhir yang masuk ke Office, karna dia turun terakhir bareng sama Adit. Ane tau sifat Pak Sam, dia tipe pimpinan yang sebisa mungkin support karyawan, dan bikin nyaman karyawan. Apalagi Adit orang baru, dengan adanya kejadian ini pasti Pak Sam berusaha nenangin Adit.

Kita di ruangan yang tadinya udah ga ngebahas masalah Adit, gara-gara Pak Sam masuk, mulai lagi kan.

Pak Sam : "Tamu cewek yang pernah kesurupan dikamar itu juga apa bukan sih dulu?"

Ane : "Hah seriusan pak? ngeri bangettt hii makin takut saya kelantai 5 hiii"

Ci Franda : "dulu mah bukan kesurupan setan pak, tp itu ceweknya tepar setengah sadar gara-gara kebanyakan dipake"

Pak Sam : "kesurupan itu dulu ci"

Ci Franda : "enggak pak, tamu disana dulu kan Astuti saya kenal, dia emang jualan pak"

Pak Sam : "iye iye suka suka lu aja ci. Tapi dikamar itu kan"

ci Franda : "iya kamar yang itu. Pak saya mau ngmong jujur nih, tapi jangan tersinggung lho"

Pak Sam : "kalo ga ngenakin ya tersinggung lah"

Ci Franda : "Ga jadi lah"

Pak Sam : "cici kalo ngambek makin manis aja ci, ke kamar yuk" ledek Pak Sam

Ci Franda : "idih ogah, serius saya ini pak."

Pak Sam : "iya mau ngmong apa sih sayang cici goblok?"

CI Franda : "Ini lho saya heran, kenapa bapak milih si Adit. padahal yang 2 kemaren lebih ganteng loh pak, saya udah ngira si Adit ini pasti kerjanya bentar-bentar ga bener, bentar-bentar ga bener. Tu kan bener pak, baru sehari aja udah kesurupan"

Pak Sam : "2 kemaren masih bocah ci, nanti kerja baru 2 hari udah kabur. Kalo si Adit dari omonganya menyakinkan kalo dia orang yang tanggung jawab ci. Kasian juga katanya dia udah nyari kerja 3 bulan ga nemu, apa salahnya kita terima disini"

Ci Franda : "Tapi ini belum apa-apa aja udah kesurupan pak"

Pak Sam : "Kesurupan bisa siapa aja ci, lu juga bisa kesurupan ci, terus saya harus pecat cici kalo cici kesurupan?"

Ci Franda : "ga mungkinlah saya kesurupan"

Pak Sam : " yee belum tau aja, kesurupan ga mandang ras ci. liat aja. Udah ah gausah dibahas lagi"

Pak Sam jalan kemeja nya, kamipun mulai diam. Ane beberapa kali curi pandang ngeliat muka Pak Wawan tadi pas Pak Sam sama ci Franda ngebahas kamar 503, ane rasa agak aneh. Normalnya orang kalo ada atasan lagi ngmong di tengah ruangan walaupun omonganya ga penting seenggaknya walaupun ga ngerespon balik omonganya ya ada lah gestur-gestur yang keliatan ngedengerin atau apa gtu. Ini mah engga Pak Wawan mandang komputer diem aja, ga kerja ga apa. tanganya juga diem tapi pandanganya ke komputer terus.

Ga kerasa udah jam 5 sore, ci Franda dan Pak Setia pulang ontime, sedangkan ane sama Pak Wawan masih ada kerjaan yang belum beres, jadi pasti overtime. Kalo Pak Sam, jangan ditanya kalo udah sore pasti dia duduk-duduk di bar depan atau di meja FO ngontrol anak-anak. Ane lagi sibuk nginputin data, Pak Wawan tba-tiba buka omongan.

Pak Wawan : "Mb Sindy kalo lagi di Office sendiri atau kalau lagi MOD terus jalan ke lorong atau kemanapun area pojok-pojok hotel jangan sambil ngelamun ya."

Ane : "Lho kenapa pak?"

Pak Wawan : "Ya gpp mb, buat jaga diri aja biar ga ada yang masuk"

Wah ane mulai seneng nih arah pembicaraanya, walaupun ane penakut tapi rasa penasaran ane lebih gede. Ane pindah duduk ke kursi Ci Franda supaya bisa lebbih deket ngobrol sama pak Wawan.

Ane : "Jujur aja pak, ini saya ngomong baru sama Bapak aja. Waktu awal saya masuk ke Office rasanya dingin banget, terus pas hari pertama saya lembur sendiri di Office sumpah saya denger ada suara gedubrak kenceng dari arah meja Pak Sam, tapi pas saya tengok diruangan Pak Sam ga ada apa-apa pak, barang jatoh ga ada. Saya langsung merinding tuh, pulang akhirnya"

Pak Wawan :"ya kaya gitu lah mb, saya bukan orang yang bisa ngeliat hantu, setan atau sebagainya cuma kadang-kadang saya bisa ngerasain kalo ada yang aneh. Semua tempat pasti ada makhluk halus nya, termasuk disini. Tapi sayangnya disini, orang sholat jarang, apalagi orang ngaji, dimana-mana gelap, gimana makhluk halus ga betah disini"

Ane : "iya si pak, namanya juga tempat begini mana ada orang ngaji disini"

Pak Wawan : "udah gitu, sebelum tempat ini jadi hotel dari dulu kan emang udah ada history kelamnya, jadi ya pasti kebawa-bawa sampai sekarang"

Ane : "Dulu udah banyak orang kesurupan disini pak?"

Pak Wawan : "Dulu pas ini masih jadi kantor tiap hari orang kesurupan disini mb, bahkan ada yang sampai meninggal disini, tukang renovasi aja dulu ada yang jatoh disini meninggal"

Ane : "Pantesan aja pak, Pak Wawan berarti udah lama kerja disini?"

Pak Wawan : "baru sekitar 10 tahunan ini mb, ini kan dulu disini gedung pusat kita, kantornya disini. Tapi gara-gara ada kejadian, kahirnya direnovasi jadi hotel"

Ane : "Ogitu, saya kira ini emang bangunan asli hotel"

Pak Wawan : "Yang saya inget bener-bener insiden waktu itu, Anak cewek owner namanya A**** umurnya baru sekitar 4 tahun jatoh dari tangga dilantai 5 dan meninggal di tempat. Dulu kan tangga kantor belum seaman ini mb, pegangan tanganya ga setinggi ini dulu. Dan dia jatoh sampai kelantai 1"

(Gambaran : mungkin banget jatoh dari tangga lantai 5 terus terjun bebas sampai lantai 1 , karena tangganya didesain kaya model S terus nyambung gitu, eh gimana ya ngelejasinya, ya pkoknya modelnya bolong ditengah gitu. dari lantai paling atas aja kalo kita ngelongok kebawah keleatan sampai lantai 1 ).

Pak Wawan : "Kronologi aslinya kaya apa, kita ga ada yang tau, karena yang ngeliat langsung cuma susternya, tapi kan kabar yang beredar versinya macem-macem entah siapa yang bener. Dulu heboh banget mb, satpam semua dipecat, orang-orang yang ketahuan ada diluar ruangan lantai 5 juga dipecat. Itu awal mula akhirnya kantor pusat pindah ke belakang"

Ane : "Ya alloh kasian banget, lagi kenapa bisa gtu susternya ga jagain apa gimana"

(Ane jadi keinget omongan Mrs. Jean waktu itu yang dia liat anak kecil di sofa kepalanya bocor dilantai 5. jangan-jangan dia si A**** anaknya owner yang jatoh itu, ya alloh kasian banget kalo emang beneran iya, arwahnya masih disini sampe sekarang).

profile-picture
tulip.putih memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Catatan Seorang Hotelier
11-01-2020 19:56
Lanjut Sin
Penasaran latar belakang cici goblok... eh cici glodok
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
12-01-2020 22:30
lama amat dr kmren..smpe ane.muncul dr goa SR buat komen di mari. emoticon-Ngakak next ka. d tggu & thanks ceeitanya
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
Lapor Hansip
13-01-2020 16:10
Balasan post sinsin2806
Mohon dilanjutkeun gansis ceritanya..nuhun
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
13-01-2020 16:20
ninggalin jejak dulu sambil nunggu lanjutan dari thread sebelumnya
semangat sis emoticon-Wowcantik
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
13-01-2020 20:42
nandain dulu deh, dicari gada
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
13-01-2020 22:58
wah thread baru yak sist.. ijin numpang mejeng di mari ya..
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh radheka
Catatan Seorang Hotelier
15-01-2020 18:07
ntaps dilanjut lagi. Jan pada kepo kebablasan lagi aja pokoknya emoticon-Leh Uga
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
21-01-2020 16:05
emoticon-Shakehand2

Lanjut lagi sist
emoticon-Shakehand2
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
23-01-2020 15:33
part 27?
di index baru ada part 13 nih...
0 0
0
Catatan Seorang Hotelier
29-01-2020 08:22
pindah lapak tapi masih kentang
0 0
0
Halaman 4 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
nyawa-untuk-sebuah-cinta
Stories from the Heart
sisi-hati-yang-terbagi
Stories from the Heart
ular-berkepala-tikus
Stories from the Heart
tigapart-2
Stories from the Heart
before-morning-comes
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
bacot-santuy-1
Stories from the Heart
tentang-perjalanan
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia