News
Batal
KATEGORI
link has been copied
37
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dfd7fafc8208467a234bed1/pusako-dewas-kpk-ibarat-tudung-saji-bagus-tutupi-nasi-basi
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi Jakarta - Kehadiran Dewan Pengawas (Dewas) KPK dinilai sebagai upaya Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menutupi sistem buruk yang dibawa oleh Undang-undang KPK yang baru. Hal itu diibaratkan seperti tudung saji yang menutupi nasi basi. "Problematika KPK bukan dilatarbelakang figur yang mengisi jabatan Dewan Pengawas, tetapi sistem
Lapor Hansip
21-12-2019 09:13

PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi

icon-verified-thread
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi

PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi

Jakarta - Kehadiran Dewan Pengawas (Dewas) KPK dinilai sebagai upaya Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menutupi sistem buruk yang dibawa oleh Undang-undang KPK yang baru. Hal itu diibaratkan seperti tudung saji yang menutupi nasi basi.

"Problematika KPK bukan dilatarbelakang figur yang mengisi jabatan Dewan Pengawas, tetapi sistem yang terbangun dalam Undang-undang KPK yang buruk, di mana terlalu banyak tahapan yang tidak perlu untuk melawan pelaku korupsi. Jadi Dewas itu sistem yang buruk tetapi hendak ditutupi dengan orang-orang baik," kata Direktur Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) Universitas Andalas Feri Amsari ketika dihubungi pada Jumat (20/12/2019) malam.

"Ibarat meja makan, tudung makannya bagus dan indah, tetapi makanan di dalamnya basi," sambung Feri.

Feri tak menampik para dewan pengawas yang ditunjuk oleh Presiden Jokowi adalah sosok-sosok yang memiliki rekam jejak baik. Salah satunya adalah mantan hakim Artidjo Alkostar yang memiliki semangat di bidang pemberantasan korupsi dengan sikapnya yang tegas terhadap para koruptor semasa menjabat sebagai hakim dulu.

"Orang-orang positif tentu akan membawa nuansa positif. Meski dewan pengawas diisi orang-orang baik, tapi sistemnya tetap buruk. Tentu beliau (Artidjo) itu positif tapi ya, tapi kita permasalahkan bukan figur, tapi sistem yang rusak karena undang-undang yang baru," ucap Feri.

Feri kemudian menyoroti hal yang menurutnya menjadi masalah KPK di kemudian hari. Pertama, di bawah Undang-undang KPK Nomor 19 Tahun 2019, Pimpinan KPK tidak lagi struktur tertinggi lembaga, tetapi Dewas-lah yang berkuasa.

"Dalam konteks itu, Pasal 21 ayat (1) UU KPK meletakan pimpinan KPK di bawah Dewas. Sehingga di era Pak Firli (Ketua KPK Komjen Firli Bahuri) posisi pimpinan KPK tidak terlalu signifikan karena bukan lagi berstatus sebagai penanggungjawab kelembagaan, bahkan bukan penyidik dan penuntut umum," jelas Feri.

"Dewas akan mendominasi di setiap lini karena menentukan putusan akhir setiap tindakan pimpinan dan pegawai KPK. Bahkan bisa menentukan pelanggaran etik," imbuh Feri.

Kewenangan Dewas KPK menjadi kekhawatiran Feri. Dia ragu KPK akan independen jika dikontrol orang-orang pilihan Presiden.

Masalah kedua, lanjut Feri, adalah kewenangan menghentikan kasus yang mana berada di tangan Dewas. Hal ini dianggap memangkas kewenangan penyidik dan penuntut karena semua hal tergantung pada keputusan dewas.

"Kewenangan SP3 itu adalah kewenangan yang tidak serta merta. Tidak berarti perkara-perkara yang sudah ditangani dua tahun tapi belum ada perkembangan dapat di SP3-kan, sebab ketentuan undang-undang menyatakan bahwa KPK 'dapat' menerbitkan SP3," terang Feri.

"Kata 'dapat' itu bermakna bisa iya dan bisa tidak, bergantung subjektivitas KPK. Karena pimpinan KPK bukan penyidik dan penuntut umum, maka yang menentukan keluar atau tidaknya SP3 harus penyidik dan penuntut umum dan harus dilaporkan kepada Dewas," tandas dia.

Dewan Pengawas KPK periode 2019-2023 membacakan sumpah jabatan di hadapan Presiden Joko Widodo (Jokowi). KPK kini resmi mempunyai Dewan Pengawas KPK.

Pengucapan sumpah jabatan dilakukan di Istana Negara, Jakarta Pusat, Jumat (20/12). Sejumlah menteri dan kepala lembaga hadir dalam acara itu.

"Saya bersumpah/berjanji bahwa saya akan setia kepada dan akan mempertahankan serta mengamalkan Pancasila sebagai dasar negara UUD 1945 serta peraturan perundang-undangan yang berlaku bagi negara republik Indonesia," ujar Dewan Pengawas KPK.

"Saya bersumpah/berjanji bahwa saya senantiasa akan menjalankan tugas dan wewenang saya ini dengan sungguh-sungguh, seksama, obyektif, jujur, berani, adil, tidak membeda-bedakan jabatan, suku, agama, ras, gender, dan golongan tertentu dan akan melaksanakan kewajiban saya dengan sebaik-baiknya, serta bertanggung jawab sepenuhnya kepada Tuhan Yang Maha Esa, masyarakat, bangsa, dan negara," sambungnya.

PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi

Setelah itu, para anggota Dewan Pengawas yang mengucapkan sumpah menandatangani berita acara. Penandatanganan dilakukan di depan Jokowi.

Berikut ini lima Dewan Pengawas KPK:

1. Tumpak Hatorangan Panggabean (Ketua)
2. Harjono (Anggota)
3. Albertina Ho (Anggota)
4. Artidjo Alkostar (Anggota)
5. Syamsudin Haris (Anggota)
(aud/isa)
sumber

☆☆☆☆☆

Orang picik selalu menganggap apa yang tak sesuai dengan pikirannya adalah sebuah kesalahan. Hanya dia yang memiliki kebenaran. Jikapun terlihat sebuah kebenaran didepan mata, maka dia akan selalu mencari kesalahan agar dia selalu terlihat benar.

KPK baru belum bekerja. Dewan Pengawas KPK belum bekerja. Tapi kritikan yang menjatuhkan mereka seperti tak bisa berhenti. Setelah terkesiap sejenak dengan susunan Dewan Pengawas yang diisi oleh orang-orang "gila" dibidang hukum, tetap saja pada akhirnya yang dikejar adalah Perpu KPK.

Jika Dewan Pengawas KPK yang berisi orang-orang berkompeten dibidangnya dianggap sebagai sebuah tudung saji yang bagus untuk menutupi makanan basi, coba kita balik masalahnya.

Seberapa bagusnya susunan Pancasila? Seberapa indahnya isi dari Pancasila? Anggaplah itu adalah makanan yang nikmat. Apa lantas makanan yang nikmat itu benar-benar nikmat ketika ditutupi oleh tudung yang buruk? Apa lantas bisa dimakan sesuai penampakannya ketika Pancasila dipakai oleh orang-orang yang tak paham dengan Pancasila? Sama saja.

Jadi intinya, UUKPK adalah makanan yang mungkin terlihat tidak enak atau biasa-biasa saja. Tapi belum tentu itu tidak enak kalau belum dirasakan, belum dicicipi. Dan sebuah makanan tidak selalu bisa memuaskan selera semua orang.

Perpu KPK belum mati. Keniscayaan untuk terbit selalu ada. Bahkan Jokowi sendiri mengatakan hal itu.

Justru sekarang KPK akan lebih kuat karena tak akan ada lagi drama-drama murahan dari orang-orang yang sakit hati karena tergeser dan tidak terpilih. Dan KPK tak akan hancur hanya karena segelintir orang keluar mengundurkan diri dari KPK. Itu hak mereka. Masih banyak orang baik yang akan bekerja untuk KPK tanpa harus mengikuti drama murahan yang dimainkan oleh pimpinan KPK terdahulu, bahkan oleh penyidik senior sekalipun yang sampai sekarang terus bersuara.

Dewan Pengawas KPK itu bukan berisi pakar hukum abal-abal. Mereka telah terbukti lurus, tidak pernah berpolitik atau memposisikan diri sebagai oposan terhadap pemerintah, meskipun dari 5 orang, 2 diantaranya diragukan kemampuannya.

Biarkan mereka bekerja dahulu. Biarkan tudung saji ini menjaga dahulu makanan yang dianggap basi itu, karena indra penciuman seseorang kadang berbeda.

Jangan direcoki terus seolah yang merecoki paling mampu menjalankan KPK.
Diubah oleh i.am.legend.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
4iinch dan 12 lainnya memberi reputasi
13
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 2 dari 2
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 13:45
semoga kpk baru bisa masuk k ibu kota emoticon-Smilie
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
1 0
1
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 16:26
New KPK vs KPK Taliban akan kah bisa mengorange kan Anies emoticon-Leh Uga:
0 0
0
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 16:30
lucu sekali ts ini, mengatakan "Orang picik selalu menganggap apa yang tak sesuai dengan pikirannya adalah sebuah kesalahan. Hanya dia yang memiliki kebenaran. Jikapun terlihat sebuah kebenaran didepan mata, maka dia akan selalu mencari kesalahan agar dia selalu terlihat benar."

padahal yg disampaikan orang tersebut adalah sudut pandang dan tentu setiap orang memiliki sudut pandang berbeda

dan orang tersebut tidak sedang mengukur kinerja KPK tapi bagaimana systemnya berjalan, tulisan ts selanjutnya menunjukan sekali bahwa ts ini bahkan tidak mengerti berita yg dia bawa dan bahkan merasa insecure dan offended karena orang tersebut berbeda pandangan dengan dirinya.
profile-picture
jaguarxj220 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 16:59
Lam sumbar didenger....
0 0
0
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 18:22
Quote:Original Posted By i.am.legend.


Dan komentar entepun sebenarnya sama dengan gw. Melihat dari sudut pandang berbeda.

Darimana dia tahu kinerja KPK akan mandeg setelah ada Dewas dan UUKPK yang baru?

Asumsi?
Apa pendapat dia sama dengan pendapat orang lain? Pasti berbeda.
Dan gw menjalankan fungsi berbeda sesuai pandangan gw.

Apa yang dia kejar? Perpu KPK.
Itu terus yang dia kejar.
Dan gw udah bilang, Jokowi belum menutup pintu keluarnya Perpu KPK.

Dimana salahnya pandangan gw?


tentu, ente gak salah ketika mengatakan "Orang picik selalu menganggap apa yang tak sesuai dengan pikirannya adalah sebuah kesalahan. Hanya dia yang memiliki kebenaran. Jikapun terlihat sebuah kebenaran didepan mata, maka dia akan selalu mencari kesalahan agar dia selalu terlihat benar." terhadap orang yg menyampaikan sudut pandangnya

ente juga tidak salah membawa berita tapi tidak mengerti isinya dan mengambil kesimpulan sendiri atas dasar opini ente sendiri

ditambah ente tidak salah membuat pertanyaan "Darimana dia tahu kinerja KPK akan mandeg setelah ada Dewas dan UUKPK yang baru?" yg semakin menunjukan ketidak mengertian ente tentang apa yg orang tersebut ucapkan


nice
0 0
0
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
21-12-2019 22:37
nasi basi kok ditutupi tudung saji? harusnya dijemur, dibikin nasi aking... emoticon-Mad
0 0
0
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
22-12-2019 08:54

Quote:Original Posted By tempat.kaca


tentu, ente gak salah ketika mengatakan "Orang picik selalu menganggap apa yang tak sesuai dengan pikirannya adalah sebuah kesalahan. Hanya dia yang memiliki kebenaran. Jikapun terlihat sebuah kebenaran didepan mata, maka dia akan selalu mencari kesalahan agar dia selalu terlihat benar." terhadap orang yg menyampaikan sudut pandangnya

ente juga tidak salah membawa berita tapi tidak mengerti isinya dan mengambil kesimpulan sendiri atas dasar opini ente sendiri

ditambah ente tidak salah membuat pertanyaan "Darimana dia tahu kinerja KPK akan mandeg setelah ada Dewas dan UUKPK yang baru?" yg semakin menunjukan ketidak mengertian ente tentang apa yg orang tersebut ucapkan


nice


Quote:Original Posted By line.blue
Si feri toh,,, males lama lama dengar ocehan dia.
profile-picture
line.blue memberi reputasi
1 0
1
PUSaKO: Dewas KPK Ibarat Tudung Saji Bagus Tutupi Nasi Basi
22-12-2019 10:29
Quote:Original Posted By i.am.legend.
Quote:Original Posted By line.blue
Si feri toh,,, males lama lama dengar ocehan dia.


membawa quote orang lain gak bisa menutupi kebodohan yg ente pertontonkan

orang seperti ente ini sering kali ane lihat, bawa berita gak ngerti isinya dan membuat kesimpulan dari opini semdiri, berdebat tentang apa yg tidak dimengerti/ dipahami dengan jelas.

diantara penyebabnya adalah fanatisme, keberpihakan posisi, opini dan asumsi sebagai landasan berpikir, rendahnya kamampuan memahami literasi, dangkal nya ilmu.

Diubah oleh tempat.kaca
profile-picture
wj2004 memberi reputasi
1 0
1
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 06
Halaman 2 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia