Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
213
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dc03b696df2311b5c7c10ee/ratni-kembali
Namaku Ratni, hari ini merupakan hari kelulusanku dari sebuah SMK jurusan tata kecantikan di suatu kota di Jawa Tengah. Pesta perpisahan penuh haru di sekolah telah berlalu, kini saatnya aku dan yang lain kembali kerumah melanjutkan jalan cerita hidup kami masing-masing.
Lapor Hansip
04-11-2019 21:53

Ratni Ke(m)Bali

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Gans..
Kalo elu baca anggap aja ini buku harian yang ga sengaja lu temuin di pinggir jalan atau di mana aja yang jelas elu ga tau siapa yang punya. Gue merasa perlu nulis cerita ini karena gue berharap satu orang di dalam cerita ini akan membacanya suatu saat nanti. So, mudah-mudahan thread ini ga didelete oleh yang berwenang dan suka ga sukanya kalian terhadap thread ini gue ga peduli karena gue tau sudah pasti ada satu orang yang sangat menyukai thread ini, yaitu gue.

Happy Reading

💖-------------------------💖


Ratni Ke(m)Bali


Quote:
Juli, 2008

Namaku Ratni, hari ini merupakan hari kelulusanku dari sebuah SMK jurusan tata kecantikan di suatu kota di Jawa Tengah. Pesta perpisahan penuh haru di sekolah telah berlalu, kini saatnya aku dan yang lain kembali kerumah melanjutkan jalan cerita hidup kami masing-masing.

"Nduk apa ndak sebaiknya kamu tinggal di rumah saja, lagian pernikahanmu sama erwin sudah ditetapkan tahun depan to"

Beberapa hari setelah kelulusan ibu bicara kepadaku, mungkin bermaksud mencegah keberangkatanku senin depan. Oiya, dulu saat masih sekolah aku prakerin di sebuah salon kecantikan yang memiliki cabang hampir di setiap kota besar di Indonesia. Kebetulan pusatnya memang berada di kotaku dan kebetulan juga setelah lulus mereka langsung menerimaku bekerja di sana sebagai beautician tanpa perlu di training lagi.

"Ndak bisa buk, aku udah terlanjur tandatangan kontrak e. Nanti kalo tak batalkan kena denda buk, jutaan"

"Lagian aku di tempatkan di Denpasar cuman 1 tahun. September tahun depan aku sudah pulang kok buk, nikahku kan Desember jadi ya masih bisa lah aku kerja dulu buat bantu-bantu bapak sama ibu juga."

Mendengar jawabanku itu ibu hanya bisa mengiyakan dan mendoakan yang terbaik untukku. Beberapa hari yang lalu, tepatnya sehari setelah kelulusan aku dan Erwin pacarku bertunangan. Hari pernikahan kami sudah di tetapkan. Ada yang aneh pada diriku, entah kenapa aku tidak senang dengan rencana pernikahan ini. Erwin pacar yang baik tapi entahlah, ketika tau akan menikah aku tidak bisa menggambarkan rasa tidak suka ini. Ingin menghilang rasanya dan aku merasa beruntung mendapat pekerjaan yang mengharuskan aku jauh darinya.

"Nduk, jaga dirimu baik-baik di sana. Jangan nakal, jangan lupa ibadah, jangan lupain mas ya, hehe"

Senin pagi hanya Erwin yang mengantarku ke Adisucipto, tampak berat dirinya melepasku pergi ke kota yang belum pernah kami datangi. Raut sedih nampak jelas di wajahnya, tapi aku tidak sama sekali merasakan hal yang sama dengannya. Aku sudah tak sabar, aku senang, aku bebas! Begitu pikirku, namun jelas tak ku tunjukan padanya.

"Iya mas, kamu juga ya. Yaudah aku tak masuk kedalem mas, mau check in. Kamu pulang aja, hati-hati ya".

Kucium tangannya lalu segera melangkah menuju tempat check in tanpa menoleh lagi ke arah Erwin. Singkat kata aku sudah di kursi pesawatku, Loin Air. Tepat pukul 7.30 pesawat lepas landas mulai meninggalkan kotaku menuju kota baru dengan cerita baru yang menanti di sana.

Denpasar, entah kenapa kota ini membuatku bersemangat...

Diubah oleh megaut
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ard.tic dan 14 lainnya memberi reputasi
15
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 5 dari 10
Ratni Ke(m)Bali
26-11-2019 23:24
Bagian 12

Quote:Gue telat bukan karena hamil tapi karena memang telat aja tapi ini pertama kalinya dan jelas kalo ini bikin gue rada-rada. Tadi di kamar mandi di cd bekas gue pake ada bercak merah dan setelahnya baru aja gue jongkok buat pipis ada darah kotor yang ikut keluar. Iya, yes gue haid setelah telat 2 minggu dari biasanya. Seneng, ringan, riang pokoknya tapi kok ya ada kecewa juga secara gue udah ngayal bakal nikah sama wicak, hehe..

Begitu selesai mandi tadi wicak langsung gue kabari, gue ga mau dia khawatir menjalani aktivitasnya hari ini. Badan gue sekarang panas, lemes juga. Lihat darah haid sendiri gue tiba-tiba sakit kepala. Tiap bulan emang sakit tapi ga sepusing sekarang ini. Gue telpon kepala cabang buat minta ijin ga kerja, karena badan gue udah panas banget. Diberi ijin pastinya cuma gara-gara nelpon pulsa gue jadi habis padahal gue pengen ngabari wicak juga. Kalau lagi begini gue inget ibuk, biasanya beliau yang telaten ngerawat gue tapi sekarang disini gue cuma ada wicak. Masih lama dia akan ke kosan, ini baru jam 9 sementara dia pulang kerja jam 3 sore nanti.

Pengen banget gue keluar buat beli pulsa tapi kepala gue ga mau di ajak bangun dari kasur. Gue pasrah, gue merem-merem akhirnya mau tidur juga. Jam 1 siang gue bangun masih dengan kondisi yang seperti tadi, gue lihat di hp ada beberapa sms dan panggilan tidak terjawab dari wicak jam 11 tadi pas waktunya dia istirahat. Haduh gue nyesel banget kenapa bisa ga dengerin telponnya, kalo aja tadi gue angkat telponnya pasti deh wicak cepet balik. Hehe.. gue tungguin berharap wicak nelpon lagi tapi ternyata ga ada dan kembali lagi malah gue yang ketiduran. Sampai akhirnya jam sekitar jam 4 sore wicak sudah ada di sebelah gue makan connello sambil tangannya yang satu lagi ngelus-ngelus kepala gue. Dia senyum mandang gue yang baru aja bangun buka mata.

"Panas badanmu ynk, ini eskrimnya tak makan sendiri.hehe"

Gue cuman senyum, seperti ga kuat ngomong. Gue ambil tangan wicak yang ngelus kepala terus gue tempelin ke pipi, gue merem lagi.

"Rat, duduk sebentar ya, bisa? Ini sandaran ke tembok dulu, ayo.. maem dulu."

Gue cuman menggeleng sedikit, gue ga kuat makan rasanya. Pengen rebah aja.

"Ratni sayang, ayo duduk sebentar, aku suapin maemnya ya"

Denger kata wicak yang ini gue manggut senyum, dia juga keliatan senyum. Hehe.. hari ini wicak ngelayani gue banget, telaten juga ternyata mirip ibuk haha. Kehadirannya, candanya, peluknya bikin gue serasa ada tenaga lagi. Sore menjelang malam wicak bawa gue ke dokter umum. Diperiksa, beli obat semua wicak yang bayar. Ga enak sebenernya tapi ga apa deh sama calon suami sendiri. Hehe

"Ynk makasi ya, aku ngerepotin terus. Ga kuliah lagi kamu?" Tanya gue sewaktu sudah ada dikosan lagi.

"Kamu ga pernah bikin aku repot rat, udah kamu ga usah pikirin. Harusnya kuliah tapi kamu sakit gini mana mungkin aku berangkat."

"Aku udah mendingan ini, sana berangkat ynk ga apa kok."

"Bener rat, yaudah aku tinggal sebentar ya."

"Huaaaa!"
Gue peluk wicak, padahal gue cuman becanda barusan.

"hehe kenapa rat? Lepas dulu ah."

"Gak, ga mau, kamu jangan pergi yank."

"Udah ah lepas dulu, sebentar aja, aku mau ke kamar mandi aja kok. Hehe, ikut?"

"Hehe ish, yaudah cepet, jangan kemana mana."


Malam ini gue sakit tapi tenang karena ada wicak nemenin gue. Kepala gue terus dibelai, nyaman banget rasanya sampai gue ketiduran. Jam berapapun gue terjaga dia selalu ada, tersenyum sambil mandangin gue. Entah dia dapat tidur atau engga gue seneng banget. Gue sayang elu cak!

profile-picture
profile-picture
jiyanq dan ariid memberi reputasi
2 0
2
Ratni Ke(m)Bali
27-11-2019 22:09
2019

aku masih sayang kamu, wicak 😍❤️❤️❤️❤️
profile-picture
ariid memberi reputasi
1 0
1
Ratni Ke(m)Bali
28-11-2019 16:26
Bagian 14

Quote:Kebiasaan gue mampir beli makanan di sebuah warung makan dekat kosan sebelum dan sepulang kerja membuat pemilik warung kenal dengan gue. Namanya Anton seorang pemuda yang masih lajang, terkadang juga suka smsin gue nanya lagi apa dsb. Iseng katanya. Beberapa kali anton ini juga sempat main ke kosan gue bawa ayam goreng gratis, hehe. Selama di kosan paling ya kita cuman ngobrol aja di teras kosan. Ga nyaman sebenarnya, pengen banget pas ngobrol itu dia nanyain gue udah punya pacar apa belum supaya gue bisa jelasin kalo gue udah punya dan tinggal bareng juga. Jadi sewaktu-waktu bisa nongol gitu pas kita ngobrol, tapi ga pernah si anton ini nanya padahal gue udah tanya dia harusnya dia kan tanya balik. Terus ini kebetulan banget mungkin setiap anton ke kosan ga pernah ketemu wicak.

Pagi ini gue berangkat kerja jalan kaki seperti biasa, niat gue mau langsung ke kantor aja nanti makannya mau nitip sama ob. Tapi kebetulan atau enggak si anton ini seperti nungguin gue di depan warungnya.

"Rat! Kerja ya? Ga bungkus nasi dulu?"

"Eh anton tumben di depan, iya mau kerja nih. Beli nasinya nanti aja gue."

"Oh iya, eh ayo tak anterin."

"Haha ga usah ton, ini tinggal nyebrang doang dah sampai, mari ton."

"Oh iya rat, hati-hati."


Gue kerja hari ini singkat cerita sudah jam 6 sore waktunya pulang. Jalan kaki lagi seperti biasa karena wicak ga bisa jemput, udah berangkat kuliah dia. Sebelum keluar mall gue beli bredtalk yang abon ayam 2 biji, satunya buat gue ganjel perut dan satunya lagi buat wicak. Di jalan gue liat warung makannya anton tutup dan ternyata setelah gue sampe kosan ada dia sedang duduk di teras kosan gue.

"Eh anton, ngapain situ?"

"Nunggu elu lah Rat, iseng aja nih main sini."

"Oh ya tunggu dulu, gue masuk sebentar taruh tas."


Gue tinggalin anton masuk ke kamar kosan untuk meletakan tas, wicak gue kabari kalo gue sudah di kos dan sekalian ngasi tau kalo udah selesai urusannya supaya cepet pulang. Pengen mandi dan rebahan sebenernya gue sekarang, capek tapi ada tamu. Yaudah gue temui anton di teras, ga lupa hp gue bawa juga keluar kamar.

"maaf lama, pantesan ya warungmu tutup soale yang punya disini, hehe."

"Hehe warung tutup itu karena saudara gue mau mudik beberapa hari, ada nikahan di rumah. Nanti juga gue nyusul."

"Oh.. eh ton maaf ni ga tak suguhi apa-apa, belum beli-beli hehe."

"Hehe santai rat, elu cantik ya rat.?"

"Hah?"

"Elu cantik rat."

"Oh hehe namanya cewe ya pasti cantik donk, masak ganteng haha."

"Hehe iya juga, udah makan rat?"

"Udah nton."

"Gimana tadi rame tamunya?"

"Lumayan nton, oiya ada angin apa nih kesini?."

"Maen aja rat, pengen ngobrol sama elu."

"Oh.."

"Jalan-jalan yuk rat, kemana gitu?"

"Hm..males gue nton."

"Oh..ya ya lu pasti capek kan pulang kerja."

"Hehe.."


Seperti itu terus obrolan gue dengan anton, udah liat gue capek bukannya pulang masih aja betah. Dari jam 7 tadi sampe sekarang jam setengah 9 belum ada tanda-tanda dia mau pergi. Padahal gue jawabin semua pertanyaan dia cuman oh, ya gitu doang sambil smsn juga sama wicak tapi kok anton ini ga peka. Pengen gue usir langsung tapi saat ini gue masih ga enakan orangnya, hehe.. jam 9 wicak pulang, denger suara motornya aja gue lega. Dia lihat gue dan anton di teras kosan, begitu deket tangan wicak gue pegang, gue cium. Hehe auto salim gue, tumben banget.

"Tumben rat, hehe.. eh ada tamu, temanmu rat?"

"Iya ynk, kenalin gih."


Wicak senyum ke anton trus keduanya salaman saling berkenalan.

"Tunggu sebentar ya gue taruh helm dulu ke dalem." Kata wicak yang di balas anggukkan oleh anton.

"Rat gue pulang dulu, sudah malam."

"Oh eh iya iya nton."


Anton pergi begitu saja sementara wicak masih di dalam kamar, padahal ga lama kemudian wicak keluar.

"Lho mana temenmu rat?"

"Pulang katanya."

"Kok? Gara-gara aku jangan-jangan nih?"

"Ya biarin, syukur kamu cepet pulang yank. Dari tadi dia tuh."

"Hm... Jadi gini kalo gue ga ada..."

"Enggak!"

"Halah!"

"Eh yank itu kok dia balik lagi, tapi sama siapa tuh kok rame?"


profile-picture
profile-picture
jiyanq dan ariid memberi reputasi
2 0
2
Ratni Ke(m)Bali
29-11-2019 21:57
Bagian 14+

Quote:Dari teras kamar kosan gue lihat di gerbang kosan ada 4 motor yang berhenti di sana, masing-masing motor pas terdiri dari 2 orang. Salah satunya Anton, dia tampak mengobrol sebentar dengan orang-orang yang kemungkinan temannya itu lalu berjalan seorang diri menuju ke gue dan wicak yang masih duduk di teras.

"Rat, wicak sorry itu di depan temen gue semua gue suruh nunggu disana."

"Iya, kenapa nton?"

"Gue mau pamit pulang rat, cak, kemungkinan ga balik lagi. Yaudah gue pergi. Mari rat, cak"


Tanpa menunggu kami mengatakan sesuatu anton sudah buru-buru kembali ke tempat teman-temannya menunggu. Tak lama mereka semua pergi. Gue dan wicak heran kenapa kok cuman begitu saja.

"itu temanmu kenapa rat?"

"Ga tau yank tadi kan denger sendiri dia mau pamit. Eh tadi kamu bawa bungkusan itu apa yank?"

"Oh iya, nasi padang itu rat, maem yuk."

"Maem sini aja ya yank, tunggu biar aku ambilin nasinya."


Gue ambil bungkusan yang tadi dibawa wicak ke dalam kamar, pas gue mau ambil kebetulan juga hp gue berbunyi tanda ada sms masuk. Gue lihat, gue baca sebentar trus gue bawa juga hpnya keluar kamar buat gue tunjukkan ke wicak.

"yank baca deh"

Wicak mengambil hp yang gue sodorkan dan kemudian membaca sms dari anton yang baru tadi itu masuk, begini isi smsnya "Rat tadinya gue ga akan pulang skrg tapi trnyta lu ud punya cowok, gue dateng tadi emang mau pamit dan mau 4 mata sebentar sm elu tapi ga enak ada cowok lu. Gue cm pengen bilang i love u rat". Setelah baca sms itu wicak nyengir sebentar trus kasi hpnya ke gue.

"ini rat balas dulu."

"Balas gimana ynk?"

"Ya terserah kamu rat, smsnya buat kamu kok."

"Iya yank"


Wicak mandang gue lembut sih tapi gue tau dia agak panas, wajahnya sedikit memerah. Hehe.. ga pake mikir 2kali gue balas sms dari anton seperti ini "makasi ya ton, tapi gue udah punya orang yang sangat syg n cinta gue, wicak namanya. Gue juga sampe kapanpun cuma syg n cinta sama wicak."

"ini yank" gue kasi lihat wicak pesan terkirim gue ke anton, dia cuman senyum yaudah gue peluk sebentar. Hehe..

"Ada yang lihat rat"

"Biarin.."

"Jadi maem ga nih?"

"Oh iya yank, ayo cuci tangan dulu."


Sebelum makan kami cuci tangan di kran air yang ada di depan kamar, menu malam ini adalah nasi padang lauk rendang plus sebatang rokok nanti setelah makan khusus wicak.

"ynk ngopi?" gue tanya wicak setelah selesai makan.

"heleh gayamu, mana ada kita punya air panas."

"Hehe itu kan ada kompor, tak bikinkan sebentar ya. Kamu rokoan plus kopi biar enak trus aku kan bisa minta kopinya nanti."


Tanpa nunggu jawabannya gue ngacir ke dalam kosan, bikin kopi buat wicak. Kurang dari 5menit gue udah balik ke teras lagi bawain wicak kopi.

"makasi ya rat, tumben banget"

"Yee tumben katamu yank, bareng ya kopinya."

"Iya, ada perang pandan rat minggu depan. Lihat yuk?"

"Hah? Itu apa yank?

"Ada lah acara tradisional di daerah karangasem sana. Kalo bisa atur liburmu biar kita bisa maen kesana, jalan-jalan rat, mau kan?"

"Hm minggu depan ya, oke oke aku mau aku mau yank, horee hehe.. masalah jadwal off nanti gampang."

"Sip, yaudah aku pergi dulu ya rat."

"Ish!! Kamu itu mesti deh yank, gak gak! Ga boleh pergi, ayo bobok."

"Haha..."

profile-picture
ariid memberi reputasi
1 0
1
Ratni Ke(m)Bali
02-12-2019 10:49
Bagian 15

Quote:Pagi ini sesuai rencana gue diajak wicak berkunjung ke rumah temannya yang ada di daerah Tenganan, Karangasem. Kebetulan saat ini sedang berlangsung tradisi unik di sana yaitu perang pandan. Kami berangkat jam 8 pagi, dari kosan terus saja ke arah timur menghabiskan jalan by pass Ngurah Rai dan IB Mantra, lumayan panjang perjalanan kali ini bahkan rumah wicak terlewati.

"Yank tadi belok kiri itu kan ke rumahmu ya?"

"Iya Rat, masih inget aja kamu."

"Iya donk, segala tentangmu pasti aku ingat, hehe."

"Haha, sama rat."

"Masak sih? Hehe.. ini rumah temenmu sudah deket ya yank?"

"Masih 1 jam dari sini Rat."

"Wuih, eh yank kangen deh sama ibuk. Nanti ga mampir-mampir dulu yank ke rumah?"

"Boleh-boleh, nanti pulang dari karangasem kita ke rumah."

"Oke yank, yee.."


Perjalanan masih sekitar satu jam untuk sampai tujuan. Sepanjang perjalanan ini didominasi oleh pemandangan pantai di sebelah kanan gue. Akhirnya setelah ternyata lebih dari satu jam kami sampai di Tenganan, Karangasem. Tenganan itu nama desa dibagi jadi dua ada Tenganan Dauh Tukad dan Tenganan Dangin Tukad. Semoga gue ga salah ini. Desa Tenganan tempat kawannya Wicak setiap warganya boleh merantau tapi Desa Tenganan satunya lagi warganya tidak boleh keluar dari desanya itu.

Yudik nama temannya wicak, mereka sudah temenan dari SD karena mereka berdua orang tuanya sama-sama merantau ke Denpasar. Yudik masih tinggal di Denpasar bersama keluarganya sedangkan Wicak sudah kembali ke Gianyar.

"Haiiits.. wicak sama siapa lu? Semalem perasaan lu sama yang rambut pendek deh, haha."

Yudik menyambut gue dan wicak begitu kami masuk ke halaman rumahnya. Sambutan yang khas dari seorang teman laki-laki mungkin ya, haha. Untungnya gue juga biasa seperti itu dengan teman-teman yang lain.

"Ngawur lu yud! Ini Ratni yang gue ceritain, kenalan dulu gih."

Yudik cengengesan lalu bersalaman dengan gue untuk berkenalan, di sana juga sedang ada beberapa keluarganya yang sedang berkumpul. Semua menyambut ramah kedatangan kami dan wicak nampaknya memang sudah di kenal oleh keluarganya yudik.

"Ratni elu sering diceritain lho sama wicak, katanya elu itu..hehe"

"Cerita apa wicaknya yud?

"Katanya elu itu cantik, pengertian, wicak sayang banget sama elu trus katanya wicak elu juga calonnya.."

"Masak sih? Halah enggak elu enggak wicak sama aja suka ngegombal,haha"

"Haha, tunggu sebentar. Santai dulu disini."


Yudik meninggalkan kami ke dalam ruangan kamarnya, saat duduk ada salah satu keluarganya yang menyuguhkan kami beberapa camilan, kopi, teh dan satu ketel plastik penuh berisi tuak. Ya tuak, awalnya gue pikir susu tapi untungnya wicak kasi tau. Haha. Tak lama kemudian Yudik begabung kembali dengan kami.

"Perang pandan udah mulai?"

"Udah cak itu di balai pertemuan sudah rame kok tapi sekarang itu belum giliran gue. Nantilah lu bareng Ratni kesana pas giliran gue ya. Eh ayo rat silahkan diminum dimakan."

"Wicak ga di tawarin yud?

"Haha udah biasa ga usah ditawarin lagi. Kalo laper biasa nyelonong kedapur dia. Haha"


Yudik ini kocak, jadi cepat akrab. Tuak yang ada tadi di tuangkan ke gelas diminum olehnya dan dituang lagi kegelas untuk diberikan ke wicak. Sebelum minum itu wicak natap mata gue seolah minta ijin buat minum.

"ehm..jangan banyak banyak aja yank nanti mabok ga bisa pulang."
Wicak senyum denger gue bilang gitu, tapi yudik kemudian ngomong..
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan ariid memberi reputasi
2 0
2
Ratni Ke(m)Bali
03-12-2019 19:48
Karangasem +

Quote:Apapun yang berlebihan cenderung akan memabukkan, begitu kata yudik saat wicak mulai meminum tuak di gelas pertamanya. Gue iya saja karena sepertinya memang begitu. Lagipula mereka nampak sudah biasa jadi pastinya bisa mengontrol diri. Dan setelah gue coba setengah gelas ternyata rasanya manis, enak, haha tapi panas di perut.

"Udah segitu aja ya rat, itu enak tuak manis masih baru tapi kalo banyak minumnya bisa mencret kamu, hehe"

"Hehe iya ini aja udah panas perut aku yank"


Wicak menjelaskan kalo tuak yang diberikan yudik ke gue itu berbeda dengan yang mereka minum. Punya mereka udah asem, ga enak katanya tapi kok ya habis sama mereka berdua. Sekitar jam 11 yudik ijin pergi persiapan untuk berpartisipasi dalam acara perang pandan, gue dan wicak disuruh langsung saja ke balai pertemuan yang terletak di tengah desa tak jauh dari rumah yudik.

"rame ya yank banyak bule juga tuh."

"Iya rat, emang biasa gini kok. Tahun lalu juga gini."


Gue di ajak wicak menerobos kerumunan supaya bisa menyaksikan orang perang pandan. Kesan gue pertama kali ngelihat perang pandan itu ada ngilu, ngeri, sedap. Gue lihat dua orang remaja tanpa baju saling bergelut menggesek gesekkan pandan berduri dipunggung lawannya. Mereka meringis tapi tidak mundur sedikitpun. Gue ngeri sendiri tapi takjub juga, kok seperti yang ga merasa sakit mereka itu. Akhirnya gue lihat yudik pun demikian dia nampak biasa dengan duri duri yang digoreskan kepunggungnya.

"ish yank mereka ga sakit apa kek gitu?"

"Haha tanya yudik aja nanti rat."

"Lah emangnya kamu ga kek gitu juga yank?"

"Gak rat, beda adatnya. Acara ini memang adanya cuman disini aja."

"Oh..itu yudik sudah selesai yank."


Wicak kemudian mengajak gue kebelakang menemui yudik yang nampak punggungnya sedang di olesi minyak oleh seseorang. Kata yudik saat kami mengobrol di sana, dia dan pemuda lainnya sudah terbiasa. Hanya waktu pertama kali saja yang sakit tapi setelahnya terasa seperti sedang digaruk saja. Perang pandan ini wajib diikuti oleh laki-laki yang sudah menginjak remaja, jadi kalo sudah ikut perang pandan ini berarti sudah bukan bocah lagi.

"yaudah yud gue sama ratni balik dulu ya. Elu kan masih mau ada acara lagi sama anak-anak sini."

"Oke cak, makasi banyak. Eh rat jagain wicak ya, hehe."


Wicak mengajak gue balik, saat jalan ngambil motor di rumah yudik gue lihat di jalan ada semacam komidi putar atau jungkat jungkit dari kayu, tinggi banget. Entah bagaimana naiknya, gue tanya wicak dia juga ga tau. Jam 2 an kami sudah keluar dari desanya Yudik, gue berpikir kalo seandainya gue kesini lagi sendiri rasanya masih sedikit ingat. Ada objek wisata Candi Dasa yang bisa gue jadikan patokan. Desa Tenganan setelahnya belok kiri. Hehe itu yang gue pahami.

"ynk jadi ke rumahmu kan?"

"Terserah kamu rat."

"Jadi donk ya, eh beli beli apa kek dulu yuk buat ibuk bapak yank."

"Beli apa ya rat? Gausah lah"

"Ish, pokoknya beli-beli dulu yank!"

"Iya beli apa rat?"

"Ish kamu yank, ibuk bapakmu suka apa?"

"Apa ya?hm..ibuk ga tau, kalo bapak sukanya ayam rat."

"Yaudah beli ayam aja yank, mau yang digoreng atau gimana?"

"Haha bapak sukanya ayam hidup rat, dulu kamu maen kerumah kan lihat ada banyak ayam."

"Wah, beli ayam hidup aja udah yuk yank."

"Hm..gausah rat, kita belikan rujak sama es buah aja ya."

"Mereka suka?"

"Ibuk sih yang biasanya suka itu."

"Ish tadi katanya ga tau, yaudah nanti beli dulu ya yank."


Perjalanan balik ini wicak memilih tidak melalui by pass lagi, biar ada suasana baru katanya. Gue nikmati banget perjalanan ini karena wicak, itu saja. Hehe.. sebentar lagi gue bakal ketemu lagi sama camer. Haha....

profile-picture
profile-picture
profile-picture
oceu dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Ratni Ke(m)Bali
03-12-2019 21:20
hai entah bagian apa ini namanya
2019, saat ini.


Thx to kaskus
profile-picture
ariid memberi reputasi
1 0
1
Ratni Ke(m)Bali
08-12-2019 09:55
Bagian 16

Quote:Ini kali kedua gue pulang ke rumah wicak, ibunya masih ramah dengan senyumnya yang teduh menyambut kedatangan kami. Ada juga bapaknya yang sempat membuat gue grogi karena wajah sangar dan tatto yang memenuhi badannya. Sempat takut tapi akhirnya malah akrab karena bapak wicak ternyata lucu dan mudah bergaul. Ini pertama kali gue bertemu beliau agak lama, kami sempat mengobrol atau lebih tepatnya gue diinterogasi dengan pertanyaan-pertanyaan yang biasa di tanyakan orang tua kepada teman anaknya. Namun jawaban dari beliau itu yang terkadang bikin gue cekikikan.

"Dari mana dik?"

"Saya dari Jawa pak."

"Loh wicak jemput kamu ke jawa"

"Hm..ng.. anu pak, enggak saya sudah lama di sini, tadi dari karangasem pak sama wicak."

"Oh pak kirain kamu dari tadi, gimana sudah mandi?"

"Hah, ng..hm.. hehe sudah pak."

"Oh..sudah lama sama wicak, gimana kuat?"

"Hah!? Ng..sudah ada 6 bulanan pak."

"Serius?!"

"Iya pak saya serius."

"Nah dulu kamu mungut wicak dimana?"

"Hah???"


Begitulah beliau kemudian bercerita tentang kegiatannya, tentang wicak dan dari yang gue tangkap beliau ini suka di dengarkan, gue yang baru ini cuma bisa iya iya saja menanggapi. Setelah beberapa saat bapak pergi keluar dengan membawa seekor ayamnya. Gue lanjut ngobrol dengan ibuk, beliau menjelaskan kalau bapak memang begitu. Kalau suka sama orang pasti digodain seperti gue tadi. Wah melayang gue tau itu, berarti gue disuka dong. Hehe, asik!

"Rat, ibuk mau ke tetangga dulu sebentar ya. Mau bantu-bantu soalnya ada hajatan."

"Oh iya buk, wicak mana ya?"

"Dia paling ke sana juga, kamu istirahat dulu. Ayo sini"


Ibuk mengantarkan gue berkeliling untuk mengetahui denah rumah lalu menunjukkan kamar wicak. Beliau menyuruh gue istirahat dulu di sana.

"Kamu istirahat dulu di sini ya, tidur-tiduran, kalo mau mandi itu pakai punya wicak dulu. Ibu tinggal dulu sebentar."

"Ng..h.. eh iya buk"


Perasaan gue semerawut, seneng sih gue bisa berada di kamar wicak. Baunya khas, bau wicak hehe. Ada hp wicak gue lihat, penasaran gue coba cek dan bersyukur ga ada hal yang aneh-aneh di hpnya sesuai apa yang gue harapkan. Inboxnya cuman gue yang di sayang-sayangin. Hehe love u cak. Aku pinjem kasurnya ya, haha. Gue rebahan di atas kasur wicak sekedar melemaskan pinggang tapi karena nyaman atau mungkin karena memang capek gue jadi ketiduran. Agak lama sampai akhirnya gue terbangun merasa ada yang ngecup bibir.

"Eh kamu udah dateng yank"

"Iya rat, capek ya? Mandi dulu gih, habis itu di suruh makan bareng sama bapak."

"Hm.. bangunin..."

"Haha ada mereka di luar, ayo ah."

"Hehe iya yank, peluk..."


Sudah jam setengah 7 rupanya, gue bergegas mandi kemudian menyusul wicak di bale - bale yang berada di halaman depan kamar wicak. Disana nampak wicak dan bapak sedang merokok berdua, duh wicak bebas amat yak pikir gue.

"Yank ibuk dimana?"

"Itu di dapur rat".


Gue inisiatif sendiri nyusul ibuk ke dapur, perkiraan gue beliau sedang menyiapkan masakan dan ternyata benar. Gue bantu sebisanya kemudian ikut membawakan makanan ke bale-bale. Di rumah sendiri gue sudah terbiasa bantu ibu hal seperti ini jadi ga masalah buat gue tapi kesannya gue mikir sendiri dalam hati kok bisa ya gue caper gini sama camer, haha. Sudahlah, pencitraan kan penting.

"Nah ini cocok ini cak, haha."

Bapak nyeletuk sembari ngelirik gue dan wicak saat gue udah di bale-bale membawa makanan dengan ibu. Wicak cuma cengengesan sementara ibu senyum-senyum, gue yang belum paham ikutan senyum juga.

Kami berempat makan sambil sesekali bapak bertanya tentang apa saja. Menu kali ini ayam goreng dan plecing kangkung, pedes banget tapi gue suka. Selesai makan gue pencitraan lagi ikut bantu beresin meski ibu menolak tapi tetep gue paksa, hehe.

"Rat kamu duduk dulu aja temenin wicak sama bapak."

"Gak apa buk, saya sudah biasa kok."


Setelah beres-beres kami kembali berkumpul ke bale-bale. Wicak katanya sebentar lagi harus kembali lagi ke tetangganya untuk bantu-bantu. Karena hal itu bapak menyarankan gue untuk menginap, tidur di kamar wicak.

"Hah? Gak apa pak saya tidur di sana?"

"Iya ga apa, kasurnya kan lebar. Haha."

"Hah??!..."


profile-picture
profile-picture
oceu dan ariid memberi reputasi
2 0
2
Ratni Ke(m)Bali
10-12-2019 22:18
Tak ubah berbunga lalang
Rendahnya pandanganmu
Padaku yang amat memerlukan

Kegersangan sekeping hati
Mengharapkan setitis embun
Agar basah rindu ini

Aku yang terdiam sejak mula lagi
Puas ku merintih, puas kuberduka

Ku hanya mampu berserah
Beserta doa harapan
Ubahlah haluan hidup ini

Demi cinta yang menyala
Kurela menggenggam bara api
Demi kasih yang mengharu
Sungguh aku rela

Biarpun pada pandangan
Seperti bunga yang layu terbuang
Namun kau pasti tahu
Semua karena Aku masih lagi setia padamu

Biar ku menangis seumpama pengemis
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
17-12-2019 08:06
Kembalilah, Rat..update
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
17-12-2019 14:10
Bagian 17

Quote:Kasur lebar gundulmu kuwi pak! Haha gue ngedumel dalam hati meski senang dengan celotehan camer gue juga pastinya risih. Tidur di kamar wicak meski dia kekasihku tetap saja ini adalah tempat baru buat gue dan seperti biasanya gue akan sulit untuk tertidur, eh tapi ternyata tidak hehe tanpa tendeng aling aling atau apapun itu gue terlelap dengan paripurna di atas kasurnya padahal perasaan baru saja gue rebahan. Tidur nyenyak gue semalam tanpa mimpi dan tanpa wicak pastinya karena saat gue bangun dia ga ada. Jam setengah 7 pagi saat ini, gue keluar kamar bermaksud buat mandi dan ternyata wicak sedang tertidur di depan tv, hm.. kontrol juga rupanya dia di depan orang tuanya, haha.

Gue bergegas ke kamar mandi karena panggilan alam yang juga sudah mendesak, setelah mandi dan sedikit bersolek gue menuju ke dapur karena gue lihat tadi ibu sedang berada di sana. Siapa tau saja ada yang bisa gue bantu.

"buk.."

"Eh Ratni sudah bangun kamu nak."

"Hehe iya buk, Ratni bantuin ya"

"Eh ga usah Rat, udah kamu santai saja dulu. Masa sudah cantik gitu mau ambil kerjaan dapur?"

"Hehe ga apa kok bu, sudah biasa ini. Eh ini aja deh prabotannya aku yang cuci ya"
Tanpa menunggu jawaban dari ibu gue inisiatif sendiri langsung mencuci perabotan kotor yang ada di dapur.

"Hm..Ratni, Ratni kamu itu ya paling bisa deh. Oh iya nanti kamu kerja kan?"

"Iya buk, kerja jam 12. Oiya ibu gak kerja hari ini? Kalo bapak mana buk?"

"Ini kan tanggal merah Rat, ibu libur kalo bapak tadi pagi jam 5 sudah berangkat kerja katanya ada tamu minta di antar jalan jalan. Nanti kalo sudah selesai nyucinya kamu tunggu di tempat wicak aja ya, bangunkan dia kalo masih tidur suruh siap-siap."


Gue mengangguk, setelah selesai gue menuju tempat wicak. Dia sudah bangun dan terlihat sudah selesai mandi.

"yank.."

"Iya Rat.."

"Kangen.."

"Hehe.."


Gue ikuti wicak yang saat ini hendak mengeluarkan ayam ayam peliharaan ayahnya. Satu persatu sangkar yang berisi ayam jago dikeluarkan dari dalam gudang dan di letakan di halaman. Semua tempat makannya diisi jagung oleh wicak, ada kali sebelasan kalau gue ga salah hitung.

"Yank banyak banget, tapi ayam jago mana enak di goreng?"

"Hehe iya lah rat, dagingnya keras. Ini juga bukan buat dimakan kok tapi untuk di adu sama bapak, kadang ada juga yang beli. Jadi jual beli gitu rat."

"Adu ayam? Judi gitu ya yank? Ish kamu juga suka ya?"

"Hm..aku ga ngerti adu ayam rat."

"Ish bohong! Itu aja ngurusi ayam kamu pinter yank."

"Bener rat aku ga ngerti dan ga suka juga tapi kalo ngurus ayam begini kan emang sudah dari kecil rat, jadi aku udah biasa."

"Masa sih ga ngerti adu ayam?"

"Duh, iya rat, bener, sumpah."

"Eh ga usah pake sumpah sumpah yank, iya iya aku percaya kok."

"Rat kamu ga suka ya seandainya aku suka adu ayam gitu?"

"Gak lah yank kalo judi, gak baik!"

"Trus jadi gak suka orangnya gitu?"

"Orangnya tetep aku suka! Pokoknya kamu jangan judi, ish!"

"Ciyeee..haha"

"Apa to yank, hehe.."


Asri suasana di sini membuat gue nyaman apalagi ada wicak juga. Saat sedang bersenda gurau ibu memanggil kami untuk makan dan mengingatkan jam. Ya saat ini sudah jam 9an butuh waktu kurang lebih satu jam untuk sampai kosan. Untungnya pakaian kerja gue sudah siap jadi nanti bisa agak mepet waktu berangkatnya karena jujur gue suka banget disini. Setelah selesai makan dan ngaso sebentar, ngobrol ngobrol dengan ibuk akhirnya jam 10 lebih gue harus kembali lagi ke Denpasar.

"Rat jaga diri baik-baik disana, kalo butuh bantuan apa apa jangan sungkan bilang ke wicak atau ibuk. Nanti kalo libur lagi kamu nginep sini lagi ya."

"Iya buk"


Sebelum ke kosan selain memberi pesan seperti itu, ibu juga memberi bungkusan yang berisi pisang untuk gue. Buat ganjel perut katanya kalo laper malam malam, haha. Sebelum naik ke motor ada pesan masuk di hp gue dari nomor tak dikenal, tapi gue tau persis itu nomor berasal dari kota asal gue.

✉️"Rat aku tunggu di mall tempat kerjamu ya, tadi aku tanya temenmu katanya kamu masuk siang."

Gue balas tanyakan siapa dia tapi tidak ada balasan balik..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oceu dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Ratni Ke(m)Bali
17-12-2019 15:55
Quote:Original Posted By jiyanq
Kembalilah, Rat..update


Sudah gan, hehe
profile-picture
jiyanq memberi reputasi
1 0
1
Ratni Ke(m)Bali
19-12-2019 22:02
Bagian 18

Quote:Sepanjang perjalanan menuju Denpasar gue ga bisa tenang, gue takut kalo Erwin nyusulin gue kemari. Cuman diem tanpa suara gue saat ini, wicak sempat nanyain kenapa diem. Gue beralasan ngantuk sama dia. Pinggangnya gue peluk erat, wajah ini gue benamkan dipundaknya meski kadang helm bikin susah. Ga sadar gue nangis tapi untungnya wicak ga tau. Cuman begitu sampe kosan sepertinya dia sadar.

"Rat bajuku basah, ini tadi kamu nangis ya, kenapa rat?"

"Eh enggak kok yank, tadi aku tu ngeces aja, hehe"

"Yee yang bener donk Rat, bibirmu bicara A tapi matamu bilang B itu lho, hayo ada apa?"

"Hehe, aku kangen ibu yank. Ibumu udah kuanggap ibuku juga. Eh yaudah ah, aku cuci muka terus ganti seragam dulu, udah jam nih."

"Hm iya Rat".


Gue bergegas cuci muka dan ganti baju, dalam hati gue cuman bisa bilang maaf ke wicak. Setelah selesai gue diantar wicak sampai parkiran mall. Perasaan gue ga enak banget, hati rasanya ndurugdug saat jalan menuju salon. Begitu dekat gue lihat dua cowok sedang ngobrol di depan salon. Yang satunya gue asing tapi yang satunya lagi.. astaga benar itu Erwin, tunangan gue. Seketika lemes badan gue, langkah kaki gue seperti ga berasa. Pengen gue balik tapi dia udah ngeliat dan manggil gue, siap ga siap gue menuju ke arahnya. Lagipula gue mau kerja! Dia tersenyum saat gue sudah di hadapannya, ga lupa juga gue salim tangannya Erwin.

"Nduk apa kabar? Makin cantik kamu nduk."

"Baik mas, mas sendiri apa kabar?

"Kabar baik nduk, mas kangen."

"Eh, ohya mas kok kesini? Itu tadi mas yang sms ya?"

"Iya pake hp temen mas ini, oiya kenalkan dulu."


Gue berkenalan dengan teman Erwin, namanya Toni dan dia ternyata saat ini tinggal di Bali juga. Kata Erwin dia memang sengaja kesini beberapa hari untuk menemui gue dan selama disini dia akan tinggal di tempat Toni di daerah Monang Maning. Pembicaraan kami cuma sebentar karena gue harus kerja tapi nanti malam Erwin bilang akan jemput gue sekalian pengen tau tempat tinggal gue. Kacau perasaan gue sat ini, kebingungan hebat melanda. Bagaimana nanti kalau Wicak dan Erwin ketemu dan mereka tau keadaan sebenarnya. Hati dan cinta ini sudah gue mantapkan buat Wicak tapi... Ah giliran gue pegang pasien saat ini, kerja dulu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oceu dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Ratni Ke(m)Bali
19-12-2019 22:06
Quote:Original Posted By jiyanq
Mantap,request updetnya langsung di respon! Makasih ya....

Nah lo,sopo kuwi,Rat? Someone from the past ya?
Dari awal adem ayem aja,mungkin dari sini mulai ada konflik..


Ho oh, tunangan haha..
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
20-12-2019 10:18
satu satunya trit lurus yang dibuat ts , hehe
jadi ini member of ratni
wkwk
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
21-12-2019 16:20
Bagian 18+

Quote:Bekerja dengan perasaan yang ga enak sungguh sangat tidak menyenangkan, pasien perawatan yang cuman facial sempat hampir gue "amplas" wajahnya dengan mesin mikro haha, untung saja ada yang mengingatkan. Teman kerja bisa menangkap ada sesuatu yang tak beres melihat tingkah gue yang lola hari ini, termasuk Candra yang kebetulan satu shift dengan gue. Saat jam istirahat dia nyamperin gue.

"Rat, boleh tau kenapa lu?"

"Gak kenapa kenapa can."

"Cowok yang tadi ketemu elu di depan ya?"


Sejenak gue diam, berpikir tapi entah apa yang gue pikirin. Aslinya gue bingung saat ini, sempat sedikit tenang otak gue ketika hati gue bilang sudah pasrah saja yang terjadi ya terjadilah tapi kembali ruwet lagi ketika gue mikirin keluarga dirumah terutama ibuk. Ah kini ada candra yang bertanya, tidak ada salahnya gue cerita lagipula dia tau kok gue gimana.

"iya, dia itu Erwin."

"Hem...akhirnya, hehe.. trus gimana gimana?"


Gue ceritakan ke candra obrolan gue tadi dengan erwin, dia manggut manggut doang dan diakhir dia malah ketawa ngece, ngambil hp dari tasnya lalu pergi ninggalin gue. Syukurin, begitu katanya. Hm.. baiklah gue pasrah, lihat nanti saja. Di hp ada sms dari wicak dan erwin, sms wicak gue balas seperti biasa dan sms dari erwin seperti biasa gue balas nanti kalo pengen.

Detik jadi menit, menit jadi jam, hingga sudah hampir tiba saatnya gue pulang kerja. Sekilas dari dalam salon gue lihat Erwin sudah menunggu di luar. Takut, tapi mau bagaimana lagi. Lama gue terpaku di dalam memandang kosong ke arah loker tempat tas gue berada, hingga ada satu tangan menepuk pundak gue. Candra, dia tersenyum tapi kali ini bukan senyuman ngece.

"Rat, gue ngerti. Lu dan wicak udah gue anggap apa ya, hehe. Jadi lu belum kasi tau wicak kan?" Gue cuman menggeleng merespon perkataan dari candra.

"Hm..udah gue duga rat, tapi tadi gue udah kasi tau wicak kok."

"Hah?"

"Udahlah Rat mau gimana lagi, sorry gue lancang, nih baca smsnya."


Candra memberikan hpnya, perasaan gue jadi serba tidak karuan, duh sms candra...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
liaaa376 dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
Ratni Ke(m)Bali
21-12-2019 16:27
Quote:Original Posted By jiyanq
Resiko bermain-main dg hati, non. Ane penasaran gimana seorang Ratni yg notabene masih 'hijau' dlm urusan asmara keluar dr masalah ini. Tentu juga embel2 reaksi dua lelaki yg tersangkut urusan tsb.

Hehe ya gitu deh gan, sesuai yang ratni bikin di diari nya
Quote:Original Posted By Batawati
satu satunya trit lurus yang dibuat ts , hehe
jadi ini member of ratni
wkwk

Trit gue manapun semua lurus..
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
21-12-2019 18:01
entah kenapa ane kasian sama erwin emoticon-Berduka (S)
Efek pernah ditinggal rabi kali ya emoticon-Leh Uga
0 0
0
Ratni Ke(m)Bali
21-12-2019 18:21
Quote:Original Posted By jiyanq
Duuh,nanggung amir nih updetnya,sis...

Haha mohon maaf gan, dikasinya cuman segitu hari ini..

Quote:Original Posted By ariid
entah kenapa ane kasian sama erwin emoticon-Berduka (S)
Efek pernah ditinggal rabi kali ya emoticon-Leh Uga

Beh, hahaha btw doi yang ninggal rabi udah punya anak gan? Wkwk
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan ariid memberi reputasi
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Ratni Ke(m)Bali
21-12-2019 18:22
Quote:Original Posted By megaut
Haha mohon maaf gan, dikasinya cuman segitu hari ini..


Beh, hahaha btw doi yang ninggal rabi udah punya anak gan? Wkwk

Udah 1 laki2 emoticon-Leh Uga
0 0
0
Halaman 5 dari 10
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
everytime
Stories from the Heart
you-made-me-love-more
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia