Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
617
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5cea74af7e93206a12fe3f/let-me-tell-you-a-story-konten-dewasa
Halo, sengaja aku buat akun baru untuk nulis cerita ini. Bukan karena apa-apa, aku gak mau ada yang tau siapa aku dan orang-orang yang akan kuceritakan disini. Sengaja juga gak daftar kreator, ahaha karena tujuanku nulis cuma pengen ngeluarin uneg-uneg yang aku simpen selama ini. Cerita ini gak ada bagus-bagusnya, gak ada romantis-romantisnya, isinya cuma aku dan semua cobaan hidup yang kutelan se
Lapor Hansip
21-08-2019 13:53

🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫

Past Hot Thread
Halo,

sengaja aku buat akun baru untuk nulis cerita ini. Bukan karena apa-apa, aku gak mau ada yang tau siapa aku dan orang-orang yang akan kuceritakan disini. Sengaja juga gak daftar kreator, ahaha karena tujuanku nulis cuma pengen ngeluarin uneg-uneg yang aku simpen selama ini.

Cerita ini gak ada bagus-bagusnya, gak ada romantis-romantisnya, isinya cuma aku dan semua cobaan hidup yang kutelan sendiri dan akhirnya juga harus bangkit sendiri.

Quote:Original Posted By deadtree β–Ί
Dear Pembaca,

Pengalamanku ini tidak kutulis 100% mirip seperti jalan cerita aslinya. Ada banyak yang kusamarkan tapi tetap dengan poin utama yang sama agar pesanku tersampaikan.
Kenapa harus kusamarkan sebegitunya? Aku memang punya masa lalu, dan mungkin aku belum berdamai dengan salah satunya tapi aku mencoba untuk tidak menghancurkan nama baik orang-orang yang pernah terlibat dalam cerita ini.
Bagiku, biarkan luka dan derita yang kutanggung cukup aku yang menanggungnya. Tak perlu mempermalukan orang yang terlibat di dalamnya.

Karena kalau aku menceritakan 100% mirip aslinya dengan hanya menyamarkan nama atau lokasi saja, pasti akan ada aja yang tahu ini siapa, ini dimana, dan siapa saja yang terlibat di dalamnya.

Mohon pengertiannya karena aku juga berusaha menulis cerita yang masih bisa tersampaikan poin-poin pokoknya. Banyak DM yang masuk bertanya tentang siapa saya dan siapa si anu tapi mohon jangan cari tahu saya siapa, si anu siapa, si ini dimana tinggalnya dan lain-lain. Karena seburuk apapun orang, mereka punya hak untuk hidup yang lebih baik kedepannya.

Terima kasih.


Oke, aku mulai ya....

- Chapter 1 - Adik Ibuku
- Chapter 2 - Puber & Foto Mesum
- Chapter 3 - Kata Ibu, Aku Aib
- Chapter 4 - Aku dan Kakak Part 1
- Chapter 5 - Aku dan Kakak Part 2
- Chapter 6 - Ayah & Ibu
- Chapter 7 - Awal Mula Jatuhnya Aku Part 1
- Chapter 8 - Awal Mula Jatuhnya Aku Part 2
- Chapter 9 - Duniaku Abu-abu Part 1
- Chapter 10 - Duniaku Abu-abu Part 2
- Chapter 11 - Duniaku Abu-abu Part 3
- Chapter 12 - Babak Baru
- Chapter 13 - Sama Saja
- Chapter 14 - Mas Ibra
- Chapter 15 - Berawal Dari Twitter
- Chapter 16 - Aku Ini Murahan
- Chapter 17 - Gelap
- Chapter 18 - Duniaku Hancur
- Chapter 19 - Tuhan
- Chapter 20 - Kusut
- Chapter 21 - Selalu Begini Berulang-ulang
- Chapter 22 - Mulai Dari Nol
- Chapter 23 - Gereja dan Ustadz
- Chapter 24 - Kambing Hitam
- Chapter 25 - Cinta Yang Salah
- Chapter 26 - Selembar Perselingkuhan
- Chapter 27 - Tunas


SIDE STORY:
1 - Major Depressive Disorder
2 - Adara Putra [Part 1]

Prolog:

Namaku Kamila, saat ini umurku hampir 28 tahun. Berkeluarga? belum. Ingin berkeluarga? Ya, mungkin. Aku bekerja sebagai karyawan swasta di sebuah perusahaan Jakarta. Sejak umur 17 tahun, aku tinggal sendiri di kota ini. Tanpa satupun anggota keluarga atau kerabat jauh. Tak ada yang kukenal saat pertama kali aku menginjakkan kakiku di sini 10 tahun lalu, tepatnya di bulan Agustus 2009.

Aku lahir dan besar di sebuah desa, berseberangan dari tempatku tinggal. Jauh dan butuh sekitar 24 jam perjalanan darat dan laut. Sekarang sudah bisa dilewati transportasi udara, walau tetap harus memakan waktu 6 jam jika ditotal untuk tiba di desaku. Desa terpencil yang tampak tenang, tak ada masalah namun tetap dengan stigma buruk di masyarakat Indonesia. Banyak yang bilang desaku ini sarangnya ilmu hitam dengan orang-orang berhati jahat yang tak segan-segan menelan bulat-bulat manusia lainnya. Well, tak sepenuhnya benar, seingatku aku belum pernah makan daging manusia.Β 

Aku ini tak cantik, tak manis, tak menarik perhatian, seingatku seperti itu. Dari kecil aku dibesarkan oleh orangtua yang keras mendidikku, tumbuh besar bersama hutan, teriknya matahari dan gersangnya tanah desa. Aku ini kumal, hitam legam, tak ada anggun-anggunnya. Masa kecilku kuhabiskan bermain layangan, menerobos hutan mengumpulkan sayuran, mendaki gunung mengumpulkan buah-buahan, bermain di pantai mengumpulkan kerang dan merebusnya untuk makanan dan entah kenapa aku waktu kecil selalu jadi korban pelecehan.

Ch.1: Adik Ibuku
Ingatanku sedikit samar, mungkin waktu itu aku masih kelas 1 sekolah dasar dan di momen kumpul keluarga yang aku lupa untuk acara apa.
Seperti biasanya, rumah orangtuaku selalu menjadi tempat berkumpulnya keluarga besar setiap diadakannya hajatan keluarga. Mungkin karena Ibuku sedang sukses-suksesnya saat itu, anak kedua dari 8 bersaudara, dan rumah keluargaku termasuk yang paling luas dan memungkinkan untuk digunakan sebagai tempat hajatan keluarga mulai dari pernikahan sampai sekedar pengajian.
Sore itu, Ibu dan adik-adiknya sedang sibuk di halaman belakang yang cukup luas. Mereka mempersiapkan hidangan untuk hajatan esok paginya (Di desaku memang terbiasa selalu memasak sendiri untuk hajatan). Saat itu, hanya aku dan kakak laki-lakiku cucu di keluarga besar ini karena memang Ibuku anak kedua dan anak pertama a.k.a Kakaknya Ibu belum memiliki keturunan seingatku. Aku asik bermain dengan kakakku di ruang tengah, ditemani oleh adik Ibu yang paling bungsu, namanya Om Yuda. Om Yuda umurnya tidak berbeda jauh dari kakakku, hanya berbeda sekitar 6-7 tahunan.
Selayaknya anak-anak, aku bermain bersama kakak hanya menggunakan celana pendek dan kaos dalaman tanpa lengan karena memang cuaca juga sedang panas-panasnya saat itu. Saat kakakku sibuk dengan robot-robotannya, Om Yuda memanggilku.

"Dik, adik.. Sini"
Dia menarik kursi kayu di pojok ruangan dan menaruhnya di tengah ruangan. Saat itu di ruang tengah hanya ada kami bertiga dan kakakku acuh, asik dengan mainannya.

"Kenapa om?", tanyaku.

Om Yuda yang kemudian duduk di kursi kayu dan tersenyum menatapku tajam. Dia memegang lenganku dan berkata:
"Coba, buka celanamu deh"

Aku yang saat itu masih bodoh dan belum mengerti betul perkara organ intim yang boleh dan tidak boleh dilihat lawan jenis dengan polosnya langsung menuruti Om Yuda.
Om Yuda saat itu menatap kemaluanku dengan tatapan tajam sejurus kemudian membuka celana dan mengeluarkan kemaluannya. Dia kembali menatap mataku tajam.

"Untuk membuktikan kalau kita keluarga, Om harus nempelin ini ke tempat pipismu dik. Ok?", tangan kirinya yang masih memegang lenganku terasa dingin dan sedikit gemetar. Aku hanya mengangguk menuruti perkataan Om Yuda, lagi-lagi dengan polosnya.
Kegiatan menjijikkan itu tak berlangsung lama, aku juga tak memperhatikan apa yang dia lakukan karena aku masih sibuk memainkan boneka yang ada di genggamanku. Tak sampai 2 menit sepertinya, Om Yuda melepaskan kemaluannya yang menempel di area pubisku dan aku reflek melirik ke arah kemaluanku. Ada cairan putih di sana yang dengan cepat langsung diseka oleh Om Yuda.Β 
Β "Apa itu Om?", tanyaku.
"Itu cat putih, tadi om tuang untuk menguatkan hubungan keluarga kita. Udah, pake celananya lagi. Jangan cerita-cerita, nanti kamu dimakan setan", ancamnya serius.

Pelecehan pertama, yang tak pernah kusadari sampai beberapa tahun terakhir. Terkubur dan terlupakan begitu saja mungkin karena saat itu aku terlalu kecil untuk mengerti dan mengingat hal tak bermoral itu.


Ch.2: Puber & Foto Mesum
Bertahun-tahun berlalu, banyak yang kulalui. Pelecehan-pelecehan minor yang tak perlu kujelaskan di sini, selain karena kisahnya hanya seputar catcall, dipegang, dll, aku juga sudah mulai lupa kisah-kisah ini.
Kita akan lanjut ke kisah saat aku masuk SMA ya.

Dulu, waktu aku masih bayi, Ibuku sudah pindah ke rumah baru yang dibangun di atas tanah sawah milik almarhum kakekku. Rumah itu cukup besar hingga bisa menampung Ibu, Ayah, Kakak, Aku, 1 Adik perempuan Ibu, 2 Adik laki-laki Ayah, dan 1 kerabat jauh Ibu (laki-laki). Ibu dan Ayah saat itu menyekolahkan mereka sampai semuanya lulus SMA, dengan kondisi keuangan Ayah yang juga pas-pasan. Adik-adik Ibu dan Ayah sukses dan bekerja, mereka juga sangat amat sayang padaku. Berbeda dengan kerabat jauh Ibu yang memutuskan untuk menjadi buruh bangunan saja saat itu. Ibu tidak melarang sama-sekali, malah mendukung dan membantunya.
Sebut saja si kerabat Ibu ini Om Sapri. Om Sapri ini baik orangnya, merawatku dari lahir sampai aku umur 4 tahun sebelum akhirnya memutuskan berkeluarga dan pindah ke rumahnya sendiri. Aku dianggap seperti anak sendiri oleh Om Sapri, dan aku menganggap beliau seperti Ayahku sendiri.
Tak ada yang berarti, semua berjalan baik-baik saja saat itu. Setiap Ibu ingin merenovasi rumah, membetulkan genteng atau sekedar mempercantik rumah, Om Sapri selalu menawarkan membantu Ibu. Aku juga senang, bisa bertemu Om Sapri lebih sering dan bisa dimanjakan Om Sapri saat itu. Hal ini berlangsung terus sampai Ibuku memutuskan membuka bisnisnya sendiri saat aku masuk SMP, Ibu makin jarang di rumah. Bahkan seringkali aku tidak bertemu Ibu seharian. Bangun tidur, Ibu sudah berangkat kerja begitupun Ayah. Pulang sekolah, rumah sepi, kakakku sibuk les. Mereka baru akan pulang saat aku dan kakak sudah tertidur pulas di kamar masing-masing.
Kesepianku ini berlanjut sampai aku duduk di bangku SMA, sama saja tanpa orangtua. Ibu dan Ayah jadi semakin sering marah-marah hanya karena perkara sepele. Aku jadi semakin malas jika mereka ada di rumah, aku jadi semakin menikmati kesendirianku.

Siang itu sepulang sekolah, aku langsung masuk rumah, mengunci kamar, menyalakan pendingin ruangan dan menjatuhkan diri di atas kasurku yang empuk. Beperapa hari belakangan Ibu meminta tolongΒ Om Sapri untuk memasang plafon di ruang tamu bersama denganΒ tukang-tukang lain. Tapi setibanya aku di rumah, aku tak melihat Om Sapri dan teman-temannya, mungkin sedang istirahat siang. (FYI, posisi ruang tamuku ada di sebelah kiri kamarku, di depan kamarku ruang tengah, di sebelah kananku kamar kakak, dan di depan kamar kakak adalah ruang keluarga).
Cuaca siang itu sungguh terik, badanku rasanya penuh dengan keringat tapi rasanya malas sekali berganti pakaian. Aku hanya melepas rok dan membuka beberapa kancing baju bagian atas. Tiduran hanya dengan underwear, bra dan kemeja sekolah yang terbuka sana-sini. 'Ah tak ada yang liat, aku di kamar sendirian. Lagipula, pintu juga sudah kukunci', fikirku. FYI, sejak aku puber di kelas 3 SMP (maaf) bagian payudaraku tumbuh dengan cepat dan saat aku menginjak kelas 1 SMA, payudaraku sudah termasuk sangat besar untuk anak sekolah seusiaku (kalau tidak salah sudah cup C saat itu, sekarang cup D).

Aku masih asik tenggelam dengan novel teenlit yang kubeli beberapa hari lalu saatΒ  tiba-tiba aku melihat sekelebat cahaya putih di ventilasi atas pintu kamarku (di desaku, setiap pintu dan jendela dilengkapi ventilasi berukuran sekitar 60x100cm di bagian atas agar memudahkan udara segar keluar masuk ruangan). Kuperhatikan bagian ventilasi yang mulai berdebu itu namun tak ada yang mencurigakan, aku kembali melanjutkan membaca novelku sambil sesekali melirik ke arah ventilasi.

2 menit berlalu, aku seperti mendengar bunyi-bunyian di depan pintu kamarku. Seperti bunyi gesekan ke pintu kamar. Jantungku mulai berdegup kencang, di rumah sedang tak ada siapa-siapa seingatku. Lalu siapa yang sedang berdiri di depan pintu kamarku? Kulihat di celah bagian bawah pintu, nampak bayangan orang yang berdiri mondar-mandir namun tak ada suara hanya dengusan nafasnya yang terdengar sedikit berat. Aku semakin panik, saat itu aku hanya bisa memikirkan maling yang masuk rumah karena beberapa tahun lalu rumahku juga kemalingan dan malingnya membawa pisau hampir menyerangku yang baru saja tiba di rumah saat itu.

Selang beberapa detik diantara kepanikanku, tiba-tiba cahaya putih itu kembali muncul di ventilasi kamar. Kali ini diiringi dengan bunyi 'ckrekkk' berkali-kali, yang menyadarkanku kalau itu ternyata flash kamera. Aku semakin panik, ada orang memotretku dari luar, dan sialnya posisiku saat itu setengah telanjang. "MAMPUS", gumamku dalam hati. Aku gemetaran, tak tau harus berbuat apa. Badanku kaku, aku hanya bisa pura-pura tak tau apa yang terjadi saat itu. Tapi tak dapat dipungkiri, aku sudah mau hampir menangis berharap orang itu cepat-cepat pergi. Namun disela-sela ketakutanku, tiba-tiba aku mendengar suara,

"Ngapain Mas Sapri? Ventilasinya rusak?", tanya orang itu. Aku tak mendengar sahutan dari orang yang tengah berdiri di depan pintu kamarku.

'Anj***********ng', umpatku lirih. Orang yang daritadi memotretku ternyata Om Sapri. Mau apa dia dengan foto-fotoku? Apa dia lupa kalau aku ini anak dari saudara yang sudah membesarkannya? Kenapa dia malah bertindak tidak senonoh seperti ini?

Banyak pertanyaan yang berputar-putar dalam kepalaku, tanpa kusadari aku mulai menangis tersedu-sedu di dalam kamar tanpa berani keluar. Sampai malam tiba dan kakak serta papaku pulang, aku masih belum berani keluar kamar.

Papa mengetuk-ngetuk pintu kamarku bertanya kenapa aku mengurung diri. Aku takut, tapi kupaksakan keluar. Kubuka pintu kamar perlahan, masih dengan sedikit terisak. Papa kebingungan melihatku yang amburadul dengan rambut acak-acakan dan mata yang sembab.

"Kenapa dik?", tanya Papaku.

"Gak kenapa-kenapa pa, cuma banyak PR adik capek", sahutku masih dengan sedikit bergetar.

Papa mengelus kepalaku pelan dan memelukku. Dia menyuruhku untuk segera mandi, berganti pakaian dan mengajakku makan malam. Sepanjang makan malam, aku diam membisu. Tak ada sepatah kata yang berani kukeluarkan.

Beberapa hari setelah itu, aku sudah kembali ceria. Aku tak lagi memikirkan apa yang terjadi, yah namanya anak sekolah. Seperti biasa, pukul 14.00 aku langsung bergegas pulang ke rumah untuk melanjutkan novel teenlit yang belum selesai kubaca. Di rumah juga sepi, hanya ada aku dan beberapa tukang. Tak lama setelah aku pulang, kakakku juga pulang dari sekolahnya. Dia langsung lari ke ruang keluarga dan bermain game konsolnya yang baru dibeli beberapa hari lalu. Kubiarkan sajalah, fikirku.Β 

Aku langsung masuk ke kamar, mengambil handuk dan menuju kamar mandi. Hari ini terlalu panas dan aku terlalu gerah untuk langsung baca novel, karena itu kuputuskan untuk mandi dan makan siang dahulu.

Kamar mandiku terletak di belakang ruang keluarga, di area dapur bersih menuju ke dapur kotor dan di depan kamar mandi terdapat lorong selebar 2 meter yang cukup gelap jika tidak dinyalakan lampu. Ditengah-tengah aktifitas mandiku yang berisik karena aku juga bersenandung, lagi-lagi aku terkejut dengan cahaya putih yang muncul sekelebat di atas ventilasi pintu kamar mandiku. Aku langsung panik, "Anj*ng, aku telanjang loh ini! Om Sapri gak kapok-kapok!", umpatku dalam hati. Dengan cepat aku bersembunyi di pojok belakang pintu kamar mandi agar dia tak bisa memotretku dari sela ventilasi. Bunyi kamera itu masih terus kudengar sekitar 3-4 kali selama aku bersembunyi dan kemudian hening, tak ada suara apa-apa. Dan sesaat Om Sapri memanggilku, "Dik? Kamu di kamar mandi? Om baru mau pipis nih. Masih lama gak?", tanyanya menyelidik.

Tak ada kata yang keluar dari mulutku, aku diam tak berani bersuara. Om Sapri kembali memanggil, "Dik? Kamu gausah takut Om cuma nanya", timpalnya lagi.

'Hah? Takut? Apa-apaan sih? Apa maksudnya? Kenapa dia malah jadi seperti om-om cabul yang mau memperkosaku?', aku masih tak bersuara sama sekali, hanya bisa menangis dalam diam dan ketakutanku. Jantungku berdegub kencang sekali dengan ketakutanku diapa-apakan dan tanpa kusadari sudah 1 jam aku mengurung diri di dalam kamar mandi sampai kakakku menggedor-gedor kamar mandi dengan paniknya, "Dik? Dik??!!! Kamu pingsan? Mandi kok gak kelar-kelar? Dikkk????".

"Iya kak, aku cuma lagi gosok-gosok kaki", sahutku lega. Kakakku ternyata masih ada di luar.

"Yaudah cepetan mandinya, kita makan siang. Kakak laper", jawabnya.

"Iya kak, ini udah kok".

Aku tak berani menatap Om Sapri setelah itu, aku juga tak berani menceritakan pada siapa-siapa perkara hal ini. Beberapa bulan berlalu semenjak itu, tak ada lagi teror foto-foto itu, aku fikir masalah sudah selesai. Mungkin aku yang terlalu panik.

Tapi ternyata? Belum, belum selesai. Masih ada yang akan terjadi di depanku....

AKAN ADA KELANJUTANNYA, PANJANG GAN HAHA.

AKU AKAN CURHAT BERKALA, KARENA SAMBIL KERJA.
NAMANYA JUGA CURHAT :").

MOHON MASUKANNYA KALAU ADA KEKURANGAN, TRIMS.

Β 



Diubah oleh deadtree
profile-picture
profile-picture
profile-picture
feyglosshe dan 57 lainnya memberi reputasi
56
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 11 dari 27
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 12:49
anjrit. gila gila gila..
cerita kyk gini ini bener2 bikin buka mata tentang "kerasnya" hidup.

stay strong ya sis.
wherever you are..
* sending virtual hug *
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 14:45
hmmm.... kemping ini mah, jangan cuma gelar tiker
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 14:46
emoticon-Wow emoticon-Wow
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 15:18
nitip sendal buat lanjutan nya
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 15:35
semoga Tuhan selalu memberimu yag terbaik.. jgn pernah Jauh dari Tuhan ya gan.. apapun agamamu.. Tuhan gak akan menguji hambanya melewati batas kemampuannya..
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
26-09-2019 16:38
sepasang kaus kaki hitam
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
27-09-2019 14:07
Ijin gelar tiker sekaligus prihatin dengan cerita ini ya gan
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
27-09-2019 15:13
di part2 awal ane sedih dan prihatin baca nya...
soal nya ts posisi nya jd korban...

tapi d part akhir..sorry to say..itu murni kesalahan ts sendiri... free sex selalu beresiko kan...tapi itu pilihan orang masing2 ane gak mau hakimin...


ane tetep berharap sista bisa jalani hidup lbh baik, dan happy ending tentunya
..
trims sis udah berbagi pengalaman hidup nya...banyak pelajaran yang bisa di ambil di sini...emoticon-Toast
profile-picture
profile-picture
aganaf dan mycatmikey memberi reputasi
2 0
2
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
27-09-2019 17:50
lanjut sis
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
27-09-2019 17:58
ga bisa berkataKata
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
27-09-2019 19:25
ane turut prihatin sist atas kisah hidup yang ente alamin : mewek tetap semangat menjalani hidup sist, ane yakin ente pasti bakal nemu bahagianya
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
28-09-2019 23:26
respect πŸ™πŸΌ
semoga dede tenang disana dan mendapatkan tempat terbaik di sisiNya
profile-picture
profile-picture
mamateee dan aganaf memberi reputasi
2 0
2
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
29-09-2019 20:00
Terbaik, keep it up emoticon-Smilie
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 11:59
Quote:Original Posted By Alea2212 β–Ί


GWS ya sista. Biar bisa beraktifitas seperti biasa.


Quote:Original Posted By rriandi β–Ί


astaghfirullah, cepet membaik ya mba biar ntar bisa nyatet lagi😁


Quote:Original Posted By pakolihakbar β–Ί
gws sist emoticon-Smilie
gw salut sama lo , hampir miripΒ²lah sama kejadian adek gw

untungnya pun adek gw ga sampe ngegugurin kandungan dan sempet nikah walau akhirnya harus cerai pulak emoticon-Belo

ada duka pasti ada suka, ada benci pasti ada cinta.

semoga kelak dipertemukan dengan jodoh yg terbaik ya sist emoticon-Smilie

maybe kalo ketemu dan kita satu lingkungan gw bisa sekedar jadi temen curhat daripada ketemu temen curhat yg ujungΒ²nya maen ke ranjang emoticon-Embarrassment

masalahnya gw dipegang tangan aja udah gemeteran emoticon-Ngakak (S)

semoga lekas sembuh dan jangan lupa update ya emoticon-Peace


Quote:Original Posted By Mikazuki90539 β–Ί


Em kak oi salam gw dari jogja
Hati hati yah kak dalam hal memilah dan budayakan kakak fikirin dlu sebelum memulai sesuatu eits bukan secara rasional aja tapi juga insting yah, jujur di usia yang sekarang aku baca cerita kakak yah yang ekstrime itu jadi terpaku melihat nya dan ga afdol kalo ga reply karena ini hati pengen sekali ngomong sama kakak.. Oke pulihin kondisi kakak dan pastiin besok jgn adalagi hal2 buruk terjadi karena aku gamau terjadi sama kakak hehe jgn sungkan2 minta bantuan kak, entah fikiran darimana setelah baca baca malah menambah kedewasaan diri banyak hal yang harus di perhatikan juga di cerita kakak em.. Cepet sembuh aja deh aku doain dari sini semoga lekas membaik amin.. emoticon-Blue Guy Smile (S) oiya satu lagi mungkin dari agan2 ada Yang pengen tau dari penulis ini yah kita sama gan..


Quote:Original Posted By wadd99 β–Ί
nitip sendok yaa gan.. ehehe


Quote:Original Posted By titahbayu β–Ί
baru kelar baca semua part, emosi naik turun baca nya emoticon-Turut Berduka


Quote:Original Posted By B40NK β–Ί
Heri, cowok pengecut.. anak mami.. baguslah.. nggak pantas cowok seperti itu jadi suami anda sis..

Kesel banget gw sama Heri.. cowok itu yang harus bisa dipegang adalah ucapannya.. kalau ngga bisa dipegang ucapannya dia bukan cowok..


Quote:Original Posted By erwaleste β–Ί
Ooooh...
Heri kek gitu karna didikan emaknya toh, dan pantesan juga bapaknya herri ceraiemoticon-Najis


Quote:Original Posted By wildan06 β–Ί
saya ijin nyimak ya sis


Quote:Original Posted By ritzaxe β–Ί
anjrit. gila gila gila..
cerita kyk gini ini bener2 bikin buka mata tentang "kerasnya" hidup.

stay strong ya sis.
wherever you are..
* sending virtual hug *


Quote:Original Posted By noorman.arta.w β–Ί
hmmm.... kemping ini mah, jangan cuma gelar tiker


Quote:Original Posted By noorman.arta.w β–Ί
emoticon-Wow emoticon-Wow


Quote:Original Posted By drakclodszz β–Ί
nitip sendal buat lanjutan nya


Quote:Original Posted By doer81 β–Ί
semoga Tuhan selalu memberimu yag terbaik.. jgn pernah Jauh dari Tuhan ya gan.. apapun agamamu.. Tuhan gak akan menguji hambanya melewati batas kemampuannya..


Quote:Original Posted By jenggalasunyi β–Ί
sepasang kaus kaki hitam


Quote:Original Posted By deawijaya13 β–Ί
@MaulMermaid biadab juga ya... si laki2 nya


Quote:Original Posted By nhaah β–Ί
Ijin gelar tiker sekaligus prihatin dengan cerita ini ya gan


Quote:Original Posted By corongalam β–Ί
di part2 awal ane sedih dan prihatin baca nya...
soal nya ts posisi nya jd korban...

tapi d part akhir..sorry to say..itu murni kesalahan ts sendiri... free sex selalu beresiko kan...tapi itu pilihan orang masing2 ane gak mau hakimin...


ane tetep berharap sista bisa jalani hidup lbh baik, dan happy ending tentunya
..
trims sis udah berbagi pengalaman hidup nya...banyak pelajaran yang bisa di ambil di sini...emoticon-Toast


Quote:Original Posted By aggrolads β–Ί
lanjut sis


Quote:Original Posted By irmagreta β–Ί
ga bisa berkataKata


Quote:Original Posted By rnknanda β–Ί
ane turut prihatin sist atas kisah hidup yang ente alamin : mewek tetap semangat menjalani hidup sist, ane yakin ente pasti bakal nemu bahagianya


Quote:Original Posted By deawijaya13 β–Ί
Semangat ya sis.. di tunggu update nya. Semoga kamu bahagia di akhir cerita .


Seharusnya keluarga lah yg bisa menerima keadaan kita baik atau buruk. Maaf ya sis m km di sia sia kan keluarga mu yg seharusnya mereka g seperti itu.. keep strong . Di tunggu kisah slanjut nya...


Quote:Original Posted By deawijaya13 β–Ί


Terkutuklah kamu heri dan mamak mu...

Semoga kau bahagia mila. Akan menemukan pria yg bisa nerima kamu apa adanya..

Amiiin


Quote:Original Posted By fachrudin96 β–Ί
respect πŸ™πŸΌ
semoga dede tenang disana dan mendapatkan tempat terbaik di sisiNya


Quote:Original Posted By kokibo β–Ί
Terbaik, keep it up emoticon-Smilie


Seminggu gak update, kaget liat views yang melonjak drastis. Terimakasih komentar, saran, kritik dan doanya. Saya renungi dan telaah sebaik mungkin. Akan diupdate hari ini ya. Ditunggu emoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aganaf dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 12:01
Quote:Original Posted By deadtree β–Ί
Seminggu gak update, kaget liat views yang melonjak drastis. Terimakasih komentar, saran, kritik dan doanya. Saya renungi dan telaah sebaik mungkin. Akan diupdate hari ini ya. Ditunggu emoticon-Smilie

Jangan biarkan ane kentang, lanjut updatenya dongemoticon-Betty
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 13:50
Warning - Chapter ini mengandung unsur keagamaan. Ditulis dari pengalaman penulis yang disamarkan, mohon maaf jika ada yang tersinggung, penulis tidak bermaksud.

Chapter 19 - Tuhan

Aku terbangun pagi itu setelah 3 hari mengurung diri di kamar, malam itu aku bermimpi sesuatu yang tak bisa kulupakan sampai detik ini. Siluet hitam berdiri persis di depan pintu kamarku, sosok kecil kira-kira 2-3 tahunan. Dia berjalan ke arahku yang sedang menangis, makin dekat dan makin jelas wajahnya kulihat. Seorang anak laki-laki dengan rambut tebal, kulit putih dan badan yang tidak terlalu gemuk. Sejurus kemudian dia memanggilku, "Mama...." dan kemudian menghilang.

---

Herri berdiri disampingku pagi itu, memandangku gamang. Aku kehilangan cahayaku, tak berhenti menangis sambil memeluk testpack. Satu-satunya hal yang mengingatkanku padanya, anakku. Aku mengutuk diriku yang terjerumus dalam dosa, mengutuk Tuhan yang seolah tak peduli akan diriku dan mengutuk Herri atas sikap tololnya. Tapi saat itu yang paling kubenci adalah diriku sendiri dan Tuhan.
Herri perlahan mendekatiku, mengulurkan tangannya dan mengelus pipiku yang berlinangan air mata. Dia seperti menyesal dengan perbuatannya dan hanya bisa menebusnya dengan tetap berada disebelahku meski setiap hari dia selalu kumaki dan kulempar dengan apa saja yang ada di sekitarku.
"Aku minta maaf", ucapnya memecah keheningan.
"Aku janji gak akan ninggalin kamu. Aku janji suatu saat kita akan berumah tangga, mengulang semuanya dari awal dan tak ada lagi yang harus buat kamu menangis. Aku janji, maafin aku.", lanjutnya.
"Theodore", ucapku lirih.
"Eh, kenapa?", Herri kaget melihatku yang akhirnya mau buka suara.
"Aku siapkan dia nama, Theodore. Artinya Hadiah Dari Tuhan", aku mulai menangis lagi sesegukan.

Herri terdiam, dia terlihat meneteskan air mata. Dia menarik kedua tanganku dan menciuminya, "Aku sayang sama kamu. Tapi aku gak bisa melawan Ibu. Maafin aku, maafin aku Mila", ucapnya menangis.
Aku tak berkata apa-apa, aku hanya diam merasa tangisan Herri ini tak bisa mengembalikan semuanya seperti sedia kala.
"Aku minta ampun sama kamu. Aku janji gak akan biarkan Theodore pergi begitu aja. Aku akan bangun rumah tangga yang bahagia untuk kamu Ibunya. Aku gak akan ninggalin kamu, ngelepasin kita. Aku akan perjuangin kamu di depan Ibu. Please, beri aku kesempatan".
PLAKKKKKK!!
Aku menampar Herri, dan menyesal kenapa tak mengusirnya dari kemarin-kemarin. Dia tahu titik lemahku, dia tahu aku tak pernah bisa membenci orang. Dia tahu aku tak bisa.
Kuminta dia pulang hari itu, aku beralasan aku ingin menyendiri dulu menenangkan diri. Terlebih lagi rahimku masih mengeluarkan darah sisa-sisa aborsi dan rasanya cukup sakit. Herri mengiyakan tapi dia bilang akan datang lagi 2 hari kemudian. Hari itu aku tertidur dalam tangisku dan ingatan akan anak kecil yang datang di mimpiku kemarin.

Esok harinya aku terbangun menjelang sore dengan kepalaku yang rasanya mau pecah, aku duduk di tepi tempat tidur sambil mengingat-ingat apa yang kuimpikan tadi malam sampai harus sakit kepala sebegitunya.
Di mimpiku itu, aku bertemu dengan 6 lelaki yang familiar sekali di ingatanku. Rombongan lelaki yang dulu pernah memperkosaku sekarang malah datang lagi dalam mimpiku. Mereka mengepungku di sebuah gedung tua dan sudah menelanjangiku. Aku berteriak-teriak kalau aku baru saja keguguran meminta belas kasih mereka untuk tidak memperkosaku, namun tak diindahkan sama-sekali. Saat satu dari pria bajingan itu hendak menamparku, kulihat sosok lelaki menendangnya dan kemudian rombongan pemerkosa dan lelaki itu terlihat berkelahi. Kulihat dia lelaki berperawakan tinggi kurus dengan kulit kuning kecoklatan, berambut panjang bergelombang dan berjanggut dan kumis tebal panjang. Dia hanya mengenakan terusan berwarna tanah yang nampak lusuh. Dia berdiri membelakangiku menghalangi para lelaki itu dan kemudian berkata "Jangan sakiti dia, dia anakku" dan sejurus kemudian muncul seorang wanita dari belakangku yang kemudian langsung memelukku dan berkata "tenang Nak, kamu sudah aman sekarang". Aku kaget setengah mati dan berbalik arah menatapnya, wanita ini bertudung dan berpakaian terusan yang cukup tebal dengan wajah sangat amat cantik dan terlalu teduh. Sejurus kemudian aku terbangun.

Aku tak mengerti arti mimpi itu sama sekali, mungkin hanya karena aku sedang tertekan dan memori buruk beberapa tahun lalu muncul lagi. Kalau ditanya, aku ingin sekali mengalihkan kecamuk di otak dan hatiku saat ini dengan kembali menyayat tanganku atau kalau perlu bunuh diri sekalian. Tapi di kepalaku berputar-putar wajah kecil yang memanggilku Mama yang memaksaku untuk berhenti dan tidak bertindak bodoh lagi.
Aku beranjak ke dapur dan minum 2 butir aspirin sekaligus, bergegas ke kamar mandi dan membersihkan diri setelah berhari-hari aku tidak peduli mandi. Sore itu aku bersiap untuk pergi keluar mengendarai motorku, pergi kemana saja yang penting aku tak perlu di rumah.

Motorku kugas ke arah Jakarta Pusat, melewati monas dan kemudian beringsut ke arah Lapangan Banteng. Kudengar dari kejauhan bunyi lonceng Gereja Katedral. Aku mengarahkan motorku ke arah Gereja dan entah kenapa aku malah masuk dan memarkirkan motorku disana. Aku berdiri di depan Gereja, terdiam sambil tetap mendengar bunyi lonceng yang berdenting kencang. Tanpa aku sadari, kaki ini melangkah mengarah masuk ke dalam bangunan tua itu, auranya tenang dan nyaman. Sunyi, hanya ada beberapa orang duduk di kursi-kursi, memejamkan mata sambil berdoa. Aku terus berjalan mengarah ke depan altar, kuperhatikan disana ada patung Bunda Maria dan Patung Salib dengan Yesus di belakang Altar. Kuperhatikan wajah keduanya, entah kenapa aku merasa aku pernah bertemu mereka berdua. Aku memohon izin pada petugas disana untuk ikut duduk di kursi ibadat dan lanjut menatap patung keduanya. Semakin lama, semakin aku ingat aku bertemu mereka di mimpiku tadi malam. Kaget sekaget-kagetnya, jantungku berdegup kencang sekali karena aku selama ini tak pernah begitu terlalu memperhatikan sosok Bunda Maria dan Yesus dan kenapa mereka bisa hadir di dalam mimpiku padahal aku tak pernah berfikir tentang mereka sama sekali.
Aku mencoba menenangkan hatiku yang masih kebingungan, memejamkan mata dan mengatupkan kedua tanganku dan bergumam dalam hati, "Halo Bunda Maria & Yesus, aku bermimpi bertemu kalian berdua tadi malam. Kalian berdua menyelamatkanku di dalam mimpi. Terima kasih banyak ya. Oh, aku ingin cerita sedikit karena aku dari beberapa hari lalu tidak bisa cerita ke siapapun. Aku hamil dan anak itu hamil diluar status pernikahan, ayah dari anakku memaksaku menggugurkan kandungan ini dan aku sangat terpukul. Aku ingin berdamai dengan diriku sendiri tapi begitu susah menerima kenyataan bahwa aku sudah kehilangan sebuah nyawa yang begitu penting di dalam hidupku. Selama ini, aku jarang sekali mendapatkan kasih sayang. Orangtuaku membenciku, aku sial dalam hubungan percintaan, aku pernah diperkosa, dan dikecewakan. Kali ini, masalahku adalah aku baru saja jatuh cinta pada darah dagingku sendiri dan aku dipisahkan darinya. Aku terluka, sangat terluka. Seisi duniaku rasanya gelap sekarang, aku tak yakin bisa melanjutkan hidupku atau tidak. Aku hanya ingin kembali bersama anakku, hanya itu. Terima kasih sudah mendengarkan ceritaku"
Aku tersadar aku sudah menangis tersedu-sedu saat itu, dan ada seorang penjaga gereja yang menatapku dari balik kursi ibadat tepat di depanku.
"Sepertinya masalahmu berat ya? Dan sepertinya kamu bukan bagian dari Katolik?", dia membuka obrolan.
"Oh, maaf Pak. Saya tadi ingin mencari udara segar dan mendengar denting lonceng. Dan entah kenapa saya malah masuk dan menangis disini. Maaf saya akan pergi.", aku panik dan ingin bergegas pergi.
"Eh, bukan. Bukan begitu. Gak masalah kamu disini, kalau kamu merasa nyaman bercerita dari hati ke hati disini, siapapun kamu, pasti diterima oleh Tuhan Yesus. Semoga masalahmu cepat selesai, Tuhan berkati", sambungnya sambil beranjak keluar dari Gereja.

Aku terdiam, ada dua energi yang saling menarikku. Satu sisi aku merasa aku telah berdosa bercerita di Gereja, namun di satu sisi hatiku rasanya jauh lebih tenang dari sebelumnya.
Hari itu kuputuskan untuk cukup jalan-jalannya dan pulang. Aku tiba di rumah jam 8 malam dan aku langsung menenggak 1 obat tidur untuk kupaksakan tidur malam itu.
Diubah oleh deadtree
profile-picture
profile-picture
profile-picture
emzehd26 dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 14:01
Dear Pembaca,

Pengalamanku ini tidak kutulis 100% mirip seperti jalan cerita aslinya. Ada banyak yang kusamarkan tapi tetap dengan poin utama yang sama agar pesanku tersampaikan.
Kenapa harus kusamarkan sebegitunya? Aku memang punya masa lalu, dan mungkin aku belum berdamai dengan salah satunya tapi aku mencoba untuk tidak menghancurkan nama baik orang-orang yang pernah terlibat dalam cerita ini.
Bagiku, biarkan luka dan derita yang kutanggung cukup aku yang menanggungnya. Tak perlu mempermalukan orang yang terlibat di dalamnya.

Karena kalau aku menceritakan 100% mirip aslinya dengan hanya menyamarkan nama atau lokasi saja, pasti akan ada aja yang tahu ini siapa, ini dimana, dan siapa saja yang terlibat di dalamnya.

Mohon pengertiannya karena aku juga berusaha menulis cerita yang masih bisa tersampaikan poin-poin pokoknya. Banyak DM yang masuk bertanya tentang siapa saya dan siapa si anu tapi mohon jangan cari tahu saya siapa, si anu siapa, si ini dimana tinggalnya dan lain-lain. Karena seburuk apapun orang, mereka punya hak untuk hidup yang lebih baik kedepannya.

Terima kasih.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 14:09
Ada ya yg kepo sampai segitunya.. emoticon-Cape d...
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 15:22
Tatkala banyak DM yg datang padamu tak perlu di gubris. God bless
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
30-09-2019 16:33
semangat sist, masa depan masih panjang emoticon-2 Jempol
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
Halaman 11 dari 27
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
olivia
Stories from the Heart
kamu-hujan-yang-kunantikan
Stories from the Heart
takdir-cinta-wanita-murahan
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
tipe---tipe-kaskuser
Heart to Heart
Stories from the Heart
tentang-waktu
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia