Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
3
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d84717ea7276803ec49f375/kehidupan-dari-dasar-sumur
Sebenernya ane jarang banget buat thread di sfth tapi kali ini ane lg mood banget sekali2 buat cerita fiksi bersambung tentang kisah cerita hantu original dari TS sendiri , walaupun ini memang kisah fiksi tapi lokasi yang akan ane ceritakan di sini memang bener adanya dan memang terkenal angkernya , tapi ga ada cerita seperti yang ts tulis ini dari masyarakat sekita TS cuma buat cerita horror berd
Lapor Hansip
20-09-2019 13:28

SUMUR BERDARAH

icon-verified-thread
KEHIDUPAN DARI DASAR SUMUR
Quote:Sebenernya ane jarang banget buat thread di sfth tapi kali ini ane lg mood banget sekali2 buat cerita fiksi bersambung tentang kisah cerita hantu original dari TS sendiri , walaupun ini memang kisah fiksi tapi lokasi yang akan ane ceritakan di sini memang bener adanya dan memang terkenal angkernya , tapi ga ada cerita seperti yang ts tulis ini dari masyarakat sekita TS cuma buat cerita horror berdasarkan lokasi tersebut , kalo thread agak berantakan nanti tolong kasih tau Ts yak di comment karena bener2 jarang buat di forum sfth takutnya agak berantakan.





Sinopsis cerita


Quote:PART 1
SOSOK ANEH DI HUTAN

Di sebuah desa di kawasan bangka belitung hiduplah para pemuda pemudi yang harus menempuh perjalanan cukup jauh saat ingin ke smk mereka. Bagi yang memiliki motor maka jadi primadona lah motornya karena bus sekolah hanya lewat sekali jadi yang telat pasti banyak yang ingin di tumpangi motor temenya tersebut karena memang tidak mungkin bisa di tempuh dengan jalan kaki apalagi kalau sudah telat .

Di suatu pagi matahari pun sudah mulai terbit
ayam pun sudah lama berkokok
clara sudah siap sedia mau berangkat ke sekolah bersama temanya , namun ajeng salah satu temanya masih siap2 di kamarnya karena telat bangun 

"jeng,buruan dong udah bakal dateng nih busnya"

"iya bentarr ra" saut ajeng

"makanya jeng kalo pasang alarm tuh bangun bukan di matiin trus molor lagi" sambil tertawa clara terus mengejek ajeng 

"Rese lu ra" saut ajeng yang mulai kesal
 
sekitar pukul 07.10 datanglah bus sekolah yang biasa mereka tumpangi dan terlihat sudah lumayan ramai.
naiklah mereka berdua ke bus tersebut dan menyapa teman2nya yang sudah di dalam menunggu dengan muka ngantuk 
skitar 30menit perjalanan penuh candaan bersama teman2 mereka sampai di sekolah, dan siap menjalani hari seperti biasa yaitu belajar dan belajar lagi
di perjalanan ke kelas clara dan ajeng jalan bersama karena mereka sama2 duduk di kelas 12 jurusan multimedia

"ra,tar di kelas minjem pr math ya gw belom nyentuh nih" kata ajeng

"ambil aja di tas ntar kapan lu pernah kerjain pr jeng2" kata clara sembari tertawa

di pertengahan jalan mereka bertemu nurpal dan doni anak tkj yang memang temenan cukup dekat dengan mereka berdua , karena mereka adalah tetangga 1 desa

"eh nona nona kirain telat"kata nurpal

"gw mah ga pernah telat bangun juga selalu pagi"kata clara

"kan maksud gw ono yang sebelah lu" kata nurpal

"gw lempar lu ya"sahut ajeng kesal

nurpal dan donipun berlari menjauh sambil tertawa 
bel sekolah mulai berbunyi 
tanda udah saatnya mereka masuk kelas masing2
saat di kelas entah kenapa perasaan clara selalu ga enak .Seperti akan terjadi sesuatu yang dia pun ga tau apa yang akan terjadi tapi sepanjang jam pelajaran pertama berlangsung hatinya gundah gelisah, seperti ada yang mengganjal 
di bahkan menelefon ibunya di jam istirahat untuk memastikan semua baik2 saja
tapi ibunya mengatakan semua baik2 saja 
jadi clara pun merasa mungkin hanya perasaan saja 
tanpa terasa selesailah sudah jam sekolah sudah saatnya pulang ke rumah 

Ajeng dan clarapun menuju ke motor doni dan nurpal karena memang mereka biasanya pulang bersama 

"ra minum2 dlu yuk di kantin depan baru pulang"ajak doni

"ga ah gw mau langsung pulang nih"jawab clara 

"ayo lah ra bentaran aja kok"rengek ajeng sambil memegang tangan clara 

"duhh sorry bgt jeng gw lg kurang sehat nih"jawab clara lagi sambil pura pura memegang dahinya

"yaudah2 gini aja doni temenenin ajeng ke kantin depan gw sama clara pulang dluan aja lagian tugas gw numpuk bro hari ini " kata nurpal sambil menaiki motornya

"okeh lah" jawab ajeng dan anggukan dr clara 

akhirnya clara pulang di bonceng nurpal 
namun di tengah jalan mereka pulang 
nurpal ingin menggunakan jalan alternatif agar cepet sampai ke desa mereka

"ra kita potong aja ya dr hutan di depan biar cepet"kata nurpal

lu tau jalan emang??kata clara

"tau lahh gampang ini mah lurus aja mah lagian masih terang ini"jawab nurpal

"ya udah kalo emang lu yakin bisa lbih cepet ayok aja " jawab clara dengan nada ga yakin bercampur takut karena harus melewati hutan

saat mau masuk ke hutan ini perasaan clara semakin tidak enak.
tapi dia ga enak mau bilang ke nurpal karena nurpal juga sudah meminta ijinya untuk potong jalan .
Jadi clara hanya diam sambil mengencangkan pelukan ke nurpal karena dia merasa takut

Di tengah perjalanan clara melihat nenek2 memetik daun di hutan itu 
saat itu clara tidak merasa apa2 karena itu merupakan hal yang wajar saja terjadi di hutan
lalu di tengah perjalanan tiba2 angin kencang berhembus menggoyangkan segala pohon dan daun di hutan itu lalu beberapa saat setelah itu hujan lebat langsung turun membasahi seluruh hutan termasuk nurpal dan clara
sehingga mereka terpaksa menghentikan motor dan memilih untuk berteduh di salah satu pohon besar di sana karena ga ada lagi pilihan lainya 

Mereka menunggu hujan mereda untuk melanjutkan perjalanan lalu clara melihat nenek yang tadi memetik daun itu berjalanan dengan santai melewati depan mereka 
tapi ada beberapa hal aneh dengan nenek itu menurut clara 

"pal lu tadi pas masuk ada liat nenek itu kan metik daun di depan sana"tanya clara

"kagak tuh "kata nurpal

"ada pal dia tadi metik daun di awal kita motong masuk ke hutan ini"kata clara meyakinkan nurpal

"ya terus kenapa ra kalopun memang dia metik daun tadi"kata nurpal

"aneh ga sih pal masa kita naik motor udah jauh ke tengah2 hutan gini terus dia jalan kaki kita bru brenti ga sampe 5 menit kok dia bisa tiba2 deket gitu sama kita " tanya clara dengan perasaan mulai horror abis

"kebanyakan nonton film horor lu ah ra" jawab nurpal sambil tertawa

"seriusan pal terus lu liat ga tadi pas dia lewat bajunya itu ga basah sama sekali dia lewat juga biasa banget kayak ga lagi hujan " jawab clara yang mulai merasa semakin horor

"ra ini masih sore kalopun ada hantu belom muncul ini gelap gara2 mendung doang ra udah deh jangan yang aneh2'jawab nurpal meyakinkan clara yang terlihat takut 

"kita jalan aja yukk pal terobos ujann perasaan gw ga enak banget nihh apa balik ke jalan utama aja deh"ajak clara sambil berdiri




*Coba comment di bawah ya agan2 menurut agan gimana menurut agan cerita yang ane buat ini 

Polling
0 Suara
perlu di lanjutin ga nih gan? 
Diubah oleh manusia93
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
KEHIDUPAN DARI DASAR SUMUR
20-09-2019 13:28
Quote:PART2
TERSESAT DI ANTARA PEPOHONAN

"Mana mungkin sih ra liat tuh ujan masih deres banget masa iya terobos sekarang "kata nurpal
"tapi gw ga enak nihh prasaan gw di sini "sahut clara
karena clara terus-terusan memohon untuk segera jalan dari hutan itu walaupun hujan masih sangat deras , dengan terpaksa nurpal menuruti permintaan clara untuk melewati hutan itu dengan harapan akan cepat sampai karena sudah pasti akan basah kuyup.
Setelah sekitar 20 menit mereka berkendara nurpal mulai merasa ada yang aneh karena dia pernah melewati jalan ini dan tidak sampai 10 menit seharusnya sudah sampai tapi dia tetap mencoba berpikir positif mungkin karena lagi hujan atau alasan lainya yang bisa di jelaskan secara logika.

"ra lu kdinginan ga ra ?"tanya nurpal sambil memandang ke depan

"dingin banget lahh udah basah kuyup total gw tp gapapa deh dari pada harus diem di tempat tadi ogah gw"jawab clara

"yaudah sekarang lu buka tas gua ambil jaket gw pake dulu"suruh nurpal sambil tersenyum

"ehemmm tumbenn jadi baik"kata clara sembari mereka berdua saling tertawa bersama

"ngomong2 ini masih jauh pal "sambung clara

"harusnya bentar lagi sih ra "jawab nurpal yang berusaha woles tapi sudah mulai cemas dia tersesat

"kok perasaan gw ya pal lebih deket lewat jalan besar ya, lu yakin ga salah jalan?? tanya clara

"liat kan dr td gw lurus aja memang gw pernah lewat sini dan lurus aja sampe ra"jawab nurpal


Dan akhirnya mereka meneruskan perjalanan rasa cemas nurpal semakin jadi , karena ini udah mulai ga masuk akal 50 menit mereka terus berjalan dan hanya kelihatan pepohonan dengan daun yang basah
dalam kondisi cemas nurpal kembali berpikir apa yang di ucapkan clara tentang perasaaan horornya daritadi di hutan ini
dan dia pun berhenti tiba2

"pal ngapain stop di sini yang bener aja sih lu masih deras gini ujanya"protes clara

"ra gw jujur ya sama lu ini udah ga wajar ra kita harusnya udah sampai dari tadi"kata nurpal dengan wajah mulai cemas

"seriusan lu pal ?? jangan bercanda ah ga lucu sih asli "kata clara mencoba meyakinkan dirinya sendiri

"gw serius ra"jawab nurpal

"jadi gimana dongg pall"jawab clara dengan harapan mendengar jawaban yang bagus dari nurpal

"sekarang kita duduk dlu deh di bawah pohon itu gw harus mikir dulu"jawab nurpla yang mulai terdengar lesu


Mereka pun duduk di salah satu tumpukan batu bata yang di semen rapi di bawah pohon sambil coba berpikir apa yang akan mereka lakukan setelah ini
lalu nurpal menyalakan sebatang rokok untuk menenangkan pikiranya hujan pun mulai reda namun pakaian mereka masih sama-sama basah kuyup

"ra kita coba telfon si doni aja ya "kata nurpal

"ya udah tapi gimana lu jelasin lokasi kita sekarang ini pal"tanya clara

"share loc aja ntar deh udah canggih ini " jawab nurpal sambil mengeluarkan hp nya

"duhhh ra signal gw ga ada 1 batang pun ya ampunn , punya lu ada ga ra? " sambung nurpal

"sama aja kyk lu pal kita kan di tengah hutan" jawab clara sambil menunjukan hp nya ke nurpal

Mereka berdua pun tertunduk lesu karena sekarang mereka sudah bener-bener yakin tersesat
dan jam udah menunjukan pukul 17.00wib.
Hari pun udah semakin gelap dan tak ada terlintas ide baru di pikiran nurpal maupun clara
lalu tiba-tiba ada seseorang yang mendekati mereka saat mereka sedang tertunduk lesu
srek. . .srek . . srek . . .
jejak kakinya pun semakin dekat


BERSAMBUNG KE PART 3 emoticon-Takut (S) emoticon-Takut (S) emoticon-Takut (S)
:
Diubah oleh manusia93
0 0
0
KEHIDUPAN DARI DASAR SUMUR
22-09-2019 12:12
Quote:
PART 3
KEDATANGAN TAMU TAK DI UNDANG


Saat itu juga clara maupun nurpal merasa ada secercah harapan untuk bisa keluar dari hutan ini karena ada orang yang harusnya lebih mengetahui hutan ini kebanding mereka
ketika clara dan nurpal menaikan kepalanya untuk melihat siapa orang yang mendekati mereka
betapa terkejutnya nurpal maupun clara melihat nenek yang memetik daun tadi

"n n n nek . . .kok bisa ada di sini???"tanya clara

"nenek bukanya tadi udah jauh banget nek ??"sambung nurpal yang mulai merasa kejanggalan juga

"oiya nek jalan keluar dari sini tau ga lewat mana nek ?kita kesesat di hutan ini nek "tanya nurpal lagi


Nenek itu trus menatap mereka sambil tanganya menunjuk ke 1 arah yang di pikiran nurpal itu merupakan petujuk jalan keluar dari hutan ini
lalu nenek itu kembali berjalan melewati mereka pelan-pelan
clara yang masih shock bercampur ketakutan yang luar biasa tak bisa berkata apapun kepada nenek itu
lalu nenek itu tiba-tiba membalikan kepalanya melihat ke arah nurpal dan clara kembali
dan dia tersenyum

"cu jangan duduk di situ nanti ada yang marah"kata nenek itu sambil tersenyum

"siapa yang marah nek memangnya? "jawab nurpal

Lalu nenek itu kembali menunjuk memakai jarinya ke arah di samping clara duduk .
clara pun langsung memegang erat nurpal namun mereka tetap duduk di situ karena tak bisa bergerak melihat tunjukan jari nenek itu
lalu nenek itu kembali meneruskan perjalananya sambil tersenyum
Nurpal yang terus memandang nenek itu pergi tiba-tiba terkejut bukan main ketika nenek itu melihat ke arahnya kembali dengan jarak yang agak jauh dan tertawa dengan nyaring bak mak lampir seperti yang dia lihat di film2.
Lalu nurpal memalingkan kepalanya ke bawah sambil memejamkan matanya , karena itu terlihat begitu menyeramkan dan perasaanyapun mulai tercampur aduk.
saat dia kembali membuka matanya dia melihat tumpukan batu bata yang di semen rapi yang dari tadi dia dan clara duduki
Nurpal melihat ada air yang terus menerus keluar dari semen tersebut.
lalu dia jongkok dan terus melihat ke arah aliran air yang terus mengucur tersebut
dan dia dangat terkejut . . . .


LANJUT KE PART 4
Diubah oleh manusia93
0 0
0
KEHIDUPAN DARI DASAR SUMUR
22-09-2019 12:26
reserved
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
part-7-heboh
Stories from the Heart
jangan-panggil-aku-lonte
Stories from the Heart
air-mata-rinai
Stories from the Heart
part-6-fall-in-love
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
sfth-gudhuk-awakmu
Stories from the Heart
corona-dan-situasi-dunia
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia