alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
465
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5cea74af7e93206a12fe3f/let-me-tell-you-a-story-konten-dewasa
Halo, sengaja aku buat akun baru untuk nulis cerita ini. Bukan karena apa-apa, aku gak mau ada yang tau siapa aku dan orang-orang yang akan kuceritakan disini. Sengaja juga gak daftar kreator, ahaha karena tujuanku nulis cuma pengen ngeluarin uneg-uneg yang aku simpen selama ini. Cerita ini gak ada bagus-bagusnya, gak ada romantis-romantisnya, isinya cuma aku dan semua cobaan hidup yang kutelan se
Lapor Hansip
21-08-2019 13:53

🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫

Past Hot Thread
Halo,

sengaja aku buat akun baru untuk nulis cerita ini. Bukan karena apa-apa, aku gak mau ada yang tau siapa aku dan orang-orang yang akan kuceritakan disini. Sengaja juga gak daftar kreator, ahaha karena tujuanku nulis cuma pengen ngeluarin uneg-uneg yang aku simpen selama ini.

Cerita ini gak ada bagus-bagusnya, gak ada romantis-romantisnya, isinya cuma aku dan semua cobaan hidup yang kutelan sendiri dan akhirnya juga harus bangkit sendiri.

Quote:Original Posted By deadtree β–Ί
Dear Pembaca,

Pengalamanku ini tidak kutulis 100% mirip seperti jalan cerita aslinya. Ada banyak yang kusamarkan tapi tetap dengan poin utama yang sama agar pesanku tersampaikan.
Kenapa harus kusamarkan sebegitunya? Aku memang punya masa lalu, dan mungkin aku belum berdamai dengan salah satunya tapi aku mencoba untuk tidak menghancurkan nama baik orang-orang yang pernah terlibat dalam cerita ini.
Bagiku, biarkan luka dan derita yang kutanggung cukup aku yang menanggungnya. Tak perlu mempermalukan orang yang terlibat di dalamnya.

Karena kalau aku menceritakan 100% mirip aslinya dengan hanya menyamarkan nama atau lokasi saja, pasti akan ada aja yang tahu ini siapa, ini dimana, dan siapa saja yang terlibat di dalamnya.

Mohon pengertiannya karena aku juga berusaha menulis cerita yang masih bisa tersampaikan poin-poin pokoknya. Banyak DM yang masuk bertanya tentang siapa saya dan siapa si anu tapi mohon jangan cari tahu saya siapa, si anu siapa, si ini dimana tinggalnya dan lain-lain. Karena seburuk apapun orang, mereka punya hak untuk hidup yang lebih baik kedepannya.

Terima kasih.


Oke, aku mulai ya....

- Chapter 1 - Adik Ibuku
- Chapter 2 - Puber & Foto Mesum
- Chapter 3 - Kata Ibu, Aku Aib
- Chapter 4 - Aku dan Kakak Part 1
- Chapter 5 - Aku dan Kakak Part 2
- Chapter 6 - Ayah & Ibu
- Chapter 7 - Awal Mula Jatuhnya Aku Part 1
- Chapter 8 - Awal Mula Jatuhnya Aku Part 2
- Chapter 9 - Duniaku Abu-abu Part 1
- Chapter 10 - Duniaku Abu-abu Part 2
- Chapter 11 - Duniaku Abu-abu Part 3
- Chapter 12 - Babak Baru
- Chapter 13 - Sama Saja
- Chapter 14 - Mas Ibra
- Chapter 15 - Berawal Dari Twitter
- Chapter 16 - Aku Ini Murahan
- Chapter 17 - Gelap
- Chapter 18 - Duniaku Hancur
- Chapter 19 - Tuhan
- Chapter 20 - Kusut
- Chapter 21 - Selalu Begini Berulang-ulang
- Chapter 22 - Mulai Dari Nol
- Chapter 23 - Gereja dan Ustadz
- Chapter 24 - Kambing Hitam
- Chapter 25 - Cinta Yang Salah

Prolog:

Namaku Kamila, saat ini umurku hampir 28 tahun. Berkeluarga? belum. Ingin berkeluarga? Ya, mungkin. Aku bekerja sebagai karyawan swasta di sebuah perusahaan Jakarta. Sejak umur 17 tahun, aku tinggal sendiri di kota ini. Tanpa satupun anggota keluarga atau kerabat jauh. Tak ada yang kukenal saat pertama kali aku menginjakkan kakiku di sini 10 tahun lalu, tepatnya di bulan Agustus 2009.

Aku lahir dan besar di sebuah desa, berseberangan dari tempatku tinggal. Jauh dan butuh sekitar 24 jam perjalanan darat dan laut. Sekarang sudah bisa dilewati transportasi udara, walau tetap harus memakan waktu 6 jam jika ditotal untuk tiba di desaku. Desa terpencil yang tampak tenang, tak ada masalah namun tetap dengan stigma buruk di masyarakat Indonesia. Banyak yang bilang desaku ini sarangnya ilmu hitam dengan orang-orang berhati jahat yang tak segan-segan menelan bulat-bulat manusia lainnya. Well, tak sepenuhnya benar, seingatku aku belum pernah makan daging manusia.Β 

Aku ini tak cantik, tak manis, tak menarik perhatian, seingatku seperti itu. Dari kecil aku dibesarkan oleh orangtua yang keras mendidikku, tumbuh besar bersama hutan, teriknya matahari dan gersangnya tanah desa. Aku ini kumal, hitam legam, tak ada anggun-anggunnya. Masa kecilku kuhabiskan bermain layangan, menerobos hutan mengumpulkan sayuran, mendaki gunung mengumpulkan buah-buahan, bermain di pantai mengumpulkan kerang dan merebusnya untuk makanan dan entah kenapa aku waktu kecil selalu jadi korban pelecehan.

Ch.1: Adik Ibuku
Ingatanku sedikit samar, mungkin waktu itu aku masih kelas 1 sekolah dasar dan di momen kumpul keluarga yang aku lupa untuk acara apa.
Seperti biasanya, rumah orangtuaku selalu menjadi tempat berkumpulnya keluarga besar setiap diadakannya hajatan keluarga. Mungkin karena Ibuku sedang sukses-suksesnya saat itu, anak kedua dari 8 bersaudara, dan rumah keluargaku termasuk yang paling luas dan memungkinkan untuk digunakan sebagai tempat hajatan keluarga mulai dari pernikahan sampai sekedar pengajian.
Sore itu, Ibu dan adik-adiknya sedang sibuk di halaman belakang yang cukup luas. Mereka mempersiapkan hidangan untuk hajatan esok paginya (Di desaku memang terbiasa selalu memasak sendiri untuk hajatan). Saat itu, hanya aku dan kakak laki-lakiku cucu di keluarga besar ini karena memang Ibuku anak kedua dan anak pertama a.k.a Kakaknya Ibu belum memiliki keturunan seingatku. Aku asik bermain dengan kakakku di ruang tengah, ditemani oleh adik Ibu yang paling bungsu, namanya Om Yuda. Om Yuda umurnya tidak berbeda jauh dari kakakku, hanya berbeda sekitar 6-7 tahunan.
Selayaknya anak-anak, aku bermain bersama kakak hanya menggunakan celana pendek dan kaos dalaman tanpa lengan karena memang cuaca juga sedang panas-panasnya saat itu. Saat kakakku sibuk dengan robot-robotannya, Om Yuda memanggilku.

"Dik, adik.. Sini"
Dia menarik kursi kayu di pojok ruangan dan menaruhnya di tengah ruangan. Saat itu di ruang tengah hanya ada kami bertiga dan kakakku acuh, asik dengan mainannya.

"Kenapa om?", tanyaku.

Om Yuda yang kemudian duduk di kursi kayu dan tersenyum menatapku tajam. Dia memegang lenganku dan berkata:
"Coba, buka celanamu deh"

Aku yang saat itu masih bodoh dan belum mengerti betul perkara organ intim yang boleh dan tidak boleh dilihat lawan jenis dengan polosnya langsung menuruti Om Yuda.
Om Yuda saat itu menatap kemaluanku dengan tatapan tajam sejurus kemudian membuka celana dan mengeluarkan kemaluannya. Dia kembali menatap mataku tajam.

"Untuk membuktikan kalau kita keluarga, Om harus nempelin ini ke tempat pipismu dik. Ok?", tangan kirinya yang masih memegang lenganku terasa dingin dan sedikit gemetar. Aku hanya mengangguk menuruti perkataan Om Yuda, lagi-lagi dengan polosnya.
Kegiatan menjijikkan itu tak berlangsung lama, aku juga tak memperhatikan apa yang dia lakukan karena aku masih sibuk memainkan boneka yang ada di genggamanku. Tak sampai 2 menit sepertinya, Om Yuda melepaskan kemaluannya yang menempel di area pubisku dan aku reflek melirik ke arah kemaluanku. Ada cairan putih di sana yang dengan cepat langsung diseka oleh Om Yuda.Β 
Β "Apa itu Om?", tanyaku.
"Itu cat putih, tadi om tuang untuk menguatkan hubungan keluarga kita. Udah, pake celananya lagi. Jangan cerita-cerita, nanti kamu dimakan setan", ancamnya serius.

Pelecehan pertama, yang tak pernah kusadari sampai beberapa tahun terakhir. Terkubur dan terlupakan begitu saja mungkin karena saat itu aku terlalu kecil untuk mengerti dan mengingat hal tak bermoral itu.


Ch.2: Puber & Foto Mesum
Bertahun-tahun berlalu, banyak yang kulalui. Pelecehan-pelecehan minor yang tak perlu kujelaskan di sini, selain karena kisahnya hanya seputar catcall, dipegang, dll, aku juga sudah mulai lupa kisah-kisah ini.
Kita akan lanjut ke kisah saat aku masuk SMA ya.

Dulu, waktu aku masih bayi, Ibuku sudah pindah ke rumah baru yang dibangun di atas tanah sawah milik almarhum kakekku. Rumah itu cukup besar hingga bisa menampung Ibu, Ayah, Kakak, Aku, 1 Adik perempuan Ibu, 2 Adik laki-laki Ayah, dan 1 kerabat jauh Ibu (laki-laki). Ibu dan Ayah saat itu menyekolahkan mereka sampai semuanya lulus SMA, dengan kondisi keuangan Ayah yang juga pas-pasan. Adik-adik Ibu dan Ayah sukses dan bekerja, mereka juga sangat amat sayang padaku. Berbeda dengan kerabat jauh Ibu yang memutuskan untuk menjadi buruh bangunan saja saat itu. Ibu tidak melarang sama-sekali, malah mendukung dan membantunya.
Sebut saja si kerabat Ibu ini Om Sapri. Om Sapri ini baik orangnya, merawatku dari lahir sampai aku umur 4 tahun sebelum akhirnya memutuskan berkeluarga dan pindah ke rumahnya sendiri. Aku dianggap seperti anak sendiri oleh Om Sapri, dan aku menganggap beliau seperti Ayahku sendiri.
Tak ada yang berarti, semua berjalan baik-baik saja saat itu. Setiap Ibu ingin merenovasi rumah, membetulkan genteng atau sekedar mempercantik rumah, Om Sapri selalu menawarkan membantu Ibu. Aku juga senang, bisa bertemu Om Sapri lebih sering dan bisa dimanjakan Om Sapri saat itu. Hal ini berlangsung terus sampai Ibuku memutuskan membuka bisnisnya sendiri saat aku masuk SMP, Ibu makin jarang di rumah. Bahkan seringkali aku tidak bertemu Ibu seharian. Bangun tidur, Ibu sudah berangkat kerja begitupun Ayah. Pulang sekolah, rumah sepi, kakakku sibuk les. Mereka baru akan pulang saat aku dan kakak sudah tertidur pulas di kamar masing-masing.
Kesepianku ini berlanjut sampai aku duduk di bangku SMA, sama saja tanpa orangtua. Ibu dan Ayah jadi semakin sering marah-marah hanya karena perkara sepele. Aku jadi semakin malas jika mereka ada di rumah, aku jadi semakin menikmati kesendirianku.

Siang itu sepulang sekolah, aku langsung masuk rumah, mengunci kamar, menyalakan pendingin ruangan dan menjatuhkan diri di atas kasurku yang empuk. Beperapa hari belakangan Ibu meminta tolongΒ Om Sapri untuk memasang plafon di ruang tamu bersama denganΒ tukang-tukang lain. Tapi setibanya aku di rumah, aku tak melihat Om Sapri dan teman-temannya, mungkin sedang istirahat siang. (FYI, posisi ruang tamuku ada di sebelah kiri kamarku, di depan kamarku ruang tengah, di sebelah kananku kamar kakak, dan di depan kamar kakak adalah ruang keluarga).
Cuaca siang itu sungguh terik, badanku rasanya penuh dengan keringat tapi rasanya malas sekali berganti pakaian. Aku hanya melepas rok dan membuka beberapa kancing baju bagian atas. Tiduran hanya dengan underwear, bra dan kemeja sekolah yang terbuka sana-sini. 'Ah tak ada yang liat, aku di kamar sendirian. Lagipula, pintu juga sudah kukunci', fikirku. FYI, sejak aku puber di kelas 3 SMP (maaf) bagian payudaraku tumbuh dengan cepat dan saat aku menginjak kelas 1 SMA, payudaraku sudah termasuk sangat besar untuk anak sekolah seusiaku (kalau tidak salah sudah cup C saat itu, sekarang cup D).

Aku masih asik tenggelam dengan novel teenlit yang kubeli beberapa hari lalu saatΒ  tiba-tiba aku melihat sekelebat cahaya putih di ventilasi atas pintu kamarku (di desaku, setiap pintu dan jendela dilengkapi ventilasi berukuran sekitar 60x100cm di bagian atas agar memudahkan udara segar keluar masuk ruangan). Kuperhatikan bagian ventilasi yang mulai berdebu itu namun tak ada yang mencurigakan, aku kembali melanjutkan membaca novelku sambil sesekali melirik ke arah ventilasi.

2 menit berlalu, aku seperti mendengar bunyi-bunyian di depan pintu kamarku. Seperti bunyi gesekan ke pintu kamar. Jantungku mulai berdegup kencang, di rumah sedang tak ada siapa-siapa seingatku. Lalu siapa yang sedang berdiri di depan pintu kamarku? Kulihat di celah bagian bawah pintu, nampak bayangan orang yang berdiri mondar-mandir namun tak ada suara hanya dengusan nafasnya yang terdengar sedikit berat. Aku semakin panik, saat itu aku hanya bisa memikirkan maling yang masuk rumah karena beberapa tahun lalu rumahku juga kemalingan dan malingnya membawa pisau hampir menyerangku yang baru saja tiba di rumah saat itu.

Selang beberapa detik diantara kepanikanku, tiba-tiba cahaya putih itu kembali muncul di ventilasi kamar. Kali ini diiringi dengan bunyi 'ckrekkk' berkali-kali, yang menyadarkanku kalau itu ternyata flash kamera. Aku semakin panik, ada orang memotretku dari luar, dan sialnya posisiku saat itu setengah telanjang. "MAMPUS", gumamku dalam hati. Aku gemetaran, tak tau harus berbuat apa. Badanku kaku, aku hanya bisa pura-pura tak tau apa yang terjadi saat itu. Tapi tak dapat dipungkiri, aku sudah mau hampir menangis berharap orang itu cepat-cepat pergi. Namun disela-sela ketakutanku, tiba-tiba aku mendengar suara,

"Ngapain Mas Sapri? Ventilasinya rusak?", tanya orang itu. Aku tak mendengar sahutan dari orang yang tengah berdiri di depan pintu kamarku.

'Anj***********ng', umpatku lirih. Orang yang daritadi memotretku ternyata Om Sapri. Mau apa dia dengan foto-fotoku? Apa dia lupa kalau aku ini anak dari saudara yang sudah membesarkannya? Kenapa dia malah bertindak tidak senonoh seperti ini?

Banyak pertanyaan yang berputar-putar dalam kepalaku, tanpa kusadari aku mulai menangis tersedu-sedu di dalam kamar tanpa berani keluar. Sampai malam tiba dan kakak serta papaku pulang, aku masih belum berani keluar kamar.

Papa mengetuk-ngetuk pintu kamarku bertanya kenapa aku mengurung diri. Aku takut, tapi kupaksakan keluar. Kubuka pintu kamar perlahan, masih dengan sedikit terisak. Papa kebingungan melihatku yang amburadul dengan rambut acak-acakan dan mata yang sembab.

"Kenapa dik?", tanya Papaku.

"Gak kenapa-kenapa pa, cuma banyak PR adik capek", sahutku masih dengan sedikit bergetar.

Papa mengelus kepalaku pelan dan memelukku. Dia menyuruhku untuk segera mandi, berganti pakaian dan mengajakku makan malam. Sepanjang makan malam, aku diam membisu. Tak ada sepatah kata yang berani kukeluarkan.

Beberapa hari setelah itu, aku sudah kembali ceria. Aku tak lagi memikirkan apa yang terjadi, yah namanya anak sekolah. Seperti biasa, pukul 14.00 aku langsung bergegas pulang ke rumah untuk melanjutkan novel teenlit yang belum selesai kubaca. Di rumah juga sepi, hanya ada aku dan beberapa tukang. Tak lama setelah aku pulang, kakakku juga pulang dari sekolahnya. Dia langsung lari ke ruang keluarga dan bermain game konsolnya yang baru dibeli beberapa hari lalu. Kubiarkan sajalah, fikirku.Β 

Aku langsung masuk ke kamar, mengambil handuk dan menuju kamar mandi. Hari ini terlalu panas dan aku terlalu gerah untuk langsung baca novel, karena itu kuputuskan untuk mandi dan makan siang dahulu.

Kamar mandiku terletak di belakang ruang keluarga, di area dapur bersih menuju ke dapur kotor dan di depan kamar mandi terdapat lorong selebar 2 meter yang cukup gelap jika tidak dinyalakan lampu. Ditengah-tengah aktifitas mandiku yang berisik karena aku juga bersenandung, lagi-lagi aku terkejut dengan cahaya putih yang muncul sekelebat di atas ventilasi pintu kamar mandiku. Aku langsung panik, "Anj*ng, aku telanjang loh ini! Om Sapri gak kapok-kapok!", umpatku dalam hati. Dengan cepat aku bersembunyi di pojok belakang pintu kamar mandi agar dia tak bisa memotretku dari sela ventilasi. Bunyi kamera itu masih terus kudengar sekitar 3-4 kali selama aku bersembunyi dan kemudian hening, tak ada suara apa-apa. Dan sesaat Om Sapri memanggilku, "Dik? Kamu di kamar mandi? Om baru mau pipis nih. Masih lama gak?", tanyanya menyelidik.

Tak ada kata yang keluar dari mulutku, aku diam tak berani bersuara. Om Sapri kembali memanggil, "Dik? Kamu gausah takut Om cuma nanya", timpalnya lagi.

'Hah? Takut? Apa-apaan sih? Apa maksudnya? Kenapa dia malah jadi seperti om-om cabul yang mau memperkosaku?', aku masih tak bersuara sama sekali, hanya bisa menangis dalam diam dan ketakutanku. Jantungku berdegub kencang sekali dengan ketakutanku diapa-apakan dan tanpa kusadari sudah 1 jam aku mengurung diri di dalam kamar mandi sampai kakakku menggedor-gedor kamar mandi dengan paniknya, "Dik? Dik??!!! Kamu pingsan? Mandi kok gak kelar-kelar? Dikkk????".

"Iya kak, aku cuma lagi gosok-gosok kaki", sahutku lega. Kakakku ternyata masih ada di luar.

"Yaudah cepetan mandinya, kita makan siang. Kakak laper", jawabnya.

"Iya kak, ini udah kok".

Aku tak berani menatap Om Sapri setelah itu, aku juga tak berani menceritakan pada siapa-siapa perkara hal ini. Beberapa bulan berlalu semenjak itu, tak ada lagi teror foto-foto itu, aku fikir masalah sudah selesai. Mungkin aku yang terlalu panik.

Tapi ternyata? Belum, belum selesai. Masih ada yang akan terjadi di depanku....

AKAN ADA KELANJUTANNYA, PANJANG GAN HAHA.

AKU AKAN CURHAT BERKALA, KARENA SAMBIL KERJA.
NAMANYA JUGA CURHAT :").

MOHON MASUKANNYA KALAU ADA KEKURANGAN, TRIMS.

Β 



Diubah oleh deadtree
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 38 lainnya memberi reputasi
37
Tampilkan isi Thread
Halaman 11 dari 24
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
19-09-2019 12:40
spechless...turut berduka cita sis, semoga tetap tabah
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
19-09-2019 17:11
salut sist di umur segitu sdh banyak pengalaman hidupnya.. stay strong ya
btw di chapter 17 agak bingung bacanya,
Quote:Pada minggu ketiga Februari 2014, Ibuku meneleponku. Dia bilang Kakak akan menikah di akhir Januari, minggu depan.
emoticon-Bingung
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
19-09-2019 19:34
saya cma kurang paham, kamu dan saya sepertinya dr kampung yg sama.

klo ini terjadi pd saudara perempuan saya, mereka semua lenyap.

persetan masa lalu

:emoticon-Toast


i dont know u, keep writing..emoticon-Smilie
Diubah oleh freakonme99
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
19-09-2019 20:15
pilu banget gw bacanya sis.. semoga sista skrg udah bs berdamai dg masa lalu dan berbahagia trs yaa.. ❀
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
Lapor Hansip
19-09-2019 20:17
Balasan post deadtree
Turut prihatin dg kehidupanmu,sis.Gak habis pikir kamu mendapatkan perlakuan2 buruk dari orang2 yg seharusnya melindungimu.Semoga kamu gak menyimpan dendam,semoga kepahitan hidup gak merubahmu jadi orang jahat.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aganaf dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
20-09-2019 17:28
Selalu ditunggu update nya sis, semoga sista selalu sehat ya emoticon-2 Jempol
profile-picture
profile-picture
esaka.kedua dan gustiandra15 memberi reputasi
1 1
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
20-09-2019 17:49
ane baru baca updatean terakhir.. ane juga orang yang ga beres jaman dulu, tapi nggak sampai segila itu sih pikirannya..parah ini sih. ortunya juga ngajarin yang nggak bener lagi..tampol juga nih si herri..kampret, emosi gue bacanya. haha. maaf ya sis...
0 0
0
Lihat 1 balasan
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
20-09-2019 22:57


Quote:Original Posted By esaka.kedua β–Ί
Banyak kok yang seumuran a.k.a angkatan 90-an.
Ente mencoba merayu TS kah?emoticon-Betty
Straight to the point gan


Wkwkwk bukan merayu mungkin butuh temen cerita, soalnya dari ane smp pasti ada yang seperti sista ini... dan ane selalu jd tempat curhat emoticon-Malu
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
21-09-2019 02:04
emoticon-Mewek
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
21-09-2019 06:43
Sumpah emosi sama pengen nangis ane baca part terakhir.

Sekarang ane jadi paham kata2 sista di page2 sebelum ini..

Nitip sendal ya sis, ane mau nangis dulu di pojokan emoticon-Mewek
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
21-09-2019 13:57
masalah yg sista hadapin berat banget ya emoticon-Mewek
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
Lapor Hansip
21-09-2019 18:07
Balasan post yanagi92055
Quote:Original Posted By yanagi92055 β–Ί
ane baru baca updatean terakhir.. ane juga orang yang ga beres jaman dulu, tapi nggak sampai segila itu sih pikirannya..parah ini sih. ortunya juga ngajarin yang nggak bener lagi..tampol juga nih si herri..kampret, emosi gue bacanya. haha. maaf ya sis...


tampol surganya sofi sajaπŸ˜‹
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
21-09-2019 18:42
berat kalii ceritanya
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
22-09-2019 01:12
ni part yg paling menguras emosi emoticon-Berduka (S)
herry dan ibu harry emang bener" ban**at kauemoticon-Marah emoticon-Blue Guy Bata (L)
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
22-09-2019 05:51
Semoga pelangi sehabis hujan itu nyata ya sis... :bighug emoticon-Peluk
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
22-09-2019 21:00
Serem sekali ibu mu sis , kalau begitu terus takut tekanan ga stabil
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
22-09-2019 21:54
itu tenaga medisnya yang batu ngegugurin laporin aja sekalian si heri sama ibunya juga
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
22-09-2019 23:29
TS badass banget... jadi inget dulu juga... kejam kejam... tapi untungnya jadi tangguh..
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1 0
1
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
24-09-2019 11:01
update dong sis
0 0
0
🚫 Let Me Tell You a Story (Konten Dewasa) 🚫
24-09-2019 11:29
gelar tiker dulu ye om emoticon-Traveller
0 0
0
Halaman 11 dari 24
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
catatan-yang-terbuka
icon-jualbeli
Jual Beli
Β© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.