alexa-tracking
Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
92
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d80cf2388b3cb2e5461051a/perbedaan-prinsip-bukan-ttg-ekonomi-topik-sensitif-utk-orang-open-minded
Perbedaan prinsip ane harus gimana (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded) Setelah kmren aku bikin trit2 yang netral2 spt stunting, working mom dan irt, dll maafkan ane nih gan sis Dengan terpaksa ane bikin trit ttg masalah sama suami lg gan beneran deh ane sbnrnya gamau justru ane mau bikin trit baru "persiapan staycation dg anak umur 1 tahun" Bahkan sudah persiapkn d
Lapor Hansip
17-09-2019 19:18

Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Perbedaan prinsip ane harus gimana (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Setelah kmren aku bikin trit2 yang netral2 spt stunting, working mom dan irt, dll maafkan ane nih gan sis
Dengan terpaksa ane bikin trit ttg masalah sama suami lg gan beneran deh ane sbnrnya gamau justru ane mau bikin trit baru "persiapan staycation dg anak umur 1 tahun" Bahkan sudah persiapkn draftnya ini di notes

Tapi hari ini bener2 bikin ane campur aduk bingung sedih kesel marah, ane cb jabarkan agan sista kl ada yg anggap ane ngumbar aib n masalah dapur gpp ane mikirnya ini forum anonim jd ane bs share hal2 yg ga bs di share ke temen n keluarga,, dan byk jg yg ngikutin kisahku dr awal kaskuser disini.. dan mmg gayaku dlm menulis suka mayan detail
- soal timpang ekonomi ane merasa masalah itu udh lewat dan ane sudah bs menerima kenyataan

Ane coba jabarkan
1. Tentang suami kena phk, ane ya awal nangis tp yaudah cpt nerimanya ane ga ada kan bikin trit suamiku kena phk, kl ada yg nganggep ini azab krn dr dl ane ga bersyukur silahkan tp ane justru anggep ane emg udh bs prediksi hari phk ini aka tiba mengingat kondisi kantornya yg spt itu makanya ane tuntut cari krja yg lebih stabil

2. Ane ga brlarut2 sm phk suami berusaha tenang ttp jaga kondisi kondusif buat anak meski ya pusing bgt ngatur keuangan nnti gmn krn makin mepet anakku yg kondisi khusus alergi multipel memerlukan susu khusus yg sebulannya hampir setengah gajiku,, tapi aku usaha ttp tenang aku sarankan suami belajar pns mumpung punya waktu luang, krn melihat kondisi suami, pns lah yg paling masih bs diusahakan : batas umur 35, tdk prlu dr PTN fav, sebagian tdk prlu wawancara, aku jg mau bantu dia bljr pns sudah niat bgt

3. Selain background pendidikan dan pekerjaan dlm hal politik sosial pun kami brbeda dia di instagram follow akun spt opposite6890, akhwat riau, dsb waktu jaman pemilu kmren mudah percaya hoax dan info2 dr ig2, g prcaya media mainstream katanya udh ga objektif, g prcaya lembaga resmi mikir pemilu curang, macam itulah sedangkan aku di ig ya followny dokter anak, akun parenting, akun emak2 influencer yg produktif, dll.. Aku pecaya media mainstream dan lembaga negara itu udh tgs ku kl media n lembaga itu bohong ya aku ga kena dosa krn ya aku percaya pd hal2 yg sudah seharusnya sbg warga negara, drpd nyebar hoaks dan hal yg blm tentu benar, aku data dan fakta oriented, aku suka cek ricek informasi ga nelen bulat2

3. Soal agama ini yang paling sensitif aku yg biasa2 aja dlm bragama mgkin islam apa ya namany aku merasa keyakinan itu sangat prinadi.. aku merasa lebih open minded, lebih mentingin kebaikan, kemanusiaan, gamau ngejudge surga neraka aku ga mikirin surga neraka, jilbab dll aku merasa yang penting sopan aja, hidup baik sesuai norma, sedangkan dia ya tipe muslim yang pada umumnya kebanyakan di Indonesia ini.. Nah pas kmren2 aku upload foto diri di akun ini hari ini dia wa ane dia marah dan blg cemburu suruh aku ganti tp aku bilang "aku kan punya hak atas diri sendiri emg knp si cuma foto gt aja jg biasa aja" Dia anggap aku ga patuh sama suami terus dia wa aku cari suami lain aja yah nh dlm islam statusnya gmn tuh kl suami dh blg gt

Padahal bagi ane dengan mau selfi upload foto diri di sosmed adalah suatu tanda kl ane udah lebih pede sm diri sendkri.. Kl duli? Boro2 selfi benci bgt liat diri sendiri jelekk bgt liatnya, muram, suram, di sosmed selalu pake foto bukan diri sendiri mau foto kucing kek, bunga, quote, ga pake foto

4. Dia jg blg aku udh gamau hub intim gmn ya gan sis aku survive sehari2 aja dibantu obat dr psikiater aku pusing mumet udh cukup bagiku kerja, urusan anak, mikirin keuangan aku udh ga ada nafsu dan keinginan sama sekali utk brhub intim bnran.. Apa aku harus maksain? utk hiburan aku sukanya ya gambar, makan enak, jalan2 wiken sama anak, ke taman, ke museum, wahana2, staycation dll yg buat aku trmotivasi kerja senin jumat ya mikirin nnti wiken kmn yaa ama anak

5. Kenapa dia gampng gt ngmg cari suami lain aja dia ga mikir jangka panjang kah dia mau kmn kl misah balik ke kampung halamannya ninggalin kami? Aku tu pngennya anak masih sekecil ini ayolah fokus sm tumbangnya stimulasi ajak main, sptnya telat bicara jg, msti ekstra lg stimulasinya atau kl perlu terapi jalan2 eksplor biar jd anak bahagia, positif.. Drpd ngurusin pisah ngurusin cerai nnti anak terabaikan proses pisah jg kan pasti menguras emosi tenaga dan biaya knp dia mikirinya pendek,, apa krn dia sedang depresi jg menghadapi phk? Sedang merasa d titik terendah jg spt ane dl shg susah mikir rasional jangka panjang

6. Ane harus gmn ya gan sis jujur dikatain cari suami lain aja ane merasa usaha ane utk ttp tenang dan positif ngadepin phk dia, usaha ane buat anak, jd pencari nafkah utama keluarga,, serta ane yang berusaha berubah jd lebih baik demi keluarga ga dianggap..ane bener2 ngutamain anak.. gamau bgt suasana jd ga kondusif buat tumbangnya,

Terima kasih
Maaf bgt jd share soal masalah lg
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
xxArial dan 2 lainnya memberi reputasi
1
Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 5
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
18-09-2019 12:54
Tips dari saya :

1. Fokus ke anak.
2. Suami jangan terlau di dikte... dia lagi dalam keadaan merasa sebagai orang termiskin di dunia and super sensitif....maksudnya biarin dia cari Ilham, inspirasi, dll supaya dapet kerja lagi..apa ajalah...nge-grab kek atau apa intinya ada kegiatan ...kalo ga ada kegiatan tentu pikiran makin suntuk sulit untuk open mind.
3. Orgasme itu tetap penting sebagai self relief...kalo emang males sama hubby ya self service gpp lah minimal seminggu sekali untuk wanita ( untuk pria minimal seminggu 2 kali )
4. Perbanyak teman....sista itu seorang yg sensitif...disisi lain very talented...jangan merasa gak pede..anda sebetulnya punya kualitas diri yang cukup bagus...sial aja saat ini suami lagi lagi amsyong...keputusan bercerai seperti yg dijelaskan neng ortillo-reborn juga perlu dipertimbangkan lho...belum tentu cerai keadaan lebih buruk...bisa jadi untuk wanita seperti kamu malah jadi lebih baik,...dan nanti menemukan suami yang lebih oke kayak aku ( asli itu hoax sih )
5. Selalu miliki waktu untuk membahagiakan diri baik main sama anak, menggambar, chat sama temen, olahraga dsb.

Kesimpulan :
Jangan dipikir terlalu dalam...jalani saja hidup ini selama masih bisa makan dan punya tempat tinggal. Karena masalah itu kayak Rexona...setia setiap saat....akan selalu hadir kepada kita...yang membuat perbedaan adalah bagaimana kita menyikapai suatu masalah...Kalo gw sih kata orang kayak gak punya masalah hidupnya.....padahal mereka gak tau kalo aku tuh sebenernya pengen banget jadi orang terkaya di dunia...biar bisa nambah bini 364 orang lagi...jd setiap hari bisa bercinta dg wanita dari berbagai suku bangsa ( kecuali suku irian aku gak mau abis sebel mereka gak ngibarin bendera merah putih pas 17 agustus )
profile-picture
lazyistj91 memberi reputasi
1 0
1
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 13:22
Balasan post ortillo.reborn
@ortillo.reborn wow, aku cuma bilang "mungkin" itu yg dipengenin suaminya. Bukan suaminya "sebaiknya" melakukan itu.

And no, I don't put her down because she doesn't want to have sex with her husband. I am a firm believer that sex should be consensual, even in marital relationship, and it is not a sin to say no to sex when your husband ask for it. I just pointed out that her husband may think differently about it. I don't know how you can conclude that I put her down because she doesn't want to have sex with her husband. Even she doesn't think I put her down because of it (you can read her answer for me).

So no, I wouldn't be ashamed of myself because I told her my opinion.

Diubah oleh ishtar77
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 13:42
Balasan post ishtar77
Quote:Original Posted By ishtar77
@ortillo.reborn wow, aku cuma bilang "mungkin" itu yg dipengenin suaminya. Bukan suaminya "sebaiknya" melakukan itu.

And no, I don't put her down because she doesn't want to have sex with her husband. I am a firm believer that sex should be consensual, even in marital relationship, and it is not a sin to say no to sex when your husband ask for it. I just pointed out that her husband may think differently about it. I don't know how you can conclude that I put her down because she doesn't want to have sex with her husband. Even she doesn't think I put her down because of it (you can read her answer for me).

So no, I wouldn't be ashamed of myself because I told her my opinion.



When I read it what came across is you put her down. You might not have the intention, and she might not have the same conclusion as me, tapi Ts sudah terbiasa di injak-injak, terbiasa di salahkan, jadi pas dia di injak-injak dia gak berasa, wong makanan sehari-hari.
Diubah oleh ortillo.reborn
profile-picture
profile-picture
kushina99 dan ardnac17 memberi reputasi
2 0
2
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 13:44
Balasan post lazyistj91
Jadi, suami masih hangat nggak ke kamu?

Aku udah nebak sih pasti gagalnya karena TIU. Ini aku jawab berdasarkan pengalaman teman2 dan kenalan2 yg pernah gagal tes kedinasan atau PNS atau beasiswa ya, semoga bermanfaat. TIU itu yg diukur potensi, jadi memang paling susah didongkrak pake belajar. Kalau mau ngedongkrak TWK sama TKP hapalin aja mati2an kemungkinan besar akan bisa naik skornya. Kalau TIU, menurutku, lebih efektif kalau try out terus2an, catat hasilnya, catat waktunya, terus liat subbagian apa yg paling lemah. Latihan terus di sub itu. Tapi tetap TIU nggak akan naik jauh2 amat sih, karena potensi kan memang tidak dinamis ya. Orang yg potensinya bagus tanpa belajar pun pasti TIU nya udah tinggi, apalagi belajar. Kalau mau liat seberapa bagus nilai TIU bisa ikut tesnya di bappenas, dari situ mungkin bisa dipikirin sub mana yg mesti dikejar.

Tapi sejujurnya, kalau dulu kan kayaknya kamu memang nggak mau cerai ya. Kalau sekarang, dengan keadaan suami begini (bentar lagi diPHK dan pemahaman agamanya berubah), apakah kamu tetap mau lanjut? Dan kalau misalnya, suamimu yg pengen pisah, apakah kamu akan mengiyakan atau berjuang untuk bertahan?

Karena goalnya apa akan menentukan strategi terbaiknya apa.

Semangat sis.
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 14:09
Balasan post ishtar77
@ortillo.reborn @ishtar77 well said girl...
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 14:11
Balasan post ortillo.reborn
on the other hand..this is quite make sense .. i guess
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
18-09-2019 14:49
Quote:Original Posted By ishtar77
Jadi, suami masih hangat nggak ke kamu?

Aku udah nebak sih pasti gagalnya karena TIU. Ini aku jawab berdasarkan pengalaman teman2 dan kenalan2 yg pernah gagal tes kedinasan atau PNS atau beasiswa ya, semoga bermanfaat. TIU itu yg diukur potensi, jadi memang paling susah didongkrak pake belajar. Kalau mau ngedongkrak TWK sama TKP hapalin aja mati2an kemungkinan besar akan bisa naik skornya. Kalau TIU, menurutku, lebih efektif kalau try out terus2an, catat hasilnya, catat waktunya, terus liat subbagian apa yg paling lemah. Latihan terus di sub itu. Tapi tetap TIU nggak akan naik jauh2 amat sih, karena potensi kan memang tidak dinamis ya. Orang yg potensinya bagus tanpa belajar pun pasti TIU nya udah tinggi, apalagi belajar. Kalau mau liat seberapa bagus nilai TIU bisa ikut tesnya di bappenas, dari situ mungkin bisa dipikirin sub mana yg mesti dikejar.

Tapi sejujurnya, kalau dulu kan kayaknya kamu memang nggak mau cerai ya. Kalau sekarang, dengan keadaan suami begini (bentar lagi diPHK dan pemahaman agamanya berubah), apakah kamu tetap mau lanjut? Dan kalau misalnya, suamimu yg pengen pisah, apakah kamu akan mengiyakan atau berjuang untuk bertahan?

Karena goalnya apa akan menentukan strategi terbaiknya apa.

Semangat sis.


Masih hangat gak ya ya biasa aja kmren ya pas ktmu plg kantor ya ngmg biasa si anaku pngn mainan ikan ngamuk2 ya kami sama2 cb cegah anak ngobok2 ikan

Iya TIU mesti rajin latihan serajin2nya lahap soal sebanyak mgkin.. Kelemahan suami d logika posisi macem ada 6 org duduk melingkar a berhadapan dengan b, c duduk sebelah a, blabla trus prtanyaan siapakah yg duduk brhadapan d? Dan soal sejenisny tp kl sering latihan dg brmacam soal lama2 bs nemu polanya, triknya, krn levelnya emg beda2 si kadang ad yg mudah ada yg njelimet udh cb digambarin d kertas jg

Aku ya sis? Saat ini Aku bahkan hanya ngomongin cerai pun tdk mau sama sekali, aku mau fokus dg anak mau dia punya pondasi yg optimal yg akan ngaruh ke masa depannya,, anak masih sekecil inii masih butuh byk distimulasi, beljar, eksplor, dibahagiakan, dimengerti, full perhatian n so far masih fine susu masih kebeli mski tabungan kekuras trus tp ya gmn susu itu emg harus utk anaku ga mgkin aku paksain susu lain i i kondisi medis khusus, anaku jg mgkin telat ngmg jd makanya ayo fokus ajarin anak bicara.. rutinitas fine2 aja brgkt kantor plg kntr main sm anak, tdr sm anak, wiken jalan main wisata dan belanja mingguan udh itu jg udh fine2 aja bgt kondusif buat anak,, apalg bnran cerai skrg ngurus ke pengadilan emosi tenaga akan trkuras anak lg d masa emas yg ga bakal keulang, mknya knp si harus blg cari suami lain ketrigger gegara aku pasang foto selfi fi sosmed plis lah gt.. Ngmgin pisah.. Cerai,Jgn skrg.. Jalani dl aja ini anak nih paling penting

Cerai jd single mother jg suka kepikiran kl sama2 menyakiti dan ga bahagia gni tp jangan sekarang anak msh sangat kecil dn sbnernya so far masih bs kok buat situasi kondusif buat anak.. Dah jalani dl aja ini yg depan mata

Ane sih kl cb dr kaca mata suami sptnya mmg lg insecure dan desperate.. istri ga nurut gamau hub intim, plus merasa gagal jd ayah jd suami ga bs kasih nafkah, kena phk, cmn yaitu sudah kluar kata2 cari suami lain aja smpe brkali2 hukumnya gmn msti nanya ustad
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 16:44
Balasan post lazyistj91
udah talak 3 donk...alias oke pisah dapat diproses di KUA.

tapi saran saya sih gak usah dulu lah....fokus ke anak siapa tau ada rejeki menghampiri suami dan bangkit lagi..

laki itu dalam segala situasi sebaiknya confident level tetap terjaga karena itu yang akan membawa sukses dalam karir dan bisnis...

BTW aku seorang OB yg bercita2 menjadi seorang direktur. cemungudh ah
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 17:11
Balasan post lazyistj91
Pernah coba balapan ngerjain nggak? Tiap subsection balapan gitu, kalau belum coba deh, ada nggak yg dia lebih cepet dari kamu dan nilainya lebih tinggi? Kalo nggak ada, coba tes bappenas, nilai dia lewat standard minimum nggak? Kalau dua2nya jawabannya nggak, ya berarti emang potensi dia kurang, akan kecil sekali kemungkinan dia lulus tes CPNS.

Aku pribadi, kalau balapan sama suami, biasanya kalah di bagian yg gambar2, buat sebagian orang mungkin itu gampang banget, buat aku itu susah, biasanya aku tebak2 buah manggis aja. Tapi karena sering balapan ngerjain pake timer, lama2 kadang2 menang juga sih, walaupun seringan dia menangnya di bagian itu. Aku lebih jago di bagian yg suamimu nggak jago itu. Jadi memang bisa diasah, tapi ya nggak bisa jauh2 amat ningkatnya. Tapi nggak terlalu masalah kalau payahnya cuma di satu subbagian, kalau di semua bagian ya wassalam.

Berarti kamu tetap nggak mau cerai ya, berarti ya tinggal banyak sabar dan ikhlas aja, mau gimana lagi kan. Kamu ceramahin terus juga suamimu paling ya gitu2 aja. Kalau suami jadi bapak rumah tangga kamu keberatan nggak? Jadi nggak usah pake pengasuh, suamimu di rumah aja sambil usaha nanam sayur hidroponik apa jualan seblak gitu.

Dibandingkan aku, suamiku juga lebih woles orangnya, padahal secara potensi kita setara lah, jadi ya rasio penghasilan kami fluktuatif, tapi aku malah ngerasanya dia bisa jadi penyeimbangku. Disaat aku selalu mikir kebahagiaan jangka panjang, ada dia yg selalu nyediain kebahagiaan jangka pendek. Disaat aku pusing mikirin A-Z kayak kamu, ada dia yg ngingetin untuk sayang2an, nonton, makan keripik, dll.

Buatku, cewe sama cowo itu setara, so I don't need anyone money, I can and I will finance myself. Jadi nggak terlalu kepikiran berapa penghasilan suami, yg penting kasih sayang, bucin ya kalo kata anak sekarang, hahaha.


But wait a minute, dia bilang suruh ganti suami itu udah berkali2?
Berarti bukan kebawa emosi doang dong kalo gitu.
Kalian harus bicarakan ini segera, jangan sampai berlarut2 masalahnya tambah besar.
Kalau dia bener2 perduli masalah agama, abis jatuh talak kan nggak boleh ML kalau belum rujuk lagi, tapi kok dia malah ngajak, piye iki.
profile-picture
PuspitaHassei memberi reputasi
1 0
1
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
18-09-2019 20:52
Quote:Original Posted By ishtar77
Pernah coba balapan ngerjain nggak? Tiap subsection balapan gitu, kalau belum coba deh, ada nggak yg dia lebih cepet dari kamu dan nilainya lebih tinggi? Kalo nggak ada, coba tes bappenas, nilai dia lewat standard minimum nggak? Kalau dua2nya jawabannya nggak, ya berarti emang potensi dia kurang, akan kecil sekali kemungkinan dia lulus tes CPNS.

Aku pribadi, kalau balapan sama suami, biasanya kalah di bagian yg gambar2, buat sebagian orang mungkin itu gampang banget, buat aku itu susah, biasanya aku tebak2 buah manggis aja. Tapi karena sering balapan ngerjain pake timer, lama2 kadang2 menang juga sih, walaupun seringan dia menangnya di bagian itu. Aku lebih jago di bagian yg suamimu nggak jago itu. Jadi memang bisa diasah, tapi ya nggak bisa jauh2 amat ningkatnya. Tapi nggak terlalu masalah kalau payahnya cuma di satu subbagian, kalau di semua bagian ya wassalam.

Berarti kamu tetap nggak mau cerai ya, berarti ya tinggal banyak sabar dan ikhlas aja, mau gimana lagi kan. Kamu ceramahin terus juga suamimu paling ya gitu2 aja. Kalau suami jadi bapak rumah tangga kamu keberatan nggak? Jadi nggak usah pake pengasuh, suamimu di rumah aja sambil usaha nanam sayur hidroponik apa jualan seblak gitu.

Dibandingkan aku, suamiku juga lebih woles orangnya, padahal secara potensi kita setara lah, jadi ya rasio penghasilan kami fluktuatif, tapi aku malah ngerasanya dia bisa jadi penyeimbangku. Disaat aku selalu mikir kebahagiaan jangka panjang, ada dia yg selalu nyediain kebahagiaan jangka pendek. Disaat aku pusing mikirin A-Z kayak kamu, ada dia yg ngingetin untuk sayang2an, nonton, makan keripik, dll.

Buatku, cewe sama cowo itu setara, so I don't need anyone money, I can and I will finance myself. Jadi nggak terlalu kepikiran berapa penghasilan suami, yg penting kasih sayang, bucin ya kalo kata anak sekarang, hahaha.


But wait a minute, dia bilang suruh ganti suami itu udah berkali2?
Berarti bukan kebawa emosi doang dong kalo gitu.
Kalian harus bicarakan ini segera, jangan sampai berlarut2 masalahnya tambah besar.
Kalau dia bener2 perduli masalah agama, abis jatuh talak kan nggak boleh ML kalau belum rujuk lagi, tapi kok dia malah ngajak, piye iki.


Blm prnah cb balapan ngrjain nnti dh d cb pas libur, tes bapenas tuh yg TPA sis?Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Kl udh nyoba maksimal beyond limit dan ini itu gagal smua aku mgkin ga mslh dia bs jualan online mgkin buka tokopedia shopee, tp dianya kayanya yg gamau jd bpk rmh tangga.. Trus efek ke anak kl bapak jd rumtang gmn ya sis secara anak ane cowok ane jg pngn anak ane ya liat bapak nya kerja.. Efeknya apa ya.. Kok kluargaku brbeda sm tmn2 atau gmn akutu suka mikirin gt

Iya aku jg bingung kan gmn coba jd takut malah zina jatohnya kan udh ngmg cari suami lain trus brhub makanya hak talak d suami krn katanya suami lebih logis lebih mikir jangka panjang lebih rasional, dll sedang kl hak talak di prempuan ngambek dikit cerai mslh sepele cerai krn prmpuan dianggap lbih emosional.. lah kan ga smua laki bgitu ya yg baperan ada makanya aku ni islamnya gmn ya byk yg aku prtanyakan,, prempuan yg lebih rasional jg ada..
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
18-09-2019 22:08
Quote:Original Posted By ortillo.reborn
When I read it what came across is you put her down. You might not have the intention, and she might not have the same conclusion as me, tapi Ts sudah terbiasa di injak-injak, terbiasa di salahkan, jadi pas dia di injak-injak dia gak berasa, wong makanan sehari-hari.


Sis ortillo aku prnah lho ikut tes cpns d kampung halamanku pergi subuh balik tengah malem bsk pagi ngantor lg, plg tngah malem aku ga ditanya sm sekali sm suami udh nyampe mana perlu dijemput apa gmn? Jd aku nyampe jkt jam 12an malam plg nek gojek aje.. Untung jkt ramai ya.. akutu dl sedih bgt anaku kondisinya lg d bwh grafik, pakai NGT dll, blm dpt2 pengasuh yg sreg jd tiap hari ganti2 pngasuh bahkan smpt daycare hancur lah hatiku makanya pas ad bukaan cpns d kampung halamanku aku mrasa itu bs jd solusi anaku bs diawasi sm ortuku,, dan saat aku lulus dg nilai total trtinggi di formasi yg aku tuju (bodo amat d bilang pamer) aku mrasa legaa trharuu akhirnyaa aku bs lepasss dr stres krja tmpt skrg aku yakin pns less stres dibanding tmpt krja ku skrg, less demanding, less tuntutan, aku bs hidup lebih bahagia

Tp aku mikir lg walah gaji setaun cpns awal 2 juta ini susu anaku gmn 4-5 jt sndiri, gmn bs ke dok subnutrisi ini, mau ngandalim tabungan paling cmn brtahan bntar.. trus anaku sapa yg jaga ga mampu byr pngasuh.. Masa ortuku yg sudah sepuh suruh repot2 jaga anaku yg kondisinya khusus.. Sdgkan d tmpt skrg saat itu aku udh mau promosi.. Jd ya bye2 ku lepas kesempatanku utk hidup lebih enjoy aku harus mghadapi realita dan tanggung jawab

Skrg ya brsyukur aku gajadi ambil cpns bayangkan suami phk trus akunya masih cpns gaji 2 jt
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
18-09-2019 22:21
Balasan post lazyistj91
Quote:Original Posted By lazyistj91


Sis ortillo aku prnah lho ikut tes cpns d kampung halamanku pergi subuh balik tengah malem bsk pagi ngantor lg, plg tngah malem aku ga ditanya sm sekali sm suami udh nyampe mana perlu dijemput apa gmn? Jd aku nyampe jkt jam 12an malam plg nek gojek aje.. Untung jkt ramai ya..


Terus kamu masih keukeuh gak mau cerai dari suami gak guna itu. emoticon-Gila
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
19-09-2019 06:40
Balasan post lazyistj91
Di bappenas ada macam2 tes setauku, ada TPA, TKD, TPIU, dsb. Mungkin yg paling mirip TIU itu TPIU, tapi lebih pastinya tanya2 aja dulu kesana lewat telpon, atau datang kalau kantor dekat menteng.

Aku punya om yg kerja di NGO lingkungan (seringan di rumah, keluar kalau penyuluhan atau ke lapangan aja), istrinya kerja swasta kantoran, mereka buka warung di rumah, jadi si om bisa dibilang yg ngurus rumah, nganter anak sekolah, jemput, masakin, dst, aku ngerasa anaknya fine2 aja, anaknya cowo juga. Omku ini berkarakter si orangnya, istrinya juga keliatan sayang dan hormat ke om. Tapi kalau suamimu nggak mau ya jangan. Kamu udah tanya belum ke suami, dia maunya apa? Kalau udah, menurutmu kemauan dia itu bisa kamu terima nggak? Tentang anak juga, apa kamu pernah tanya suami, anak kita ini kamu pengennya kita besarkan seperti apa? Karena kalau baca disini sepertinya semuanya masih dari kacamata kamu.

Kamu kan mau pertahanin RT, pastinya mau bahagia dong, jadi usahakan lah saling menyayangi, bukan anak aja yg disayang, suami juga harus disayang. Anak yg ada di keluarga yg bapak-ibunya saling sayang pasti emosinya lebih stabil daripada yg bapak-ibunya nggak saling sayang. Anak tu pinter lo, dia bisa tau bapak-ibunya saling sebel apa saling sayang.

Sekarang anakmu perkembangan nya udah normal apa belum? Aku ngerti jadi ibu tu pasti selalu khawatir sama perkembangan anak, aku pun juga gitu, seperti yg kuceritain di threadmu yg tentang dokter anak. But it takes a village to raise a child, jadi jalani lah ini sebagai tim dengan suamimu, mudah2an jadi lebih ringan. Jangan merasa ini your own battle, make it family battle.

Kalau kamu takut jatuhnya jadi zina ya kamu bilang ke suami, "say kamu kan ada bilang ganti suami ke aku, itu ada niat talak nggak? Kalau iya, bukannya kita harus rujuk dulu? Ke yg ngerti agama dulu yuk konsultasi", semacam itu.

Terjemahan kitab suci itu beda2, makanya ada banyak madzhab kan. Aku juga termasuk yg merasa kebanyakan terjemahan itu sangat memihak laki2 (ya iyalah secara yg banyak nerjemahin laki2, nabinya juga semua laki2), makanya aku banyak baca2 pemikiran para perempuan yg belajar Islam juga, dan aku nemu satu yg aku suka, lailatul fitriyah, coba deh baca tulisan2 dia, lebih ngena di aku. Salah satunya tentang pemimpin ini, dia terjemahin ayat pemimpin itu kira2 "sebagian laki2 adalah pemimpin bagi sebagian perempuan", jadi tidak semua laki2 mutlak menjadi pemimpin. Sayangnya aku lupa ini tulisan dia yg mana, banyak soalnya tulisan dia.
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
19-09-2019 08:51
Quote:Original Posted By ortillo.reborn
Terus kamu masih keukeuh gak mau cerai dari suami gak guna itu. emoticon-Gila

Karena setelah dibilangin ada perbaikan dan dlm mengurus anak perannya jg lmyn.. Ya itu mmg seringnya harus dibilangin dulu.. Ane objeltif aja sbagian yg sista katakan ttg suami ane itu tlalu ekstrim

Quote:Original Posted By ishtar77
Di bappenas ada macam2 tes setauku, ada TPA, TKD, TPIU, dsb. Mungkin yg paling mirip TIU itu TPIU, tapi lebih pastinya tanya2 aja dulu kesana lewat telpon, atau datang kalau kantor dekat menteng.

Aku punya om yg kerja di NGO lingkungan (seringan di rumah, keluar kalau penyuluhan atau ke lapangan aja), istrinya kerja swasta kantoran, mereka buka warung di rumah, jadi si om bisa dibilang yg ngurus rumah, nganter anak sekolah, jemput, masakin, dst, aku ngerasa anaknya fine2 aja, anaknya cowo juga. Omku ini berkarakter si orangnya, istrinya juga keliatan sayang dan hormat ke om. Tapi kalau suamimu nggak mau ya jangan. Kamu udah tanya belum ke suami, dia maunya apa? Kalau udah, menurutmu kemauan dia itu bisa kamu terima nggak? Tentang anak juga, apa kamu pernah tanya suami, anak kita ini kamu pengennya kita besarkan seperti apa? Karena kalau baca disini sepertinya semuanya masih dari kacamata kamu.

Kamu kan mau pertahanin RT, pastinya mau bahagia dong, jadi usahakan lah saling menyayangi, bukan anak aja yg disayang, suami juga harus disayang. Anak yg ada di keluarga yg bapak-ibunya saling sayang pasti emosinya lebih stabil daripada yg bapak-ibunya nggak saling sayang. Anak tu pinter lo, dia bisa tau bapak-ibunya saling sebel apa saling sayang.

Sekarang anakmu perkembangan nya udah normal apa belum? Aku ngerti jadi ibu tu pasti selalu khawatir sama perkembangan anak, aku pun juga gitu, seperti yg kuceritain di threadmu yg tentang dokter anak. But it takes a village to raise a child, jadi jalani lah ini sebagai tim dengan suamimu, mudah2an jadi lebih ringan. Jangan merasa ini your own battle, make it family battle.

Kalau kamu takut jatuhnya jadi zina ya kamu bilang ke suami, "say kamu kan ada bilang ganti suami ke aku, itu ada niat talak nggak? Kalau iya, bukannya kita harus rujuk dulu? Ke yg ngerti agama dulu yuk konsultasi", semacam itu.

Terjemahan kitab suci itu beda2, makanya ada banyak madzhab kan. Aku juga termasuk yg merasa kebanyakan terjemahan itu sangat memihak laki2 (ya iyalah secara yg banyak nerjemahin laki2, nabinya juga semua laki2), makanya aku banyak baca2 pemikiran para perempuan yg belajar Islam juga, dan aku nemu satu yg aku suka, lailatul fitriyah, coba deh baca tulisan2 dia, lebih ngena di aku. Salah satunya tentang pemimpin ini, dia terjemahin ayat pemimpin itu kira2 "sebagian laki2 adalah pemimpin bagi sebagian perempuan", jadi tidak semua laki2 mutlak menjadi pemimpin. Sayangnya aku lupa ini tulisan dia yg mana, banyak soalnya tulisan dia.

Nah itu karakter kan ya kl suamiku utk karakter jg ya kurang

Anak secara ukuran fisik sih sejak 1 tahun udh normal sis udh kekejar,, cmn utk makan masih dikit n lama diemut.. Jd deh nutrisi masih banyakan dr susu dewa mihil.. skrg mgkin ngmgnya agak telat krn red flag kl gak salah kan umur 18 bulan minimal 1 kata jelas ya i ini anaku udh mau 18 bln blm ad yg jelas misal cicak ya ica trus kl ikut nyanyi kayak blgknya doang misal ane nyanyi 'kupu2 yg lucu" dia ngikutin nyanyi bareng blkgnya aja kayak pas bagian lucu dia ngmgnya "uuu" gt

Iya kl suami itu yang tipe islam itu cuma 1 ya benar pdhl aku yakin diantara sekian banyak penganut islam di dunia ini punya dasar sendiri yang dirasa benar jg jd g mslh lah yg pnting kan dasarnya sama2.. Yg kyk aku gni dianggap islam liberal kali ya

Oiya aku barus sekilas2 baca tulisan kalis mardiasih aku jg krg tau background dia apa yg pasti ya lebih masuk n sreg
Diubah oleh lazyistj91
0 0
0
Lihat 2 balasan
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
19-09-2019 10:11
cmn mo bilang ts nya sok dan sombong sekali
bacanya males numpang lewat aja deh emoticon-Traveller
profile-picture
lazyistj91 memberi reputasi
0 1
-1
Lihat 1 balasan
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
19-09-2019 11:17
Quote:Original Posted By rutheme
cmn mo bilang ts nya sok dan sombong sekali
bacanya males numpang lewat aja deh emoticon-Traveller


Monggo tukang ngejudge
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
19-09-2019 11:56
suami ente ga pedean, terkungkung sama diri sendiri, kaku, merasa selalu ga aman dan dalam tekanan, jadinya pandangan agama yg agak radikal, gw pikir orang macem suami ente yang percaya kecurangan peilu dan pesimis kepada pemerintahan cuma buatan elit2 politik oposisi tapi ternyata rakyat bawahnya macam suami agan termakan juga dan nyata orangnya hehe. skrng dia jadi lebih cepet emosi dan radikal ya mungkin karena faktor PHK nya juga, sikap sumai yg pesimis dan kaku berbeda jauh dengan ente tipe wanita mandiri, open minded, menghargai setiap jengkal hidup, ya emang awalnya masalah ekonomi, apalagi suami skrng kena phk, udah hobby nyiniran orangnya skrng ekonomi pun sulit, masalah ranjang memang ga ada yg mau ngasih jatah cowo penggangguran, dlu waktu ane masih nganggur istri juga sindir terus, ngelayanin nya juga setengah setengah. kalo kata nyokap ane kalo lagi bokek jangankan orang, setan aja ogah dketin hehe. tapi dari tulisan agan ane tau ente wanita yg mandiri, dan modern, hidup dengan suami kaku macem gitu aja ente bisa imbangin, salut sih, strong independent modern woman, semangat ya sist
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
19-09-2019 11:57
Balasan post rutheme
Quote:Original Posted By rutheme
cmn mo bilang ts nya sok dan sombong sekali
bacanya males numpang lewat aja deh emoticon-Traveller


sobat misqueen lagi coba2 menilai orang
Diubah oleh anthraxxx
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Lapor Hansip
19-09-2019 12:27
Balasan post lazyistj91
Apalah artinya label liberal dari manusia dibanding ketenangan hati sis, hehehe. Aku sih terserah aja orang mau ngatain aku liberal atau apa, b aja aku.

Alhamdulillah anak udah normal, satu lagi tambahan nikmat yg patut disyukuri. Anakku termasuk yg ngomongnya cepat, setahun dia sudah ngomong lancar, tapi motoriknya agak lambat, setahun baru belajar berdiri tanpa pegangan, dan kurasa itu karena di rumah kami semuanya banyak omong, jadi dia ikut2 ngomong juga. Coba perbanyak ngomong di rumah, dan kalau melakukan apa2 selalu sambil ngomong, terus kalau mau tidur juga ceritain. Cadel asal kata2nya berarti seingetku masih nggak apa2 di pedoman IDAI, yg red flag itu kalau sampai 16 bulan belum ada kata yg berarti atau sampai 24 bulan belum ada dua kata yg berarti (misal mama makan, mau bobo, etc). Tapi ini CMIIW ya, ingatan masa lalu saja.

Anak males makan dari awal MP-ASI atau baru2 aja? Anakku dulu tiap naik tekstur selalu aja susah mangap, paling parah pas naik ke makanan dewasa (1y), sampe kuturunin kelas dua kali sebelum akhirnya sukses. Mungkin anakmu juga gitu?
Kalau kata ibuku, itu gara2 anakku ngerasa mommynya (aku) stress, waktu itu memang aku lagi skripsi, jadi ya gitu lah. Tapi entah kebetulan apa gimana, abis aku ngumpulin hard cover skripsi anakku langsung pinter makan lo, hahaha. Jadi bisa jadi emang anak itu ngerasa stressnya ortu walaupun kita nggak pernah keliatan gimana2.

Terus terang aku bukan pendukung orang2 yg bertahan dengan alasan demi anak. Kenapa? Karena dari pengamatan pribadi, teman2 yg dibesarkan single parent cenderung lebih happy dan normal daripada yg dibesarkan sama dysfunctional family. Sampe ada temanku yg bilang “you’re lucky that you grew up without a father”. Tapi pilihanmu untuk bertahan ini juga aku hargai, karena pasti kamu juga sudah pikir baik2. Thus, karena opsi exit dari pernikahan ini sudah kamu coret, perbaikilah komunikasi sama suami. Bukan berarti harus nurut 100%, tapi choose your battle wisely. Save your energy. Good luck sis.
0 0
0
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
19-09-2019 14:11
Dinda...

Kanda berpendapat bahwa ini adalah dinamika romantika pernikahan.
Dinda jangan mudah menyerah terus berusaha agar keluarga Dinda bangkit dan maju.
Namun apabila Dinda sudah merasa mencapai titik batas penghabisan....maka Dinda berhak menentukan kebahagiaan Dinda sendiri.

Semoga semua membaik untuk Dinda dan keluarga.
profile-picture
lazyistj91 memberi reputasi
1 0
1
Halaman 2 dari 5
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.