alexa-tracking
Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d80cf2388b3cb2e5461051a/perbedaan-prinsip-bukan-ttg-ekonomi-topik-sensitif-utk-orang-open-minded
Lapor Hansip
17-09-2019 19:18
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
Perbedaan prinsip ane harus gimana (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Setelah kmren aku bikin trit2 yang netral2 spt stunting, working mom dan irt, dll maafkan ane nih gan sis
Dengan terpaksa ane bikin trit ttg masalah sama suami lg gan beneran deh ane sbnrnya gamau justru ane mau bikin trit baru "persiapan staycation dg anak umur 1 tahun" Bahkan sudah persiapkn draftnya ini di notes

Tapi hari ini bener2 bikin ane campur aduk bingung sedih kesel marah, ane cb jabarkan agan sista kl ada yg anggap ane ngumbar aib n masalah dapur gpp ane mikirnya ini forum anonim jd ane bs share hal2 yg ga bs di share ke temen n keluarga,, dan byk jg yg ngikutin kisahku dr awal kaskuser disini.. dan mmg gayaku dlm menulis suka mayan detail
- soal timpang ekonomi ane merasa masalah itu udh lewat dan ane sudah bs menerima kenyataan

Ane coba jabarkan
1. Tentang suami kena phk, ane ya awal nangis tp yaudah cpt nerimanya ane ga ada kan bikin trit suamiku kena phk, kl ada yg nganggep ini azab krn dr dl ane ga bersyukur silahkan tp ane justru anggep ane emg udh bs prediksi hari phk ini aka tiba mengingat kondisi kantornya yg spt itu makanya ane tuntut cari krja yg lebih stabil

2. Ane ga brlarut2 sm phk suami berusaha tenang ttp jaga kondisi kondusif buat anak meski ya pusing bgt ngatur keuangan nnti gmn krn makin mepet anakku yg kondisi khusus alergi multipel memerlukan susu khusus yg sebulannya hampir setengah gajiku,, tapi aku usaha ttp tenang aku sarankan suami belajar pns mumpung punya waktu luang, krn melihat kondisi suami, pns lah yg paling masih bs diusahakan : batas umur 35, tdk prlu dr PTN fav, sebagian tdk prlu wawancara, aku jg mau bantu dia bljr pns sudah niat bgt

3. Selain background pendidikan dan pekerjaan dlm hal politik sosial pun kami brbeda dia di instagram follow akun spt opposite6890, akhwat riau, dsb waktu jaman pemilu kmren mudah percaya hoax dan info2 dr ig2, g prcaya media mainstream katanya udh ga objektif, g prcaya lembaga resmi mikir pemilu curang, macam itulah sedangkan aku di ig ya followny dokter anak, akun parenting, akun emak2 influencer yg produktif, dll.. Aku pecaya media mainstream dan lembaga negara itu udh tgs ku kl media n lembaga itu bohong ya aku ga kena dosa krn ya aku percaya pd hal2 yg sudah seharusnya sbg warga negara, drpd nyebar hoaks dan hal yg blm tentu benar, aku data dan fakta oriented, aku suka cek ricek informasi ga nelen bulat2

3. Soal agama ini yang paling sensitif aku yg biasa2 aja dlm bragama mgkin islam apa ya namany aku merasa keyakinan itu sangat prinadi.. aku merasa lebih open minded, lebih mentingin kebaikan, kemanusiaan, gamau ngejudge surga neraka aku ga mikirin surga neraka, jilbab dll aku merasa yang penting sopan aja, hidup baik sesuai norma, sedangkan dia ya tipe muslim yang pada umumnya kebanyakan di Indonesia ini.. Nah pas kmren2 aku upload foto diri di akun ini hari ini dia wa ane dia marah dan blg cemburu suruh aku ganti tp aku bilang "aku kan punya hak atas diri sendiri emg knp si cuma foto gt aja jg biasa aja" Dia anggap aku ga patuh sama suami terus dia wa aku cari suami lain aja yah nh dlm islam statusnya gmn tuh kl suami dh blg gt

Padahal bagi ane dengan mau selfi upload foto diri di sosmed adalah suatu tanda kl ane udah lebih pede sm diri sendkri.. Kl duli? Boro2 selfi benci bgt liat diri sendiri jelekk bgt liatnya, muram, suram, di sosmed selalu pake foto bukan diri sendiri mau foto kucing kek, bunga, quote, ga pake foto

4. Dia jg blg aku udh gamau hub intim gmn ya gan sis aku survive sehari2 aja dibantu obat dr psikiater aku pusing mumet udh cukup bagiku kerja, urusan anak, mikirin keuangan aku udh ga ada nafsu dan keinginan sama sekali utk brhub intim bnran.. Apa aku harus maksain? utk hiburan aku sukanya ya gambar, makan enak, jalan2 wiken sama anak, ke taman, ke museum, wahana2, staycation dll yg buat aku trmotivasi kerja senin jumat ya mikirin nnti wiken kmn yaa ama anak

5. Kenapa dia gampng gt ngmg cari suami lain aja dia ga mikir jangka panjang kah dia mau kmn kl misah balik ke kampung halamannya ninggalin kami? Aku tu pngennya anak masih sekecil ini ayolah fokus sm tumbangnya stimulasi ajak main, sptnya telat bicara jg, msti ekstra lg stimulasinya atau kl perlu terapi jalan2 eksplor biar jd anak bahagia, positif.. Drpd ngurusin pisah ngurusin cerai nnti anak terabaikan proses pisah jg kan pasti menguras emosi tenaga dan biaya knp dia mikirinya pendek,, apa krn dia sedang depresi jg menghadapi phk? Sedang merasa d titik terendah jg spt ane dl shg susah mikir rasional jangka panjang

6. Ane harus gmn ya gan sis jujur dikatain cari suami lain aja ane merasa usaha ane utk ttp tenang dan positif ngadepin phk dia, usaha ane buat anak, jd pencari nafkah utama keluarga,, serta ane yang berusaha berubah jd lebih baik demi keluarga ga dianggap..ane bener2 ngutamain anak.. gamau bgt suasana jd ga kondusif buat tumbangnya,

Terima kasih
Maaf bgt jd share soal masalah lg
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
xxArial dan 2 lainnya memberi reputasi
1
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 5
17-09-2019 20:49
Aku nyimak aja ya, sambil doain yg baik2.
emoticon-Shakehand2
Ya bagaimanapun kalian adalah keluarga, sekiranya ada hal2 yg kurang pas, bisa diomongin baik2.
Klo aku diposisi kamu, ya wajar lah suaminya belum bekerja lagi, jadi merasa insecure. Ane udah pernah ngrasain hbis resign trus nganggur, ya digituin deh sama istri 😅😅
Tapi yang jelas, harus saling mendukung dan percaya.

Semoga sehat2 selalu ya, Aamiin

jangan terlalu mikir keras ✌🏼✌🏼✌🏼
0
17-09-2019 21:06
Quote:Original Posted By topo89
Aku nyimak aja ya, sambil doain yg baik2.
emoticon-Shakehand2
Ya bagaimanapun kalian adalah keluarga, sekiranya ada hal2 yg kurang pas, bisa diomongin baik2.
Klo aku diposisi kamu, ya wajar lah suaminya belum bekerja lagi, jadi merasa insecure. Ane udah pernah ngrasain hbis resign trus nganggur, ya digituin deh sama istri 😅😅
Tapi yang jelas, harus saling mendukung dan percaya.

Semoga sehat2 selalu ya, Aamiin

jangan terlalu mikir keras ✌🏼✌🏼✌🏼


Iya so far selama ini baik2 sj kok gan wiken akur bgt kami pasti ada agenda ber3 ama anak.. sabtu brwisata minggu belanja mingguan

Cmn ketrigger gegara ane pasang foto diri suami protes cemburu pengen cm dia aja yg boleh liat.. Y mmg sesuai aturan agama si.. Tp ane pandangannya agak beda dan ane ga lgsg nurut ganti profil foto krn merasa ya emg knp kan foto jg biasa aja ga aneh2 suami mgkin lg sensi emg ya gan merasa ga dihormati, phk depan mata, ga mampu nafkahin,, merasa drop.. tp ane smgtin dia kok gan utk bljr pns saranin lahap soal sebanyak2nya kl bingung tanya ane krn ane penglman 2x lulus cpns

Tp yaitu sudah ada kata2 "cari suami lain aja ya" Itu gmn apa sudah jatuh talak apa gmn jd bingung sedih gan mikirin anak
Diubah oleh lazyistj91
0
17-09-2019 21:21
Woww 2x lulus cpns..kok bisa? #tanyaserius 🤔

Klo kerjaan buat suami ya silahkan apa aja gak harus dituntun pns, bisa yg lain.

Klo mengenai kata2 disuruh cari suami lain, ya semoga suaminya pas khilaf aja itu, gak perlu dimasukkan ke hati walaupun emang bener2 bikin gak enak hati



Quote:Original Posted By lazyistj91
....
tp ane smgtin dia kok gan utk bljr pns saranin lahap soal sebanyak2nya kl bingung tanya ane krn ane penglman 2x lulus cpns

Tp yaitu sudah ada kata2 "cari suami lain aja ya" Itu gmn apa sudah jatuh talak apa gmn jd bingung sedih gan mikirin anak


0
17-09-2019 22:14
Quote:Original Posted By topo89
Woww 2x lulus cpns..kok bisa? #tanyaserius 🤔

Klo kerjaan buat suami ya silahkan apa aja gak harus dituntun pns, bisa yg lain.

Klo mengenai kata2 disuruh cari suami lain, ya semoga suaminya pas khilaf aja itu, gak perlu dimasukkan ke hati walaupun emang bener2 bikin gak enak hati


Iya gan 2x ikut, 2x lolos, 2x mngundurkan diri tahun 2014 dan 2018 kmren
2014 daftar kementerian masih jaman ane job seeker jd apply sana sini pengumuman kelulusan cpns di saat ane udh orientasi d tmpt keja skrg dan ikatan dinas kena pinalti kl kluar

2018 daftar pemda kmpung halaman tujuan utama spy anak ane bs diawasin ortu ane ga cm brdua sm baby sitter, tp setelah mikir2 diskusi sm atasan, klrg, ane ga jd ambil krn di taun awal cpns gaji cuma 2jtan sedangkan susu anak ane aja bs 4-5 jt sbulan blm gaji baby sitter ga bakal mampu minta ortu ngurus anak ya ga tega jg kasian lah cape bgt jd ya ga ambil lg

Pas 2014 masih nganggue jd waktu bljr banyak nah pas 2018 nih kondisi udh ada anak dan kerja jd jabanin lah bljr ampe dini hari, di perjalanan, dll juga FR soal2 d kaskus sangat mmbantu

Posisi ane yg ksg d cpns diisi sm yg rnking bwh ane

Trus iya kl krja kantoran kebanyakan maks umur 27 lah ya suami ane udh melebihi umur itu jd kl krja kntran yg pling mmgkinkan bs diperjuangkan ya pns

Kl non kantoran blm kbayang abis background keluarga dan kakak2 karyawan smua

Nh soal kt2 cari suami lain aja kl ane browsing ada pendapat beda2 ada yg blg kl kondisi emosi ga dianggap ada jg yg blg ttp dianggap makanya lki2 harus hati2 bgt ngmg hal smcam itu
Diubah oleh lazyistj91
0
18-09-2019 01:05
klo saya ambil inti Sista sharing kali ini yaitu kecewa dengan suami yg chat "cari suami aja yg lain".. menurut saya pribadi seperti nya ini puncak daripada emosi nya yg terpendam.. hal ini saya rasakan sekarang Sis walaupun tingkatan stress Sista jauh lebih besar dan kompleks.. posisi saya resign.. saya juga masih pacaran.. tapi rasa malu dan stress nampak begitu besar.. kekecewaan tidak mampu menjadi seorang pria nampak banget Sis.. mood jadi lebih labil.. yg semestinya tidak jadi masalah malah jadi masalah.. balas chat kok merasa kadang lama dsb nyaa.. pria cenderung jarang mengungkapkan rasa sakitnya secara terang2an dan mencoba bertahan awal2nya.. mencoba mencari pelampiasan pada hobi maupun sex.. saya rasa suami minta hubungan badan jangan Sista lihat pada diri Sista sendiri (bukan pembelaan) tapi dilihat dari cowo setelah ejakulasi maka melepaskan hormon dopamin sehingga rasa senangnya muncul mengurangi rasa gelisah sesaat (kurleb yg saya tau) mungkin dari situ dia mulai merasa agag berbeda dengan Sista yg dulu.. atau juga masuk pikiran (ada uang abang disayang, tak ada uang abang ditendang, ini mungkin yaa mungkin) dan ditambah Sista update di ig foto selfie.. Suami Sista mungkin (mohon maaf) kurang tampan sehingga rasa percaya dirinya kurang.. ditambahkan pengertian agamanya cenderung "keras" yaa makin merasuki pikiran dan kesall emosiii meledakk sejadi2nya duuaaarrr mengucapkan hal yg menyakiti Sista supaya menjadi tamparan bagi Sista.. itu semua menurut cocoklogi saya ya Sis.. mohon maaf atas ke sok tauan saya.. mungkin perlu diomongin lagii Sis selepas hati Sista sakit hati.. menurut saya coba Sista hubungan badan dulu.. besok pagii mungkin diobrolin dengan santaii bahwa Sista pwngen tau alasan suami sampai mengucapkan kata2 seperti ituu.. perlu digaris bawahi perlu kepala dingin saat ngobrol..
0
18-09-2019 03:33
Duh babak baru lagi ya sis.

Sorry, suami pemahaman agamanya begitu dari dulu apa baru2 aja sejak jaman cebong vs kampret?
Btw aku baru denger nama2 akun yg kamu sebutin, barusan googling, dan bisa disimpulkan suamimu geng kampret ya, hehe.
Itu sebenarnya nggak terlalu masalah, bisa didiskusikan, aku sama suami (bahkan sama keluarga besar) seringnya juga beda pandangan politik, tapi malah itu bisa dijadikan bahan obrolan fact check. Misal media mainstream bilang A, media "alternative" bilang Z, kan malah bisa dibahas bareng.

Biasanya, orang2 yg pemahaman agamanya begitu, sangat menitikberatkan istri harus memiliki sifat qona'ah (pardon me kalau spellnya salah).
Pasang2 foto di socmed juga pasti dilarang, karena dianggap mengumbar aurat. Aku bukannya nakutin ya, tapi bisa jadi sekarang suamimu gantian yg ngerasa nggak puas sama istrinya, dia pengennya punya istri sholehah, tertutup, nurut suami, qona'ah, dsb agar bisa hidup bahagia.


Kamu nolak ML sejak kapan? Kalau nolaknya baru2 aja sejak ada kabar PHK wajar dia ngomong begitu. Dalam pemahaman Islam sebagian orang, istri tidak boleh menolak ajakan sex suami, kalau menolak dianggap durhaka dan layak diceraikan (atau nambah istri yg manut).

Kalau suamimu dari dulu sudah berfikiran begitu, mungkin aman2 aja ya, secara dia pilih menikahi kamu, berarti dia nggak terlalu anggap istri harus A-Z. Tapi kalau dia baru2 aja berfikiran begini, ini akan jadi masalah yg makin berat buat kamu, karena orang2 yg "hijrah" itu biasanya akan kekeh, jadi either kamu jadi kayak yg dia mau (nurut suami 100%) or dia cari istri baru yg nurut suami 100% (dan nggak akan susah nyarinya, banyak cewe2 "hijrah" juga).

Sekarang, anggap semua pemikiranku di atas terlalu berlebihan, mungkin suamimu nggak kayak gitu.
Dia baru diPHK, istri nolak ML, istri pasang2 foto di medsos (kaskus medsos juga kan), istri dari dulu selalu mikirin duit, nggak salah juga kalau dia menyimpulkan kalau kamu pengen "ganti suami".
Dari jaman dulu kan memang gitu, orang kalau mau putus biasanya update status galau2 sama update profpic cantik/ganteng.

Btw urusan apakah itu sudah jatuh talak atau belum, seingatku (waktu belajar topik ini belasan tahun yg lalu) kalau kalimatnya bukan "saya talak/ceraikan kamu" belum dianggap talak kalau ngucapinnya bukan dengan niat talak. Jadi harus tau dulu niat suami apa waktu mengucapkan kalimat "ganti suami" tersebut. Tapi lebih pastinya silahkan tanya ke yg berilmu.
profile-picture
profile-picture
namaqdhea dan PuspitaHassei memberi reputasi
2
18-09-2019 05:02
Owh ternyata thread curhat tho. Kirain artikel makanya kemarin belum kubaca.

Oke.. setelah kubaca.. permasalahan balik lagi ke jaman dulu yg kulihat adalah ke:

EGOIS dan SOK PINTAR

Egoisnya apa ni? Sista cm mikir ini itu berdasarkan pandangan sista. Bahwa pns lebih baik dgn umur segini blablabla. Yakin itu yang diinginkan suami? Bs aja suami sebenarnya pengen wiraswasta atau kantoran. Krn seperti di bilang di atas ada kemungkinan suami sista tipe yg ga suka pemerintahan skrng. Trus disuruh jd pns yg langsung tunduk dan mendukunv pemerintahan? Apa ga bertentangan dgn hati dia?

Sok pintarnya apa? Kenapa kantoran harus 27? Suami kan ada pengalaman kerja. Klo dah pengalaman kerja itu batasnya udah bukan fresh graduate lagi lah, tp berdasarkan skill dr pekerjaan sebelumnya bukan dr umur. Cari kerjaan yg requirementnya berdasarkan skill bukan umur. Banyak kok di jobstreet dan sejenisnya.

Kerjaan di dunia ini GA CUMA PNS. Ane tau sista sangat mengagung2kan pns. Sangat bangga dengan bs lulus 2x dan skrngpun kerja di situ.

Tp buanyaaaaak pintu rezeki lain. Dan kalau suami sista udah nutup diri duluan krn perintah sista.. maka pintu rezeki itu ga akan kebuka.

Sejatinya suami itu KEPALA KELUARGA. Pada dasarnya dia yang ingin MEMIMPIN keluarga.

Tp once again.. aku lihat di curhatan atas.. sista kembali MAKSA jadi Kepala keluarga hanya karena GAJI sista lebih gede dr suami apalagi kondisi sekarang.

Sehingga hal prinsip dalam agama seperti mengumbar aurat yg sudah dilarang suami sista tetap langgar. Kenapa? Once again krn sista merasa sista lebih TINGGI dari suami.

Solusinya apa?? Sadar kalau suami istri itu bukan hubungan majikan ama pembantu bukan juga hubungan bos dengan bawahan. Pemimpin itu berbeda dgn bos. Pemimpin itu mau mendengarkan pasangannya, mengambil segala keputusan win win solution bukan EGOIS menurut saya ini yang bener, tidak menolak hal yg prinsip (misalnya seks) dgn segudang alasan.

Yang saya lihat saat ini sista menjadi BOS d keluarga sista dan bukan pemimpin. Dan memang seharusnya bukan istri yang jadi pemimping. Tp membimbing suami menjadi pemimpin yg baik.

Masalah itu talak atau ga itu harus ditanyakan ke suami krn setau saya dinilai dr niatnya.

Intinya... jangan merasa lebih TINGGI dr suami hanya krn gajimu lebih tinggi dari dia.. jangan menolak perintah suami kecuali itu menuju perbuatan dosa... buat suami mu bangga punya istri seperti kamu yg bs membantu dia.. bukan menjadi suami yang DISETIR istrinya.

Maaf klo bahasa saya kasar. Silahkan ke konsultan pernikahan atau apapun institusi yang sista percaya. Krn berkali2 terjadi.. sebenarnya saran dr saya sama seperti psikolog ataupun IG lain yg sista percaya.. tp sista lebih percaya dgn mereka. Jd langsung saja tanyakan ke mereka apakah memang yg saya katakan ini benar atau tidak menurut mereka.

Diubah oleh PuspitaHassei
profile-picture
profile-picture
profile-picture
night.fury95 dan 7 lainnya memberi reputasi
8
Lihat 1 balasan
18-09-2019 05:59
Quote:Original Posted By PuspitaHassei
Owh ternyata thread curhat tho. Kirain artikel makanya kemarin belum kubaca.

Oke.. setelah kubaca.. permasalahan balik lagi ke jaman dulu yg kulihat adalah ke:

EGOIS dan SOK PINTAR

Egoisnya apa ni? Sista cm mikir ini itu berdasarkan pandangan sista. Bahwa pns lebih baik dgn umur segini blablabla. Yakin itu yang diinginkan suami? Bs aja suami sebenarnya pengen wiraswasta atau kantoran. Krn seperti di bilang di atas ada kemungkinan suami sista tipe yg ga suka pemerintahan skrng. Trus disuruh jd pns yg langsung tunduk dan mendukunv pemerintahan? Apa ga bertentangan dgn hati dia?

Sok pintarnya apa? Kenapa kantoran harus 27? Suami kan ada pengalaman kerja. Klo dah pengalaman kerja itu batasnya udah bukan fresh graduate lagi lah, tp berdasarkan skill dr pekerjaan sebelumnya bukan dr umur. Cari kerjaan yg requirementnya berdasarkan skill bukan umur. Banyak kok di jobstreet dan sejenisnya.

Kerjaan di dunia ini GA CUMA PNS. Ane tau sista sangat mengagung2kan pns. Sangat bangga dengan bs lulus 2x dan skrngpun kerja di situ.

Tp buanyaaaaak pintu rezeki lain. Dan kalau suami sista udah nutup diri duluan krn perintah sista.. maka pintu rezeki itu ga akan kebuka.

Sejatinya suami itu KEPALA KELUARGA. Pada dasarnya dia yang ingin MEMIMPIN keluarga.

Tp once again.. aku lihat di curhatan atas.. sista kembali MAKSA jadi Kepala keluarga hanya karena GAJI sista lebih gede dr suami apalagi kondisi sekarang.

Sehingga hal prinsip dalam agama seperti mengumbar aurat yg sudah dilarang suami sista tetap langgar. Kenapa? Once again krn sista merasa sista lebih TINGGI dari suami.

Solusinya apa?? Sadar kalau suami istri itu bukan hubungan majikan ama pembantu bukan juga hubungan bos dengan bawahan. Pemimpin itu berbeda dgn bos. Pemimpin itu mau mendengarkan pasangannya, mengambil segala keputusan win win solution bukan EGOIS menurut saya ini yang bener, tidak menolak hal yg prinsip (misalnya seks) dgn segudang alasan.

Yang saya lihat saat ini sista menjadi BOS d keluarga sista dan bukan pemimpin. Dan memang seharusnya bukan istri yang jadi pemimping. Tp membimbing suami menjadi pemimpin yg baik.

Masalah itu talak atau ga itu harus ditanyakan ke suami krn setau saya dinilai dr niatnya.

Intinya... jangan merasa lebih TINGGI dr suami hanya krn gajimu lebih tinggi dari dia.. jangan menolak perintah suami kecuali itu menuju perbuatan dosa... buat suami mu bangga punya istri seperti kamu yg bs membantu dia.. bukan menjadi suami yang DISETIR istrinya.

Maaf klo bahasa saya kasar. Silahkan ke konsultan pernikahan atau apapun institusi yang sista percaya. Krn berkali2 terjadi.. sebenarnya saran dr saya sama seperti psikolog ataupun IG lain yg sista percaya.. tp sista lebih percaya dgn mereka. Jd langsung saja tanyakan ke mereka apakah memang yg saya katakan ini benar atau tidak menurut mereka.


Sistaa aku tau kondisi kantor suami dan pekerjaannya, aku jg satu bagian dl sm dia di kantor itu, aku tau kantornya tdk stabil makanya ya dl aku tuntut cari krjaan yg stabil.. kerjaan dia di kantor lma itu berulang dan administratif banget gak jarang gbut juga menurutku kurang menjual jika mau masuk jalur experienced sista masih level staf biasa bgitu sista suami jg sadar agak susah masul lwt jalur experienced

Aku jg prnah nitipin cv suamiku ke tmptku krja praktek dlu dan intrview ya tdk lolos aki tau suami jg bkn tipe yg pandai menjual diri saat wawancara (aku juga gitu)

Makanya sblm mikir detail wiraswasta aku mikirinya pns.. Dl2 dia prnah sih cb jualan baju gt tp blm ad yg beli satupuh harus tekun bgt kan kl mau mulai menekuni wiraswasta

Aku jg tanya dia dulu di awal puny rencana apa? Dia bilang jangka pendek jd ojol dl trus dia mau kontak tmn2nya barangkali ada lowongan jd ya mmg dr hal itu ba diliat kl mindset dia trlihat msh mau jd karyawan

Yaudah aku kepikiran dia ojol terus alokasi waktu ke perpus tuk bljr pns kl ada yang gak bisa plgnya aku cek hasil latihan dia

Soal pns dia juga pengen kok sista, ortunya jg dia jg pengen, dia instal apps lat cpns dan beli bukumya jg

Mmg aku mrasa jd pemimpin mgkin sis tp bkn hanya krn gaji lebih tinggi sj kok tp krn aku lebih pemikir lebih mikirin ini itu nanti gmn punya rencana dll.. Contoh soal bb anak hanpir stuntinh ya aku yg cari solusi kmn2.. Ok ini wajar yah seorang ibu.. Tp soal lain jg like nyicil rmh, investasi, mikirin cicilan ekstra ya di aku jg,, suami tipe seloww santak bgt kt sis ishtar bukan fighter n keluarganya (cerita dg kk ipar) pun mengakui itu

Egois dan sok pintar? Aku ga mrasa tp org bebas kasih pndangan apa sj sist trims masukannya

Aku ga sangat mengagung2kan pns sista.. Sungguh.. Malah ortuku pro aku stay di bumn pas aku lulus cpns krn ayahku pns dan blg pns pas2an.. dan skrg aku masih di bumn cmn aku mnyimpulkan utk krja kantoran pns yg paling bs diperjuangkan mumpung punya waktu luang belajar dan belajar pns 2kali tes pilihan ganda SKD dam SKB kl lulus keduanya jadi deh cpns bandingkan dg rekrutmen kantor lain yg lebih panjang plus ketat

Sungguh sista ini aku brdasarkan pemikiran matang2 kok sista bkn brdasar ego saja
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1
Lihat 2 balasan
18-09-2019 06:14
Quote:Original Posted By ishtar77
Duh babak baru lagi ya sis.

Sorry, suami pemahaman agamanya begitu dari dulu apa baru2 aja sejak jaman cebong vs kampret?
Btw aku baru denger nama2 akun yg kamu sebutin, barusan googling, dan bisa disimpulkan suamimu geng kampret ya, hehe.
Itu sebenarnya nggak terlalu masalah, bisa didiskusikan, aku sama suami (bahkan sama keluarga besar) seringnya juga beda pandangan politik, tapi malah itu bisa dijadikan bahan obrolan fact check. Misal media mainstream bilang A, media "alternative" bilang Z, kan malah bisa dibahas bareng.

Biasanya, orang2 yg pemahaman agamanya begitu, sangat menitikberatkan istri harus memiliki sifat qona'ah (pardon me kalau spellnya salah).
Pasang2 foto di socmed juga pasti dilarang, karena dianggap mengumbar aurat. Aku bukannya nakutin ya, tapi bisa jadi sekarang suamimu gantian yg ngerasa nggak puas sama istrinya, dia pengennya punya istri sholehah, tertutup, nurut suami, qona'ah, dsb agar bisa hidup bahagia.


Kamu nolak ML sejak kapan? Kalau nolaknya baru2 aja sejak ada kabar PHK wajar dia ngomong begitu. Dalam pemahaman Islam sebagian orang, istri tidak boleh menolak ajakan sex suami, kalau menolak dianggap durhaka dan layak diceraikan (atau nambah istri yg manut).

Kalau suamimu dari dulu sudah berfikiran begitu, mungkin aman2 aja ya, secara dia pilih menikahi kamu, berarti dia nggak terlalu anggap istri harus A-Z. Tapi kalau dia baru2 aja berfikiran begini, ini akan jadi masalah yg makin berat buat kamu, karena orang2 yg "hijrah" itu biasanya akan kekeh, jadi either kamu jadi kayak yg dia mau (nurut suami 100%) or dia cari istri baru yg nurut suami 100% (dan nggak akan susah nyarinya, banyak cewe2 "hijrah" juga).

Sekarang, anggap semua pemikiranku di atas terlalu berlebihan, mungkin suamimu nggak kayak gitu.
Dia baru diPHK, istri nolak ML, istri pasang2 foto di medsos (kaskus medsos juga kan), istri dari dulu selalu mikirin duit, nggak salah juga kalau dia menyimpulkan kalau kamu pengen "ganti suami".
Dari jaman dulu kan memang gitu, orang kalau mau putus biasanya update status galau2 sama update profpic cantik/ganteng.

Btw urusan apakah itu sudah jatuh talak atau belum, seingatku (waktu belajar topik ini belasan tahun yg lalu) kalau kalimatnya bukan "saya talak/ceraikan kamu" belum dianggap talak kalau ngucapinnya bukan dengan niat talak. Jadi harus tau dulu niat suami apa waktu mengucapkan kalimat "ganti suami" tersebut. Tapi lebih pastinya silahkan tanya ke yg berilmu.


Iya bener tuh tipe2 nasbung atau kampret hehe.. Pemahaman agama bgitu lmyn baru sih dluny lbih selow aja

Iya ga tlalu masalah dl prnah ya debat yg dia lgsg share video yang nyebar di ig yg katanya ada anak kecil di siksa oknum polisi itu loo yg kjadian dkt masjid.. Pas aku cek ricek tryat bukan bgitu kejadiannya..

Aku enggan hub intim sejak hamil sis.. Krn dl hamil malah eneg bgt malah prnh dicoba hub intim terus akuny malah nangis gatau knp y pengen nangis aja pengaruh hormon jg kali.. Trus yaudah smpe skrg juaraaanggg bgt bs cm sebulan sekali mgkin
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1
Lihat 6 balasan
Lapor Hansip
18-09-2019 06:21
Balasan post lazyistj91
Quote:Original Posted By lazyistj91


Sistaa aku tau kondisi kantor suami dan pekerjaannya, aku jg satu bagian dl sm dia di kantor itu, aku tau kantornya tdk stabil makanya ya dl aku tuntut cari krjaan yg stabil.. kerjaan dia di kantor lma itu berulang dan administratif banget menurutku kurang menjual jika mau masuk jalur experienced sista masih level staf biasa bgitu sista suami jg sadar agak susah masul lwt jalur experienced

Aku jg prnah nitipin cv suamiku ke tmptku krja praktek dlu dan intrview ya tdk lolos aki tau suami jg bkn tipe yg pandai menjual diri saat wawancara (aku juga gitu)

Makanya sblm mikir detail wiraswasta aku mikirinya pns.. Dl2 dia prnah sih cb jualan baju gt tp blm ad yg beli satupuh harus tekun bgt kan kl mau mulai menekuni wiraswasta

Aku jg tanya dia dulu di awal puny rencana apa? Dia bilang jangka pendek jd ojol dl trus dia mau kontak tmn2nya barangkali ada lowongan jd ya mmg dr hal itu ba diliat kl mindset dia trlihat msh mau jd karyawan

Yaudah aku kepikiran dia ojol terus alokasi waktu ke perpus tuk bljr pns kl ada yang gak bisa plgnya aku cek hasil latihan dia

Soal pns dia juga pengen kok sista, ortunya jg dia jg pengen, dia instal apps lat cpns dan beli bukumya jg

Mmg aku mrasa jd pemimpin mgkin sis tp bkn hanya krn gaji lebih tinggi sj kok tp krn aku lebih pemikir lebih mikirin ini itu nanti gmn punya rencana dll.. Contoh soal bb anak hanpir stuntinh ya aku yg cari solusi kmn2.. Ok ini wajar yah seorang ibu.. Tp soal lain jg like nyicil rmh, investasi, mikirin cicilan ekstra ya di aku jg,, suami tipe seloww santak bgt kt sis ishtar bukan fighter n keluarganya (cerita dg kk ipar) pun mengakui itu

Egois dan sok pintar? Aku ga mrasa tp org bebas kasih pndangan apa sj sist trims masukannya

Aku ga sangat mengagung2kan pns sista.. Sungguh.. Malah ortuku pro aku stay di bumn pas aku lulus cpns krn ayahku pns dan blg pns pas2an.. dan skrg aku masih di bumn cmn aku mnyimpulkan utk krja kantoran pns yg paling bs diperjuangkan mumpung punya waktu luang belajar dan belajar pns 2kali tes pilihan ganda SKD dam SKB kl lulus keduanya jadi deh cpns bandingkan dg rekrutmen kantor lain yg lebih panjang plus ketat

Sungguh sista ini aku brdasarkan pemikiran matang2 kok sista bkn brdasar ego saja


Well.. seperti yang sudah kuduga.. kau ga mau disalahkan.. ga mau mengakui kekuranganmu.. ya silahkan aja itu hak mu.

Menginstall cpns dan membeli buku belum tentu brrt itu adalah keinginan dia. Bs jd dia hanya terpaksa mengikuti keinginan sista.

Kan sista bilang sendiri klo dia pengen jd ojol dulu sambil berusaha lamar kerja. Artinya passion dia kerja d perusahaan.

Gagal sekali dua kali ngelamar terus nyerah? Ya ga kan.. kenapa justru sista yang mundur sedangkan suami masih mau berjuang terus. Kenapa kamu ga bs percaya dia? Dia suami yg kamu pilih. Harusnya didukung bukannya malah direndahkan kemampuannya.

Aku liat suami masih seorang fighter berusaha mau jd ojol brrt dia ga benar2 pasrah dgn keadaan. Dia masih berusaha berjuang ngedapetin uang utk keluarganya. Tp bs saja anggapan mu berbeda ya itu terserah. Tiap orang punya target yg beda.. tp SMART.. salah satunya realistic.. benarkah target sista ke suami itu sesuatu yg realistic?

Intinya itu pendapatku.. silahkan kamu tanyakan ke psikolog atau apapun institusi yg kamu percaya.

Krn seperti yg kubilang dulu jg. Mau aku bicara sampe berbusa sekalipun... krn kamu ga percaya aku.. walau aku mengatakan fakta dan kebenaran kamu hanya akan "me reject nya"

Krn saat ini kamu hanya mau "dibela" dan bukan "memperbaiki diri"

Saya off dr komen ke kamu ya emoticon-Smilie percuma soalnya. Semoga segera menemukan solusinya. Ya mungkin salah satu solusinya memang nyari suami lain yg lebih sesuai dgn keinginan kamu. Suami yg lebih fighter lebih pintar dll.
0
18-09-2019 06:27
Quote:Original Posted By PuspitaHassei
Well.. seperti yang sudah kuduga.. kau ga mau disalahkan.. ga mau mengakui kekuranganmu.. ya silahkan aja itu hak mu.

Menginstall cpns dan membeli buku belum tentu brrt itu adalah keinginan dia. Bs jd dia hanya terpaksa mengikuti keinginan sista.

Kan sista bilang sendiri klo dia pengen jd ojol dulu sambil berusaha lamar kerja. Artinya passion dia kerja d perusahaan.

Gagal sekali dua kali ngelamar terus nyerah? Ya ga kan.. kenapa justru sista yang mundur sedangkan suami masih mau berjuang terus. Kenapa kamu ga bs percaya dia? Dia suami yg kamu pilih. Harusnya didukung bukannya malah direndahkan kemampuannya.

Aku liat suami masih seorang fighter berusaha mau jd ojol brrt dia ga benar2 pasrah dgn keadaan. Dia masih berusaha berjuang ngedapetin uang utk keluarganya. Tp bs saja anggapan mu berbeda ya itu terserah. Tiap orang punya target yg beda.. tp SMART.. salah satunya realistic.. benarkah target sista ke suami itu sesuatu yg realistic?

Intinya itu pendapatku.. silahkan kamu tanyakan ke psikolog atau apapun institusi yg kamu percaya.

Krn seperti yg kubilang dulu jg. Mau aku bicara sampe berbusa sekalipun... krn kamu ga percaya aku.. walau aku mengatakan fakta dan kebenaran kamu hanya akan "me reject nya"

Krn saat ini kamu hanya mau "dibela" dan bukan "memperbaiki diri"

Saya off dr komen ke kamu ya emoticon-Smilie percuma soalnya. Semoga segera menemukan solusinya. Ya mungkin salah satu solusinya memang nyari suami lain yg lebih sesuai dgn keinginan kamu. Suami yg lebih fighter lebih pintar dll.


Sista aku kasih keterangan lg soal pns.. dia di cpns 2017 dan 2018 jg ikutan cpns sista
TANPA aku minta dan suruh yakin bgt aku dia jg mmg minat sadar jg d kantor saat ini ga ada masa depan.. Malah dia dluan yg rajin mantengin pembukaan cpns foto selfie pegang kartu peserta yg jd salah satu syarat seleksi admin, bikin surat keterangan sehat.. Malah aku yg telat daftar nanya2 suami eh fotonya harus gmn sih.. Trus apa lg ya.. cmn dl kan sambil krja waktu bljr krg banyak.. Skrg mumpung sedang nganggur waktu banyak ayoo belajarlah jd ketika tes sudah lebih siap

Target ane ke suami? Aku blg target kami aja ya sis krn suami jg minat cpns mnurutku cukup realistic krn tes pns sangat bs banget dipelajari apalg mumpung bnyk waktu

Twk rajin2 baja 4 pilar kebangsaan
Tiu rajin2 latihan itung2an
Tkp rajin2 asah kemampuan milih pilihan yg trbaik

Ya lamar2 tmpt lain jg hayuk
Yah sm kayak jobseeker aja gt lah apply kmn2.. Cmn ya pns ini cb diperjuangkan lebih
Diubah oleh lazyistj91
0
18-09-2019 06:47
sebelum komen, Neko mau tanya

1. Sis maunya suami berpenghasilan apa suami PNS?

2. Sis itu mau suami kayak apa sebenernya?

3. Jawaban nomor 2 apakah ada di diri suami?

4. Kalau nggak ada, sis maunya gimana? cerai? cari suami lain? adaptasi? apa maksain supaya suami berubah?

5. Jilbab itu wajib. Nggak usah pake ngeles acara "yg penting berbuat baik". Neko lbh respect sama org yg blak2an blg, "Saya belom mampu berjilbab dan siap nanggung dosanya" drpd yg plintar plintir sok baik tp taat aturan agama aja ngeles kayak bajaj.

6. Talak nggak harus bilanh "Saya talak kamu". Suami blg "Saya mau cerai aja!" , "Kita pisah aja" juga termasuk jatuh talak. Hati2, Sis. Neko ga ngerti soal "Cari aja suami lain" masuk talak apa kaga. Coba tanya sama yg lbh berilmu.

7. Neko rasa, Sis akan lbh bahagia kalau single mother. Bukan ngapa2in, sih. Namun, kalau orang saban waktu curhat di kaskus, tapi solusi ga dapat2, artinya emank udah ga sreg.
Lagian sis cantik, pede, mandirk, kenapa harus segitu penginnya ngubah suami?
Kalau sis ga bs beradaptasi sbg ISTRI yang punya SUAMI, ya SINGLE lebih baik, kan?

Atau malu sama gelar janda? hmmm

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kushina99 dan 2 lainnya memberi reputasi
3
18-09-2019 06:56
Quote:Original Posted By orbin039
klo saya ambil inti Sista sharing kali ini yaitu kecewa dengan suami yg chat "cari suami aja yg lain".. menurut saya pribadi seperti nya ini puncak daripada emosi nya yg terpendam.. hal ini saya rasakan sekarang Sis walaupun tingkatan stress Sista jauh lebih besar dan kompleks.. posisi saya resign.. saya juga masih pacaran.. tapi rasa malu dan stress nampak begitu besar.. kekecewaan tidak mampu menjadi seorang pria nampak banget Sis.. mood jadi lebih labil.. yg semestinya tidak jadi masalah malah jadi masalah.. balas chat kok merasa kadang lama dsb nyaa.. pria cenderung jarang mengungkapkan rasa sakitnya secara terang2an dan mencoba bertahan awal2nya.. mencoba mencari pelampiasan pada hobi maupun sex.. saya rasa suami minta hubungan badan jangan Sista lihat pada diri Sista sendiri (bukan pembelaan) tapi dilihat dari cowo setelah ejakulasi maka melepaskan hormon dopamin sehingga rasa senangnya muncul mengurangi rasa gelisah sesaat (kurleb yg saya tau) mungkin dari situ dia mulai merasa agag berbeda dengan Sista yg dulu.. atau juga masuk pikiran (ada uang abang disayang, tak ada uang abang ditendang, ini mungkin yaa mungkin) dan ditambah Sista update di ig foto selfie.. Suami Sista mungkin (mohon maaf) kurang tampan sehingga rasa percaya dirinya kurang.. ditambahkan pengertian agamanya cenderung "keras" yaa makin merasuki pikiran dan kesall emosiii meledakk sejadi2nya duuaaarrr mengucapkan hal yg menyakiti Sista supaya menjadi tamparan bagi Sista.. itu semua menurut cocoklogi saya ya Sis.. mohon maaf atas ke sok tauan saya.. mungkin perlu diomongin lagii Sis selepas hati Sista sakit hati.. menurut saya coba Sista hubungan badan dulu.. besok pagii mungkin diobrolin dengan santaii bahwa Sista pwngen tau alasan suami sampai mengucapkan kata2 seperti ituu.. perlu digaris bawahi perlu kepala dingin saat ngobrol..


Makasih share ny ini dr sudut pandang laki2 yg sedang dalam masa insecure juga ya mgkin jg ini yg suami rasakan ya apalg sudah brmh tangga
Agan jg smgt ya
Diubah oleh lazyistj91
0
Lapor Hansip
18-09-2019 07:09
Balasan post lazyistj91
Berarti suamimu mungkin ikut gelombang “hijrah” yg sekarang lagi banyak itu. Hati2 aja dia jadi pengen ganti istri, secara kamu jauh banget dari kriteria istri yg baik untuk orang2 yg “hijrah”. Tapi biar ga keliatan jahat, kamu yg dibikin seakan2 pengen ganti suami (eh tapi kamu emang pengen juga kan kalau bisa dapat yg lebih mapan).

Setelah suamimu bilang gitu, hubungan kalian gimana? Apakah dia tetap hangat ke kamu? Apakah kamu tetap nggak mau ML? Kalau dia tetap hangat mungkin dia nggak beneran pengen cerai.

Tes PNS (sama kayak tes sekolah kedinasan) gampang banget untuk sebagian orang tapi susah banget untuk sebagian orang, kalau beberapa kali nggak lulus, berarti dia termasuk jenis orang yg kedua. Bukan berarti mereka lebih bodoh ya, tapi mereka pinternya bukan di bagian itu.
Belajar itu ibaratnya variable input, tapi kepintaran orang jenis 1 itu fixed input. Jadi mau belajar sebanyak apapun kalau fixed inputnya jomplang banget sama saingannya ya susah juga.
Anggap aja aku sebenernya pinternya biologi, ditatar fisika setahun full juga belum tentu bisa lebih menguasai fisika daripada orang yg emang pinter fisika tapi belajar cuma 2 hari. Wong setting otaknya emang beda.

Kan udah berkali2 gagal ni, tau nggak gagalnya yg di bagian apa? TWK, TIU, atau TKP? Kalau udah tau, focus di weakness. Terus daftarnya PNS apa? Kalau kemampuan pas2an, jangan daftar instansi yg favorit, jadi nggak perlu saingan sama yg brilian2.
Tapi doa itu bisa mengubah nasib, kalo kata orang2 tua jaman dulu, jadi minta doa sama ortu dan siapa2lah yg deket. Kamu juga doain yg ikhlas, syukuri rezeki yg ada sekarang. Ingat, kalau rezeki yg sedikit sekarang ini aja nggak disyukuri, bisa jadi Tuhan nggak kasi juga rezeki yg lebih besar.

Tapi bener juga kata sis puspita, kan dia nggak percaya pemerintah, emang beneran mau jadi PNS? Jangan2 manis di bibir memutar kata biar kamu mingkem.

Aku kok jadi kepikiran yg lain ya, jangan2 suamimu sengaja pengen pulang kampung karena nggak tahan lagi sama “harapan2” kamu, dia pengen hidup tenang, pengen “hijrah” dari kehidupan duniawi yg ngejar2 harta ini. Jadi aja dia sengaja keluar kerjaan, pengen jadi petani atau peternak lele gitu kali di kampung sambil jualan cilok, punya istri sederhana yg dikasi duit 20rb sehari sudah bersyukur, pulang ke rumah dimanja istri, ML lancar, rumah gubuk, nggak punya TV AC dll nggak masalah, makan nasi sama sambel sama sayur metik di halaman, dst.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kushina99 dan 3 lainnya memberi reputasi
4
18-09-2019 07:50
Quote:Original Posted By PuspitaHassei


Saya off dr komen ke kamu ya emoticon-Smilie percuma soalnya. Semoga segera menemukan solusinya. Ya mungkin salah satu solusinya memang nyari suami lain yg lebih sesuai dgn keinginan kamu. Suami yg lebih fighter lebih pintar dll.


Sis gpp off komen di trit ini tp kl ane buat trit topik lain ttp bersedia komen ya sis ane jangan di blacklist 🙏krn komen sis berbobot dan bermanfaat.. Maaf sis emg ane denial trus ya dg komen sista kalo topik ini

Quote:Original Posted By kireineko
sebelum komen, Neko mau tanya

1. Sis maunya suami berpenghasilan apa suami PNS?

2. Sis itu mau suami kayak apa sebenernya?

3. Jawaban nomor 2 apakah ada di diri suami?

4. Kalau nggak ada, sis maunya gimana? cerai? cari suami lain? adaptasi? apa maksain supaya suami berubah?

5. Jilbab itu wajib. Nggak usah pake ngeles acara "yg penting berbuat baik". Neko lbh respect sama org yg blak2an blg, "Saya belom mampu berjilbab dan siap nanggung dosanya" drpd yg plintar plintir sok baik tp taat aturan agama aja ngeles kayak bajaj.

6. Talak nggak harus bilanh "Saya talak kamu". Suami blg "Saya mau cerai aja!" , "Kita pisah aja" juga termasuk jatuh talak. Hati2, Sis. Neko ga ngerti soal "Cari aja suami lain" masuk talak apa kaga. Coba tanya sama yg lbh berilmu.

7. Neko rasa, Sis akan lbh bahagia kalau single mother. Bukan ngapa2in, sih. Namun, kalau orang saban waktu curhat di kaskus, tapi solusi ga dapat2, artinya emank udah ga sreg.
Lagian sis cantik, pede, mandirk, kenapa harus segitu penginnya ngubah suami?
Kalau sis ga bs beradaptasi sbg ISTRI yang punya SUAMI, ya SINGLE lebih baik, kan?

Atau malu sama gelar janda? hmmm

Sis neko nnti ane bls poin2nya skrg lg siap2 brgkt hehe

Quote:Original Posted By ishtar77
Berarti suamimu mungkin ikut gelombang “hijrah” yg sekarang lagi banyak itu. Hati2 aja dia jadi pengen ganti istri, secara kamu jauh banget dari kriteria istri yg baik untuk orang2 yg “hijrah”. Tapi biar ga keliatan jahat, kamu yg dibikin seakan2 pengen ganti suami (eh tapi kamu emang pengen juga kan kalau bisa dapat yg lebih mapan).

Setelah suamimu bilang gitu, hubungan kalian gimana? Apakah dia tetap hangat ke kamu? Apakah kamu tetap nggak mau ML? Kalau dia tetap hangat mungkin dia nggak beneran pengen cerai.

Tes PNS (sama kayak tes sekolah kedinasan) gampang banget untuk sebagian orang tapi susah banget untuk sebagian orang, kalau beberapa kali nggak lulus, berarti dia termasuk jenis orang yg kedua. Bukan berarti mereka lebih bodoh ya, tapi mereka pinternya bukan di bagian itu.
Belajar itu ibaratnya variable input, tapi kepintaran orang jenis 1 itu fixed input. Jadi mau belajar sebanyak apapun kalau fixed inputnya jomplang banget sama saingannya ya susah juga.
Anggap aja aku sebenernya pinternya biologi, ditatar fisika setahun full juga belum tentu bisa lebih menguasai fisika daripada orang yg emang pinter fisika tapi belajar cuma 2 hari. Wong setting otaknya emang beda.

Kan udah berkali2 gagal ni, tau nggak gagalnya yg di bagian apa? TWK, TIU, atau TKP? Kalau udah tau, focus di weakness. Terus daftarnya PNS apa? Kalau kemampuan pas2an, jangan daftar instansi yg favorit, jadi nggak perlu saingan sama yg brilian2.
Tapi doa itu bisa mengubah nasib, kalo kata orang2 tua jaman dulu, jadi minta doa sama ortu dan siapa2lah yg deket. Kamu juga doain yg ikhlas, syukuri rezeki yg ada sekarang. Ingat, kalau rezeki yg sedikit sekarang ini aja nggak disyukuri, bisa jadi Tuhan nggak kasi juga rezeki yg lebih besar.

Tapi bener juga kata sis puspita, kan dia nggak percaya pemerintah, emang beneran mau jadi PNS? Jangan2 manis di bibir memutar kata biar kamu mingkem.

Aku kok jadi kepikiran yg lain ya, jangan2 suamimu sengaja pengen pulang kampung karena nggak tahan lagi sama “harapan2” kamu, dia pengen hidup tenang, pengen “hijrah” dari kehidupan duniawi yg ngejar2 harta ini. Jadi aja dia sengaja keluar kerjaan, pengen jadi petani atau peternak lele gitu kali di kampung sambil jualan cilok, punya istri sederhana yg dikasi duit 20rb sehari sudah bersyukur, pulang ke rumah dimanja istri, ML lancar, rumah gubuk, nggak punya TV AC dll nggak masalah, makan nasi sama sambel sama sayur metik di halaman, dst.


Dia blg cemburu ane pasang foto d sosmed dan blg cuman dia yg boleh liat apa bs disimpulkan kl dia tdk beneran pngn cerai tp pngn ane nurut mau hub intim, sll

Paling kurang itu di TIU sista iya pokoknya semua hajar aja lah gt ojol jalan, lamar jobstreet yg umur masih masuk jalan, bljr pns lebih serius krn waktu lebih banyak hajar

Maybe keinginan punya pekerjaan yang secure dan bs menunjang kehidupan keluarga jd prioritas diatas ketidaksukaansm pemerintah kali sis

Paragraf trkahir bs jadi bgt itu impian dia dlm hidup ya sis sangat brbeda sama ane tujuan hidupnya.. Dan punya impian hidup sedrhana itu gpp bgt penting hati tenang gt ya hidup cmn semntara sm istri serimg konflik

Kl sengaja kluar krjaan nggak sis emg ada surat phk nya
Diubah oleh lazyistj91
0
Lihat 1 balasan
18-09-2019 08:58
Quote:Original Posted By lazyistj91
Makasih share ny ini dr sudut pandang laki2 yg sedang dalam masa insecure juga ya mgkin jg ini yg suami rasakan ya apalg sudah brmh tangga
Agan jg smgt ya


Sama2 Sis.. Yaaa berbagi pengalaman aja.. Sista juga sudah berjuang sejauh ini.. Walaupun mungkin sebagian orang mengatakan umur pernikahan mungkin masih pendek.. Yaaa itu yg saya rasakan Sis.. Yaa coba pikir positif nya dulu.. Jangan mikir suaminya yg aneh2 dulu.. Iyaaa Sis.. Semangaaattt 🙏
0
18-09-2019 10:29
Komen dari PuspitaHassei & ishtar77 kali ini sangat mengecewakan.
It's usually other woman that putting other woman down.
Mereka berdua gak merasakan punya suami gak berguna kayak suami kamu dan punya bayi bermasalah kayak bayi kamu.

This is not me trolling, I really think you should get a divorce, but I'm not sure; are you strong enough to do that. Wanita yang kuat bukan wanita yang bertahan dalam sebuah pernikahan yang gak beres hanya karena agama mengatakan seperti itu. Wanita yang kuat adalah wanita yang bisa mengatakan pada dirinya sendiri, cukup, gw berhak untuk bahagia.
Bercerai jauh lebih berat dari bertahan, karena masyarakat akan men-judge kamu akan hal itu. Belum-belum saja suami kamu yang gak berguna itu yang dibela; oleh sesama kaum wanita pula.

Dari awal kamu nikah sama suami kamu suatu kesalahan, because you are married down. BAGI YANG BELUM MENIKAH, JANGAN PERNAH MENIKAH DI BAWAH KAMU. Baca thread ts, jadikan pembelajaran. Kalau kamu terus bertahan, maka kamu akan melakukan kesalahan demi kesalahan.

Soal seks, kamu sudah capek bekerja, sudah lelah kuatirin anak, sudah letih karena harus provide bagi keluarga, terus kamu gak mau seks masih kamu juga yang disalahin? Kamu dibilang berdosa karena gak melayani suami kamu seks?

Soal materi, kamu yang jadi tulang punggung keluarga, suami & anak kamu bisa makan karena kerja keras kamu. Suami kamu seharusnya tahu diri, bukannya minta dimengerti terus, apalagi yang komen, suami insecure, merasa gak dihargai, lah kenapa harus suami yang di nomor satukan sementara dia gak sanggup kasih nafkah, istri sudah melakukan segalanya terus masih harus jagain ego suami gak berguna. Itu anak apa suami? Kenapa harus istri terus yang menguatkan suami, kapan giliran suami menguatkan istri? Apa yang sudah pernah dilakukan oleh suami kamu?

Soal anak, taruhlah suami kamu gak dapat kerjaan lagi (suami kamu pasti susah dapat pekerjaan lagi, apalagi pengalamannya di perusahaan ruko begitu, satu-satunya jalan hanya bisa jadi ojek online), terus tinggal di rumah terus, terus emosinya selalu on edge karena merasa gak dihargai istri; padahal gara-gara ketidakbecusannya sendiri, dan suami seperti itu yang bakal berada bersama anak kamu sementara kamu pontang-panting di luar demi anak kamu. Dia bakal meracuni anak kamu, membuat anak kamu melawan kamu, memandang jelek kamu, kamu mau hal seperti itu terjadi? Belum lagi suami kamu tinggal di rumah sama baby sitter, terus suami selingkuh dengan alasan gak dikasih seks sama istri, lagi-lagi kamu yang disalahkan. Coba kamu selingkuh dengan alasan gak dikasi nafkah sama suami, oh habis kamu diserang para sok suci & sok benar.

Tanyakan lagi pada diri kamu sendiri. Suami kamu kasih nafkah? Suami kamu kasih pengertian, dukungan, kasih sayang? Atau hanya bisa nuntut seks, dingertiin, dihormati, tapi tidak melakukan sesuatu yang pantas untuk mendapatkan itu?

Love yourself, love your child, divorce that useless man.
If you are strong enough.
Diubah oleh ortillo.reborn
profile-picture
profile-picture
profile-picture
night.fury95 dan 5 lainnya memberi reputasi
6
Lapor Hansip
18-09-2019 10:37
Balasan post ishtar77
Quote:Original Posted By ishtar77

Aku kok jadi kepikiran yg lain ya, jangan2 suamimu sengaja pengen pulang kampung karena nggak tahan lagi sama “harapan2” kamu, dia pengen hidup tenang, pengen “hijrah” dari kehidupan duniawi yg ngejar2 harta ini. Jadi aja dia sengaja keluar kerjaan, pengen jadi petani atau peternak lele gitu kali di kampung sambil jualan cilok, punya istri sederhana yg dikasi duit 20rb sehari sudah bersyukur, pulang ke rumah dimanja istri, ML lancar, rumah gubuk, nggak punya TV AC dll nggak masalah, makan nasi sama sambel sama sayur metik di halaman, dst.



You should be ashamed of yourself.

Anak ts sudah mati kali kalau dia hanya dikasi duit 20rb sehari sama suaminya.
Anak dia bermasalah, dia punya depresi, suami dia gak berguna, tapi dia tetap bekerja demi anaknya, demi bayar susu mahal, demi bayar baby sitter, demi bayar biaya dokter anak.

And you put her down, make her feel guilty because she is too tired to have sex with her stupid useless husband.

emoticon-thumbdown
profile-picture
profile-picture
profile-picture
night.fury95 dan 5 lainnya memberi reputasi
6
Lapor Hansip
18-09-2019 10:47
Balasan post PuspitaHassei
Quote:Original Posted By PuspitaHassei

Intinya... jangan merasa lebih TINGGI dr suami hanya krn gajimu lebih tinggi dari dia.. jangan menolak perintah suami kecuali itu menuju perbuatan dosa... buat suami mu bangga punya istri seperti kamu yg bs membantu dia.. bukan menjadi suami yang DISETIR istrinya.



Suami yang tidak bisa menafkahi istri dan keluarganya adalah suami tak berguna. Bukankah agama kamu membenarkan istri menuntut cerai jika suami tidak bisa menafkahi istrinya? Bukankah dalam agama kamu tugas seorang istri hanya melayani seks saja, suami harus menyediakan budak untuk tugas rumah tangga?

Kenapa harus istri saja yang membantu suami, menghargai suami, menghormati suami? Apakah istri tidak berhak dibantu, dihargai, dihormati, apalagi jika istri adalah tulang punggung keluarga?

Suami minta seks, kau bela dengan dalil agama, suami gak sanggup kasih nafkah kau tutup mata. Dimana nurani kamu sebagai seorang wanita?

emoticon-thumbdown
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kushina99 dan 4 lainnya memberi reputasi
5
18-09-2019 12:17
Quote:Original Posted By ortillo.reborn
Komen dari PuspitaHassei & ishtar77 kali ini sangat mengecewakan.
It's usually other woman that putting other woman down.
Mereka berdua gak merasakan punya suami gak berguna kayak suami kamu dan punya bayi bermasalah kayak bayi kamu.

This is not me trolling, I really think you should get a divorce, but I'm not sure; are you strong enough to do that. Wanita yang kuat bukan wanita yang bertahan dalam sebuah pernikahan yang gak beres hanya karena agama mengatakan seperti itu. Wanita yang kuat adalah wanita yang bisa mengatakan pada dirinya sendiri, cukup, gw berhak untuk bahagia.
Bercerai jauh lebih berat dari bertahan, karena masyarakat akan men-judge kamu akan hal itu. Belum-belum saja suami kamu yang gak berguna itu yang dibela; oleh sesama kaum wanita pula.

Dari awal kamu nikah sama suami kamu suatu kesalahan, because you are married down. BAGI YANG BELUM MENIKAH, JANGAN PERNAH MENIKAH DI BAWAH KAMU. Baca thread ts, jadikan pembelajaran. Kalau kamu terus bertahan, maka kamu akan melakukan kesalahan demi kesalahan.

Soal seks, kamu sudah capek bekerja, sudah lelah kuatirin anak, sudah letih karena harus provide bagi keluarga, terus kamu gak mau seks masih kamu juga yang disalahin? Kamu dibilang berdosa karena gak melayani suami kamu seks?

Soal materi, kamu yang jadi tulang punggung keluarga, suami & anak kamu bisa makan karena kerja keras kamu. Suami kamu seharusnya tahu diri, bukannya minta dimengerti terus, apalagi yang komen, suami insecure, merasa gak dihargai, lah kenapa harus suami yang di nomor satukan sementara dia gak sanggup kasih nafkah, istri sudah melakukan segalanya terus masih harus jagain ego suami gak berguna. Itu anak apa suami? Kenapa harus istri terus yang menguatkan suami, kapan giliran suami menguatkan istri? Apa yang sudah pernah dilakukan oleh suami kamu?

Soal anak, taruhlah suami kamu gak dapat kerjaan lagi (suami kamu pasti susah dapat pekerjaan lagi, apalagi pengalamannya di perusahaan ruko begitu, satu-satunya jalan hanya bisa jadi ojek online), terus tinggal di rumah terus, terus emosinya selalu on edge karena merasa gak dihargai istri; padahal gara-gara ketidakbecusannya sendiri, dan suami seperti itu yang bakal berada bersama anak kamu sementara kamu pontang-panting di luar demi anak kamu. Dia bakal meracuni anak kamu, membuat anak kamu melawan kamu, memandang jelek kamu, kamu mau hal seperti itu terjadi? Belum lagi suami kamu tinggal di rumah sama baby sitter, terus suami selingkuh dengan alasan gak dikasih seks sama istri, lagi-lagi kamu yang disalahkan. Coba kamu selingkuh dengan alasan gak dikasi nafkah sama suami, oh habis kamu diserang para sok suci & sok benar.

Tanyakan lagi pada diri kamu sendiri. Suami kamu kasih nafkah? Suami kamu kasih pengertian, dukungan, kasih sayang? Atau hanya bisa nuntut seks, dingertiin, dihormati, tapi tidak melakukan sesuatu yang pantas untuk mendapatkan itu?

Love yourself, love your child, divorce that useless man.
If you are strong enough.


Baru prtama ini merasa terhura sm komem ortillo yg suka kasar.. Tp utk trit dan topik ini ane merasa sis ortillo org yg tepat (sesuai judul org yg open minded)

Banyak yg ane pengen tanggepin, tp lg d kantor susah jd ini dl deh ane jg suka mempertanyakan:

dlm agama knp laki2 jd pemimpin diantaranya krn laki2 menafkahi keluarga, bagaimna kalau case nya justru istri yg lebih banyak menafkahi, lebih banyak berkembang di pekerjaan, pekerjaannya istri lebih mengasah pola pikir dan lebih byk brtemu macem2 org, lebih berpikir secara long term dibanding suami? status kepemimpinan laki2 gmn kl dlm posisi itu ya, apa yg harus dia lakukan spy ttp bs diakui sbg pemipin, tentu harus ekstra dong ya dibanding laki2 yg lebih banyak menafkahi, kl gt2 aja.. minim atau bahkan g ada usaha ya gmn.. Apa cuman krn berjenis kelamin lelaki auto jd pemimpin jadi kepala keluarga pdhl secara kualitas kurang
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Patriarki bkn sih kyk gt namanya ga paham juga

Tp mmg sih agama kan dlm prnikahan menyarankan sekufu
Diubah oleh lazyistj91
0
Halaman 1 dari 5
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.