alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
4.94 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
https://www.kaskus.co.id/thread/5d779400af7e934e1e0beb06/sepak-bola-keok-terus-yang-berprestasi-malah-dijegal
Lapor Hansip
10-09-2019 19:16
Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal
Past Hot Thread
Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal


Lagi-lagi para pecinta sepakbola yang 'waras' kembali dibikin malu oleh suporter timnas 'abal-abal' di ajang kualifikasi piala dunia 2022 di GBK beberapa hari yang lalu....

Mungkin ini yang disebut dengan istilah 'sudah jatuh tertimpa asbes'. Udah main bolanya kalah (melulu), eh, suporternya malah bikin masalah baru. Kalo bukan tolol apa dong namanya?

Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal
cnn.indonesia

Apa karena suporter timnas ngambek karena timnas nya keok, lalu nyerang suporter Malaysia di kandang sendiri? Lagipula heran aja gitu... Masa main bola lawan Malaysia aja kalah melulu. Itu baru Malaysia loh.... Sekali lagi gua bilang itu baru Malaysia!

Bagaimana kalo nanti Indonesia berhasil masuk piala dunia? Kemudian Indonesia satu group dengan Jerman, Spanyol, Jepang, dan Perancis? Gimana coba? Mau dibikin perkedel terus digecek-gecek sampe gepeng?

Ya sudah, kalo memang gak sanggup main bola di tingkat internasional. Ya timnas cukup main di level tarkam saja. Gak perlu diliput media apalagi masuk tv!

Mau nanti sesama supporternya saling adu bacot kek, adu pedang kek, atau adu apa saja terserah.....Bodo amat yang penting gak bikin malu nama bangsa Indonesia di tingkat internasional! Toh cuma kelas tarkam.....

Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal
detik.com

Kalo main bola lawan Malaysia saja timnas kita sering kalah. Terus maunya lawan siapa? Lawan emak gua gitu?

Atau setidaknya gini deh, okelah, Indonesia kalo main bola lebih banyak keoknya daripada menangnya. Tapi paling tidak kita bisa nunjukin kalo supporter Indonesia itu tertib dan beradab.....JANGAN KAMPUNGAN!

Apa mau sekalian dibubarin aja biar Indonesia gak usah punya tim sepakbola nasional? Mungkin akan lebih berarti kalo bangsa ini lebih fokus ke cabang bulu tangkis saja.....

Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal

Yang namanya badminton, dari zaman kuda nggigit besi sampe gigit behel. Indonesia sudah dikenal oleh dunia sebagai salah satu negara penghasil pemain terbaik dengan banyak prestasi kelas atas.... Lah sepakbola apaan?

Sayangnya, cabang olahraga andalan Indonesia ini sepertinya sedang direcoki oleh KPAI yang mengaku paling idealis, paling ngerti soal eksploitasi anak, dan paling pinter nyari sponsor....Tapi malah menggunakan standar ganda dan tidak konsisten.

Sepak Bola Keok Terus yang Berprestasi Malah Dijegal
www.pbdjarum.org

PB Djarum sebagai pemberi beasiswa sekaligus sebagai sponsor utama dalam ajang pencarian bakat yang sudah menghasilkan banyak pemain kelas dunia. Sekarang mau hengkang karena dituding begini dan begitu......

Eh buset, negara ini makin lama kok malah makin ribet dan gak karuan....Udah suporter sepakbolanya rusuh melulu, sekarang badminton pun kena pula.

Saat main bola kalah melulu, dan ketika ada pihak swasta yang selama puluhan tahun mengabdi demi prestasi bulu tangkis Indonesia malah dipersulit. Lalu bangsa ini harus berprestasi di cabang olahraga apa?
Tarik tambang? Balap karung atau bacok bacokan?
emoticon-Bingung





Oleh : davinof 2019@kaskus

Source of Pictures : Google Images


Diubah oleh davinof
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mhs2016 dan 34 lainnya memberi reputasi
35
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 7 dari 8
Lapor Hansip
11-09-2019 22:19
Balasan post awawalalat
Quote:Original Posted By awawalalat
@aaaa1 masih mending gan
daripada kaya yang disana

yang penting gang rasanya kalau ga punya gang kurang badass atau thuglife gitu sama salah dikit atau stress dikit main tembak kemana"
atau mau di sini kaya gitu?


@awawalalat disana dimana ini gan? Timteng ? US? Afrika?
0
11-09-2019 22:50
makanya ane gak doyan lagi liat liga indonesia and timnas main sejak 5 thun belakangan.
bkn makin maju, malah makin mundur. smpe² naturalisasi pemain yg kualitasnya biasa aja kecuali Gonzales. banyak² aja naturalisasi pemain. klw perlu 11 pemain inti naturalisasi dri kiper sd striker.

Timnasnya mundur, supporter nya ancur..
profile-picture
davinof memberi reputasi
1
11-09-2019 23:04
yang sebelah dicegal yeee... yang ini kalah trussss... mgkn blm rejeki.. nice info nihhh gan... berfaedah banget buat agan2 dan sista2 disini kan yaaa... bisa ngasih ilmu positif yang mantul dan ngasih rekomendasi2 gitu dehhh... biar pd punya bahan bacaan yang positif dan informatif buat semuanya jugaaaa... ditunggu thread2 lainnyaaa gaaannn... terus ngethread yesss...
0
11-09-2019 23:52
Indon kalo bacod2an di inet jagoan kok. Babunya juga mendunia.
0
11-09-2019 23:52
Indon kalo bacod2an di inet jagoan kok. Babunya juga mendunia.
0
12-09-2019 00:44
udah lah mending sekalian aja lomba antar rt, kan nggak ada ribut ribut tuh, paling emak2nya doang rebutan hadiah wkkw
0
12-09-2019 03:01
Sepakat sih gan..alasannya yg bulu tangkis eksploitasi anak, lah klo eksploitasi itu si anak atau bahkan atletnya di bayar minim tapi nyatanya liat atlet bulu tangkis kita hidupnya pada berkecukupan semua. Kemudian dipermasalahkan Krn Djarum itu rokok, woii yg di butuhkan dan disumbang untuk dana sponsor itu duit nya bukan rokoknya. Lagipula bola yg ane liat kita dikit2 naturalisasi cari yg bule Mulu tapi maennya gaknada perubahan nah yg bibit asli kita mana? Dikit amat kok yg dicari yg bule.
klo bulutangkis jelas bibit Indonesia asli semua itupun CSR nya dipermasalahkan, taik lah
0
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
12-09-2019 04:59
Hahaha bener banget. Kalo gitu agan tahun ini coba lamar jadi komisi perlindungan anak indonesia jd agent ganda buat menyusup ke kpai agar kpai tdk salah fokus. Kpai mending menyasar anak yang dieksploitasi kejar tayang sinetron Indonesia. Mereka syuting sampai pagi.
0
Lapor Hansip
12-09-2019 05:00
Balasan post 798446574613
Ini lounge judi Gan?
0
12-09-2019 06:44
timnas senior kayak ngewakilin prestasi sepakbola kita di segala umur ya?hehehe
gak bisa digeneralisasi juga kek gitu gan, u16, u19, bahkan u23 juga main bagus kok malah ketiga kelompok ini udah pernah juara aff. mungkin ini bisa juga pertanda gan, kalo senior sebentar lagi bakal juara. generasi2 emas yg juara ini layak naik ke timnas senior, cuma permasalahannya nanti adalah, cocok atau nggaknya sama gaya melatih dan bermain di timnas senior. belajar dari thailand dan malaysia, pelatih2 mereka awalnya adalah pelatih yg ngelatih tim junior jadi paham dan ngerti karakteristik permainan yg cocok, kek kiatisuk misalnya. hasilnya gelar aff ditangan. semua butuh proses, dan gak instan. sulit juga kalo ngebandingin sama bultang jadi gak relevan aja. maju terus indonesia!
0
12-09-2019 08:18
entah ada apa dengan bangsaku ini... emoticon-Traveller
0
12-09-2019 09:27
Quote:Original Posted By daenk17
cabang coli


tetep kalah kita kalo cabang ini.. wkakakak
0
12-09-2019 09:58
pingpong uda ilang...
tenis juga...
skarang badminton...

mau andalin bola emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
0
12-09-2019 10:02
Quote:Original Posted By 7comp
Kalau djarum tetap mengadakan audisi ntar malah bisa kalah di pengadilan gan, makanya djarum mengambil langkah stop audisi. Kalau ane sempet baca2 berita sih, djarum mau melanjutkan audisi jika ada 10 perusahaan yang mau jadi sponsor juga dan ga nampilin logo perusahaannya dsb. cmiiw.
Semoga cepet ada solusinya..emoticon-Angkat Beer


Belum tentu gan, tarung dulu di pengadilan baru naik level berikutnya. Intinya yg perlu dipahami adalah PB Djarum bukanlah sponsor.
0
12-09-2019 10:52
olahraga apa lagi yang bs dibanggakan oleh kita rakyat Endonesah kalau begini emoticon-Mad
0
12-09-2019 16:42
tenang gan ada bapak jokowi semua terjamin . wkwkwkwkwk
0
Halaman 7 dari 8
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.