alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c935e1c2f568d200d5c3a84/you-always-be-mine--true-story
Lapor Hansip
21-03-2019 16:49
You Always Be Mine (++) [True Story]
Past Hot Thread
You Always Be Mine
You Always Be Mine (++) [True Story]
Prolog



Chapter 1 SMA
gua romi gua manusia dengan tinggi badan 173 dan berat badan 58 termasuk ideal emoticon-Wowcantik, dengan kulit sawo matang rambut lurus , dan kata emak gua gua punya lesung pipi, jadi manis kalo gua senyum  emoticon-Cool. gua tinggal di salah satu kota kecil di ujung selatan Jawa tengah, disana gua merupakan pendatang yg udah menetap lebih dari 19 tahun. gua anak ketiga dari 3 bersaudara, jadi ya lu taulah gimana menyedihkanya gua mendapat barang warisan dari abang abang gua dari baju, celana, sepeda mainan, kalo CD kaga  yah emoticon-Big Grin

Cerita gua awalin dari jaman SMA (2010 )

SMA , sekolah maksiat awal hahaha bener ga ??emoticon-Big Grin . ya lo pada tau masa SMA lah  cinta cintaan lo tumbuh dimasa ini kan  berlaku buat gua juga , gua di SMA terbilang orng pendiam , ngga banyak omong , sekalinya ngomong gua bisa ngga abis abis , gua ngga ngerokok juga kala itu , gua terlahir dari keluarga sederhana juga jadi ngga bisa kaya temen temen gua lainya yang , berhamburan harta 

Mos, pertamakalinya gua masuk SMA setalah lulus smp pastinya , gua dateng ke mos itu dengan kondisi pulang berlibur dari kota Jakarta sih , itu udah naik travel kaki ngga bias lurus nekuk mulu nyiksa lah pokoknya, dan gua berangkat  sekolah harus dengan kondisi dimana gua ngga begitu fit .

Dengan si revmer (revo merah) gua tunggangin tanpa sim dengan pedenya pake baju SMP masuk ke SMAN2 . kegiatan pertama kali waktu mos sih Cuma upacara pembukaan, tapi upacarnya ini lamanya ampun dah , soalnya kepala sekolah doyan cing cau waktu itu. yaudah gua baris di belakang karna gua tinggi , yang tinggi dibelakan itu hukum yang salah di terapkan di kala masih sekolah , ngga tau kenapa kita disuruhh baris dengan ketinggian di belakang, mungkin karna takut yang pendek ngga keliatan kali yah di belakang jadi mereka di pindah didepan, ah bodo amat dah males gua mikirnyaemoticon-Hammer. intinya suasana pada pagi hari itu sangat panas , jam 9 kita masih upacara , akirnya gua pun tertunduk lesu . pertama kalinya gua ngobrol sama anak baru, anak baru ? perasaan semua baru baru deh hahaha emoticon-Ngakak
Yusuf namnya gua baca di nametag bajunya  dengan rambut keritingnya gua bilang ke dia

gua : "Suf kalo gua kagak kuat lo pegangin gua yah" 
Yusuf: "Kenapa emng lo" katanya lirih sambil memalingkan wajah.
gua : "pusing pala gua" dengan nada ngos ngosan gua ngomong
yusuf : "Haha yaduah selow" balas yusuf
Karakter yusuf


Dan ternyata gua emng udah ngga kuat buat berdiri lagi akirnya gua memutuskan buat bilang ke kakak-kakak yang ada di belakang barisan kelas gua.
gua : “Mba saya boleh istirahat dulu”emoticon-Matabelo ( sambal ngusap keringat biar keliatan dramatis )
kaka kelas :“Kenapa kamu dek ?” (ngipasi gua sambil memegang pundak gua)
gua : “Saya kurang enak badan mba ,” sahut lirih gua
kakak kelas: “Oh yaudahh kamu duduk aja dipojok situ ,” sambil menujukan jarinya ke sudut sana

Begitunya gua ngeliat kepojok ternyata di pojok sana ada pohon bringin, Dalam hati gua berkata ( anjir  pohon bringin dikasihnya, bawa ke uks kek biar gua bisa tiduran disana , lo kira gua genderuwo disuruh di bawah bringinemoticon-Mad )

gua : “Oiya ka makasih”
kakak kelas : “Iya , nama kamu siapa de ?” tanya dia sambill memijat pundak gua emoticon-Genit
gua : “Nama saya romi kak .”
kak risma : “Oh romi , kenalin yah nama  risma”( sambal nyodorin tangannya )
gua : “Salam kenal ka," sembari menjabat tangan tanga cewwe manis didepan gua
kak risma : “Yaudah kamu istirahat dulu kaka beliin minum yah”
kak risma : “Kak, ngga usah makasih,masih upacar juga aku ngga papa Cuma pusing aja ini kok “( sok kuat padahal emng gua pengen minum banget )
gua : “Oiya yah masih upacara , yaduah bentar yah kaka ambilin minum dulu , kebetulan kaka punya minum di tas kaka “
gua : “Nggapapa kak ? “ tanya gua
kak risma : “Iya nggapapa de,” ( cabut ngambil tasnya )


tak lama dia mengambil tas yang ada di belakang barisan kelas gua

kak risma: “Ini de minumnya “

Gua yang tertunduk lesu jadi sumringah liat baru masuk kelas satu udah ada yang perhatiin kaya gini hahaha emoticon-Genit

gua : “Makasih kak risma” , ( tanpa babi bu gua tenggak itu aer)
kak risma : “Ehhhhh, jangan di habisin ntar kaka minum apa ?”  mukanya mrengut minta di kissemoticon-kiss

Karna sebagian isinya udah gua minum , yaudah mau apa lagi emang mungkin gua ade kelas ga tau diri. udah di kasih di habisin pula haha

gua : “Eh kak maaf kaka romi ngga tau sumpah , maaf yah kirain kaka mau ngaish semuanya ke saya heheemoticon-Big Grin" tawa beg* biar keliatan bersalah dikit
kak risma : “Enak aja ntar kaka minum apa ,emoticon-Frown

Dari sisi sudut sebelah kanan , datanglah herder, hahah ngga tau namanya siapa dulu. Dia mendatangi gua , ( panggil aja herder biar enak)

herder: “Lo kenapa ? “ tanya si herder dengan keras
gua : “Saya kurang enak badan kan”
herder : “Njir anak mami lo yah ? “
gua : “Iya kaka ibu saya yah melahirnkan saya” jawab gua yang nyeleneh
kak Risma : "apaan sih han ?" kak risma datang menyela perdebatan kita
herder : "ini anak baru kelas satu juga udah manja nanjaan "
kak Risma : "udah biarin aja sih emng dia sakit , kalo kenapa kenapa lo mau njamin ?"
herder : sok care banget lu, udah lu jagain yang lain sono ?" 
kak Risma : "de yaudah yah kaka mau ngawasin yang lainnya dulu nih,"
Gua : "iya kak sama sma maksih minumny maaf diahabisin"
kak Risma : "selaw, utang satu air mineral yah"
Gua : "haha siap kak "
herder : "udah sono pergi awasin yang lainya !!" menyuruh kak risma dengan nada tinggi
Risam : "selaw aja kali bos !!" 

Dan bidadarinya pun lenyap masih tersisa satu herder lagi ini ,

 Herder : "ngga usah lama lama duduk , kalo udah enak baris lagi"
Gua : "iya siap kak"
Dia cabut , dan ternyata upacara pembukaan selesai dan kita masuk ke kelas kita masing masing 
Gua langsung nyari yusuf , ketemu juga si keriting di gerombolan. 

gua  : "suf duduk ama gua yah" kata gua sambil mengahasut si dia
Yusuf : "iya rom, dimana kita duduk ?"
Romi : "cari tempat yang strategis"
Yusuf : "bangku kedua dari depan yah ?"
Oke kita pun mengabil tas kita masing masing, sesuai permintaan yusuf kita mencari tempat  strategis kita.

Setelah upacara selesai kamu melanjutkan menju kelas kita, dan gua pun udah punya tempat duduk bersama teman krinting gua , yang baru gua kenal waktu upacara tadi pagi.

Yusuf :"rom tadi yang di belakang itu siapa ? " tanya yusuf yang penasaran
Gua : "yang mana suf ?" sahut gua
Yusuf : "yang ngobrol sama lo bodoh"
Gua : "oh kak risma , itu selingkuhan guaemoticon-Stick Out Tongue "
Yusuf : "seriusan sih" jawab yusuf mulai kesal
Gua : "haha selaw sih itu kak pengampu kita bentar lagi juga dateng" 
Yususf : "cantik yah ?"
Gua : "lumayan lah buat bahan fingersport , " gua tertawa kencang emoticon-Ngakak

Tak berapa lama kaka pengampu kelas masuk , namun sayang bukan risma yang masuk , 2 orang cowo satu orng negro yang satunya orng pinter ( bukan ki joko bodo )emoticon-Nohope. maksutnya keliatan muka pinter dengan kepalanya yang botak sampiing kanan kiri emoticon-Big Grin. Dan mereka berdua menyapa kami.
Tomi , ardi dua manusia ini yang bakalan nemenin kita selma 3 hari mos .
Tomi : "selamat pagi ade ade ," dengan nada sok imut dia menyapa kami najis gua dulu dengernya itu 
Pagiii kak serentak kami menjawab
Ardi : gimana upacara pembukaannya, lama yah ?
"Iya kak, kami serentak menjawab lagi" 
Tomi : "biasa kepala sekolah emng gitu orngnya doyan ngomong"
Ardi : "oiya kita berdua disini sebagai kaka pengampu kalian selama 3 hari disini jadi apapun yang kalian pengen tnay bilang aja kekita yah , kita ndampingin kegiatan kalian selama 3 hari ini "

Selagi mereka ngomongin tentang SMA ini itu gua terus memikirkan kak risma , gua menunggu kedatangannya . haha sialemoticon-Embarrassment

Ardi : "sebetulnya kami disini ngga Cuma berdua nanti bakalan ada kak risma yang dateng, dia sekarang sedang rapat osis.  "
karakter Tomi, Ardi


Gua pun bersemangat mendengar kak risma bentar lagi dateng , berbunga bunga bunga rasanya hati ini  emoticon-Embarrassment. Kemuadian dua kaka kaka ini memberikan sesi tanya jawab guna mengisi waktu menunggu istirahat.
Setalah beristirahat bunyi gua pun lesu , karna orng yang gua tunggu kagak dateng dateng , mungkin rapat nya sibuk bangeet dah
Gua menuju kantin sekolah bareng manusia keriting ini pastinya , gua kaget karna begitu ramenya kaka kelas yang makan di kantin itu , setalah gua selesai makan gua berencana buat membayar makanan gua tadi , baru rencana loh yah , waktu gua ngerogoh kantong ternyata ngga ada uang, dan gua baru inget kalo gua lupa minta uang jajan tadi , sialan bayarnya gimana ini emoticon-Hammer , dan disitulah niat jahat muncul

Gua : "suf gua lupa kaga bawa duit"  bisik gua 
Yusuf : "beg* lo, "
Gua : "bawa duit kaga gua pinjem dulu sih" pinta gua 
Yusuf : "duit aja pas buat bayar ini rom ,"

Gua disitu bingung dan terbesit ada rencana jahat ,emoticon-Cool

Gua : "suf cabut aja yok bayarnya besok aja , gua ngga duit ini , ngga bakalan ketauan juga rame banget gini kantinnya " hasut gua
Yusuf : "hahaha dosa bege" dia tertawa mendengar ide gua
Gua : "engga dosa , besok aja bayarnya gua ngga bawa duit mau bilang ngutang ngga enak masa anak baru masuk udah main utang utang segala ." sekali lagi gua mencoba memastikan si yusuf
Yusuf : "yaudah kalo gitu ayok buruan cabut "
Gua : "ayo pura pura beg* aja "

Kita berdua berhasil keluar dari kantin itu , dan berjaalan menuju kelas sambill tertawa tawwa . mengingat kelakuan kita tadi .

Gua ngga langsung kekelas melainkan ke empang deket kelas gua , kebetulan sekolah gua punya empang gitu , tapi sayang murid ngga boleh mancing jadi gua Cuma duduk duduk di pingir empang sambil bengong , rasanya tenang adem udaranya sejuk.

Ngga lama bel bunyi , kita pun bergegas menuju kelas , tak lama kita duduk dua manusia tadi dateng lagi buat ngarahin kita ke acara berikutnya , acara berikutnya seinget gua itu keruangan mulmedia buat perkalanan sekolah sama osis . tapi karna tempatnya belom selese jadi kita di himbau buat bikin yel yel kelas buat acar penutupan di hari terakir mos.

Kita berdiskusi membuat yel yel, dan terciptalah sebuah yel yel yang mengaransemen lagu soundtrack dragon ball haha gua lupa nadanya. SKIP

Tak lama ada kaka osis dateng ke kelas membeikan informasi kalau ruang udah siap dan kita di giring masuk sana , satu persatu sepatu kita lepas , lo bisa bayangin ruangan ac penuh sesak itu bercampur bau keringat dan bau kaos kaki , mantep rekemoticon-Busa

Kita berjalan ke ruang multimedia , disana gua melihat kak risma namun dia sedang berbicara dengan teman temanya , apalah daku yang masih pake smp ini emoticon-Frown , dan gua pun berjalan mengikuti yang lain

Acara dimulai , dan ternyata gua melihat kak risma duduk meja depan, dia sebagai mc ternyata, mata gua hanya tertuju pada dia bukan pada materi yang di berikan , cantik manis dengan rambut di kuncir satu, andai saja aku satu angakatan dengannya pasti lebih menarik cerita ini emoticon-Embarrassment.

Satu jam berlalu, acaranya pun selese kita digiring kembali masuk ke kelas kita masing masing , kita diberikan waktu istirahat dan solat oleh kaka pembina ini , gua solat juga gann meminta ampun atas dosa gua tadi makan kagak bayaremoticon-Frown.

Tak lama bel bunyi lagi , kita msuk kelas lagi , tapi gua kurang beruntung kali ini , gua kebelet karna ada panggilan alam gua ke wc , sedangkan bel udah berbunyi , mungkin ini makanan yang gua kaga bayar tadi jadi gua harus keluarin lagi,  . mungkin sih emoticon-Nohope


10 menit sudah gua di toilet daan gua berencana mengakhiri pertempuran sengit ini , antara aku dan si kuning . karna gua udah telat masuk gua lari menuju kelas gua , di depan pintu gua ketok dulu sebelum masuk

gua : "maaf kak saya terlambat"
Tomi : "dari mana aja lo" ( dengan nada tinggi )
gua : "saya tadi ke toilet dulu kak," 
Tomi : "lo ngga tau udah bel kenpa masih ke toilet ? " makin nyolot aja si negro ini

Semua mata tertuju padaku , dan gua merasa canggung karna sya bukan tipekel orng yang suka jadi bahan tontonan orang banyak .

gua : "maaf kak tapi udah ngga bisa ditahan lagi tadi kak udah diujung " kata gua untuk menceritakan kondisi perut gua saat itu

Semua menertawaiku , dan gua malu banget njir orng ini udah marah marah aja ke gua, coba lo rasain kalo lo kebelet boker lu tahan tahan emng enak rasanya ? dalam hati gua pengen ngomng kaya gitu ,tapi karna gua sadar gua masih anak baru kemaren gua sabra sabarin aja emoticon-Marah

Tomi : "yaudah sana lo duduk , jauh jauh lo bau t*i"
Gua : "iya kak makasih" 
Ardi : " udah sana duduk de,"

Gua pun mengangguk, berjalan dengan kepala tertekuk , saat gua mengakat kepala gua melihat ada seorang wanita idaman duduk di meja guru . Bodohnya gua , gua hanya bengong ngeliatin dia, 
Tomi : "ngapain bengong duduk buruan de!!!!" dengan suara lantang dia menyuruh gua duduk.
gua : "gua pun duduk"

Kak risma memandangi gua sambal menggeleng gelengkan kepalanya, apa maksutnya ini ? apa orng boker waktu istirahat itu salah ? apakah saya salah boker waktu istirahat, perasaan kalimatnya sama aja , lupakan emoticon-Hammer

Ternyata kak risma udah ngenalin dirinya , dan gua telat gara gara gua boker tadi , tak lama 3 orng osis ini menyuruh kita buat perkenalan satu persatu , asal sekolah rumah hobi moto hidup sama yang lebih parahnya lagi buat cewe sama nomer telepon yang bisa dihubungin , kampret ini 2 manusia pinteran banget nyari nomer adek kelas .

Disitu perkanalan satu persatu , anehnya saat mereka memperkenalkan diri dan alamat rumah mereka hampir semua gua ngga tau itu dimana , padahal kota gua ini kecil sempit tapi gua ngga tau daerah daerah mereka . mungkin kala smp gua jarang main jauh jauh .

Jreng jreng jreng satu orang lagi nama gua di panggil . dan ternyata benar giliran gua , gua masih inget apa yang gua ucapin sampe sekarang.
Gua berdiri ,

“perkenalkan kawan nama gua romi “ kata gua sambil berdiri.

belum sempat ngomong lagi udah di cut aja sama si tomi , kebagusan nama lo , gua panggil “ker” aja yah , karna lo doyan boker

Gua melanjutkan perkenalan gua

“saya dari smpn 4 , rumah saya di perumahan taman gading gajah hobi saya , berkebun” lanjut gua

Teman teman sekelas kaget , begitu juga kak risma dia juga kaget mendengar gua hobi berkebun ,
Tak lama si tomi nyaut lagi .
 
Tomi : haha pantes lo item lo doyan panasan yah ,
dalam hati kecil berkata " lu juga item kenapa lu ngomongin gua item , "emoticon-Confused .Kak risma yang dari tadi diam dia mengajukan pertanyaan buat gua. 

Kak risma : "kenapa kamu suka berkebun de ?" tanya kak risma

Gua :" ngga tau kak , Cuma saya suka aja, menurut saya berkebun itu sama kaya mancing butuh kesabaran buat mendapatkan hasilnya tapi berkebun ngga Cuma kesabaran aja menurut saya melainkan bagai mana kita bisa menjaga dan merawat tubuhan itu buat terus tumbuh hingga kita dapet hasil dari usaha kita . "emoticon-Leh Uga
Kak risma : "sadap dah ,tipekal cowo gua banget nih" dengan pedenya dia ngomong kaya gitu.

Teman teman kelas saya bersorak "cie cie", "kode nih kode". 
Gua pun Cuma tersenyum malu dalam hati gua berpikir , kalo bisa sih gua seneng banget bisa jadi pacar lo emoticon-Big Grin .

Tomi : "anjir anak baru bisa banget ngomongnya , keren dah"
Gua : "makasih kak,"
Kak risma : "terusin lagi perkenalannya , moto kmu apa de ?"
Gua : moto saya kak “ life must go on, whatever it takes. “
Tomi : "sadap Bahasa ingrisnya boleh juga" 

Bawel banget sih nih orng koment mulu ,

Tak lama gua menyudahi perkanalan gua , dengan baju gau yang udah keringat dingin ,, haha sial dibiikin malu gua hari ini.
Bel pulang sekolah pun bunyi dan kita mengakhiri kegiatan kita dengan berdoa, kita bersama kaka pengampu keluar bersama , karna gua belom punya temen jadi gua jalan sendiri , si kriting udah jalan aja sendiri.alhasil gua keparkkiran sendiri.... 


“senyummu,candamu, membuat aku memikirkanmu”



Quote:INDEKS
Diubah oleh romiir
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Andreas44406 dan 44 lainnya memberi reputasi
43
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 40 dari 50
25-08-2019 12:55
sad ending kayaknya sih, secara kanker darah susah sembuh dan kalo bisa sembuh paling2 harus ada yg donorin sumsum tulang belakang kalo ga salah baca emoticon-terimakasih
0
25-08-2019 14:12
Quote:Original Posted By alvien70
sad ending kayaknya sih, secara kanker darah susah sembuh dan kalo bisa sembuh paling2 harus ada yg donorin sumsum tulang belakang kalo ga salah baca :terimakasih


betul gan, bisa sih kalo stadium awal banget itu juga paling memperpanjang umur istilah lainnya ya menidurkan sel kankernya, ketika sudah memasuki fase dewasa-tua umur 40++ kemungkinan kambuh lagi
0
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
25-08-2019 16:37
Quote:Original Posted By galakto


Jgn diquote semua gan
profile-picture
ds0301 memberi reputasi
1
25-08-2019 17:33


Quote:Original Posted By galakto
salut gan sama ente, gue mau sedikit cerita, pacar gue juga sakitnya sering kambuh, walaupun bukan penyakit yang berbahaya tapi kalo ngga ada support bisa menjurus ke bahaya dan makin memburuk, pokoknya support terus gimanapun keadaannya, membahagiakannya sebuah kewajiban, melihat senyumnya itu menenangkan, setidaknya ketika dia pergi tidak akan begitu kehilangan karena yang terakhir kita lihat adalah tangisan bahagia bukan tangisan kesedihan emoticon-2 Jempol


gaperlu di quote semua gan emoticon-Ngakak
0
25-08-2019 17:54
Quote:Original Posted By dennisCS1
gaperlu di quote semua gan emoticon-Ngakak


ekkekeek maklum newbie
profile-picture
dennisCS1 memberi reputasi
1
27-08-2019 04:48
Bikin tenda dulu buar kaya anak wapala emoticon-Ngakak:emoticon-Traveller
0
27-08-2019 09:35
nyesek parahhhhhhhh
0
27-08-2019 15:01
ijin gelar tenda ye ganemoticon-Salaman
0
27-08-2019 16:18
Part 58. You Always Be Mine
“Sistem pernafasan tidak sama dengan Respirasi, jika Pernafasan udara dari luar masuk langsung masuk alveolus sedangkan untuk repirasi mitokondoriq” Guru biologi sedang menerangkan pelajaran tentang Sistem pernafasan pada manusia .

“drettt, dretttt, drrettt” hape gua bergetar , sengaja gua silent biar ngga ketauan sama guru .

Ternyata panggilan masuk untuk gua, lalu gua buka lock screen hape gua itu, Suster menelpon gua. gua bales dengan sms , “kenapa sus”

Gua melanjutkan pembelajaran, namun tak lama hape gua bergetar kembali . sigap langsung gua angkat telfon dari suster .

“kenapa sus” (gua mengendap ngendap menganggkat telfon)

“mas romii, “ terdengar isak tangis

“sus?” tanya gua sekali lagi

“mas romi, dimana ?” suara sesenggukan

“ya saya lagi di sekolah dong”

“mas…… mba kiki kritis mas”

DEEEEEGGGGGGGG. Jantung gua terasa seperti tertusuk jarum , rasa sakit yang teramat begitu mendengar kabar dari suster ini.

“bunda ada??”

“bunda belum dateng mas”

“tunggu gua kesana sekarang!!!”

Gua langsung memasukan buku buku gua yang berantakan diatas meja.

“lu mau kemana rom ?” tanya pepi

Gua: “gua mau cabut pep, kiki kritis”

Pepi: “ah serius lu” (mukanya tercengan)

Gua: “lu liat muka gua sebercanda ini kah ?”

Pepi: “tapi itu ada guru biologi”

Gua: “bodo amat, gua mau ijin”

Gua langsung berjalan menghadap guru, seketika pandangan guru dan teman teman yang lain mengarah ke gua.

Gua: “pak saya ijin pulang”

Guru: “ijin pulang ?, mana surat ijinnya ?”

Gua: “saya ngga punya surat ijinya pak” (jawab gua)

Guru:”duduk sana!!!” nada bicaranya mulai naik

Gua: “saya minta tolong sama bapak, temen saya ada yang kritis pak”

Guru: “saya tidak peduli, kalo kamu mau ijin suruh orang yang berkepentingan dateng kesini. “

Mendengar guru yang bicara sekasar itu , gua pun emosi

Gua: “saya minta tolong sama bapak sekali lagi!!”

“PLAAKKKKKKKK” tamparan keras mendarat ke muka gua, suaranya pun mendengung di telinga gua. Suasana menjadi tidak terkendali, kami berdua menjadi tontonan murid yang lain.

Gua: “kali ini saya terima tamparan bapak ini, tapi lain kali ngga peduli kalo bapak guru saya” (nada gua yang sedikit mengancam)

Gua tetap berjalan keluar kelas.

Guru: “balik kamu mas,” (teriak guru dari dalam kelas)

Gua ngga menghiraukan perintahnya

Pepi: “pak udahlah, kalo bapak ngurusin dia. Kita yang rugi” (pepi berteriak)

Gua tau maksud tujuannya itu, dia pasti pengen nahan guru biar ngga ngejar gua. Guru biologi yang menjabat menjadi guru BPjuga . Dia masih muda mungkin umurnya baru 28nan, namun dia sudah diangkat menjadi PNS, gua ngga begitu memikirkan bakalan jadi apa gua nanti, pikiran gua hanya tertuju kondisi kiki.

Gua keluar sekolah melompat pagar belakang, dan mencari angkot yang kearah jalan rumahnya.

“tunggu ki tunggu, bentar lagi aku nyampe” dalam hati gua berkata, akal sehat gua ngga berjalan dengan semestisnya gua memikirkan hal hal yang ngga gua inginkan , gua terus memirikan kondisinya . Tak lama angkot punn sampai dan gua lari kearah rumahnya

“susterrrrr!!!” gua teriak dari dalam rumah

“mas romi, mba kiki massss”

Gua langsung ke kamarnya , disana sudah ada dokter dan bunda . mereka sampai terlebih dahulu, langsung gua menghampiri kiki yang sudah terbaring lemas.

“kiki…….” Sembari gua pegang erat kedua tangannya

“kiki sayang,”

“kiki kok diem, aku udah disini loh” (gua melihat dia diam dan tanganya lemas)

“hey , bangun sayang, aku dapet kabar kalo kamu ngedrop . kamu gapapakan ?”

“nak romi, mba kiki udah pergi” sesorang menyentuh pundak gua.

Perkataanya berputar putar di otak gua, tiba tiba gua kembali ke masa masa gua bareng dia, masa masa dimana gua mengenal dia untuk pertama kalinya, dan berlanjut terus berlanjut higga akhirnya gua menyatakan perasaan gua ke dia. Gua kembali merasakan indahnya gua liburan ke jogja Cuma berdua, kejutan yang gua berikan untuk ulangtahunya. setelah semua ingitan itu muncul seketika dan gua kembali ke masa sekarang.

gua terdiam melihat kearah kiki yang tertidur. Apa gua mimpi ? bulan lalu gua jalan bareng , dan kondisinya juga baik baik aja. Tapi sekarang ? gua ngga percaya kalo kiki udah ngga ada, saat itu gua terus memanggil manggil namanya.

“bunda, kiki Cuma tidur kan” (tanya gua ke bunda)

“engga nak,” bunda menahan tangisanya

“terus kiki kenapa bund” tanya gua memastikan

“kiki…………” tangisan pun tak terbendung

Gua memeluknya dan berusaha untuk membangunkannya, terus gua peluk erat dan gua teriak teriak menyebut namanya. Namun tidak ada respon darinya, wajahnya yang mulai memucat mata yang tertutup rapat, bibir yang tak bergerak, membuatnya tidak berdaya ketika gua coba guncang tempat tidurnya.

Melihat wajahnya saat itu gua berfikir tentang cinta apakah cinta sejati seperti ini rasanya??, betapa sakitnya kehilangan dirinya, mereka semua berbohong mereka bilang kalau kiki bakalan baik baik aja, tapi nyatanya ????, alat alat yang ada di kamar pun tak berguna semua ngga ada yang bisa bikin kiki untuk terus bareng gua lagi, semua Cuma menahan tapi tidak bisa menyembuhkan total. Gua berharap gua bisa memutar waktu lagi untuk menikmati masa masa indah kita bersama, masa masa bersama menjadi sepasang kekasih.

“nak romi udah nak” (bunda coba menarik gua )

gua: “ngga mau bun, kiki masih ada disini , kiki belum pergi”(tangis gua yang sembari memeluk kiki)

bunda: “nak romi, kiki udah pergi ninggalin kita, nak romi harus terima” (bunda menangis)

gua: “aku ga mau pisah sama dia”

tiba tiba sesorang menarik gua secara hebat, membuat gua terjengkal kebelekang.

“anj*ng” (gua emosi karna sesorang memisahkan gua dari kiki)

“lu ngga sehat, biarin dokter ngelepas alat alat yang di tubuh kiki” (kata mas dimas)

Gua: “mas, biar gua aja yang ngelepasin”

Mas dimas: “engga, biar dokter aja, kita harus terima kalo dia udah ngga disini rom. Lu sadar”

Gua: “mas tolong mas”

Gua di seret oleh mas dimas dan dia memeluk gua dari belakang, gua meronta ronta saat gua melihat dokter mulai melepas semua alat yang ada di tubuh kiki. Gua terus meronta ronta dan meminta untuk mas dimas melepas pelukannya. Namun hasilnya negatif, gua malah ditarik keluar kamar oleh mas dimas. Pintu di kunci dari dalam dan gua terus menggedor gedor pintunya.

Mas dimas: “rom uda rom, kita semua merasa kehilangan, Cuma kalo lu begini kiki ngga bakalan bisa tidur tenang disana”

Gua: “kiki masih hidup dia belum mati, gua masih pengen bareng sama kiki terus”

Mas dimas: “lu bego apa gimana, dia udah ngga ada!!!!” (dia teriak)

Gua langsung down mendengar kalimat itu terdengar keras. Gua meringkuk dan hanya bisa menangis menyebut namanya terus terusan.
Tak lama rumah kiki menjadi ramai, banyak warga berdatangan, teman teman kantor bunda , dan sodara sodara kiki pun ikut berdatangan kerumah. gua hanya berdiam di luar melihat pohon mangga. Gua membayangkan wajahnya, wajah yang selalu ceria wajah yang selalu membuat gua terpesona dan wajah yang membuat gua merasakan cinta yang sebenarnya. Tentang memiliki dan dimiliki, jaga dan menjaga . “kiii, kenapa secepet ini sih”. Sesekali gua tertawa kecil mengingat kejadian kejadian lucu yang pernah kita lalui bersama saat saat yang ngga bakalan bisa terulang lagi.

Sore itu angin berhembus cukup kencang, membawa daun daun dari pohon mangga berguguran . gua merasa sepi di keramain orang yang datang , terlalu dini momen ini terjadi, hingga pada akhinya gua merasakan pilu yang teramat sangat.

Melihat kiki sudah di bawa keluar kamar dan di tidurkan di ruang tamu, gua langsung bergegas mendekatinya. gua dilarang untuk menyentuhnya oleh mas dimas dan ustad, kita diarahkan untuk mengambil air wudhu untuk menyolatinya.

Kawan kawan terus berdatangan, namun semua hening seketika ustad membacakan beberapa ayat suci alquran. Sesekali pak ustad meminta bantuan doa dari kami , agar dimudahkan segalanya untuk nya .

Gua berdiam di sampingnya yang sedang tertidur lelap, melihatnya Dulu dia seorang yang periang, dulu dia juga seseorang yang datang ke kelas untuk membangunkan gua dari tidur semasa jam istirahat, namun kini ??? dia hanya terbaring kaku dengan wajah yang sudah memucat tanpa make up yang seperti biasa dia pakai, busana yang membuat dia anggun seperti saat kita bersama.

“kikiiiiiiiiiiii!!” teriakan gua yang memecah keheningan saat itu ,

“kiiiiii, lu jangan tinggalin gua kiiiiiiii!!!!”

“gua sayang banget sama lu”

“please kiiii, jangan Cuma diem”

Saat itu gua seperti orang yang tidak berakal, gua berteriak di tengah keramaian para pelayat yang datang, gua terus berteriak , meronta ronta, dan menangis. Sesekali bunda memeluk gua dan mengusap lembut rambut .

Gua ngga bisa melihat kiki pergi meninggalkan gua dengan cara seperti ini terlalu cepat untuk kita berpisah. Kita masih harus bersama menikmati momen momen yang bakalan kita lewatkan kedepannya bersama, namun tuhan berkata lain kita di pisahkan dengan cara seperti ini.

Gua di bopong beberapa teman gua untuk keluar dari rumah karna siap kiki di kebumikan . dari kejauhan gua melihat guru biologi yang menahan gua saat hendak keluar kelas. Gua berlari kearahnya dan seketika pula gua memukul wajahnya di hadapan guru guru dan murid SMA gua. Dia jatuh tersungkur gua pukul membabi buta,

“anj*ng ngapain lu kesini!!” (teriak gua)

Dia hanya terdiam memegangi wajahnya yang sudah berlumur darah. Semua guru dan murid melihat kearah kami berdua, yanto memegangi gua yang sudah kelewat batas memukul guru biologi itu.

“kalo lu ngga nahan gua, gua masih bisa ketemu sama dia.” (teriakan yang di campur dengan tangisan)

“lepasin gua to, gua pengen dia ngerasain apa yang gua rasain”

Tiba tiba diarah yang berlawan dateng kak risma , “PLAAAAKKKKKKK” dia menampar gua cukup keras. Dia langsung menangis setelah menampar gua .

“udah rom udah , kamu ga kasian sama kiki?” (menangis sesenggukan)

Gua enggan untuk menjawab gua langsung dibawa yanto dan kawan kawan kedepan pintu gerbang rumah kiki, mereka mencoba menenang kan gua . Baru sekali ini gua di tampar cewe, di tengah keramaian dia menampar gua. Tapi tamparan itu membuat gua tersadar kalo gua udah kelewat batas. Gua bukan romi yang kiki inginkan dulu, gua udah ingkar janji ke kiki kalo gua ga bakalan kesetanan lagi.

Setelah suasana mereda , pak ustad dan beberapa warga membawa keluar jenazah kiki. Apalah daya kini dia bersiap pergi dan meninggalkan kami untuk selamanya . meninggalkan semua kenangan indah bersama, dan meninggalkan gua disini sendiri. Terasa berat kaki ini melangkah terasa berat pundak ini menahan tandu , dengan iringan dzikir. Tandu ini sebagai kendaraan terakhir yang memebawanya pergi, gua berada di depan untuk mengantarkan kembali pada sang pencipta. Seluruh kerabat, warga, Siswa SMA gua dan saudara pun mengekor di belakang kami .

Sepanjang perjalanan gua membaca istijar mengikuti alunan para pelayat, pandangan terus kebawah, menutupi tangisan yang tak kunjung henti .

Sore itu gua melihat kiki untuk yang terkahir kalinya , gua melihat wajahnya yg tanpa senyum, mata yang tertutup rapat, dan dia terbaring kaku di tanah. satu persatu papan kayu penutup liang kubur menutup bagian bagian tubuhnya, saat kayu terakhir yang menutup bagian belakang kepalanya gua sudah tak kuasa menahan semua emosi yang ada. Gua ngga bisa di tinggal dengan cara seperti ini.
Di dalam sana gua terus meronta ronta, gua terus menangis dan memanggil namanya, memukul mukul tanah .

“ayo mas romi kita naik” (kata sala satu warga)

“nggaa mau, gua pengen disini aja” (jawab gua yang masih memegang kayu terakhir)

“ayo mas, udah mau gelap kasian mba kikinya” (pak ustad )

salah satu warga menarik paksa , gua melawan tapi dengan bantuan warga yang lain gua keluar dari liang kubur itu secara paksa. Satu persatu tanah kubur di kembalikan kembali ketempatnya, dan para pelayat membacakan ayat yasin yang di pandu oleh pak ustad sebagai penutup acara pemakaman ini.

Harum bunga menyelimuti wewangian disini, aroma aroma khas dari perpisahan yang sedang melekat diantara kami semua. Antara gua dan kiki yang ngga akan nada kata “kita”, yang di gantikan dengan aku dan kenangan .

Gua mencium Nisan yang tertuliskan “RISKI ANGGREANI“ seakan gua mengecup keningnya. Selamat tinggal ki, kau mengajarkan ku banyak hal, kau mengerti keadaanku, kau sangat perhatian dan kau sangat sabar mengahadapi orang seperti aku ini. Berat rasanya kau pergi dengan cara seperti ini, tapi tuhan sudah menentukan dan kita hanya bisa menjalani takdir yang sudah di berikan. Dimana pun kamu aku tetap akan mengingatmu, aku tetap akan menjaga janji kita.

“ayo mas romi , kita pulang” kata pak ustad mengajak gua kembali ke rumah duka

“duluan aja pak”

Satu persatu mereka pergi kembali kerumah duka, hingga pada akhirnya menyisahkan gua, kak risma dan sahabat gua. Mereka semua berdiri menatap kearah gua.

“rom ayo pulang ke rumah” (kata kak risma yang memegang pundak gua)

“duluan aja” kata gua yang masih memegangi nisan

“udah mau magrib pamali ada disini”

Berat kedua kaki ini untuk beranjak dari sini menginggalkan dia sendiri .

“ayo rom cabut, kasian kiki kalo kita masih disini, mending kita doain dia dari rumah”( kata pepi)

“iya ….”jawab singkat gua.

Akhirnya kami semua meninggalkan pemakaman kiki hari ini, gua terus melihat kearah belakang , melihat kearah pemakamanya yang semakin lama semakin tak terlihat karna hari semakin gelap. Gua berharap kalo kiki ada disana melihat gua berjalan meninggalkannya, Tapi dia tak kunjung datang . Sesampainya dirumah duka, gua melihat kedua orang tua gua datang. Ibu langsung memeluk gua erat setelah melihat gua .

“kamu yang sabar ya rom” (kata ibu yang menangis melihat kondisi gua)

“pertemuan pasti ada pperpisahan, siapkan dirimu untuk perpisahan terberat ini” kata bapak gua yang menepuk pundak gua.

Suasana dirumah duka sudah tidak ramai seperti tadi, hanya menyisahkan warga warga dan sodara, Sahabat gua berpamitan untuk pulang dan akan kembali saat acara tahlilan.

Gua : “kak pulang aja, udah malem ntar di cariin mamah”

Kak risma: “engga rom, aku mau disini nemenin kamu”

Gua: “aku nggapap kak” (gua tersenyum kencil)

Kak risma: “biarin aku nemenin kamu disini”

Gua: “terserah kaka”

Setelah acara tahlilan selesai gua meminta izin ke bunda untuk tidur di kamar kiki malam ini, bunda menginjinkan orang tua gua pun mengijinkan untuk gua bermalam disini. Gua meminta kak risma untuk pulang dia tidak menolak kali ini, dan dia akan datang besok pagi untuk menjemput gua .

Gua masuk ke kamar kiki, sengaja pintu gua kunci dari dalam. Gua pengen mengenang saat saat gua bersama kiki disini , kami sering menghabiskan waktu bercanda di ranjang miliknya. Gua melihat foto foto yang di pajang di pohon mati di dalam kamarnya ini. foto kita saat liburaan, foto saat muka gua menahan sakit , foto kita di WAPALA bersama , semua memiliki kenangan tersendiri antara aku dan dirinya .
Gua melihat lihat meja riasnya semua tertata rapi , lalu gua mengambil satu botol parfum yang sering dikenakan olehnya. Gua mencium aromanya seperti kiki ada disamping gua saat ini,gua mengambil hape miliknya dan membuka aplikasi BBM, gua membaca dari awal kita chat menggunakan Aplikasi ini. gua benci mengakui kalo kiki udah ngga ada.

………..

Selamat Tinggal Rizki Anggreani

Terimakasih untuk semuanya ki, maaf saat itu aku bukan yang terbaik untukmu namun aku berusaha untuk menjadi sesuatu yang berguna untuk mu. Membuat mu selalu tertawa, membuatmu melupakan rasa sakitmu, mecoba untuk selalu ada disampingmu , membuatmu tetap bertahan hingga pada akhirnya kita harus di pisahkan dengan cara seperti ini.

Jangan khawatir aku tak akan melupakanmu, kamu mengajarkan banyak hal. Namamu memiliki tempat tersendiri di hati ini, dan aku tetap menjaga janji kita sampai sekarang ini. Akan ku wujudkan mimpi kita yang tertunda.




emoticon-heart“Rizki Anggreani, You Always Be Mine”emoticon-heart





profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayu.priambudi dan 26 lainnya memberi reputasi
27
Lihat 6 balasan
27-08-2019 16:40
Wah akhirnya sampai ke part kemana doi pergi emoticon-Smilie

Turut Berduka Cita gan, semoga dia tenang disana emoticon-Cendol (S)


___________________________________________________

*Btw ini bukan part terakhir kan ya?
0
27-08-2019 16:50
Quote:Original Posted By kerupuklatos
Wah akhirnya sampai ke part kemana doi pergi

*Btw ini bukan part terakhir kan ya?


bukan
0
27-08-2019 16:58
njiirrr beneran ada kan part yg nggak enak soal kiki, semoga almarhumah tenang disana rom
0
27-08-2019 17:01
Quote:Original Posted By aan2604
njiirrr beneran ada kan part yg nggak enak soal kiki, semoga almarhumah tenang disana rom


aamiin . suwun cuk
profile-picture
AnakJalanan05 memberi reputasi
1
27-08-2019 17:24
semoga Amal ibadah ny diterima diampuni sgala dosa semasa hidup ny, dan ditempagkan disurga ya bro buat almarhuma,
nyess.. bngt dah

brti bakala ada tokoh baru lagi ya nnti ?
semoga RL lu lancar dan keep update ya rom
profile-picture
nothingnew memberi reputasi
-1
27-08-2019 17:27
Quote:Original Posted By krisnhawan
semoga Amal ibadah ny diterima diampuni sgala dosa semasa hidup ny, dan ditempagkan disurga ya bro buat almarhuma,
nyess.. bngt dah

brti bakala ada tokoh baru lagi ya nnti ?
semoga RL lu lancar dan keep update ya rom


aamiin. kita liat siapa nanti tokoh barunya
0
27-08-2019 17:41
Quote:Original Posted By romiir
aamiin. kita liat siapa nanti tokoh barunya


Ya gue berharapnya sih Si risma aja yg ttp bakal jdi ending ni stroy , biar jadi happy ending 🤣🤣
0
27-08-2019 18:03
ini pasti part terberat pas mau di ketik ya gan, turut berduka ya gan.. emoticon-Turut Berduka
profile-picture
profile-picture
romiir dan adityasatriaji memberi reputasi
2
27-08-2019 20:42
Turut berdukacita...
semoga amal ibadahnya diterima Dan ditempatkan ditempat diterbaik disisinya.
0
27-08-2019 20:57
guru biologi yg menjabat guru bp lo apa kabar rom? lo bikin bonyok gak?
profile-picture
adityasatriaji memberi reputasi
1
Halaman 40 dari 50
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
matahari-tak-seindah-senja
Stories from the Heart
kunikahi-sahabatku
Stories from the Heart
two-sides-of-the-same-coin
icon-jualbeli
Jual Beli
Rp 143.000
taff-digital-timer-switch---ax300
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.