alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
4.85 stars - based on 26 vote 5 stars 0 stars
https://www.kaskus.co.id/thread/5d2fa5aea2d1951d9b777886/masuk-sd-harus-bisa-baca-tulis-situ-sehat
Lapor Hansip
18-07-2019 05:48
Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?
Past Hot Thread
Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?
Selamat pagi, siang, sore, petang, dan malam kawan - kawan kaskuser semua yang baik hati. Bertemu kembali di thread sederhana ane.
emoticon-Nyepi


Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?

Penerimaan siswa baru yang diwarnai dengan pro kontra sistem zonasi baru saja usai. Kini anak - anak sekolah saatnya memulai tahun ajaran baru kembali. Namun, sebenarnya masih ada hal lain yang cukup mengganjal dari sistem penerimaan siswa baru khususnya di tingkat Sekolah Dasar (SD) yakni adanya keharusan calon siswa baru untuk menguasai calistung (baca, tulis, dan berhitung) sebagai salah satu syarat masuk Sekolah Dasar.

Meski sebenarnya aturan ini sudah lama diterapkan dan tahun ini juga bukan merupakan pertama kali aturan ini diterapkan, tetap saja hal ini cukup mengganggu. Kenapa begitu? Karena kalau dimaknai secara harfiah saja, yang namanya sekolah dasar ya memang tempat seorang anak untuk mempelajari hal - hal dasar, termasuk dalam hal calistung. Jadi, jika calistung jadi salah satu syarat wajib seorang calon siswa untuk masuk sekolah dasar kok rasanya aneh ya. Bagaimana bisa tempat untuk mempelajari hal - hal dasar tapi syarat masuknya harus sudah menguasai hal dasar tersebut.

Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?
Mungkin sebagian diantara kita menganggap hal ini biasa saja. Karena bagi mereka makin cepat seorang anak menguasai hal dasar (calistung), makin baik, karena sang anak bisa mempelajari hal lain yang lebih tinggi tingkatannya. Toh, calistung sudah dipelajari saat anak duduk dibangku playgroup/ TK. Tapi kita lupa, play group/ Taman Kanak - Kanak sebenarnya bukanlah tempat bagi anak untuk mempelajari hal - hal seperti itu. TK/playgroup sejatinya hanya tempat bagi anak untuk bermain dan membiasakan berkumpul bersama orang lain pra sekolah, selain untuk melatih pendidikan karakter sang anak.

Tak mengapa sih kalau memang ada TK/ playgroup yang ingin mengajarkan anak belajar membaca maupun menulis sebagai tahap pengenalan saja. Tapi bukan berarti saat masuk jenjang SD, anak tersebut wajib harus sudah bisa membaca, menulis, maupun berhitung. Pemerintah sendiri juga mengatur tentang aturan penerimaan calon peserta didik baru tingkat sekolah dasar. Disana ditegaskan bahwa sekolah tidak boleh melakukan tes calistung bagi calon peserta didiknya untuk mengukur kemampuan calon siswa tersebut. Aturan ini juga tertuang dalam Permendikbud No. 51 Tahun 2018.

Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?
Dalam peraturan menteri tersebut juga disebutkan bahwa syarat penerimaan siswa baru tingkat sekolah dasar adalah usia calon peserta didik, selain juga zonasi. Peserta didik harus berusia tujuh tahun atau sekurang - kurangnya enam tahun pada 1 Juli tahun berjalan. Tidak ada sama sekali aturan yang mengharuskan seorang calon siswa harus menguasai calistung sebelum masuk SD. Bahkan, sesuai dengan PP No. 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan, pada Pasal 69 ayat (5) hal tersebut justru dilarang.

Sebagaimana ane tulis diawal, bahwa di TK/PAUD/ Playgroup sebenarnya anak tidak untuk diajarkan calistung, pemerintah meminta agar di tempat ini anak lebih diutamakan pendidikan karakternya, tentang kejujuran, kemandirian, budaya antri dan sejenisnya. Yang pada intinya, bukan untuk dipaksa belajar calistung. Finlandia, negara dengan tingkat pendidikan terbaik didunia juga tidak mengajarkan calistung untuk anak usia dini. Disana anak - anak justru didorong untuk bermain dan bersosialisasi ditahun - tahun pertama sekolahnya.
Sekolah pun baru mengijinkan seorang anak sekolah setelah ia berumur tujuh tahun.

Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?

Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?

Disclaimer : Asli tulisan TS
Referensi : Ini dan Ini
Sumur Gambar : Om Google




Jangan di scan


Masuk SD Harus Bisa Baca Tulis, Situ Sehat?


profile-picture
profile-picture
profile-picture
gruesome dan 40 lainnya memberi reputasi
39
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 9 dari 17
19-07-2019 10:05
Quote:Original Posted By mat.tjoei
kadang kan minat atau bakat anak beda2. ponakan gua baru masup esde, belom bisa baca tulis ngitung, tapi dia udah bisa mainin nada nada sederhana beberapa alat musik dan gambar/lukisnya bagus bet buat ukuran anak segitu. itu mah emang gurunye aje pade males-males ngajarin, lha wong emang tugasnye die kok. kalo belum bisa, ya dibantu, bukannya dibodoh-bodohin.

peraturan kek gini kan gak jauh beda ama peraturan macam UN. maonya disamaratakan dari Sabang sampai Merauke. Tapi untuk kualitas dan kuantitas fasilitas dan atau tenaga pengajar pendidikannye aje kagak ngerata. heran? udah kebal beginian mah.


Gak setujun sm pendapat agan yg ini : lha wong emang tugasnye die kok.

Terusss pas anak2 di rumah ortu ga ngajarin anaknya calistung yaahh?? Sama sekali enggak kah?

Ortu macem ini yg kalo anaknya ada pr gakan ngajarin juga nihh
profile-picture
Kelthuzad.lich memberi reputasi
-1
19-07-2019 10:07
Dalam satu minggu di TK ada 4*5 atau 20 jam di sekolah anak gw. Dua kali seminggu ada khusus diajarin untuk budi pekerti. Dan sisanya pengenalan angka, huruf, menulis, menghitung, bahasa.

Bahkan sekarang bahasa inggris dan mandarin 2x juga seminggu.

Kakau gw liat jaman memang beda sih. Jaman sd gw baru ngeja. Anak gw di TK A/0 kecil dah ngeja. Moga di TK B dah lancar. Gw juga ga maksa mesti les. Cuma di rumah aja minta dia nulis kata yang kita tulis. Lalu dikte. Paling 15 menit. Sekarang alasan sering pusing katanya kalo kelamaan (sa ae bocil). emoticon-Big Grin

Malam bisa dikasi berhitung om. Jangan kelamaan juga. Pake yang fun kaya pensil warna di itung. 15 - 30 menit aje.

Ngitung dibawah 30 penjumlahan dah mayan sih walau kadang salah beberapa. Pengurangan yang agak ribet dia.

Yang penting ajarin dulu. Jangan kebanyakan tapi wajib om diajarin di rumah. Dari pada ngeliatin gadget mulu. Nyesel gw mata anak gw satu rusak karena kecil liatin gadget. Mending sama anak mewarnai. Kasi contoh dikit. Tinggalin liat dia bisa selesaikan ga.

Kita kadang ga tau perkembangan anak kita dan merasa anak kita ga bisa. Tapi kalau dicoba pelan pelan yakin sih di SD dah bisa. Kalo dah smester akhir TK B baru kebut ya susah juga. Makanya bimbing pelan pelan. Jangan kebanyakan dan jangan kagak om. Sayang waktunya anak kalau main gadget terus. Om juga bisa tau dari kecil kelemahan anak di mana. Kaya anak gw art jangan dipaksa dah wkwkwkwk ancur kalo mewarnai, gambar sama bikin sesuatu.
Diubah oleh aquatrium
0
19-07-2019 10:07
Quote:Original Posted By vly69
Imho, yang lebih penting ya itu.. pelajaran PKN, kebudayaan lokal, ekskul pramuka. Kurangin aja tu pelajaran Agama, dan sekolah" gaya pesantren.
Ngerii..
Pendampingan iman lebih efektif di keluarganya yg ngajarin.


Setuju sihh..
Menurut ane untuk pelajaran agama lebih efektif di luar jam sekolah kayak di tempat2 ngaji gitu yg waktu bjalar nya sore sekitar jam 3 ato abis ashar.
profile-picture
vly69 memberi reputasi
1
Lihat 1 balasan
19-07-2019 10:08
namanya juga sekolah dasar harusnya ngajarin dasar-dasar calistung bukan wajib dari sebelum masuk
0
19-07-2019 10:13
kl masuk SD diharuskan bisa calistung, gurunya enak dong
0
19-07-2019 10:14
Pengalaman ane
Ane dulu udh bisa calistung dari tk.. tpi yg mbuat ane nyesek dan ketawa pas baru nyadar skrng adalah waktu SD kelas 1 itu ane disuruh pulang telat biar diajarin make "penalaran" soalnya dulu klo ada pertanyaan ya asal jawab aja
emoticon-Ngakak
0
19-07-2019 10:14
Quote:Original Posted By online.addict
tuntutan zaman Gannn

guru-guru juga pasti mikirnya gini : anak sekarang balita udah jago main game di gadget, udah ngerti basa Inggris dikit2 dari acara TV, ya wajar lah ekspektasi mereka jadi tinggi. Playgroup emang taman bermain, tapi TK dari jaman dulu pun udah tempat belajar calistung kan.
Di situ lah pentingnya peran orang tua buat ngajarin sejak dini, pake cara yang menyenangkan tanpa membebani, ortu kan sekolah pertama anak Gan,

Btw ane sebagai anak jadul yang baru kenal gadget jaman SMP, dan dikasi buku dari kecil, udah bisa baca dari umur 3 taun. Pokoknya TK kenaikan kelas 0 kecil ke 0 besar ane yang jadi MC, soalnya ane doang yang udah lancar baca emoticon-Cool
masa anak jaman sekarang kalah, kan ga asyik emoticon-Hammer emoticon-Ngakak (S)




emoticon-Request





BETULL AGAN INI.....GUA DULU TK AJA UDAH BELAJAR BACA JADI PAS SD KELAS 1 GUA DAH BISA BACA KORAN MALAH DENGAN LANCAR. JADI SAAT TESTING YANG LAIN MASIH DIBACAIN SAMA GURU GUA BACA SENDIRIIAN emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
online.addict dan goonerettekw memberi reputasi
2
Lihat 2 balasan
19-07-2019 10:14
TK/playgroup sejatinya hanya tempat bagi anak untuk bermain dan membiasakan berkumpul bersama orang lain pra sekolah, selain untuk melatih pendidikan karakter sang anak.

^^
Apa ga rugi yaa klo ky gitu doang dan tanpa calistung?
Ponakan gw aja pas TK A udah bisa nulis nama sendiri, nulis nama emak bapaknya, nulis nama bibi nya, bisa baca dikit2, dan berhitung sampe 200 meski masih rada lama kalo +-×
0
19-07-2019 10:16
Quote:Original Posted By flyingredfox
kl masuk SD diharuskan bisa calistung, gurunya enak dong


Gak lebih keenakan ortunya?

Untuk guru lebih ke meringankan sihh krn anak2 udah bisa calistung jd pelajaran akan berjalan makin lancar breyy
0
19-07-2019 10:16


Quote:Original Posted By online.addict
tuntutan zaman Gannn

guru-guru juga pasti mikirnya gini : anak sekarang balita udah jago main game di gadget, udah ngerti basa Inggris dikit2 dari acara TV, ya wajar lah ekspektasi mereka jadi tinggi. Playgroup emang taman bermain, tapi TK dari jaman dulu pun udah tempat belajar calistung kan.
Di situ lah pentingnya peran orang tua buat ngajarin sejak dini, pake cara yang menyenangkan tanpa membebani, ortu kan sekolah pertama anak Gan,

Btw ane sebagai anak jadul yang baru kenal gadget jaman SMP, dan dikasi buku dari kecil, udah bisa baca dari umur 3 taun. Pokoknya TK kenaikan kelas 0 kecil ke 0 besar ane yang jadi MC, soalnya ane doang yang udah lancar baca emoticon-Cool
masa anak jaman sekarang kalah, kan ga asyik emoticon-Hammer emoticon-Ngakak (S)




emoticon-Request


setuju si gan, tuntutan jaman. sekarang juga udah bukan jadi alasan susah mendidik anak. banyak metode dan cara yang bisa dilakukan. lagi pula kalsitung yang ada biasanya masih sederhana dan sesuai dengan umur mereka emoticon-Jempol
profile-picture
profile-picture
online.addict dan goonerettekw memberi reputasi
2
Lihat 1 balasan
19-07-2019 10:17
Quote:Original Posted By aeroholic
BETULL AGAN INI.....GUA DULU TK AJA UDAH BELAJAR BACA JADI PAS SD KELAS 1 GUA DAH BISA BACA KORAN MALAH DENGAN LANCAR. JADI SAAT TESTING YANG LAIN MASIH DIBACAIN SAMA GURU GUA BACA SENDIRIIAN emoticon-Cool


Mantap jivva
0
19-07-2019 10:20
anak ane masih TK udah bisa calistung sebenarnya ane sih agak ngak setuju, cuma mau gimana lagi, di TK nya diajarkan calsitung, akhirnya mama nya ngajarin calsitung juga dirumah. krn di SD nanti katanya sudah harus bisa baca,
padahal ane dulu baru bisa baca waktu SD.
0
19-07-2019 10:24
yg pasti masuk sd harus umur 7thn
Diubah oleh Udinjack
0
19-07-2019 10:27


Quote:Original Posted By mika1987
ga harus bisa paling ngak udh ngerti dan ga jadi kewajiban juga harus bisa
apalagi baru masuk sd


iya gan, paling eggk mengerti. lagian calsitung yang dimaksud mungkin sederhana. eggk seperti yang dibayangnkan. ane dulu waktu sd juga di tes bikin gambar 5 balon. ya mnurut ane itu udah disuruh menghitung tapi dalam fase yang sangat sederhan
0
19-07-2019 10:30
🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣
0
19-07-2019 10:31
Quote:Original Posted By azpiero2
peraturan pemerintah itu berlaku buat skolah swasta gak ya ??
ada 1 waktu gw lewat depan SDN anak-anak kecil busehh dah ngomongnya kasar2 bgt
ya emg gak semua anak SDN bgitu,, tp coba bandingkan dengan SD swasta emoticon-Big Grin
dari situ gw gak rela anak gw bergaul sm anak2 SDN macem tadi di atas emoticon-Ngakak (S)

Ud wajar gan jaman now,
disini pas liburan sekolah jg gitu.
ntah nasbung junior dr mana, bikin gaduh malam malam, ga cowo/cewe,bahasa&klakuan macam binatang. pacaran, blajar ciuman(ane liat samar²) sampe jam 23.20 baru kelar, ga dicariin apa ya?
ditegor 2x masih aj ga masuk otak mreka.
sampe pas bebrapa hari anteng, lalu denger gosip warga skitar RT saya, ad bocah rt sebrang kena kasus, katanya yg cewe hamil.
emoticon-Bukan IGOemoticon-Hammer2
0
19-07-2019 10:35
Biasanya yg ngong gini tipe ortu yg sibuk kerja, pendidikan anak diserahkan semua ke guru disekolah. Yang suka protes ke sekolah kenapa anaknya ga pinter, padahal ngurusin anaknya dirumah aja jarang waktu buat anak kurang, perkembangan anak diabaikan. Padahal mengajarin hal basic juga tugas ortu di rumah. Kek ane dlu blm sekolah juga diajarin ortu membaca sekata2. Kasih buku cerita yg menarik biar anak tertarik buat belajar membaca. Jdi ga ada tekanan buat anak saat diajarin baca dirumah sama ortunya.
0
19-07-2019 10:42

dalam kenyataannya ya begini untuk saat ini,, masuk sd harus bisa,, beda pada waktu 20-30 tahun yang lalu...
0
19-07-2019 10:43
Quote:Original Posted By dirtyweekend
Anak2 ane
Sblm masuk SD dan
Masuk SMP pun
Y di test calistung
Sesuai kurikulum dan usianya

Sblm masuk kerja jg toh
Pada umumnya ditest

Rewel sekali TS baru test level SD sj
Sudah mengeluh



emoticon-Blue Guy Bata (L)


Ente kepala sekolah SD ya gan..emoticon-Ngakak
0
19-07-2019 10:45
TK/PLAYGROUP ya buat wahana anak-anak belajar bersosialisi gitu, sesuai namanya
0
Halaman 9 dari 17
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.