Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1243
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c7bbab9af7e93309a084c6e/rembulan-di-ujung-senja
Ah f*ck !! Umpat ane dalam hati sambil memukul meja. Dengan perasaan nggak karuan sekaligus kesal, ane bergegas keluar ruangan dan berjalan menuju tangga. Saat sampai lobby kantor, ane segera menuju ruang di pojokan yang selama ini berfungsi untuk menerima tamu dan dari jendela kaca, ane liat seorang wanita lagi duduk di sofa sendirian. Saat ane masuk, dia cuma menatap ane dengan tatapan sinis.
Lapor Hansip
03-03-2019 18:30

Rembulan Di Ujung Senja (Saat Senja Tiba episode 3)

Past Hot Thread
Rembulan Di Ujung Senja


Quote:
FAQ

Bikin cerita baru bang ?
nggak, ane bikin dadar gulung, bukan cerita (udah jelas ini cerita masih nanya aja !!)emoticon-Mad (S)

Lanjutan cerita yang kemaren bang ? Yang judulnya AMB ?
iya, ini tread lanjutan dari cerita tersebut emoticon-Smilie

AMB itu apa bang ? Air Mata Buaya ?
Bukan, tapi Air Mata Brad pitt ah elah !!! emoticon-Bata (S)

Pas part terakhir diceritain kalo ente udah nikah kan ?Terus ini bakal nyeritain kehidupan ente selanjutnya ?
Iyalah, masa cerita kuliah ga kelar, emang ane mahasiswa abadiemoticon-Busa:

Terus umur ente berapa bang ?
Sekitar 26 -27 tahunemoticon-Malu

Wuih ternyata ente udah tuwir ya bang
Kamvret, ente lama2 nyebelin yah !! Mau ane jedor pake AWM ??emoticon-Mad (S)


Quote:
Rembulan Di Ujung Senja


Quote:
thread ini adalah lanjutan dari thread sebelumnya:
Air Mata Bidadari


Quote:Rules:
1. Tetep mengacu pada aturan SFTH di trit sticky.
2. Silahkan ngejunk, tapi resiko tanggung sendiri
3. Hargai ane sebagai TS dan ane akan menghargai agan sebagai reader.
4. Kalo nggak suka trit ini silahkan tutup tab, nggak perlu ngetroll atau nge-flamming disini.
5. Tolong, sekali lagi tolong !! Hindari komen2 berbau homo, maho, gay atau yg menjurus kesitu. Ane masih normal dan suka cewek.
6. Ingat !! Cewek nggak pernah salah, yang ada hanyalah cowok yang nggak peka.
7. Jika cewek berbuat salah, silahkan lihat kembali ke nomor 5.
Polling

Poll ini sudah ditutup - 58 Suara

siapakah yang bakalan jadi nyonya Vino (TS) selanjutnya ? 
34.48%
Shela
27.59%
Nola
3.45%
Astrid
34.48%
tetep sama Wulan
Diubah oleh gridseeker
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 74 lainnya memberi reputasi
67
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 30 dari 60
Rembulan Di Ujung Senja
22-06-2019 19:22
wayahe wayahe emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 02:21
oalah, malah mau kencan sama Nola. di kaki lima lagi .... emoticon-Angel
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 04:07
salah satu part yang paling ditunggu , vino bermain jankepon dengan nola




Lancrotkan Alfredo!!!!
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 09:34
Quote:Original Posted By aan2604
insting istri emang nggak pernah meleset klo soal suaminya


Tapi insting suami rada cuek ke istrinya, 😂
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 12:22
mbak wulann...🥺
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 13:25
Vino dapet bonus... bonus dari Nola. Ngga bisa dianggap remeh nih.
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 19:53
logika cow kalau cew mau diajak keluar n dicurhatin berarti cew welcome utk hub selanjutnya, logikanya cew meskipun aq jalan dengan cow lain dia sdh tak anggap teman aja ga mungkin lebih, menurut ane ini yg terjadi pada yovie n wulan. kalau TS sih memang mupeng terus ke Shela
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
23-06-2019 20:01
jujur nih..pria baperan sama mantan yg msh welcome..pdhl mantannya anggap dia "cuma teman". jancooxxxxx
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan gridseeker memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
24-06-2019 08:07
maunya sih ane lanjot ke situ gan
karena ane bener2 masih penasaran sama Nolaemoticon-Malu (S)
tapi sayang pas asyik2nya kencan tiba2 diganggu Dinaemoticon-Mewek
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan DanyMartadinata memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
24-06-2019 08:14
Quote:Original Posted By gridseeker
maunya sih ane lanjot ke situ gan
karena ane bener2 masih penasaran sama Nolaemoticon-Malu (S)
tapi sayang pas asyik2nya kencan tiba2 diganggu Dinaemoticon-Mewek


ini sop iler opo piye Vin maksute ? emoticon-Shutup
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
24-06-2019 17:44
jadi ngamar eh makan malam ama nola kapan?
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
24-06-2019 22:47
yahh pengen taken lageee agannya😂😂😂
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
25-06-2019 00:00
jangan berani apa2 in neng Nola bang emoticon-Blue Guy Bata (L)
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
26-06-2019 09:10
Marathon dari part 12 sampe 30 karena lupa trit ini masih jalan emoticon-Big Grin

Btw masalahnya kalau dibiarin malah makin runyam tapii gak main "tekken" juga koe vin malah nyari kesempatan emoticon-Blue Guy Bata (L)
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan LaSeixas memberi reputasi
2 0
2
Rembulan Di Ujung Senja
26-06-2019 12:35
wew

godaan mantan
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
27-06-2019 06:35

Part 31

emoticon-phone "Kok diem aja sih ? Gimana ? Ntar malem bisa nggak ? " tanya Nola.

emoticon-phone "Ngg... kamu ngajak makan malem ? "

emoticon-phone "Ya iya, emang kamu pikir aku lagi ngomong sama siapa ? "

emoticon-phone "Aku suntuk banget Vin, aku pengen pergi kemana kek. Kalo sendirian ntar malah kayak orang ilang, makanya aku ngajak kamu soalnya yang aku kenal disini kalo nggak Wulan ya kamu. " kata Nola lagi setelah ane diem aja.

emoticon-phone "Lagian masih ada beberapa yang pengen aku obrolin ke kamu. " pungkas Nola.

emoticon-phone "Yah aku sih oke oke aja La, cuma... terus gimana, masa aku jemput kamu ke rumah kamu, terus... eh bentar, kamu tinggalnya di rumahnya Yovie kan ? Serumah sama bapak ibunya ? Masa aku datang terus bilang ke mereka mau jemput kamu, kalo ditanya kamu siapa aku jawab gimana, kan konyol banget. " tanya ane.

emoticon-phone "Ya nggak gitu juga keles, kan kita bisa ketemuan diluar. Mungkin di mall mana gitu, mobil kamu kamu titipin di parkiran, terus kita naik mobilku kayak kemaren siang. " jawab Nola.

emoticon-phone "Mobil apaan, mobil dari Arab ? " jawab ane dengan nada ngedumel.

emoticon-phone "Eh iya, sorry, maksudku motor kamu dititipin di parkiran mall. " kata Nola.

emoticon-phone "Gimana ? Kamu bisa kan ? Atau ada acara sama Wulan ? " tanya Nola.

emoticon-phone "Nggak sih, aku gak ada acara... " jawab ane, sambil memikirkan cara gimana cara ane dapet pass card lagi dari Wulan ntar malem. Tapi bisa lah...

emoticon-phone "Oke, sip kalo gitu. " jawab Nola dengan nada senang.

Saat menutup panggilan ane tiba-tiba teringat sesuatu, Shela !! Yah, begok banget sih, harusnya sebelum janjian sama Nola, ane pastiin dulu Shela pulangnya kapan, kalo besok kan malem ini bisa ane ajak ketemuan lagi (huhuy..). Buru-buru ane mencari nomor yayang... eh Shela di log panggilan lalu memencet icon call.

emoticon-phone ***tuuut...tuuut...***

emoticon-phone "Heh ngapain ?! " terdengar suara cewek dengan nada sewot, tapi bikin hati ane langsung berbunga-bunga.

emoticon-phone "Kangeeeen. " jawab ane dengan nada mesra.

emoticon-phone "Kamu apa-apaan sih ?! Kalo ibu kamu tau kamu nelpon beliau bisa marah !! " kata Shela makin sewot.

emoticon-phone "Sorry, habisnya aku bener-bener kangen sama kamu say. " jawab ane.

emoticon-phone "Vin, kamu tu lho. Kan kita semalem habis ketemu, masa sekarang pengen ketemuan lagi ? " tanya Shela.

emoticon-phone "Semalem kan kita ketemuan karena ada masalahnya Dina say. Makannya aku pengen ntar malem kita jalan lagi dan ini murni acara kita nggak ada... "

emoticon-phone "Heeh Vin Vin !! Kita ada masalah. " potong Shela.

emoticon-phone "Masalah apaan ? " tanya ane.

emoticon-phone "Dina, dia tau soal kita semalem. " jawab Shela.

emoticon-phone "Maksud kamu apa sih ? Dina tau apaan ? " tanya ane makin bingung.

emoticon-phone "Tau itu… kalo kita check in. " jawab Shela yang bikin ane kaget setengah mati.

emoticon-phone "Hah ?! Kok bisa sih ?! "

emoticon-phone "Semalem Dina bilang dia nungguin aku, karena aku nggak pulang-pulang dia iseng-iseng nelpon hotel itu nanya apa aku sama kamu ada disitu. “ jawab Shela.

emoticon-phone “Wah hotelnya gak bener tuh masa bocorin siapa aja yang nginep disitu !! “ jawab ane dengan nada tinggi.

emoticon-phone “Nggak gitu, Dina nanyanya semacam mengkonfirmasi gitu Vin, apa kakak saya tadi yang namanya Vino dan Shela nginep disitu. Resepsionis manapun kalo dapet pertanyaan kayak gitu pasti ngejawab iya. “ kata Shela. What ?!

emoticon-phone “Terus kamu ngaku ? “ tanya ane.

emoticon-phone “Ya aku ngaku lah Vin, mau gimana lagi. “ jawab Shela.

emoticon-phone “Ini gara-gara kamu deh !! Kan udah kubilang mending cari hotel lain malah kamunya ngeyel !! Terus kalo udah gini gimana coba ?! “ timpal Shela dengan nada tinggi.

emoticon-phone “Tenang aja say, kita kan juga udah pegang rahasia dia sama Ronny. Dia ga bakal ngadu ke siapa-siapa. Sama Wulan aja dia nggak begitu akrab, apalagi sama Fadli. “ jawab ane.

emoticon-phone “Iya aku tau, tapi gimana kalo dia ngadu ke ibu kamu, terus beliau bilang ke Mbak Wulan ?! Gini lho, kalopun ibu kamu tau soal kelakuan Dina semalem, paling dia cuma dimarahin. Tapi kalo sampai Mbak Wulan TAHU soal kelakuan kita aku gak bisa bayangin Vin, dan pastinya Mas Fadli lama-lama bakal tahu juga. “

emoticon-phone “Kalo itu terjadi paling rumah tangga kita masing-masing bakal bubar dan kita… nikah. “ jawab ane cengengesan.

emoticon-phone “Vin !! Kamu kok ngomong kayak gitu sih ?! “ hardik Shela dengan nada tinggi.

emoticon-phone “So.. sorry say, aku cuma bercanda. “

emoticon-phone “Gak lucu tau nggak !! Sumpah !! Gak lucu banget !! “ kata Shela yang sepertinya makin emosi.

emoticon-phone “Iya iya sorry say sorry, aku bercanda kok, beneran. “ jawab ane dengan nada membujuk, tapi Shela gak menjawab.

emoticon-phone “Kamu tenang aja say, meski ember, tapi aku yakin Dina gak bakal ngadu ke siapa-siapa. Dia sayang banget sama kamu, nggak mungkin dia ngelakuin hal yang nyusahin kamu. “ timpal ane.

emoticon-phone “Kok kamu yakin banget ? “ tanya Shela dengan nada sinis.

emoticon-phone “Dia itu adikku, kamu lupa ya ? “ ane bertanya balik, tapi Shela lagi-lagi cuma diem.

emoticon-phone “Ya udah ntar aku temui Dina, aku bakal bujuk dia biar dia nggak ember kemana-mana. “

emoticon-phone “Dia semalem bilang ke aku kalo gak bakal ngadu ke siapa-siapa. “ jawab Shela pelan.

emoticon-phone “Oke, kalo gitu nggak ada masalah kan. “ kata ane.

emoticon-phone "Terus Dina sekarang dimana ? " tanya ane.

emoticon-phone "Dia sekolah. " jawab Shela.

emoticon-phone “Udah ya Vin, aku ditunggu ibu kamu, mau masak. “

emoticon-phone “Eeeh bentar bentar say !! “

emoticon-phone “Apa lagi sih ?! “ jawab Shela gak sabar.

emoticon-phone “Kamu belum jawab pertanyaanku, kamu bisa kan ntar malem ? “ tanya ane penuh harap.

emoticon-phone “Sorry, aku nggak bisa. “ jawab Shela lirih.

emoticon-phone “Siang ini aku pulang. “ timpal Shela. Mendengar kata-kata mantan ane ini, ane yang tadinya semangat langsung lemes mendadak kayak Superman kena Kryptonite.

emoticon-phone “Oh gitu ya. “ kata ane sembari sekuatnya menguasai diri biar nggak pingsan.

emoticon-phone “Atau kamu mau aku antar ke terminal atau stasiun ? “

emoticon-phone “Nggak usah, nanti Mas Fadli kesini jemput aku. “ jawab Shela, yang bikin ane yang tadinya udah lemes makin lemes. Dada ane terasa sesek, rasa kecewa plus cemburu langsung menjalar dengan cepat.

emoticon-phone “Kalo gitu ya udah, salam aja buat suami kamu. “ kata ane.

emoticon-phone "Sorry ya. "

emoticon-phone "Ga papa say. " jawab ane, padahal hati galau setengah idup.

emoticon-phone "Vin, aku pengen kita akhiri semua ini. " kata Shela.

emoticon-phone "Maksud kamu apa say ? "

emoticon-phone "Kita harus terima kenyataan kalo aku dan kamu, kita punya pasangan masing-masing. Kamu sama Mbak Wulan, aku sama Mas Fadli dan mereka sangat menyayangi kita, Vin. Aku nggak mau kita terus-terusan kayak gini yang ujung-ujungnya menyakiti orang terdekat kita. "

emoticon-phone "Kamu ngerti kan ? " tanya Shela, yang bikin hati ane langsung hancur berkeping-keping.

emoticon-phone "Aku ngerti say, tapi aku gak mungkin bisa ngelupain kamu. " jawab ane pelan.

emoticon-phone "Aku nggak minta kamu ngelupain aku, dan aku sendiri juga ga mungkin bisa ngelupain apa yang udah kita jalani selama ini. Cuma sekarang kita udah punya kehidupan masing-masing, dan apa yang kita lakuin sekarang ini bisa ngancurin semua itu. Aku gak mau itu terjadi Vin. " kata Shela.

emoticon-phone "Yah, kamu bener say. " jawab ane dengan perasaan nggak karuan, karena ane harus menerima kenyataan kalo hari ini ane nggak bisa ketemu sama wanita yang sangat ane cintai.

emoticon-phone "Oh iya, suami kamu datang jam berapa ? " tanya ane basa-basi.

emoticon-phone "Dia udah dalam perjalanan, mungkin sejam lagi sampai. " jawab Shela. Bah, info yang sangat penting sekali. Ngapain juga ane pake tanya itu segala, gerutu ane dalam hati.

emoticon-phone "Sekali lagi aku minta maaf ya Vin. " ucap Shela.

emoticon-phone "Nggak papa. " jawab ane, tapi tentu saja perasaan ane jauh dari kata 'nggak papa'.

Ternyata apa yang ane kuatirkan terjadi, Shela pulang hari ini, dan kampretnya dia dijemput sama suaminya. Yah, tapi mau gimana lagi, bener kata mantan ane itu, kami udah punya kehidupan masing-masing. Meski begitu perasaan ane masih nggak karu-karuan karena keinginan ane hari ini cuma satu, ketemu sama Shela, setidaknya untuk say goodbye.

Tapi ntar, tadi Shela bilang kalo Fadli datang sejam lagi kan, apa mending ane sekarang kerumah dan menemui dia yah ? Nggak usah lama-lama, ketemu bentar habis itu cabut. Tapi pastinya dia lagi sama ibu, dan kalo ane nekat kesana bisa-bisa disemprot ibu habis-habisan.

Tapi, aah bodo amat !! Mau ibu kek, Fadli kek, siapa kek, kan ane pernah bilang, demi Shela, apapun bakal ane lalui bahkan naga ganas sekelas Bahamut atau Hydra King sekalipun bakalan ane lawan. Buru-buru ane mengambil mengambil kunci motor yang ada di meja lalu keluar ruangan. Karena para manajer lagi pada nggak ada, maka ane bebas melenggang keluar kantor. Kalopun ketahuan, tinggal nyiapin alasan kunjungan ke kantor cabang, toh juga nggak bakalan di cek.

Dengan kecepatan tinggi ane memacu Makarov (nama motor ane) menuju rumah ane, dan nggak sampai dua puluh menit ane udah sampai di depan rumah. Dari luar, rumah keliatan sepi dan setelah memarkir Makarov di depan pagar, dengan perasaan dag dig dug, ane berjalan pelan ke teras rumah sambil mempersiapkan mental untuk kemungkinan terburuk, ketemu sama ibu di ruang tamu.

Pas sampai ruang tamu, ane liat nggak ada seorangpun disitu, yang ada hanyalah presenter infotaintmen di TV yang ngoceh nggak karuan. Pada kemana sih, batin ane sembari berjalan masuk ke dalam rumah. Sampai dapur ane lihat Shela ada disana lagi duduk di meja makan dan mengiris sesuatu di telenan, dan saat melihat ane datang, udah pasti dia kaget banget.

"Lho ?! Vin ?! "

"Halo say. " sapa ane tersenyum lebar.

"Kamu... kamu ngapain kesini ?! " tanya Shela dengan nada agak panik lalu berjalan mendekati ane.

"Ya ketemu kamu lah say, siapa lagi ? " jawab ane dengan perasaan berbunga-bunga.

"Nggak nggak !! Mending kamu sekarang pergi deh, ntar kalo ketahuan ibu beliau bisa marah besar. " kata Shela.

"Ibu mana ? " tanya ane.

"Ke tetangga sebelah setor uang arisan. " jawab Shela.

"Vin, tolong kamu sekarang pergi yah ? Aku nggak mau ibu kamu marah kayak kemaren, kan akunya juga nggak enak. "

"Kamu ini tega banget sih, aku bela-belain kesini pengen ketemu kamu malah kamu usir. " jawab ane.

"Bukan gitu Vin, tapi... "

"Lagian kalo ibu marah ya tinggal didengerin, nggak masalah kan. " jawab ane.

"Gini lho Vin, barusan... "

Belum sempat Shela menyelesaikan kalimatnya, tiba-tiba HP-nya yang ada di meja makan berdering nyaring. Buru-buru Shela meraih HP-nya dan berjalan menjauhi ane lalu menempelkan HP ke telinganya. Ane pun bisa menebak siapa yang nelpon. Tapi tiba-tiba aja dia berjalan cepat menuju ruang tamu dengan HP masih menempel di telinganya sembari bilang “iya iya, aku keluar mas. “

Oh boy, perasaan ane pun mulai gak enak dan ane mulai sadar kenapa tadi dia bersikeras ngusir ane. Tiba-tiba samar-samar terdengar suara deru mesin mobil dari arah luar rumah. Dari jendela ruang tamu ane lihat di luar pagar berhenti sebuah Honda Civic merah tipe hatchback dengan nomor plat luar kota, sedangkan Shela menunggu di depan pintu pagar.

Dari dalam mobil keluar seorang cowok bertubuh tinggi tegap kira-kira setinggi Yovie, berpakaian kemeja kotak-kotak, rambut rapi dan berkaca mata. Ganteng ? Keren ? Nggak !! Kalo di mata ane cowok ini lebih mirip tokoh Gareng di cerita Punakawan. Lagipula... what the f*ck is this ?! Kata Shela si Fadli datang sejam lagi, tapi kalo ane hitung-hitung baru sekitar dua puluh menit dari kami telpon-telponan di kantor ane tadi.

Ane pun berjalan menuju teras dan ane lihat Shela lagi mencium tangan suami tercintanya itu. Oh yeah, f*ck that !! Tapi belum juga ane bereaksi, Shela sama Fadli udah berjalan menuju teras, dan saat melihat ane yang berdiri disitu, wajah Shela yang tadinya riang saat menyambut Fadli, mendadak cemberut. Jelas banget kalo dia emang nggak suka sama kehadiran ane. Hanya saja beda sama istrinya, Fadli langsung menyambut ane dengan senyum ramah.

“Mas, ini Vino, kakaknya Dina. Kemaren dia datang juga ke resepsi kita. “ kata Shela sembari tersenyum masam, dan Fadli-pun langsung mengulurkan tangan ke ane.

“Iya iya aku ingat kok, halo. “ kata Fadli, dan ane pun mau nggak mau balas menyalaminya.

"Libur mas ? " tanya Fadli lagi. Bah, libur ndasmu !!

"Oh nggak, kebetulan aku mau ngambil barangku yang ketinggalan, dan ini aku mau ke kantor lagi. " jawab ane.

"Lagian kalo aku disini ntar malah jadi obat nyamuk. " seloroh ane, dan Fadli cuma tersenyum mendengarnya.

"Kalian mau langsung pulang ? " tanya ane.

"Nggak sih, kami mau nunggu Dina. Kebetulan Mas Fadli pengen ketemu dia. " jawab Shela.

"Oh gitu, ya udah deh kalo gitu aku pamit dulu. " kata ane dengan perasaan lesu.

"Hati-hati ya Vin. " ucap Shela tersenyum.

"Eeeh.. ada tamu rupanya. " tiba-tiba ibu aja datang, dan Fadli langsung menyalami beliau. Tapi ibu sontak mengernyitkan dahi saat melihat ane.

"Mari mas, silahkan masuk. " kata ibu ke Fadli.

Fadli lalu masuk ke rumah ditemani istri tersayangnya, tapi Shela sempet menoleh ke ane dan menatap ane dengan wajah muram, tapi buru-buru memalingkan muka. Ah... damn !! Tiba-tiba ibu menggeret lengan ane sampai ke depan pagar rumah, lalu beliau menatap ane dengan wajah kesal.

"Kamu ngapain sih kesini ?! " tanya ibu dengan nada tinggi.

"Ya aku.. aku mau... "

"Jangan banyak alasan kamu !! Ibu tau kamu mau diem-diem ketemu Shela !! "

"Iya.... aku emang mau ketemu Shela bu, dia kan pulang hari ini kan, makanya aku mau ngucapin terima kasih karena dia udah bantu Dina nyelesai'in masalahnya. " jawab ane ngibul tentunya.

"Kok kamu tau soal Dina ? " tanya ibu penuh selidik.

"Ya tau lah bu, aku kan kakaknya masa nggak boleh tau. " jawab ane.

"Wulan yang cerita ya ? " tanya ibu lagi.

"Bukan, Shela yang bilang kemaren. Dia WA aku. " jawab ane.

"Ya udah kamu tadi udah ketemu Shela kan ? Sekarang kamu cepetan balik ke kantor. " kata ibu ketus.

"Iya iya bu, ini aku juga mau berangkat lagi. " jawab ane dengan nada kesel, lalu berjalan keluar pagar.






fakkk... emoticon-Sorry
Diubah oleh gridseeker
profile-picture
profile-picture
profile-picture
muhammadafdal15 dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Rembulan Di Ujung Senja
27-06-2019 06:48
Uuuuuhhhhhh gagal bayangin yang iya iya pasti emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
27-06-2019 06:55
haha niat hati pengen say goodbye malah ketemu sama suaminya mantan emoticon-Ngakak
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
27-06-2019 10:21
gagal imbuh yo vin..wakakakakakak..sokooorrr...mengkeret itu ipin..
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Rembulan Di Ujung Senja
27-06-2019 11:17
apeess yaa mas vin... malah ketemu gareng emoticon-Ngakak
profile-picture
muhammadafdal15 memberi reputasi
1 0
1
Halaman 30 dari 60
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
ruang-kosong
Stories from the Heart
fast-lane
Stories from the Heart
kami-dan-senyum-pucatmu
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
penglihatan-part-1
Stories from the Heart
harus-pilih-yang-mana-18
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia