alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
505
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit
PROLOG "Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi. Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue memb
Lapor Hansip
16-12-2018 07:47

LIMA BELAS MENIT

Past Hot Thread
LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan
Part 53 - Bubur

MULUSTRASI
Diubah oleh gitartua24
profile-picture
profile-picture
profile-picture
royhanq dan 37 lainnya memberi reputasi
38
Tampilkan isi Thread
Halaman 20 dari 26
LIMA BELAS MENIT
03-04-2019 23:27
Baru kelar marathon euy, gada update-an lagi ini?
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
07-04-2019 08:47
yahhh kentang
2 0
2
LIMA BELAS MENIT
10-04-2019 21:08
Part 43 - Eksistensi

setelah pengungkapan perasaan gue ke putri kemaren yang anti klimaks, ada sedikit kecanggungan yang terjadi antara gue dengan putri. kaya misalnya jadi kaku waktu mau ngobrol di kelas ataupun di luar kelas. kaya takut orang lain ngeliat ada yang berubah diantara kita berdua. padahal mungkin kecanggungan kita yang malah bikin orang lain curiga.

dan hal ini terjadi selama sekitar dua sampe tiga hari kedepan, pokoknya sampe ketemu sabtu minggu. sebenernya gue udah bakal menduga hal ini akan terjadi, ditambah lagi status gue dan putri yang masih abu-abu. tapi akhirnya gue bisa nguasain keadaan.

waktu itu gue dengan pedenya ngajakin putri malam minggu bareng. standar lah sekedar ngajak nonton terus jalan-jalan muterin pim. untungnya gue bisa cairin suasana. bukan gue sendirian sih yang berusaha, gue juga bisa ngerasain kalo sebenernya putri juga ga pengen kita berdua jadi akward gini. mulai dari pengen ngomong sesuatu yang rada malu-malu sampe jadi biasa lagi.

di part ini gue sebenernya pengen ceritain tentang beberapa orang khususnya angkatan gue disekolah.

setelah anak kelas tiga selesai UN yang secara tidak langsung menyatakan kalau mereka ga harus dateng ke sekolah lagi buat ngikutin pelajaran. yaiyalah udah UN ngapain lagi kesekolahemoticon-Hammer (S)

ada tradisi unik di sekolah gue mengenai kelulusan yang sebenernya ga beda jauh sama sekolah lain, yaitu coret-coretan. tapi bedanya kalo kebanyakan sekolah lain ngadain coret-coretan setelah ada pengumuman lulus, tapi di sekolah gue coret-coretan diadain setelah bener-bener kelar UN di hari ketiga. dimana kita belom pasti lulus seratus persen.

ada suasana yang beda waktu anak-anak kelas tiga udah ga dateng lagi kesekolah. buat gue sendiri, itu artinya gue bisa lebih bebas lagi buat ngelakuin ini itu disekolah tanpa harus takut ga menghormati agit. sebenernya gue dari dulu ga terlalu dipermasalahkan dengan hal tersebut, apalagi gue deket sama bang ramon (kalo lupa bisa baca di part awal dan part gue manggung di rossi.) tapi jelas beda kalo udah ga ada yang ngelarang.

contoh kecilnya, dulu waktu masih ada agit, gue paling males yang namanya parkir di parkiran atas. sebenernya sih boleh-boleh aja, dan gue beberapa kali juga parkir disana karena rada kesiangan dan gerbang bawah udah di tutup. tapi beda cerita pas agit udah lulus, gue malah paling males kalo parkir di parkiran bawah, soalnya keliatan kaya anak baruemoticon-Ngakak (S)

selain dari diri gue sendiri, sesuai dengan judulnya, ada beberapa anak yang udah mulai nunjukkin ekesistensi lebihnya. kaya anak-anak tongrongan yang 'berjuang' pengen jadi pentolan sekolah. dikit-dikit bawaannya mau ribut terus sama sekolah lain. berhubung agit udah pada lulus jadi ga ada lagi yang gerakin masanya selain angkatan gue sendiri. apalagi kan sekolah gue ganjil genap, tongkrongan aja misah. beda cerita kalo lagi all base.

selain di bidang perkelahian antar pelajar alias tawuran, ada yang nyoba eksis dengan cara-cara yang menurut anak-anak sekolah pada jaman itu gaul. salah satu yang paling populer saat itu adalah gabung ke squad shuffle. pilihan utamanya adalah gabung ke squad yang udah punya nama gede kaya 'tiga kali lipat' yang jaketnya warna ijo kalo ga salah. atau sekalian bikin squad sendiri.

no offens, tapi gue sama sekali ga minat sama sapel-sapelan. apalagi 'title' gue saat itu adalah 'anak metal' karena sering main ke rossi. meskipun sebenernya ada juga sih anak sapel yang main ke rossi. mungkin ganti-ganti suasana aja. tapi temen-temen gue yang dulunya anak sapel suka malu sendiri kalo di bahas masa lalunya joget-joget pake lagu mujavaemoticon-Ngakak (S) sementara gue ga pernah malu buat ngakuin kalo gue 'anak metal' karena sampe sekarang juga masih sering nonton dengan skala acara yang lebih besar.

gue sendiri saat itu lebih memilih untuk berlindung di balik siswa-siswa biasa yang netral. diajak nongkrong ayo langsung balik kerumah juga ga masalah buat gue. untungnya rico sama bobby ga kepengaruh sama sapel saat itu. kita malah masuk ke basis yang ngecak-cakin anak sekolah kita sendiri pas lagi tampil.

salah satu orang yang gue tau getol banget ikut sapel-sapelan adalah si andra. yah dia mah emang keliatan orangnya kalo pengen diakuin sama satu angkatan. padahal di sekolah gue yang ada embel-embel ' extreme' pasti lebih diakuin kalo sering ikut tubir atau ngebaur ke tongkrongan dari pada sapel-sapekan. mungkin di mata dia shuffle bakal dapet banyak perhatian dari cewek-cewek khususnya putriemoticon-Bingung (S)

karena gue beberapa kali ngeliat dia nyapa putri dengan jaket squad kebanggaannya. gue sendiri belom bisa mengkonfirmasi apakah putri suka dengan sapel-sapelan saat itu. tapi gue yakin seratus persen, kalaupun putri gabung dengan salah satu squad sapel itu karena terpaksa, bukan karena dia suka.

ga bisa di pungkiri sih dulu sapel emang namanya meledak banget. ada yang suka tapi ga sedikit yang nganggep sampah. ga kebayang kalo shuffle tenarnya barengan sama infrastruktur social media kaya sekarang, pasti bakal ngeblow up lagi.

selain dari sudut pandang cowok, gue juga sedikit memperhatikan dari eksistensi yang ditunjukkan oleh anak-anak cewek angkatan gue.

semenjak udah ga ada agit lagi, ga ada tuh peraturan kalo papasan harus nunduk. karena itu cuma berlagu buat utas ke agit, bukan ke aud.

kalo dari anak-anak cewek sendiri, hal yang paling keliatan adalah dari cara berpakaiannya. bukannya gue sengaja merhatiin perubahan gaya pakean anak perempuannya, tapi bagi gue di usia segitu, malah sayang-sayang kalo ga diperhatiin baik-baikemoticon-Ngakak (S)

dari yang dulu bajunya gombrong-gobrong sekatang udah mulai ketat sampe ngebody. yang dulunya gaboleh pake rok span sekarang udah mulai pake meskipun harus ngumpet-ngumpet dari guru. dan yang paling waw bagi gue adalah dari yang ga ngebra sampe ngebraemoticon-Genit

emang ga semua sih, tapi bisa dibilang lebih dari lima puluh persen meskipun warnanya kebanyakan item. emoticon-Hammer (S) tapi kan masalahnya emang bukan di warnanya doangemoticon-Hammer (S)

bahkan seorang putri juga ikutan ngebra pada saat ituemoticon-Big Grin gue sebenernya ga nyadar karena pas berangkat biasanya putri pake dabelan. kalo ga sweatshit pemberian gue yaaa pake kardigan. gue baru nyadarnya pas udah di kelas dan saat jam istirahat. gue ga komentar apa-apa saat itu. bukannya gue nikmatin pemandangan, gue malah takut kalo putri kenapa-keenapa pas lagi ga sama gue.

untungnya putri juga sadar diri dengan penampilan dia yang sekarang. putri lebih sering pake cardigan kalo lagi ga bareng gue, atau misalnya kalo mau ke kantin. kecuali kalo ke kantinnya bareng gueemoticon-Cool

dari semua anak cewek yang ada disekolah gue, menurut gue ada satu nama yang eksistensinya naik banget. siapa lagi kalo bukan nadia ceweknya rico.

seperti yang gue pernah bilang di part-part sebelumnya. okelah, nadia emang lebih cantik dari putri, dan kalo ada angket di buku tahunan tentang cewek paling cantik di angkatan gue yakin dia yang menang.

tapi yang namanyanya lagi masa puber, apalagi udah ga ada halangan dari agit. si nadia udah mulai berani ngelakuin hal-hal yang gue sebut di atas. belom lagi yang make up sama warnain rambut. didukung sama rico yang namanya emang lumayan tenar di angkatan. selain karena dia lebih sering ke tongkrongan, dia orangnya juga lebih petakilan dabandingkan gue.

gue denger kabar ini ga secara langsung, melainkan lewat rico. secara gue emang ga kenal-kenal banget sama si nadia. tapi dari ceritanya rico, semenjak nadia makin eksis, dan eksisnya bukan di sekolah gue doang melainkan sampe keluar sekolah. mulai banyak yang deketin dia meskipun orang-orang tau kalo udah udah sama rico.

tapi anehnya si baik ini, bukannya ngerasa risih, malah ngerasa bangga kalo bisa pacarin si nadia. dengan bangganya dia bilang "coba aja kalo bisa rebut dari gue." okelah dia punya tampang. duit juga ada. libom juga sering di penjemin sama bokapnya. meskipun lebih sering dipake pas jalan sama gue dan bobby dibandingkan dengan pacarnya. menurut pengakuin dia.

pada akhirnya, setiap anak sma pada masanya pasti pengen nunjukkin eksistensi mereka masing-masing dengan caranya sendiri. ada yang pengen bandel sebandel-bandelnya. ada yang pengen pinter sepinter-pinternya. begitu juga dengan gue yang pingin pengakuin dari orang lain dalam beberapa hal.

sampe ada beberapa tradisi yang menurut gue tolol tapi seru buat gue ceritain.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
LIMA BELAS MENIT
10-04-2019 21:18
Quote:Original Posted By sicadelllll
treya tetep masih jomblo emoticon-Ngakak


tapi ada yang sayangemoticon-Peluk emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By Alea2212
wah, payah nih si Treya. di ajakin pacaran ga mau. emoticon-Cape deeehh
Tapi kalo jomblo kan, bisa tengok kanan kiri ya Tre? emoticon-Leh Uga


ga gitu juga dong ganemoticon-Frown

Quote:Original Posted By SANTO.0281
Gila dapat Hoodie Slayer.. itu kan cukup mahal, apalagi jika belinya di atas tahun '98 saat kurs dollar melambung tinggi sampai sekarang. Zaman dulu cuma kebeli kaos2 import second dan band2 lokal krn memang masih jarang yang jual, itu pun dapat karena aktif di komunitas. Tapi lumayanlah akhirnya punya 2 biji tshirt dan 1 Longsleeve Slayer dengan desain yang cukup jarang dipakai orang, jadi gak malu-maluin dan jarang kembaran dengan orang.


wadaw, kalo tahun 98 ane kaga ngerti gan, masih bocahemoticon-Ngakak (S) tapi waktu jaman ane sekolah sebenernya harganya udah standar buat kaos 250 - 400 tergantung belinya dimana. tapi yaa tadi, tempat yang jual belom banyak. ane taunya cuman quickening kemang doang duluemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By romandhoni
Blm ada penembakan, masih abu2
Keep update


ada drama panjang dulu gan sebelum penembakan, wkwkwkwkkemoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By achmad526
nitip srandal gan


siap ganemoticon-Angkat Beer

Quote:Original Posted By dimasiano
ini mah modus TTM-an biar ena ena gak tanggung jawab emoticon-Wow


ga gitu juga ganemoticon-Frown
ane kan ga main serong waktu deket sama putriemoticon-Malu (S)

Quote:Original Posted By 17062018
widih pilus tu punya ts :nyantai


lumayan gan tiga bulan dari hadiah:goyang

Quote:Original Posted By Juragan.Ciu
Kasian amat tuan putri emoticon-Kemana TSnya?
Kamu tidak pekka


ampun gan, ane cuman takut ngambil keputusanemoticon-Hammer (S)

Quote:Original Posted By dewinaraza
hhmm ini mah nama nya digantungin neng putri nya bang treya ..cewek tuh biasa nya pengen status yg pasti buat kejelasan dalam hubungan ..ga pekaa banget iihh kamu tuh bang tre ..


maap, ane juga nyesel kok duluemoticon-Frown

Quote:Original Posted By yam22tungau
Trit ni kaga dilanjutin lagi tre?


lanjut kok ganemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By dims2512
Baru kelar marathon euy, gada update-an lagi ini?


di tunggu aja ganemoticon-Angkat Beer
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
11-04-2019 04:25
lama banget baru muncul Tre? baru kelar semedi ya? wkwkwkwkwk. emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Belum jadian juga, kirain habis ultah ada acara tembak tembakan. emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
11-04-2019 08:14
Gw penasaran Tre, Putri berlabuh ke hati siapa jadinya di akhir
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
11-04-2019 19:39
memang gan dulu waktu masuk smp agitnya wawwaw, rok ketat sampe sempaknya ngecap body oke, cantik pula. sini anak" yg masi masa transisi puber juga demen demen ngelihat. masuk ke sma juga gitu tapi pas gw agit udah gk ada geng"an cewe biasa" aja pakaian yg hits malah rok panjang tapi baju ketat, lumayan dpt lihat roti bolu dobel
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
13-04-2019 18:27
kok update kali ini unfaedah si tre
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
22-04-2019 10:36
Udah gak ada update lagi kah??
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
22-04-2019 17:13
Update dong tre
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
24-04-2019 15:48
belom update lg ya
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
24-04-2019 21:02
Semoga TS sehat selalu... ketinggalan sebulan, kirain bakalan banyak yang kelewatan ternyata alhamdulillah nggak.
profile-picture
dewinaraza memberi reputasi
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
24-04-2019 23:17
Part 44 - Utas VS Aud

setiap sekolah pasti punya tradisinya masing-masing, yang gue maksud bukan tradisi dalam bidang akademik kaya menang lomba sesuatu atau tradisi yang diciptain oleh guru-guru di sekolah atau pemerintah. tradisi yang gue maksud adalah kebiasaan-kebiasaan para siswa yang kadang-kadang diluar nalar, malah bikin orang luar bingung dan ngomong "ngapain sih ada gitu-gituan" kalo kita ceritain tradisi konyol masa sekolah.

ada beberapa tradisi dari sekolah lain yang kurang lebih gue tau, kaya sekolah negeri yang ada di jalan mahakam, mereka jadiin tahun masuk sebagai tahun angkatan. maksudnya kalo sekolah lain yang lulus tahun ini disebutnya angkatan 2019, maka disekolah mereka angkatan 2016. disekolah mereka juga ga ada ganjil genap. dan kalau mau bikin almamater sekolah harus ikut tatarannya dulu. opsional sih sebenernya kalo kenal sama yang megang angkatan.

atau sekolah bebuyutan yang ada dibelakangnya, yang ngasih nama angkatan yang berbeda setiap tahunnya. sekolah itu juga menganut sistem ganjil genap buat senioritasnya.

sebenernya masih ada lagi sih tradisi dari dua sekolah itu dan beberapa sekolah lain yang ada di wilayah kebayoran baru yang ane tau. cuman takut salah sebut dan malah disemprot sama alumni sekolahnya yang ada disiniemoticon-Ngakak (S) (kalo ada yang salah bisa di klarifikasi yaaa ganemoticon-Big Grin )

balik lagi ke sekolah gue. sebelumnya gue udah pernah cerita kalau ada dua tradisi utama di sekolah gue. yang pertama adalah nyekar yang biasanya dilakukan oleh anak-anak basis a.k.a anak-anak yang sering ikut tubir. yang kedua makrab. yaitu acara yang diselenggarakan oleh utas buat agitnya. terlepas biar utas makin akrab satu sama lain.

ada juga tradisi yang dilakukan secara harian, kaya khusus anak cewek, kalo utas ngeliat agitnya harus nunduk tanda menghormati. larangan ke kantin atas dan lewat tengah lapangan atas untuk seluruh utas. banyak hal-hal sepele yang sebenernya ga perlu kejadian juga, tapi itu lebih sering menimpa ke anak cewek entah kenapa. ditambah lagi gue bukan anak yang sering nongkong di tongkrongan. gue lebih sering dapet info dari rico ketimbang liat langsung.

kaya salah satu kejadian hari ini yang menurut gue cukup aneh tapi seru buat diceritain.

sebenernya ga ada yang aneh pagi-paginya, semuanya berjalan normal. gue dateng bareng putri waktu lima menit lagi mau bel masuk, maklum, udah tau celahannya biar bisa tidur lamaanemoticon-Hammer (S) terus ngikutin tiap jam pelajaran dengan perasaan terpaksa. setiap murid pasti pernah ngerasain hal yang sama setiap kali sekolah, apalagi pas jam pagi sama jam menjelang istirahat dan jam pulang. intinya setiap jam sihemoticon-Ngakak (S)

waktu istirahat pertama juga ga ada kejadian apa-apa, gue rico dan bobby beli makanan di kantin dan makannya di kelas karena kalo di kantin suka ga kebagian tempat duduk. sampe akhirnya ada kejadian waktu istirahat kedua jam dua belasan.

gue, rico, bobby, dan salah satu temen kelasan gue yang duduknya ga jauh dari meja kita bertiga lagi main poker di pojokan kelas, atau lebih tepatnya di meja gue dan rico. bobby dan temen gue yang lain duduk balik arah di kursi depan meja gue.

"Tiga tuh, main kecil." kata bobby sambil ngelempar kartunya ke atas meja.

"sembilan." sahut rico.

"anjing lo co, mainnya ngitung napa." bobby yang belom pernah memang dari game pertama kesel karena rico ga bisa main nyantai.

"laah suka-suka gue lah, lanjut tre."

"sepuluh."

"jack, lawan tuh bob." kata temen gue yang duduk disebelah bobby.

"pas gue." jawab bobby pasrah.

"tuh tiga lagi, baik kan gue bob. lawan tre." komuk bobby rada seneng waktu rico ngeluarin angka tiga tapi berubah lagi waktu gue ngeeluarin kartu.

"jack."

"baik lo yeee tre."

"napa sih bob, tinggal lawan."

"tau bob, tuh gue queen."

bobby keliatan kebingungan sebelum akhrinya mutusin buat pas lagi.

"yauds bob, empat tuh." kata rico.

"lima bob..."

"king tuh."

"makan tuh poker." kata bobby ngebanting kartunya bergambarkan dua hati. "gue jalan yaaa...."

"eit eit, tahan dulu bob..." rico nahan bobby sebelum jalan. "bom AS! mampus lo jalan lagi." kata rico girang disusul dengan tawa kita bertiga. sementara bobby cuman keliatan kesel.

waktu bobby mau ngocok kartunya buat mulai permainan selanjutnya, tiba-tiba kedengaran suara berisik dari lantai bawah. gue sama yang lainnya langsung tatap-tatapan, kemudian beberapa detik setelahnya gue dan rico langsung lari kebawah buat liar apa yang sedang terjadi.

diluar kelas udah banyak anak-anak kelas lain yang ada diluar. gue yakin mereka juga benasaran. begitu sampe dibawah gue bisa ngedenger beberapa omongan dari aud yang ada disekitar, berhubung semua anak kelas dua kelasnya ada di lantai bawah.

yang gue tangkep dari omongan mereka adalah, yang jelas mereka lagi ngomongin angkatan gue. tapi balik lagi, lebih ke anak-anak ceweknya sih. kalo yang anak cowok paling lebih ke kaya penasaran kaya gue dan rico. tapi ngedenger angkatan gue diomongin sebenernya rada panas juga. untungnya gue orangnya ga emosian dan lagipula belom tau ada masalah apa sebenernya.

ga lama kemudian, gue ngeliat anak anak cewek angkatan gue balik dari arah gedung atas. beberapa dari mereka ada yang pengep bagian wajahnya, dan pastinya semuanya jalan dengan komuk yang bisa dibilang tidak mengenakkan buat diajak ngobrol.

aud cewek ngeliatin cewek-cewek angkatan gue dengan wajah sinis. ada beberapa wajah yang gue kenal dari anak-anak cewek angkatan gue yang lagi jalan ngelewatin lorong anak kelas dua. selain ada satu dua orang anak kelasan gue, bisa dibilang mereka adalah anak-anak cewek yang ngehidupin angkatan. ibaratnya basisan anak cewek, atau anak-anak cewek yang eksis di angkatan.

hati gue berasa lega karena ga ada ga ada putri dibarisan cewek tersebut. itulah begonya gue, padalah jelas-jelas putri ada dikelas waktu gue lagi main pokeremoticon-Hammer (S) maklum, namanya juga lagi seruemoticon-Ngakak (S)

dari sekian banyak wajah, ada satu wajah yang cukup bikin gue kaget, yaitu nadia ceweknya rico. gue kira selama ini dia orangnya diem-diem aja, tapi ternyata masa pubertas bisa mempengaruhi siapa aja. hari itu, hari yang harusnya biasanya aja, jadi salah satu hari yang menurut gue paling heboh di satu sekolah.

waktu pulang sekolah besoknya, gue lagi dirumah bobby bareng rico dan putri. gue dapet kabar kalo anak-anak cewek yang kemaren di skors selama beberapa hari, begitu juga dengan beberapa anak kelas dua yang terlibat.

berdasarkan keterangan rico dari ceweknya yang terlibat kasus kemarin, ada perseturuan antara utas dan aud untuk ngerebutin kantin atas.

iya gan, kantin atas. agan ga salah baca.

semenjak kelulusan anak kelas tiga, sebenernya anak-anak kelas satu udah dibolehin buat jajan di kantin atas. tapi anak-anak kelas dua yang saat itu notabennya jadi senior, mereka merasa menjadi yang paling berkuasa. padahal mereka ga ada hak buat merintah utas.

ditambah lagi perintah dari agit cewek kalo aud pada ga terima lo ributin aja sekalian. dan terjadilah keributan kemaren antara siswi-siswi perempuan utas dan aud. gue baru tau kalo selama ini perselisihan itu terus terjadi. dan itu juga nyebapin permusuhan antara agit dan utas cewek nantinya ketika udah naik kelas.

"Seriusan cuy sampe kaya gitu?" tanya gue ga percaya ke rico.

"yaaa gue sih kata nadia. tapi kan dia yang ikut langsung."

"lo apain sih co anak orang sampe ikut-ikut gituan?" kata bobby.

"tau co, parah lo." timpal putri.

"yeee kaga gue apa-apain. malah sengaja gue temenin terus tiap di tongkorngan."

"terus gimana lagi co?"

"yaaa gitu dah, tapi yang taiinya si anu sama si ono ikutan."

anu dan ono adalah nama samaran anak sekolah gue. sebut aja begitu. anu jadi utas ono jadi aud. bisa dibilang mereka berdua adalah satu-satunya anak cowok dari tiap angkatan yang keseret kasus kemaren dan ikutan di skors. secara menampilan mereka emang lebih terlihat feminim dibandingkan dengan cowok lain. tapi gue yang sekarang ga berani ngejudge lebih jauh. gue hanya sekedar tau mereka dari luar. meskipun dulunya gue pernah anggep mereka............ ya begitulah.

"buset dah, ngapain tuh dua kunyuk ikutan?"

"mana gue tau tre, tanya aja langsung."

"kenal juga kaga."

dan obrolan hari itu terus seputar tentang kejadian kemaren, dimana anak-anak cewek utas dan aur ribut ngerebutin kantin atas. meskipun ujung-ujungnya kalo nagkatan gue kesana di sisa bulan kita jadi utas biasa aja, tapi itu menjadikan perselisihan terus meenerus antara kedua belah pihak.

sekrang, gue gatau tradisi kaya gitu masih ada atau engga. gue juga ga bisa bilang dan mastiin kalo itu bagian dari bullying atau engga. gue cuman pengen ngeshare kalo hal-hal aneh yang kadang di luar nalar saat sekolah emang beneran kejadian.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
LIMA BELAS MENIT
24-04-2019 23:30
Quote:Original Posted By Alea2212
lama banget baru muncul Tre? baru kelar semedi ya? wkwkwkwkwk. emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Belum jadian juga, kirain habis ultah ada acara tembak tembakan. emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga


iya gan sorry banget, lagi susah ngumpulin mood nulisemoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By Juragan.Ciu
Gw penasaran Tre, Putri berlabuh ke hati siapa jadinya di akhir


pantengin terus aja ganemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By hotcemeng
memang gan dulu waktu masuk smp agitnya wawwaw, rok ketat sampe sempaknya ngecap body oke, cantik pula. sini anak" yg masi masa transisi puber juga demen demen ngelihat. masuk ke sma juga gitu tapi pas gw agit udah gk ada geng"an cewe biasa" aja pakaian yg hits malah rok panjang tapi baju ketat, lumayan dpt lihat roti bolu dobel


roti bolu doubel gimana tuh ganemoticon-Bingung (S)

Quote:Original Posted By sicadelllll
kok update kali ini unfaedah si tre


ane lagi berusaha buat nyari transisi yang pas buat naik kelasnya gan biar ga terlalu tiba-tiba, tapi disisi lain ane juga ngeerasa jalan ceritanya jadi monoton. semoga kedepannya agan juga makin suka sama ceritanya:terimakasih

Quote:Original Posted By rullyrullzzz
Semoga TS sehat selalu... ketinggalan sebulan, kirain bakalan banyak yang kelewatan ternyata alhamdulillah nggak.


puji tuhan sehat kok gan, kemarin-kemarin emang lagi kurang mood buat nulis ajaemoticon-Big Grin

btw ada update dari thread agan di hari spesial ane seneng jugaemoticon-Ngakak (S) tapi ane masih belom berani baca dari part terakhir sebelum part ini. ane jadi basis nungguin cerita selesai aja:siapgan
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
25-04-2019 08:00
emang gitu ya kalo sekolah yang senior merasa berkuasa. dipikir sekolah yang bayar cuman senior doang kali yah, makanya sok ngatur. emoticon-Leh Uga
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
04-05-2019 09:31
bor update bor..
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
07-05-2019 11:45
jejak
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
13-05-2019 17:18
Part 45 - Naik Kelas

Setelah 'perang kantin' antara cewek-cewek angkatan gue dan angkatan atas yang berakhir dengan di skorsnya anak-anak yang terlibat, suasana berubah menjadi sedikit kondusif. sebenernya ga kondusif-kondusif banget sih, bisa dibilang malah berubah jadi perang dingin antara cewek-cewek beda angkatan tersebut.

biasalah, namanya juga cewek. mereka jadi sering sindir-sindiran kalau papasan, atau lomba cantik-cantikan kalau di sekolah. dan gue ga ngerti kenapa mereka ngelakuin hal kaya gitu.

hari-hari selanjutnya buat gue berjalan seperti hari-hari biasanya. bangun pagi, berangkat kesekolah dengan jemput putri dulu, mager-mageran di kelas waktu guru ngejelasin, istirahat terus pulang sekolah. mungkin monoton, tapi mau diapain lagi, emang kodratnya adak sekolah kaya begitu.

ujian juga gue lewatin dengan perasaan biasa aja. sedikit deg-degkan perkara nilai. satu hal yang gue suka waktu ujuan adalah gue bisa pulang cepet. pulang dalam artian bukan pulang kerumah, tapi pulang sekolah biar bisa main kemana-mana lagi.

kenapa gue bisa pulang cepet? bukan karena ngerjainnya asal, tapi karena sistem ujian sekolah gue yang memungkinkan untuk bikin soal sedikit. biasanya sekolah lain kalau uts atau uas kan belajarnya dari materi tiga bulan sebelumnya, sementara ujian di sekolah gue cuman diujiin soal yang belum dijadiin ujian. maksudnya, kalo satu bab itu udah di jadiin ujian harian berarti ga bakalan di masukin ke uts atau uas lagi.

ditambah lagi waktu ujian yang cuman satu jam dengan jumlah paling banyak sepuluh butir dengan bentuk essay. ga jarang gue liat siswa-siswa lain bisa ngerjain dengan waktu lima belas menit. bukannya mereka kelewat pinter, tapi kalau lewat dari lima belas menit hafalan yang mereka hafalin baru tadi pagi pastu udah pada lula lagi.emoticon-Ngakak (S)

sampe akhirnya liburan kenaikan kelas tiba. ga kaya liburan pergantian semester yang cuman satu mingguan, luburan kenaikan kelas bisa hampir satu bulan. jujur aja, kalo cuman dibayangin pasti bakalan seru. ngayal bakal bisa jalan-jalan, main seharian, pulang malem terus. tapi kenyataannya? gue lebih sering ngedokem di rumah. hal-hal yang gue bisa bayangin sebelumnya cuma bisa diitung jari, itu juga paling banter ke rumah saudara atau nongkrong bareng rico bobby lagi di kemang.

selama liburan, gue lebih sering diem di kamar. kadang gue kangen masa kecil, bisa main kapan aja waktu liburan. siang bisa main ps dirumah bareng temen, tinggal panggil dari luar namanya ntar juga nongol. atau pas sore-sore main bola plastik di lapangan deket rumah gue dengan gawang seadanya. wasitnya suara azan mghrib baru bubar. atau kadang main sendal tujuh atau galaksin sampe mau berantem karena ga terima kalah terus. kalau ngumpul sore bahkan gausah panggil-panggilan lagiudah pasti ngumpul di lapangan.

liburan tiga minggu itu entah kenapa kalo di jalanin rasanya lama banget, tapi begitu udah mau kelar pengennya ada libur lagiemoticon-Hammer (S) sampe akhirnya semester baru dimulai.

waktu pembagian rapot, siswa-siswa udah di kasih tau bakalan masuk ipa atau ips. tapi belum dibagi lagi kelasnya. sejujurnya gue pengen masuk ips, selain karena pelajarannya relatif lebih gampang karena banyak hafalan, gue ngerasa kalau anak ipa cupu-cupu. tapi sialnya gue malah masuk ipa.

sebelum semester baru dimula, siswa-siswa disuruh dateng hari sabtunya untuk 'registrasi ulang.' istilahnya sih begitu, tapi cuman mastiin aja kalau kita kebagian kelas mana nanti di kelas dua.

pagi-pagi gue udah kesekolah, bareng putri pastinyaemoticon-Peluk emoticon-Hammer (S) ada beberapa anak-anak lain juga, tapi belum waktunya buat anak baru dateng. waktu itu, kita disuruh ngeliat nama kita yang ada di depan kelas buat mastiin kelas kita lagi. gue dan putri langsung nyari nama kita berdua ke barisan kelas ipa.

letak kelas ipa itu ada dibawah lantai untuk anak kelas satu, dan urutan terkecilnya dimulai dari ujung sekolah. jadi kalo gue parkir di lapangan atas yang tempatnya anak ips, kelas ipanya dimulai dari ipa 4. gue dan putri mulai nyari nama kita di ipa 4 karena emang paling deket. sebenernya gue berharap masuk kelas ini. seenggaknya ada sedikit harapan buat jadi lebih brandal dibandingkan ipa lain, tapi sayangnya gue bukan disini kelasnya.

"Tre gue disini tre...." kata putri sambil nunjuk namanya yang ada di kerta.

jujur aja, gue kecewa karena harus beda kelas sama putri, gue bahkan ga bisa komentar apa-apa waktu putri ngomong gitu. terlebih lagi dia juga seneng karena gue liat beberapa temen deketnya juga masuk di kelas itu.

"nama lo ga ada tre?" tanya putri.

"ga ada put, bukan disini kayanya.."

"yaaah...." sahut putri kecewa. "gue masuk duluan ya tre, gaenak udah ada gurunya." gue hanya mengangguk ketika putri bilang begitu dan jalan ninggalin gue ke dalem kelas buat registrasi ulang. ada satu orang yang kayanya seneng banget di dalem kelas itu waktu putri masuk. siapa lagi kalau bukan si andra. doi langsung berusaha buat nyamperin putri dan berusaha akrab sama dia. gue yang ga bisa berbuat apa-apa cuman jalan ngelanjutin liat nama-nama yang ada di depan kelas.

oiya, masih ada yang inget hasan ga yaa? ketua kelas di kelas gue yang dulu juga deketin putri. dia kelas mana yaa? alah tapi bodo amat. kelaut aja dia mahemoticon-Ngakak (S)

gue liat ipa 3 dan ga ada nama gue disana, begitu juga dengan ipa gue. kaki gue udah mulai lemes kalau gue masuk ipa 1. nih guru aneh banget yee, ipa 1 kan harunya buat orang-orang yang pinter, masa modelan kaya gue masik kelas beginian. seketika pikiran gue langsung terbayang gimana boringnya nih kelas.

gue cari nama gue di kertas, dan ternyata bener ada nama gue disana. gue coba perhatiin lagii nama-nama yang lainnya, mungkin aja ada yang gue kenal. dan ternyata ada dua nama yang gue sangat kenal. bobby sama rico. hati gue langsung ngerasa lega karena sekelas lagi sama mereka berdua. seengaknya udah tau tai-tainya mereka berdua, jadi gausah jaim lagi.

"ngapain lo nyet?" tanya sebuah suara di belakang gue. waktu gue nengok, ternyata si kamptet rico sama si gendat bobby dateng.

"kagetin aja lo berdua baik." timpal gue.

rico sama bobby langsung nyari nama mereka di kertas. dan mungkin sama keselnya kaya gue waktu tau nama mereka berdua ada di sana. "gue di sini nih? sama lo berdua lagi? rusak hidup gue lama-lama." cerocos rico.

"yang ada gue yang ngomong gitu panjul." sahut bobby. gue hanya mendesah negeliat tingkah laku mereka berdua yang ga berubah. emoticon-Cape d... (S)

gue coba perhatiin lagi nama-nama yang ada di kertas. ada beberapa nama yang gue tau. beberapa anak cewek yang emang bisa dibilang cantik di angkatan. dan gue baru menyadari kalau jumlah cowok di kelas ini cuman sepuluh orang dari empat puluh.

entah itu musibah atau berkah.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
LIMA BELAS MENIT
13-05-2019 17:21
Quote:Original Posted By Alea2212
emang gitu ya kalo sekolah yang senior merasa berkuasa. dipikir sekolah yang bayar cuman senior doang kali yah, makanya sok ngatur. emoticon-Leh Uga


disitulah kenang-kenangannyaemoticon-Ngakak (S) emoticon-Hammer (S)
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
13-05-2019 19:10
sama aja ya di mana2, kalo IPA 1 tuh kesannya kek kelas yang kaku dan gak asik, karena penghuninya itu selalu pada sibuk ma pelajaran. dulu di sekolah ku juga gitu Tre, malah ada yang nyebut kelas robot. emoticon-Peace
0 0
0
Halaman 20 dari 26
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
second-love
Stories from the Heart
rekan-kerja
Stories from the Heart
true-story-mengejar-marika
Stories from the Heart
stories-re-imagined
Stories from the Heart
jaran-sungsang
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.