alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b64a7d1d675d4fe068b4567/quotada-monyet-di-bianglalaquot
Lapor Hansip
04-08-2018 02:06
"ADA MONYET di BIANGLALA"
Past Hot Thread
"ADA MONYET Di BIANGLALA"
Sumber foto dikasih


SALAM kenal ya Gan/Sist.... Dari dulu Ane pengen banget ngepost cerita di mari, tapi baru bisa caranya dua hari kemarin emoticon-Malu (S) . Maklum, Ane orangnya so sibuk dan sedikit gaptek emoticon-Cool


Jangan tanya ini cerita diambil dari kisah nyata atau enggak ya. Tar juga kalau udah baca pasti bakalan tau ini beneran terjadi atau cuma ngarang aja.


Quote:YANGnamanya rindu, dari mulai Albert Einsten, Hitler hingga Jullius Caesar pun bohong rasanya kalau nggak pernah ngalamin. Mereka orang besar. Apalagi Ale yang hanya seorang reporter dan pemain drumer cabutan.

Lantas di mana monyetnya? Ya, nanti juga si monyet bakal ketemu di dalem cerita ini.

20 % Komedi

40 % Romantis

37,5% Absurd

2,5 % Zakat




Maafin ya kalau kata asing, lirik lagu dll belum sempet ane bikin miring kaya gitu. Jadi kalau baca bagian itu, mohon kepala agan/sista aja ya yang dimiringin, okayyy.. Selamat Membaca emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)



Maafin... engga bisa bikin indeks, salah mulu... Klo aja ada yang rela bantuin bikinnya ane bakalan bilang terimakasih sekali...emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)







Boy Adhiya
Diubah oleh bigmee
profile-picture
firjy memberi reputasi
3
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 6
04-04-2019 18:56
Quote:Original Posted By joyanwoto
Apdet lagi yang banyak gan.. emoticon-2 Jempol

Makasih gan yang seger-segernya.. iya ane lanjutin dehh.. tetep pantengin yaa hihiemoticon-shakehand
0
04-04-2019 22:12
lanjut dong bang. bagus nih ceritanya
0
04-04-2019 22:26
Tumben itu si ibo (bono) bisa bijak juga?!bisi salah minum obat,coba di cek ang..!!hahahaha..
We want more..
0
04-04-2019 22:49
yes.. we want more!!! asap!
0
05-04-2019 08:43
Tuh kan, sama sama ada rasa tapi berat mengungkapkan
0
05-04-2019 08:48
Quote:Original Posted By dodyrestgoth
lanjut dong bang. bagus nih ceritanya


Quote:Original Posted By yuri2629
Tumben itu si ibo (bono) bisa bijak juga?!bisi salah minum obat,coba di cek ang..!!hahahaha..
We want more..


Quote:Original Posted By joyanwoto
yes.. we want more!!! asap!


Quote:Original Posted By delet3
Tuh kan, sama sama ada rasa tapi berat mengungkapkan



Mudah-mudahan malem ini sama besok deh ane update ya agan-agan.. Makasih loh udah baca... awalnya ane udah lemassss. soalnya ga ada yang komentarin ini ceritaaa emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment

0
05-04-2019 09:20
Quote:Original Posted By bigmee









Mudah-mudahan malem ini sama besok deh ane update ya agan-agan.. Makasih loh udah baca... awalnya ane udah lemassss. soalnya ga ada yang komentarin ini ceritaaa emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment


sapa yg bilang ga ada yg ngomentari? liat viewer km gan! mrk pd ngomentari .. tapi cuman dlm ati krn malu ama tetangga sblh!!
pokoknya hari ini tanggal ini kudu ada apdet yang banyak ya.. emoticon-Hansip
0
05-04-2019 09:23
gan... eh.. anu gan.. kalo apdet jgn lupa ane di quot ya emoticon-Cipok
0
05-04-2019 19:39
Kejar Kejora (21)

Quote:Langitorange tampak dari Halaman Belakang Bianglala. Jangan dilihat, kata orang fenomena alam yang seperti ini bisa bikin sakit mata. Bertepatan dengan itu, Ale mengakrabkan diri dengan momen lembayung senja dan sebisanya mengukur perhatian yang pernah Rara beri. Maaf Adisti jika harus dibandingkan. Ale cuma pengen dapat cinta yang tepat.

Rara memang jarang ngucapin selamat tidur. Tapi selalu ada nemenin minum kopi di pagi hari. Rara juga jarang ngingetin kalau udah waktunya makan siang, sore dan malam. Tapi gak jarang langsung bawain nasi goreng, bubur, nasi kuning atau nasi padang ke kamar Ale.

Dan Rara juga jarang ngingetin Ale buat jaga kesehatan kalau kegiatannya lagi padat. Tapi dia yang nungguin waktu dulu Ale dirawat gara-gara sakit DBD. Gantian sih nungguinnya sama Bono. Cuma Rara nangis, Bono enggak.

Di depan Rara, Ale gak perlu jadi orang lain. Ini yang paling penting. Rara udah hapal betul dengan kelakuan minus Ale yang gak semua orang tau. Seperti saat kentut diam-diam. Canggihnya, Rara bisa ngebedain mana kentut Ale dan mana yang bukan. Bisa dideteksi lewat suaranya yang berbunyi, "Brewekkk...." Jadi kalau hanya bunyi "Plep, dhutttt atau prett,"itu udah pasti buka kentut Ale. Nah Kalau kentutnya gak bunyi, Rara bisa nebak lewat baunya yang katanya everlasting, forever dan never ending.

Kini matahari udah mulai tukeran shift dengan bulan yang masih malu-malu, belum mau bulat sempurna. Bertepatan dengan itu, terdengar suara high heels beradu dengan ubin yang merembet dari teras hingga ke dalam Pondok Bianglala. Itu Rara. Pulang dari kondangan.

Kebaya Rara hari ini berbeda dengan yang digunakan saat ke wisudaan tempo hari. Tapi gak kalah anggun. Sayangnya, Ale yang baru keluar dari kandangnya cuma bisa ngeliat sekilas. Lantaran Rara buru-buru masuk kamar. Sepertinya pengen pipis.

"Ra..." sapa Ale di depan kamar Rara.

"Apa sih?" jawab Rara jutek.

Pintu kamarnya tetap gak dibuka. Entah Rara lagi ngapain di dalam sana.

"Huh... masih ngambek. Jelek tau."

"Biarin!" sahut Rara masih di dalam kamar.

"Besok ada acara gak?"

Rara akhirnya ngebuka pintu kamarnya sedikit ,"Mau ngajak pergi nih?" Kini kepalanya nongol. Tapi mukanya masih jutek.

"iyaaaa," Ale senyum.

"Kemana?"

"Ada deh, nanti juga tau," kata Ale.

"Jam berapa Le?" mimik Rara mulai mencair. Dia keluar kamar masih pake kemben.

"Malem yaa, aku siangnya latihan band dulu Ra," Ale grogi. Liatnya ke ubin.

"Ayo aja... tapi jangan curhat soal Adisti ya... aku gak mau denger."

"Iyaaa janji gak akan. Yaudah Ale tinggal dulu ya. Harus nge-additionalin band temen nih mau check sound."

"Le, kok liat ke bawah terus sih? Emangnya aku kecoa? Eh, main band di mana sekarang?"

"Di Lucky Swear Ra. Mau dateng?" Ale sekarang natap mata Rara. Hatinya ngelarang ngeliat kemben. Otaknya malah ngizinin.

"Pengen sih nonton kamu. Tapi cape banget," Rara memang keliatan lesu.

"Ya udah kamu istirahat aja deh. Ale cabut dulu ya," Ale ngeliat ke kemben sebentar lantas pergi dengan irama jantung gak karuan.


***

Ale pengen bikin kejutan buat Rara. Sialnya, honor manggung semalam baru bisa cair tiga hari lagi. Gak sesuai rencana sih, tadinya dia pengen ngajak makan duren, buah kesukaan Rara selain melon. Tapi, gaji dari Lunavaganza juga baru masuk lusa nanti.

Ale punya tabungan sih, tapi gak berani diambil. Takut keterusan. Bisa gagal deh usaha ciloknya. Di sisi lain, dia gak mau ngebatalin janjinya. Cukup sekali aja ngecewain Rara. Ale kapok.

Hari ini Ale tumben pake blazer. Kaya mau ke kimpoian aja. Tinggal pake kopiah, mirip penghulu. Potongan rambutnya juga oke. Abis cukur dan pake pomade wangi vanila. Walaupun dari pinggang ke bawah gak ada yang berbeda, tetep pake celana jeans hitam sobek dan belel. Sedangkan kakinya dibungkus sepatu boot coklat.

"Ale kok rapi banget sih? Emang mau ngajak kemana nih?"

"Ada deh," kata Ale sambil nutup mulut Rara pake syal.

Rara bingung lalu narik syal itu ke bawah biar bisa ngomong, "Harusnya mata dong yang ditutup kalau mau kasih kejutan," katanya.

"Dilarang sewot," Ale nyematin lagi syal warna coklat muda ini menutupi penuh bibir polos Rara yang tanpa lipstik.

Kemudian, Ale memastikan posisi duduk Rara senyaman mungkin di atas Vespa-nya yang udah kinclong. Dicuci sendiri lho tadi pagi.

"Siap pergi Ra?" kata Ale. Sedangkan Rara menjawab dengan anggukkan kepala. Motor pun melaju meninggalkan Bianglala.

Sekarang jam 11 malem. Restoran, mall atau tempat nongkrong lainnya kebanyakan udah pada tutup. Dan Ale juga bukan clubbers, gak bakal mungkin ngajak Rara ke tempat dugem.

Di atas motor, Ale minta Rara nganterin ke salah satu stadion sepak bola. Karena mulutnya ditutup, Rara hanya mengangguk pertanda setuju. Sekitar 17 menit lebih 45 detik, mereka berdua udah tiba di parkiran Stadion sepak bola yang katanya punya sejarah ini. Di luar stadion, keduanya melihat cahaya lampu sungguh temaram. Mungkin pengelolanya pengen irit.

Turun dari motor, Ale berjalan pelan menjauh dari Rara. Tapi Rara gak mau nunggu di parkiran. Jadinya nyusul. Mungkin ketakutan, soalnya gelap dan banyak pohon. Tapi dia gak ngomong. Heran juga sih, biasanya Rara itu pemberani. Bisa jadi gara-gara tadi sore Ale ngirim link artikel, yang ngebahas kalau di sini pernah terjadi baku tembak hingga mengakibatkan lima orang tewas dan puluhan lainnya terluka parah. Itu pada 17 Desember 1950 silam.

“Aleee aku ikuttt... aku ikuttt,” Rara jalan cepat nyusul Ale.

“Boleh ikut, tapi mulutnya tutup lagi pake syal ya,” pinta Ale ketika Rara udah ada di sampingnya.

“Atulah Ale... buka aja ya.”

“Ya udah tunggu di sini aja kalau gitu,” Ale kembali jalan ninggalin Rara.

“Jahat ih... iya deh aku tutup lagi. Syalnya wangi bayi ya," kata Rara setelah mengendus syal.

“Mau aku yang tutupin atau sendiri aja?” tanya Ale jutek.

“Sama kamu aja deh,” pinta Rara. Dan Ale kembali ngiket Rara pake syal. Tapi kali ini nutup kedua matanya, gak kenceng.

"Kok mata sih Le,"

"Aku pengen ngobrol sama kamu. Nih pegang tangan aku," Ale memberikan tangan kirinya untuk digenggam.

Sekarang Ale ngajak Rara masuk ke sebuah pintu warna coklat yang cat-nya udah lusuh dan ada tulisan spidol ’imu inu ilu’. Entah apa artinya. Lalu Ale menuntun Rara memasuki lorong. Sepertinya pengelola stadion lagi hemat listrik. Di dalem sini lebih gelap gulita cuy....

Ale ngeluarin benda dari saku celananya. Itu korek gas yang dilengkapi senter kecil dan kini udah berpindah ke tangan kirinya. Walaupun dinyalain, tetep aja cahayanya gak bisa diandalin.

"Le ini kita mau ke mana sih?" Rara penasaran sementara matanya masih terikat syal.

"Sebentar," Ale berhenti jalan.

Kembali mengalihkan syal dari mata Rara ke mulut. Membuat Rara semakin bingung. Tapi dia percaya lelaki yang sedang menuntunya ini bukan serigala, buaya atau binatang buas penerkam perawan.

Kondisi stadion memang jauh dari kesan terang benderang. Di dalam sini malahan lebih gulita disandingkan di luar stadion, gak ada pencahayaan sama sekali. Rara otomatis mencengkram tangan Ale kuat sekali.

Tapi Rara sedikit lega. Ketika matanya menangkap cahaya di depan sana. Sinar yang lebih terang daripada senter mini di tangan Ale. Mereka mendekat, ternyata cahaya ini berasal dari empat lilin yang disimpan pada setiap sudut anak tangga.

Empat anak tangga sudah mereka turuni, lantas Ale membalikkan badan. "Fiuh... fiuh... fiuh... fiuh... fiuhhh... fiuhhhhhh.... Cuihhhhhhhhh," Ale niup keempat lilin itu. Tapi yang satu susah padam jadi Ale ludahin.

Kini kembali gelap. Bikin Rara ngedumel di balik syal yang menutup mulutnya, "Nahpa si diiup," Rara ngomong gak jelas. karena idungnya juga ikut keteken sama syal.

"Takut kebakaran Ra," tapi Ale ngerti apa yang ditanyain Rara.

Ale masih megang tangan Rara, membimbingnya biar gak kesandung. Pijakan kakinya kini agak lembut. Keduanya sudah menapak di atas rumput.

"Hati-hati Ra, nginjek tai kucing," kata Ale. Bikin Rara fokus ngeliat ke bawah aja.

Setelah beberapa langkah, Ale mematung. Mau gak mau diikuti juga oleh Rara. Tiba-tiba lampu sorot di stadion menyala. Seketika menjadi terang benderang.

"Ada Aliennn!!!!!!" teriak Ale lalu jongkok sambil nutup kuping.

Rara juga ngikutin, “Aleee... dasar ya kamu... Bikin jantungan aja. Ini kita mau ngapain?" ucap Rara inisiatif ngebuka syal yang nutup bibirnya.

Saat ini keduanya berdiri tepat di tengah-tengah lapangan. Bibir Ale tampak melengkung. Dia tersenyum.

"Selamat datang Rara," ucap Ale masih dengan senyum yang mengandung rahasia.

Rara masih bingung. Dia celingak-celinguk sambil muter. Rara melihat satu buah meja bulat dan dua kursi plastik yang saling berhadapan. Ale lalu narik salah satu kursi, mempersilahkan Rara duduk di situ. Di atas meja udah tersusun rapi seperangkat alat makan dari mulai piring, gelas, garpu dan pisau. Juga ada obeng kembang berbagai macam ukuran. Sepertinya pengganti buket bunga mawar. Karena Ale tau, kalau Rara kurang suka sama bunga.

Ale ngebakar lilin di atas meja. Gak ada kerjaan, padahal lapangan udah terang benderang. Masih di atas meja, ada sebuah kotak terbungkus kertas warna-warni lengkap dengan pita warna biru, warna kesukaannya Rara. Ya, itu kado yang disiapkan Ale.

Kini keduanya saling memandang. Hati Ale berbunga-bunga karena senyuman belum hilang dari bibir Rara. Ale semakin yakin bahwa wanita yang sedang di hadapannya ini paling layak ada di hatinya.


Segitu dulu aja deh ya gan/sist.. tadinya pengen update banyak, tapi gawean belon beres nih. Mudah-mudahan besok deh bisa ditambah lagi okayy..
profile-picture
andrian0509 memberi reputasi
1
05-04-2019 22:47
Ok gan, besok tambah lagi ya
1
05-04-2019 23:40
mksih gan udah apdet..
0
06-04-2019 20:16
Jadi Cowo Kamu Boleh? (21)
"Always when we fight, I try to make you laugh, Until everything’s forgotten, I know you hate that"

-Lagu ’You And Me Song’ punya Wannadies diputar pada sebuah rumah di Swedia. Ale dan Rara gak denger. Soalnya mereka di Bandung-


Quote:MALAMkian larut dan semakin hening saja. Suara bising hanya sesekali terdengar ketika ada motor atau mobil ngebut melintas jalan di depan Stadion. Tapi ada bunyi seruling dan petikan kecapi memecahkan malam yang sunyi dan perlahan merambat ke gendang telinga Rara. Kontan bikin Rara berdiri dari kursi plastik-nya, penasaran mencari-cari sumber alunan khas Tanah Pasundan itu.

Tapi dia kembali duduk, karena tahu suasana ini adalah rancangan Ale, bukan berasal dari campur tangan makhluk astral. Ya, Mang Hamid dan Abah Rustandi, kawannya Ale yang memainkan bebunyian itu. Mereka sembunyi di atas tribun penonton.

"Ale, aku bingung mau bilang apa ini," Rara mengangkat kedua halisnya dan lengkung bibirnya menyuguhkan senyum yang manis sekali.

Sejurus kemudian, seorang dengan pakaian pelayan menghampiri mereka. Orang itu nuangin bandrek (minuman khas Jawa Barat) dari dalam poci keramik ke dua gelas yang ada di atas meja.

"Silakan. Semoga berkenan," ucap pelayan itu yang ternyata Bono. Rara sengaja gak nyapa karena takut merusak suasana.

"Yang paling spesial di sini apa?" tanya Ale pada Bono yang hanyut dalam perannya.

"Kita punya steak romansa dengan saus mikacinta."

"Boleh lah... aku pesan itu," kata Ale, "kalau kamu mau pesen apa?" lalu noleh ke Rara.

"Aku itu juga. Minta medium rare ya. Eh, sausnya selain itu apa lagi?" Rara gak kuat pengen nyapa Bono tapi gak mau membunuh suasana.

"Yang spesial, selain saus mikacinta ada juga saus katingganglope?" terang Bono.

"Nah boleh deh, aku itu aja."

"Yang mana?"

"Katingganglope," kata Rara.

"Selera anda bagus sekali," Bono menjentikan jari sebelum ngeloyor pergi.

Sementara Bono nyiapin pesanan, Ale minta Rara jangan ngambek lagi. Dia bilang kalau Rara benar. Adisti cuma baik kalau ada butuhnya doang.

"Kalau aja tau Adisti bakalan nyakitin kamu, dari dulu aku udah minta jadi pacar kamu Le. Meskipun kamu gak mau juga aku gak peduli. Aku bakal maksa kamu," Rara sebenernya malas ngomongin Adisti. Tapi untuk kali ini gak apa-apalah.

"Aku salah, harusnya aku dengerin kamu. Bener kata kamu Ra, aku berhak punya pacar selain dia."

"Iya pacar yang bener-bener sayang sama kamu." timpal Rara.

"Yang seperti kamu ya?" kata Ale.

"Mungkin Le. Kalau bisa sih yang lebih dari aku."

Bersamaan dengan itu, Bono si pelayan botak dateng nganterin pesanan. Gak sesuai ekspektasi memang. Yang disajikan hanya serabi dengan toping oncom plus telur.Tapi jajanan pasar ini pun bisa bikin Rara bahagia. Serabi ukuran jumbo pun akhirnya dilahap tetap dengan etika table manner. Mudah-mudahan kenyang.

"Steak-nya enak, empuk banget. Daging apa ini?" seru Rara.

Kali ini Ale terbahak setelah lima menit jaim, "Maaf Rara... sekarang Ale bisanya cuma ngajak makan serabi doang," kata Ale yang bulan ini memang kehabisan uang gara-gara harus beli cymbal baru. Soalnya yang lama pecah.

"Aku seneng... makasih Ale... Tapi kok niat banget sih bikin kejutan kaya gini?"

"Namanya juga usaha."

"Usaha biar aku gak marah lagi ya?" tanya Rara.

"Aku seneng kalau kamu masih mau marahin aku Ra. itu artinya peduli."

"Dasar.... Eh tapi sumpah aku belum pernah candle light dinner model gini lho. Makan serabi pula."

Di depan kue serabi ini Ale berjanji ingin merasakan rindu buat Rara saja. Untuk Rara, Ale ingin jadi lelaki yang bisa selalu diandalkan dalam kondisi apapun. Bahkan siap jika harus berdarah untuknya.

Ale gak bisa janji membawakan senyum di setiap detik buat Rara. Tapi Ale bakal berusaha gak bikin Rara menangis atau bersedih. Ale pengen selalu ada buat ngelap mulut Rara yang belepotan ketika sedang makan. Seperti malam ini. Ale juga siap kalau harus beliin pembalut buat Rara ke warung, meskipun hal itu menjadi hal tabu bagi seorang lelaki. Tapi Ale yakin, Rara gak bakal tega kalau ale yang ngebeliin.

"Ra," ucap Ale.

"Iya Le."

"Ale sayang ama kamu tau," ucap Ale mantap, gak perlu menimbang-nimbang perasaan lagi.

"Makasih Ale. Rara juga sayang sama Ale. Dari dulu malah," balas Rara sambil senyum manis banget.

"Kok baru bilang Ra?" tanya Ale.

"Iya kan kalau sayang itu gak harus dibilang-bilang. Karena hidup itu adalah membebaskan perkataan menjadi perbuatan," ucap Rara.

Sementara Rara fokus motong-motong serabi hingga menjadi bagian kecil, Ale menatapnya terus-menerus. Sesekali Ale minta Rara mencicipi serabi yang ada di garpunya walaupun varian rasanya sama saja.

"Kejora..."

"Iya, kenapa Nalendra?" potong Rara.

"Bantuin dong, bisa gak?"

"Bantuin apa Ale?" tanya Rara masih senyum manis walaupun mulutnya penuh serabi.

"Aku pengen buku Ra, tapi gak boleh beli satuan. Harus beli dua sekaligus."

"Terus?"

"Aku pengen banget beli buku itu, jadi satu buat aku, nah... satu lagi buat kamu aja gak apa-apa?"

"Emang buku apaan sih Le? Aku kan gak doyan baca,"

"Buku nikah, kamu mau?"

"Dasar.... Bercanda terus nih," ucap Rara.

"Aku lagi serius ini Ra. Eh aku pengen jadi cowok kamu... Boleh?" ucap Ale mantap.

Rara nyimpen garpu dan pisau di atas piring. Padahal serabinya belum abis. Potongan serabi yang masih ada di mulutnya dia kunyah pelan.

"Kemarin-kemarin kamu ke mana aja?" Rara lantas menghela nafas sangat dalam sambil menelan potongan serabi di mulutnya.

"Ra, Ale bener-bener pengen jadi pacar kamu."

"Kenapa baru bilang sekarang?" tanya Rara. Matanya mulai berkaca-kaca. Bunyi kecapi dan seruling udah gak kedenger. Mungkin yang mainin lagi makan serabi juga.

"Dari dulu Ale pengen bilang. Ale memang belum pernah nemuin momen yang pas."

"Hampir setiap hari kita ketemu. Sebenernya Le, kamu bisa bilang kapan aja, gak harus nunggu momen atau apapun itu. Kamu gak perlu ngerancang suasana seromantis ini cuma buat bilang mau jadi cowok aku." tegas Rara.

"Jadi? Kamu nerima aku?"

Rara diam sejenak, "Aku benci sama kamu Le," ucap Rara.

Sebenernya Rara pengen bilang kalau dia juga sayang Ale, suka Ale, pengen jadi milik Ale. Tapi ada satu hal yang mengganjal. Dan itu akan jadi kesalahan bila Rara juga ngungkapin perasaannya malam ini ke Ale.

"Jujur Le, aku seneng denger kamu pengen jadi pacar aku. Seneng banget..." Rara kembali bicara.

"Iya Ra... jadi gimana?" Ada harapan di wajah Ale. dia nunggu kepastian.

"Dari dulu aku itu nunggu kamu bilang suka Le."

"Kamu mau jadi pacar Ale? Kamu mau terus bareng sama Ale?"

"Maafin aku Le. Aku gak bisa" ucap Rara lirih.

"Kamu udah...?"

"Iya" ungkap Rara sendu.

"Udah jadian?" Ale memastikan.

Rara menunduk dan mengangguk pelan.

Rasanya Ale gak harus nanya lagi kapan Rara jadian dan dengan siapa. Ale juga gak perlu mempertanyakan kenapa dulu Rara harus bilang gak cocok sama Romi. Ada guncangan yang hebat di hatinya Ale. Lebih dasyat dibandingkan saat tau Adisti mau tunangan sama Aldi. Atau ketika tau Renata selingkuh sama Rian.

Untuk kali ini Ale menyembunyikan identitas aslinya di depan Rara. Ale berupaya tetap senyum walaupun hatinya berkata lain. Dan Rara pun tau kalau perasaan Ale sekarang ini jauh dari kata baik-baik saja.

"Soal apapun kamu boleh minta tolong ke Ale. Jangan gara-gara malam ini kita jadi beda," ucap Ale.

"Ga usah Le. Aku gak mau seperti Adisti yang bisanya cuma ngerepotin kamu." sebenernya Rara gak mau bikin Ale lebih terluka. Semoga Ale mengerti.

***

Berbeda dengan satu jam lalu, sekarang serasa ada sekat rasa canggung ketika keduanya melaju di atas motor. Mulut Rara memang sudah tidak terikat syal, namun masih tetap terkunci tak bicara sepatah kata pun.

Nyampe Bianglala, Rara sempet nunggu Ale nyimpen motor di garasi, "Ale maafin, aku," kata Rara sembari menggenggam lengan Ale.

"Kamu gak salah Ra. Sekalipun kamu salah, aku bakal maafin kamu sebelum kamu minta maaf."

"Makasih Ale buat malam ini. Jujur aku seneng."

"Iya. Ya udah Rara istirahat gih." kata Ale masih menunjukan senyuman.

"Aku pengen meluk kamu boleh?" ucap Rara.

Ale langsung mendekap tubuh Rara sangat erat. Dagunya menyentuh ubun-ubun wanita ini. Sementara Rara menyadarkan pipi kanannya di dada Ale. Dia gak menyadari sudut matanya tergenang oleh air penyesalan yang datang gak disertai isakan.

"Gak boleh nangis, jelek tau," Ale senyum sambil ngusap rambut Rara. Padahal Ale juga pengen mewek.

Keduanya pun lantas masuk kamar masing-masing. Di dalam kamar, Rara nyimpen kotak kado pemberian Ale di kasurnya yang empuk. penasaran juga pengen tahu apa yang ada di dalam kotak terbungkus kertas warna-warni ini. Rara buka dengan sangat hati-hati. Tidak ingin merusak kertasnya, karena bagus. Setelah terbuka, ada sebuah benda berkilau di dalamnya. Ini bukan perhiasan, cincin, gelang atau apapun itu aksesoris wanita.

Rara ngangkat benda ini pelan-pelan. Dia perhatikan, hadiah dari Ale yang kini sudah berpindah ke tangannya ini hampir mirip sama piala cerdas cermat antar RW yang didapat waktu zaman SMP dulu. Cuma, tulisan pada plat besi yang nempel di badan piala ini beda. Rara baca dalam hati, "Juara 1 Lomba Bikin Nalendra Bahagia, Nyaman dan Tenang." gak terasa mata Rara basah lagi.

Sedangkan Ale rebahan di dalam kamarnya. Matanya menatap langit-langit cukup lama. Ada pengulangan deretan momen saat Rara memberikan perhatian dalam lamunannya. Ughh... Dunia belum setuju Ale membawa pulang perasaan bahagia ke Bianglala.

Sekarang jam dua dini hari. Udah 20 menit Ale rebahan di kasur. Dia terpejam. Tapi bola mata-nya masih bergerak. Perlahan mulai lambat disertai aktifitas otot yang juga menurun. Ale akan masuk ke fase terlelap. Hanya saja terganggu oleh suara nyaring telepon yang disertai getaran, "Le..." suara Bono di balik telepon.

"Eh Bon.... Tungguin... tunggu ya, aku balik lagi ke situ."

Ale lupa belum beres-beres di Stadion. Ale ngebut balik lagi jemput Bono. Sekalian mau bilang makasih sama Mang Hamid dan Abah Rustandi. Juga sama Pak Dame, sahabat si Ayah yang udah nyediain venue buat ngasih kejutan buat Rara.



Diubah oleh bigmee
profile-picture
andrian0509 memberi reputasi
1
07-04-2019 11:23
Jangan patah arang, keep positif
0
07-04-2019 13:00
Saya udah nyangka pasti kejadian kayak gini,sesuatu yg berharga itu didapatnya ga secara instan,perlu perjuangan lebih lagi!cuman entahlah gmn kedepannya apa ale msh mau beeusaha buat dapetin kejora,atau malah pindah ke lain hati!!hehehehe kalo menurut saya sih keep fight karena worth it lah itu kejora..
0
07-04-2019 22:19
Quote:Original Posted By joyanwoto

sapa yg bilang ga ada yg ngomentari? liat viewer km gan! mrk pd ngomentari .. tapi cuman dlm ati krn malu ama tetangga sblh!!
pokoknya hari ini tanggal ini kudu ada apdet yang banyak ya.. emoticon-Hansip



Iya, tadinya cerita ane ini mau dikomentarin aja sendiri...
0
07-04-2019 22:21
Quote:Original Posted By delet3
Jangan patah arang, keep positif


Mudah-mudahan aja deh gan, semoga gak ada aral melintang juga yaaa emoticon-Embarrassment
Diubah oleh bigmee
0
07-04-2019 22:23
mlm ini ada apdet gak gan?
0
07-04-2019 22:24
Quote:Original Posted By yuri2629
Saya udah nyangka pasti kejadian kayak gini,sesuatu yg berharga itu didapatnya ga secara instan,perlu perjuangan lebih lagi!cuman entahlah gmn kedepannya apa ale msh mau beeusaha buat dapetin kejora,atau malah pindah ke lain hati!!hehehehe kalo menurut saya sih keep fight karena worth it lah itu kejora..


Bener banget ang, segala sesuatu yang diraih dengan susah payah bakalan lebih berarti yaa dibandingin sama yang didapat dengan cara sederhana. Kata orang sih gitu...
0
07-04-2019 22:28
Quote:Original Posted By joyanwoto
mlm ini ada apdet gak gan?


Pengennya sih update gan, mudah-mudahan deh keburu.... Tapi kalau enggak besok atau lusa deh ane updatenya yaa gan... Pokoknya dijamin gak akan gantung ceritanya..
1
10-04-2019 18:32
Maafin gan/sist ane belon bisa update lg nih... Kemarin-kemarin ane tugas kerja ke luar kota, oleh-olehnya dapet demam. Sekarang sih udah turun panasnya, tp masih lemes. Masih bisa sabar kan ya buat nunggu lanjutannya?
0
Halaman 3 dari 6
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
milk--mocha
Stories from the Heart
reuni
Stories from the Heart
penyesalan
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.