alexa-tracking
News
Batal
KATEGORI
link has been copied
281
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c652b6ee83c726ad9210601/dr-ir-h-soekarno---kematiannya-tak-seindah-jasanya-memerdekakan-ibu-pertiwi
Tak lama setelah mosi tidak percaya parlemen bentukan Nasution di tahun 1967 dam MPRS menunjuk Suharto sebagai Presiden RI, Bung Karno menerima surat untuk segera meninggalkan Istana dalam waktu 2x24 Jam. Bung Karno tidak diberi waktu untuk menginventarisir barang-barang pribadinya. Wajah-wajah tentara yang mengusir Bung Karno tidak bersahabat lagi, "Bap
Lapor Hansip
14-02-2019 15:48

Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi

Past Hot Thread
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi


Dr. Ir. H. Soekarno. (Foto: Kompas)


Tak lama setelah mosi tidak percaya parlemen bentukan Nasution di tahun 1967 dam MPRS menunjuk Suharto sebagai Presiden RI, Bung Karno menerima surat untuk segera meninggalkan Istana dalam waktu 2x24 Jam. Bung Karno tidak diberi waktu untuk menginventarisir barang-barang pribadinya. Wajah-wajah tentara yang mengusir Bung Karno tidak bersahabat lagi, "Bapak harus cepat meninggalkan Istana ini dalam waktu dua hari dari sekarang!"


Bung Karno pergi ke ruang makan dan melihat Guruh sedang membaca sesuatu diruang itu, "Mana kakak-kakakmu" kata Bung Karno. Guruh menoleh ke arah Bapaknya dan berkata "Mereka pergi kerumah Ibu". Rumah Ibu yang dimaksud adalah rumah Fatmawati di Jalan Sriwijaya, Kebayoran Baru. Bung Karno berkata lagi "Mas Guruh, Bapak tidak boleh lagi tinggal di Istana ini, kamu persiapkan barang-barangmu, jangan kamu ambil lukisan atau hal-hal lain, itu punya negara" kata Bung Karno.



Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi

Rumah Ibu Fatmawati. (Foto: Pemprov DKI Jakarta)


lalu Bung Karno melangkah ke arah ruang tamu Istana disana ia mengumpulkan semua ajudan-ajudannya yang setia. Beberapa ajudannya sudah tidak kelihatan karena para ajudan Bung Karno sudah ditangkapi karena diduga terlibat Gestapu (Gerakan 30 September). "Aku sudah tidak boleh lagi tinggal disini, kalian jangan mengambil apapun, segala macam barang, souvenir, dan lukisan-lukisan itu semua milik negara. Semua ajudan menangis saat tau Bung Karno mau pergi "kenapa bapak tidak melawan, kenapa dari dulu bapak tidak melawan?" Salah satu ajudan separuh berteriak memprotes tindakan diam Bung Karno. "Kalian tau apa, kalau saya melawan nanti perang saudara, perang saudara itu sulit jikalau perang dengan Belanda jelas hidungnya beda dengan hidung kita. Perang dengan bangsa sendiri tidak, wajahnya sama dengan wajahmu, keluarganya sama dengan keluargamu, lebih baik saya yang robek dan hancur daripada bangsa saya yang harus perang saudara" tegas Bung Karno pada ajudannya.


Tiba-tiba beberapa orang dari dapur berlarian saat mendengar Bung Karno mau meninggalkan Istana. "Pak kami memang tidak ada anggaran untuk masak, tapi kami tidak enak bila bapa pergi belum makan. Biarlah kami patungan dari uang kami untuk masak agak enak dari biasanya". Bung karno tertawa "Ah sudahlah sayur lodeh basi tiga  hari itu malah lebih enak, kalian masak sayur lodeh saja. Aku ini perlunya apa..."


Dihari kedua saat Bung Karno sedang membenahi baju-bajunya datang para perwira suruhan orde baru. "Pak, Bapak harus segera meninggalkan tempat ini". Beberapa tentara sudah memasuki ruangan tamu dan menyebar sampai ke ruang makan. Mereka juga berdiri didepan Bung Karno segera mencari koran bekas di pojok kamar, dalam pikiran Bung Karno yang ia takutkan adalah bendera pusaka akan diambil oleh tentara. Lalu dengan cepat Bung Karno membungkus bendera pusaka dengan koran bekas, ia memasukkan ke dalam kaos oblong, Bung Karno berdiri sebentar menatap tentara-tentara itu, namun beberapa perwira mendorong Bung Karno untuk keluar kamar.


Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi

Maulwi Saelan, sebelah kiri pertama Ir. Soekarno. (Foto: SINDOnews)


Sesaat ia melihat wajah ajudannya Maulwi Saelan pengawal terakhir Bung Karno) dan Bung Karno menoleh ke arah Saelan "Aku pergi dulu" kata Bung Karno dengan terburu-buru. "Bapak tidak berpakaian rapih dulu, Pak?" Saelan separuh berteriak. Bung Karno hanya mengibaskan tanggannya. Bung Karno langusng naik VW Kodok, satu-satunya mobil pribadi yang ia punya dan meminta sopir diantarkan ke Jalan Sriwijaya, rumah Ibu Fatmawati. Dirumah Fatmawati, Bung Karno hanya duduk seharian di pojokan halaman, matanya kosong. Ia meminta bendera pusaka dirawat hati-hati. Bung Karno kerjanya hanya mengguntingi daun-daun dihalaman. Kadang-kadang ia memegang dadanya yang sakit, ia menderita sakit ginjal parah namun obat yang biasanya diberikan sudah tidak boleh diberikan. Sisa obat di Istana dibuangi.


Suatu saat Bung Karno mengajak ajudannya yang bernama Nitri gadis Bali untuk jalan-jalan. Saat melihat duku Bung Karno kepengen duku tapi dia tidak punya uang. "Aku pengen duku... Tru, Sing Ngelah Pis, aku tidak punya uang". Nitri yang uangnya pas-pasan juga melihat ke dompetnya , ia merasa cukuplah buat beli duku sekilo. Lalu Nitri mendatangi tukang duku dan berkata "Pak bawa dukunya ke orang yang ada didalam mobil". Tukang duku itu berjalan dan mendekat ke arah Bung Karno dan berkata "Mau pilih yang mana Pak? semua dukunya manis"  sahut penjual duku dengan logat betawi kental. Bung Karno dengan tersenyum senang berkata "Coba kamu cari yang enak". Tukang duku itu mengernyitkan dahinya, ia merasa kenal dengan suara ini. Lantas tukan duku itu berteriak "Bapak... Bapak... Bapak... Itu Bapak... Bapak" Tukang duku malah berlarian ke arah teman-temannya dipinggir jalan "Ada Pak Karno!" mereka semua berlarian ke arah mobil VW Kodok berwarna putih itu dengan serta mera memberikan buah kepada Bung Karno.


Awalnya Bung Karno tertawa senang, ia terbiasa menikmati dengan rakyatnya. Tapi keadaan berubah kontan dalam pikiran Bung Karno, ia takut rakyat yang tidak tau apa-apa ini lantas digelandang tentara gara-gara dekat dengan dirinya. "Tri, berangkat ....cepat" perintah Bung Karno dan ia melambaikan ke tangan rakyatnya yang terus menerus memanggil namanya bahkan ada yang sampai menitikkan air mata. Mereka tau pemimpinnya dalam keadaan susah. Mengetahui bahwa Bung Karno sering keluar dari Jalan Sriwijaya, membuat beberapa perwira pro Suharto tidak suka. Tiba-tiba satu malam ada satu truk ke rumah Fatmawati dan mereka memindahkan Bung Karno ke Bogor. Di Bogor ia dirawat oleh Dokter Hewan!


Bung Karno lalu dibawa ke Wisma Yaso, tapi kali ini perlakuan tentara lebih keras. Bung Karno sama sekali tidak diperbolehkan keluar dari kamar. Seringkali ia dibentak bila akan melakukan sesuatu, suatu saat Bung Karno tanpa sengaja menemukan lembaran koran bekas bungkus sesuatu, koran itu langsung direbut dan ia dimarahi. Kamar Bung Karno berantakan sekali, jorok dan bau. Memang ada yang merapikan tapi tidak serius. Dokter yang diperintahkan merawat Bung Karno, dokter Mahar Mardjono nyaris menangis karena sama sekali tidak ada obat-obatan yang bisa digunakan Bung Karno. Ia tahu obat-obatan yang ada di laci Istana sudah dibuangi atas perintah seorang Perwira Tinggi. Mahar mardjono hanya bisa memberikan Vitamin dan Royal Jelly yang sesungguhnya hanya madu biasa. Jika sulit tidur Bung Karno diberi Valium, Sukarno sama sekali tidak diberikan obat untuk meredakan sakit akibat ginjalnya tidak berfungsi.
Bahkan ada satu pasukan khusus KKO dikabarkan sempat menembus penjagaan Bung Karno dan berhasil masuk ke dalam kamar Bung Karno, tapi Bung Karno menolak untuk ikut karena itu berarti akan memancing perang saudara.

Pada awal tahun 1970 Bung Karno datang ke rumah Fatmawati untuk menghadiri pernikahan Rachmawati. Bung Karno yang jalan saja susah datang ke rumah isterinya itu. Wajah Bung Karno bengkak-bengkak. Ketika tau Bung Karno datang ke rumah Fatmawati, banyak orang langsung berbondong-bondong ke sana dan sesampainya di depan rumah mereka berteriak "Hidup Bung Karno....hidup Bung Karno....Hidup Bung Karno...!!!!!" Sukarno yang reflek karena ia mengenal benar gegap gempita seperti ini, ia tertawa dan melambaikan tangan, tapi dengan kasar tentara menurunkan tangan Sukarno dan menggiringnya ke dalam. Bung Karno paham dia adalah tahanan politik.
Masuk ke bulan Februari penyakit Bung Karno parah sekali ia tidak kuat berdiri, tidur saja. Tidak boleh ada orang yang bisa masuk. Ia sering berteriak kesakitan. Biasanya penderita penyakit ginjal memang akan diikuti kondisi psikis yang kacau. Ia berteriak " Sakit....Sakit ya Allah...Sakit..." tapi tentara pengawal diam saja karena diperintahkan begitu oleh komandan. Sampai-sampai ada satu tentara yang menangis mendengar teriakan Bung Karno di depan pintu kamar. Kepentingan politik tak bisa memendung rasa kemanusiaan, dan air mata adalah bahasa paling jelas dari rasa kemanusiaan itu. Hatta yang dilapori kondisi Bung Karno menulis surat pada Suharto dan mengecam cara merawat Sukarno. Di rumahnya Hatta duduk di beranda sambil menangis sesenggukan, ia teringat sahabatnya itu. Lalu dia bicara pada isterinya Rachmi untuk bertemu dengan Bung Karno. "Kakak tidak mungkin kesana, Bung Karno sudah jadi tahanan politik" ujar istri bung hatta. Hatta menoleh pada isterinya dan berkata "Sukarno adalah orang terpenting dalam pikiranku, dia sahabatku, kami pernah dibesarkan dalam suasana yang sama agar negeri ini merdeka. Bila memang ada perbedaan diantara kami itu lumrah tapi aku tak tahan mendengar berita Sukarno disakiti seperti ini".




Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi

Bung Karno dan Bung Hatta. (Foto: Galang Putra)


Hatta menulis surat dengan nada tegas kepada Suharto untuk bertemu Sukarno, ajaibnya surat Hatta langsung disetujui, ia diperbolehkan menjenguk Bung Karno. Hatta datang sendirian ke kamar Bung Karno yang sudah hampir tidak sadar, tubuhnya tidak kuat menahan sakit ginjal. Bung Karno membuka matanya. Hatta terdiam dan berkata pelan "Bagaimana kabarmu, No" kata Hatta ia tercekat mata Hatta sudah basah. Bung Karno berkata pelan dan tangannya berusaha meraih lengan Hatta "Hoe gaat het met Jou?" kata Bung Karno dalam bahasa Belanda - Bagaimana pula kabarmu, Hatta - Hatta memegang lembut tangan Bung Karno dan mendekatkan wajahnya, air mata Hatta mengenai wajah Bung Karno dan Bung Karno menangis seperti anak kecil. Dua proklamator bangsa ini menangis, di sebuah kamar yang bau dan jorok, kamar yang menjadi saksi ada dua orang yang memerdekakan bangsa ini di akhir hidupnya merasa tidak bahagia, suatu hubungan yang menyesakkan dada.


Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi

Proses Pengantaran Jenazah Bung Karno ke Peristirahatan Terakhir. (Foto: Merdeka.com)


Tak lama setelah Hatta pulang, Bung Karno meninggal . Sama saat Proklamasi 1945 Bung Karno menunggui Hatta di kamar untuk segera membacai Proklamasi, saat kematiannya-pun Bung Karno juga seolah menunggu Hatta dulu, baru ia berangkat menemui Tuhan.



JANGAN LUPA CENDOL DAN RATE 5 NYA GAN. TERIMA KASIH

emoticon-Rate 5 Staremoticon-Rate 5 Staremoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan


Thread lainnya dari LaryLaryLary:




Diubah oleh larylarylary
profile-picture
profile-picture
profile-picture
clcyep dan 53 lainnya memberi reputasi
54
Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 15
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:15
waduh trit langka ini, thank u gan
2 0
2
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:15
Either you die a hero or live long enough to see yourself become a villain

Kalau kata gw 2 soe itu sama aja, kalau menjabat 1-2 periode bisa jadi PAHLAWAN....tapi kalau kelamaan menjabat ya pastinya pelan-pelan jadi penjahat emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk
3 0
3
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:17
Quote:Aku sudah tidak boleh lagi tinggal disini, kalian jangan mengambil apapun, segala macam barang, souvenir, dan lukisan-lukisan itu semua milik negara. Semua ajudan menangis saat tau Bung Karno mau pergi "kenapa bapak tidak melawan, kenapa dari


Kalo roy suryo di ambil semua tuh..
Wkwkwkwk
6 0
6
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:18
Cerita nya berlebihan.. tidak mungkin mempunyai uang.. sementara dia banyaj menghamburkan uang untuk perempuan sebelumnya. mohon maaf tidak bermaksud menjelekan. Setiap orang punya kelebihan dan kekurangan
2 1
1
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:21
Nyeri bacanya. Pengen nangis...
Padahal indonesia dulu terkenal dengan BK.

Pernah dulu chat dengan orang LN lupa dari negara mana. Saat dia bertanya saya orang mana. Saya jawab indonesia dia malah bertanya indonesia itu kota di negara mana. Lantas saya jawab nama negara saya indonesia, dia bilang baru denger nama indonesia. Pas saya bilang Soekarno/Bung karno dia bilang. Ya saya tau negaramu.
2 0
2
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:29
Quote:Original Posted By itik.buruk.rupa
Kalo roy suryo di ambil semua tuh..
Wkwkwkwk


Sampe panci & antenna TV dibawa balik ya bro emoticon-Leh Uga
3 0
3
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:29
orba kejambangett emoticon-Frown
3 0
3
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:30
Konspirasi.
Dengan cerita perihal bung karno, bukan berarti rezim orde baru pengkhianat. Jika cerita perihal Pak Harto, bukan berarti rezim reformasi berkhianat. Semua kondisi lumrah dalam tatanan pemerintahan dan politik.

Yg harus di kita ketahui, bagaimana tragis nya para korban G 3 S PKI. Memang bukan bung karno pelakunya, tapi berdiri partai tersebut atas izin bung karno sebagai presiden.

Sejarah bung karno justru malah semakin hilang sisi kehormatan nya; karena ulah sang anak (megawati) yg selalu hiperbola bung karno.

profile-picture
profile-picture
taraktakdungces dan lickmyballs memberi reputasi
5 0
5
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:38
Quote:Original Posted By peekaboo666
orba kejambangett emoticon-Frown


Karma bos karma. Sudah berapa perempuan yg dia sakiti. Mungkin ini balasan yg setimpal

Lagian Soekarno sama2 otoriter kok kayak Soeharto
Diubah oleh stealth.mode
2 0
2
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
Lapor Hansip
17-03-2019 08:38
Balasan post tyrodinthor
Setuju gans
Di belakang soekarno hatta juga banyak lagi pejuang2 yang kadang terlupakan

2 0
2
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:39
indonesia merdeka karena beli bos dar belanda,, bayar utang2 belanda...
2 0
2
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
Lapor Hansip
17-03-2019 08:41
Balasan post avain513
Cerdas apaan, wong ada yg ngebisik kok..
0 1
-1
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:53
Quote:Original Posted By itik.buruk.rupa
Kalo roy suryo di ambil semua tuh..
Wkwkwkwk


Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
3 0
3
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:54
JASMERAH
emoticon-Tepuk Tangan

*bata om txemoticon-Blue Guy Bata (S)
2 2
0
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 08:56
Ane pernah baca ini 2 kali, dan jujur ane keduanya menangis saat baca artikel ini.

Memang kejam si asuharto ini, dia menghianati sahabat dan negaranya buat kepentingannya sendiri.

Bila dilihat ending dari BK dan asuharto sangat beda jauh. BK rela tersiksa hingga meninggal demi bangsanya, dia tidak mau melawan karena jika melawan terjadi perang saudara dan memakan korban yg banyak. Beda dengan asuharto, saat akhir jabatannya banyak anak bangsa menjadi korban, darah bertumpahan dimana-mana, belum lagi di akhir periode nya negara dalam keadaan kacau secara sospol dan ekonomi
Diubah oleh yueda
3 0
3
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 09:02
KKO adalah pasukan loyalis Bung Karno.
Hitam kata Bung Karno, Hitam kata KKO.
Merah kata Bung Karno, Merah kata KKO.
3 0
3
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 09:03
Thread ny seolah2 soekarno korban keganasan Soeharto..

Pdahal saat msh menjabat itu soekarno jg mulai byk gak bener...

Menangkap sahabatny sendiri Buya Hamka krn hasutan PKI..
Ingin jd presiden seumur hdp.. dll..
1 0
1
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 09:07
Quote:Original Posted By yueda
Ane pernah baca ini 2 kali, dan jujur ane keduanya menangis saat baca artikel ini.

Memang kejam si asuharto ini, dia menghianati sahabat dan negaranya buat kepentingannya sendiri.

Bila dilihat ending dari BK dan asuharto sangat beda jauh. BK rela tersiksa hingga meninggal demi bangsanya, dia tidak mau melawan karena jika melawan terjadi perang saudara dan memakan korban yg banyak. Beda dengan asuharto, saat akhir jabatannya banyak anak bangsa menjadi korban, darah bertumpahan dimana-mana, belum lagi di akhir periode nya negara dalam keadaan kacau secara sospol dan ekonomi


Lol.. emang wktu msh menjabat presiden dia bener mimpin ny?

Sukarno jg nangkep sahabatny sendiri Buya Hamka krn hasutan PKI..
Tanpa pengadilan, tnp persidangan..

Ingin jd presiden seumur hdp

Gk akan mgkn perang saudara wkt itu.
Krn rakyat n mahasiswa dipihak soeharto..
Abri yg msh loyal sama sukarno jg tinggal dikit.. banyakan setia ke suharto..

Jd cerita thread ny byk mengada ngada.. emoticon-Ngakak
Diubah oleh anakbola11
1 0
1
Dr. Ir. H. Soekarno - Kematiannya Tak Seindah Jasanya Memerdekakan Ibu Pertiwi
17-03-2019 09:07
Suasana rumah jadul, asri yaaa.. Jakarta loh
1 0
1
Halaman 4 dari 15
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.