Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
509
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit
PROLOG "Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi. Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue memb
Lapor Hansip
16-12-2018 07:47

LIMA BELAS MENIT

Past Hot Thread
LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan
Part 53 - Bubur
Part 54 - Bikin Drama
Part 55 - Latihan Drama

MULUSTRASI
Diubah oleh gitartua24
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rita08048 dan 38 lainnya memberi reputasi
39
Tampilkan isi Thread
Halaman 18 dari 26
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 07:48
Update tre, kentang nya udh busuk ni
0 0
0
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 16:55
Part 39 - Nasib Jadi Adek

Gue baru sampe rumah sekitar jam sepuluh setelah sebelumnya nganterin putri dulu. Sebenernya gue pengen ngajak nongkrong dulu sekalian nanyain rico dimana, tapi pas gue coba telfon kaga di angkat sama si kampret. Kayanya sih lagi ngebucin.

Bisa sih nongkrong berdua sama putri, tapi pasti beda lah kalo nongkrong cewek cowok berdua doing. Tektokan becandanya beda. Pasti beda lah yaaa kalo cowok-cowok yang nongkrong sama cewek-cewek yang nongkrong pembahasannya. Malah kalo gue sama anak-anak nongkrong dirumah bobby sampe tengah malem pembahasannya makin ngaco. Mulai dari teori konspirasi sampe gimana terbentuknya alam semestaemoticon-Hammer (S) .

Lagian hari sabtu juga, pasti bawaannya mager terus. Kalo mendung bawaannya pasti ngantuk, kalo panas terik pasti bawaannya pengen ngadem di kamar ac. Putri juga ga komen apa-apa pas gue mutusin bakil, udah keringetan juga dia gara-gara neraka otw bocor.

Setibanya di rumah gue langsung ganti kaos lengan bunting sama celana pendek. Sengaja biar ga keringetan. Kalo dipikir-pikir jorok juga si abis olah raga ga mandi, tapi emang gue orangnya melas mandi kalo liburan. Mandi sore di hari minggu juga cumin asal badan basah doing. Kecuali kalo malemnya ada rencana, pasti lain ceritaemoticon-Big Grin .

Buat ngisi waktu luang dari siang sampe sore gue biasanya buka computer buat main dota, kalo udah bosen paling pindah main guitar hero di ps2, atau iseng-iseng belajar lagu-lagi baru atau lagu lama yang gue lupa cara maininnya.

Tapi hari itu gue berasa bager banget, abis main dota segame gue langsung matiin computer, nyalain ac terus smsan ga penting sama putri bentara, dan waktu gue nyalain ac mat ague berasa berat. Malahan gue ga sadar kalo udah tidur. Maklum lah, kalo ga urusan ngambil nilai atletik juga ngapain gue bangun pagi, minimal bangun jam sebelas lah.

Gue baru bangun tidur dari tidur saing sekitar jam setengah lima, itu juga ga langsung bangun dari kasur, ngulet-ngulet dulu di kasur. Sampe ada sms masuk dari rico


ricoemoticon-mail :"nanti malem cabut."

meskipun belom sampe satu tahun gue kenal sama tuh orang, tapi gue udah ngeti maksud dari smsnya. kalo dia bilang cabut berarti bakalan nongkrong di suatu tempat buat ngebir. beda cerita kalo dia bilang nongkrong, itu berarti kita cuman nongkrong-nongkrong di rumah bobby, paling sambil ngejam kalo studionya kosong. dan hal itu kita lakuin hampir setiap minggu. kadang putri ikut juga kalo nongkrong meskipun ga sering

jaman itu belom banyak tempat ngopi kaya sekarang. padahal belom sepuluh tahun, tapi kedai kopi sekarang udah kaya kacang goreng, ada dimana-manaemoticon-Ngakak (S) jadi pilihannya cuman sbucks versi mahal dan sevel versi murah. sebenernya bisa aja sih ngebir di sevel, tapi rebek karena harus punya ktpemoticon-Ngakak (S)

gue ngebale spesan rico dengan sms singkat secara harfiah.

gueemoticon-mail :"wls"

setelah ngumpulin tenaga buat bangun dari kasur, gue mutusin turun kebawah karena perut udah keroncongan. ada kak vio di ruang tv tapi gue biarin, gue juga jarang ngajak ngobrol dia duluan karena dia pasti yang ngajak ngobrol duluan, paling banter mulau percakapan. itu juga ga jauh dari ngecakin gueemoticon-Cape d... (S) mangkanya kadang-kadang gue males ngobrol sama dia.

gue langsung menuju dapur untuk ngecek ada aja. di kompur udah ada panci dan pas gue buka ada sayur sop, dan biasanya kalo ada sayur sop nyokap pasti bikin ayam goreng. gue sebenernya rada bosen makan sayur sop sama ayam goreng karena setiap minggu pasti ada. tapi gue ga pernah protes, karena ujung-ujungnya abis jugaemoticon-Ngakak (S) paling kalo bener-bener bosen gue bikin nasi goreng. bikin sendiri loh bukan beliemoticon-Big Grin

setelah tau ada sop di dapur, gue langsung ngcek keadaan meja makan. belom ada sambel. gue cek kulkas ternyata masih disana. gue langsung ngeluarin sambel sama ayam goreng bumbu kuning yang udah tinggal siap di goreng. abis itu menuju ricecooker buat angetin sambelnya disana. tapi sebelum itu gue keluarin dulu nasi kepiring. gue emang kurang suka nasi panas ga tau kenapaemoticon-Hammer (S) .

setelah itu gue balik lagi ke dapur bawa ayam goreng. gue ambil penggorengan, taro diatas kompor terus tuangin minyak sebelum nyalain kompor. Satu hal yang gue selalu lakukan sebelum goreng ayamnya gue selalu penyet dulu biar garing sampe dalem. Tapi penyetnya ga sampe ancur.

Lagi ena-enak ngegoreng, tiba-tiba ada suara langkah kaki ngedeketin gue yang lagi ada di dapur.

“bikin apaan lo?” Tanya suara tersebut dari belakang. Udah ga enak banget nih feeling gue.

“tinggal liat aja sih kak, susah amat.” Gerutu gue ke kak vio.

“yaelah tinggal jawab ayam doing susah banget…” kata kak vio. “gorengin gue satu yaa sekalian, laper nih.” Kan bener dugaan gue.

“goreng sendiri napa sih, bentar lagi juga udahan gue gorengnya.”

“sama kakak sendiri juga lo tre, perhitungan banget. Lagian sekali-sekali kenapa gorengin sekalian.”

“mane sekali-sekali, curut. Yang ada gue gorengin bagian lo terus.”

“hehehe, lo gorengin ayam gue ambilin nasi gimana?”

“nasi gue udah ada tuh.” Kata gue dengan nunjukkin nasi gue dengan pandangan

“yaudah, gue ambilin minum”

“ngambil minum doang orok juga bisa.”

“yaudah lo mau gorengin apa engga?” kata kak vio dengan nada meninggi. Kok malah jadi galakan yang nyuruh.

“iye iye, nasi gue jangan banyak-banyak.”

“gitu kek dari tadi, repot banget.”

Dengan terpaksa gue cemplungin lagi satu potong ayam goreng ke penggorengan. Kak vio emang selalu gangguin setiap gue masak apapun. Kalo dia mau ikuan makan pasti nyuruh gue buat bikini dia satu porsi. Kalo kaga ikutan makan cuman bisa komentar yang sebenernya jug ague udah tau, atau malah komentar ga penting.

Setiap kali gue nolak, setuap itu juga malah kak vio yang jadi ngegas. Sebenernya kak vio bisa-bisa aja kalo suman goreng ayam, tapi dia pernah komentar, ‘kalo ada lo yang goreng kenapa harus gue.’ Emang nasib jadi adek selalu diperbudak kakak.

Setelah ayam goreng mateng, gue tirisin terus gue taro diatas meja makan. Sebelum itu gue juga udah panasin sayur sopnya. Sambel bikinan nyokap udah gue taro ditempatnya.

Gue punya cara makan sendiri setiap kalo makan dirumah atau makan diluar. Kalo menu makanan sayur sop sama ayam goreng, gue pasti selalu abisin nasi dengan sayur sop dulu, sementara ayamnya gue gadoin pake sambel. Gue juga selalu ngambil nasi dikit setiap kalo makan dirumah.

Gue dan kak vio lagi makan bareng di meja makan, tapi bedanya nasi gue udah abis, sedangkan kak vio makannya lama. Waktu gue lagi makan ayam, ada satu pertanyaan klise yang bikin gue males jawabnya.

“itu makan ayam pake sambel apa sambel pake ayam?” kata kak vio sebelum nyuap nasi. Sementara gue cuman cengar-cengir.

Gue emang doyan pedes, dan menurut gue, nyokap gue kalo bikin sambel ga pernah pedes. Padahal keluarga gue kalo makan sambel nyokap udah ngap-ngapan. Patokan gue, kalo gue makan sambel cuman dicocol itu baru pedes, kalo dirauk berarti belom pedes.

“temen lo yang tempo hari gimana kak?” Tanya gue disela-sela suapan ayam gue.

“yang mana?” Tanya kak vio lupa, atau mungkin pura-pura lupa.

“yang waktu itu mau rebut sama gue di acara temen lo.”

“oohhh…udah ga ures gue.” Jelas kak vio. “paling masih suka carmuk doing kalo papasan”

“oohhh….” Gentian giliran gue yang ber oh ria sambil nerusiin makan.

“tre…”

“hhmmm….”

“treyaa….”

“apaan sih kak?”

“dengerin kalo orang ngomong.” Secara reflek gue langsung nengok ke arah kak vio, dan dia lagi melototin gue.

“ini jug ague denger.”

“apaan , dari tadi lo hhmmm hhhmmm doing.”

Gue minum seteguk air dan naro sisa sayap ayam yang gue sisain buat terakhir. “yaudah ini gue denger. Kenapa emangnya?”

Kak vio keliatan bimbang waktu mau ngomong sesuatu ke gue. Dia yang awalnya ngeeliatin gue malah jadi buang muka.

“ada senior deketin gue…” kata kak vio akhirnya.

“waras ga orangnya?” ledek gue.

“TREYA! Dengerin dulu!”

“iye iye, terus-terus.”

“yaaa gue mau minta pendapat lo aja nanti ngeliat orangnya.”

“ngeliat gimana, tau juga kaga yang mana orangnya.”

“mangkanya nanti lo ikut gue lagi ke kampus.”

Gue menatap kak vio dengan tatapan menyelidik, “alah ini mah bisa-bisaan lo aja minta anter jemput lo lagi.”

“bener kok, nanti deh yaa gue kabarin kapannya.” Kata kak vio. “eh, itu sayap ayamnya ga lo makan, gue abisin yaaa.” Padahal gue belom ngomong apa-apa, tapi sayap ayam gue udah dicmot terus di gigit sama kak vio.

“WOY!”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dewimariaa dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 16:57
Part 40 - Boys Talk


Sekitar jam 7 malem, gue udah siap dengan ala gue sendiri setiap kali mau nongkrong di luar. Hoodie putih polos, celana jeans biru indogo yang udah mulai fading, dan sepatu vans oldschool hitam putih. Padahal kalo nongkrong di rumah bobby doing gue lebih sering pake jeans pendek dan sepatu yang gue pake sehari-hari kesekolah.

Gue pamit ke bokap nyokap gue yang lagi ada di ruang tv

“mau kemana?” Tanya nyokap gue. Pertanyaan yang selalu diulang-ulang setiap kali gue keluar malem minggu.

“biasa, sama rico bobby…” dan itu adalah jawaban yang selalu gue kasih setiap kali nyokap atau bokap gue nanya soal begituan.

“pulangnya jangan malem-malem.”

“iyaaa….” Biarpun bilang iya, tapi paling banter gue baru pulang jam 12, atau jalam jam 1 jam 2. Beberapa kali kena omel sih. Malah nyokap gue lebih seneng kalo gue nginep aja kalo emang balik jam segitu. Dari apa apa-apa di jalan.

Gue ngelewatin rute yang biasa dengan yang gue lewatin setiap kali sekolah, cuman bedanya ga ada putri yang gue bonceng. Biasanya kalo rico ga bilang apa-apa, itu berarti jangan ajak putri. Karena pernah kejadian sekali, dan kita pulang kemaleman.

Setengah jam setelahnya gue udah sampe dirumah bobby. Mungkin rada aneh yaaa kenapa harus kerumah bobby dulu, kenapa ga langsung aja ke tempat yang dituju. Ya karena emang kita ga tau mau kemana. Rico biasanya cuman bilang cabut, tapi ga bilang cabut kemana. Tapi sekalinya udah tau mau kemana tetep kerumah bobby dulu sih.

Seperti biasa, setiap kali gue nyampe, rico pasti belom nyampe. Padahal dia yang selalu ngajakin nongkrong duluan.

Karena udah akrab sama yang punya rumah, gue langsung masuk kedalem. Sempet salim sama bokap nyokapnya bobby yang ada dibawah, terus kelantai atas kamarnya bobby.

Begitu gue buka puntu kamar bobby, langsung kedengeran suara lagu metal yang berisiknya minta ampun. Bukannya ga suka lagu metal, tapi itu berisiknya bikin kuping budek. Biarpun ga kaget, tapi gue selalu kesel setiap kali bobby nyetel lagu kenceng kenceng.

“kecilin napa bob…” kaya gue sedikit berteriak dan langsung ngerebahin diri di kasur. Sementara bobby masih berkutat di komputernya.

“protes aja lo tamu…” sahut bobby, tapi tetep kecilin suaranya. “abang lo mana tre?”

“yaelah, kaya baru kenal aja lo…”

“mau kemana sih emangnya?”

“au…..” gue bangkit dari kasur, “studio ada yang make ga bob?”

“ada, sampe jam Sembilan.”

Akhirnya sembari nunggu rico dateng, gue cuman numpang ngadem di kamarnya bobby sambil main game hp.

Jam delapan lewat hp gue geter karena panggilan masuk, ternyata rico yang nelpon.

“dimana lo?” Tanya gue tanpa basa-basi.

“dibawah nih…”

Gue langsung matiin telpon dan jalan kearah balkon. Emang bener udah ada rico disana.

“lama lo anjing…” sahut gue dari atas.

“langsung cabs aja kuy….”

“yauds, bentar…”

Gue balik lagi ke kamarnya bobby, ngasih tau kalo rico udah datng dan langsung cabut.

“mana bocahnya?” Tanya bobby.

“dbawah tuh, langsung cabut bob.”

“yauds gue siap-siap dulu.”

Gue turun duluan buat nyamperin rico, dan setelah beberapa saat kemudian kita udah jalan menuju kemang raya.

Kemang malem minggu = baik. Macet dimana-mana. Jalanan cuman dua jalur tapi mobilnya seabrek-abrek. Bahkan dari jalan antasarinya aja udah macet banget. Untung kita bertiga naik motor, ga kebayang kalo naik mobil jadinya gimana.

Kadang gue bingung, banyak banget orang pengen gaul dan dateng ke daerah sini. Bukan yang dari daerah selatan aja, tapi dari depok sampe bekasi. baiknya gue juga kesini lagi.emoticon-Hammer (S)

Kita bertiga memutuskan ke tempat bir dengan nama bir saudara dalam bahasa inggris. Udah kaya nama sop kambing buka cabang. Kita parkirin di salah satu sudut tempat parker dan langsung gas masuk.

Kursi-kursi di dalem udah keliatan terisi sama banyak pengunjung. Dari pada muter-muter gue langsung nanya ke waitersnya buat meja tiga orang. Rada nunggu tuh buat dapet kursi, dan harus gue akuin, pelayanan disini nyebelin.

Setelah nunggu lima menit, akhirnya kita dapet tempat duduk lumayan di pojok. Rada kesel sih jadi gabisa ngeliatin kewec-kewecnya, tapi gapapa lah, dari pada ga duduk.

Kita bertiga langsung mesen sesuatu. Karena gue udah kemek sebelumnya dari gue ga mesen kemekan dan cuman mesen bir. Gue pesen brother size biar gede sekalian(kalo pernah nongkrong disini pasti tau).

Agak rusak sih anak kelas satu sma nognkrong disini. Tapi menurut gue biasa aja. Bahkan gue yang udah bisa nyari duit sendiri juga ngeliatnya biasa aja. Karena banyak yang lebih parah dari gue, kaya dugem sambil kobam. Dan itu ga sedikit ngeluarin uangnya.

Gue sendiri ga suka dugem, dan kalo mabok juga mendingan dirumah rico atau rumah sendiri kalo kosong. Rebek kan kalo kobam terus masih harus bawa motor.

Diiringi dengan music tahun 90 sampe dua ribuan, kita bertiga nunggu pesenan kita dateng.

“kemana lo tadi pagi? Main ilang aja…” Tanya gue ke rico.

“maklum lah, bukan lo doing yang dinyamukin.”

“maksudnya?”

“tadi ada anak kelas dua gitu yang mau deketin nadia, gue hadang lah.”

“terus nadianya gimana.”

“ga gimana-gimana.”

“apaan, orang nadianya juga ngerespon tuh aud.” Timpal bobby.

“kaga bob, cuman ngobrol biasa itu.”

“gue bilangin yaa co, feeling gue nadia bukan cewek baik-baik. Baling banter matre lah, atau fame digger..”

“bener juga tuh bob, bisa gue coba tuh.”

“bukan begitu maksudnya jembut, yang ada nadia nerima lo bukan karena sayang.”

“yaelah bobm si rico juga deketin nadia cuman karena penasaran.” Timpal gue.

“ga gitu juga lah tre, lagian siapa juga yang ga penasaran sama cewek cantik begitu. Lo juga pasti penasaran.”

“gue mah biasa aja, udah ada putri ini.”

“yaelah, bawa-bawa putri lagi. Lagian sekarang progress lo sama putri udah sampe mana sih? Gitu-gitu doang kan?”

“yaaa emang mau gimana lagi kacrut?”

“yaaa lo tembak lah, ungkapin perasaan lo, atau jangan-jangan lo cuman mainin perasaannya putri?” Tanya rico penuh selidik.

“yaaa kaga lah gila, pacaran aja belom pernah udah mainin perasaan cewek. Kalo ke putri beneran saying lah gue.”

“terus apa namanya lo sekarang kalo bukan ngegantungin si putri?”

“ngegantungin gimana? Gue juga ngebiarin kalo putri jalan sama cowok lain.”

“seriusan lo? Kalo putri sampe jadian sama tuh cowok gimana?”

“yaaa jangan sampe lah.”

Pembicaraan kita sempet kepotong karena pesenan kita udah dateng. Kita bertiga mesen minum yang sama dan seporsi kentang goreng.

“makasih mba…” kata gue kee mba-mba pelayan. Gue minum seteguk karena haus, bgitu juga dengan rico bobby.

“nah kalo gitu lo ngasih harapan doing ke putri.” Lanjut rico abis minum.

“tapi bukan harapan palsu kan? Lagian kita berdua juga udah tau perasaan masing-masing tanpa harus ungkapin secara langsung.”

“komitmen iitu perlu tre, biarpun cuman pacaran. Ga ada yang tau lo berdua kedepannya kaya gimana. Bisa aja lo berdua selek. Kalo ga ada komitmen, ga ada alasa yang valid kenapa putri ninti amit-amit jadian sama cowok lain sebelum lo bisa ngomong sama dia.”

Gue sempet mikirin ucapannya rico. Idealis gue selalu beranggapan perasaan itu ga harus diungkapkan dengan kata-kata, tapi cukut tindakan. Dan kalo kedepannya gue bakalan ada masalah dengan putri, gue cukup yakin bisa ngomong secara baik-baik.

“iya-iya, nanti gue pikirin lo tau sendiri kan…..”

“lo sama putri udah terlalu nyaman temenan? Basi lo..”

“yaudah, sekarang lo sama nadia sendiri gimana?”

“gue mah udah jadian sama nadia….”

WTF, kata-kata rico barusan langsung terngiang-ngiang dikepala gue. Bisa-bisanya ningggalin gue tadi pagi terus udah jadian.

“kok lo ga bilang-bilang?” kata gue terkejut.

“kan tadi gue udah bilang, nadia menurut gue nadia bukan cewek baik-baik. Baling banter matre lah, atau fame digger..” sahut bobby.

“yaa lo cuman ngomong begitu doing gendat, kaga ngomong jadian.”

“kan secara ga langsung bilang kalo nadia itu bukan cewek yang cocok buat rico.”

“alah gendat, kaya pernah pacaran aja lo…” timpal rico.

“orang dikasih tau bukannya mikir malah ngatain….”

“yaudah sih bob, biarin aja. Yang penting sekarang pj dulu yeee co….”

“yaudah sono mesen.”

Setelah mendengar kabar mengejutkan tersebut, gue mesen beberapa mmakanan ringan yang harganya ga ringan buat makanan ringan. Gue juga ga perlu takut buat nambah minum lagi. Tau gitu mesen tower sekalian.

Boys talk pun kembali berlanjut hingga membicarakan teori konspirasi kenapa sekolah kita setiap hujan gede ga pernah banjir sedangkan sma unggulan yang ada di daerang manggarai selalu banjir. Gue curiga ada campur tangan asing disini.

Padahal 22nya sama sama sekolah berprestasi. Prestasi dalam bidang akademik bagi sekolah yang ada di manggarai dan prestasi sebagai jawara selatan versi kita sendiri. Karena gue yakin semua musuh sekolah gue juga ngajunya jws.

Menjelang jam 12, kita masih nongkrong di tempat itu meskipun udah ga mesen makanan sejak 2 jam yang lalu. Tiba-tiba salah satu pelayan ngasil bil jumlah pesanan kita bertiga, padahal belom ada yang minta. Dan itu artinya secara halus ngusir kita karena udah ga jajan lagi. Padahal gue tau ini tempat baru tutup jam 3 nanti.

Emang kampret tuh bar.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
Lihat 1 balasan
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 17:08
Quote:Original Posted By sicadelllll
knp ama andra gak dijadiin emoticon-Cape d...


dijadiin apaan gan?emoticon-Bingung (S)

Quote:Original Posted By dewinaraza
udh sih tre lgsg tembak aja si putri ..kelamaan ga peka nya lo mah ... geregetan jd nya udh jelas si putri kodein jg ..


ampun sista, waktu itu ane hanya anak sma yang ga tau harus berbuat apaemoticon-Frown

Quote:Original Posted By rullyrullzzz
Alhamdulullah ini trit rutin update mingguan. Jadi ada bacaan kalau lagi nungguin anak main hehehe...

Ane ada nih temen kaya si Andra dulu waktu SMU. Anak jaksa, kalau becanda kaya muji-muji kita tapi sebetulnya bullying untuk meninggikan dirinya. Sekarang jadi jaksa juga.


hhmmm, menarik. mungkin bakal muncul di kisah agan rully setelah selesai ceritainemoticon-Big Grin ibey

Quote:Original Posted By AndriePanda
baru satu saja sudah mengancam. apalagi nanti.emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
di tikung itu sakit bung.emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)


sepertinya agan sudah berpengalaman tikung menikungemoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By DrughiFino
Akhirnya update lgemoticon-thumbsup


ditunggu yang selanjutnya yaa ganemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By Alea2212
wah kalo kelamaan, alamat mau di tikung sm Andra loh.... emoticon-Cape d...


siap-siap jegel pake bata andranyaemoticon-Bata (S) emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By romandhoni
Makin menarik, lanjutkan
Keep update


thanks ganemoticon-Angkat Beer

Quote:Original Posted By balunk2385
Cinta krna terbiasa itu dalem lohh gann,,, emoticon-Malu
Awasss di tikung,,, emoticon-Ngakak


sedalam palung marinaraemoticon-Ngakak (S) eh apa mariana yaaemoticon-Bingung (S)

Quote:Original Posted By rzkywdytk
Nitip termos bang biar anget critanye


thanks ganemoticon-Angkat Beer

Quote:Original Posted By adnerza
Wah gila ada cerita bagus gini tapi jarang liat di first page sfth

Cepetan tembak Putri tre, hancurkan kepedean Andra emoticon-Ngakak


ditunggu update selanjutnya ganemoticon-Angkat Beer semoga suka ceritanyaemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By 17062018
Hmmm masih hari selasa, masih 4 hari lagi baru apdet emoticon-Embarrassment


sedot yang baru ganemoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By pavidean
udah tgl 10 blm apdet aja
ngojeknya kesasar kayaknya mah.


ban bocor ganemoticon-Hammer (S)

Quote:Original Posted By yam22tungau
Update tre, kentang nya udh busuk ni


baru sempet update nih ganemoticon-Big Grin
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 18:31
gitu dah punya nasib kakak cewek dan jadi paling bontot,di suruh suruh trus emoticon-Frown
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 19:14
mantapsssss gan. update 2 part sekaligus. tanjut lagi Tre. emoticon-2 Jempol
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 19:14
Quote:Original Posted By VictimMax
gitu dah punya nasib kakak cewek dan jadi paling bontot,di suruh suruh trus emoticon-Frown


Curhat y gan?
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
10-03-2019 21:15
wilayah bukit duri tuh.. bukan manggarai pak.. wkwkwk.. gue tau nih yang di maksud SMA mana
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
Lapor Hansip
11-03-2019 13:39
Balasan post gitartua24
Makin menarik, kapan jadian sama Putrinya
Keep update
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
11-03-2019 14:26
Buset, ane aja kelas 1 paling mentok pulang magrib itu juga karena pembinaan sekolah. Main mentok di warnet doang.

Ini ane yang terlalu cupu atau kurang jauh mainnya haha
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
11-03-2019 17:12
nanti kalo ada kesempatan kita ngebir brg yu gan 🍺
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
17-03-2019 07:55
apdet cuy
1 1
0
LIMA BELAS MENIT
18-03-2019 13:34
udh senin ni tapi blm juga ada apdetan
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
19-03-2019 19:33
Part 41 - Taurus

Hari demi hari terus gue lalui dengan kegiatan yang bisa dibilang monoton. pagi berangkat sekolah dengan jemput putri terlebih dahulu, ngerjain pr pagi-pagi dikelas karena baru kalo ada pr, atau lebih tepatnya males ngerjain dirumah dan tinggal nyontek sama yang udah. ngikutin tiap mata pelajaran yang kadang-kadang juga ketiduran.

pulang sekolah kalo ga langsung pulang yaaa main dulu di rumah bobby. jamming sampe jam 5 baru balik, bareng putri tentunya. paling banter kadang-kadang nonton dulu di pim atau sency kalo lagi ada film yang bagus. gue inget setiap kali gue nonton bareng yang lain pasti selalu ditahan dulu sama satpan di pintu masuk karena masih pake seragam sekolah. dan cara ngatasinnya tingga pake jaket yang kita bawa doangemoticon-Hammer (S)

hari sabtu minggu gue juga cuman itu-itu aja. gue masih suka nonton acara gigs bareng temen sekitar rumah gue bareng temen-temennya dia. nontonnya kalo ga di rossi yaa di bifest. kadang-kadang juga nongrong bareng rico sama bobby, kalo ga dirumahnya bobby yaa di kemang atau senopati.

sejujurnya gue suka risih kalo nongkrong di kemang atau senopati. selain predikat banyak club malem, kita bertiga kurang suka dugem. dan, yah, kita paling milih tempat yang ada live music dan yang itu-itu aja, bukan buat dugem.

hubungan gue sama putri juga masih berjalan seperti biasa. hts? ga juga, karena status kita temenan. gue jarang mesra-mesraan sama putri kaya ngasih gombal-gombalan atau saling muji. kita malah lebih sering ledek-ledekan yang diakhiri dengan ngambeknya putri dan gue harus beliin eskrim. itu juga jarang. kalo bukan karena rumah kita yang searah gue yakin hubungan gue dan putri sama biasanya dengan hubungan gue dengan anak-anak cewek di kelas gue yang lain. hanya sebatas teman sekelas.

kadang gue juga masih kepikiran sama perkataan rico tempo hari. dimana status itu penting, setidaknya buat kejelasan kalo-kalo ada hal-hal yang ga diinginkan. kalo sejelek-jeleknya putri tiba-tiba punya pacar, yaaa gue juga ga bisa nyalahin siapa-siapa selain diri gue sendiri.

dibilang gue suka sama putri, yaaa gue sayang sama dia, atau malah cinta? persetan dengan kata-kata begituan karena gue sendiri ga ngerti harus maknainnya kaya gimana.

bulan april udah hampir berakhir di masa-masa sekolah gue selama kelas sepuluh. dua minggu yang lalu utas sama aud baru aja diliburin karena kelas tiga lagi ngelaksanain un. sebenrnya udah dua bulan terkakhir kelas satu sama kelas dua pulang cepet karena ada beberapa ujian yang harus dilakukan oleh agit ddi masa akhir sekolahnya.

masa-masa liburan singkat gue pake buat melas-malesan dirumah, meskipun sesekali rico ngajak gue nongkrong dan harus gue turutin. komunikasi gue sama putri juga ga putus karena kita sempet nonton waktu masa liburan kemaren, lumayan harga tiketnya lebih murahemoticon-Ngakak (S)

dan setiap kali bulan april entah kenapa gue selalu merasa kalo ini adalah 'bulannya gue.' apalagi mendekati akhir bulan. alesannya karena adalah hari ulang tahun gue. meskipun sebenernya gue juga ga ngerasa sesuatu yang special juga.

gue lupa kapan terakhir kali ngerayain ulang tahun, sd mungkin? gue ga inget. sejak smp paling banter cuman dapet ucapan dari keluarga, dan gue bukan tipe orang yang ngasih tau kapan gue ulang tahun. waktu kemaren-kemaren bokap sama nyokap gue nanya minta kado apaan gue malah minta mintahnya ajaemoticon-Ngakak (S)

mungkin karena gue seorang taurus, dan taurus orangnya realistis. mungkin banyak orang yang ga percaya sama zodiak, tapi gue adalah salah satu orang yang percaya. bukan zodiak sebagai ramalan, tapi zodiak buat menggambarkan kepribadian seseorang.

contohnya gue sebagai orang berzodiak taurus, gue orangnya keras kepala, tapi beda sama aries yang meledak-ledak kalo lagi pertahanin argumennya. gue lebih memilih cabut dari perdebatan untuk menghindari konflik ga penting.

selain itu taurus susah buat jatuh cinta. cinta pada pandangan pertama? mungkin aja, tapi kalo setelahnya ga ketemu lagi, yaudah. selama sama putri, gue juga butuh beberapa waktu buat nyadarin kalo gue suka sama dia.

waktu itu tepat di hari ulang tahun gue yang lupa hari apa, gue lagi beres-beres buku pelajaran karena udah jam pulang sekolah. guru yang ngajar di kelas gue juga udah ngacir keluar waktu. tiba-tiba putri nyamperin gue yang ada di meja belakang.

"tre, nanti gue baliknya ga bareng lo yaa..." kata putri yang ada dihadapan gue.

"hah? kenapa put?"

"gue ada janji dulu nih sama orang lain."

"gue tungguin aja gimana? nanti gampang gue bisa nunggu di rumah bobby dulu baru jemput lo."

"eh, gausah, beneran, lo balik duluan aja." kata putri dengan nada sedikit panik.

gue ngerasa sedikit aneh dengan permintaan putri yang ga mau balik bareng gue hari ini, padahal biasanya dia yang minta buru-buru. apalagi alesannya yang menurut gue ambigu. tapi karena gue ga mau terlalu kepo jadi yaudah, gue biarin aja.

"yauds, nanti kalo ada apa-apa kabarin gue aja."

putri bergegas ninggalin gue begitu gue selesai ngomong. bahkan tanpa ada kata-kata atau bahkan sekedar dadah seperti setiap kali kita pisah.

gue masih bertanya-tanya dengan tingkah laku putri barusan, bahkan setelah putri ngilang dari balik pintu kelas gue masih ga ngerti.

"kenapa si putri tre?" tanya rico yang ada di sebelah gue.

"au..." jawabku dengan menggedikkan kedua bahuku.

"mau jalan kali sama cowok lain, capek di phpin sama lo tre...." sahut bobby dari meja depan.

"yeee gendat, yaa kaga lah."

"siapa yang tau tre.."

kita bertiga barengan keluar kedepan kelas. masih banyak anak-anak kelas lain yang bekeliaran di koridor, meskipun tujuan mereka ke tangga turun. begitu gue jalan di samping koridor, gue ngeliat putri di gerbang bawah. ada seorang cowok dengan jaket kulit yang berenti di depan dia, terus putri naik ke atas motor tersebut. gue sendiri ga bisa ngeliat dengan jelas komuk orang tersebut karena kehalangan helm.

"gue ga ikut-ikutan yeee kalo ada apa-apa." timpal rico.

"lah gitu"

"gue udah bilang berkali-kali, kalo putri jalan sama orang lain, lo juga ga bisa minta kejelasan. ada status juga engga."

entah kenapa gue ngerasa kesel dan marah waktu putri di jemput sama cowok lain. sebenernya gue ga terlalu masalah, tapi karena putri ga cerita apa-apa gue jadi bete sendiri.

"yauds lah, cabs kuy..." ajak gue ke rico bobby.

"mau kemana emangnya?" tanya rico rada ngegas.

"kerumah bobby lah, kemana lagi."

"kadit sabi gue tre, ada urasan gue." kata bobby tiba-tiba.

"seriusan bob?" padahal gue udah niat traktir mereka pas dirumah bobby.

"ngapain becanda si gue."

"lo mau kemans co?"

"cabut lah bareng nadia."

"dih, najis..."

"bosen gue nongkong sama cowok terus, sekali-sekali lah sama cewek gue." kata rico dengan nada mengejek. "gue cabs duluan yeee."

"yauds tre, gue juga sekalian cabut." timpal bobby.

belom ilang kesel gue karena putri dijemput orang lain, sekarang rico sama bobby malah cabut duluan. padahal gue lagi meger banget dirumah. bukannya kenapa-kenapa, emang lagi pengen main aja.

dengan terpaksa gue balik kerumah tanpa kemana-kemana terlebih dahulu. dan seperti yang gue tebak sebelumnya, dirumah gue cuman bisa males-malesan. kalo jalan itu youtube udah segede sekarang gue udah di depan komputer terus kali.

mau main dota juga males, yang ada tambah emosi kalo ketemu orang yang mainnya 'bener.' akhirnya gue cuman bisa leyeh-leyeh di kasur sambil dengerin lagu dan sesekali akustikan.

menjelang jam 7 malem, waktu gue baru balik dari lantai bawah menuju kamar, hp gue yang ditinggal diatas kasur. pas gue cek ada belasan sms masuk dari rico dan bobby. mungkin kesel karena ga gue bales. begitu gue liat sms dari rico, gue langsung berasa sport jantung.

ricoemoticon-mail :"lo dimana? putri kecelakaan, kakinya patah. sekarang udah ada dirumahnya."

ngeliat sms dari rico gue langusung buru-buru telepon tuh orang, tapi kampretnya ga dijawab-jawab. sampe akhirnya ada suara cewek yang angkat telepon

"maaf, pulsa anda tidak cukup...." baikemoticon-Mad (S)

gue buru-buru pake jaket dan lari ke garasi. sampe-sampe gue lupa pamit ke nyokap bokap gue. di jalan raya gue udah ga ngeliat kanan kiri lagi. ibaratnya masuk enter god mode. berkali-kali gue diklaksonin tapi gue bodo amat. pikiran mendadak kalut. harusnya pas pulang sekolah gue tahan putri biar balik bareng gue.

berkali-kali gue maki orang didepan motor gue karena jalannya lelet. bahkan sempet ada yang ngeladenin neriakin gue, dan gue cuman bisa tambah gas.

ga nyampe sepuluh menit gue udah ada di depan rumahnya putri. waktu itu kondisi rumah putri keliatan gelap dari luar. tapi gue ga merhatiin sekitar gue. kalo ada satpam lewat mungkin gue udah diteriakin jadi maling karena main buka gerbang rumah putri.

ga ada perasaan curiga waktu ngeliat motor rico di garasi rumah putri, karena kalo dia bisa tau putri udah ada dirumah itu ada kemungkinan dia juga ada disini. setelah markirin motor disebelah motornya rico, gue langsung sedikit lari ke pintu depan rumahnya putri.

waktu gue buka pintu rumah putri, cuman gelap yang bisa gue liat. masa iya putri dibawa ke rumah sakit lagi. tapi belom lama gue masuk, tiba-tiba lampu ruang tengah nyala dan gue ngeliat orang-orang yang gue kenal.

"HAPPY BIRTHDAY!!!"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
Lihat 1 balasan
LIMA BELAS MENIT
19-03-2019 19:41
Quote:Original Posted By VictimMax
gitu dah punya nasib kakak cewek dan jadi paling bontot,di suruh suruh trus emoticon-Frown


mirisemoticon-Frown

Quote:Original Posted By Alea2212
mantapsssss gan. update 2 part sekaligus. tanjut lagi Tre. emoticon-2 Jempol


thanks ganemoticon-Angkat Beer

Quote:Original Posted By fenrirlens
wilayah bukit duri tuh.. bukan manggarai pak.. wkwkwk.. gue tau nih yang di maksud SMA mana


ane taunya karena deket stasiun manggarainya gan, kalo wilayah sebenernya kaga tauemoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By romandhoni
Makin menarik, kapan jadian sama Putrinya
Keep update


kapan yaaa jadiannya.... pantengin terus ganemoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By offours
Buset, ane aja kelas 1 paling mentok pulang magrib itu juga karena pembinaan sekolah. Main mentok di warnet doang.

Ini ane yang terlalu cupu atau kurang jauh mainnya haha


waktu awal-awal ane juga dimarahin dulu kok sama bokap nyokap ane, tapi mungkin karena pas diliat juga ga kenapa-kenapa jadilah gapapaemoticon-Ngakak (S)

temen ane ada yang lebih parah lagi, dimarahin nyokapnya kalo pulang malem karena nyokapnya males bukain pintuemoticon-Ngakak (S) lebih aman pulang pagi katanya daripada pulang malem

Quote:Original Posted By Rangers09
nanti kalo ada kesempatan kita ngebir brg yu gan 🍺


sabi tuh gan, nanti yaa kalo threadnya udah selesaiemoticon-Big Grin
2 0
2
LIMA BELAS MENIT
19-03-2019 19:43
Quote:Original Posted By gitartua24
ane taunya karena deket stasiun manggarainya gan, kalo wilayah sebenernya kaga tauemoticon-Ngakak (S)

Jangan lupa kalo ke stasiun manggarai sekalian lah ke Karya Guna.. hahaha
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
19-03-2019 20:20
kentang woii emoticon-Blue Guy Bata (L)emoticon-Blue Guy Bata (L)
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
19-03-2019 20:45
Weh dapet surprise nih Tre?
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
20-03-2019 19:26
Jadi monoton bgt penyampaiannya Tre, gak bikin rasa penarasan bertindak mengatasi segala akal dibumi :nyantai
1 0
1
LIMA BELAS MENIT
22-03-2019 20:53
Bagus si om ceritanya, cuma saran aja pas motong ceritanya dibagian yang bikin penasaran, biar pembaca jadi gak sabar nunggu ada apalagi dipart selanjutnya emoticon-Big Grin

Karna kentang itu kadang kadang perlu juga, biar rajin cek trit ada apdet terbaru belom.

Ngehehe maaf kalo kesannya ngajarin.
1 0
1
Halaman 18 dari 26
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
black-eye
Stories from the Heart
surat-terbuka-untuk-mama
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia