Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
4982
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c0d1bced4397257a321777c/kiara-its-not-easy-like-sunday-morning
Saat diriku sudah merasa baik-baik saja, seseorang mencoba mengetuk, menawarkan kepadaku untuk mengumpulkan kembali serpihan hati yang telah berserakan. Haruskah kubuka pintu dan mempersilahkannya masuk?
Lapor Hansip
09-12-2018 20:42

(Kiara) It’s not easy like Sunday morning

Past Hot Thread
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning

*raw photo taken from actor's official instagram

Hello again! Agan dan Sista kaskuser yang budiman... ini dalam rangka menunaikan janji bikin sekuelnya kisah Kiara nih emoticon-Kiss
Semoga thread ini dapat mengobati kerinduan agan sista sekalian *elah... kaya yang udah ditinggal berabad-abad gitu emoticon-Peace

Bagi yang baru pertama kali nengokin dimari, ini adalah sekuel dari story sebelumnya yang boleh banget deh diintipin di sini: (Kiara) Hidup tak sesimpel masak mie instan

Oh iya, update-annya doain aja semoga kenceng yah. Ini saya lagi sibuk berkutat dengan boks soalnya, riweuh pindahan rumah lintas benua emoticon-Bingung

Oleh karena itu, sangat butuh support dan suntikan semangat dari agan sista sekalian, jangan ragu buat ninggalin komen yak! Saya suka senyum-senyum lho tiap bacain komen. Itu yang bikin semangat buat lanjut ngetik, bener deh emoticon-Kiss (S)

Mohon maaf sebelumnya, semisal dalam penyampaian ceritanya ada kata-kata yang menyinggung pihak-pihak tertentu, sungguh saya tidak bermaksud demikian lho, beneran suer emoticon-Embarrassment



Quote:
Walau tak tahu akan dapat menemukan kebahagiaan kembali,
aku tetap berjalan.
Itu pasti yang akan dikatakannya jika ada di sini.

Saat telah kutemukan diriku sepertinya baik-baik saja,
seseorang mencoba mengetuk,
menawarkan kepadaku untuk mengumpulkan kembali
serpihan hati yang telah berserakan
atau malah tak bersisa lagi.  

Haruskah kubuka pintu dan mempersilahkannya masuk?
Jika itu kulakukan, aku harus siap mempertaruhkan segalanya sekali lagi.

Atau lebih baik kubiarkan saja pintunya tertutup rapat?
Biarkan saja dia berlalu,
dan aku kembali melanjutkan rutinitas ‘normal’ yang membosankan ini.



Part 1 - A new start
Part 1


Karakter terfavorit versi Agan Sista
Makasih yah yang udah sempetin isi polling dan kasih alasan, bikin saya makin semangat loh ini nulisnya emoticon-Embarrassment Ayo yg lainnya yang belum, ditunggu banget lho emoticon-rose
Alasannya
Polling
17 Suara
Siapa sih karakter favorit di cerita ini? Dan kasih alasannya please. Thanks! 
Diubah oleh fee.fukushi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 38 lainnya memberi reputasi
39
Tampilkan isi Thread
Halaman 121 dari 250
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
07-03-2019 18:46
temmmeeeeeee!~!!!!!! emoticon-Mad emoticon-Mad emoticon-Mad
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
07-03-2019 18:54
Hai.......miss you mum 💋
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
08-03-2019 13:38
kiara emoticon-Frown
dimana? kemana? emoticon-Frown
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
08-03-2019 14:13
Maap ya yang pada kangen kiara... semalem abis beres meet up sama Aa’ Adam soalnya emoticon-Embarrassment
maap ya...
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
08-03-2019 15:08
waduh waduh kalah pamor kita para fans ma si Adam..😁
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
08-03-2019 17:06
Quote:Original Posted By fee.fukushi
Maap ya yang pada kangen kiara... semalem abis beres meet up sama Aa’ Adam soalnya emoticon-Embarrassment
maap ya...


Mantap... Sambil nunggu updatenya..semoga nda lupa gegara Aa' Adam.. Saya tinggal baca-baca tread lama yh sudah tamat di SFTH.. Mengenang tread yg berjaya di era 2014..
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
08-03-2019 17:19
Quote:Original Posted By fee.fukushi
Maap ya yang pada kangen kiara... semalem abis beres meet up sama Aa’ Adam soalnya emoticon-Embarrassment
maap ya...


wahhh,, aa adam udh pulang kan yah?? heheh
ditunggu updatenya..emoticon-Bettyemoticon-Betty
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
09-03-2019 07:02
Quote:Original Posted By fee.fukushi
Maap ya yang pada kangen kiara... semalem abis beres meet up sama Aa’ Adam soalnya emoticon-Embarrassment
maap ya...




Itu si afwan ngapain??

Suruh pulang cuci baju ama ngepel

Malah gitaran

emoticon-Ngakak emoticon-Hammer2
2 0
2
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
09-03-2019 16:55
Quote:Original Posted By fee.fukushi

Tori kuuuuun..... sombong ih lama ga mampir2 sini. Syukurlah kalo udah approved cutinya, mamanya bun chan lega pastinya yah.

Wuidih... bagus itu.. berbakti untuk negara 4 thumbs up lah emoticon-Big Grin


saya selama masih bisa sombong saya akan sombong tanemoticon-Big Grin

niatnya sih pengen berbakti tan...tapi mata mereka semua gak enak, mata yg sama, yang selalu saya benci(mungkin mereka blm pernah saya tampol pake bangkuemoticon-Big Grin ). Dasar pengabdi negara, bnyak gaya, kerja bnyak yg gak beneremoticon-Nohope

eh..eh,,Tante chan...tau gak...Saya dimodusin sama 2 cwek disiniemoticon-Amazed
gara2 saya dah liat foto usg 4d nya bun chan, gak jadi Saya sikat tu 2 ikan asin
cerita gak ya....ga usah deh...ntar malah OOTemoticon-Stick Out Tongue
Quote:Original Posted By fee.fukushi
Maap ya yang pada kangen kiara... semalem abis beres meet up sama Aa’ Adam soalnya emoticon-Embarrassment
maap ya...

Idiiihhhh....siapa dia? saya gak kenal...mendingan nnton BabyMetalemoticon-Metal
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
09-03-2019 23:00
Quote:Original Posted By wisnubrata
waduh waduh kalah pamor kita para fans ma si Adam..😁


Quote:Original Posted By n03r03l


Mantap... Sambil nunggu updatenya..semoga nda lupa gegara Aa' Adam.. Saya tinggal baca-baca tread lama yh sudah tamat di SFTH.. Mengenang tread yg berjaya di era 2014..


Quote:Original Posted By gajiturun2000


wahhh,, aa adam udh pulang kan yah?? heheh
ditunggu updatenya..emoticon-Bettyemoticon-Betty


Quote:Original Posted By F1ZH




Itu si afwan ngapain??

Suruh pulang cuci baju ama ngepel

Malah gitaran

emoticon-Ngakak emoticon-Hammer2


Quote:Original Posted By hatori5555

saya selama masih bisa sombong saya akan sombong tanemoticon-Big Grin

niatnya sih pengen berbakti tan...tapi mata mereka semua gak enak, mata yg sama, yang selalu saya benci(mungkin mereka blm pernah saya tampol pake bangkuemoticon-Big Grin ). Dasar pengabdi negara, bnyak gaya, kerja bnyak yg gak beneremoticon-Nohope

eh..eh,,Tante chan...tau gak...Saya dimodusin sama 2 cwek disiniemoticon-Amazed
gara2 saya dah liat foto usg 4d nya bun chan, gak jadi Saya sikat tu 2 ikan asin
cerita gak ya....ga usah deh...ntar malah OOTemoticon-Stick Out Tongue

Idiiihhhh....siapa dia? saya gak kenal...mendingan nnton BabyMetalemoticon-Metal


———————

Halo pemirsah! Maaf saya blm nyampe rumah juga emoticon-Peace jadi blm bisa kasih apdet. Btw makasih banget lho pada mau nungguin Kiara emoticon-Embarrassment

Kalo besok ga tepar saya apdet deh, tapi kalo masih terlalu lelah hayati ya.. lusa berarti apdetnya emoticon-Big Kiss
Diubah oleh fee.fukushi
0 0
0
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 05:56
Quote:Original Posted By fee.fukushi










———————

Halo pemirsah! Maaf saya blm nyampe rumah juga emoticon-Peace jadi blm bisa kasih apdet. Btw makasih banget lho pada mau nungguin Kiara emoticon-Embarrassment

Kalo besok ga tepar saya apdet deh, tapi kalo masih terlalu lelah hayati ya.. lusa berarti apdetnya emoticon-Big Kiss


mana emoticon-Mad
berikan padaku!! emoticon-Mad
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 05:58

Quote:Original Posted By uang5ratus
mana emoticon-Mad
berikan padaku!! emoticon-Mad

Belum juga naek wawat emoticon-Malu
0 0
0
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 05:59
Quote:Original Posted By fee.fukushi


Belum juga naek wawat emoticon-Malu


pokok e nanti jam 11 malem aku masuk gawe lagi,harus sudah ada ya fukushi-san emoticon-Embarrassment
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 06:25
Quote:Original Posted By fee.fukushi


Belum juga naek wawat emoticon-Malu


tak kira di jkt itu mbak konsernya....
oleh2nya dilempar aja ntar kalo dah sampe atas rumahku ya...
emoticon-Ngakak
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 06:29

Quote:Original Posted By uang5ratus
pokok e nanti jam 11 malem aku masuk gawe lagi,harus sudah ada ya fukushi-san emoticon-Embarrassment

Kalo cuman nyuruh2 emang gampang ga gopek kun emoticon-Hansip

Quote:Original Posted By duro06
tak kira di jkt itu mbak konsernya....
oleh2nya dilempar aja ntar kalo dah sampe atas rumahku ya...
emoticon-Ngakak

Hehe bukan.. di SIN itu gan emoticon-Embarrassment wkwkwk lemparnya ke arah mana nih? emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 06:34
Quote:Original Posted By fee.fukushi


Hehe bukan.. di SIN itu gan emoticon-Embarrassment wkwkwk lemparnya ke arah mana nih? emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

wih, temenan bar mlaku-mlaku mbak iki....emoticon-Big Grin (lek mlaku lak atek sikil ya? lek numpak pesawat opo pas? emoticon-Hammer (S) )
gampang mbak, kalo liat ada yang ngawe-ngawe dibawah minta duit sama pesawat, nah itu 98% aq mbak... uncalen ae lah....
emoticon-Ngakak
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
10-03-2019 08:14
Quote:Original Posted By duro06

wih, temenan bar mlaku-mlaku mbak iki....emoticon-Big Grin (lek mlaku lak atek sikil ya? lek numpak pesawat opo pas? emoticon-Hammer (S) )
gampang mbak, kalo liat ada yang ngawe-ngawe dibawah minta duit sama pesawat, nah itu 98% aq mbak... uncalen ae lah....
emoticon-Ngakak


"montor mabur njaluk duite........"
wes ilang dipangan jaman
1 0
1
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
11-03-2019 19:28
Part 33

Apakah ini pertanda? Bahwa aku memang harus mulai benar-benar memikirkannya?

---

Malamnya, sengaja aku hanya berkirim pesan dengan Ian karena ada janji untuk bervideo call dengan Antra, sudah cukup lama aku tak melihat wajah jahilnya itu. Ian juga mengatakan bahwa malam ini dia ada janji makan malam bersama teman SMA nya yang sedang berkunjung ke Jakarta.

“Assalamu’alaikum Mbak.”

“Wa’alaikum salam Dek. Lagi sibuk banget ya sampai Mbak dilupain.”

“He he... lagi banyak exam sih. Eh Mbak... aku denger cerita lagi lho dari ibu. Cieee…”

“Apaan cie cie?”

“Ada yang ngapelin ke rumah nih katanya. Si Mas yang cuma temen ceting itu ya? Cieee….”

“Apaan sih Dek, kaya anak kecil aja. Emang ibu bilang gimana?”

“Cuma bilang, ibu seneng Mbak Kiara udah punya temen.”

“Ha ha ha... bapak dan ibu itu nganggep kita masih kaya anak kecil kali ya. Masa sampai khawatir gitu kalau ga punya temen?”

“Ga gitu juga kali Mbak. Kan Mbak Kiara habis ngalamin kejadian besar, wajarlah kalo bapak ibu khawatir, terutama dengan kondisi psikologismu Mbak.”

“Hmm... jadi makin pinter kamu Dek semenjak berangkat ke Paris.”

“Ha ha ha... sialan. Jadi gimana Mbak ceritanya? Udah naik nih statusnya dari temen ceting jadi pacar?”

“Hmm…”

“Ga seru ah kalo main rahasia-rahasiaan gini. Ayolah Mbak cerita!”

“Ceritain dulu tentang progressmu sama Aya!”

“Ah! Belajar trading dari mana sih Mbakku ini? Nyebelin!”

“Iya musti gitu dong, ada give and take he he... Udah buruan ceritain dulu!”

Karena tak tahan dengan rasa penasarannya, Antra mau juga menceritakan tentang hubungannya dengan Aya sebagai upah agar aku mau menceritakan kepadanya tentang Ian. Rupanya Antra sudah semakin dekat dengan Aya yang saat ini bekerja di perusahaan yang sama dengannya namun berkantor di Jakarta. Dari ceritanya, Aya ini tipikal cewek tomboy dan mandiri. Walaupun belum berstatus resmi pacaran, sepertinya hubungan mereka sudah cukup dekat dan mesra.

“Lha terus kenapa ga diresmiin aja Dek? Ntar diambil orang nyesel lho.”

“Ya masa nembaknya lewat virtual sih. Ntar lah kalo akunya udah balik.”

“Emangnya kamu yakin dia bakal nunggu?”

“Ya ga tau juga sih. Ya… kalo dia ga nunggu… berarti dianya ga cinta dong sama aku.”

“Alah alaaaaah… cintaaaaaa…”

“Ha ha ha... iyalah. Lha trus Mbak Kiara sendiri gimana?”

“Ya ga gimana-gimana, gitu aja.”

“Woi! Ga boleh curang woi! Aku udah cerita kan tadi, ayo gantian!” Antra mendekatkan wajahnya ke kamera, membuat layarku penuh dengan hidung runcingnya.

“Ha ha ha…” tak dapat kutahan tawa melihat kelakuan konyolnya itu.

Setelah tawaku mereda, mulai kuceritakan tentang hubunganku dengan Ian. Bagaimana kami menjalani masa probation, tentang masa lalu Ian dan jalan pikirannya yang masih sulit untuk kupahami. Lalu juga tentang kalimat-kalimat tak lazim Ian yang masih tak sepenuhnya dapat kumengerti, seperti saat dia mengatakan akan membangun tempatnya sendiri di hatiku tanpa merusak singgasana Toshi.

“Hmm… ya… ada benernya juga sih Mbak dia, kalo ga dicoba ya mana bisa tahu. Kayanya aku cocok dengan cara berpikirnya dia nih.”

“Masa? Emang kamu paham dek maksudnya dia apa? Yang soal singgasana itu? Coba jelasin.”

“Pada dasarnya, cara berpikir dan melihat sesuatu… antara cowok sama cewek itu beda Mbak. Hmm... gimana ya jelasinnya… cowok itu lebih realistis, kalo cewek itu… lebih dramatis. Ha ha ha... gitu bener ga yah aku jelasinnya.”

“Dramatis gimana? Dikata lagi main sinetron apa dramatis?”

“Iya lah dramatis, dikit-dikit kan drama kalo cewek itu. Baru juga ketawa, eh… beberapa detik kemudian nangis. Aneh kan.”

“Ah, itu hanya perasaan Dek Anggatra saja...” sengaja aku menyebut nama lengkapnya untuk menggodanya.

Meskipun berkata seperti itu, aku menyadari bahwa yang dikatakannya itu benar. Kami sebagai perempuan memang seperti ini dengan segala kelebihan dan kekurangan kami.

“Gini deh Mbak… sampai kapan pun, Mbak Kiara ga bakal bisa ngelupain Toshi kun, aku tau banget itu. Mas Ian pun sepertinya juga paham akan hal itu, dan dia sadar ga ada gunanya untuk cemburu, toh memang sudah begitu adanya. Justru dari situ aku dapat ngelihat kalo dia itu serius sama Mbak.”

“Maksudnya gimana sih Dek?”

“Ah susah jelasinnya nih.”

“Kalian para lelaki itu emang aneh ya cara berpikirnya?”

“Siapa bilang? Justru kalian para perempuan itulah yang aneh!”

Perdebatan masalah gender ini pun berlanjut hingga beberapa menit, yang akhirnya berakhir dengan kami tertawa bersama. Aku dan Antra memang seperti ini, membicarakan topik apa pun pasti akan berakhir menjadi sebuah lelucon.

“Halah! Terus gimana itu tadi maksudnya? Masih ga ngerti nih.”

“Ya intinya… Mbak Kiara coba aja jalanin dengan Mas Ian, udah bener itu. Mbak sendiri udah ngerasain kan makin kesini makin dapat membuka diri? Batu sekeras apa pun pasti akan berlubang juga kalo ditetesin air terus-menerus.”

“Mbak ga enak aja sih Dek. Masa udah ada dia, tapi masih kepikiran Toshi kun juga, itu kan ga adil banget buat dia.”

“Nanti lama-lama juga ga gitu lagi kok Mbak. Akan tiba waktunya, suatu saat nanti Mbak Kiara akan seratus persen ke Mas Ian, itu kalo dia bener-bener tulus cinta dan sayang sama Mbak ya...”

“Tau dari mana kamu Dek? Habis ngintip ke lauhul mahfuzh kamu tadi?”

“Yee… nyebelin emang Mbak Kiara nih, kalo belok ga nyalain lampu sen. Orang lagi ngomong serius juga!

“He he he… makasih ya Dek.”

“Eh siapa tadi namanya Mbak? Nama lengkapnya?”

“Kenapa emangnya nanya nama lengkapnya?”

“He he... enggak, mau ngeadd akun sosmednya aja.”

“Ga usah ah Dek! Lagian kamunya cengegesan gitu, mencurigakan.” Tentu saja aku tak mempercayai apa yang dikatakan olehnya.

“Orang aku ga mau ngapa-ngapain kok, cuma mau liat aja.”

“Ya sama aja, itu namanya kepo.”

“Ayo lah Mbaaaaak… Linkedin aja deh yang professional. Ntar kukasih tau deh apa aja yang dia tulis di sana. Mbak Kiara juga belum paham kan dia kerja di bidang apa dan ngapain aja?”

“Udah pernah diceritain sih sama dia, tapi Mbak masih ga ngerti-ngerti banget. Tapi janji ya, kamu ga macem-macem! Ga usah chattingan segala.”

Masih jelas kuingat, dulu tanpa sepengetahuanku, Antra berkirim pesan di linkedin dengan Toshi. Memang juga tak kupungkiri, hal itulah yang membuatku dapat bertemu lagi dengan Toshi setelah hilang kontak sekian tahun.

“Iya iya janji.” sahutnya masih dengan cengengesan.

Setelah berpikir sebentar, akhirnya kuberitahukan nama lengkap Ian kepadanya. Antra menemukan akunnya dengan mudahnya.

“Cihuiii… ganteng deh Mbak.” senyum jahilnya semakin terkembang.

“Terus? Kamu naksir?”

“Ha ha ha… najis.”

Antra mengatakan, Ian adalah seorang Engineer yang cukup senior di bidangnya, keahlian dan pengalamannya cukup beragam dari konstruksi di lapangan hingga merancang desain. Proyek yang telah dikerjakannya kebanyakan di sektor energi, seperti pembangunan dan perawatan kilang minyak atau gas bumi, pembuatan mesin pencair batu bara dan lain sebagainya.

Sektor yang sama dengan pekerjaan Antra sebenarnya, namun spesialisasi bidangnya yang berbeda. Pekerjaan Antra di bidang yang mencari hidrokarbonnya, atau lebih tepatnya yang mengebor sumurnya. Sedangkan Ian, yang mendesain, membuat, dan merawat kilangnya.

Meskipun Antra sudah berbicara panjang lebar, aku masih tak terlalu menangkap semua karena bidang tersebut benar-benar asing. Namun setidaknya, dapat lebih terbayang olehku seberapa beresiko pekerjaan Ian seperti yang diceritakannya waktu itu.

“Wuih… Udah Team Leader dia Mbak, punya anak buah dong.”

“Masa?”

Sulit bagiku membayangkan Ian memimpin sebuah tim. Apa benar dia yang kekanak-kanakan dan tidak pernah serius seperti itu dapat memimpin sebuah tim dan mengerjakan pekerjaan yang sepertinya sulit itu?

Ha ha... konyol kau Kiara, tentu saja Ian dapat melakukannya. Kau pikir selama ini bagaimana dia melakukan pekerjaannya?

Sepertinya aku semakin paham dengan teori bawangnya itu. Pastilah sikap, pembawaan, dan cara berpikir Ian saat berada di lingkungan kerja berbeda dengan yang selalu ditunjukkannya kepadaku. Tapi aku merasa, tingkah laku dan sikap Ian kepadaku selama ini natural dan tidak dibuat-buat. Berarti memang benar dia seperti bawang yang mempunyai beberapa lapis kepribadian, sungguh unik.

“Eh, ini Mbak ga mau telponan sama Mas Ian nih?”

“Enggak. Dia lagi ada janji sama temennya.”

“Cieee… tau betul sih jadwalnya.”

“Ya iyalah, menurut situ? Oh, Mbak tau. Kamu yang mau telponan sama Aya ya? Bilang aja kalo emang mau udahan ini. Ga usah basa-basi.”

“Ha ha ha... tetep ya Mbak Kiara tuh ga berubah. Galak! Kok ya mau-maunya Mas Ian.”

“Ish… kamu nih! Eh tapi emang aneh sih dia, kok bisa-bisanya suka sama Mbak.”

“Eaaaaa... Mau dipuji nih ceritanya?”

“Apaan?” aku benar-benar tak mengerti maksudnya.

“Ya gitu… merendah untuk dipuji…” kini kedua bola matanya membesar dan senyumnya sangat menyebalkan. “Iya deh, aku tau kenapa Mas Ian jatuh cinta sama Mbak. Karena… Mbak tuh… cantik, baik, rajin menyiram bunga, dan selalu membawa topi saat upacara… ha ha ha...”

“Nyebelin kamu Dek!”

“He he he... Ya udah ya. Aya udah nungguin nih. Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikum salam. Salam ya buat Aya!”

---

Keesokannya di sekolah, aku sedang berjalan ke Ruang Guru. Tadi aku baru saja dari UKS mengecek anak PMR yang sedang standby menemani korban mimisan. Pagi tadi saat jam pelajaran olah raga, seorang murid laki-laki ada yang tertendang hidungnya saat bermain sepakbola hingga mengucurkan banyak darah segar.

Untuk hal kecil seperti ini, anak PMR sudah cukup ahli sehingga aku tak perlu turun tangan langsung. Selesai dengan jam pelajaran pagi tadi, sambil menunggu jeda ke pelajaran berikutnya, kusempatkan untuk menengok ke UKS.

“Bu Kiara, tadi Bapak Kepala sekolah mau ketemu. Diminta ke ruangan beliau Bu, sekarang.” salah satu rekan guru berkata kepadaku sesaat setelah aku masuk ke Ruang Guru.

“Baik Pak, terima kasih.” balasku sambil sedikit menganggukkan kepala.

Kuletakkan barang-barangku, kuteguk segelas air putih di meja, lalu bergegas ke Ruangan Kepala Sekolah yang terletak di dalam aula.

“Selamat Pagi Pak. Bapak tadi mencari saya?” sapaku saat mengetok lembut pintunya.

“Pagi Bu Kiara. Iya betul. Silakan duduk dulu Bu!”

Jika Bapak Kepala Sekolah bersikap formal seperti ini, biasanya akan ada sesuatu yang penting yang hendak disampaikan. Sungguh tak terpikirkan olehku, apa kira-kira yang akan disampaikan oleh beliau.

Kenapa perasaanku mulai tidak enak begini? Apa aku telah berbuat kesalahan? Apa aku akan dipecat? Entah kenapa kedua hal itu yang terlintas di kepalaku.

>>bersambung

Si tukang usil
Diubah oleh fee.fukushi
profile-picture
actandprove memberi reputasi
7 0
7
Lihat 4 balasan
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
Lapor Hansip
11-03-2019 19:34
Balasan post fee.fukushi
Selamat malam temans... silakan part 33 nya yah, semoga cukup mengobati kerinduan emoticon-Embarrassment
3 0
3
(Kiara) It’s not easy like Sunday morning
11-03-2019 19:49
Adek sama misua sama2 usil ya... Pasti klo lg kumpul keluarga mereka berdua bisa ngobrol sampe begadang emoticon-Big Grin
1 0
1
Halaman 121 dari 250
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
the-light-emanates-for-you
Stories from the Heart
hypnophobia--kisah-cintaku
Stories from the Heart
tarian-kata-cinta-2
Stories from the Heart
rembulan-di-ujung-senja
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia