Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
21
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c3a0c9e162ec2ff128b4568/terima-kasih-bandung-jakarta-dan-pelajaran-yang-berharga
Hai warga kaskus. Izinkan gue sedikit bercerita tentang pengalaman pribadi gue. Tulisan ini dibuat karena terinspirasi dari penulis SFTH yang sudah lebih dulu eksis di dunia per-kaskus-an. Gue minta maaf kalau tulisan gue kurang menarik, karena ini thread pertama gue. Harap maklum ya kalau jelek, tapi semoga kalian berkenan membacanya. Sebelumnya gue mau memperkenalkan diri dulu biar kalian lebih
Lapor Hansip
12-01-2019 22:49

Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga

Quote:Hai warga kaskus. Izinkan gue sedikit bercerita tentang pengalaman pribadi gue. Tulisan ini dibuat karena terinspirasi dari penulis SFTH yang sudah lebih dulu eksis di dunia per-kaskus-an. Gue minta maaf kalau tulisan gue kurang menarik, karena ini thread pertama gue. Harap maklum ya kalau jelek, tapi semoga kalian berkenan membacanya.

Sebelumnya gue mau memperkenalkan diri dulu biar kalian lebih akrab. Nama gue Belinda Julian, umur 23. Saat ini gue bekerja di salah satu perusahaan di Jakarta. Cerita ini dimulai ketika gue masih duduk di bangku perkuliahan, yang banyak orang bilang masa-masa kuliah adalah masa yang paling indah. Well, gue ngerasain indahnya plus paitnya kehidupan masa kuliah gue dari mulai urusan percintaan, perkuliahan, kehidupan, dan masih banyak lagi. So, ini dia cerita gue.emoticon-Smilie

Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
Diubah oleh tigasubuh
profile-picture
anasabila memberi reputasi
3
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
12-01-2019 23:33
ditunggu kisahnya emoticon-Angkat Beer
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 03:49

Part 1

KEGABUTAN SEPTEMBER 2016


Sore itu, hari jumat, gue gabut banget. Weekend gini cuma diem di rumah doang. Iseng2 gue inget aplikasi chat dengan fitur anonim yang pernah temen gue download, yaudah gue download juga dan gue buka2 tuh aplikasi. Setelah gue scroll2, postingannya gak ada yang asik yaudah gue tutup dan gue lanjut nonton tv.

Malemnya gue buka lagi aplikasi itu, dan iseng2 gue chat postingan cowok yang ngajak telponan.

D (Dia)
G (Gue)

Postingan dia: "Ada yang mau di telepon?"

Langsung gue chat
G: "Telp gue dong"
D: "Brp nomornya?"
G: "Tapi pake telepon biasa, ga pake aplikasi, gpp?"
D: "Iya gpp"

ini chat gue waktu bales postingan dia


Nah dia langsung telepon. Gue juga bingung sih kenapa gue segampang itu ngasihin nomor telepon gue buat orang asing, tapi yang ada di pikiran gue saat itu yang penting ada temen ngobrol kan, dan kali aja asik. emoticon-Embarrassment

Kita telponan lah, banyak yang di bahas tapi gue masih tetep anon dan gamau dia tau dulu identitas gue dan untungnya dia ga nanya2 yang pribadi banget. Dia cuma nanya gue kuliah dimana. Oh iya, btw gue kuliah di salah satu universitas swasta di Bandung, waktu itu gue masih semester 5, masih imut2 lah ya emoticon-Genit . Dia juga cerita kalau dia kerja di Jakarta, dan dia ke Bandung tuh cuma dines aja. Kita ngobrol2 lah dari jam 12 malem sampe jam 6 pagi, seasik itu dia!!! Hahahaha, sampe gue lupa waktu padahal baru pertama kali teleponan. Akhirnya gue akhiri dan gue pamit mau tidur.

Gue bangun jam 11 siang dan gue janji mau ngepap ke dia, yaudah gue buka aplikasi dan dia udah ngechat duluan

D: "Katanya mau pap?"
G: "Eh iya sorry aku baru bangun"

Gue langsung ngasih pap ke dia. Gue mikir "ah cuma pap doang toh dia gatau nama gue", yaudah sans. Dia pun ngasih pap juga. Pas dia ngasih liat fotonya, jujur dia biasa aja sih kalau di foto (kalau aslinya beda lagiemoticon-Wowcantik ). Biasa kan gitu kalau cowok tuh di foto jelek tapi aslinya sih oke, sebaliknya, kalau cewek tuh gue akuin fotonya kebanyakan efek, gak PD sama diri sendiri wkwkwkwk.

Kita lanjut chatan, dia ngajak main dong hari itu juga, bzzz gue gak bisa karena malemnya mau kondangan. Tapi gue nantangin kalo mau ketemu coba jemput gue, tp dia bilang ga bisa soalnya dia gatau daerah rumah gue, yaelaaahh segitu doang perjuangan lu buat ketemu gue. Jaman sekarang kan udah canggih tinggal set di maps doang langsung keluar deh tu jalan ke rumah gue, tapi yaudalah gue juga ga maksa dan gamau ketemu juga sih karena baru teleponan beberapa jam doang trus ketemua gitu, sereeem deh. Gue gamau kalau besok2 di headline koran ada berita Seorang Wanita Hilang Diculik Pria Jakarta , hiiiih serem kan emoticon-Frown


Keesokan harinya (minggu), dia telepon gue

sebelumnya dia chat dulu izin mau telepon


Jujur gue lupa apa yang dia tanyain waktu itu, yang jelas kita ngobrol2 aja. Dan gue nanya kapan balik ke Jakarta, dia bilang tar sore. Oh yaudah kan, nah pas ngobrol tiba2 dia bilang

D: "Next time ketemu yuk?"
E: "Hahaha next time kapan emang, lu aja gatau ke Bandung lagi kapan."
D: "Ya gatau sih ahahaha"

Gue hiraukan lah ajakan dia karena gue mikir ga mungkin juga kan ketemuan, saat itu gue mikir dia cuma orang selewat doang dan mungkin suatu saat juga bakal ngilang kan. Karena apa sih yang gue harapin dari aplikasi anon macam itu, paling orang2nya juga bakal jadi orang selewat doang dan kecil kemungkinan bakal jadi temen di real life, walaupun ada juga yang sampe real life.

Hari minggu di bulan September gue tutup dengan kelabu. Gak ada main, gak ada nongkrong, cuma tidur2an doang di kamar sambil nonton tv.


Bersambung...
2 0
2
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 05:41
Rate 5 dan cendol beres!! Lanjutkan sis emoticon-Angkat Beer

Kebetulan ceritanya di Bandung yah ahaha, dan kebetulan lagi nama kita sama "Julian" ahaha. Tapi bedanya lu sista kalau gw agan emoticon-Ngakak

Sukses terus yah sampai tamat, ditunggu kelanjutan ceritanya emoticon-Big Grin
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 08:46
Wah asik, ada juga nih yang nulis story tentang masa-masa perkuliahannya.

Tukeran Story sama ane Sis, kunjungi SFTH ane juga ya.

emoticon-Salam Kenal
1 0
1
Lihat 3 balasan
Memuat data ..
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 10:24
Quote:Original Posted By tigasubuh
tengkyu gan.. iya nih ceritanya di Bandung, tp nanti ada part di Jakarta kok.

hahaha iya "Julian" tuh nama belakang bokap gue gan.

semoga berkenan membacanya ganemoticon-Malumalu


Haha siap sis, ditunggu part selanjutnya. Memang Bandung ini Kota yang banyak kenangan yah emoticon-Ngakak

1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 12:25

Part 2

Bukan Urusan Lu


Senin tiba, saatnya kembali ke rutinitas kampus. Gue inget banget hari itu gue apeees banget, gue kesiangan dan ga dibolehin masuk sama dosen (gue telatnya satu jam yang artinya 40 menit lagi kelas kelar wkwkwk). Bisa aja sih masuk tapi percuma karena di presensi bakal tetep alfa. Yaudah mending gue melipir ke kantin.

Dengan perasaan bete karena udah jauh2 datang dan dandan cakep ke kampus emoticon-Frown akhirnya gue melipir ke kantin sambil nunggu kelas selanjutnya.

Di kantin gue sempetin sarapan karena hari ini bakal padet banget. Kehidupan semester 5 tuh puncak2nya sibuk, karena semester ini matkul dipadetin dan materinya susah2. Ampun deh hampir aja gue nyerah, rasanya pengen nikah aja tapi belum ada calonnya emoticon-Frown emoticon-Frown

Jam menunjukan pukul 10 pagi, gue segera cabut dan masuk kelas selanjutnya.

Di kelas kok malah ngantuk ya, mungkin karena gue kebanyakan makan hahaha. Buat ilangin ngantuk iseng2 gue buka aplikasi anon itu, dan gue kaget. Ada chat dari cowo kemarin. Dia bilang

D: "Eh btw nama lu siapa?"
G: "Kan udah gua kasih tau" (sebelumnya emang gue udah kasih tau kalau nama pendek gue"
D: "Emang iya?"
G: "Lah iya kan, scroll mas"
D: "Masa sih? pelupa banget gua"
G: "Jiahh pelupa lu wkwkw"


Di situ akhirnya gue tau nama dia yaitu Radit. Chat makin seru dan gue malah asyik sendiri, bukan merhatiin dosen (wkwkwk jangan dicontoh yaa emoticon-Big Grin).

Gak kerasa kelas udah kelar aja, gue memutuskan untuk sholat dzuhur dulu sebelum lanjut kelas selanjutnya.

Kelas terakhir pun berlangsung, gue masih chatan sama dia. Gue iseng tuh minta pap, dan ternyata di kasih tapi bukan pap mukanya, malah pap meja kantor, huftt emoticon-Nohope. Yaudah gue bales pap, tapi gue pap muka. Dia merhatiin setiap detail yang ada di muka gue, mulai dari muka gue yang sedikit merah akibat pake skincare, kalung gue, mata gue, dan lain2 lah. Sebenernya gue males sih sama tipe cowok kek gini, hal kecil diperhatiin. Jujur saat itu, gue bukan orang yang terlalu merhatiin penampilan sampe ke hal kecil. Makanya gue sempet mikir "apaan sih ni cowok, gimana gue lah mau muka gue abu2, atau kalung gue bentuknya gede kek emak2 pun bukan urusan lu". Tapi ga gue gak menghiraukan opini dia tentang gue, bodo amat dah~

Gue lanjut belajar karena dosen mulai memperhatikan gerak gerik gue yang mulai aneh, dari mesem2 sendiri tiba2 berubah jadi kecut emoticon-Big Grin

***


Setibanya di rumah, gue langsung rebahan. Capek banget rasanya ngampus dari pagi sampe sore dengan materi yang semakin hari semakin banyak. Gue bergegas mandi daripada tambah malem tambah dingin dan mager.

Setelah mandi, gue buka aplikasi anon itu. Kali aja ada yang posting lucu, gue bakal komen emoticon-Big Grin hahaha lumayan sih itu hiburan gue akhir2 ini.

Pas gue scroll postingan dan gue chat sama beberapa anon, tiba2 ada yang telepon. Lah gue kaget dan mendadak lupa "ini nomor siapa sih malem2 gini telepon". Gue bener2 lupa kalo kemarin gue telponan sama Radit dan nomornya pun belum gue save.

R: Radit (Ganti yaa jangan D lagi soalnya dia kan udah ngasih tau namanya hehehe emoticon-Embarrassment)

R: "Halo Bel?"
G: "Yak, siapa nih?"
R: "Radit, yah parah nomor gua gak di save"
G: "Oh elu, ngapain juga di save"
R: "Yaelah jahat amat. Lagi apa Bel? Gua ganggu gak nih?"
G: "Lagi tiduran aja nih, capek banget. Gak kok santai aja"
R: "Kok chat gua gak dibales sih?"
G: "Lah emang iya?"
R: :Iya, liat deh"

Ternyata gue belum bales chat dia wkwkwk, Gue males sih karena dia terlalu merhatiin gue banget, jadinya gue diemin deh. emoticon-Ngakak

G: "Oh sorry tadi dosen gue tiba2 berubah jd killer" gue bohong dikit. "Lagian lu juga kenapa sih merhatiin gue banget, emang ada yang salah ya sama penampilan gue?"
R: "Engga sih gaada yang salah. Jadi ceritanya pundung nih? (Pundung tuh apa ya, semacam marah gitu).
G: "Gak kok, ya gue kira ada yang salah aja sama penampilan gue"

Kita lanjut teleponan sampe gue ketiduran.

Bersambung...
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 12:39
Haduh daritadi security token invalid mulu gan, gimana caranya biar ga gitu terus ya? Tapi sekalinya klik post, postan nya jadi banyak. Harap maklum ya gan masih newbie, tapi bertekad banget pengen berbagi kisah di sini emoticon-Bingung
Diubah oleh tigasubuh
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 12:45

Part 2

Bukan Urusan Lu


Senin tiba, saatnya kembali ke rutinitas kampus. Gue inget banget hari itu gue apeees banget, gue kesiangan dan ga dibolehin masuk sama dosen (gue telatnya satu jam yang artinya 40 menit lagi kelas kelar wkwkwk). Bisa aja sih masuk tapi percuma karena di presensi bakal tetep alfa. Yaudah mending gue melipir ke kantin.

Dengan perasaan bete karena udah jauh2 datang dan dandan cakep ke kampus emoticon-Frown akhirnya gue melipir ke kantin sambil nunggu kelas selanjutnya.

Di kantin gue sempetin sarapan karena hari ini bakal padet banget. Kehidupan semester 5 tuh puncak2nya sibuk, karena semester ini matkul dipadetin dan materinya susah2. Ampun deh hampir aja gue nyerah, rasanya pengen nikah aja tapi belum ada calonnya emoticon-Frown emoticon-Frown

Jam menunjukan pukul 10 pagi, gue segera cabut dan masuk kelas selanjutnya.

Di kelas kok malah ngantuk ya, mungkin karena gue kebanyakan makan hahaha. Buat ilangin ngantuk iseng2 gue buka aplikasi anon itu, dan gue kaget. Ada chat dari cowo kemarin. Dia bilang

D: "Eh btw nama lu siapa?"
G: "Kan udah gua kasih tau" (sebelumnya emang gue udah kasih tau kalau nama pendek gue"
D: "Emang iya?"
G: "Lah iya kan, scroll mas"
D: "Masa sih? pelupa banget gua"
G: "Jiahh pelupa lu wkwkw"


Di situ akhirnya gue tau nama dia yaitu Radit. Chat makin seru dan gue malah asyik sendiri, bukan merhatiin dosen (wkwkwk jangan dicontoh yaa emoticon-Big Grin).

Gak kerasa kelas udah kelar aja, gue memutuskan untuk sholat dzuhur dulu sebelum lanjut kelas selanjutnya.

Kelas terakhir pun berlangsung, gue masih chatan sama dia. Gue iseng tuh minta pap, dan ternyata di kasih tapi bukan pap mukanya, malah pap meja kantor, huftt emoticon-Nohope. Yaudah gue bales pap, tapi gue pap muka. Dia merhatiin setiap detail yang ada di muka gue, mulai dari muka gue yang sedikit merah akibat pake skincare, kalung gue, mata gue, dan lain2 lah. Sebenernya gue males sih sama tipe cowok kek gini, hal kecil diperhatiin. Jujur saat itu, gue bukan orang yang terlalu merhatiin penampilan sampe ke hal kecil. Makanya gue sempet mikir "apaan sih ni cowok, gimana gue lah mau muka gue abu2, atau kalung gue bentuknya gede kek emak2 pun bukan urusan lu". Tapi ga gue gak menghiraukan opini dia tentang gue, bodo amat dah~

Gue lanjut belajar karena dosen mulai memperhatikan gerak gerik gue yang mulai aneh, dari mesem2 sendiri tiba2 berubah jadi kecut emoticon-Big Grin

***


Setibanya di rumah, gue langsung rebahan. Capek banget rasanya ngampus dari pagi sampe sore dengan materi yang semakin hari semakin banyak. Gue bergegas mandi daripada tambah malem tambah dingin dan mager.

Setelah mandi, gue buka aplikasi anon itu. Kali aja ada yang posting lucu, gue bakal komen emoticon-Big Grin hahaha lumayan sih itu hiburan gue akhir2 ini.

Pas gue scroll postingan dan gue chat sama beberapa anon, tiba2 ada yang telepon. Lah gue kaget dan mendadak lupa "ini nomor siapa sih malem2 gini telepon". Gue bener2 lupa kalo kemarin gue telponan sama Radit dan nomornya pun belum gue save.

R: Radit (Ganti yaa jangan D lagi soalnya dia kan udah ngasih tau namanya hehehe emoticon-Embarrassment)

R: "Halo Bel?"
G: "Yak, siapa nih?"
R: "Radit, yah parah nomor gua gak di save"
G: "Oh elu, ngapain juga di save"
R: "Yaelah jahat amat. Lagi apa Bel? Gua ganggu gak nih?"
G: "Lagi tiduran aja nih, capek banget. Gak kok santai aja"
R: "Kok chat gua gak dibales sih?"
G: "Lah emang iya?"
R: :Iya, liat deh"

Ternyata gue belum bales chat dia wkwkwk, Gue males sih karena dia terlalu merhatiin gue banget, jadinya gue diemin deh. emoticon-Ngakak

G: "Oh sorry tadi dosen gue tiba2 berubah jd killer" gue bohong dikit. "Lagian lu juga kenapa sih merhatiin gue banget, emang ada yang salah ya sama penampilan gue?"
R: "Engga sih gaada yang salah. Jadi ceritanya pundung nih? (Pundung tuh apa ya, semacam marah gitu).
G: "Gak kok, ya gue kira ada yang salah aja sama penampilan gue"

Kita lanjut teleponan sampe gue ketiduran.

Bersambung...
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 21:32
Quote:Original Posted By tigasubuh
Haduh daritadi security token invalid mulu gan, gimana caranya biar ga gitu terus ya? Tapi sekalinya klik post, postan nya jadi banyak. Harap maklum ya gan masih newbie, tapi bertekad banget pengen berbagi kisah di sini emoticon-Bingung


Kalau itu sih biasanya jaringan atau kelamaan ketik dan ketika mau post jadinya keluar info itu sis. Tapi itu sebenarnya udah ke post kok. Kalau sista post lagi jadinya double emoticon-Big Grin

Btw pundung itu lebih cocok artinya ke badmood deh ahaha..
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 22:39
Quote:Original Posted By panjul1993
Kalau itu sih biasanya jaringan atau kelamaan ketik dan ketika mau post jadinya keluar info itu sis. Tapi itu sebenarnya udah ke post kok. Kalau sista post lagi jadinya double emoticon-Big Grin

Btw pundung itu lebih cocok artinya ke badmood deh ahaha..


Oke gan nanti dicoba deh, semoga ga keluar kata2 itu lagi..

Nah ituu sih lebih tepatnya badmood wkwk, maklum gan saking semangatnya curhat jadi salah deh emoticon-Hammer2
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
13-01-2019 22:41
Jeng, baru perhatiin Part 2 nya jadi Double post itu.
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
14-01-2019 00:01
Quote:Original Posted By memedruhimat
Jeng, baru perhatiin Part 2 nya jadi Double post itu.


Iya nih gan, tadi sempet error jadi double2 gtu. emoticon-Frown
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
14-01-2019 18:11

Part 3

PENELITIAN KAMPUS, BERUJUNG....


Setelah teleponan kemarin, paginya gue ngechat dia dan minta maaf karena udah ninggalin tidur. Dia masih bales chat gue. Dia bilang

R: "Lu tahan lama juga ya baterenya"
G: "Gue dari 28% jadi 3% tadi malem tuh"
R: "Bukan batere hp, tapi batere badan lu hahaha. Lu mah sering ya teleponan sampe pagi?"
G: "Jarang juga sih. Karena lu orang baru, jadi ya ngalir aja ngobrolnya. Kalo sama orang yang udah kenal mah mana kuat, sejam aja udah abis obrolan"
R: "Yah gua mau dong jadi orang baru terus deh biar lama ngobrolnya"

Itu chat terakhir dia. Setelah itu dia menghilang. Gue gak ambil pusing, toh dia orang baru di hidup gue. emoticon-Cool

Hari-hari gue diisi dengan kuliah, kuliah dan kuliah. Sesekali nongkrong sama temen kampus buat ngilangin penat. Gue gak sabar pengen cepet2 minggu depan karena kelas gue ada penelitian ke Jakarta, jadi sekalian refreshing deh.

Sebenernya gue ada rencana pengen ketemu Radit sih mumpung gue ke Jakarta kan, tapi setelah dipikir lagi dia aja gak ada kabar jadi gue males buat ngehubungi duluan. Lagian terlalu berani juga kalo gue ketemu dia di Jakarta, gue gatau daerah sana, gimana kalau gue diculik? Zzzz pikiran gue mulai ngaco kan.

***

Hari yang dinanti pun tiba. Kami semua naik bis ke Jakarta. Ada yang ngobrol, tidur, bercanda2, karaoke (gue ga ikutan karena ga bisa nyanyi emoticon-Big Grin). Di jalan jujur gue cuma kepikiran Radit. Gue penasaran sih sama dia. Setelah mikir berkali2 akhirnya gue putuskan buat sms dia

G: "Dit"

Gue tunggu balesan dia. Ternyata ga bales2. Yaudah deh masih ada hari esok (karena gue nginep sehari di Jakarta).

Gue lanjut seneng2 di bis sama anak2 lain. Gak kerasa udah mau nyampe. Kita semua siap2, rapiin baju, pake jaster (jas almamater), dan tak lupa untuk touch up supaya tetep cakep dan gak pucet. Siapa tau nanti ada yang nyantol kan *eh. emoticon-Malu

Akhirnya kita semua sampe tujuan dengan selamat. Kita turun dan mengikuti arahan mas2 dan mba2 yang saat itu sudah siap untuk menemani kita selama di kantor tersebut. Oh iya kantor yang gue kunjungi tuh berada di Jakarta Pusat, yang artinya itu deket banget sama tempat kerja Radit. Sayangnya gue gak tau dia kerja di mana dan cuma tau kalo dia kerja di daerah Jakpus. Eh, ngomong2 tentang Radit, sampe sekarang dia belum bales sms gue. Yaudalah ya gue juga ga terlalu mikirin dia, gue mau fokus dulu sama penelitian gue.

Di sana seru banget suasananya, gue liat orang2 yang kerja di sana pada asik2 dan banyak yang masih muda lumayan lah buat cuci mata emoticon-Big Grin. Ada juga anak magang (kayaknya sih, soalnya pake baju hitam putih). Itu semua membuat gue pengen kerja di Jakarta emoticon-Ngakak Iya dulu gue pengen merantau dan kerja di kota besar padahal sekarang baru kerasa kehidupan di Jakarta tuh kayak gimana, kerasss bosss emoticon-Hammer2

Setelah mendapatkan hasil penelitian, kita mendapat bonus diajak keliling gedung melihat setiap sudut ruang yang ada di sana. Gede banget kantornya, tambah mupeng kan emoticon-Nohope Akhirnya penelitian di kantor pertama selesai, lanjut ke kantor kedua yang masih berlokasi di Jakpus.

Akhirnya kita sampai di kantor kedua dan mulai penelitian lagi. Di sela2 penelitian, gue iseng cek HP ternyata belum ada balesan dari Radit. Gue memutuskan untuk sms dia sekali lagi.

G: "Radit, gue lagi di Jakarta"

Huhh belum ada balesan juga. Jam udah menunjukan pukul setengah tiga sore, sebentar lagi penelitian selesai dan langsung menuju penginapan.

Setelah sampe penginapan yang jaraknya agak lumayan dari kantor tersebut, kita langsung masuk kamar masing2. Satu kamar berisi 4 orang. Dan tentu saja gue sekamar sama sahabat2 gue. Sore sampai malam itu acaranya bebas, jadi mau diem di penginapan atau mau main keluar ya terserah. Besoknya baru acara bareng2 lagi yaitu ke Dufan.

Gue sama temen2 berencana untuk ngopi deket penginapan. Akhirnya kita pun siap2 dan langsung menuju ke tempat yang dituju hasil petunjuk mbah google. Gue lupa apa nama tempatnya, pokoknya lumayan enak sih tapi panas, gak adem kayak di Bandung huhu. Emang Bandung tuh the best sih emoticon-Big Grin.

Lagi asik ngopi sekitar pukul 8 malem, tiba2 HP gue bunyi

R: "Bel maaf baru bales, gua sibuk banget tadi. Oh ya lu lg di jkt? ngapain?"

DEG emoticon-Cape d...

G: "Iya gue lagi di jkt dit, ini lg ngopi di xxxxxx" (lupa gue namanya)
R: "Lah sama siapa bel?"
G: "Sama temen2 sih, acara kelas nih abis penelitian"
R: "Terus nginep?"
G: "Iya"
R: "Mau gua samperin?"

Gue belum bales sms dia, gue mikir2 dulu. Sebenernya gue pengen sih ketemu Radit tapi ga enak sama temen2 gue kalo tiba2 Radit datang dan dia gabung di sini. Akhirnya gue bales

G: "Hah emang deket sama tempat lu?"
R: "Lumayan sih, soalnya gua juga lagi diluar, lagi ngopi ama HRD"
G: "Yah ga enak atuh sama HRD lu, lagian gue juga lagi sama temen2"
R: "Yaudah bentar lg juga cabut dia, tar gua samperin kalo lu mau"

Gue sih mau tapi ini temen2 gue gimana emoticon-Bingung (S)

G: "Yaudah tar jam 9an deh lu jemput gue ya di xxxxxx"
R: "Ok"

Jujur gue HHC (harap-harap cemas) banget waktu itu, gue bingung mau bilang apa ke temen2. Disaat temen gue ngobrol, gue malah diem2 bae.

Malisa: "Bel kamu kenapa diem aja?"
Gue: "Gapapa kok mal, ini teh aku janjian sama temen aku, tapi dia belum dateng, meni lama ih"
Denia: "Hah janjian sama siapa bel? janjian dimana?"
Gue: "Sama temen lama aku den, dia sekarang kuliah di Jakarta jadi aku pengen ketemu, mumpung aku lagi di sini"
Malisa: "Yausah sok atuh, udah datang belum?"

Gue ga ditanya yang macem2 lagi sama temen gue hahaha. Gue bohong dikit sih karena kalau gue jujur tar bisa2 ga diizinin pergi. Akhirnya Radit datang dan ngabarin kalau dia udah di depan. Duh, kalian harus tau gimana deg2annya kalau mau ketemu gebetan, deg degan banget. Walaupun dia bukan siapa2 gue entah kenapa malem itu gue nervous banget.

G: "Lu di sebelah mananya?"
R: "Ini gue di depan, deket pos"

Saat itu dia masih pake baju kerja. Gue inget banget dia pake kemeja kotak2 salur gitu plus celana bahan lengkap dengan sepatu pantofelnya. Udah agak kusut sih tapi masih enak dilihat lah emoticon-Big Grin Dengan perawakan yang lumayan berisi, tinggi badan yang pas (menurut gue) dan juga jambang yang menggoda emoticon-Big Grin , dia melambaikan tangan ke arah gue. Langsung gue samperin.

G: "Eh, Radit ya?" (sambil salaman)
R: "Iya, Radit semok"
G: "Ah iya yaaa ternyata beneran semok hahaha"
R: "Jadi mau kemana nih kita?"
G: "Kita ke Mcd aja yuk, gue pengen eskrimnya nih"
R: "Yaeah jauh2 ke sini cuma mau eskrim doang. Udah makan belum?"
G: "Ya abis gue gatau daerah sini, yaudah ke Mcd aja. Gue udah makan kok tadi sebelum pergi"
R: "Yaudah yuk"

Malem itu kita langsung meluncur ke Mcd dan ngobrol2 di sana. Gue lebih banyak diem. Dia bilang kenapa gue diem aja, gue jawab gatau mau ngobrolin apa makanya gue diem mulu. Padahal gue saat itu salting banget. Biar gue deskripsikan sedikit tentang Radit ya: Dia tuh badannya pas, berisi2 gimana gitu. Berkulit coklat. Hidung mancung. Nah yang paling gue suka tuh senyum plus jambang yang ada di pipinya tuh bikin dia tambah manis. emoticon-Genit

Pas lagi asik ngobrol, tiba2 telepon dia bunyi. Ternyata temennya telepon dan nyuruh dia pulang karena kunci apart ada di dia (Radit tinggal di apartemen sama temen2nya). Abis itu yaudah kita cabut. Di mobil kita cuma diem2an aja, yang biasanya gue cerewet, saat itu mendadak hening. Akhirnya dia nganterin gue pulang ke penginapan.

R: "Udah sampe nih"
G: "Gue masuk ya Dit, hati2 ya"
R: "Oke Bel, dahhh"

Itu kata terakhir yang dia ucapkan, abis itu gue masuk deh. Kalau kalian nanya "Kok ga takut sih ketemu orang yang belum pernah ketemu sebelumnya? terlebih ketemunya bukan di kota sendiri" gue bakal jawab TAKUT. Tapi rasa penasaran gue lebih besar dibanding rasa takutnya. Entah kenapa feeling gue tuh dia bukan orang jahat. Yaaa emang kelihatannya sih dia orang baik2. Let's see, kedepannya bakal kayak gimana. Sebelum tidur, gue sempetin sms Radit

G: “Thanks Dit, jangan kapok ya ketemu gue”
R: “Ini baru sampe bel, engga kok hahaha apaan sih”


Bersambung...
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
14-01-2019 21:39
Ntapzz akhirnya ketemu langsung yah, gerak cepet juga nih sista. Ada kesempatan buat ketemu langsung diambil yah emoticon-Ngakak

Beruntung banget yah si Radit, seumur-umur gw main tinder atau sejenisnya, gak pernah dapet cewek yg nge-chat duluan emoticon-Frown

Pernah sampai ketemuan dan nonton bareng konser Naif di ITB, tapi yah gitu lah, ujung-ujung nya gak jodoh emoticon-Frown
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
14-01-2019 22:04
wah ada thread baru lagi, keep update ya sistahhemoticon-Jempol
0 0
0
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
14-01-2019 22:24
Wow sist njul emoticon-Matabelo
1 0
1
Terima Kasih Bandung, Jakarta, dan Pelajaran yang Berharga
26-01-2019 19:17

Part 4

TANTANG


Setelah penelitian kemarin, gue disibukkan dengan sejumlah laporan yang harus dikumpulkan minggu depan. Gue yang waktu itu lagi good mood semangat banget ngerjainnya, sampe2 di hari ketiga aja semua laporan udah hampir selesai. Gak lupa juga yang membuat gue semangat adalah Radit. Ya, setelah pertemuan kemarin jujur aja gue suka pada pandangan pertama emoticon-Big Grin terlebih setelah ketemu, gue sama dia makin sering SMSan. Gue jadi inget masa2 SMP yang dimana pada saat itu belum ada aplikasi chat seperti WA, Line, dan sejenisnya. Tapi walaupun gue cuma SMSan, gue tetep seneng kok karena yang terpenting bukan lewat apa kita chat, tapi isi dari chat itu sendiri kan.

R: "Semangat ya laporannya"
G: "semangat donggggg emoticon-Big Grin"
R: "Dih kelewat semangat tuh, pasti gara2 abis ketemu gua ya"
G: "Ih apaan sih lu"
R: "Canda kali Bel, eh ngomong2 lu ga kapok kan ketemu gua?"
G: "Hah kapok apaan, kok sekarang jadi lu yang nanya gitu?"
R: "Ya gapapa sih, kali aja lu kapok. Berarti nanti giliran gua ke Bandung dong?"

Liat dia bales gitu, yaudah gue tantangin aja.

G: "Yaudah kapan ke Bandung?"
R: "Hahaha, nanti deh ya kalau gua dines ke Bandung, gue kabarin"
G: "Dih apaan lu nyamperin gue cuma kalau dines doang"
R: "Ya terus maunya gimana?"
G: "Gue maunya lu sengaja ke sini buat ketemu gua!"

HAHAHAHA gue gituin karena pengen tau dia berani apa engga. Tapi dia gak bales lagi SMS gue. Gue pun lanjut ngerjain laporan.

Bersambung...




0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
sate-daging
Stories from the Heart
cinta-sang-kapitalis
Stories from the Heart
penyesalan
Stories from the Heart
menjadi-jomo
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
cerita-dikala-senja
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia