Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
2434
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c128abc65b24d590e261d12/surga-hari-ini-neraka-esok-hari---part-1
Kepergiannya membuat gw merasakan sakitnya cinta. Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-12-2018 23:37

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

profile-picture
profile-picture
profile-picture
emperoricad dan 70 lainnya memberi reputasi
65
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 94 dari 110
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 05:49
Quote:Original Posted By kukuhw56
Prambanan nya di mana mas?kampung saya di klaten deket prambanan,nama desa nya dompyongan kalo gak salah


Saya jl prambanan piyungan om
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 06:31
Quote:Original Posted By blungonijo0
Salam plat AE om.. Tapi ujung kulon kulo emoticon-Nyepi



#sory om dopost
#agi ajaran


Aku yo AE og :3
2 0
2
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 07:35
Quote:Original Posted By wilanganboy
Aku plat ag om... Tapi mepet ae...
Gone dalanan pusat macet sak durunge tol dadi


emoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By iamzackuza
Sawahan aku gan phntm.7


Cedak bagi? Jrene boloku emoticon-Ngakak
Diubah oleh phntm.7
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 08:12
Quote:Original Posted By tandaseru


Kene tak bantu jawab (opo ndonga ya) mba, iya mba yuni ada potensi pindah KK gunkid emoticon-Embarrassment emoticon-Malu


sampean gunungkidul juga mas ?
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 08:38

Ga Pakai Nego...

Untungnya gw pakai helm... Jadi, impact dari lemparan batu yang menyapa kepala gw, ga terlalu parah... Meskipun pandangan gw tadi menjadi agak gelap sih... Sial!!! Tanap mikirr lagi, gw berlari, mengambil batu dan serang Panjul and gang!!! Buat gw, kalau mau tawur ya sekalian!!! Ga perlu drama, ga usah takut takut dan sembunyi... Kalau emang ga tahan sakit, ya jangan tawuran...

Serangan yang membabi buta, faktanya buat Panjul dan setan-setannya, terdesak, untukk kemudian mundur... Gw terus merangsek maju... Tujuan gw, ambil satu dari mereka, syukur-syukur kalau Panjul, hajar!!! Sialnya, kecepatan lari mereka jauh lebih cepat dari perkiraan gw... Hingga ga ada satu pun anak yang gw dapat... Ketika gw akan menuju ijo, dan bermaksud mengejar Panjul...

Quote:"Mas ndo, udah ga usah dikejar... Percuma..." Ujar Paijo...

"Hah!!! Ada masalah apaan si Jo sama tuh anak???"

"Biasa mas... Malak, makasih udah dibantuin mas ya..."

"Yo wes lah... Ketemu tak hajar beneran tuh anak!!!" Ujar gw geram...


Gw heran dengan Panjul... Dengan cara apa jal, untuk membuat dia sadar... Gw hantam sampai masuk RS masih kayak gitu... Apalagi dengan omongan baik-baik, ga mempan lagi kayaknya... Mungkin benar, namanya watak itu akan dibawa sampai mati... Kalau begitu. Tunggu Panjul mati aja biar damai...

Bodo amat lah, mending pulang istirahat... Helm gw terluka, untungnya bukan helm yang gw suka... Kalau helm favorit gw yang kena, gw cari dia!!! Kalau sekarang, cukup gw tunggu ketemu saja... Begitu ketemu, udah ga pakai babibu, langsung hajar... Potongan astral gitu, mungkin akan jadi baik kalau isi kepalanya terus digeser dengan tinju...

Quote:"Malam minggu... Identik dengan pacaran atau pendekatan... Buat jomblo sih, malam minggu itu waktunya nampang... Kali aja, umpan yang terpasang dimakan oleh sang calon pacar..."

Bagaimana dengan malam minggunya gw??? Tentu menyenangkan... Sudah ada official girlfriend yang siap menghabiskan sabtu malam yang nampaknya cerah ini... Seperti yang sudah gw dan Tania rencanakan, habis magrib gw sudah meluncur menuju rumah nya Tania...

Sepi... Itu kesan yang gw tangkap... Tapi ada sebuah mobil yang terparkir di carport... Itu artinya, Papanya Tania ada di rumah... Takut kah gw??? Tentu saja ga... Ketemu Papanya Reni yang sangar dan langsung gebrak meja aja gw woles kok... Eh, gimana kalau Papa Tania lebih serem??? Bodo amat, hadapi lah, sama-sama laki-laki ini...

Quote:"Ting... Tong..." Suara bell yang gw pencet, terdengar sampai luar ternyata... Ga perlu menunggu lama, karena Tania sudah keluar... Hm, kalau ga pakai seragam tetap cantik ternyata...

"Malam Tan..." Sapa gw sambil senyum...

"Malam mas, kirain nanti-nanti datangnya..." Ujar Tania, sambil buka pintu pagar untuk gw...

"Kecepetan ya Tan??? Maklum, udah pengen lihat senyum kamu..." Goda gw...

"Huuuu... Masuk mas... Eh, mau kemana sih mas???" Tanya dia..."

"Kamu boleh keluar??? Mau test lho ya..."

"Hehehehee... Belum bilang sih mas, em... Di rumah aja gapapa nih???"

"Gapapa, asal sama kamu..." Kena lagi kan??? Merah, tuh pipi...

"Dasar, godain orang aja dari tadi... Kalau gitu, mending ajari aku kimia mas... Hehe..."

"Boleh deh, kamu ga bosan Tan, tiap hari belajar terus, sampai malam minggu pun, tetap belajar..."

"Kan demi nilai yang bagus... Btw, mau duduk di luar, atau di dalam mas???" Kali ini dia menawarkan...

"Di luar aja deh, adem... Kalau buat belajar juga masih bisa, terang banget ini..."

"Ya udah, aku ambil buku sama minum buat kamu dulu ya..." Dia berdiri dan akan beranjak ke dalam...

"Eh, nanti dulu... Santai lah, masak langsung mau belajar aja..." Kali ini gw tahan Tania dengan memegang tangannya... Alus oi...

"Heheheheee... OK, kayaknya malam minggu emang ga cocok buat belajar mas..."

"Heheheheee... Simpulan dari mana jal??? Asumsi kamu sendiri kali..."

"Ga lah, kode dari kamu... Bentar, aku ambil minum dulu... Pengen dibuatin apa mas???"

"Apa aja deh, asal jangan minuman yang manisnya keterlaluan ya Tan..."

"Sippp... Bentar ya..."


Malam minggu kok mau belajar, ya gw tahan lah... Untungnya Tania itu pandai membaca kode... Jadi, yang semula dia minta gw buat ajari Kimia, beganti menjadi ngobrol santai saja... Pada dasarnya, Tania itu asik... Diajak ngobrol apa saja dia paham... Mulai MotoGP sampai liga inggris, dia tahu banyak... Cuma ya itu, dia fans garis kerasnya Arsenal... Gw sebagai die hard fansnya setan merah, udah pasti ga seneng dong... Gapapa, perbedaan klun favorit, itu biasa... Yang penting kan hatinya sama...

Gw juga ketemu Papanya Tania... Orangnya kalem, jauh dari kesan sangar... Hipotesa gw soal, Papa sangar anaknya pasti cantik pun ga berlaku untuk Tania... Papanya cenderung pendiam, dan ga ingin banyak tahu soal gw... Yang nampak sih gitu, ga tahu kalau gw nanti pulang, Tania diinterogasi habis-habisan... Yang nampak di depan gw, beliau ga nanya aneh-aneh, apalagi ikutan ngobrol... Anggap saja ini variasi... Biasanya ketemu yang galak galak, sekarang ganti ketemu yang kalem... Enak mana??? Sama-sama ga enak... Haha...

Gw kan urusan sama anaknya, Bapaknya sih nanti saja kalau mau di-permane-kan... Jadi, kalau masih pacaran anggap saja sebagai pemain yang sedang dipinjamkan, aatau trial gitu lah... Sebelum jam 9, gw undur diri dari rumahnya Tani... Baru pertama malam mingguan di sini, wajib hukumnya bagi gw untuk meninggalkan kesan baik...

Quote:"Dari rumah Tania gw langsung menuju ke rumah Djono... Otak dan hati sudah segar, saatnya nyari duit... Malam ini kan gw lagi ikhtiar agar rumah ini cepat laku... Soal ikhtiarnya rada ga masuk akal, ya memang seperti itu faktanya..."

Sampai di tempat Djono, Arief belum ada di sana... Wajar sih, masih jam 8 lebih sedikit... Kita janjian kan jam 9... Jam segini, dia pasti sedang mengontrol dan mengawasi anak-anaknya yang sedang berusaha mencari uang agar tetap hidup... Makanya, meskipun lu jomblo, lu sering bilang malam minggu lu kelabu, nasih lu jauh lebih baik dari anak-anak yang tetap kerja untuk menyambung hidupnya...

Jam 9 lebih sedikit, Arief baru datang... Ga pakai basa-basi lagi, kita menuju ke TKP... Kali ini semua motor ditaruh di rumah nya Djono... Kita ke sana menggunakan mobil... Bukan mobil mainan ya, ga cukup, seatnya kan cuma dua... Kali ini pakai mobil Babe nya Djono... Khas mobil Bapak-Bapak yang lega dan kurang sedap dipandang... Bodo amat, misi gw bukan mau bergaya ini...

Quote:"Baru sampai di depan pagar saja sambutannya sudah luar biasa... Asli, gw aja setengah ga percaya dengan apa yang gw lihat di depan sana..."

Ada dua orang wanita dengan kebaya yang berkacak pinggang menatap tajam ke arah kita... Jujur, bergidik juga gw dengan tatapan tajam matanya... Tapi buru-buru gw ingat, siapa gw dan apa kedudukan gw di bumi... Gw manusia, khalifah di muka bumi... Tuhan yang memberi mandat ke gw... Selama gw percaya Tuhan, setan sialan itu ga akan bisa apa-apain gw... Pelan gw maju, tapi...

Quote:"Heh, mau kemana lu ndo???" Tahan Arief...

"Lu juga diem dulu Djon..." Ternyata Djono juga ingin maju...

"Diam pala lu!!! Lu lihat noh, jelas banget dia menampakkan diri, tinggal sikat apa susahnya sih!!!" Geram gw...

"Asu!!!" Maki Djono...

"Ingat, itu cewe ndo, lu mau pukulin cewe??? Heheheheheee..." Sialan, bener juga sih, tapi demit mana ada kelamin...

"Udah nunggu apalagi sih Pret??? Ayo lah beresin secepatnya..." Maki Djono...

"Kuncinya sini, biar gw yang di depan..."

"Nih..."


Setelah Djono menyerahkan kunci, pagar itu mulai dibuka oleh Arief... Dengan tenang dia membuka pagar itu... Ajaibnya, setelah pagar terbuka, dua demit wanita itu hilang entah ke mana... Gw tetap waspada, sekedar antisipasi kalau dua setan itu nongol lagi... Ternyata sampai kita masuk ke dalam, ga ada hal aneh...

Lukisan yang kemarin gw ikat, masih ada di posisinya... Hanya saja, posisi meja-kursi di ruang depan itu nampak berantakan... Siapa yang bikin berantakan??? Gw juga ga tahu... Tukang bersih-bersih yang dibayar di sini, hanya bertugas seminggu sekali, tiap hari jumat... Djono yang memberi info... Jadi ga mungkin ini ulah tukang bersih-bersih...

Quote:"Angkat ke belakang ya, kita bakar di sana saja, biar ga mencolok..." Ujar Arief, gw dan Djono pun sigap mengangkat...

"Demit tadi mana sih Pret??? Suruh keluar aja napa... Mayan kan buat hiburan..." Ujar Djono...

"Heheheee... Dia awasi kita cukkk, nego supaya tetap dibolehin di sini..." Jawab Arief...

"Cuma ngawasi... Cemen amat, keluar sini napa, kan enak kalau mau berantem..."

"Wong edan, keluar beneran tau rasa lu ndo..." Kata Kampret lagi...

"Bagus lah, biar gw bisa tanya-tanya..."

"Bhahahahhhaaa..." Dan kita pun ngakak bersama...


Sampai di halaman belakang, lukisan yang kita bawa dari luar, kita taruh di tengah... Gw siramkan bensin untuk mempercepat proses pembakaran... Tanpa mantra, tanpa doa, Arief membakar lukisan itu... Dan...

Mungkin ini penampakan paling jelas dari jin yang tertangkap oleh panca indera gw... Wujudnya seorang wanita cantik... Asli, cantik banget!!! Wajahnya seperti ga asing di mata gw... Tapi saat gw mengingatnya, otak gw buntu...

Quote:"Kenapa kamu mengusir kami dari sini???" Tanya wanita itu...

"Saya ga ngusir ya... Saya hanya menegaskan ini buminya Tuhan, tempat manusia... Kamu sudah terlalu jauh mencampuri urusan manusia yang ada di sini..." Jawab Arief...

"Tapi manusia yang hidup di sini, terikat sumpah dengan ku!!!"

"Manusia yang mana??? Orangnya sudah mati, dan tanah ini telah dijual belikan ke orang lain..."

"Tapi tetap saja ini rumah ku..."

"Ga bisa!!! Pilihannya cuma satu, silahkan kamu cari tempat yang layak untuk kamu tinggali..."

Wanita itu menatap tajam ke arah gw dan Djono... Apesnya, mulut, kaki, tangan gw seolah terpaku... Mau misuh ga bisa, mau mukul apalagi... Cuma mata dan telinga gw yang berfungsi dengan baik...

"Kenapa??? Mau ganggu mereka??? Mau merasuki mereka??? Keluarkan seluruh anak buah mu kalau bisa... Hehheheee..." Ujar Arief sambil terkekeh, sial!!!

"Ijinkan aku tinggal, aku ga akan ganggu-ganggu lagi... Aku hanya akan menempati tempat yang kamu tentukan..."

"Tidak ada negosiasi!!! Kurang jelas yang saya sampaikan tadi..." Arief nampak mengambil botol bensin, dan menyiramkan isinya ke api yang sudah menyala...

"Bangs*t!!!" Bisa memaki juga nih demit...


Semua percakapan Kampret dengan wanita tadi dilakukan dengan bahasa jawa kasar... Dan setelah jin itu menghilang, baru mulut, kaki dan tangan gw mulai bisa digerakkan lagi... Kampret tersenyum, dia siramkan sisa bensin yang masih ada dalam botol, hingga satu liter bensin yang gw beli di kang eceran habis!!!

Quote:"Asu!!!"

"Kek ane!!!" Maki gw dengan Djono nyaris berbarengan...

"Heheheheee... Nopo-nopo??? Tenang aja, dia dan teman-temannya mau pergi..."

"Kenapa gw jadi "beku" sih Pret??? Harusnya kalau gw ga beku kan enak, bisa maki-maki tuh demit sialan..."

"Ga kelasr urusannya ntar... Yang penting sekarang, urusan perdemitan sudah selesai... Tinggal lu bersihin nih rumah..."

"Kalau lu undang orang buat ngaji di sini, lebih bagus lagi..."

"Biar gw aja yang ngaji..." Tiba-tiba Djono muncul dengan celetukannya...

"Bhuahahahahaaa..." Ngakak lah kita...

"Njir, lu bisa ngaji Djon???" Ledek gw...

"Hawa lu aja hitam, mau ngaji..." Sambung Arief...

"Heheheheheee... Asu ya... Bego-bego gini, kalau cuma baca tulisan Arab"

"Baca dong, demit juga pinter cukkk..." Ujar Arief...


Baru kali ini gw menyaksikan dengan mata gw sendiri proses pengusiran demit... Meskipun Kampret ga mau menyebut kayak gitu sih... Kita ga mengusir, tapi tunjukkan siapa yang lebih punya hak di bumi... Sudah selayaknya jin, demit dan yang sejenis itu prioritasnya di bawah manusia... Jangan mau kalau manusia harus mengikuti apa maunya mereka, termasuk benegosiasi dengan jin, dan sejenisnya... Ingat, mereka licik sampai ke DNA... Adam aja kena tipu kok...

Harus gw akui, setelah proses pembakaran barang-barang yang dianggap simbol demit, kondisi dan hawa rumah ini menjadi lenih asik dan hidup... Entah perasaan gw, atau itu memang kenyataannya, lampu-lampu yang ada di sini nampak lebih terang dari saat pertama gw datang, maupun tadi pas awal datang ke sini...

Tinggal bersihkan, undang orang selamatan dan khataman Qur'an, lalu promosikan di koran... Gw kira, dalam kondisi normal ini rumah akan dengan mudah terjual... Bahkan dengan harga normal sekali pun... Simpan dulu semua rencana indah, saatnya pulang... Main-main kayak gitu, ternyata butuh waktu lama... Lha tahu-tahu sudah hampir tengah malam...

Quote:"Pagi... Gw ga mengalami kejadian aneh setelah 'ritual' tadi malam... Artinya, gw emang tipe manusia yang kurang disukai oleh golongan demit..."

Minggu itu hari yang berkeringat... Fisik gw dihajar habis di hari minggu... Hawa tempat gw berlatih, jauh berbeda dengan hawa dari Satlat sipil yang lebih manusiawi... Di sini mana kenal yang namanya belas kasihan... Lu mengeluh karena latihan berat, siap-siap aja mendapat porsi latihan tambahan... Ga ada yang namanya belas kasihan... Hajar, ada!!!

Hasil didikan keras itulah yang membuat gw ga pernah keder menghadapi siapapun... Ga peduli jumlahnya berapa, asal gw benar, ya gw lawan!!! Di satlat kan ada materi dihajar keroyokan... Lu bayangin sendiri lah, lu satu orang, lawan 5-7 orang yang fisik dan skill berantemnya sangat terlatih... Lalu di jalan, lu ketemu orang macam Panjul... Masak iya keder??? Pengen hajar iya...

Biasanya rutinitas gw setelah latihan keras itu, tidur panjang... Tapi sejak jadian sama Tania, rutinitas gw agak berbeda... Sms-an dan malas-malasan di kasur lebih banyak gw lakukan... Unfaedah sih, karena waktu istirahat gw jadi terpotong... Tapi demi pacar, kenapa ga... Saat gw selesaikan sms-an sama Tania dan mau tidur, Kaka gw menerobos masuk kamar gw... Seperti biasa tanpa ketok pintu dan salam...

Quote:"Sopannn ya... Ketuk pintu dulu kek..." Sungut gw...

"Halah, kayak sama siapa aja mas... Formulir mu mana??? Udah kamu isi belum???" Tanya dia, dan gw bingung...

"Formulir apaan mba???" Asli gw bukan sok bodoh, atau sok ga tahu, tapi emang benar-benar ga tahu...

"Wooo... Mau kuliah ga??? Formulir SPMB lah..." Geram Kaka gw...

"Oh... Ada, tuh di atas meja belajar... Ambil aja, sekalian urusin nomor test nya ya, heheheee..."

"Rag nggenah..." Dia mulai mencari form pendaftaran...

"Pilihan satu, hukum... Pilihan kedua kok ga kamu isi mas???" Ujar Kaka gw...

"Aku yakin akan diterima di pilihan satu, jadi apa gunanya aku isi pilihan dua???" Songong is wonderfull...

"Wong edan, tapi harus tetap di isi lah, mana boleh dikosongi gitu..."

"Ya kamu isikan aja mba, tapi awas... Jangan ganti pilihan pertamanya!!!"

"Heleh gaya... Btw, kamu mau ke rumahnya Pakde ya mas???"

"Ho.o... Nopo emange mba???"

"Ikuttt... Hahahahahaaa..."

"Pakai motor lho ya, sayang kalau pakai mobil... Jalannya aja kayak gitu..."

"Pakai motor mu mas??? Emang bisa ya sampai sana??? Hahahahaaa..."

"Enak aja pakai ijo, pakai macan nya Papa aja... Kan keker tuh, cocok buat ke sana, ngoahahahahaaa..."

"Curang... Kalau pas ga enak aja dipakai, wuuu... Ya wes, yang penting aku ikut..."

"Tumben mba, ga ada tugas kuliah ya??? Kok bisa nyantai..."

"Udah persiapan TA mas..."

"Gileee... Udah mau jadi dokter dong???"

"Enak aja jadi dokter... TA kalau lulus, dapat gelar sarjana kedokteran..."

"Nah, udah bisa disebut dokter kan???"

"Dengerin dulu... Kalau udah lulus S.Ked, coas, praktek tuh di beberap RS dan poli... 2-3 tahun, kalau lulus baru ikut ujian profesi dokter..."

"Nah, kalau semua fase udah terlewati, baru dapat gelar "dr"... Dan tau ga, tiap fase ga boleh ada kurang dari A!!!" Jelas Kaka gw panjang lebar..."

"Iya sih, urusannya sama nyawa kok... Tapi gila juga orang yang mau jadi dokter mba, prosesnya panjang..."

"Enak aja gila!!! Pengabdian mas... Heh, emang kamu mau nginep ya di tempat Pakde???"

"Kalau diperlukan, ya nginep... Kenapa ga jadi ikut???"

"Jadi... Hahahahahaaa... Besok kan aku libur ga ke kampus..."

"Pantesan pulang!!!"

"Mbuoh... Dah ah mau siap-siap dulu, kamu ke sana jam berapa mas???"

"Nanti jam 1, paling molor jam 2..."

"OK sip..."


Mungkin Kaka gw lelah dan butuh piknik... Makanya dia ikut gw... Mendengar proses menjadi dokter, membuat gw sadar, bahwa orang-orang yang mau kuliah di jurusan itu bukan cuma pintar tapi juga tulus... Berapa sih gaji tertinggi seorang dokter??? Gw yakin masih di bawah gaji seorang top manager di perusahaan menengah... Tapi, jalan untuk jadi dokter, jauh lebih susah dari menjadi seorang top manager...

Salut dah untuk semua calon dokter yang mau bersusah payah untuk belajar... Salut juga untuk para dokter yang hari ini sudah mengabdi untuk negeri... Well, mari belajar mengelola bisnis argo industri dan peternakan... Sebuah bisnis yang sarat dengan muatan kearifan lokal Indonesia...



Ciaooo...
12 2
10
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:03
Oke siap...mari belajar kearifan dunia...yosss
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:09
mantull akhirnya update mas ndo
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:23
tentang setan pernah jga q ngalamin kyk ms ndo. pas pindahan rmh baru, saking capekny lgsung tdur tnpa bca doa. pas jm 12 bgun jarak 2m tu si kunti nongol byangin ja mata q kebuka tp bdan ma mulut gk bsa gerak. Jln lurus nembus tembok baru bsa gerak. Knapa gk pingsan ja cobaemoticon-Nohopeemoticon-Nohope
Diubah oleh sharma156
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:26
Kayakke gayeng wi om Nek nggawa basa Jawa lek ngobrol ro mbak2 demit,wkwkwkwkwk emoticon-Hammer2
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:31
Butuh waktu lama untuk jadi seorang dokter,, apalagi kalau mau ambil spesialis ya hrus sekolah lagi. Tapi kalau udah jadi dokter dan buka praktek pendapatannya lumayan mas, bisa sama dengan top manager atau lebih emoticon-Big Grin
Di dekat tempatku ada dokter umum dia buka praktek tiap hari pagi dan sore, pasien minimalnya 40.an orang, sehari 80 - 100 orang, minimal banget bayar 50 rb x sebulan mas. emoticon-Big Grin. Mantap mas sebulan penghasilannya, belum dari rumah sakit2 tempat dia praktek.
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 09:51
Quote:Original Posted By iamzackuza
Delegan po jlatren gan?? Aku pucung emoticon-Wakaka


Daerah kono lah rapenak nek diumbaremoticon-Ngakak
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:01
mari makan makanan endonesa
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:02
"Well, mari belajar mengelola bisnis argo industri dan peternakan... Sebuah bisnis yang sarat dengan muatan kearifan lokal Indonesia..."

Monggo Om...aku wes siap nyimak iki...
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:04
Cemennnnn... kirain berani beneran..emoticon-Ngakak
ternyata masih pake helm..emoticon-Hammer2
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:05
Quote:Original Posted By yunie617
Butuh waktu lama untuk jadi seorang dokter,, apalagi kalau mau ambil spesialis ya hrus sekolah lagi. Tapi kalau udah jadi dokter dan buka praktek pendapatannya lumayan mas, bisa sama dengan top manager atau lebih emoticon-Big Grin
Di dekat tempatku ada dokter umum dia buka praktek tiap hari pagi dan sore, pasien minimalnya 40.an orang, sehari 80 - 100 orang, minimal banget bayar 50 rb x sebulan mas. emoticon-Big Grin. Mantap mas sebulan penghasilannya, belum dari rumah sakit2 tempat dia praktek.


Dlu pas aku domisili di probolinggo..ada tetanggaku yg profesi dokter..dia ga pernah mematok tarif ke pasiennya...di bayar pake hasil panen sama pasiennya di terima...pasiennya ga mampu byr krn ga pnya duit malah diksh duit sama dokternya...
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:43
Penasaran pas badan londo dan djono jadi kaku... Itu emg ulah kampret atau dibikin kayak gitu sama demit
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 10:43
Save by helm,,boyo selalu beruntung emang..

Penasaran lanjutannya semoga updatenya cepet wkwkwk
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 11:03
Quote:Original Posted By dian bentet


Dlu pas aku domisili di probolinggo..ada tetanggaku yg profesi dokter..dia ga pernah mematok tarif ke pasiennya...di bayar pake hasil panen sama pasiennya di terima...pasiennya ga mampu byr krn ga pnya duit malah diksh duit sama dokternya...


Salut ma dokter itu,, dia benar2 ikhlas mengabdikan diri kepada masyarakat.
Tulus menolong sesama, tidak mematok tarif rela gak d bayar bahkan ngasih duit keada pasiennya. Semoga Tuhan membalas semua kebaikan dokter itu.
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 12:00
Jadi dokter hrus pintar kan om.. tpi banyak jg yg bego.. dpt gelarnya krna uang. Sogok sana sini. Ini fakta.
Dulu abg ipar aku smpat ngalamin. Dia trmasuk slh satu yg ditunjuk untuk nentukan coas itu lulus atau gk. Si coas dtg ke rmh kami.. niat mau nyogok agar diluluskan. Abg ku jelas nolak mentah " jgn mentang2 bapak kau anggota hewan, bisa seenaknya aja nyogok org. Kau ttp gk lulus. Praktek dasar aja kau gk becus, gmn mau jdi dokter. Bisa mati org yg berobat kau buat"
Aku yg dengar dri ruang mkn ketawa aja.. emoticon-Big Grin
Klw sekarang jdi atau gk nya tuh coas, gk tau deh..
Diubah oleh nichi07
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
07-01-2019 12:24
Quote:Wanita itu menatap tajam ke arah gw dan Djono... Apesnya, mulut, kaki, tangan gw seolah terpaku... Mau misuh ga bisa, mau mukul apalagi... Cuma mata dan telinga gw yang berfungsi dengan baik...

Ini pernah ane alamin jg bbrp bulan yg lalu om ndo. Kejadiannya pas di apartemen om ane di jakarta. Waktu itu ane mau tidur siang setelah nganter om ane keluar. Pas baru merem sebentar, ane ngerasa ada yg ngeliatin dan hawanya berasa pengap. Bener aja, pas melek ada sosok hitam tinggi besar, tingginya hampir mentok atap apartemen, ngeliatin dengan sorot mata tajam. Saat ngeliat sosok itu, ane berusaha maki maki tuh demit karena udh ganggu tidur ane. Tapi anehnya, mulut sama badan ane kaku gak bisa gerak sedikit pun. Ane cuman bisa terbaring menatap tuh demit sambil maki maki dalam hati. Kurang lebih setelah 5 menitan ane bisa gerakin sedikit kepala, pas noleh lagi ke arah tuh demit, dia ngilang begitu aja.

FYI, di apartemen itu cuman ada ane dan tante ane yg lagi tidur di kamar sebelah. Dan ane 100% sadar dan yakin ngeliat tuh setan dengan bentuknya yg nyaris berwujud emoticon-Kagets
Diubah oleh lastzero
2 1
1
Halaman 94 dari 110
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
lovely-place
Stories from the Heart
gara-gara-pap
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
asisten-dukun
Stories from the Heart
sfth-time-slip--si-tin
Stories from the Heart
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia