Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
2433
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c128abc65b24d590e261d12/surga-hari-ini-neraka-esok-hari---part-1
Kepergiannya membuat gw merasakan sakitnya cinta. Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-12-2018 23:37

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

profile-picture
profile-picture
profile-picture
emperoricad dan 70 lainnya memberi reputasi
65
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 91 dari 110
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 19:56
Quote:Original Posted By londo.046

Padahal saya sedang mengajari anak untuk beternak lho om... Sekarang main- main kambing dulu... Kadang kalau dia lowong, suka bantuin ngarit atau mencari rumput... Ya, biar dia sadar... Hidup ga ada yang instant... Semua berproses... emoticon-Big Grin

Balik lagi om, hal paling mudah untuk merubah maindset adalah membuktikan jika maindset itu salah... emoticon-Big Grin

Lebih pas disebut, orang yang mikir jangka panjang dan jangka pendek om... Orang kaya yang seenaknya juga banyak kok... Paling ujungnya nyungsep... emoticon-Hammer2

Semua memang butuh sentuhan manusia om... Apalagi yang namanya investasi... Insting, kadang mengalahkan hitungan statistik... emoticon-Big Grin

Malah curhat... emoticon-Cape d...

Orang kurang gizi biasanya gitu mba... emoticon-Big Grin


Iya bener om, soalnya insting pun juga harus dikalkulasi ulang, nekat wae enek ilmune. emoticon-Big Grin
----
Weh, si rudy dikenalne ambek agrobisnis sejak kapan om? Kok ya iseh gelem arek saiki ngarit emoticon-Hammer2
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 20:03
sampe skrg bisnis properti jadi om?
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 20:21

Ajar Makelaran...

Dengan mobil mainan Djono ajak gw ke arah barat kota ini... Masih belum jelas arah yang dituju manusia sinting satu ini... Mobil melaju santai, karena emang jalanan malam yang padat... Setiap kali gw bertanya tujuan kita kemana, hanya mendapat jawaban yang ga jelas... OK, kita lihat apa yang mau Djono tunjukkan ke gw...

Laju mobil berhenti di depan rumah gedong alias guede banget... Gw ga tahu kepunyaan siapa rumah ini... Kondisinya agak temaram seperti ga ada penghuninya... Letak rumah nya pun, agak masuk ke dalam gang... Meski hanya beberapa meter dari jalan utama sih, jadi itungannya masih pinggir jalan lah... Yang jadi pertanyaan, kenapa Djono ajak gw ke sini???

Quote:"Rumah siapa ini Djon???" Tanya gw setelah turun dari mobil...

"Rumah rekan nya Babe gw ndo... Katanya sih angker..."

"Kek ane... Hari gini masih ada rumah angker ya??? Heheheheee..."

"Masuk ndo???"

"Masuk lah, kenapa??? Takut lu??? Biar gw yang masuk kalau lu takut..."

"Asuuu... Temannya demit, mana takut sama demit... Hahahahhaaa..."

"Reaslistis aja Djon, mana bisa demit ganggu gw... Selama gw berani..."


Sambil terkekeh dia membuka gembok yang terpasang di pintu pagar... Bersih, itu kesan yang gw tangkap saat masuk ke dalam halaman rumah ini... Tanda bahwa rumah ini ada yang merawat dan membersihkan... Entah pagi, entah sore... Kita berjalan lurus, dan sampai di pintu depan... Di sini, gw masih belum menemukan sesuatu yang aneh... Merinding??? Bukan karkter gw...

Gw ga akan merinding lawan beginian... Gw lebih berinding kalau melihat cewe polosan hehe... Pintu utama di buka, lampu depan di hidupkan, dan terpampanglah, meja, kursi mewah... Meubeler mahal ini... Menunjukkan kalau yang punya rumah ini, orang tajir...

Quote:"Rumah ini dijual ndo, lengkap dengan semua perabotannya... Harga pasaran sih bisa menyentuh 2 M lebih..."

"Terus???" Tanya gw...

"Ditawarkan 1,5 M aja ga ada yang melirik, apalagi menawar..."

"Alasannya karena rumah ini angker dan banyak hantunya gitu???"

"Yah... Heheheheee..."

"Gw pengen lihat hantu macam apa yang ada di sini..." Ujar gw, lalu duduk dan sulut rokok...

"Katanya sih ada kunti di depan, genderuwo di belakang, dan anak-anak kecil yang suka lari-larian di lantai atas..."

"Ya udah lu suruh keluar, suruh temui gw sini... Duel!!! Yang kalah keluar dari sini..."

"Pala lu!!! Kalau gw bisa, udah gw sikat sendiri... Gw pernah tidur di sini, emang sih suka ada yang iseng..."

"Misalnya???"

"Gw tidur di atas, eh ada suara orang mandi di bawah... Kadang, seperti ada orang masak dengan bau yang menyengat..."

"Mantab juga tuh kalau dibuat uji nyali... Gw mau lah..."

"Pala lu!!! Fokus ke tujuan aja ndo, kalau lu bisa jualin nih rumah di atas 1,5 M, bagian lu 5% bersih!!!" Wow 75 juta man!!!

"Serius lu???"

"Serius!!! Lu mau minta tolong siapa pun, silahkan..."

"Kampret lah!!! Biar dia ajak ngomong tuh demit yang ada di sini..."

"Hahahahhaaa... Sudah gw duga..."

"Brakkk!!!" Seperti ada yang membanting pintu, dan benar, pintu depan itu nampak bergerak padahal ga ada angin!!!

"Bangs*t!!! Sini keluar lu!!! Jangan berani nya cuma sembunyi!!! Asu ya!!!" Maki gw...

"Heheheheee... Percuma ndo, mau lu maki kayak apa, ga akan keluar... Gw udah sering soalnya..."

"Besok aja kita ajak Kampret ke sini, pasti dia tahu solusinya... "

Quote:"Saat gw dan Djono asik ngobrol, sebuah pesan masuk ke HP gw...

emoticon-mail : "Ada 4 lukisan di rumah itu, lu cari... Besok gw bantu beresin..." Bah!!! Ini anak tahu dari mana jal???

emoticon-mail : "Woiii, lu di mana??? Sini aja..."

Dan Sms gw ga di balas..."

"Siapa ndo??? Serius amat..." Tanya Djono...

"Lu baca sendiri..." Kata gw sambil serahkan 7610 ke Djono...

"Kek Ane!!! Bhahahahaaa... Ini anak saktinya emang ga nanggung ndo... Ya udah, mari kita cari lukisan yang dimaksud sama Kampret!!!"

"Siappp!!! 75 juta coyyy!!! Kerja cuma duel lawan demit, siap lah..."


Gw mulai menyusuri ruangan demi ruangan di rumah ini... Di ruang utama, sama sekali ga ada lukisan... Masuk ke kamar yang ada di lantai satu, ada sebuah lukisan besar dengan gambar seorang wanita... Gw turunkan, dan taruh di ruang tamu... Di ruang tengah, ada datu lukisan, gambarnya karang dan laut... Lagi, gw taruh di ruang tamu... Gw kembali menyisir ruangan, dan ketemu satu lukisan lagi di lantai 2, ga jelas gambar apaan ini, hanya coretan-coretan...

Tinggal satu lukisan, tapi gw cari ke semua ruangan, ga ketemu!!! Sudah semua ruangan di rumah ini gw ubek-ubek bareng Djono, tapi hasilnya nihil... Setengah putus asa, gw sms Arief... Gw konfirmasi, bahwa hanya ada 3 lukisan... Tapi Kampret tetap ngotot ada 4!!! Sialnya, dia minta kita terus cari sampai ketemu, tanpa memberikan clue!!! Dukun sialan nih anak!!!

Quote:"Ada ruangan lain ga Djon di sini???" Tanya gw ke Djono yang lagi kebal-kebul mikir...

"Kayaknya ga ada deh ndo, semua ruangan udah kita masuki semua kan??? Kita cek satu-satu..."

"Iya juga sih... Emang luas tanahnya mentok sampai mana sih Djon???"

"Sh*t!!! Di belakang ada gudang ndo, misah dengan rumah utama!!!"

"Nah!!! Di situ!!! Pasti di situ, sikat lah!!!" Ujar gw penuh semangat... 75 juta mblo!!!

"Berani lu ndo??? Kita lewat bawah pohon mangga yang lumayan lebat lho... Hehe..."

"Lewat neraka aja gw ga keder, apalagi cuma pohon mangga!!!"

"Bhahahahhaaa... Ayo lah..."


Berbekal senter, kita pun berjalan menuju gudang di belakang rumah... Baru buka pintu belakang, auranya sudah terasa sangat berbeda, dingin... Refleks, gw ambil batu untuk jaga-jaga... Dari apa??? Ga tahu pokok nya jaga-jaga saja... Gudang yang kita tuju ternyata ga terkunci... Hanya tertutup gitu aja... Ga ada lampu, jadi kita hanya mengandalkan pencahayaan dari senter...

Di pojokan, kita temukan sebuah lukisan... Tahu gambar apa??? Wanita telanjang!!! Yap, dari wajahnya, gw tahu persis kalau wanita dalam lukisan, sama dengan wanita yang gambarnya ada di kamar... Bedanya kalau yang di kamar pakai kebaya, yang ini bugil polosan... Gw ambil, dan Djono yang bawa... Baru melangkah keluar, terdengar suara geraman, yang sepertinya bersumber dari pohon mangga...

Quote:"Asu!!! Keluar kalau mau ribut..."

"Kresek!!!" Suara yang keluar dari lemparan batu yang meski sempat gw taruh saat ambil lukisan, namun tetap gw bawa saat keluar...

"Bajing*n!!! Woiii, keluar lu!!!" Kali ini Djono juga ikutan emosi..." Ga ada sahutan lagi, dan kita pun berjalan masuk ke dalam rumah...

"4 Djon... Komplit!!! Bener kata Kampret..."

"Yeah... Asu!!! Sexy juga nih tante, ga kendor sama sekali, bhahahahaaa..." Komentar Djono soal lukisan bugil yang dilihatnya..."

Quote:emoticon-mail: "Cari tali, lu ikat lukisan itu jadi satu... Ikat dengan kursi atau meja... Pokoknya, jangan lu taruh gitu aja, ilang ntar!!!" Sms dari Arief...

emoticon-mail : "Njih Mbah!!!"

emoticon-mail : "Rai mu ndo-ndo!!! Awas ada yang merhatiin lu tuh, heheheee..."

emoticon-mail : "Suruh keluar, mumpung gw pengen nabokin sesuatu nih..."

"Lu baca deh..." Kata gw sambil tunjukin sms nya Arief ke Djono...

"Tenang ndo, di mobil gw ada tali plastik, bentar ga ambil...


Djono keluar dan dia balik lagi membawa satu bundel besar dari plastik... Dia kan boss konveksi, yang namanya tali gini pasti dia ada lah, kalau kirim pesanan ke kastamer kan ditali biar rapi... Kita satukan dulu semua lukisan, dan mengikatnya dengan kuat... Setelah itu, gw ikat lukisan-lukisan itu dengan kaki meja, dengan kuat juga... Yah, sesuai petunjuk dari mbah dukun Arief... Kalau ga bener ikatan yang gw buat, paeti dia ngabari... Tapi sampai gw pulang, ga ada tuh kabar dari dia...

Besok malam, kita balik ke sini... Entah buat apa, gw ga tahu... Yang gw tahu adalah, gw harus bisa jualin ini rumah... Fee nya itu lho yang bikin ngiler... 75juta, bagi 3, 25juataan, jumlah yang lumayan untuk memulai usaha baru... Balik lagi, peluang memperoleh duit itu akan terbuka, saat kita mau berusaha dan punya relasi di mana-mana... Misal gw ga berteman baik sama Djono, apa mungkin peluang kayak gini gw dapat??? Kayaknya ga deh... Dibalik kebrutalan dan kebrandalan nya, Djono ternyata membawa peluang buat gw...

Quote:"Sabtu pagi... Setelah lari-lari dan olahraga pagi, gw bersiap untuk menjemput dan mengantarkan Tania ke sekolah... Yahh, selama gw bisa, gw sudah berjanji untuk membuat pacar gw senang... Nanti malam, gw juga mau ngapel ke rumahnya..."

Yang paling gw suka dari Tania itu, senyum manisnya... Meski masih di bawah Singa, tetap aja senyumnya dia masuk kategori manis banget... Harusnya gw bersyukur sih punya pacar kayak gini... Tapi namanya naluri lelaki, kalau ada cewe lain yang lebih kece mendekat, ya sikat...

Quote:"Tan, nanti malam aku main ke rumah mu ya???" Tanya gw saat kita sampai di gerbang barat sekolah...

"Hm... Boleh mas... Jangan malam-malam lho ya... Heheheheee..."

"Gaaa, habis Magrib ko... Jam 9 aku ada acara juga sih sama Djono dan Arief..."

"Hayooo mau balapan ya???"

"Heheheee... Masa lalu itu Tan, ngomongin usaha lah... Sharing gitu..."

"Kalau itu gapapa mas... Tapi kalau balapan, awas ya..."

"Ahahahahaaa... Ga kok, beneran..."

"Ya udah deh, aku masuk dulu ya mas..."

"Sippp, kalau kamu baliknya sebelum jam 1, sms aja Tan... Nanti aku jemput..."

"Hari ini free tha mas???"

"Iyaaa... Hari ini, harinya kamu..."

"Hahahahaaa... Iya deh..."


Selalu menyenangkan melihat wajah tersipu seorang anak Hawa... Ya sudahlah, Tania kan pacar gw, wajar kalau gw menyenangkan hati nya... Meskipun pada akhirnya, gw akan menanam rasa sakit juga sih... Jahat??? Dia udah paham kok... Selagi bisa, lakukanlah...

Dari SMA yang lebih mirip penjara ini, gw gass ijo menuju ke tempat usahanya Arief Kampret... Jujur, gw penasaran dengan apa yang ada di dalam rumah itu... Mengapa kok bisa menjadi angker, dan membuat orang-orang yang akan membeli seolah malas untuk lanjut bertransaksi...

Padahal, posisinya strategis, buat usaha juga ga akan rugi... Buat hunian rumah tinggal juga cukup bergengsi... Dari jauh, gw sudah bisa melihat teman gw ini sudah senyum-senyum meledek... Kemampuan Arief itu luar biasa, tapi ya gitu... Kalau bukan karena kemauannya sendiri, dia ga akan memakai kemampuannya itu...

Bukan kemauannya sih, lebih tepat kalau gw sebut sebagai pertimbangan hakekat... Dia pernaj cerita banyak soal itu... Entah gw yang bego, atau karena cerita dia ga lengkap dan menyeluruh, gw ga paham maksudnya dia apa... Yang jelas, dia tahu siapa layak dia tolong, dan siapa layak dia abaikan... Jangan salah, gw berkali-kali masuk lubang, dan dia diam saja... Bukan berarti karena gw teman nya, gw selalu ditolong...

Quote:"Nanti malam jam berapa Pret, ketawa aja lu!!! Kek ane!!!" Maki gw...

"Bhahahahhaaa... Lu belum ngopi ya ndo, nih kopi, baru gw pesan masih anget..."

"Gitu dong, minum ya???" Tanpa basa-basi, gw ambil dan seruput...

"Minum lah, emang buat lu kok... Kalau mau makan, pesen sendiri, gw yang bayar..."

"Songong lu... Gimana woiii???"

"Nanti malam, kita bakar lukisan-lukisan itu... Semua yang ada di sana, kita suruh pindah baik-baik dulu..."

"Kalau ga mau, ajak gw tawuran sama mereka ya??? Mayan, berantem di malam minggu, heheheheee..."

"Asu!!! Bhahahahhaaa..." Habis ngakak dia seruput kopi, lalu menerawang jauh...

"Orang kalau pengen kaya, tapi malas usaha ya gitu jadinya ndo..." Ujar dia...

"Maksud lu???"

"Anggap saja yang pernah punya rumah itu adalah pemuja setan..."

"Pemilik sebelum teman Papanya Djono ini ya???"

"Iyaaa, gitu lah..."

"Pesugihan Pret???"

"Ga tahu gw apa namanya, yang jelas dia menyembah setan, bukan Tuhan..."

"Terus, apa hubungannya dengan rumah itu???"

"Namanya dipuja dan disembah, sama saja memberi ruang pada mereka kan??? Ya menetaplah mereka di sana..."

"Garis besarnya gw paham... Apa yang akan lu lakukan???"

"Gw suruh mereka mencari tempat yang lain... Bumi ini untuk Adam AS san anak cucu nya, bukan untuk mereka..."

"Apa hubungannya dengan lukisan itu??? Lu tahu ada..." Omongan gw dipotong...

"Lukisan telanjang kan??? Itulah yang mereka puja..."

"Gila!!!" Geram gw...

"Kita bukan ga suka lukisannya ndo, tapi kita ga suka dengan simbolnya... Lukisan itu dianggap sebagai simbol Tuhan yang mereka hormati dan sembah..."

"Oleh karena itu, sebagai pertaubatan, kita bakar lukisan itu... Kalau demit yang di sana ga terima, kita minta sama Tuhan untuk dibakar sekalian...!!!" Urai Arief...

"Terserah lu lah... Tapi lu tau kan maksud gw apa???"

"Agar laku dan lu dapat fee kan??? Ga salah itu ndo... Toh yang punya juga lagi butuh duit..."

"Wah, kalau gitu fee nya jangan terlalu besar..."

"Tenang, kalau yang punya saja sudah ikhlas dan hitung-hitungan sudah dilakukan, lu ga ada di posisi yang salah..."

"Bagi 3 ya??? Lu, gw dan Djono..."

"Gw ga butuh duit!!! Gw butuh nolong... Lu pikir gw dukun!!! Asu ya!!!" Yah, kena maki gw...

"Ngoahahahahaahaaa.... Kan gw ikhlas membagi bertiga..."

"Lambe mu!!! Jangan ajarin gw ikhlas ndo, udah jam 9 ketemu di rumahnya Djono..."

"Siappp Mbah!!!"

"Picekkk!!!"

"Ngoahahahahaaa..."


Ada orang model gini??? Gw yakin kalaupun ada jumlahnya ga banyak... Yang banyak itu, baru punya sedikit kemampuan, tapi lagak nya sudah selangit... Ga ada syarat apapun yang Arief minta selain korek, dan sesuatu yang mudah terbakar... Bensin akan dipakai kalau emang alat-alat yang kami punya dan sediakan tak kunjung bisa membakar lukisan yang semalam gw kumpulkan...

Jadi, ga ada itu yang namanya kembang, air ini dan itu... Sebab kita datang bukan untuk menuruti kemauan mereka... Kedatangan kita adalah memperingaykan mereka soal hukum Tuhan... Di mana tempat manusia, di mana alam mereka... Kalau mereka ga mau, ya mari kembalikan lagi urusannya kepada Tuhan... Biar Tuhan yang menentukan... Gw rasa, ini adalah pemahaman paling masuk akal... Yah, mari kita lihat apa yang akan terjadi nanti...

Quote:emoticon-mail: "Mas setengah jam lagi aku pulang..." Sms dari Tania saat gw masih di tempat Arief... Sang waktu ada di angka 11 saat itu...

emoticon-mail : "Sippp, bentar lagi aku otw Tan..."


Gw pamit undur diri dengan manusia aneh teman gw... Diskusi panjang lebar barusan, semakin membuat gw yakin, bahwa manusia itu sangat ga layak takut dan tunduk dengan demit... Manusia itu yang ditunjuk Tuhan, itu artinya, bumi adalah rumah manusia... Yang menentukan bukan manusia, tapi Tuhan... Kalau manusia punya back up Tuhan, lalu apa yang harus ditakutkan dari makhluk dengan titel setan???

Quote:"Warung Mami itu sudah seperti markas buat gw... Meskipun sudah lulus, gw masih sering ke sini... Buat gw, inilah konsep kantin yang ideal... Di mana kebebasan adalah intinya... Bukankah kita butuh bebas setelah dihajar materi pelajaran yang kadang membosankan???"

Tania paham kalau gw selalu menunggu di sini... Dia tahu kalau gw bukanlah orang yang suka dengan kemacetan... Kondisi di depan sekolah saat bubaran kayak gini, apalagi hari sabtu pasti luar biasa ruwet... Biasalah, para jomblo mencoba menebar pesona ke cewe-cewe... Sialnya, bukan cuma anak sekolah gw, tapi juga anak sekolah lain...

Quote:"Lama mas nunggunya???" Sapa Tania...

"Ah... Ga, baru aja Tan... Tumben pulang gasik???"

"Ga tahu mas, sejam yang biasanya 45 menit, jadi 40 menit tadi..."

"Habis materi ya??? Heheheheee..."

"Dari minggu kemarin mas, minggu depan kan udah ujian..."

"Sippp... Good luck ya..."

"Amin... Oiya mas, habis ini aku ada les, pengayaan materi mas..."

"Oh... Di mana Tan???"

"Prima**** mas..."

"Mau diantar???"

"Duh aku udah janjian mas..."

"Hm..."

"Tenang, sama cewe kok mas, dia ga ada barengannya... Jadi minta aku buat nebeng dia tiap les..."

"Ya udah deh, yang penting ntar malam bisa kan???" Tanya gw sampil pegang poni pinggir nya...

"Bisaa mas..."

"OK... Langsung pulang ini???"

"Yappp..."


Gw pikir dengan Tania pulang awal, gw bisa mojok sama dia... Tapi ya sudahlah, ga semua harapan menjadi kenyataan... Habis antar Tania, gw langsung pulang... Sedikit mengistirahatkan badan dengan rebahan kayaknya enak nih... Tapi, baru sampai di ujung gang, gw lihat Wira menghentikan motornya, dan nampak mundur-mundur...

Wah, ada yang lagi tawuran ternyata... Nyali nya gede juga tuh tawuran di kampung gw... Gw melajukan ijo dan jejerin Wira, siapa tahu dia paham kronologi nya... Soalnya, gw kurang jelas tentang siapa-siapa yang terlibat dalam tawuran di depan sana...

Quote:"Udah dari tadi Wir???" Tanya gw tiba-tiba, kaget dia... Ga nyangka lah, ada orang di sampingnya...

"Ngageti wae mas!!! 15 menit ada kayake mas... Panjul tuh!!! Rese mulu...!!!"

"Diampot!!! Ga ada kapoknya tuh anak, sama siapa dia ribut kali ini Wir???"

"Ga tahu mas, lempar-lemparan gitu, kalau lewat kena kepala kan amsyong..."

"Wah, sana anak selatan Wir... Lha itu ada Paijo...!!!"

"Mbuh ga kenal!!!"

"Makanya gaul..." Kata gw sambil turun dari ijo...

"Mau kemana mas???"

"Udah diem kamu..."


Kalau ga gw stop, ini akan melebar ke mana mana dan mengganggu orang yang lewat... Gw sudah lihat posisi Panjul ada di mana, dan dialah yang akan gw pegang pertama...

Quote:"Woiii peranakan asu!!! Bisa stop ga ini...!!!" Maki gw dengan keras...

Telat!!! Hujan batu yang sedari tadi terjadi dan membuat posisi gw ada di tengah, adalah hal yang ga menguntungkan buat gw... "Pletak!!!" Dan dunia, agak gelap gw rasa...



Ciaooo...
16 1
15
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 20:36
wahahaha tauran lagi
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 20:56
bruakakaka... nah benjol kan pala lu om..emoticon-Stick Out Tongue tulah, kualat kau ngatain panjul peranakan asu emoticon-Big Grin
5 0
5
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 21:05
Hadeeeeehhh kayaknya ada yang bakalan benjol nih palanya..
#sukurin# emoticon-Shutup emoticon-Peace mas..
Si Wira aja bisa mikir dr pada benjol mendingan mundur..emoticon-Hammer2
3 0
3
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 21:24
Quote:Original Posted By angala.luck
emng bener sih kl berani "mereka" pasti takut
tapi yang blm bisa ilang tu efek kaget kemudian merinding mendadak dn otomatis kalo dsekitar kita mncul "mereka" mas
seumur umur belm pernah sih ketemu lngsung, tapi kalo cuma sklebatan pernah beberapa kali
dan itu yang bikin otomatis mrindingemoticon-Takut


Bener mas. Sama brati dengan saya. Tapi bola bali tak tantang malah ga pernah keluar emoticon-Big Grin
3 0
3
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 21:45
Quote:Original Posted By angala.luck
manusiawi mnrt saya, manusia takut skaligus penasaran dengan apa yang tidak mereka kethui. tinggal mna lebih dominan, takut nya, apa penasarannya?,, nk mas londo masuk kategori mana yo
senenge ngajak duel demit je emoticon-Hammer2


Awas salah tulis maknane bedo lhoo.. emoticon-Big Grin
Kosan yang tak tempati katanya banyak sering muncul kata tetanggaku. Tapi selama tak tempati aku ga pernah di ganggu apa lg di kageti hahaha.. Kok iso yo?? emoticon-Ngakak
5 0
5
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 21:46
Jarang ada manusia seperti mas Arif kampret ga doyan duit, dia butuhnya nolong bukan duitnya. Menolongnya bener-bener ikhllas.
emoticon-thumbsup
4 0
4
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 22:02
Quote:Original Posted By nichi07
ini bedanya orang kaya(Pengusaha) sm org miskin..
Org kaya mengelola keuangan dgn membeli sesuatu itu yg ada nilai investasi nya.. kedepannya uang yg diperoleh dri hasil investasi mndatangkan keuntungan..
Klw org miskin, membeli sesuatu utk gaya2an.. harga diri. Meskipun mencicil barang trsebut. Apabila dijual nilai nya malah berkurang..
Pendapat pribadi sih.. emoticon-Big Grin



Setidaknya ada yang dihasilkan oleh orang yang berusaha...entah dibilang apa namanya pengusahakah ?? Apakah orang miskin malas berusaha ?? Bisa jadi bisa juga tidak karena di otaknya tak di didik dengan layak, maka bila ada uang hnyalah apa yang ada di hati kepingin ya beli biar bisa dibilang kaya emoticon-Big Grin

Sedangkan si kaya berfikir dua atau tiga langkah di depan, membuka bisnis baru itu sulit dan mengembangkannya sangat sulit untuk mempertahankannya lebih sulit lagi dan ane udah ngerasain semua hingga terpuruk menjadi tak punya apa-apa...

Hingga bisa dibilang pengusaha yang miskin emoticon-Big Grin
7 0
7
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 22:13
jonine kesampluk, trus cidera 1 musim emoticon-Ngakak (S)
6 0
6
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 22:44
Demitte mung neror ra jelas ditantang kicep.Koyo kelakuanne putune simbah ning daerahku.Angger ono mural pasoepati dipisuhi digawe video terus diparani cah pasoepati kicep karo ngomong"Kulo nyuwun ngapuro kalih pasoepati,surakartans"emoticon-Leh Uga
5 0
5
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 22:56
gtau knp.. paling suka kalo lagi duet sma mbah kampret. eh maap om arif bejanda hahaha. pasti ada aja terawangan tanggung yg bikin penasaran. sama paling suka kalo urusan jotosan sama panjul wkwkwk... lanjut om
5 0
5
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 23:24
Kalo udah bunyi pletakkk gitu pasti palanya kena timpuk batu.
Pala atas apa pala bawah nih yang kena emoticon-Peace 😁
4 1
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 23:27
Quote:Original Posted By c4punk1950...
Setidaknya ada yang dihasilkan oleh orang yang berusaha...entah dibilang apa namanya pengusahakah ?? Apakah orang miskin malas berusaha ?? Bisa jadi bisa juga tidak karena di otaknya tak di didik dengan layak, maka bila ada uang hnyalah apa yang ada di hati kepingin ya beli biar bisa dibilang kaya emoticon-Big Grin

Sedangkan si kaya berfikir dua atau tiga langkah di depan, membuka bisnis baru itu sulit dan mengembangkannya sangat sulit untuk mempertahankannya lebih sulit lagi dan ane udah ngerasain semua hingga terpuruk menjadi tak punya apa-apa...

Hingga bisa dibilang pengusaha yang miskin emoticon-Big Grin


Setidaknya kita udh berusaha hu.. masalah gagal, itu biasa kan hu.. kegagalan kita jdi kan pertimbangan, pelajaran dan patokan kedepannya..
Yg jdi masalah itu klw org gk mau berusaha karna takut gagal..emoticon-Big Grin
4 0
4
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 23:45
Quote:Original Posted By nichi07


Setidaknya kita udh berusaha hu.. masalah gagal, itu biasa kan hu.. kegagalan kita jdi kan pertimbangan, pelajaran dan patokan kedepannya..
Yg jdi masalah itu klw org gk mau berusaha karna takut gagal..emoticon-Big Grin


Orang takut gagal, berarti orang gak mau evaluasi. Gitu ya om?
Inilah sukanya ane kalo nongkrong dimarih, banyak yg sharing emoticon-Big Grin btw, pengalaman gagal dalam usaha memang mahal, apalagÍ buat ane yg kalo istilah orang jawa "senderan biting" emoticon-Hammer2
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 23:53
Quote:Original Posted By monyetbotak
Orang takut gagal, berarti orang gak mau evaluasi. Gitu ya om?
Inilah sukanya ane kalo nongkrong dimarih, banyak yg sharing emoticon-Big Grin btw, pengalaman gagal dalam usaha memang mahal, apalagÍ buat ane yg kalo istilah orang jawa "senderan biting" emoticon-Hammer2


Yoi bro. Kita gk tau perkembangan dan kemampuan kita klw kita tdk merasakan gagal. Klw gagal, ulang lagi. Modal drimana?? Masih lengkap anggota tubuh, maka modal bs dicari lagi.. evaluasi dri kegagalan itu yg pnting.. yg jelas, YML bisa dijadikan contoh breemoticon-Big Grin
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
05-01-2019 23:53
Hebat ya si kampret... Dikasih kemampuan yang mantap dari Tuhan tapi ga sombong dan pilih pilih orang.. Sakti banget 😂

Kalau di pikir manusia aja bisa sakit banget kayak gitu apalagi Tuhan yang nyiptain manusia
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
06-01-2019 00:03
Quote:Original Posted By nichi07


Yoi bro. Kita gk tau perkembangan dan kemampuan kita klw kita tdk merasakan gagal. Klw gagal, ulang lagi. Modal drimana?? Masih lengkap anggota tubuh, maka modal bs dicari lagi.. evaluasi dri kegagalan itu yg pnting.. yg jelas, YML bisa dijadikan contoh breemoticon-Big Grin


Wahahaha, kalo YML jangan tanya. kenekaten om, tapi analisa ne super jalan. Butuh dedikasi tinggi emoticon-Hammer2
3 0
3
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
06-01-2019 00:23
Gawe wong awam macem adewe emang koyok hebat om, lha gawe om kampret iku malah diarani kekurangan seko tuhan. Iki adewe nang trit e om kampret dewe mesti kenek pisuh emoticon-Big Grin
2 0
2
Halaman 91 dari 110
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
sales-salahkah
Stories from the Heart
pupus
Stories from the Heart
energi-negatif
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Stories from the Heart
gadis-kecil
Stories from the Heart
aku-diantara-kalian-18
B-Log Collections
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia