Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
160
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c12012c4601cf4d2f501cf1/someday-we-will-be-together-wont-we
Bema terlihat ragu-ragu. Dia sempat melihat sekelilingnya untuk memastikan Abil dan teman-temannya tidak akan melihat kejadian ini. Pada akhirnya Bema menggandeng tangan Manda dan berjalan menjauh dari air terjun yang merupakan tujuan liburan mereka untuk mencari tempat yang aman. Agak jauh dari air terjun tersebut terdapat sebuah bongkahan batu yang cukup besar. Bema dan Manda pun berjalan ke ara
Lapor Hansip
13-12-2018 13:50

Someday We Will Be Together. Won't We ?

Past Hot Thread
Someday We Will Be Together. Won't We ?


PROLOG


 
… : Jadi keputusan lu udah bulet nih?


(hening)


… : Yaudah, gue cuma bisa doain yang terbaik aja buat lu mbe. Kalo kangen sama gue langsung terbang lagi kesini

Gue : Iya, tapi sih kayanya gak bakalan kangen sama lu. Paling ya gue kangennya sama pacar lu tuh

… : Yee si kambing. Pacar temen sendiri mau ditikung juga. Gue tabok juga nih lama lama

Gue  : Hhahaha kaya berani aja lu nabok gue. Lagian gue cuma bercanda kali, masih aja lu baper sama gue

… : Ya mau gimana lagi. Dulu kan yang dia taksir itu lu mbe, bukan gue. Tapi untungnya lu suka sama yang batangan ya Hhahaha

Gue : Sialan lu. Kalo gue mau mah udah dari dulu kali cewek lu gue pacarin. Sayangnya gue masih mau nepatin janji gue

… : Iya iya maaf, jangan dong. Masih soal itu? Basi banget lu. Belum tentu juga dia masih inget sama janji lu


(hening)


Gue : Gue tetep mau nepatin janji gue

… : Terserah lu deh, capek gue ngomong tapi gak lu dengerin. Gue udah ngumpulin nama nama cewek yang udah lu patahin hatinya nih. Nanti gue bikin buku lagi covernya dikasih judul Wanita Patah Hati Jilid 2

Gue : Kenapa mesti pake jilid 2 ?

… : Yee lu kira setelah lu pindah dari sini gak bakalan ada lagi cewek yang naksir sama lu? Lu itu pinter, tajir, ganteng pula

Gue : Gak ikhlas banget lu kayanya pas bilang gue ganteng

… : Eh kambing, gue juga jijik bilang lu ganteng

Gue : Biasa aja bos, gak usah ngegas gitu Hhahaha

… : Lagian lu ngeselin banget sumpah

Gue : Hhahaha


(hening)


… : Mau berangkat kapan ?

Gue : Besok. First flight

… : Udah selesai packing ? udah pamit sama anak anak?

Gue: Udah. Udah semua kok


(hening)


… : Salam ya buat Abil. Bilang salam sayang gitu dari gue

Gue : Jangan ganjen, gue laporin ke cewek lu kelar idup lu nanti

… : Hhahaha, bercanda mbe

Gue : Gue titip Blacky ya

… : Loh gak lu kirim kesana?

Gue : Nggak

… : Seriusan nih mbe? Lu jual aja kalo males buat ngirim

Gue : iya seriusan gue, lumayan kan bisa lu pake buat ngapelin Sheira. Jangan lu jual. Awas lu

… : Hmm okedeh gue bakalan rawat Blacky baik baik. Makasih ya mbe. Terus nanti lu gimana ?

Gue : Gimana apanya?

… : Yee si kambing, disana lu gimana kalo mau pergi pergi? naik apaan? kan Blacky lu titipin disini

Gue : Disana gue udah ada kendaraan


(hening)


… : Jangan murung gitu mbe. Apalagi nanti di depan Bunda sama Abil

Gue : Iya gue tau kok. Makanya gue mau cepet cepet kesana lagi biar bisa jagain Bunda sama Abil. Gue juga mesti ngelanjutin bisnisnya Ayah. Kasian Bunda kalo harus handle bisnis Ayah sendirian. Gue guardian angelnya mereka sekarang


(Hening)


Gue : Pulang yuk, bobok. Udah ngantuk nih gue (pegang tangan)

… : Najis lu (ngelepas tangan). Gue jadi makin yakin sekarang kalo lu homo mbe. Pantesan aja cewek cewek yang lu tolakin ngeliat ke gue sinis banget. Udah gitu dari tadi banyak yang ngeliatin kita. Dikiranya gue homoan lu kali ya. Amit amit, amit amit
Gue : emoticon-Wakaka


****



Lu semua mau gue dongengin ? dongeng tentang seorang anak manusia tapi disebut sebagai seekor  kambing? kalau mau, gue akan menceritakan dongeng itu ke lu semua. Kalau gak mau juga gue akan tetap mendongeng. Apa dongengnya bakalan sampai tamat ? Ya kita liat aja. Kalaupun gak sampai tamat, kan lu semua tetap dapet kentang dari gue. Iya gak? emoticon-Big Grin

Diubah oleh kambing.bercula
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tabernacle69 dan 20 lainnya memberi reputasi
19
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 4 dari 8
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 06:51
ROAD TO CAMPUS



Liburan kami bersepuluh di pulau anu sudah berlalu lama sekali. Kalau diingat ingat, itu merupakan liburan yang paling berkesan buat gue pada saat itu. Gue gak pernah menyangka kalau liburan kami yang sudah lebih dari setahun yang lalu itu masih mengakar sampai saat ini. Sekarang, kami semua sudah melewati masa masa itu. Kami sudah bukan lagi siswa dan siswi biasa. Kenapa ? karena sekarang kami semua maha siswa. Eh belum deng, kami semua masih calon mahasiswa hhahaha.

Beberapa minggu yang lalu, sebuah surat dengan kop salah satu kampus dikirim ke alamat rumah gue. Inti dari isi suratnya adalah mengabarkan kalau gue diterima di kampus tersebut. Bunda sangat senang dan bangga saat mendapatkan kabar baik itu. Tapi nggak dengan gue. Loh kenapa mbe ? gak bersyukur banget lu ! nggak nggak, bukan gitu. Gue juga merasa senang, tapi gue merasa sedih dan berat pada saat yang bersamaan karena gue diterima di kampus yang letaknya jauh dari tempat tinggal gue. Kalau gue mengambil kesempatan itu, otomatis gue akan meninggalkan Bunda dan Abil berdua di rumah. Berat kan ?

Saat gue sedang tenggelam di depan tv sambil menonton kartun kesukaan gue, seseorang mendekat dan memanggil nama gue.

Quote:… : Kak


Gue pun menengok ke orang yang memanggil gue. Ternyata Bunda yang tadi memanggil gue. Beliau berjalan menghampiri gue dan duduk di sebelah gue.

Quote:Gue : Kenapa bun ?

Bunda : Gimana keputusan kamu soal surat itu ? mau kamu ambil ?


(hening)


Gue : Aku masih bingung bun. Aku sebenarnya berminat sama jurusannya. Tapi..

Bunda : Tapi kamu gak mau ninggalin Bunda sama adek. Iya kan ?


Gue hanya bisa menganggukan kepala menjawab pertanyaan beliau. Bunda seperti tau apa yang sedang gue rasakan. Beliau pun merapatkan posisi duduknya ke gue dan mengelus elus rambut gue.

Quote:Bunda : Kak, kejar keinginan kamu. Inget gak apa keinginan kamu dari dulu ? Bunda masih inget kok dulu setiap Bunda sama Ayah nanya kamu mau jadi apa, kamu selalu bilang mau jadi pilot gundam. Bunda sama Ayah sampe bingung gundam itu apa


Gue langsung tertawa karena ingat cita cita gue dulu.

Quote:Gue : Itu kan dulu bun, lagian Gundam mana ada di kehidupan nyata hhahaha

Bunda : Iya Bunda tau kok. Itu cuma robot robotan yang ada di kartun kan ? Bunda sama Ayah kan nanya ke mbah gugel jadinya sekarang udah tau Gundam itu apa

Gue : hhahaha

Bunda : Kalo kamu memang ada minat sama jurusannya, kamu terima aja kak. Bunda sama adek gak papa kok berdua aja di rumah. Lagian kan kamu cuma 4 tahun disana. Gak ada niatan kuliah lebih dari 4 tahun kan ? (meledek)

Gue : Ya nggaklah bun, amit amit. Kalo bisa aku selesai kuliah 3 setengah tahun. Eh selesai 3 tahun deh (cengar cengir)

Bunda : Yee kamu ini, emangnya kuliah D3 apa bisa selesai 3 tahun (jewer kuping)

Gue : Hhehehe (cengar cengir)

Gue : Bunda beneran gak papa aku kuliah di luar kota ? (memastikan)

Bunda : (ngangguk ngangguk sambil tersenyum)

Gue : Adek gimana bun ?

…. : Gak papa kok kak


Terdengar suara seseorang dari belakang. Orang itu kemudian mendekat kearah kami dan merebahkan kepalanya di atas paha gue.

Quote:Gue : Yakin kamu gak papa kakak tinggal ?

Abil : He’em (mengangguk mantap) lagian kan kalo suntuk nanti aku bisa main ke tempat kakak (cenga cengir)

Gue : Yee, kalo kamu ke tempat kakak nanti Bunda sendirian dong (nyubit hidung)

Abil : Ya nanti kan aku ke sananya sama Bunda juga. Iya kan bun ? (mendongak melihat bunda)

Bunda : Iyaa sayaang (mengelus elus kepala Abil)


Kami pun melanjutkan obrolan ringan seputar kampus gue dan merencanakan akan pergi ke pusat perbelanjaan untuk membeli beberapa keperluan untuk gue kuliah. Kenapa gak nanti beli disana aja mbe ? gak tau, gue mah hanya nurut aja coy. Terus bisnis Ayah lu gimana mbe ? bisnis Ayah di handle sama Bunda, tapi gue tetap membantu dari jarak jauh. Kalau ada sesuatu yang mengharuskan gue untuk kesana baru deh gue datang, Sisanya gue pantau dari jarak jauh.


*****



Saat ini gue berada di sebuah kota yang akan gue tinggali selama 4 tahun kedepan. Gue disini gak lama, karena gue hanya akan melengkapi berkas yang dibutuhkan untuk registrasi ulang. Kami berangkat bertiga kesana dan di supiri oleh Pak Joko. Setelah semua urusan tetek bengeknya selesai, kami mencari tempat yang akan gue tinggali nantinya. Setelah mencari kesana kemari, akhirnya kami menemukan tempat tinggal yang cocok. Banyak orang bilang mencari rumah itu ibarat mencari jodoh. Harus nyaman serta sesuai dengan keinginan dan kata hati. Kalau sudah merasa cocok langsung bayar. Di ijab. Halalkan hhahaha.

Kami menginap selama beberapa hari di kota ini. Rumah barunya langsung ditempatin mbe ? nggak coy, sementara kami menginap di hotel karena rumah yang baru kemarin di beli masih dalam keadaan kosong. Jadi selama gue di kota ini, gue membeli segala macam barang yang menjadi kebutuhan sehari hari. Setelah 2 hari kami memutuskan untuk pulang. Kami meminta tolong kepada orang disana untuk menjaga sekaligus membersihkan rumah ini agar nanti saat gue tempati sudah layak huni. Gak seperti saat ini yang seperti kapal pecah karena barang barang belum ditata dan ditempatkan pada tempatnya.

Diubah oleh kambing.bercula
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
8 0
8
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 07:49
nenda dulu ahhhemoticon-Hansip
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 15:25
Quote:Original Posted By edhaany
nenda dulu ahhhemoticon-Hansip


Silahkan gan emoticon-2 Jempol
3 0
3
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 17:38
nenda dulu kang
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 17:42
nunggu kelanjutanya
1 0
1
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 20:33
Quote:Original Posted By kidszonk
nenda dulu kang

Mangga kang

Quote:Original Posted By sicadelllll
nunggu kelanjutanya

Siap, diusahain update setiap hari kok gan
3 0
3
Someday We Will Be Together. Won't We ?
23-12-2018 20:54
Quote:Original Posted By kambing.bercula
Mangga kang


Siap, diusahain update setiap hari kok gan


Semoga bisa sampe tamat
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
24-12-2018 14:56
Quote:Original Posted By sicadelllll
Semoga bisa sampe tamat


Iya gan, liat aja nanti emoticon-Big Grin
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
24-12-2018 17:08
BAGIAN 21



Sekarang gue sudah menempati rumah baru. Sudah hampir dua bulan berlalu sejak terakhir gue datang ke sini untuk daftar ulang. Besok pagi gue akan melakukan OSPEK. Gue menjalani 3 kali OSPEK. Kok banyak banget mbe? gue juga gak tau coy. Kan gue baru jadi mahasiswa. OSPEK yang pertama diselenggarakan oleh pihak kampus gue sendiri. OSPEK kedua diselenggarakan oleh Fakultas gue. Dan OSPEK ketiga diselenggarakan oleh Jurusan gue. OSPEK Kampus dan OSPEK Fakultas gue dilakukan sangat berdekatan. Dalam waktu seminggu gue akan dipertemukan dengan duet maut itu. Hari 1 dan 2 OSPEK kampus, hari ke 3 sampai 5 OSPEK Fakultas. Double kill.

Saat selesai OSPEK Kampus hari pertama, gue langsung ke rumah kos kosan salah satu kakak tingkat gue di Fakultas. Dia merupakan pendamping kelompok gue pada saat nanti kami menjalani OSPEK Fakultas selama 3 hari. Satu kelompok beranggotakan 10 orang kalau gak salah dan itu campuran dari berbagai jurusan di Fakultas gue. Disini kami sedang mencicil tugas tugas dan menyiapkan segala macam hal untuk OSPEK Fakultas yang akan kami lakukan besok lusa. Tugas tugas yang diberikan untuk OSPEK Fakultas memang lebih banyak dan lebih berat dari OSPEK Kampus, jadi kami mencicil dan mengerjakannya bersama sama dan beramai ramai. Jadi gue sudah mengenal anggota kelompok gue sebelum OSPEK Fakultas dimulai. Begitupun dengan kelompok lainnya yang pasti sudah mengenal satu sama lain anggota kelompoknya karena mereka juga melakukan hal yang sama dengan kelompok gue yaitu mencicil tugas dengan kelompoknya masing masing.

Saat kami sedang mengecek kelengkapan yang harus dibuat dan dibawa oleh kelompok kami, seseorang angkat bicara.

Quote:… : Eh, kita masih belum punya sepatu yang harus dipake buat besok nih

… : Yaudah coba tolong dicatet ukuran kaki anak anak. Nanti gue sama Bema yang jalan

… : Oke


Percakapan itu dilakukan oleh dua teman anggota kelompok gue. Namanya Mitha dan Ridho. Mitha merupakan koordinator kelompok kami. Sedangkan Ridho adalah orang asli daerah sini. Jadi segala macam hal yang berhubungan dengan tempat ini dan tempat itu, Ridho lah yang akan bergerak karena dia yang hafal daerah sini. Kebetulan Ridho satu jurusan dengan gue dan 4 tahun kedepan kami akan sering bertemu satu sama lain.

Quote:Ridho : Mbe, lu ikut gue ya nanti nyari sepatu buat anak anak

Gue : Kita mau nyari dimana nanti ?

Ridho : Di pusat grosir. Kita nunggu Mitha selesai absenin kaki anak anak

Gue : Kaki kok diabsenin hhahaha


Kami berdua pun akhirnya berangkat ke pusat grosir. Keadaan saat itu sudah malam karena memang kami terlambat menyadari kalau kami semua belum memiliki sepatu yang harus dipakai buat besok lusa. Toko toko disini juga sudah banyak yang tutup. Akhirnya kami mendatangi beberapa toko sepatu yang masih buka.

Quote:Ridho : Pak, ada sepatu anu gak ?

Bapak Penjual : Wah stoknya udah kosong mas. Dari tadi pagi banyak mahasiswa yang nyari sepatu itu

Ridho : Yaudah pak, makasih ya

Bapak Penjual : Iya mas sama sama


Kami pun melanjutkan pencarian kami ke beberapa toko yang ada di sana dan kami pun mendapat jawaban yang sama yaitu “kosong mas”. Hampir satu jam kami mencari dan malam sudah semakin larut. Kami pun mendatangi toko sepatu terakhir yang masih buka pada saat itu

Quote:Gue : Pak, ada sepatu..

Bapak Penjual : Sepatu anu ya ? (belum selesai berbicara ucapan gue sudah dipotong)

Gue : Iya pak, ada ?

Bapak Penjual : Ada mas, perlu nomer berapa dan berapa banyak ?


Ridho memberikan catatan nomor sepatu anak anak yang tadi sudah dibuat oleh Mitha. Sang bapak penjual pun menerima catatan tersebut dan berjalan memasuki tokonya. Baru beberapa langkah berjalan, bapak tersebut menghentikan langkahnya dan membalikan badannya.

Quote:Bapak Penjual : Ukuran 44 sama 43 gak ada mas, paling besar 42


Ridho menatap gue. Gue pun hanya bisa bilang untuk membawakan sepatu yang ada sesuai catatan yang tadi kami berikan. Setelah beberapa menit menunggu, sang bapak penjual pun kembali dengan mendorong sebuah troli yang diatasnya terdapat dus dus sepatu anu.

Quote:Bapak Penjual : Ini mas sepatunya. Nomor 42 sisa satu dan 39 juga udah kosong. Jadi saya hanya membawakan 6 buah sepatu yang sesuai dengan catatan tadi

Gue : Gimana dho ?

Ridho : Hmmm, kalo yang nomer 39 sih bisa kita ganti sama yang nomer 40. Yang jadi masalah tuh yang nomernya harus diganti sama yang lebih kecil. Apalagi lu mbe, mau lu pake nomer 42 ? gue sih gak papa kalo pake nomer 42, paling sempit dikit doang

Gue : Hmmm, gue skip dulu aja. Lagian 42 juga cuma satu dho. Mau lu pake sebelah sebelahan sama Dani atau Awan ?

Ridho : Yee gak gitu juga kambing. Yakali gue pake sebelah doang. Sebentar gue telfon Mitha dulu nanyain si Tantri mau apa nggak pake nomer 40 (Nelpon Mitha)


Setelah menelepon dan Tantri gak masalah dengan nomer 40, akhirnya bapak penjual masuk ke gudang penyimpanan lagi untuk mengambil sepatu tersebut. Jadilah kami hanya membeli 7 sepatu. Dan nomor 42 fix kami berikan ke Dani. Kini tinggal Ridho, Awan dan gue yang belum dan kami memutuskan akan kembali lagi besok untuk mencari sepatu yang tersisa. Kami pun segera kembali ke rumah kos tempat kami kumpul untuk melanjutkan mencicil tugas dan kembali ke rumah masing masing setelah jam menunjukan angka 11 malam.


*****



Keesokan harinya gue gak mengikuti OSPEK Kampus. Kok gak ikut mbe ? soalnya OSPEK Kampus dibagi menjadi dua gelombang dan gue ikut gelombang pertama. Dan anak anak yang OSPEK Kampus hari ini adalah mereka yang ikut gelombang kedua. Sekitar jam 10an gue sudah meluncur ke tempat kemarin kami membeli sepatu. Gue mencari sepatu ditemani oleh Dani dan kami datang ke toko sepatu yang kemarin malam gak sempat gue datangi karena sudah tutup. Kok gak sama Ridho lagi mbe ? dia ikut OSPEK gelombang kedua. Lagipula gue sudah hafal jalan ke pusat grosir ini. Setelah mengitari tempat ini untuk mencari sepatu yang kami cari, ternyata memang benar ukuran paling besar sepatu itu adalah 42. Mau gak mau kami membeli sepatu tersebut. Gue sampat mencobanya. Rasanya gimana mbe ? sempitlah coy.

Kami kembali ke kosan pendamping kelompok gue setelah membeli sepatu tersebut dan titipan beberapa barang lain. Setelah sampai kami kembali melanjutkan mencicil tugas yang kemarin sempat tertunda. Tugasnya bener bener banyak coy. Seriusan. Di kelompok kami ada seorang cewek yang sering menjadi objek gombalan para komodo disini, lumayanlah ada hiburan melihat usaha para komodo menebar racun ke cewek itu . Cantik sih, dia mengenakan hijab. Calon primadona fakultas gue kayanya. Dia berbeda jurusan dengan gue. Mau tau siapa namanya ? yakin nih coy mau tau ? ciyus ? hhahaha.

profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
7 0
7
Someday We Will Be Together. Won't We ?
24-12-2018 17:18
Quote:Original Posted By end.of.the.day
halo gan , 1st time mampir nih dan kayanya akan seterusnya emoticon-Big Grin

BTW itu adenya cakep yah , boleh kali emoticon-Ngakak (S)


Halo juga gan. Makasih udah mampir dan semoga suka sama dongeng ane emoticon-Big Grin

Hahaha kali boleh emoticon-Ngakak (S)
3 0
3
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Someday We Will Be Together. Won't We ?
24-12-2018 17:35
hufttt...udah mulai nanam kentang
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
24-12-2018 18:42
Eh kambing gw kasih rumput beracun mau gak ? emoticon-Blue Guy Bata (L)
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
25-12-2018 10:00
BAGIAN 22



Quote:… : Bema

Gue : Oit?


Ternyata Mitha yang tadi memanggil gue. Cewek yang digodain para komodo itu Mitha mbe ? bukan coy. Beda lagi orangnya.

Quote:Mitha : Bisa minta tolong laminatingin nametag anak anak gak ?

Gue : Bisa mit, mana sini nametagnya ?

Mitha : sebentar (Mengambil nametag)

Gue (ngupil)

Mitha : Nih (Memberikan nametag). Ih jorok banget sih lu ngupil di depan orang

Gue : Lah, ngupil itu sehat tau mit (Menerima nametag)

Mitha : Jorok (mencibir)

Gue : Seterah lu mit

Mitha : Terserah Bemaaa

Gue : Seterah Mithaaa

Mitha : Tau ah, udah sana buruan berangkat biar cepet kelar

Gue : Siap laksanan (hormat)


Gue pun pergi ke tempat photocopy dengan berjalan kaki karena letaknya yang gak terlalu jauh dari rumah kos ini. Baru sampai di pintu gerbang kosan, seseorang memanggil gue.

Quote:… : Bema


Gue pun menghentikan langkah dan berbalik untuk melihat siapa yang manggil gue.

Quote:Gue : Iya ?


Ternyata Icha. Nah, Icha ini yang tadi gue bilang sering digombalin sama para komodo disini coy.

Quote:Icha : Mau kemana bem ?

Gue : Mau ke tempat photocopy cha. Kenapa ? mau nitip beli sesuatu ?

Icha : Iya bem, aku nitip beliin softdrink ya di minimarket depan

Gue : Oke (melangkah lagi)

Icha : Eh bentar bentar (masuk ke dalam rumah kos)

Gue : (bersin)

Icha : Yuk

Gue : Loh gak jadi nitip ?

Icha : Gak usah, aku ikut jalan aja (senyum)

Gue : Okelah, yuk


Kami pun berjalan berdampingan sambil berpegangan tangan menuju jalan raya. Seriusan gandengan tangan mbe ? iyalah. Pengennya sih hhahaha. Setelah sampai di tempat photocopy ternyata antriannya lumayan panjang. Jadi kami menitipkan nametag kelompok kami dan akan kami ambil lagi nanti sore. Setelah dari tempat photocopy kami mampir ke minimarket untuk membeli minuman dan beberapa cemilan.

Quote:Gue : Buset, mau lu jual lagi cha ? banyak amat yang di beli

Icha : Nggak kok, lagian kan bakalan di bagi bagi juga ke anak anak

Gue : Tetep aja cha banyak banget itu walaupun di bagiin ke anak anak juga

Icha : aku doyan ngemil juga sih bem sebenernya (senyum malu malu)

Gue : Owalah, pake alibi buat dibagiin ke anak anak segala. Paling abis sama lu sendiri hhahaha

Icha : Isshh enak aja (nyubit) emang buat dibagi bagi juga kok. Awas loh kamu gak boleh minta

Gue : Aduduh (ngusap ngusap bekas cubitan) Pelit amat lu sama gue

Icha : Bodo, wleee (melet)

Gue : Hhahaha


Lucu banget ekspresinya waktu Icha melet ke gue. Melihat gue ketawa, eh dia malah ikutan ketawa. Kami pun menjadi tontonan didepan kasir

Quote:Gue : Bagi ya ? ya ya ya ? (masang muka melas)

Icha : Gak. Bodo (grepe grepe plastik belanjaan)

Gue : Isshh


Gue memperhatikan Icha yang sekarang sedang menimbang nimbang setiap kantong plastik belanjaannya.

Quote:Icha : Bem berat. Bantuin kek, susah nih

Gue : Bodo, wleee (melet)

Icha : isshh (nyubit)

Gue : Aduduh, apaan sih cha doyan banget nyubit deh lu (ngusap ngusap bekas cubitan)

Icha : Makanya jangan nyebelin. Bantuin dong (manyun)

Gue : Iyaa iyaa sini. Tapi gue minta ya ? (cengar cengir)

Icha : Isshh, iyaa iyaa. Dikit aja tapinya

Gue : Isshh pelit (mencibir)

Icha : Mau gak ?

Gue : iyaa iyaa


Akhirnya kami pun keluar dari mini market tersebut dan kembali ke rumah kos dengan membawa 6 plastik ukuran bersar yang penuh dengan minuman dan cemilan. Gue bawa 4, Icha bawa 2. Sebenarnya tanpa diminta pun gue akan tetap membantunya. Tadi iseng aja ngegodain dia, soalnya gue gak pernah ikutan godain atau ngegombalin Icha kaya para komodo itu. Kok gitu mbe ? ya soalnya gue kan kambing, bukan komodo. Jadi gue gak ikut golongan mereka.

Langit sudah semakin sore. Anak anak kelompok gue yang ikut OSPEK gelombang kedua sudah mulai berdatangan ke rumah kos ini. Iya, ini memang jam bubar OSPEK. Ada yang masih mengenakan seragam putih hitam, ada juga yang sudah berganti pakaian dengan pakaian bebas. Ah, mencium aroma parfum yang bercampur keringat dari cewek cewek kelompok gue yang baru pulang dan masih mengenakan pakaian putih hitam membuat gue hilang fokus. Apalagi saat melihat punggung mereka hhahaha. Loh kenapa emang sama punggungnya mbe? Berlobang ? Ya! Ya nggaklah coy, you know what i mean. Right?

Quote:Cowok 1: Haloo nona manis, makin manis deh pake baju merah gitu

Cewek: Makasih (senyum), baju kamu juga bagus kok. Tinggal tiduran aja di tengah jalan

Cowok 1: Yahh, nanti abang kelindes motor dong nona

Cewek : Kan biasanya juga dilindes motor sama mobil yang lewat setiap hari

Cowok 1: Emangnya abang gajlugan apa (manyun)

Cewek : Aku gak bilang gajlugan kok


Tau gajlugan gak coy ? itu loh, yang kalo kita lewatin pake kendaraan nanti ada bunyi "gajlug gajlug" gitu. Oh, itu mah namanya juglekan mbe! Masih gak tau juga juglekan itu apa ? kalo bahasa manusianya mah polisi tidur. Gajlugan sama juglekan itu bahasa kambing. Ah garing lo mbe!

Quote:Cowok 1 : Terus apa dong ?

Cowok 2 : Polisi tidur pe’a

Cowok 1 : Yee, kan udah dibahas barusan sama si mbe di narasi atas. Polisi tidur itu ya gajlugan dodol

Cowok 2 : Oh iya juga ya. Terus apaan dong nona ?

Cewek : Zebra cross

Cowok 1 & 2 : Yeuuuh


Percakapan gak jelas antara komodo dengan titisan bidadari itu terdengar saat Rico dan Gada baru saja bergabung sehabis OSPEK dan langsung menggoda Icha. Mereka salahdua dari beberapa anak yang setelah selesai acara OSPEK langsung bergabung dengan kami tanpa pulang terlebih dulu ke rumahnya untuk sekedar ganti baju ataupun mandi.

Tugas untuk OSPEK esok hari baru kami selesaikan pada jam 4 pagi. Sedangkan kami harus berkumpul di Fakultas satu setengah jam kemudian. Hebat kan coy ? Tapi anak cewek sudah pulang ke rumahnya masing masing mulai pukul 10 malam, ada juga yang sampai jam 2 pagi. Namun gak ada anak cewek yang pulang jam 4 pagi seperti kami anak anak cowok yang strong ini. Setelah selesai gue langsung pulang ke rumah agar memiliki waktu lebih banyak untuk bersiap siap.

Diubah oleh kambing.bercula
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
5 0
5
Someday We Will Be Together. Won't We ?
25-12-2018 10:23
BAGIAN 23


Quote:Gue : WAAAAAAA!!!


Gue berteriak sekencang kencangnya pada saat baru saja membuka mata karena melihat wajah pocong yang berjarak sejengkal dari wajah gue. Mukanya gosong, matanya merah, dari mulutnya keluar darah yang menetes mengenai wajah gue. Bau busuk langsung tercium di hidung gue. Seriusan lu mbe liat pocong ? Ya ! Ya nggak lah. Ini bukan thread horror coy.

Gue berteriak setelah melihat jam pada layar handphone. Jam menunjukan angka Setengah 6 lewat. Gue ketiduran. Belum mandi. Belum sarapan. Belum macet dijalan. Belum dibegal dijalan. Gue berharap beneran dibegal di jalanan. Kalo gak ketemu, gue cari tuh begal sampai dapat supaya gue ada alasan kalo ditanya “Kenapa kamu terlambat?”, dengan bangga gue akan bilang “tadi saya dibegal kak”. Dan berharap kakak tingkat memaklumi keterlambatan gue dan mengasihani gue. Ngawur lu mbe !

Gue pun bergegas datang ke kampus hanya bermodal cuci muka dan sikat gigi, tanpa sarapan. Gue berharap dapat konsumsi pagi dari panitia. Ngarep banget lu mbe, udah tau lagi OSPEK ya gak bakalan dikasih konsumsi dari pantia lah hhahaha. Saat gue datang, terdapat 2 barisan yang terpisah dari barisan yang lainnya.

"Barisan anak anak yang telat nih kayaknya" Kata gue dalam hati.

Gue berjalan ke arah barisan itu dengan langkah yang agak dipercepat karena mendapat teriakan dari para Disma (Disiplin Mahasiswa)sambil menahan rasa sakit di kaki karena sepatu yang kekecilan.

Quote:Disma 1: CEPET DEK !! GAK USAH TOLAH TOLEH!!


"Buset masih pagi udah semangat banget. Dikasih makan apa tuh orang?" Kata gue dalam hati.

Gue pun hanya bisa berjalan cepat dengan pandangan lurus ke depan. Kok nurut banget lu mbe ? masih maba coy, males nyari masalah. Akhirnya gue sampai di barisan yang dipisahkan.

Quote:Disma 2: Mau ngapain kamu disini ?

Gue : Baris kak

Disma 2: Ngapan baris disini ? ini barisan panitia


"Anjrit, masuk kandang macan gue" Kata gue dalam hati.

Quote:Gue : Eh, maaf kak


Gue pun pergi dan menuju ke barisan terpisah yang lainnya. Kali ini beneran barisan yang isinya maba coy. Bukan panitia lagi hhahaha

Quote:Disma 3: ADA YANG TERLAMBAT KAKAAA


"Buset, gak cewek gak cowok pada semangat semua. Makan apaan sih ? penasaran gue" Kata gue dalam hati.

Quote:Disma 4 : Kamu tau sekarang jam berapa ? Kenapa baru dateng?


Gue pun menjawab semua pertanyaan kakak kakak disma yang ada disana dengan lancar, gak pakai mencontek. Loh mbe, kok kaya ujian ? bercanda coy elaah. Gue menjawab pertanyaan sekenanya tanpa membela diri dengan berbagai macam alasan. Pantang buat gue memberi berbagai macam alasan hanya untuk membela diri kalau posisinya memang gue yang salah. Gue pun akhirnya dihukum dengan push up sebanyak 50 kali.

Quote:Disma 5 : Udah dek kamu tengkurep aja, nanti baru bangun kalo saya suruh bangun


"Waw, ada juga ternyata disma yang baik. Cantik lagi" Kata gue dalam hati.

Gue pun akhirnya menuruti perkataan kakak disma cantik yang tadi berbicara sama gue. Padahal gue push up belum ada hitungan ke 10. Gue tengkurap kurang lebih selama dua menit.

Quote:Disma 5 : Udah, sekarang kamu balik ke barisan kelompok kamu. Tapi sebelumnya ke kakak Disma 6 dulu buat nyatet nama kamu

Gue : Iya kak, makasih ya (Senyum)


Saat mengucapkan terima kasih ke kakak disma 5, gue sempat melihat nama yang tertulis pada nametag yang menggantung di lehernya.

"Cantika. Nama yang bagus. Cantik, kaya orangnya" Kata gue dalam hati.

Gue pun bergabung dengan kelompok gue dan kami mengikuti prosesi OSPEK ini dengan sebaik baiknya. Walaupun ada rasa kantuk akibat kurang tidur ditambah belum mandi jadi rasa kantuk yang gue rasakan dua kali lipat. Sayup sayup gue mendengar celotehan kelompok yang berada di sebelah gue.

Quote:…: Eh, lu nyium samar samar ada bau kambing gak ?


Dia bertanya pada teman kelompoknya yang duduk persis di depannya. Orang yang ditanya itu langsung menajamkan penciumannya dan mengkembang kempiskan lubang hidungnya.

Quote:Maba 2 : Iya nih, baunya kaya disekitar sini

Maba 1 : Apa ada kandang kambing ya disekitar sini ?

Maba 2 : Ya masa ada kandang kambing sih di dalem kampus ? Lagian kan kita bukan Fakultas Peternakan

Maba 1: Iya sih, yaudah kita tahan napas aja sampe OSPEK nya bubar

Maba 2 : Cerdas. Yuk kita tahan napas sampe bubar


"Yang ada nyawa lu yang bubar pe’a" Kata gue dalam hati.

Gue ikut menajamkan indra penciuman dan mengkembang kempiskan lubang hidung gue seperti yang mereka lakukan. Mengendus endus ke kanan, kiri, atas dan akhirnya gue pun menemukan sumber baunya.

"Kampret yang dibilang bau kambing ternyata bau ketek gue" Kata gue dalam hati.

Gue pun mengacuhkan situasi saat itu. Biar lu pada mabok ketek kambing hhahaha. Acara OSPEK hari pertama pun selesai. Kelompok gue mau mengadakan kopdar sehabis maghrib nanti. Kami semua ikut, hanya pendamping kelompok kami saja yang gak bisa ikut.

Quote:…: Bem


Gue menengok ke pemilik seuara yang tadi memanggil nama gue. Ternyata yang manggil gue si Icha.

Quote:Gue : Kenapa cha ?

Icha : Nanti kamu berangkat kopdaran jam berapa?

Gue : Gue dateng mepet mepet palingan cha, mau tidur dulu gue. ngantuk banget soalnya

Icha : Oh, oke. Berangkat sama siapa ?

Gue : Sendirian mungkin. Kenapa cha ?

Icha : Aku boleh berangkat bareng kamu gak ?

Gue : lu gak ada barengannya ?

Icha : Gak ada bem


"Lah pada kemana ini para komodo ? kok icha gak mereka ajakin ? biasanya juga pada berebut" Kata gue dalam hati.

Quote:Gue : Hmm ? Oke, mau gue jemput dimana ?

Icha : Di kosan aku aja

Gue : Kosan lu dimana ?

Icha : Kosan aku di jalan anu

Gue : Hmmm, sekarang gue anter ke kosan lu aja ya? Gue gak tau jalan anu soalnya. Ini lu mau langsung pulang kan ?

Icha : Iya sekarang aku mau lansgung pulang. Gak papa nih bem kamu nganterin aku dulu ?

Gue : Ya gak papa, toh nanti kan gue mau jemput lu. Biar gak usah nyari nyari kosan lu lagi nanti

Icha : Okedeh (senyum)


Kami pun jalan bergandengan tangan dengan Icha ke tempat gue memarkirkan kendaraan. Gue parkir di luar kampus. Gue gak parkir di fakultas karena parkiran fakultas menjadi area steril selama OSPEK. Setelah sampai di kosannya Icha gue langsung menuju rumah gue untuk bobok syantik.

profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
7 0
7
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Someday We Will Be Together. Won't We ?
25-12-2018 10:39
Quote:Original Posted By sicadelllll
hufttt...udah mulai nanam kentang

Hehehe biar bisa panen kentang nanti gan emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By black.minded
Eh kambing gw kasih rumput beracun mau gak ? emoticon-Blue Guy Bata (L)

Jangan atuh. Agan, apa yang kamu lakuin itu jahat emoticon-norose
3 0
3
Someday We Will Be Together. Won't We ?
25-12-2018 11:17
Quote:Original Posted By kambing.bercula
Hehehe biar bisa panen kentang nanti gan emoticon-Big Grin


Jangan atuh. Agan, apa yang kamu lakuin itu jahat emoticon-norose


Jangan kebanyakan kentang mbe emoticon-Blue Guy Bata (L)emoticon-Blue Guy Bata (L)

Ntar gue jejelin semua ke loe
1 0
1
Someday We Will Be Together. Won't We ?
25-12-2018 13:45
Quote:Original Posted By sicadelllll
Jangan kebanyakan kentang mbe emoticon-Blue Guy Bata (L)emoticon-Blue Guy Bata (L)

Ntar gue jejelin semua ke loe


No kentang no party gan. Lagian kan biar jadi juragan kentang emoticon-Ngakak (S)
3 0
3
Someday We Will Be Together. Won't We ?
30-12-2018 07:12
Aishhh nanem kentang lo mbe emoticon-Ngakak
Update lah update emoticon-Sundul Up
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
09-01-2019 12:39
Keep update mbe emoticon-Ngacir emoticon-Hammer
2 0
2
Someday We Will Be Together. Won't We ?
09-01-2019 20:06
lagi sibuk nih mbe? tumben kagak update
2 0
2
Halaman 4 dari 8
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
accidentally-you
Stories from the Heart
senandung-black-n-blue
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
bertemu-makhluk-tinggi-hitam
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia