Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-05-2018 14:45

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sfsf27 dan 74 lainnya memberi reputasi
73
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 461 dari 502
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
Lapor Hansip
21-11-2018 18:44
Balasan post londo.046
Quote:Original Posted By londo.046

Wong koyok ngono patut kan mba digitukan???


Yup.. bila perlu dibuang kelaut mas..emoticon-Shutup #kejamamat#
1 1
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 19:00
Om Trit seng "Antara Penjara dan Calon Mertua" karo "Dibawah Panji Diponegoro" iku podo atau cuma enek sebagian part seng mirip2 wae?

Soale aku Moco seng Dibawah Panji Diponegoro bagian awal2 sampe pertengahan hampir mirip2
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 19:11
Quote:Original Posted By londo.046
Nangis,terus laporan pakne pie jal??? emoticon-Big Grin

Berdoa saja tidak ada cara lain



Ttd
Bapak ketum yang nyambi jadi gubernur Sumut
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 20:52
Quote:Original Posted By islamadina87
Ga mau ah, pengen sama kamu atuh nanya nya ( maksa bener 😂)

Aku ga tau teteh... emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By kimmot
Yup.. bila perlu dibuang kelaut mas..emoticon-Shutup #kejamamat#

Gapapa, sampah emang perlu dikejamin... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By brainymale
Berdoa saja tidak ada cara lain



Ttd
Bapak ketum yang nyambi jadi gubernur Sumut

Pak Ketum mau dipecat om... emoticon-Big Grin
2 1
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 21:35
Quote:Original Posted By londo.046

Pak Ketum mau dipecat om... emoticon-Big Grin


Dipecat dari jabatan ketum opo gubernur Om?
Opo malah 2 2 nya?
Wkwkwkwkwkwkwk
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 21:48
bagus ceritanya.. suka bacanya kak..
1 1
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 22:11
emang ormas banyak yg jengkelin bang ndo..kaya di Jakarta ada dah ormas berkedok betawi..tapi suka meras rakyat kecil kaya warung kelontong,tukang dagang keliling..
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 22:20

Belajar Lagi Boss...

Quote:"Masnya baru ya??? Harusnya, jika belum tahu itu banyak nanya mas bukannya malah nantang kayak gini..."

"Terus??? Masalahnya apa jika gw nantang lu??? Ga terima??? Gampang, hajar aja gw, selesai kan???"

"Lho kok malah nantang buat dihajar gimana ceritanya mas???"

"Menurut lu gimana??? Sekarang gini aja lah ya, mau lu apa???"

"Kita mau ketemu sama boss mu mas!!!"

"Picek mata mu ya!!! Gw boss-nya!!!" Kali ini gw berteriak agak keras, memancing yang lain lihat ke arah gw...

"Wah ga bisa diajak halus ni..."

"Halus sama orang budeg dan picek buat apa???"

"OK lah mas, terserah... Yang jelas, semua yang membangun di sini, harus memberi dana kontribusi untuk LSM..."

"Kalau gw ga mau bayar, lu mau apa???" Sekali lagi, gw menantang mereka...

"Ya nanti mas berurusan sama pemerintah mas... Kami LSM kan dilindungi pemerintah mas..."

"Bagus lah!!! Suruh ke sini aja yang mau nindak gw... Jangan pakai lama..."

"Wah mau diajak kooperatif kok susah..."

"Kooperatif sama tukang palak ga guna macam lu buat apa???"

"Asu!!! Cukup lu nguji kesabaran kami..." Satu dari mereka menderong gw...


Gila aja gw didorong, siapa mereka??? Tanpa basa-basi, gw maju dan hantam muka orang yang mendorong gw!!! Daagghhh...!!! Tepat kena di sela pipi dan hidungnya... Refleks gw pun cepat membaca jika teman-teman si cecunguk ini akan menyerang gw... Mundur, dan pasang kuda-kuda waspada sudah jadi prosedur pertarungan satu lawan banyak seperti sekarang... Sambil menimbang dan mengira kekuatan lawan, gw perhatikan yang gw tampol tadi berdarah hidungnya...

Quote:"Hey... Hey... Ada apa ini???" Tanya Pak Mandor...

"Lho kamu thoh bang..." Kata salah satu dari mereka setelah lihat Pak Mandor...

"Sudah mas, masnya ke sana saja... Biar ini saya yang urus..." Kata Pak Mandor...

"Ga bisa Pak!!! Kalau Bapak beri mereka uang, saya ga rela!!! Mending Bapak pakai uang Bapak untuk keperluan yang lain daripada memeilihara curut macam mereka!!!" Maki gw...

"Kalem mas, saya ga akan keluarkan uang serupiah pun untuk mereka..." Halus, dan mencoba membuat gw tenang...

"OK... Awas aja kalau mereka berani malak lagi di sini..."


Mau ga mau, gw memilih untuk pergi dari sana... Bukan karena takut dengan orang LSM atau apalah itu, tapi karena Arief yang mulai mendekat ingin tahu... Kalau dia tahu bahwa proyek ini yang ngerjain adalah orang orangnya Papa kan ribet lagi... Jadi mending gw mengalah, dan menurunkanego gw... Gw percayakan nasib sama Pak Mandor... Kayak nya sih, ga akan semudah itu si Bapak keluar uang... Masak iya, Papa kalah bekingan lawan ormas cere gitu...

Quote:"Kenapa lu tonjok dia ndo???" Tanya Arief...

"Preman asu!!! Mau malak dia..." Jawab gw pendek, penuh emosi...

"Malak gimana ndo???"

"Biasa, ngaku LSM, lihat orang bangun minta dana ini lah, itu lah... Buat pengembangan lingkungan atau apaan ga jelas!!!"

"Terus gimana ndo???"

"Diberesin sama mandor... Kalau ga beres, biar tinju gw yang akan bereskan!!!"

"Kalem ndo, kalem..."

"Sampah masyarakat kayak gitu ga perlu dikalemin Pret, nanti kurang ajar!!!"

"Ya mau gimana lagi ndo??? Skill mereka cuma itu kok, mau gimana???"

"Lu liat orang-orang itu???" Nunjuk para tukang...

"Mereka kepanasan siang-siang demi duit yang berkah... Coba lu bandingin sama mereka!!!" Nunjuk curut yang sudah mau pergi...

"Pergi tuh ndo, kayaknya ga keluar duit deh Pak Mandor..."

"Sampai keluar duit, gw cari mereka!!!" Maki gw...


Dari keterangan Pak Mandor, gw tahu siapa mereka... Orang-orang yang mengaku dari LSM... Mereka memang biasa seperti itu ke proyek-proyek yang lagi dikerjakan... Alasan mereka untuk pengembangan lingkungan... Tapi lingkungan yang mana??? Ini masuk desa gw lho... Gw berani adu debat lah jika mau ribut soal dana lingkungan itu... Karena gw yakin, alasan itu ga masuk akal... Paling banter dana itu mereka pakai buat mabok...

Orang-orang seperti mereka kok bicara soal lingkungan, wong ngurus diri sendiri saja ga pecus kok... Kalau mampu, tentu mereka ada kerjaan tetap... Ngapain nyamperin hal-hal yang jelas masih abu-abu... Gimana ga abu-abu, wong belum tentu dapat duit dari aktivitas yang mereka lakukan kok... Bukti jelas, hari ini mereka ga dapat duit, malah dapat bogem mentah dari gw... Mau ngadu ke atasan mereka??? Silahkan!!! Biar jelas, siapa boss tengik-tengik itu...

Quote:"Hari ini gw ikuti semu prosesi naik kayu... Gangguan dari LSM ga jelas, gw sudah lupakan... Penjelasan dari Pak Mandor cukup jelas... Mereka jiper setelah tahu gw anak siapa dan cucu siapa... Ga baik juga sih yang kayak gini, harusnya kalau mereka mau ngajak duel one by one, biar ga penasaran, akan gw ladeni..."

Sore menjelang Amgrib gw baru masuk ke rumah... Lumayan lah pengalaman yang gw dapat hari ini... Gw juga dapat tambahan ilmu dari Pak Mandor... Ga semua masalah di proyek harus diselesaikan dengan fisik, alias adu pukul... Namanya bekerja, kalau bisa, jangan punya musuh agar enak dan leluasa dalam bergerak... Kecuali, mereka duluan yang nyari masalah...

Beliau ga salahkan gw, cuma beri masukan aja... Ga lupa, nama Papa dibawa-bawa... Ya gitulah, Kata Pak Mandor, mau buka proyek di mana pun, Papa jarang crash orang setempat... Bukan karena takut, tapi karena Papa tahu diplomasi terbaik buat ambil hati orang lain... Menang tanpa merendahkan, kalau kata orang jawa bilang...

Mungkin benar kata Pak Mandor... Ini juga menjadi alarm buat diri gw... Kalau ilmu gw belum ada apa-apanya... Apalagi ilmu cara menghadapi orang... Mau baik, atau buruk orang datang ke kita, haram bagi kita untuk menilainya buruk, apalagi mengajak orang itu berkelahi... Mau dibawa kemana pun, kita akan kalah... Yah, simpulannya gw tahu, gw masih BODOH, dan harus banyak belajar...

Quote:"Kesibukan gw belakangan ini membuat nama Reni sedikit redup dan agak tergeser... Sekali lagi, agak ya... Yang dulunya tiap malam gw siap depan komputer di kamarnya Wira, sekaranng jadi dua malam sekali..."

Kalau pas ingat kayak malam ini, gw segera gass menuju kamar adek gw... Sepertinya Wira sudah paham... Kalau gw sudah masuk ke kamarnya, dia akan stop semua aktivitas nya di depan komputer... Good bro, emang harus gitu jadi adek...

Apa sih yang kita bahas saat emai-emailan kayak gitu??? Masih sama seperti saat kita dekat... Saling bully, saling hina, bercanda rada vulgar, dan cemburuin Via... Mau gw jujur, mau gw bohong Reni mana tahu??? Ya anggap saja ini bagian dari uniknya relasi antara gw dengan dia...

Boring di rumah, gw pun keluar... Biasa cari hawa dan lawan ngobrol... Gw paling ga bisa di rumah sendirian, meski di dalam kamar gw ada PS yang bisa gw mainkan... Nope!!! Gw butuh manusia untuk bersosialisai dan ngobrol... Mungkin karena sudah terbiasa kali ya, jadi buat gw interaksi antar manusia itu jauh lebih berarti...

Quote:"Polooo Mamen..." Sapa gw ke preman kampung angkatan gw...

"Hehehehheee... Waiki ono londo, kene-kene leee, abok bareng..."

"Diampot... Tiap ketemu lu, ketemunya mbah jenggot aja boss... Hahahaaa..."

"Kesehatan ndo, baru buka satu nih, di bawah masih ada tida... Heehehheee..."

"Wah, banyak duit lu boss???" Tanya gw...

"Halah, dikasih juragan ndo... Ga usah pakai gelas ya???" Sodorkan botol anggur kolesom cap orang tua...

"Siappp..." Terima, tenggak dong...

"Huahhh, seger... Kerja di mana lu boss???"

"Batu loncatan nunggu panggilan dari PT. Jaya, ya sedapatnya aja ndo... Semingguan gw ikut truk pasir ambil pasir di merapi sana..."

"Wuih, mantab... PT. Jaya lewat sapa nih??? Ga bilang-bilang og..."

"Bajil ndo... Kata dia, kalau ga nembus baru suruh ngomong lu... Moga aja nembus, jadi ga perlu bikin susah lu, hahaaahahaaa..."

"Ah elah... Bikin susah kata lu??? Bukannya gw yang selalu nyusahin lu boss??? Tiap ada berantem, lu yang gw hubungi..."

"Halah, receh ndo... Lu hubungi gw paling buat backingan doang..."

"Lha pie boss, enak jeee gebuki orang, tapi kalau mereka banyakan ngeri juga, makanya gw ajak lu, hahahahhaaa..."

"Taek lu ndo... Lancar bisnis lu??? Aman kan rumah yang di pinggir sawah itu???"

"Aman boss, tadi pagi aja ada yang mau rese bawa-bawa nama LSM mau malak..."

"Kakek ane!!! Lu tahu orang mana ndo??? Samperin lah, kasih tau di wilayah siapa dia mau malak!!!"

"Kalem, udah kelar kok... Mayan dapat setonjok sih, moncor kecapnya heheheee..."

"Suuu yaaa, ga ngajak-ngajak... Besok-besok kalau ada lagi kontak gw ndo..."

"Lhah, bukannya lu kerja boss???"

"Libur 3 hari ndo, abis itu jalan lagi... Bajil infonya masih seminggu lagi..."

"Oh... Iya, PT. Jaya bukannya wajib SIM BII ya boss???"

"Hehehehheee... Makanya gw kerja ndo, malu minta mulu... Ya, meski ditawari sama emak sih, tapi ga lah..."

"Lu tau kan kalau kurang minta tolongnya ke siapa???"

"Ah... Prei ndo!!! Lu lagi lu lagi... SPP yang gw tilep aja baru gw lunasin ke lu kan??? Masak mau utang lagi..."

"Woiii!!! Utang lu kan tujuannya jelas, bayar nya juga jelas karena lu udah kerja... Beda kasus sama duit pengganti SPP lah..."

"Taek ndo, utang ya utang... Mau buat nge-lonte kek, tetap judulnya utang... Udah kalem aja, kalau cuma BII sih kebeli lah dengan gw kerja..."


See??? Mental boss mental!!! Ini soal mental ya... Meskipun penjahat, nakal, tukang bikin kisruh tapi masih punya malu buat minjem duit!!! Padahal, penggunaan duit itu jelas, untuk kerja... Apa kabar lu yang ga kerja, dan masih minta-minta dengan kedok lu anak baik, alim, agamis... Ga malu sama ilmu agama lu???

Quote:"Lu kuliah di Jogja ndo abis ini???" Tanya Polo kemudian...

"Siapa bilang??? Semarang aja boss..."

"Asuuu... Ngejar Esti dong..."

"Beda jurusan kaleee..."

"Ah, satu sekolahan... Hahahahaaa... Tapi si Panjul setan kayaknya juga masuk sekolah yang sama ya ndo???"

"Kabarnya sih gitu, udah dijamin juga sih denger-denger..."

"Anak dHewan mas boss, mau apa aja bebas... Termasuk bebas tungkak lambene ndo..." Geram Polo...

"Panjul ga usah lu bahas, gw atasi sendiri juga kelar boss..."

"Ati-ati ndo, tuh anak politiknya licik kek Babe nya..."

"Politik kalau udah ketemu tinju bisa apa??? Haaa???"

"Bhahahahahaaa... Mayak sikat ndo ya??? Abok meneh ndo..."

"Siappp boss..."


Abaikan... Obrolan orang pinggiran, obrolan sederhana dengan orang yang punya cita-cita sangat sederhana... Lulus sekolah, bisa kerja, menabung, kemudian menikah... Jika hasil kerja sudah mantab, tinggal olah tanah warisan untuk dibangun menjadi rumah... Ya sesimpel itu... Ga mikir bisa menimbun uang sampai milyaran di rekening, ga mikir anak bisa sekolah di sekolah internasional, atau mikir aneh-aneh lainnya...

Yang dipikir hanya, bagaimana hidup layak seperti tetangga kanan kiri... Eh, tetangga punya motor, kalau ada duit ya beli... Kalau belum cukup ya, nabung dulu... Motornya bisa pinjam dulu... Asalkan ga punya hutang yang berlebihan, ga ada tanggungan aneh-aneh, sudah... Mau nyari apalagi??? Hutang kopi, es teh di warung, wajar... Asalkan bisa jagong gayeng, sekali-kali pegang botol anggur, dan misuh-misuh berjamaah, itu sudah surga...

Quote:"Kadang gw ingin hidup seperti Polo dan sebagian besar tetangga gw... Ga ada beban pikiran yang aneh-aneh... Sayang, gw punya sesuatu yang ga Polo punya... Dan itu yang 'memaksa' gw untuk berkontribusi lebih dari orang-orang macam Polo..."

Andai Zumi Zola punya pemikiran seperti ini, mungkin hari ini dia akan menertawakan Kakek tua dari Jogja yang makin konyol saja kelakuannya... Sayang, si Zola silau oleh duit hingga menjadi (tersangka) maling... Dia ga ada bedanya dari maling ayam... Dia fakir, dan layak dapat zakat... Lha uangnya masih kurang hingga maling kok... Jadi, mari kita zakati para koruptor, agar mereka cukup hidupnya dan ga maling lagi...

Sebelum tengah malam gw pulang... Karena mulut gw bau naga, gw ga berani lewat pintu utama... Gw memilih untuk memanjat pagar lalu ketuk jendela kamarnya Wira... Adek gw sudah paham, ga akan dia buka pintu utama, tapi pintu belakang yang mengarah ke dapur lah yang menjadi jalan gw masuk ke dalam rumah...

Quote:"Kamu kemarin didatangi orang dari LSM (nyebut nama) ya mas???" Tanya Papa ketika gw selesai pull up pagi itu...

"Hehehheee... Iya Pa... Mau minta uang, ga tak kasih... Hajar aja sekalin..." Ujar gw...

"Heheheheee... Kamu itu, mentang-mentang udah kurata (sebut tingkat, ga etis) main gebuk orang aja... Duduk sini..." Ajak Papa yang sudah siap dengan kopi dan super yang benar-benar menggoda...

"Orang seperti mereka, kalau dibiarkan akan makin semena-mena Pa... Boleh dong, sekali-kali kasih pelajaran..."

"Yaaa, kalau masih di sini kamu aman mas, tapi yang kayak gitu jangan kamu pakai di daerah orang..."

"Kalau benar, kenapa harus takut Pa???" Masih ga mau ngalah...

"Bukan soal benar-salah, dan berani-takut ini mas... Ini soal usaha mu... Udah dikasih masukan sama Mandor kan???"

"Heheheheee... Udah sih Pah..." Malu gw, kayaknya Pak Mandor laporan deh...

"Bagus, kamu pikirkan baik-baik... Ga perlu Papa ulang dong..."

"Iya Paaa... Tapi praktek kayak gitu, apa ya ada di semua daerah Pa???" Tanya gw...

"Jelas... Di sini skalanya ringan mas... Di luar sana, backingan mereka ga main-main..."

"Terus, aparat diam saja gitu???"

"Heheheheee... Indonesia mas... Kalau ga gitu, Papa masuk ikut sumbang sesuatu buat negara... Nyatanya??? Tender ga pernah menang..."

"Karena Papa menolak bagi fee atau jatah sekian persen ke mereka ya???" Kejar gw...

"Iya lah... Tapi, Papa mainnya elegan... Ga asal hantam kayak kamu... Bisa ribuan mas musuh mu, kalau kamu aplikasikan cara-cara seperti itu..."

"Ya gimana Pa, kadang aku mikir, ga adil banget lah... Tukang yang kerja panas-panasan kayak gitu baru dapat uang, tapi mereka??? Modal gertakan aja dapat duit..."

"Kalau kamu mencari yang ideal, bukan di bumi mas, tapi nanti di surga... Bumi ya emang gini... Hal maximal yang bisa kamu lakukan ya, lingkungan di sekitar mu kamu jadikan ideal..."

"Lebih dari itu, kamu ga akan punya kuasa... Bahkan saat kamu jadi presiden misalnya, ga bisa menciptakan lingkungan ideal yang kamu impikan..."

"Sial juga ya Pa..."

"Bukan sial, ya itulah hidup... Yang penting, jangan stop belajar..."

"Siap Pa..."


Pagi-pagi sudah dapat ilmu dari Papa, kalau gw pikir sederhana sajan apa yang dikatakan Papa semuanya benar... Kondisi ideal hanya ada di langit, surga, atau apalah... Selama di bumi, ya ketemunya dengan yang beraneka ragam seperti ini... Manusia bisa jadi apa aja kan??? Bisa lebih baik dari malaikat, tapi juga bisa menjadi lebih buas dari hewan... Tinggal mau pilih yang mana... Kalau nafsu berhasil dikekang, jadi malaikat... Sebaliknya, jika nafsu diumbar, jadilah hewan...

Kesombongan gw, sedikit-demi sedikit akan runtuh sepertinya... Apa yang gw prediksi mudah, ternyata ga semudah yang gw kira... Gw masih hijau dan perlu banyak belajar dan terus belajar... Pagi ini, sepertinya pas kalau gw meninjau usaha gw yang jarang gw sentuh, tapi selalu menghasilkan rupaih buat gw... Mana rupiah yang masuk ga bisa dibilang sedikit lagi... Tapi...

Quote:emoticon-mail: "Mas, kamu bisa main ke kontrkana ga???" Sms dari Kaka gw buyarkan tekad gw...

emoticon-mail : "Tumben, ada apa mba???"

emoticon-mail : "Heheheheee... Si merah rewel mas..." Si merah = mobil Kaka gw...

emoticon-mail : "Hadeh, kenapa lagi???"

emoticon-mail : "Ga tau, kamu ke sini aja deh... Nanti tak bilangke Mama... Tapi kamu jangan bilang kalau si merah kenapa-kenapa..."

emoticon-mail : "Parah, abis nubruk yaaa???"

emoticon-mail : "Ih... Bukan, udah pokoknya kamu ke sini, ada tamu istimewa juga lho..."

emoticon-mail : "Wes tau, Ayu palingan..."

emoticon-mail : "Sokkk tau..."


Namanya saudara minta bantuan, pantang buat gw untuk menolak... Acara ke tempat Jabrik gw tunda dulu... Gw siap-siap untuk otw Semarang lagi, benerin si merah dan ketemu tamu istimewa yang entah siapa...



Ciaooo...
9 0
9
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 22:41
Aaahhhh...cuman dikasih clue ajah cara atasin freeman...ngoahahaha
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 23:04
Hutang tetep utang mas,, meski 5000 rupiah juga tetep utang sampai akherat kalau belum di lunasi,, iya kalau d tagih di dunia kalau d tagihnya di akheratemoticon-Hammer (S)
Sedikit demi sedikit d buka ilmu papa e sampean mas.. menang tanpa merendahkan muantep emoticon-thumbsup
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
21-11-2018 23:23
Buka botol kolesom angkat dan mari bersulang.Sambil dengarkan chants "Bersinar"menjadi perpaduan pas menikmati kemenangan laskar mahesa jenar
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 00:24
Masalah si ZZ mas bukannya yg bajingan2 itu sidhewan ya? Mau sah kan anggaran aja mesti uang ketok dulu.
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 00:39
Kayane ngerti sing dimaksud kakek tua dari jogja 🤣🤣
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 02:23
aiihhh... papa idaman skali.. emoticon-Peluk
tuhh kan mas.. prsis sperti yg papa mu bilng, gk smuany bs diselesaikan dgn pukulan.. menang dgn cara yg elegan mnjadi yg diutamakan.. krn kekerasan hnya akan mnimbulkan kekerasan lg, dan pastiny efek buruk yg didapat.. emoticon-Big Grin
aahhh.. cocok sya jd anak papa mu mas.. emoticon-Malu (S) emoticon-Ngakak (S)
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 03:03
Sem Ig , Mbah Jenggot, polosan, langsung tenggak, kolesom sisan emoticon-Ngakak (S)

kolesom polosan , opo ogak neg Mas ?? emoticon-Hammer2

enakan cy Mas tah amer nak polosan , mayan nak kanggo "Jamu" emoticon-Leh Uga
Diubah oleh utomo.adhe
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 03:37
Jadi ingat, di tempat sy lg musim LSM minta sumbangan di lampu merah om

Awalnya karna bencana alam besar yg sebelum lombok

Gak lama tiap ada kebakaran, udah beredar mereka dinsimpangan

Terakhir untk pembangunan rumah dhuafa gt

Miris

😂😂😂
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 06:34
Alhamdulillah ning boyolali isih jarang sing ngaku ngaku LSM ngunu kuiemoticon-Big Grin
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 07:00
ngluruk tanpo bolo, menang tanpo ngasorake
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 07:03
Quote:Original Posted By dian bentet
Dipecat dari jabatan ketum opo gubernur Om?
Opo malah 2 2 nya?
Wkwkwkwkwkwkwk

Semoga ga dipecat dari dunia om... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By kecebong.merah
emang ormas banyak yg jengkelin bang ndo..kaya di Jakarta ada dah ormas berkedok betawi..tapi suka meras rakyat kecil kaya warung kelontong,tukang dagang keliling..

Kalau di sini yang kayak gitu sudah punah om... Orangnya sibuk kerja sekarang... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By yunie617
Hutang tetep utang mas,, meski 5000 rupiah juga tetep utang sampai akherat kalau belum di lunasi,, iya kalau d tagih di dunia kalau d tagihnya di akheratemoticon-Hammer (S)
Sedikit demi sedikit d buka ilmu papa e sampean mas.. menang tanpa merendahkan muantep emoticon-thumbsup

Betul mba, resiko nya terlalu besar kalau berani ngemplang duit orang... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By brainymale
Buka botol kolesom angkat dan mari bersulang.Sambil dengarkan chants "Bersinar"menjadi perpaduan pas menikmati kemenangan laskar mahesa jenar

Suk Jumat jok lali away Jeporo om... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By areeye
Masalah si ZZ mas bukannya yg bajingan2 itu sidhewan ya? Mau sah kan anggaran aja mesti uang ketok dulu.

Semua yang terlibat bajingan om... Hewan kalau ga ada permintaan juga ga bisa apa-apa sebenarnya... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By saidgembot
Kayane ngerti sing dimaksud kakek tua dari jogja 🤣🤣

Opo kui om??? emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By rosemary911
aiihhh... papa idaman skali.. emoticon-Peluk
tuhh kan mas.. prsis sperti yg papa mu bilng, gk smuany bs diselesaikan dgn pukulan.. menang dgn cara yg elegan mnjadi yg diutamakan.. krn kekerasan hnya akan mnimbulkan kekerasan lg, dan pastiny efek buruk yg didapat.. emoticon-Big Grin
aahhh.. cocok sya jd anak papa mu mas.. emoticon-Malu (S) emoticon-Ngakak (S)

Ya namanya juga lagi belajar mba, kan ada mereng-merengnya juga... Tugas orang tua untuk meluruskan yang miring itu... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By utomo.adhe
Sem Ig , Mbah Jenggot, polosan, langsung tenggak, kolesom sisan emoticon-Ngakak (S)

kolesom polosan , opo ogak neg Mas ?? emoticon-Hammer2

enakan cy Mas tah amer nak polosan , mayan nak kanggo "Jamu" emoticon-Leh Uga

Wong edan ga kenal neg mas... Leg saiki lha kui ga wani... emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By F1ZH
Jadi ingat, di tempat sy lg musim LSM minta sumbangan di lampu merah om

Awalnya karna bencana alam besar yg sebelum lombok

Gak lama tiap ada kebakaran, udah beredar mereka dinsimpangan

Terakhir untk pembangunan rumah dhuafa gt

Miris

😂😂😂

Ga sekali an untuk bangun rumah ketua ormasnya om??? emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By dhimas1102
Alhamdulillah ning boyolali isih jarang sing ngaku ngaku LSM ngunu kuiemoticon-Big Grin

Boyolali Solo kalem om, tapi leg disalahin ojok takon... Boyolali kampung ndi om jenengan??? emoticon-Big Grin
1 0
1
Lihat 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
22-11-2018 08:06
Sampah aja masih ada gunanya bagi yg bisa memanfaatkan... lah kalo sampah masyarakat.. emoticon-Nohope
beda banget ama polo yang walaupun "preman kampung" untuk ngutang aja masih malu..emoticon-Jempol
1 0
1
Halaman 461 dari 502
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
3-gadis-di-seberang-pantai
Stories from the Heart
pertarungan-melawan-tulisan
Stories from the Heart
the-light-emanates-for-you
Stories from the Heart
hypnophobia--kisah-cintaku
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia