Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1153
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5675dc07d675d478208b456c/ruteng-di-pulau-flores-kota-yang-dingin-namun-hangat
HAWA SEJUK dan dikelilingi pegunungan, dengan banyak bangunan bernuansa eropa, rasa-rasanya saya seperti berada di Kota Praha, Ceko, sebuah kota yang seakan berada di
Lapor Hansip
20-12-2015 05:36

Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

Past Hot Thread
Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

HAWA SEJUK dan dikelilingi pegunungan, dengan banyak bangunan bernuansa eropa, rasa-rasanya saya seperti berada di Kota Praha, Ceko, sebuah kota yang seakan berada di atas awan. Namun, saya harus berhenti bermimpi dulu, ini adalah Ruteng, salah satu kota di dataran tinggi Flores. Walau siang hari terik, hawa dingin tetap terasa, seperti di dataran tinggi Dieng. Kota kecil berjarak 126 km dari Labuan bajo ini membuat saya jatuh cinta pada impresi pertama
Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

Hampir 85 persen total populasi di Ruteng menganut Katolik . Saya menemukan banyak sekali gereja disini. Bahkan, katredal utama yang paling besar mempunyai arsitektur Eropa. Tidak heran, bangsa yang pernah menjajah kita mempunyai pengaruh misionaris yang besar di tanah Flores. Tapi, masih ada satu mesjid disini kok, dekat alun alun kota Ruteng. Tempat saya menginap adalah sebuah biara. Bangunannya megah, masih bernuansa Eropa. Dengan harga hanya 130 ribu semalam untuk kamar standard yang cukup luas; dilengkapi shower air panas, kamar bersih, dan pemandangan lembah-lembah Ruteng di kejauhan – saya pikir ini adalah sebuah tawaran menarik. Sangat kontras dengan hotel matahari saat di Labuan Bajo.

Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat


“Dulu tempat ini banyak suster-nya, tetapi sekarang sudah tidak lagi, sehingga dijadikan penginapan,” jelas salah satu suster. Luar biasa, selain melakukan aktivitas kebiaraan, mereka juga melakukan bisnis perhotelan! Pagi-pagi sekali saya bertolak ke daerah Golo Curu. Sawah, ya sawah, saya tidak bosan dengan sawah walaupun kosan saya di pinggir sawah. Karena, di tempat ini kita bisa menyaksikan matahari terbit. Namun saya terlambat, matahari sudah tinggi ketika saya sampai disana. Namun, nuansa pagi pedesaan tetap sangat terasa. Ada anak yang pergi sekolah, sapi yang sedang merumput, dan beberapa petani sedang melakukan aktifitasnya. Sementara di kejauhan terlihat sawah-sawah bertingkat dihiasi kabut tipis.
Quote:
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Nggak di kosan, nggak di Flores pun saya mainnya ke sawah emoticon-Stick Out Tongue



Motor saya terus pacu ke arah selatan Ruteng. Penunjuk jalan menunjukan ke arah Liang Bua. Sepi sekali. Pemandangan selama perjalanan dihiasi sawah-sawah berundak yang indah diterpa mentari pagi. Sesaat kemudian saya sampai di sebuah mulut Gua. Ini adalah sebuah situs purbakala. Tempat ditemukanannya salah satu spesies manusia purbakala. Homo Floresenesis, manusia purba yang tingginya hanya sekitar satu meter pada usia dewasa. Entah benar atau tidak, tapi saya sempat menemukan beberapa orang dewasa berukuran seperti itu di Ruteng ini.
Quote:
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Gua liang bua, bikin bulu kuduk merinding sendirian disana hii


Tetapi saat saya disana, tak ada seorang pun yang nampak. Tidak ada penjaga ataupun lainnya (lainnya?!), hanya pintu gerbang depan yang terbuka namun pintu masuk ke dalam terkunci. Terdapat marka-marka tempat ditemukannya fosil-fosil di gua limestone ini. Bulu kuduk saya agak merinding, setelah mengambil beberapa foto muka gua, saya bergegas kembali ke kota.

Quote:
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

Sawah lagi, tadinya saya ingin ke sawah di desa Cancar, berbentuk spider web. Tapi kok ya bisa lupa entah kenapa errrr.

Desa Compang Ruteng Hanya berjarak sekitar tiga kilometer dari pusat kota, saya menemukan sebuah Desa Adat. Ini satu-satunya Desa adat di Ruteng. Compang Ruteng, adalah sebuah desa adat tradisional. “Selamat datang di Compang Ruteng,” seorang bapak tua menyambut saya. Saya dipersilakan masuk ke dalam Todo, rumah adat yang terbuat dari kayu dan beratap alang-alang, tipikal rumah adat di Indonesia.

Saat saya masuk ke rumah beliau, hawa sejuk langsung terasa, padahal di luar panas sekali. Ternyata ini akibat atapnya yang terbuat dari alang alang. Jika diluar panas, di dalam akan sejuk. Jika diluar dingin, makan di dalam akan hangat. Otomatis tanpa harus menggunakan AC! Saya pun jadi merem melek ingin sekali tidur saat itu haha.

Orang-orang flores sangat ramah ternyata, terlepas dari wajahnya yang seram itu. Impresi saya saat di labuan bajo memang kurang. Tapi disini, Ruteng, orangnya sangat murah senyum. Tulus, tidak dibuat-buat. Cobalah sesekali berjalan ke kota, tunjukan sedikit senyum anda, mereka akan tersenyum lebih lebar lagi. Ruteng memang dingin, tetapi orang-orang mudah senyum ini membuat hangat suasana. Ada lelucon sarkas yang saya dengar seperti ini, “Sekali orang flores menebarkan senyumnya, hilanglah wajah neraka mereka!”
Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Rumah tradisional bapak lambertus


Saat berada di Compang Ruteng, tidak ada aktivitas yang nampak. “Yang lainnya sedang bekerja di kebun, kalau siang begini ya tinggal yang tua-tua begini,” kata pak Lambertus sambil tertawa. “Lebih banyak bule yang kesini daripada orang Indonesia, kalo ada ya paling mahasiswa yang sedang penelitian,” ia menjelaskan, setelah bertanya maksud kedatangan saya. Saya memang sangat kagum dengan arsitektur rumah-rumah tradisional flores. Bahkan, tadinya saya ingin mengunjungi Desa Wae Rebo, tapi kondisi kaki yang banyak terluka karena terumbu karang tidak mengizinkan saya, pun saya tidak membawa sepatu trekking. Karena untuk menuju Wae Rebo, harus naik gunung paling tidak tiga jam. Dan yang unik dari orang flores adalah ucapan salam-nya. “Neka Rabo!” yang artinya “Jangan marah.” Tapi saat di labuan bajo saya malah marah betulan haha. Marah atau tidak marah, mereka akan tetap menyapa Neka Rabo!
Quote:
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Dibawah pohon itu adalah makam leluhur


Setelah banyak berbincang dengan Bapak Lambertus, ia minta maaf dan pamit karena ada urusan di kota. Tidak lama kemudian ia sudah berjas, namun tetap menggunakan kain tradisional. Sebuah mobil kijang merah nampak sudah menunggunya di depan. ** Saya kembali ke pusat kota. Ternyata, katredal Ruteng itu ada dua. Pagi tadi saya baru mengunjungi yang kecil, ternyata masih ada satu lagi yang lebih besar. Katredal ini nampak lebih mewah, halamannya luas dipenuhi rumput yang hijaunya seperti lapangan gelora bung karno, juga dihiasi cemara yang tertata rapi. Di depan katredal ada sebuah patung yesus dan dibawahnya banyak sekali anak-anak kecil yang bermain bola, dan tidak lama kemudian mereka sudah mengerubungi saya. Mereka melihat saya heran. Setelah saya mengeluarkan kamera, dan sedikit senyumanm mereka pun ikut tersenyum dan berlari menuju saya, minta dipoto. Memang kamera besar saya ini terkadang membuat saya jadi pusat perhatian, sepertinya Leica M9 lebih cocok hmmm. *Aminnn*
Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Katredal Ruteng


“Mas dari mana? Dari Jawa ya? Ini cara makenya gimana? Ini apa mas?,” saya dihujani pertanyaan-pertanyaan polos dari bocah-bocah ini. Namun ada satu kalimat dari bocah itu yang saya sangat ingat, “Mas dari Jakarta ya? Maaf ya mas kota kami kumuh begini,” kata bocah itu polos, dengan logat Flores-nya.
Katredal ruteng lama

Entah dia memuji atau menyindir, tapi dari matanya, terlihat ia memang tidak tahu apa-apa tentang Jakarta. Entah Jakarta seperti apa yang ada di imajinasi anak itu. Di Ruteng, saya belajar tentang bagaimana cara menghormati agama lain, merasakan bagaimana menjadi kaum minoritas. Mengenal Indonesia dari sisi pulau Flores, karena Indonesia itu tidak hanya pulau Jawa. Maka janganlah memandang rendah orang lain, walaupun ia berbeda agama. Agamaku agamaku, agamamu agamamu. Tetaplah satu Indonesia.

Kota ini memang dingin, tetapi orangnya sama sekali tidak dingin. “Kapan-kapan main ke Ruteng lagi mas, fotoin kita lagi!” seorang anak berteriak kepada saya. Sore itu berawan mendung, namun mentari tetap menembusnya, waktunya saya untuk berpamitan. Saat beranjak pulang, terlihat anak-anak itu melambaikan tangannya sambil tersenyum bahagia. Sangat bahagia.



tambahan foto:
Quote:Original Posted By marakahyangan
Ane baru pulang kemaren dari ruteng.

Memang kota Ruteng luar biasa. Dingin, tenang, dan udaranya betul-betul segar sekali. Masih alami.

Nekarabo...Jangan marah boss, mohon ijin nambah 1 photo, keindahan saat senja, diambil dari puncak tikungan daerah Wae Garit. Dari arah Labuan Bajo menuju Ruteng

Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat

gunung ranaka
Quote:Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
Diubah oleh suheri.kw11
1
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 627 dari 642
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
23-09-2018 09:28
Tampan tempatnya
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
24-09-2018 15:23
keren keren gan gambarnya, tambah lagi dong...
misal kehidupan warganya emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia
0 1
-1
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
25-09-2018 07:51
Quote:Original Posted By chemical.sapto


sundul


Sundal Sundul Sundal Sundul pale lu botak emoticon-Gila
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
25-09-2018 12:22
sayangnya rekening ane belom bisa untuk menggapai pergi kesana emoticon-Matabelo
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
26-09-2018 11:52
Quote:Original Posted By chemical.sapto

tl;dr


tahun berapa gan, rasanya kayak nostalgia waktu ngejunk dulu emoticon-Frown
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
26-09-2018 19:21
Quote:Original Posted By chemical.sapto
sundul


Terima kasih suda panggil ane
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 08
Ruteng di pulau flores, Kota yang Dingin Namun Hangat
27-09-2018 14:36
gua nye jangan di quote dong bro emoticon-Blue Guy Bata (L)
0 0
0
Halaman 627 dari 642
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia