Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-05-2018 14:45

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
profile-picture
meizhaa dan 82 lainnya memberi reputasi
81
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 325 dari 469
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 16:26
Quote:Original Posted By yunie617
Awal januari ngajak k Argopuro dulu masemoticon-Big Grin


Widih keren iku, cepetan mbak keburu trail masuk lagi ke cikasur 🙈
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 17:04
Quote:Original Posted By yunie617
Awal januari ngajak k Argopuro dulu masemoticon-Big Grin

Dedeknya kapan diajak??? Eh dibuat... emoticon-Malu (S)
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 17:57
Quote:Original Posted By yunie617
Nanti mas klo udah kimpoi emoticon-Malu

Nah, pertanyaan selanjutnya, kapan kimpoi mba??? emoticon-Big Grin
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 18:00
Quote:Original Posted By londo.046
Kopi muria ampuh buat tegang mba... emoticon-Shutup iya sih kalau disuruh milih udut atau itu, ya pilih itu lah mba... emoticon-Malu (S)

ahahahah... ada yaa efek kopi yg kya gtu.. emoticon-Ngakak (S) bcanda aj mas ny..
ya mesti, lbh enak kan soal ny.. emoticon-Malu (S) tp klo utk jangka panjang gmana tuh mas?? kan lumayan bs brhenti mrokok, diganti dgn kebahagiaan yg lain..emoticon-Big Grin
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 18:01
Menikmati waktu selalu bersama dan pikir belakangan apa yang bakal didepan wkwkwww.

Seng penting seneng ndise, ono urusan neng arep urusan mburi.
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 18:28
Quote:Original Posted By rosemary911
ahahahah... ada yaa efek kopi yg kya gtu.. emoticon-Ngakak (S) bcanda aj mas ny..
ya mesti, lbh enak kan soal ny.. emoticon-Malu (S) tp klo utk jangka panjang gmana tuh mas?? kan lumayan bs brhenti mrokok, diganti dgn kebahagiaan yg lain..emoticon-Big Grin

Lho ada mba... emoticon-Malu (S) Merokok itu susah dimengerti bagi orang yang ga merokok... Jadi, meski dapat itu, kalau sedang ingin merokok, ya akan merokok juga... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By erbignose
Menikmati waktu selalu bersama dan pikir belakangan apa yang bakal didepan wkwkwww.

Seng penting seneng ndise, ono urusan neng arep urusan mburi.

Pikiran abg labil yang ga layak ditiru... emoticon-Big Grin
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 18:53
Quote:Original Posted By londo.046
Lho ada mba... emoticon-Malu (S) Merokok itu susah dimengerti bagi orang yang ga merokok... Jadi, meski dapat itu, kalau sedang ingin merokok, ya akan merokok juga... emoticon-Big Grin

wahh.. jd penasaran.. emoticon-Malu (S)
iya deh yg pnikmat udut.. aku aj kalah argumen sma pacar.. emoticon-Tepar
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 19:03
hmm leh uga :v
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 20:12
Quote:Original Posted By rosemary911
wahh.. jd penasaran.. emoticon-Malu (S)
iya deh yg pnikmat udut.. aku aj kalah argumen sma pacar.. :tepar

Mantan pacar kali mba... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By yunie617
Wah.. pertanyaan horor itu..
nanti mas e lagi ikhtiar dulu..

Jangan takut dengan horor mba... emoticon-Big Grin sikat dong...
Quote:Original Posted By erbignose
Wkwkwk nah iku pas iseh labil, nek wes merangkak naik yo pasti ne ati2.emoticon-Metal

Lah dalah, sekarang malah kerja sama 3 serangkai wkwkw.

Pasti ne pas sampeam ketemu bertiga, ono wae pembahasan iseh sma yo mas wkkww

Biasa wae om... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By dewapanggung
mampir neng pelaihari bos deket banjarbaru .

Ga paham om... emoticon-Big Grin
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 21:56
Quote:Original Posted By londo.046


Ga paham om... emoticon-Big Grin


ya kalo neng Banjarbaru neh mampir ngopi sambil udut emoticon-Big Grin
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:00
Menanti, siapa sing ngajak ketemuan
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:05

Rahasia-Rahasia...

Gw geber ijo menerobos keramaian kota di malam minggu... Ga perlu kencang, wong ga sedang diburu waktu kok... Kecuali jika Reni yang menunggu gw geber kencang ijo... Lha ini, ga jelas siapa yang nunggu... Apesnya ya kalau Djono ngerjain gw... Ini anak kan raja nya usil, jahil dan sejenisnya...

Tapi kali ini dia sepertinya ga bohong... Dari tempat gw parkirkan ijo, bisa gw lihat jika di sana memang ada cewe yang ngobrol sama Djono... Baru setelah gw mendekat, gw tahu siapa dia... Tania...!!! Rumahnya memang di dekat sini, tapi untuk alasan apa dia nongki di tempat seperti ini???

Quote:"Nah... Ini yang lu tunggu..." Kata Djono ke Tania yang segera menengok ke arah gw...

"Eh mas, kirain masih pacaran hihihihiii..." Kok gini sapaannya...

"Pacaran sama siapa Tan???" Tanya gw sambil menyalami dia...

"Sok-sokan tanya sama siapa lagi, sama Reni lah ndo..." Malah Djono yang jawab...

"Iya, tadi sore aku ke kelas mu... Tapi teman mu bilang kamu bolos, dan bolosnya bareng mba Reni yah??? Heheheheee..."

"Oh... Kebetulan aja itu... Hehe..." Elak gw...

"Kebetulan yang disengaja heheheee..." Ujar Tania...

"OK... Lu selesaikan bisnis lu berdua... Ndo, pinjam motor lu dong??? Heheheheee..."

"Mau kemana lu??? Kuncinya nempel ga gw cabut..."

"Biasa ndo, OK-OK???" Koplak nih anak...

"Ajar gendeng lu Djon..." Djono pergi sambil ngakak ga jelas... Mari kita fokus ke Tania...

"Gimana-gimana???"

"Aku cuma mau ngasih jadwal pensinya ke kamu nih mas..." Kuarkan kertas dari tas kecilnya... Lalu diserahkan ke gw...

"Oh iya deh..." Melihat-lihat kertas itu...

"Kamu yang usul ke guru BK, agar aku jadi keamanan ya Tan???" Tanya gw...

"Bukan mas... Ketua OSIS tuh... Habis kamu mengancam akan mengacak-acak acara..."

"Iya lah, ada tamu ga sopan kok... Tamu kok memaki tuan rumah..."

"Hadeh... Santai mas, santai... Mungkin dia khilaf, makanya dia memaki..."

"Ga ada urusan Tan, mau khilaf atau gimana, yang aku tahu dia memaki..."

"Jadi kalau mereka datang, kamu masih dendam gitu mas???"

"Aku ga dendam... Tapi kalau mereka bikin ulah, ya maaf..."

"Heheheheheee... Aman kok mas, bentar ya??? Kamu makan ga??? Tak ambilin sekalian mas..."

"Boleh... Bakwan aja tapi...

"Ga nasi???"

"Udah Tan, tadi di rumah..."

"OK..."


Ga nyangka, cewe yang kelihatannya alus dan feminim, ternyata mau nongkrong di tempat kayak gini... Emang ga lama sih, saat nasinya habis, dia langsung pamit ke gw... Tania fokus bahas soal pensi... Ini nih yang gw suka dari dia, profesional dan ga banyak acara...

Djono balik ga lama kemudian... Entah dari mana dia, gw ga tertarik untuk mengetahui nya... Gw lebih tertarik untuk tahu, gimana dia bisa mengenal Tania... Satu kelurahan juga ga kan, meskipun rumah mereka emang dekat sih...

Quote:"Tania kemana ndo???" Tanya Djono sambil kasihkan kunci motor ke gw...

"Pulang Djon, padahal masih jam 8 lho ya..." Ujuar gw...

"Anak baik lu samain sama kita-kita..."

"Lu kondisikan orang lu ya... Buat amankan pensi..."

"Gampang... Tania udah ngomong juga kok sama gw..."

"Kok lu bisa kenal Tania Djon???"

"Adek kelas gw pas SD dia... Heh setan, lu tadi benearan bolos bareng Reni???" Wah, mulai ingin tahu nih anak...

"Siapa bilang gw bolos???"

"Kampret lihat lu datang, tapi pas gw samperin kelas lu, lu ga ada... Mau ngeles lagi lu???"

"Iyaaa gw emang sampai parkiran tadi, tapi habis itu balik kanan, tau deh tiba-tiba males..."

"Males, atau pergi sama Reni lu ndo??? Hehehehheee..."

"Dua-duanya... Ngoahahahahhaaa..."

"Gini kan enak... Udah jadian lu???"

"Belum..."

"Nunggu apalagi sih lu??? Lu berdua cocok kalau jalan bareng gitu..."

"Nunggu takdir, kalau sudah jodoh, nanti juga bersatu..."

"Taek lu ndo..."

"Ngoahahahahhaaa..."


Djono sudah tahu kenapa gw dan Reni masih menggantung seperti sekarang... Dia tanya, mungkin mengira ada perubahan... Tapi ya, masih seperti ini kan??? Ga ada perubahan, dan sama saja... Biar saja orang lain mikir ini dan itu... Anggap saja, pikiran itu adalah doa baik untuk gw dan Reni... Kalau gw terus mikir yang ga-ga, gw sendiri yang sakit...

Quote:"Jam 9 gw putuskan untuk pulang, dan ga ikut pestanya Djono... Badan gw lagi kurang bersahabat... Kalau gw paksakan ikut, yang ada bisa tepar gw... Kalau sudah tepar, gw juga yang repot... Tahapan Ujian sudah ada di depan mata, dan itu butuh fisik yang fresh dan prima..."

Jam 9 lebih dikit gw sudah ngandang... Emak gw aja heran, biasanya malam minggu gini, pulangnya di atas jam 12... Rebahkan badan dan mengecek sms yang masuk... Satu yang beda, ga ada lagi sms dari Rara... Dulu, dia rajin mengirimkan sms ke gw... Sekedar iseng nanya lagi apa, sudah makan, atau hal-hal remeh lainnya...

Ini ga bisa gw diamkan... Berkonflik atas hal yang ga jelas bukan kebiasaan gw... Buat gw, selama masih bisa baikan akan lebih bagus baikan... Gw harus memikirkan cara, gimana agar gw bisa baikan lagi sama Rara... Temui dia??? Di rumahnya??? Ini yang paling baik... Agar ga ada lagi salah paham dan salah persepsi...

Quote:"Lagi mikiran Rara, hp gw malah berdering karena panggilan dari Reni... Ga pakai lama, langsung gw angkat..."

emoticon-phone : "Heiii..."

emoticon-phone : "Lu dimana ndo???"

emoticon-phone : "Rumah nih, mau mampir..."

emoticon-phone : "Hahahahaaa... Mampir mu gedi ndo... Tumben jam segini dah di rumah..."

emoticon-phone : "Badan gw rada anget nih Ren, ga tau kenapa..."

emoticon-phone : "Wah, sakit lu ndo???"

emoticon-phone : "Tau deh... Mungkin kelelahan..."

emoticon-phone : "Ya udah lu istirahat aja sana... Kebanyakan gerak mungkin..."

emoticon-phone : "Asupan cinta dari lu kurang, makanya gw sakit..."

emoticon-phone : "Hahahahhaaa... Sa ae lu ndo, tidur ya??? Jangan sampai senin ga masuk..."

emoticon-phone : "Masuk kok, tenang aja..."

emoticon-phone : "Ya udah, bye londo..."

emoticon-phone : "Bye sayang..."


Tidur malam awal, bangun pagi, badan jadi sehat... Gw kira rumus itu berlaku untuk gw hari ini... Semalam gw tidur awal, belum ada jam 10 gw sudah molor ke alam lain, alam mimpi... Jam 4 pagi gw bangun dan badan terasa ringan, segar, plus ilang semua demam maupun pusing yang tadinya gw rasakan...

Latihan??? Ya gitu deh... Membuat fisik dan mental gw semakin terlatih dan sangar... Gw balik ke rumah (setelah mampir minum susu seperti biasa) jam 10... Rencananya, gw mau ke rumahnya Rara... Ga boleh ada yang namanya rasa ga enak antara gw dan dia... Semarah-marahnya Rara, dia pasti sms gw, tapi kali ini???

Quote:"Rumah itu nampak asri dengan tumbuhan hijau dan bunga warna-warni yang belakangan gw tahu adalah bunga anggrek... Yah, gw sudah berada di depan rumahnya Rara..."

Pintu depan rumahnya nampak tertutup, gw mencoba memencet bell, memastikan ada orang di dalam... Satu kali, ga ada respon... Dua kali, masih sama... Hampir saja gw mau nyerah dan pulang, saat pintu utama rumah itu mulai bergerak membuka...

Gw yang tadinya sudah balik kanan, urung dan menunggu siapa yang akan muncul dari balik pintu itu... Ternyata, Rara... Seperti biasa, dia selalu cantik meski pakaian yang dia pakai sangat sederhana... Ada rona merah di pipinya, bukan buatan apalagi hasil editan kosmetik, itu asli...

Quote:"Kamu ndo... Masuk dulu deh..." Katanya sambil bukain pintu pagar...

"Iyaaa... Kok sepi, pada kemana Raaa???" Tanya gw sok akrab...

"Di belakang ndo, lagi masak..."

"Duh, aku ganggu dong..."

"Ga kok... Tumben ke sini..."

"Iya... Ga boleh???"

"Boleh sih, tapi... Ada apa emangnya???" Masih dengan mukanya yang memerah...

"Aku cuma mau bilang aku ga jadian sama Reni..."

"Udah??? Gitu aja???"

"Iya... Soal kamu ketemu berkali-kali aku lagi sama Reni, itu kebetulan saja... Dia ga mau pacaran, lagian bentar lagi dia juga mau ke US..."

"Hah??? US???" Rara beneran kaget...

"Iya... Dia akan kuliah di sana... Mungkin kita terlalu dekat, tapi Reni kan emang kayak gitu orangnya Ra..."

"Oh... Kenapa kamu harus jelaskan sama aku londo???" Kali ini intonasi bicaranya sudah balik ke Rara yang dulu... Kalem mblo...

"Karena aku ga mau kamu mikir yang aneh-aneh... Kalau orang lain mau mikir aneh, ga urusan..."

"Hm... Kok gitu, kok aku dibedain sama orang lain..."

"Karena kamu spesial Raaa..." Jawab gw sambil menatap matanya, njir itu pipi udah kayak tomat matang...

"Aku pulang ya???"

"Kok buru-buru sih ndo???" Nah kan...

"Kamu lagi masak gitu kok, takut ganggu..."

"Tapi aku masih ingin tahu banyak soal Reni dari kamu..."

"Lain kali ya??? Sekarang bantuin Mama kamu masak dulu hehehehheee..."

"Yahhh... Penasaran yaaa..."

"Apa yang kamu penasaran i Raaa??? Wong ga ada sesuatu kok..." Gw bohong...

"Apa ya??? Heheheheee..."

"Malah bingung sendiri kan??? Aku pulang ya... Bye Rara..."

"Iya londo, hati-hati..."


Sederhana dan dia percaya... Kenapa??? Rara udah kenal siapa gw... Jika gw sudah datang ke orang, itu artinya gw serius ingin lakukan sesuatu... Dari zaman gw masih bocah, alias SMP ya seperti itu, dan Rara tahu... Makanya ketika gw datang ke rumahnya, dan gw ngomong dengan nada serius, dia percaya... Meskipun ada kebohongan juga di sana...

Dari rumahnya Rara, gw langsung pulang ke rumah... Sebenarnya, gw mau ketemu Via di GOR... Cuma, waktu gw lewat lapak jus nya mba Fitri, penampakan Via ga ada di sana... Ya sudah, mendingan gw pulang saja... Gw bisa istirahat dan simpan tenaga untuk hari senin yang pasti luar biasa...

Quote:"Senin... Awal minggu, hari yang indah... Papanya Liem pernah berkatan, "Ciri orang mau kerja itu selalu menyambut hari senin dengan gembira..." Gw percaya sih, hanya orang malas yang ga ingin ketemu dengan hari senin..."

Gw datang ga lama setelah Arief parkirkan motornya... Sepertinya dia mulai bisa agak disiplin dengan datang pagi ke sekolah... Dia kan biasanya datang nge-pas dengan bell jam pertama...

Quote:"Urusan keamanan gimana ndo???" Tanya Kampret setelah jabat tangan...

"Lu lah yang ngurus, heheheheee..." Jawab gw sekenanya...

"Sialan lu, katanya suruh bantu urus, suruh kumpulin personel, dikumpulin malah lu nya yang minggat..." Ujarnya...

"Ngoahahahahaaa... Sorry Pret, ada urusan yang lebih penting dari ngurus keamanan pensi..."

"Taek lu ndo, ngabur sama Reni kan lu??? Sita yang ngomong..."

"Iyaaa dong... Dia ngajakin gw cabut, masak iya gw tolak??? Coba kalau lu diajakin Stevi bolos, lu mau nolak???"

"Stevi ga se-liar itu ndo... Hahahahaaa..."

"Ngoahahahahaaa..."

"Lu libatin anak kelas 2 ga untuk ngurus ini ndo???"

"Keamanan???"

"Iyo, mosok Reni..."

"Hahahahaaa... Ga usah lah... Anak kelas 3 aja cukup... Ga perlu bawa-bawa anak kelas 2..."

"Lu ribut sama calon peserta ya ndo??? Kok sampai Ketos usul ke BK buat angkat lu jadi keamanan???"

"Hehehehheee... Udah cerita sama lu dia???"

"Udah..."

"Santai... Gw tau posisi kok, kapan gw nge-gas kapan gw kalem..."

"Bagus lah... Kapan lu ada waktu buatt bahas semuanya..."

"Nanti gw kabari lagi..."

"Hehehehheee... Takut lu udah janji, eh Reni ngajakin pergi???"

"Ngoahahahahaaa... Paling ga sebelum dia pergi, gw bisa senang-senang sama dia Pret.."

"Jadi ke Amerika dia ndo???"

"Jadi... Udah daftar kok... Tinggal tunggu lulus, cabut dia..."

"Santai ndo, kalem... Kalau jodoh, nanti juga balik sama lu..."

"Omongan lu persis kayak omongan dia..."

"Bhahahahahaaa..."


Obrolan sekilas dengan Kampret, cukup buat gw lega... Artinya, teman gw ternyata peduli dengan gw... Kemarin Djono, hari ini Arief... Mungkin kalau gw ketemu Liem dan Ucup, hasilnya akan sama... Mereka pasti ga akan jauh-jauh pertanyaannya, selain soal keamanan pensi...

Pensi masih 13 hari dari sekarang, alias dua minggu kurang... Itulah alasan kenapa gw lebih memilih anak-anak kelas 3 saja yang terlibat pengamanan... Agar mudah gw atur seperti maunya gw... Selain itu, gw paham karakter teman-teman satu angkatan gw... Kalau anak keas 2 gw libatkan, ribet... Lagian gw ragu dengan nyali mereka...

Beberapa kali mereka ribut, tapi kalah sama anak kelas 1... Mendingan kalau mau minta nambah pasukan, anak kelas 1 aja yang gw libatkan... Tapi, hubungan gw sama anak-anak kelas 1 ga begitu bagus... Beberapa kali gw hantam dedengkotnya mereka... Pemuja iblis juga sih mereka... Jadi ga akan cocok kerja sama dengan teman-teman gw yang logika sentris...

Quote:"Masuk kelas gw lihat ada ramai-ramai di pojokan... Wah ada apa ini??? Ada yang kesurupankah??? Masak iya anak kelas gw kesurupan??? Mereka kan sakti-sakti... Di saat anak kelas lain tumbang karena demit, teman-teman gw aman saja tuh..."

Gw mendekat ke kerumunan itu... Tapi, gw belum sampai ke sana, Reni sudah keluar dari kerumunan dan senyum ke arah gw... Asik, pagi-pagi udah disenyumin... Makin baik deh mood gw...

Quote:"Kenapa itu???" Tanya gw...

"Biasa ndo, urusan cintaa... Habis ditampar sama pacarnya..."

"Waduh, siapa sih???" Tanya gw...

"Fira ndo..."

"Anak IPA-3 bukan pacarnya???"

"Iyaaa... Yang biasa ke sini itu..."

"Cowo kok gampar cewe, cemen amat..." Komentar gw...

"Lu bilang apa ndo???" Ternyata ada orang nya... Iya pacarnya Fira...

"Heheheheee... Lu cemen karena berani nya mukul cewe!!!" Kata gw keras..."

"Mukul lu aja gw ga ada mundurnya kok ndo..." Waduh-waduh...

"Ya udah pukul..." Jawab gw ga mau kalah plus maju... Tapi...


Reni sudah berdiri di depan gw, dan pacar nya Fira (sebut saja Biba) ditarik oleh teman temannya... Dia sudah menuangkan bensin ke api, ya mari kita bakar... Gw ga nantang lho ya, tapi dia sendiri yang kirim tantangan ke gw... Gw cuma ngomong yang sebenarnya, bahwa "cuma laki-laki cemen yang memukul wanita..."

Quote:"Mau berantem lagi lu ndo???" Wuih, muka sangarnya Reni keluar... Bukan nya bikin gw takut, malah bikin gw suka... Lha makin cantik kok...

"Siapa yang mau berantem??? Gw kan cuma bilang, apa yang sepantasnya gw bilang..."

"Wuuu... Ngeles aja lu..."


Karena ada Reni, gw masih bisa menahan diri... Tapi ketika di luar gw dengar suara tempat sampah yang sepertinya ditendang, emosi gw naik lagi... Baru gw mau keluar, Reni sudah di depan gw... Lalu, "Asuuu!!!" Ada makian dari luar, dan gw paham banget itu suara siapa, Djono!!!

Quote:"Mau kemana lu ndo???" Pas tepat di depan gw Reni berdiri...

"Itu Djono berantem Ren, biar gw pisahin dulu lah..."

"Pisahin, atau lu mau ikutan gabung???"

"Pisahin, lu ikut deh kalau pengen tahu..."

"Hm..."


Gw keluar, dan memang benar Djono lagi coba ditenangkan oleh teman si Biba, tapi kayaknya mereka kalah tenaga... Di mana si Biba??? Lagi diinjak-injak sama Djono... Gw segera menarik teman gw, sebelum yang lebih buruk terjadi kepada Biba...

Quote:"Djon, stop... Djon..." Tarik gw...

"Setan dia ndo, kenapa dia nendang sampah sampai kena gw??? Ga suka sama gw??? Maju sini lu asu!!!"

"Woiii udah... Kalem..." Gw bawa dia menjauh dari si Biba yang sedang dibantu berdiri teman-temannya...

"Setan kayak gitu kenapa lu bantu sih ndo..." Kata Djono masih dengan nada keras...

"Gw juga pengen tonjokin dia, tapi masih ada Reni... Tenang, atur napas dulu..."

"Asu...!!!" Dia hampir melewati gw, tapi bisa gw tahan...

"Mau kemana lu???"

"Kelas ndo..."

"Ingat, jangan lu habiskan sekarang..."

"Iyaaa..."[/I]

Sebuah senyum kembali menghiasi bibirnya Reni... Sayang bell yang menjadi tanda kalau upacara segera dimulai sudah berdering... Mau ajak Reni ngobrol, harus gw tunda dulu sekarang... Reni itu pembaur... Dia bukan anak eksklusif yang membatasi ini, itu, atau jalan dengan cowo... Dia lebih suka jalan bareng anak-anak kelas... Apalagi, hari ini ada peristiwa penamparan teman nya...

Quote:"Ndooo..." Kaget juga gw, baru juga turun dari tangga, sudah ditarik sama Vanesa...

"Apaan???"

"Lu jadian sama Reni???"

"Ngoahahaahhaaa... Lu juga kemakan berita bohong..."

"Heh, gw serius...!!!"

"Gw juga serius Van... Kenapa sih???"

"Gapapa... Lu hati-hati aja ndo..."

"Hati-hati kenapa??? Karena Reni pernah godain pacar lu dulu???"

"Itu sih udah ketahuan siapa dalang dan apa motifnya, ini yang harus lu tau..."

"Wah, top secret nih..."

"Terserah lu mau nyebut apa, yang jelas, lu harus tau..."


Vanesa itu sama dengan Liem... Dia bukan teman biasa bagi gw.... Dia tahu siapa gw, dan ga akan biarkan gw ada masalah... Terus terang, gw belum siap mendengar sesuatu yang mungkin buruk dari Vanesa soal Reni... Tapi, only time will tell saja yaaa...



Ciaooo...
5 1
4
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:20
Quote:Original Posted By yunie617
Nanti mas...nunggu ada calonnya emoticon-Big Grin

Mau nunggu sampai kapan mba??? emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By dewapanggung
ya kalo neng Banjarbaru neh mampir ngopi sambil udut emoticon-Big Grin

Siap... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By emzehd26
Menanti, siapa sing ngajak ketemuan

Sudah... emoticon-Big Grin
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:26
bener banget, cowo yang nampar cewe, itu cemen. tapi kalo cewe nampar cowo,berarti dia hebat 😁
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:27
berita apa lagi ya iniemoticon-Bingung
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:33
Waduh ada berita ap nih Cicik tentang Reni..
Eh,, tapi bener mas cuman cowok cemen yg suka mukul ceweknya..
Dulu aku punya mantan suka kdrt juga,, baru pacaran suka mukul2.. yaa ak ga mau kalah donk, sering kita ribut gampar2anemoticon-Ngakak
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:33
Quote:Original Posted By londo.046

Kerja apaan itu mba??? Nyanyi??? emoticon-Big Grin

Me-ngarang masemoticon-Leh Uga
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:37
Quote:Original Posted By yunie617
Waduh ada berita ap nih Cicik tentang Reni..
Eh,, tapi bener mas cuman cowok cemen yg suka mukul ceweknya..
Dulu aku punya mantan suka kdrt juga,, baru pacaran suka mukul2.. yaa ak ga mau kalah donk, sering kita ribut gampar2anemoticon-Ngakak


Weh Mb Yuni gampar2an fisik sama mantan, ya ampun, cwo itu bales mukulnya pake Cara halus Mb yun, Kita kan makhluk halus mb.emoticon-Big Grin
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:37
Biba memang dungu,wanita kok dipukul.Wanita itu harusnya dilindungi bila perlu belai sekalian.Kalau mau mukul mending jadi suporter bola terus pukulin ACAB.Asal bukan suporter "onoh"yang ngajakin ACAB selfie gara-gara dah dikasih nasi bungkus dan sebotol air putihemoticon-Leh Uga
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-09-2018 22:43
Tong sampah ndak salah apa apa kok di tendang
1 0
1
Halaman 325 dari 469
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
kelelawar-raksasa-gunung-salak
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia