Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-05-2018 14:45

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
profile-picture
meizhaa dan 82 lainnya memberi reputasi
81
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 307 dari 469
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 20:44
Quote:Original Posted By yunie617
No.. no makasih aja...

No itu kalau dibalik ON lho mba... emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By phntm.7
seng 30% ki, diana,ayu,angel,rara,esti. nek dibagi wong kui lak yo roto 30% e omemoticon-Ngakak

Kakean om... emoticon-Leh Uga
Quote:Original Posted By rosemary911
walaaahh.. telak ini mah..:tepar
iyya sih, gk akan prnah tau klo blum dicoba.. masalah ny sya msh blum PD utk mulai go publik.. entah smpai kpan.. hehehe.. emoticon-Big Grin

Nah itu dia... Ketakutan untuk mencoba inilah awal kegagalan... emoticon-Big Grin
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 21:12
Quote:Original Posted By londo.046
Nah itu dia... Ketakutan untuk mencoba inilah awal kegagalan... emoticon-Big Grin

udh mas.. ampuuunn.. jgn pukul sya lg.. emoticon-Hammer2
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 21:14
Quote:Original Posted By rosemary911
udh mas.. ampuuunn.. jgn pukul sya lg.. emoticon-Hammer2

Memukul untuk menyadarkan ada potensi yang kadang diabaikan... emoticon-Big Grin
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 21:37
Quote:Original Posted By londo.046
Memukul untuk menyadarkan ada potensi yang kadang diabaikan... emoticon-Big Grin

siyaapp 86.. emoticon-2 Jempol
monggo mas, dilanjutkan.. emoticon-Malu
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:08
Quote:Original Posted By rosemary911
siyaapp 86.. emoticon-2 Jempol
monggo mas, dilanjutkan.. emoticon-Malu

Bentar mba... Sabar... emoticon-Big Grin
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:10

Kena OTT Rara...

Mungkin Reni terlalu senang hingga spontan dia memeluk gw... Tentu saja gw senang, ga melakukan penolakan... Kalau bisa, pengen lebih dari ini kok... OK, itu ga mungkin... Ini di sekolah boss, posisi pelukan seperti ini saja bahaya kok, apalagi lebih...

Dan bahaya itu semakin nyata, saat gw lihat dia... Rara!!! Yah, dia sepertinya akan masuk ke kelas gw... Gw bisa melihat karena posisi gw menghadap pintu... Dia nampak menarik nafas dalam, lalu hembuskan... Tutup mata nya, kemudian berbalik meninggalkan kelas gw... Gw ingin mengejar, tapi kaki gw seolah dipaku... Ya sudahlah...

Quote:"Lu nulis aja lagi ndo, bakat lu... Hehehehehee..." Kata Reni setelah melepas pelukannya...

"Ogah... Palingan udah lu edit kan??? Makanya bisa menang, kalau apa adanya, ga yakin gw..." Ujar gw...

"Pala lu yang gw edit... Murni ndo, ga gw apa apain itu... Cuma masukin amplop kirim deh..."

"Gw kira lu becanda, taunya beneran lu kirim..."

"Hahahahaaa... Soalnya bagus ndo, makanya gw kirim..."

"Kalau gitu ini bagi dua dong..." Ujar gw sambil megang amplop...

"Jangan dong, itu kan kerja keras lu, jadi buat lu lah..."

"Tapi yang ngirim kan lu, tanpa lu kirim, ga akan dapat ini kan???"

"Pokoknya ga!!! Itu punya lu 100%... Kalau mau nraktir, boleh hehehehheee..."

"Tapi kalau bagi dua, No!!!" Keras kepalanya kumat nih Reni...

"Ya udah, buka dulu ya??? Pengen lihat isinya gw..."

"Hihihihihiii... Iya ndo, dapat berapa yak???"

"Bentar..."


Gw buka perlahan amplop putih itu... Dari situ sekilas gw terlihat merah-merah... Wah, ratusan ribu nih... Setelah terbuka semua, ternyata isinya 300.000... Lumayan banyak lah... Buat beli mie ayam, dapat puluhan mangkok ini sih...

Quote:"300 rebu Ren..." Kata gw ke Reni...

"Hehehehehee.... Mayan tuh ndo, sekali nulis segitu, 10 kali 3jeti ndo..."

"Iyeee... Udah bisa buat modal rumah tangga sebulan ya???" Goda gw...

"Sialan, kenapa larinya ke sana sih???" Tanya nya, dengan muka memerah...

"Karena gw lagi sama lu... Kalau sama Arief, atau Djono, larinya ke mabok... Hahahaaa..."

"Bhahahahahaaa... Sa ae lu ndo... Ehm, malam minggu ada yang nraktir nih bau-bau nya..."

"Siappp... Kemana aja juga hayuk..."

"Heheheheee... Duit ga penting ndo, yang penting prestasinya... Ga dapat piagam atau apa gitu ndo???"

"Katanya sih dapat piala, sama piagam... Makanya kartu pelajar gw diminta tadi..."

"Oh... Jadi itu waktu dipanggil tadi suruh bawa identitas diri..."

"Iyaaa... Lu pasti mikir jelek ya???"

"Iyalah, gw kira lu mau diciduk polisi... Dicocokin gitu identitas lu, tau nya... Hihihihihiiii... Keren lu ndo..." Asli, senyum nya bikin gw bangga, bodo amat sama piala...

"Makanya jangan mikir jelek mulu, gw udah ga mukulin orang lagi sekarang..." OK ini bohong...

"Muka lu mencurigakan sih ndo, makanya gw mikir jelek terus, hahahahaaa..."

"Tapi lu suka kan???" Goda lagi...

"Iyaaa, suka nabokin... Cabut ah, mau ke koperasi..." Pergi gitu aja...

"Woiii, jangan beli roti..."

"Iya tau, yang tadi pagi kan masih... Mau beli yang asin-asin ndo..."

"Pakai ini aja..." Lagi-lagi ahmplop...

"Ogah, itu buat besok aja..." Dan dia pun menghilang...


Reni pergi, dan gw ingat Rara... Gimana gw harus bersikap??? Semoga saja dia ga tahu, jika gw tahu dia datang... Mbulet mblo, baca pelan-pelan... Jadi, gw bisa tetap sok asikkk, seolah ga terjadi apa-apa... Jika memang dia meminta penjelasan, ya dijelaskan... Jika ga, anggap saja ga terjadi apa-apa... Intinya, gw harus bersikap se-alamiah mungkin...

Ga perlu gw samperin dia sekarang... Kalau nanti ketemu, entah di mana pun, lalu Rara nanya ke gw, ya mari keluarkan ilmu silat lidah ala-ala pendekar senayan... Mereka itu kan ahlinya silat lidah... Mad Dog, atau para atlet pencak silat sih ga ada apa-apanya jika dibandingkan dengan mereka yang ada dan duduk nyaman di Senayan...

Quote:"Pulang sekolah, jumat, jalanan padat... Kombinasi yang pas untuk misuh-misuh di jalanan... Ya sudahlah, anggap saja nasib gw lagi sial... Mau misuh juga kepada siapa??? Bupati???"

Sampai rumah barengan sama Mama yang juga baru masuk... Padahal, jarak sekolah tempat beliau ngajar lebih jauh lho daripada jarak sekolah gw ke rumah... Mungkin beliau pulang tepat waktu, kalau gw kan ngaret dulu nunggu jalanan agak sepi...

Gw baru saja naruh ijo, cium tangan Mama dan berniat masuk, tapi ditahan oleh Mama... Waduh, apalagi ini??? Jangan-jangan disuruh beli pecel... Mama kan gitu, lebih senang suruh anaknya daripada mba ART... Kata beliau, biar akrab sama tetanggap...

Quote:"Mas, sinio bentar..." Kata Mama setelah lepas helmnya...

"Iya Ma, gimana???"

"Ini kamu ya???" Buka tas, perlihatkan koran... Waduh...

"Heheheheheee... Iya..." Ada nama gw sih di sana, keterangannya sih karya gw akan dimuat hari minggu, jadi cuma nama pemenang saja...

"Kamu ikut ginian ga bilang Mama sih Mas???" Senyum...

"Heheheheee... Iseng og Ma... Mama tau dari mana ig???"

"Teman Mama, kok namanya ga asing, terus ditunjukin sama Mama..."

"Oh... Gitu, itu iseng aja kok Ma... Cuma nulis, terus dibaca sama Reni... Katanya bagus, dia kirim deh... Tak kira dia bohong, taunya tadi aku dipanggil sama BK..."

"Terus... Terus..." Emak gw penasaran...

"Ya gitu Ma, dimintai Kartu pelajar, katanya sih buat urus piagam sama piala, dapat duit juga Ma, mana tadi ya..." Rogoh saku...

"Nih Ma, 300... Buat Mama deh..."

Alhamdulillah... Itu buat kamu aja mas... Tapi nanti piagamnya aja buat Mama, Piala juga kalau ga diminta sekolah, jangan kamu patahin lagi..."

"Heheheheheee... Iya Maaa..."

"Jangan iya-iya aja... Sekali-kali kek nyenengin Mama..."

"Iya Mama... Nanti tak bawa pulang deh..."

"Bentar, jadi yang ngirim naskah cerpen mba Reni???"

"Iya Maaa..."

"Bagi dua dong mas, kan kalau dia ga ngirim kamu ga dapat uang..."

"Tadi udah tak tawari, eh dia nolak... Katanya itu karya ku, ya uang ku... Kalau ditraktir, dia mau... Heheheheee..."

"Ya wes tho kamu traktir apa gitu..."

"Malam minggu dong Ma, sekalian jalan-jalan heheheheee..."

"Sekalian pacaran hehe... Kamu tuh kalau punya bakat mbok ya disalurkan mas..."

"Bukan bakat Ma, iseng aja yooo..."

"Aalah kamu itu, iseng kok menang..."

"Heheheheee... Makan Ma, lapar..."

"Wuuu mengalihkan pembicaraan, cuci tangan dulu, Mama liat mba e masak apa, cepat kalau makan, habis ini Jumatan..." Yah kena ceramah gw...

"Siap Maaa..."


Gw emang ga terlalu peduli dengan yang namanya piala, piagam dan sejenisnya... Kok gw bisa mikir seperti itu??? Tentu ada dasar berfikirnya, serta masukan juga dari orang yang gw hormati...

Quote:"Piagam, bintang, penghargaan, atau apapun itu bisa membatasi pergaulan mu... Karena penghargaan itu, membuat mu merasa lebih tinggi dari orang lain... Simpan baik-baik dan jangan pernah melihatnya lagi..." Yang ngomong Kakek gw ini...

Kalau gw pikir dan renungkan ada benarnya, bahkan memang benar... Kadang, kita sadar atau ga sadar, saat sudah pernah mendapat award, entah piala entah apa, pasti merasa sudah "wah..." Padahal, bisa jadi kita bukan yang terbaik di sana... Bisa jadi, ada orang yang lebih pantas menerima, hanya karena sedikit kendala saja gagal ikut berkompetisi...

Konkritnya gini... Andai kemarin Reni batal kirimin karya gw, siapa yang juara??? Tentu bukan gw... Siapa tahu gw bisa juara karena ada seseorang di luar sana yang batal kirim karyanya... Andai dia kirim, mungkin karya gw kalah, dan gw bukan pemenang... Kalau diteruskan akan ketemu rumus, di atas langit masih ada langit...

Jika piala, penghargaan, atau apapun itu bisa membuat mu lupa diri, merasa bisa, hebat, dan sifat tinggi hati lainnya, bukankah lebih baik penghargaan itu ga usah disimpan??? Biar orang lain yang menilai siapa kita, biar tindakan kita yang bicara, bukan deretan piala, atau penghargaan yang kita terima... Njir, sok banget ya gw... Lanjut...

Quote:"Dari jam 1, gw sudah berada di sekolah... Latihan drama, disambung dengan les alias pelajaran tambahan sampai petang menjelang... Capek??? Sudah pasti... Rasanya gw pengen segera sampai rumah dan santai di kasur..."

Tapi sebelum itu, gw harus menghadapi Rara, atau lebih tepatnya ketemu Rara di parkiran... Baiklah, mari kita selesaikan ini... Toh cepat atau lambat, semua akan terjadi... Jadi, sekarang atau nanti, sama saja...

Quote:"Raaa..." Sapa gw sambil menepuk pundaknya...

"Eh... Londo..." Mukanya masih merah sih, tapi respon nya agak dingin...

"Tumben pulang telat Ra, biasanya kamu kan pulang cepat..."

"Hehe... Iya ndo, tadi aku ada urusan sama anak OSIS ndo..."

"Eh iya... Reni mana???" Tanyanya... Duh, dia beneran tahu...

"Pulang lah Raaa... Parkiran dia kan di sana, ga di sini Raaa..."

"Bukannya kalian jadian ya ndo???" Selidiknya...

"Hm... Lagi-lagi kemakan gosip..."

"Ga kok, aku lihat sendiri kalian pelukan tadi di kelas..."

"Pelukan???" Sok kaget...

"Aku lihat kok ndo... Selamat ya???" Oh sh*t matanya berkaca-kaca, siap untuk pergi...

"Raaa, bentar..." Tangannya gw pegang...

"Apalagi ndo??? Aku gapapa kok, kan kita masih teman..."

"Bukan gitu..."

"Gapapa kok ndo, aku pulang dulu ya..." Dengan agak memaksa dia lepaskan tangan nya dari genggaman tangan gw...

"Iya Raaa, hati-hati..."


Gw emang brengsek... Satu cewe baik, gw bikin sakit lagi... Kalau posisi kayak tadi, ya siapa pun akan bilang kalau gw memang ada apa-apa sama Reni... Meluknya telak banget sih... Ah sudahlah, toh gw juga ga tahu apa yang akan terjadi nanti... Reni sebentar lagi akan Amerika... Rara, benar akan ke Jakarta, tapi siapa yang bisa menjamin dia bukan jodoh gw???

Mungkin gw harus memberinya kesempatan beberapa hari untuk membuat dingin hati nya lagi... Gw ga yakin dia akan pergi... Dulu, waktu gw jadian sama Manda saja dia tetap baik kok sama gw, tetap berteman seperti biasa... Setelah gw putus sama Manda, sama saja sih, dia tetap menyapa ketika bertemu gw...

Quote:"Jumat yang luar biasa... Saatnya lepaskan pikiran, dan santai... Yah, gw sudah terlalu banyak mikir... Mulai dari Rara sampai ke dialog drama... Sudahlah, jangan mikir sesuatu dengan berlebihan..."

Refresh paling enak ya ngumpul sama anak-anak kampung... Bercanda dan ngakak-ngakak bareng... Bajil yang baru balik dari Jakarta pun ikut bergabung... Ya sudah, pas, komplit... Oplosan, jelas menjadi menu yang ga boleh ditinggalkan...

Karena besok masih sekolah, dan Bajil juga akan berangkat lagi ke Jakarta, jam 9 kita pamit undur diri... Tenang, meskipun isinya orang-orang sangar, kampung gw ga pernah maksa harus bersikap sangar... Kalau sudah capek dan mau pulang, ya silahkan saja...

Quote:emoticon-mail: "Malam mas, kamu udah tidur???" Sms masuk dari Tania...

emoticon-mail : "Belum Tan... Tumben sms, ada apa emang???"

emoticon-mail : "Mau nanya soal rahasia mas..."

emoticon-mail : "Nanya soal rahasia??? Maksudnya gimana Tan???" Bingung gw...

emoticon-mail : "Heheheeheee... Gini mas, dulu kamu pas mengamankan acara Pag**** ga ada yang kesurupan, rahasianya apa ya???"

emoticon-mail : "Ikuti kata Tuhan, jangan percaya dukun, itu saja..." Sok sakti gw...

emoticon-mail : "Masak gitu aja mas??? Ga ada yang lain gitu??? Pakai apa gitu??? Hehe..."

emoticon-mail : "Kalau pakai ini itu, namanya percaya sama dukun Tan..."

emoticon-mail : "Mas, rohis mbok dibantu, mau LDK tuh mereka..."

emoticon-mail : "Apalagi anak Rohis... Mereka kan jauh lebih kenal siapa Tuhannya Tan..."

emoticon-mail : "Yah, masnya masih dendam ih..."

emoticon-mail : "Bukan dendam, tapi tahu diri kalau aku ini pendosa..."


Ga ada balasan lagi dari Tania... Enak saja gw suruh bantuin orang-orang yang mengkafir-kan gw dengan sporadis... Makan tuh kafir, katanya percaya Tuhan, kok minta bantuan ke kafir??? Apa ga salah alamat?? Lucu kan??? Katanya organisasi yang melandakan pada agama, tapi lebih takut demit, daripada Tuhannya...

Pagi yang agak mendung... Seperti biasa, di depan pintu gerbang, si guru sialan sudah menunggu... Dan seperti biasa pula, gw pun memancing untuk cari gara-gara... Gampang kok caranya, keluarkan saja baju seragam yang harusnya dimasukkan, nanti juga akan dipanggil sama dia...

Ajaibnya, meski gw sudah melanggar, dia ga senggol gw sama sekali... Mentalnya benar-benar parah... Lagian, kewenangan dia itu apa??? Guru BK bukan, Waka Kesiswaan juga bukan, cuma tenaga pembina diperbantukan saja kok ya melebihi yang jabatannya lebih tinggi... Mr. K yang jelas-jelas Waka saja santai lho...

Quote:"Indonesia... Dimana yang punya sedikit wewenang, kelihatan galak... Untuk apa??? Dihormati... Padahal yang seperti itu ga akan pernah mendapatkan hormat, dapat musuh iya..."

Ketika gw lewat di depan mading, nampak anak-anak berkerumun di sana... Oh... Edisi baru mading sudah terbit, palingan para jomblo yang ngarep salamnya ditulis sama anak mading... Salam, tapi pakai nama ga jelas alias samaran, mana nyampai...

Quote:"Dear mawar, aku sebenarnya cinta kamu..." Dari Kumbang 1945...

Mawarnya GR, karena ada fans... Kumbang nya senang karena merasa isi hatinya tersampaikan ke Mawar... Tapi, sebatas itu saja, sebatas GR, dan sebatas merasa tersampaikan... Aslinya sih kosong, wong Mawar ga tau siapa Kumbang... Lucu ya??? Ya begitulah kelakuan jomblo...

Quote:"Mas..." Ada yang manggil gw, dan gw pun menengok ke sumber suara...

"Eh Des... Gimana???" Ternyata Deasy, teman satu mejanya Singa dulu...

"Gapapa mas, cerpen mu bagus..."

"Lho udah tau??? Baca dimana emang???" Tanya gw...

"Itu mas dipajang di mading..." Oh... Sh*t... Kenapa disebar woiii...

"Waduh... Kok masuk di mading sih Des???"

"Ga tau mas, kata yang masang sih, perintah guru Bahasa Indo mu..."

"Wah gawat ini..." Gusar gw...

"Kok gawat mas???" Muka heran...

"Ya gawat, itu kan 80% curhat Des, hehe..."

"Heheheee... Gapapa lagi mas, curhat yang berkelas... Mungkin itu cara kamu ungkapkan seberapa berartinya Singa buat kamu..." Katanya sambil tersenyum...

"Iya sih... Tapi, ga perlu disebar kali..." Masih ga terima...

"Besok juga nyebar lebih luas lagi mas, kan masuk koran..."

"Waduh, iya-iya... Itu yang ditempel ketikan gitu???"

"Iya mas... Ada nama mu juga... Tenang mas, kamu akan makin tenar... Hehe..."

"Tanpa gituan juga udah tenar Des..."

"Tenar yang baik kali ini, biasanya kan tenar karena suka rusuh..."

"Heheheheee... Pacar siapa Des sekarang??? Anak sebelah yeee????" Goda gw, plus membelokkan obrolan...

"Sebelah mana jal??? Hahahahhaaa..."

"IPA-7, ya kan??? Heheheheee..."

"IPA-7 itu atas mas... Heheheheee..."

"Iya, kan sebelah kelas ku..."

"Wuuu... Sok tau... Dah ah mas, mau balik dulu..." Berlalu dia...

"Jiah, makan-makan kapan Des???"

"Kapan-kapan mas, ahahahahahaaa..."


Ketika Deasy pergi, gw tengok lagi anak anak yang masih berkerumun di depan mading... Geleng-geleng kepala gw... Tulisan acak kadut kayak gitu dibilang bagus, wong nilai Bahasa Indonesia gw itu ga pernah lebih dari 8 koma... 9??? Ngimpi... Bodo amat... Besok gw nulis lagi, soal demit kek nya seru...

Quote:emoticon-mail: "Ternyata mba Singa jauh lebih hebat dari yang aku kira mas..." Nisa sms...

emoticon-mail : "Ehm... Curhat lu emang berkelas ndo... Doakan dia ya???" Vanesa aja baca...

emoticon-mail : "Selamat ya ndo..." Rara, sepertinya masih marah dia...

emoticon-mail : "Aku tau ku tak kan bisa... Menjadi seperti mba Singa..." Unknown number... Malah nyanyi dia...

emoticon-mail : "Ono duite rag ndo??? Nggo mabok rag wes bhahahahhaaa..." Djono lho tahu..."


Masih banyak sms yang masuk ke HP gw dan semuanya gw cuekin alias ga gw balas... Dari info yang gw terima, tulisan gw nongkrong di mading sejak tadi sore... Lalu menyebar, ya gini lah jadinya... Tersangka yang buat itu tulisan tenar datang... Dari pintu masuk kelas gw saja udah ngakak-ngakak sambil pegang perut dia...

Sialan... Untung dia cakep dan gw suka, jika ga, udah gw marahi dia... Sebenarnya, gw nulis itu pas jam kosong... Awalnya ngobrol sama Reni soal Singa... Terus, dia minta gw buat nulisin all about Singa... karena lagi ga ada kerjaan, gw tulis aja di selembar kertas folio bekas... Ternyata jadi satu halaman bolak-balik, ga full sih...

Dia baca dan bilang, bagus... Lalu, dia minta izin ke gw untuk ngirim tulisan itu... Dia suruh gw nulisin nama, asal sekolah, NIS, pokoknya identitas lah... Gw kira dia becanda, ternyata dikirim beneran dan ga pakai diketik!!! Herannya menang, plus itu kok ada versi ketikannya??? Siapa orang kurang kerjaan baca tulisan gw, dan mengetiknya???

Quote:"Puas kan lu??? Ketawa aja terus, gw hajar juga lu..." Goda gw waktu Reni berdiri di depan gw...

"Hahahahahaaa... Asli, ini melebihi ekspektasi gw ndo... Bener-bener mantab ndo..." Ngakak dia...

"Ketua mading siapa sih???"

"Ngapain lu nanya ketuanya???"

"Mau gw ambil tuh tulisan..."

"Wooo... Anarkis lu ndo, jangan... Biar makin banyak yang baca kaleee..."

"Tulisan cakar ayam gitu???" Sok ga tau gw, padahal gw yakin udah diketik...

"Udah diketik... Naskah aslinya, disimpan koran lah..."

"Awas aja kalau habis ini gw beneran disuruh nulis-nulis, lu yang tanggung jawab Ren..." Tunjuk gw ke Reni...

"Tenang ndo, tenang... Nanti malam kita makan-makan ya??? Hahahahhaaa..."

"Oiya... Makan dimana Ren???"

"Ntar pikir sambil jalan, yang jelas, lu jemput gw ya???"

"Waktu les???"

"Bukan... Les gw berangkat sendiri aja, biar ga ribet..."

"Oh... Malamnya??? OK deh..."

"Hahahahhahaaa..." Ngakak dia...

"Napa lu tertawa Ren???" Tanya gw bingung...

"Gapapa, lucu aja ndo... Bentar lagi lu akan dikenal ga cuma jago berantem, tapi juga jago nulis..."

"Bodo amat..." Jawab gw lalu pergi dari sana...


Tujuan gw adalah warungnya Mami... Biasa mau ngudut dan ngopi sebelum pelajaran... Baru beberapa hisapan udut, ada yang datang ke sekolah gw... Jelas ini anak sekolah lain... Mereka mendekat ke gw, dari badgenya, terbaca jelas kalau mereka anak sekolah dari plat H pinggiran...

Quote:"Hahahahahaaa... Ada juga anak alim yang doyan udut..." Kata salah satu dari mereka...

"Hahahaahahaaa..." Yang lain ikut tertawa... Jumlah 5 orang, badan kurus kayak orang kurang gizi... Tapi gw tetap tenang...

"Cukkk, panggilin Silvi dong, anak 2-..."


Belum selesai dia ngomong, tangan gw udah ada di mukanya... Meja gw tendang, sampai gelas kopi berantakan... Gw hajar mereka satu demi satu... Lalu... Only time will tell...



Ciaooo...
4 0
4
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:27
Baru aja di puji bakat nulis malah gelut neh Om. Di panggil bk neh. Jian. Wolak walik e donyo
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:36
panjul kemana mas jarang muncul sekrng dia nih wkwkwk emoticon-Ngakak
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:41
Wahahahaha jadi berasa Rangga di film AADC om emoticon-Jempol
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:45
hajar mereka satu demi satu...lalu....mami marah2 gelas kopi ancur semua....
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 22:53
Klo bakat nulis nya mah udah kebukti lah, orang bosse udah punya bejibun SFTH & banyak tulisan di kaskus nih.. Nggak heran klo tulisan nya bisa juara.. Mgkn klo SFTH nya di novelin boljug nih om.. Hehe emoticon-Bettyemoticon-Leh Uga
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:05
bolak balik ngomongno warunge mami... lha mami kok gak pernah diceritakne
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:07
ko di hajar sih a? salah mereka dimana?
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:23
"Meja gw tendang,gelas kopi berantakan".Semoga panci,antena,dan perabotan lain gak disikat oleh pria berinisial "RS".emoticon-Ngakak
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:26
Quote:Original Posted By islamadina87
ko di hajar sih a? salah mereka dimana?


Gak sopan.kenal jg enggak, mulut gak di tata, cak-cuk segala.
Cangkem rak tau dibancak i, nggo Bancakan sisan wae
profile-picture
adi269 memberi reputasi
1 1
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:27
Anjir, dateng-dateng dah salah pilih lawan aja mereka yo bang ndo emoticon-Ngakak (S) emangnya kagak tau lu apa dari sekolah H atau emang gak ada teman lu disana?
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:29
nah ini ada aksi adu jotos emoticon-Leh Uga
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:43
wadoh wadoh.. kurang ajar ngunu kudu diajar
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
06-09-2018 23:46
Quote:Original Posted By whiteash
Gak sopan.kenal jg enggak, mulut gak di tata, cak-cuk segala.
Cangkem rak tau dibancak i, nggo Bancakan sisan wae


oh gitu tah. emangnya cuk apaan tuh artinya? aku ga bisa bahasa jawa
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
07-09-2018 00:46
CUK itu artinya Cerdas Ulet dan Kreatif..
1 0
1
Halaman 307 dari 469
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
pelampiasan-tentang-ketiadaan
Stories from the Heart
ruang-kosong
Stories from the Heart
fast-lane
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia