Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
4
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b50ab0d620881803d8b4567/ariya-pt-3
Selepas masa OSN, gue sama Ariya sama-sama punya waktu senggang. Masalah sweater udah beres, gue udah ngembaliin ke dia waktu acara pensi itu. Waktu itu gue masih kelas 2 SMA, gue detailnya lupa lagi chatting apa sama Ariya malem itu. Gue sama Ariya tetep gaada hubungan spesial, cuma ngechat seperlunya. Kalau udah jam 8 juga kita sama-sama berenti chat masing-masing. Tapi malem itu beda, gue lupa
Lapor Hansip
19-07-2018 22:15

Ariya (pt. 3)

Selepas masa OSN, gue sama Ariya sama-sama punya waktu senggang. Masalah sweater udah beres, gue udah ngembaliin ke dia waktu acara pensi itu. Waktu itu gue masih kelas 2 SMA, gue detailnya lupa lagi chatting apa sama Ariya malem itu. Gue sama Ariya tetep gaada hubungan spesial, cuma ngechat seperlunya. Kalau udah jam 8 juga kita sama-sama berenti chat masing-masing.

Tapi malem itu beda, gue lupa detailnya lagi ngobrolin apa. Pokoknya itu sekitar jam 11 malem, biasa kan kalau udah malem itu waktu yang paling tepat buat ngobrol serius atau flashback. Tiba-tiba, gaada angin gaada hujan, gaada kejadian apapun, gue masih chatting sama Ariya. Tadinya gue mau pamit tidur duluan, tapi gagal karena pertanyaan Ariya. Pertanyaan yang gapernah gue duga bisa keluar dari pikirannya Ariya. Ariya, anak cuek yang dideketin sama cewek aja ngga sadar dan ngga peduli.

"Kala, kamu masih sama Radhi?" itu chat dikirim tengah malem. Mungkin di jam-jam segitu Ariya lagi kepikiran sesuatu sampe berani nanya begitu. "masih ri, kenapa emangnya?" kata gue sambil setengah mati nahan penasaran dengan alasan seorang Ariya nanya hal kayak begitu. "wuah, langgeng ya" dia bilang begitu, karena waktu itu gue sama Radhi udah pacaran 3 tahun. Akhirnya gue bales "iya, alhamdulillah hehe. Ariya kapan nih nyusul?" kata gue, mengingat dia gapernah punya riwayat pacaran sampai detik ini. 

Bukannya bales pertanyaan gue, Ariya malah mengajukan pernyataan. "Kala, coba aja kalau aku nembak kamu duluan. Mungkin kamu langgengnya sama aku, bukan sama Radhi" itu kalimat yang keluar dari layar hp gue. Ariya gapernah tau aja, sebenernya gue kepikiran hal itu juga. Akhirnya gue bales lagi "lah, kan kamu yang udah berenti suka aku? Soalnya pas Truth or Dare kan kamu jawab nggak?" terus Ariya bales lagi. "Kata siapa aku berenti?" lagi-lagi pertanyaan yang ngga gue percaya bisa berasal dari Ariya. Gue makin bingung, karena gue dan semua orang jelas denger Ariya jawab ngga waktu ditanya masih suka gue apa ngga.

"Kala, maaf aku suka susah menyatakan. Waktu Truth or Dare itu, aku niatnya mau bilang nggak....tau, soalnya aku malu kalau ditanya perasaan didepan orang sebanyak itu" Ariya bilang itu di akhirnya, tapi sekarang semuanya bisa diapain? Gue udah terlanjur sama Radhi. Malem itu gue gabales lagi chat dari Ariya. Terlalu banyak pertanyaan yang terjawab malem itu, sampe gue bingung harus seneng karena Ariya belum berenti, atau harus sedih karena ada salah paham diantara kita. Karena gue akuin, cowo pertama yang bikin gue bingung dan penasaran disatu waktu itu cuma Ariya.

Lewat 3 bulan setelah Ariya tanpa sadar nyatain perasaannya ke gue malem itu, gue putus sama Radhi. Jangan salah sangka, gue udahan sama Radhi, karena gue baru tau kalo Radhi selama ini sayang sama cewe lain. Jadi alesan gue buat udahan, bukan karena Ariya. Gue juga ngga bilang-bilang ke Ariya kalau gue udahan sama Radhi. Lagian, gue sama Ariya juga rasa-rasanya jadi canggung. Kita berdua udah gapernah chattingan lagi semenjak itu, sekitar 2 bulanan kita gapernah tukeran kabar lagi. 

Entah berkah, entah jalannya harus kayak begini. Ibu gue dapet 5 tiket gratis buat acara festival musik, beliau mau gue ngajak temen-temen buat ikut nonton juga. Akhirnya gue ngajak 3 temen cewe gue, tapi tiketnya masih ada sisa 1. Gue liat lagi guest starnya, ada Danilla. Gue keinget tiba-tiba, kalau Ariya itu suka banget sama Danilla. "Kala, dengerin Danilla judulnya Ada di sana deh. Itu lagu dariku buat kamu lewat Danilla" dia pernah ngomong begitu sebelum hubungan kita merenggang. Jadi, gue kasih satu tiket terakhir itu untuk Ariya. 

Pas acaranya, gue dateng sama temen temen cewek gue. Di venue, gue celingukan nyari Ariya buat ngasih tiketnya. Waktu gue noleh ke belakang, pas banget Ariya lagi celingukan juga. Sama-sama ngeliat, makin canggung. "Ri, ini tiketnya" kata gue sambil ngasih ke dia. "Aku sama temen-temen, duluan ya!" kata gue jalan duluan masuk ke venue. Ariya yang gue kira bakal ngebiarin perlakuan gue karena dia dingin dan cuek itu berubah, dia ngomong agak kenceng, "Kala! Nanti ketemu di dalem ya!" gue cuma sempet noleh dan ngangguk aja. 

Sampe di barisan penonton, emang dasar temen temen cewek gue ngeselin abis. Kita berempat jalan nyari spot yang enak buat nonton, waktu gue noleh mereka ilang. Ludes tiga-tiganya ninggalin gue, mereka masuk masuk ke tengah. Nyebelin banget. Pas gue cek hp, masuk chat dari mereka, "La, udah sana sama Ariya aja, mumpung berduaan tuh" wah kacau, gue freecall mereka ga ngangkat, emang sengaja mereka mau bikin gue sama Ariya baikan, istilahnya biar ga canggung-canggung amatlah ya.

Karena venue makin panas, gue berdiri agak jauh dari barisan penonton. Panas banget mataharinya. Jadi gue nonton dibelakang sendirian. Pas gue mau beli minum, gajauh dari tempat gue berdiri ada Ariya lagi dong! Itu manusia nongol di segala sudut dah asli. "Kala! Baru aja aku nanya kamu dimana" dia lagi oegang hp, terus jalan ngedeketin gue. "Lho? temen temenmu mana?" gue nyengir, malu ngetawain nasib gue yang ditinggal ama temen gue. "Ditinggal hehe" kata gue malu. Pas gue liat, Ariya ketawa. Dia ngetawain nasib gue juga. "Yaudah, bareng aja nonton Danillanya" katanya anteng banget. Ariya mau ngehibur gue dari nasib ditinggal itu.

Cerita kita nonton Danilla sih ga asik, kita sama-sama berdiri aja nonton. Gak ngobrol, gak nari-nari, diem aja. Curi-curi pandang sambil nutupin senyum sih iya. Hari makin malem, guest starnya makin banyak yang syahdu kan tuh. Waktu itu giliran HiVi! nyanyiin lagu Siapkah Kau Tuk Jatuh Cinta Lagi. Disitu canggung-canggung antara gue sama Ariya udah mulai mencair. Secara udah 3 jam kita berduaan, pasti aja ada hal yang diobrolin kan. Jadi posisinya gue berdiri sebelahnya Ariya, nggak nempel kayak pasangan-pasangan gitu nggak. Nah kita mulai ikutan nyanyi kan pas bagian lagu itu, nyanyinya juga sama sama ngadep kedepan kepalanya, gak noleh sana-sini.


"Dan tak mungkin ku melewatkanmu hanya karena diriku tak mampu untuk bicara,

kita sama-sama nyanyi bagian ini tapi kepalanya sama-sama ngadep kedepan, kebayang kan? 


"Bahwa aku, ingin engkau ada, "

gue sama Ariya masih asik ngeliatin HiVi! diatas panggung.


"........dihidupku"

sesaat waktu kata itu keluar, kita berdua sama-sama noleh kearah satu sama lain.



Sesaat kemudian, perut gue rasanya penuh sama kupu-kupu. Malu, malu banget kenapa waktu nolehnya bisa pas kayak begitu. Awalnya gue cuma ketawa aja, nyembunyiin rasa malu gue. Sedangkan Ariya? Bukannya ikut ketawa, tapi dia lagi natap gue. Lurus banget tepat ke mata gue. Kalau diinget-inget lagi, mungkin Ariya tanpa sadar ngeluarin isi hatinya lewat lagu itu. Tapi tipe orang kayak Ariya, mana mungkin ngomongin hal berbau perasaan dan kasih sayang secara tersurat dengan mudah. Setelah gue pikir berkali-kali, mungkin ini salah satu cara dia ngasih tau perasaannya ke gue? Atau malah gue yang terlalu jauh mikirinnya?


Waktu cepet banget rasanya, udah malem lagi aja. Setelah sekian lama karaoke di tempat outdoor begitu, rasanya haus juga. Gue ngajak Ariya beli minum. "Tunggu, kita belinya nanti pas Dipha Barus aja, kan orang-orang pada ke depan panggung. Jadi food tenantnya pada kosong" gue masih aja heran, ini anak urusan dahaga aja masih mikir pake strategi? Gue sih ngangguk-ngangguk aja. Bener aja, waktu Dipha Barus ngomong 2 kata itu orang-orang pada lari cepet-cepetan nyari tempat depan stage.


Gue sama Ariya malah ngelawan arus, tujuan kita minuman bukan stage. "Kamu kan gasuka EDM, kita jajan aja" katanya. Diasih enak ya, tinggi, kakinya panjang, pundaknya lebar, ngelawan arus juga gak masalah. "Ariya! Tungguin kenapa!" kata gue agak teriak, soalnya gue ketinggalan dibelakang. Badan gue kesenggol orang aja gue berenti, lah si Ariya mah jalan aja sendiri. Waktu noleh, gue kelelep diantara orang-orang, Ariya jalan ngedeketin gue. Hal yang dia lakukan pertama adalah, ngetawain gue.


"Yah, payah ah!" katanya, gak mikir dia ngomong begitu. Gue ketawa juga sih, terus Ariya nerusin jalannya sambil sekali-kali noleh belakang, "Kala?" terus gue jawab "oy?" baru dia lanjutin jalan. Ini posisinya Ariya didepan gue, dia yang berusaha buka jalur menuju food tenant. Sumpah itu banyak banget manusia, kayak cendol persis. Salah kita juga sih, bisa bisanya ngelawan arus. Tiba-tiba, tangannya Ariya terulur kebelakang, nyari tangan gue. Asli gue panik mungil, kalo cewe lain mungkin otomatis nyodorin tangannya. Sedangkan gue cuma ngeliatin tangannya doang. Bingung ini anak maksudnya mau ngapain? "Pegangan disini aja, biar ga ilang" katanya, sambil nempelin tangan gue ke saku kanan jaket birunya. Setelah mastiin tangan gue nempel, buru-buru Ariya ngelepasin tangannya dari lengan gue.


Dari situ, dari punggungnya Ariya sebenernya banyak banget pertanyaan yang mau gue tanyakan sama dia. Malem itu gue setengah ngga percaya, taunya Ariya ini bisa mengeluarkan sisi hangat dan rasa pedulinya terhadap gue walau caranya berbeda. Akhirnya, Ariya beliin gue minum. Kita kehabisan spot buat nonton, berakhir kita berdua duduk di tanah. Nontonin Dipha Barus sambil minum minuman dingin. Minumannya dingin, tapi gue rasa hati gue jadi hangat.


Masih semangat baca gak nih? Soalnya masih bersamsul ini cerita

profile-picture
anasabila memberi reputasi
1
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Ariya (pt. 3)
19-07-2018 22:53
tamaxxxemoticon-Ngakak
0 0
0
Ariya (pt. 3)
20-07-2018 22:03
Enih kok trit nya pindah pindah yah emoticon-Amazed
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Ariya (pt. 3)
20-07-2018 23:15
Balasan post alamseries
Quote:Original Posted By alamseries
Enih kok trit nya pindah pindah yah emoticon-Amazed

belom tau caranya nyatuin thread kayak orang orang gan, hehe

0 0
0
Ariya (pt. 3)
20-07-2018 23:56
Quote:Original Posted By hangatsenja
belom tau caranya nyatuin thread kayak orang orang gan, hehe


Tinggal posting di trit ini kek agan komen gitu gan. Kasih aja judul lanjutanya gan. Kalo ga googling aja gan. Semangat ya gan emoticon-2 Jempol
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
completed-hey-fanny
Stories from the Heart
pernah-berjuang-namun-dibuang
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
aku-dan-dunia-lain
B-Log Collections
Stories from the Heart
hitam-season-2
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia