Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
7609
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a431ad298e31b64188b4571/gw-berteman-dengan-kolong-wewe-chapter-3---final-chapter
Setelah bangun dari ‘Mati Suri’ karena memutuskan untuk mencoba membunuh diri sendiri untuk melindungi Kitab Langit dan melenyapkan Bayu Ambar, gw kembali ke dunia nyata.. Kehidupan gw sedikit jauh berbeda, karena pengalaman ‘Mati Suri’ itu berefek langsung pada kelebihan yang gw mili
Lapor Hansip
27-12-2017 11:00

GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER) (TAMAT, BREE)

Past Hot Thread
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)

GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
Cool Cover By Agan Linbara (Thanks, Bree)..

Prolog

Setelah bangun dari ‘Mati Suri’ karena memutuskan untuk mencoba membunuh diri sendiri untuk melindungi Kitab Langit dan melenyapkan Bayu Ambar, gw kembali ke dunia nyata.. Kehidupan gw sedikit jauh berbeda, karena pengalaman ‘Mati Suri’ itu berefek langsung pada kelebihan yang gw miliki.. Gw masih sama Anggie, meski ujian atas cinta kami masih saja mendera.. Ada musuh baru, tentu saja.. Tapi ada juga sahabat baru yang muncul.. Karena ini akhir dari cerita kami berempat..

Kembalinya Anak Ibu...
Pengorbanan Pedang Jagat Samudera...
Cintai Aku Sewajarnya, Yank...
Matinya Seorang Saudara (Versi Gw/Bimo)
Berkumpul Kembali...
Keanehan Yang Mulai Muncul...
Sambutan Ketiga Saudara Ke Reinata...
Sabar???
Cukup! Tinggalin Aku Sendiri!!!
Siapa Kau???
Aku Ikutin Kemauan Kamu...
Keputusan Sepihak Yang Pahit...
Semua Beban Menjadi satu
Semua Beban Menjadi Satu (2)...
Serangkum Rindu Untuk Ayah...
Munculnya Penguasa Laut Utara...
Bertemunya Dua Penguasa...
Sebuah Kesepakatan...
Ibu Kenapa Yah???
Lu Kenapa, Ka???
Wanted Dead Or Alive.. ANTON!!!
Mo 'Perabotan' Lu Hancur Apa Tanggung Jawab???
It's The End Of Us...
Di Kerjain Ibu...
Ridho!!!
Kelewatan!!!
Munculnya Dua Penjaga Gerbang Kerajaan Laut...
Dewi Arum Kesuma VS Dewi Ayu Anjani
Datangnya Sosok Seorang Pemisah Dan Shock Therapy Buat Gw...
Kerajaan Jin...
Terkuaknya Semua Jawaban...
Maafin Gw, Bree...
Pengakuan Suluh...
Akhirnya Boleh Gondrong...
Pernikahan Kak Silvi Yang Seharusnya Membuat Gw Bahagia...
Pernikahan Kak Silvi Yang seharusnya Membuat Gw Bahagia (2)...
Tunggu Pembalasan Gw!!!...
Ni Mas Linduri dan Banas Ireng...
Dua Sosok Penyelamat Misterius...
Ada Apa Sama Ridho?...
Kesalahan Fatal...
Kembalinya Jin Penjaga Ridho dan Suluh...
Akibat Terlalu Ikut Campur...
Setiap Perbuatan Akan Mendapat Balasan...
Munculnya Viny Dan Sebuah Tantangan Bertarung...
Manusia Cabul...
Suara Penolong Misterius...
Bertemunya Kembali Sepasang Kekasih...
Terkuaknya Kebenaran...
Kabar Baik Ayu Dan Prasangka Sekar...
Kabar Baik Ayu Dan Prasangka Sekar (2)...
Jaket Dan Celana Jeans Robek Serta Sweater Hitam Kumal...
She's My True Love...
Dilema...
Pertengkaran Dengan Ibu...
Rambe Lantak...
Gendewa Panah Pramesti...
Akan Ku Balaskan Dendam Mu, Arum Kesuma!!!
Yang Hilang dan Yang Kembali...
Jawaban Ayu...
Mati Gw!!!
Aku Makin Sayang...
Nasihat Om Hendra...
Jera Mencuri...
Ajian Segoro Geni...
Pilihan Sulit...
Keputusasaan Anggie...
Kabar Baik dari Ridho dan Suluh...
Perjalanan Menuju Pembalasan Dendam...
Rawa Rontek...
Rawa Rontek 2 (Terbayarnya Dendam)...
Kedatangan Pak Sugi...
Orang Titipan...
Hukuman Paling Berat...
Tidurlah Di Pangkuan Ku...
Menjajal Kesaktian...
Menjajal Kesaktian (2)...
Pengakuan Mengejutkan Babeh Misar...
Pengajaran Ilmu Silat Betawi...
Di Kepret Babeh Misar Lagi...
Tasya...
Naga Caglak dan Bajing Item...
Misteri Sebuah Dendam...
Kekuatan Sejati Kitab Langit Bagian Matahari...
Perpisahan...
Tanah, Air, Api dan Setetes Darah dari Jantung Seorang Putera...
Tanah, Air, Api dan Setetes Darah dari Jantung Seorang Putera (2)...
Kembalinya Ibu...
Empat Bayangan Hitam...
Siapa Ni Mas Laras Rangkuti???
Dendam Seorang Sahabat...
Ini Keputusan Yang Harus Gw Ambil...
Semua Pengorbanan Ini Demi Ibu...
Rapuh...
Kabar Mengejutkan Sekar dan Sebuah Restu...
Siasat Braja Krama...
Munculnya Kitab Langit...
Si Pembuka Kitab langit dan Sosok Asli Pak Sugi...
Rencana Yang Matang...
Lamaran Pribadi...
Keingintahuan Anggie...
Perubahan Rencana...
Hampir Terjebak...
Kekecewaan Sekar...
Dua Syarat Reinata...
Aku Harap Kamu dan Anggie Bahagia, Mam...
Rahasia Sepasang Suami Isteri...
Menitipkan Amanah...
Berkumpulnya Para Pembela Kitab Langit...
Siasat Ki Purwagalih...
Raja Jin Raja Muslihat (Nyesek, Bree)...
Pertukaran Tawanan...
Perang Gaib PunTak Terelakkan...
Sang Penyelamat Dari Utara...
Pertempuran Awal Dua Penguasa Kerajaan Gaib...
Bertekuk Lututnya Sekutu Braja Krama...
Pertarungan Dua Putera (Gugurnya Satu Sahabat Gaib)...
Krama Raja...
Braja Krama Versus Krama Raja...
Raja Licik...
Aku Lah Sang Pembuka...
Siasat Krama Raja dan Bayu Ambar...
Terbukanya Semua Ilmu Terlarang...
Sebuah Pengecualian...
Sri Baduga Maharaja...
Hilangnya Sebuah Pengecualian...
Hilangnya Sebuah Pengecualian (2)...
Sebuah Pengorbanan...
Pahlawan...
Sumpah...
Ilmu Pamungkas yang Terlarang...
Kabar Yang Mengejutkan...
Pulang...
Pulang (2)...
Sedikit Kisah Rio Sebelum Kisah Ini Tamat...
Terhalang Sumpah...
Bantuan Sahabat Baik...
Bachelor Party...
Keturunan Lain Sang Prabu...
Pembalasan Dendam Singgih...
Sepenggal Kisah Nyi Mas Roro Suwastri...
Tawaran Yang Mengejutkan...
Lawan Atau Kawan???
Terkuaknya Silsilah...
Sebuah Kebenaran...
Sebuah Kebenaran (2)...
Bertemunya Dua Keturunan Sang Prabu...
Pertempuran Dua Hati...
Cinta Pertama VS Cinta Terakhir Jagat Tirta...
Pengakuan Bayu Barata...
Ki Larang dan Nyi Mas Galuh Pandita???
Prana Kusuma...
Kau Benar Keturunan Kami, Ngger...
Our Big Day...
Insiden...
Munculnya Para Tamu Tak Terduga...
Munculnya Para Tamu Tak Terduga (2)...
Dua Tamu Istimewa...
Semua Karena Cinta...
Keputusan Sekar Kencana...
Kena Gampar...
Bonyok!!!
RIBET!!!
Berdamai...
Keponakan Baru...
Malam Pertama dan Tiga Keanehan...
Ajian Warisan Para Leluhur (The Last Part/End Of All Chapters)

SIDE STORIES

Keturunan Yang Tersesat...
Keturunan Yang Tersesat (2)...

Diubah oleh juraganpengki
profile-picture
profile-picture
profile-picture
secretadmirer23 dan 25 lainnya memberi reputasi
26
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 162 dari 384
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 04:09
Quote:Original Posted By juraganpengki
Sorry, Bree.. Ane baru pulang nginep di suatu tempat sama Ayang Mbeb.. Ane emang janji sama doi ga bakal pegang HP plus Laptop selama liburan.. Baru bisa sempet apdet sekarang.. Karena ane masih cape, terpaksa ane cuma bisa apdet dua.. Tunggu dulu yak, ane edit bentaran..


Weh...weh...sigana mah ngolotkeun nya kang...?...emoticon-Ngakak
Sok lah ngolotkeun sing anteng, kahade ulah mopohokeun update nya...?!...emoticon-Hammer2
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 05:57
Mbah sm bokap ane namanya misar bree, kebetulan rumah ane jg di depok emoticon-Leh Uga
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 07:13
Quote:Original Posted By ectoplasma
Mbah sm bokap ane namanya misar bree, kebetulan rumah ane jg di depok emoticon-Leh Uga


yang udah 200 taon kah
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 07:14
Bre, dulu kan ane sering nonton acara di salah satu stasiun tv, nah waktu itu temanya ngebahas ttg si ‘pitung’ dan berkunjung k salah satu daerah yg d sinyalir makam nya beliau. Pas lagi penelusuran ada sosok astral yg masuk dan minta tim tsb utk pergi dan akhirnya si ustad bisa nanya2 sedikit dan si makhluk tsb bls Klo sebenernya Itu bukan makam nya si pitung dan ga ada manusia yg tau dmna sbnrnya sama kaya si bajing item itu sebenernya makam nya ga ada krn emang beliau belum meninggal. Seinget ane sih gtu. Apa jangan2 bener Babe Misar itu Bajing item yg berjuang bareng sama si pitung? Wallahualam
Diubah oleh narumi321
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 09:24
Mantap...ceritanya makin menarik
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 10:27
thanks uda update annya. Ditunggu update2xan menarik berikutnya
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 10:52
Keren euy ceritanya....👍
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 11:07
Quote:Original Posted By winehsuka
Braja krama bukannya dah mati di gua sungai ciliwung?


ente bacanya sambil ngantuk yaa bree? emoticon-Leh Uga
Rambe lantak itu yg mati, doi anak buah kesayangan braja krama, yg sampe sekarang blum ketauan dimana tempat sembunyinya..
Diubah oleh nonanoz
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 12:33
Quote:Original Posted By nonanoz


ente bacanya sambil ngantuk yaa bree? emoticon-Leh Uga
Rambe lantak itu yg mati, doi anak buah kesayangan braja krama, yg sampe sekarang blum ketauan dimana tempat sembunyinya..


gw bacanya pake satu mata, yang satunya merem
emoticon-Wakaka
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 13:45
Quote:Original Posted By Mr.burik
akhirnya setelah lama jd sr gak tertahankan pengen komeng juga...
ini silat ane Tau nih... hehe.. keluarga besar ane maen silat beginian semua...
mudah2an sukses belajarnya gan...


Gan boleh PM? Ane pengen belajar silat ini. Hehe..
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 15:00
Semoga TS kalap terus ngasi triple apdet kyk kmaren... Aminnn
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 15:15
Quote:Original Posted By irazz1234
Semoga TS kalap terus ngasi triple apdet kyk kmaren... Aminnn


jangan gan tar cepet tamatnya bingung mau nunggu apalagi, soalnya trit ini doang yang paling asik ,
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 15:17
Mudah mudahan klo tamat ada kisah kisah lainnya , seperti kisah petualangan ridho & Suluh, Bimo the legend dll
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 15:22
Quote:Original Posted By gagomali
jangan gan tar cepet tamatnya bingung mau nunggu apalagi, soalnya trit ini doang yang paling asik ,


Wah iya jg yak emoticon-Belo
Tapi semoga masi panjang ceritanya emoticon-Blue Guy Peace
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 15:46
makin seruu ni cerite nye.......lanjut teruss mam jangan sampekk kendor
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 17:41
Bujuggg dah ntu engkong temennya si Pitung ..MasyaAlloh emoticon-Matabelo
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 19:29
bertemu sang legend batavia. breee... gue
akuin trit loe top dah.
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 19:36
bre lanjut bre....
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 21:07

Pengajaran Ilmu Silat Betawi..

Sebelumnya, Ane mo minta maaf karena mempelajari Ilmu Silat Betawi ini tanpa seizin anak cucu atau pewaris resmi Almarhum Babeh Saben*.. Tujuan ane tidak lain hanya untuk lebih mengenalkan para pembaca thread ane, akan Salah Satu Warisan Budaya Nusantara yang seharusnya lebih kita lestarikan lagi..

“Babeh kaga belajar dalem elmu silat temen babeh ntu, Tong.. Babeh cuman diajarin empat jurus andelan.. Naga Nger*m, Merak Ng*gel, Sela* Bumi ama Kel*bang Nyebr*ng.. Buat orang nyang kosong tenaganya bisa taunan belajarin ntuh jurus, tong.. Tapi buat lu nyang punya tenaga dalem mayan tinggi ama warisin tulang kuat pendekar, tiga jem lu udah bisa” Ucap Babeh Misar sambil memperhatikan kesempurnaan kuda-kuda gw..

Gerakan demi gerakan yang sengaja di lambatkan oleh Babeh Misar, mulai gw ikuti.. Dari keempat Jurus Inti Aliran Silat Betawi, yang paling sulit dan paling menguras tenaga adalah Jurus Sela* Bumi.. Dimana posisi kuda-kuda gw harus sangat rendah atau hampir jongkok dan menggerakkan kaki sesuai arah mata angin.. Setelahnya, badan gw harus naik ke atas kemudian kembali turun begitu seterusnya, sampai gw bisa membanting lawan dengan sabetan kaki meski posisi kuda-kuda hampir berjongkok..

Sementara, Jurus Inti yang paling gw favoritkan adalah Kel*bang Nyebr*ng.. Kata babeh Misar, Jurus ini merupkan jurus paling ampuh untuk menyerang lawan.. Dengan gerakan cepat mengejar lawan di barengi pola melangkah yang berliku-liku laksana seekor kelabang, niscaya akan membuat lawan keok seketika.. Apalagi ditambah permainan tangan yang sangat cepat tanpa henti dan sesekali kaki kiki dan kanan menyabet secara bergantian..

Sepertinya, jurus ini yang digunakan Babeh Misar saat menantang gw tadi pagi dan berhasil mendaratkan gamparannya di pipi kanan ini.. Saat menghadapi beliau tadi pagi, konsentrasi gw memang buyar karena mencoba menahan pukulan tangan Babeh Misar, namun dari bawah kakinya menyabet menyerang berusaha membanting beberapa kali..

Untuk dua Jurus Inti yang lain, yaitu Naga Nger*m dan Merak Ng*gel gerakannya pun sama unik.. Jika Jurus Naga Nger*m itu gerakannya seperti ular yang sedang melindungi telurnya.. Namun sewaktu-waktu dapat melumpuhkan lawan sekali patukan..

Sedangkan Jurus Merak Ng*gel itu, laksana burung merak yang sedang menari dengan mengibarkan ekor dan menggoyangkan pantatnya.. Bulu merak yang berkibar, digantikan dengan tangan yang membentang pendek didepan dada.. Lalu bisa menarik tangan lawan kedekat dada dan berganti serangan siku.. Kemudian, dilanjutkan dengan serangan bawah menggunakan pinggul..

Gw sempet kesulitan mengikuti gerakan Babeh Misar saat mengajari Jurus Merak Ng*gel.. Terutama, saat beliau bergerak dengan kecepatan tinggi disusul gerakan memutar tubuh seperti per.. Sebenarnya, jurus ini terbilang unik dan indah karena kita harus menggoyangkan pantat seperti merak yang sedang kasmaran.. Tapi, sama sekali tidak bisa dianggap enteng saat sudah mendapati lawan yang menggunakan jurus ini.. Apalagi jika jarak menyerangnya yang diharuskan sangat dekat.. Tanpa bisa banyak melakukan perlawanan, niscaya kita langsung terpental saat diserang dengan jurus unik ini..

Tanpa terasa, adzan Ashar sudah berkumandang hampir bersamaan dengan selesainya Babeh Misar mengajari gw Empat Jurus Inti yang terbilang unik namun mematikan.. Beliau menyuruh gw untuk mandi dan membersihkan diri di sebuah sumur dibelakang rumahnya, sebelum melaksanakan Shalat Ashar berjamaah.. Itupun, setelah ia selesai mandi lebih dulu..

Kata Babeh Misar, Shalat itu adalah bertemunya seorang hamba dengan Rabb nya.. Maka kita harus berpenampilan sebaik mungkin dan sebersih mungkin.. Beliau juga sempat berseloroh begini, Bree.. “Lu kalo mo ngelancongin pacar kudu ganteng, masa mo ketemu Allah SWT pas Shalat malah acak-acakan”..

Ucapannya memang simple, tapi maknanya sangat berarti dan benar sekali.. Jika memang tidak memungkinkan untuk selalu mandi sebelum Shalat, maka pesan Babeh Misar, Wudhu kita harus benar-benar sempurna.. Mendengar wejangan Babeh Misar, mata hati gw terbuka dan berjanji akan selalu berusaha Shalat dalam keadaan paling bersih dan paling baik.. Karena yang mau gw temui adalah Rabbul Izzati..

Jika Shalat Juhur tadi, gw tidak mandi.. Itu karena keadaan gw yang lelah sudah cukup terobati.. Namun, gw tetap mengganti kaus yang penuh keringat ehabis berjalan jauh, dengan kaus yang masih bersih dalam tas.. Kemudian menggantungnya di atas tiang, dan menggunakan kaus lama untuk berlatih Ilmu Bela Diri..

Disumur sederhana yang letaknya persis dibelakang dapur, gw menimba beberapa ember air dari dalamnya untuk mandi.. Dengan bagian atas yang terbuka tanpa penutup apapun, gw menatap ke atas pohon.. Untuk memastikan tidak ada mahluk gaib yang mengintip dari atas.. Pintu sumur yang hanya berbentuk sebuah papan terpisah setinggi dada gw, menutupi bagian pintu masuk..

Setelah mandi, gw mengenakan kembali kaus yang masih menggantung di tiang rumah dan mengenakan kain sarung.. Sementara, Babeh Misar nampak sudah rapih dan menunggu gw untuk segera melaksanakan Shalat Ashar berjamaah di atas balai bambu..

Selepas Shalat dan melepit kain sarung, rasa lelah yang mendera membuat nafsu makan gw terpancing.. Apalagi sedari malam, lambung gw belum terisi makanan kecuali beberapa potong ubi rebus pemberian Babeh Misar tadi pagi..

Mendengar, suara perut gw berbunyi karena minta diisi, Babeh Misar pun mengajak gw untuk masuk ke dalam rumahnya..

“Tunggu dimari, tong.. Babeh liet dulu makanan didapur ya” Pinta Babeh Misar yang gw balas oleh anggukan kepala..

Pandangan mata gw membesar melihat keadaan dalam rumah beliau yang jauh dari kata layak.. Tidak ada perabotan mewah didalam.. Yang ada hanya, sebuah balai bambu kecil beralaskan tikar pandan dengan satu bantal dan guling..

Disamping tempat tidur Babeh Misar itu, ada satu meja kecil yang kayunya hampir lapuk dengan sebuah Kitab Suci Alqur’an dan peci hitam tergeletak diatasnya.. Dua buah papan kaligrafi bertuliskan lafadz Allah SWT dan nama Nabi Muhammad SAW, nampak tertempel diatas balai bambu tempat tidur beliau..

Gw sempat mencari-cari lemari yang seharusnya ada untuk menyimpan pakaian beliau.. Namun nihil, yang ada hanya sebuah keranjang plastik berisi beberapa tumpuk pakaian dan kain sarung.. Entah mengapa, kedua mata gw terasa perih menyaksikan keadaan dalam rumah Babeh Misar.. Tapi, cepat-cepat gw sembunyikan mata yang berkaca-kaca ini, saat mendengar panggilan Babeh Misar dari arah lain yang hanya tersekat sebuah kain panjang lusuh..

Sambil menyeka airmata, gw berjalan menyibak kain panjang lusuh dan tiba di ruangan yag disebut beliau sebagai dapur..

Lagi-lagi, kedua mata gw membesar melihat keadaan ruangan yang tak kalah memprihatinkan.. Yang ada dalam dapur hanya tungku buatan dari tumpukan bata.. Beberapa peralatan dapur seperti penggorengan kecil, panci kecil terlihat menggantung diatas paku yang tertancap di balok dengan dinding terbuat dari bilik bambu..

Sementara, beberapa piring, sendok dan gelas nampak tersusun rapi diatas sebuah rak piring kecil terbuat dari plastik diatas sebuah meja yang hampir sama dengan meja di dalam kamar tidur.. Ada juga sebuah mangkuk kecil dan piring tertutupi kipas tradisional, serta teko silver berukuran kecil diatas meja tersebut..

Babeh Misar yang sudah memegangi dua piring kosong dan sebuah baskom biru ditangannya nampak melempar pandangan ke arah gw..

“Lu ambil ikan dipiring ama sambel dimangkok, tong.. Kita madangnya diluar bareng angin sepoy-sepoy ya” Ucapnya sambil disusul tawa terkekeh, lalu melangkahkan kaki keluar dapur..

Gw mengangguk dan melaksanakan perintah Babeh Misar, untuk membawa piring yang ternyata berisi dua potong ikan asin dibawah kipas, serta sambel dalam mangkok kecil.. Sempat gw tertegun saat menoleh kembali ke arah dapur sebelum mendengar panggilan babeh Misah dari luar..

“Madang lu kudu banyak, tong.. Biar tenaga lu kuat.. Tapi, ya emang adanya cuman begini doang kalo madang di rumah babeh mah” Ucap Babeh Misar sambil menyendokkan nasi dari baskom biru, lalu menyodorkannya ke gw..

“Ini buat babeh aja.. Biar saya sendok sendiri nasinya” Tolak gw dengan sopan..

“Ehh, pamali nolak orang tua, Tong.. Lagian babeh mah madang nya dikit juga udah bega.. Apa lu mao babeh kepret lagi pake peci?”

“Iya.. Iya, beh.. Jangan di kepret.. Saya ambil nih nasinya” Jawab gw yang takut mendengar ancaman beliau sambil menerima uluran piring..

Sepotong ikan asin yang gw sendiri tidak tahu jenisnya apa diambilkan Babeh Misar lalu diletakkan diatas piring nasi gw.. Kemudian, mangkuk berisi sambal berwarna merah didekatkan beliau ke arah gw.. Setelah menyendok sambel, gw sempat termenung memandangi makanan dalam piring yang hanya terdiri dari nasi, sepotong ikan asin dan sambel..

Entah mengapa kedua mata gw terasa perih kembali memandangi lauk pauk sangat sederhana itu.. Bukan karena tidak suka, tapi terharu menerima kebaikan dari orang asing yang baru Subuh tadi gw kenal..

“Kenapa diem, Tong? Lu kaga demen ama makanannya ya?” Tanya Babeh Misar yang membuat mata gw membesar..

“Bukan, Beh.. Saya malah sangat bersyukur masih bisa makan.. Saya diusir dari rumah cuma punya uang dua puluh ribu.. Saya sempet mikirin, Beh.. Apa bisa cukup untuk hidup dengan uang segitu? Tapi Allah ternyata benar Maha Baik ke umatnya.. Lewat bantuan tangan babeh, saya bisa bertahan hidup” Jawab gw dengan airmata mulai mengalir..

Gw akuin, Bree.. Gw termasuk cowo sensitif yang perasaannya gampang tersentuh, lalu menangis.. Gw inget omongan Anggie, yang bilang kalo dia malah bangga punya cowo sensitif kek gw.. Kata Anggie, sensitifnya cowo bukan berarti dia lemah.. Tapi malah akan membuat nya jauh lebih peka dengan keadaan orang-orang disekitar.. Aah, Anggie.. Gimana kabarnya cewe itu? Kenapa gw tiba-tiba merasa kangen..

“Tong.. Allah SWT, emang Pemurah bener.. Biar kata orang-orang pada jahat, tapi tetap Pintu Taubatnya kebuka ngablag.. Kalo ngomongin bantuan mah, babeh juga ken nolongnya tibang dikit.. Ntu juga madang nya pake nasi ama ikan asin doang.. Tapi lu kudu madangnya pake ati ikhlas” Jawab Babeh Misar sambil mengaduk-aduk nasinya dengan sambal, lalu menyuap..

Gw tersenyum mendengar jawaban bijak beliau.. Kemudian, menyuap nasi dengan potongan ikan asin dan sambal.. Alhamdulillah, meski sederhana namun rasanya jauh lebih nikmat.. Semua itu, karena hati yang ikhlas dan halal nya makanan yang kami makan..

Tepat usai melaksanakan Shalat Isya, Babeh Misar mengajak gw untuk ngobrol-ngobrol ringan sambil ditemani singkong rebus.. Cahaya lampu tempel yang menyala di atas tiang, membuat gw merasa bukan berada di daerah Depok.. Ditambah suara jangkrik bernyanyi saling sahut dan angin malam yang berhembus sepoy-sepoy, membuat kedua mata gw terasa mulai berat.. Mungkin latihan Ilmu Bela Diri tadi siang yang bikin rasa kantuk menyerang lebih cepat..

“Lu tau, tong..”

“Kag..” Kata gw terputus, saat melihat Babeh Misar melotot sambil memegangi peci dikepalanya siap mengkepret gw.. Sementara, gw sendiri menutupi atas kepala dengan dua tangan, takut dikepret karena hampir tak sengaja menyela kalimat beliau..

Aduuh! Gw lupa banget kalo Babeh Misar paling tidak suka jika pembicaraannya dipotong.. Tadi, memang gw sempat diserang rasa kantuk, jadi tidak terlalu fokus akan omongan Babeh Misar dan main sambar saja kalimat beliau..

“Ampir aja babeh ngepret congor lu nyang kaga sopan ntuh, Tong” Kata Babeh Misar yang membuat gw menyunggingkan senyuman getir sambil menggaruk-garuk kepala..

“Beh, kira-kira buat ngajarin saya bikin Pagar Gaib kapan? Ini kan udah malem” Tanya gw sok akrab, sengaja mengalihkan pembicaraan..

Babeh Misar melirik ke arah gw sembari memijit-mijit rokok kretek yang sempat ia beli selepas Magrib tadi..

“Pagar Gaib kaga boleh babeh ajarin ke lu, Tong.. Ama elmu pukulan jarak jauh juga kaga boleh” Jawab Babeh Misar membuat gw mengerutkan dahi karena heran..

“Lahh, tadi pagi babeh bilang mo ngajarin.. Saya mah udah seneng padahal, Beh”

Ujung korek api yang terbakar membuat nyala lampu tempel di tiang terbantu cahayanya sedikit terang untuk beberapa saat, lalu tak lama kemudian suasana kembali temaram bersamaan dengan padamnya api di korek kayu..

“Udah babeh pikirin mateng-mateng pas abis wirid tadi.. Lagian pamali punya elmu banyak tong.. Mending lu dengerin babeh cerita aja dah ya.. Daripada bengong kaga puguh lagu” Sahut Babeh Misar dan membuat gw tertegun..

Aneh, mengapa Babeh Misar mengurungkan niatnya untuk mengajarkan gw dua ilmu terakhir yang ia miliki? Jika membuat Pagar Gaib tidak jadi beliau ajarkan, mungkin karena Penguasa Gunung Gede tidak memperbolehkan.. Itu masuk diakal.. Tapi, Ilmu Pukulan Jarak Jauh kan ciptaan Babeh Misar sendiri.. Kalau dia tidak mengajarkan berarti memang kemauannya.. Aah, sudahlah! Lagipula, ucapan beliau ada benarnya.. Semakin banyak Ilmu, mungkin bisa menjadi beban tersendiri buat gw nanti..

Alhasil, gw semalaman hanya mendengarkan cerita Babeh Misar tentang pengalamannya selama hidup.. Hingga, akhirnya gw tertidur pulas di atas balai bambu dengan berselimuti kain sarung pemberian Babeh Misar dan berbantalkan tas milik gw..

Keesokan paginya, kami kembali berangkat dengan membawa beberapa buah nangka cipedak matang untuk dijual dipasar.. Itu pun setelah gw mencuci pakaian sendiri dan menyarap gorengan nangka cipedak yang rasanya enak.. Gw sempat bertanya kapan babeh Misar memetik buah tersebut, namun hanya dijawab dengan senyuman misterius.. Rencananya, kami akan berangkat ke pasar sebentar lagi, akan tetapi, tiba-tiba Babeh Misar sakit perut dan beberapa kali buang-buang air disumur belakang.. Terpaksa gw harus menunggunya enakan sambil terus menikmati gorengan nangka cipedak..

Jujur, gw termasuk orang yang tidak suka buah berbau menyengat seperti durian.. Awalnya, gw menolak memakan langsung buah nangka cipedak karena baunya.. Tapi setelah dipaksa Babeh Misar, terlebih memakannya sudah dalam bentuk gorengan, gw malah ketagihan, Bree..

Setibanya dipasar, hari sudah menjelang siang.. Gw melirik jam tangan yang menunjukkan pukul 10 pagi.. Beberapa kali Babeh Misar terdengar menggerutu.. Oh iya, berbeda dengan hari kemarin, gw diperbolehkan memikul dua keranjang berisi buah nangka cipedak, tanpa dijahili Babeh Misar dengan Ilmunya.. Beberapa pasang mata kaum hawa yang ada dipasar tradisional, terasa memperhatikan gw sambil berbisik-bisik.. Mungkin mereka merasa aneh, ada seorang pemuda berpenampilan rapi sedang memikul dua keranjang dipasar..

Gw sih sebodo amat apa yang sedang mereka bisikan satu sama lain.. Lagipula, berada nya gw dipasar ini hanya untuk membantu menjual dagangan Babeh Misar.. Orang yang sudah sudi memberikan gw rumah untuk berteduh dan makanan untuk dimakan.. Soal penampilan yang stylish, karena memang hanya kemeja dan celana jeans serta sepatu saja yang bisa gw pakai hari ini.. Masa iya gw harus mengenakan kemeja dipadu kain sarung ke pasar?

Entah mengapa, belum sampai satu jam dagangan Babeh Misar yang gw jajakan habis terjual.. Dan lu tau, Bree.. Yang beli semuanya kaum hawa.. Baik itu Ibu-ibu maupun beberapa gadis yang kebetulan mengantar Ibu nya ke pasar..

Gw anggap ini hanya kebetulan saja, meski kala mereka membeli nangka yang gw jajakan, selalu terselingi gurauan-gurauan genit.. Bahkan ada seorang Ibu yang terlihat seperti toko emas berjalan, menawarkan gw untuk di jadikan menantunya.. Tentu saja gw menolak, dengan banyak alasan.. Tapi, si Ibu itu terus memaksa hingga akhirnya gw berbohong dengan mengatakan bahwa gw sudah menikah dan mempunyai empat orang anak.. Baru si Ibu tersebut berhenti bicara..

“Orang mah lu mao aja tong jadi mantu nya.. Mayan ntar lu dapet warisan atu biji gigi emasnya ntuh ibu-ibu” Gurau Babeh Misar yang membuat gw tertawa terbahak-bahak, sambil merapikan lapak dagangan beliau..

Saat sedang bersiap untuk pulang dan merapikan lapak dagangan, dari arah sebuah lapak penjual Ikan yang berada sekitar dua puluh meter di sebelah kanan kami, terdengar suara orang membentak-bentak..

Gw melempar pandangan dengan mengerutkan dahi saat melihat orang-orang mulai berkumpul ke arah sana.. Rasa penasaran mulai menggelitik batin dan membuat gw hendak melangkahkan kaki menuju ke arah sama.. Tapi, baru saja gw mau melangkah, tiba-tiba Babeh Misar menarik lengan gw dari arah belakang..

“Ontong (Jangan) campurin urusan orang.. Ntuh kaga bae” Ucap Babeh Misar yang membuat gw terpaksa mengurungkan niat dan kembali membantu beliau merapikan lapak..

Sambil berjongkok di bawah sebuah papan tempat Babeh Misar memamerkan dagangannya, gw memunguti sampah berupa daun-daun dan kertas.. Tiba-tiba..

BRAKK!!!

Gw terkejut meloncat mendengar seseorang menggebrak papan yang ada diatas kepala..

DUGG!!

“Aduuh!!” Pekik gw tertahan saat kepala ini menyundul bawah papan dengan cukup keras..

“Setoran, Beh! Kemaren kaga dagang! Berarti setorannya nambah jadi double” Ucapan seseorang terdengar ditelinga gw, yang mulai berdiri sambil mengusap-usap kepala..

Kedua mata gw membesar, melihat dua orang laki-laki bertubuh kekar berkulit hitam, yang salah satunya sedang menyodorkan tangan kiri ke hadapan Babeh Misar seperti sedang meminta sesuatu..
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
4 0
4
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
26-02-2018 21:19
Pertamaxxx

Makasih updatenya brer
0 0
0
Halaman 162 dari 384
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
illusi
Stories from the Heart
the-piece-of-life
Stories from the Heart
cinta-di-dinding-biru
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia