Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
7609
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a431ad298e31b64188b4571/gw-berteman-dengan-kolong-wewe-chapter-3---final-chapter
Setelah bangun dari ‘Mati Suri’ karena memutuskan untuk mencoba membunuh diri sendiri untuk melindungi Kitab Langit dan melenyapkan Bayu Ambar, gw kembali ke dunia nyata.. Kehidupan gw sedikit jauh berbeda, karena pengalaman ‘Mati Suri’ itu berefek langsung pada kelebihan yang gw mili
Lapor Hansip
27-12-2017 11:00

GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER) (TAMAT, BREE)

Past Hot Thread
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)

GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
Cool Cover By Agan Linbara (Thanks, Bree)..

Prolog

Setelah bangun dari ‘Mati Suri’ karena memutuskan untuk mencoba membunuh diri sendiri untuk melindungi Kitab Langit dan melenyapkan Bayu Ambar, gw kembali ke dunia nyata.. Kehidupan gw sedikit jauh berbeda, karena pengalaman ‘Mati Suri’ itu berefek langsung pada kelebihan yang gw miliki.. Gw masih sama Anggie, meski ujian atas cinta kami masih saja mendera.. Ada musuh baru, tentu saja.. Tapi ada juga sahabat baru yang muncul.. Karena ini akhir dari cerita kami berempat..

Kembalinya Anak Ibu...
Pengorbanan Pedang Jagat Samudera...
Cintai Aku Sewajarnya, Yank...
Matinya Seorang Saudara (Versi Gw/Bimo)
Berkumpul Kembali...
Keanehan Yang Mulai Muncul...
Sambutan Ketiga Saudara Ke Reinata...
Sabar???
Cukup! Tinggalin Aku Sendiri!!!
Siapa Kau???
Aku Ikutin Kemauan Kamu...
Keputusan Sepihak Yang Pahit...
Semua Beban Menjadi satu
Semua Beban Menjadi Satu (2)...
Serangkum Rindu Untuk Ayah...
Munculnya Penguasa Laut Utara...
Bertemunya Dua Penguasa...
Sebuah Kesepakatan...
Ibu Kenapa Yah???
Lu Kenapa, Ka???
Wanted Dead Or Alive.. ANTON!!!
Mo 'Perabotan' Lu Hancur Apa Tanggung Jawab???
It's The End Of Us...
Di Kerjain Ibu...
Ridho!!!
Kelewatan!!!
Munculnya Dua Penjaga Gerbang Kerajaan Laut...
Dewi Arum Kesuma VS Dewi Ayu Anjani
Datangnya Sosok Seorang Pemisah Dan Shock Therapy Buat Gw...
Kerajaan Jin...
Terkuaknya Semua Jawaban...
Maafin Gw, Bree...
Pengakuan Suluh...
Akhirnya Boleh Gondrong...
Pernikahan Kak Silvi Yang Seharusnya Membuat Gw Bahagia...
Pernikahan Kak Silvi Yang seharusnya Membuat Gw Bahagia (2)...
Tunggu Pembalasan Gw!!!...
Ni Mas Linduri dan Banas Ireng...
Dua Sosok Penyelamat Misterius...
Ada Apa Sama Ridho?...
Kesalahan Fatal...
Kembalinya Jin Penjaga Ridho dan Suluh...
Akibat Terlalu Ikut Campur...
Setiap Perbuatan Akan Mendapat Balasan...
Munculnya Viny Dan Sebuah Tantangan Bertarung...
Manusia Cabul...
Suara Penolong Misterius...
Bertemunya Kembali Sepasang Kekasih...
Terkuaknya Kebenaran...
Kabar Baik Ayu Dan Prasangka Sekar...
Kabar Baik Ayu Dan Prasangka Sekar (2)...
Jaket Dan Celana Jeans Robek Serta Sweater Hitam Kumal...
She's My True Love...
Dilema...
Pertengkaran Dengan Ibu...
Rambe Lantak...
Gendewa Panah Pramesti...
Akan Ku Balaskan Dendam Mu, Arum Kesuma!!!
Yang Hilang dan Yang Kembali...
Jawaban Ayu...
Mati Gw!!!
Aku Makin Sayang...
Nasihat Om Hendra...
Jera Mencuri...
Ajian Segoro Geni...
Pilihan Sulit...
Keputusasaan Anggie...
Kabar Baik dari Ridho dan Suluh...
Perjalanan Menuju Pembalasan Dendam...
Rawa Rontek...
Rawa Rontek 2 (Terbayarnya Dendam)...
Kedatangan Pak Sugi...
Orang Titipan...
Hukuman Paling Berat...
Tidurlah Di Pangkuan Ku...
Menjajal Kesaktian...
Menjajal Kesaktian (2)...
Pengakuan Mengejutkan Babeh Misar...
Pengajaran Ilmu Silat Betawi...
Di Kepret Babeh Misar Lagi...
Tasya...
Naga Caglak dan Bajing Item...
Misteri Sebuah Dendam...
Kekuatan Sejati Kitab Langit Bagian Matahari...
Perpisahan...
Tanah, Air, Api dan Setetes Darah dari Jantung Seorang Putera...
Tanah, Air, Api dan Setetes Darah dari Jantung Seorang Putera (2)...
Kembalinya Ibu...
Empat Bayangan Hitam...
Siapa Ni Mas Laras Rangkuti???
Dendam Seorang Sahabat...
Ini Keputusan Yang Harus Gw Ambil...
Semua Pengorbanan Ini Demi Ibu...
Rapuh...
Kabar Mengejutkan Sekar dan Sebuah Restu...
Siasat Braja Krama...
Munculnya Kitab Langit...
Si Pembuka Kitab langit dan Sosok Asli Pak Sugi...
Rencana Yang Matang...
Lamaran Pribadi...
Keingintahuan Anggie...
Perubahan Rencana...
Hampir Terjebak...
Kekecewaan Sekar...
Dua Syarat Reinata...
Aku Harap Kamu dan Anggie Bahagia, Mam...
Rahasia Sepasang Suami Isteri...
Menitipkan Amanah...
Berkumpulnya Para Pembela Kitab Langit...
Siasat Ki Purwagalih...
Raja Jin Raja Muslihat (Nyesek, Bree)...
Pertukaran Tawanan...
Perang Gaib PunTak Terelakkan...
Sang Penyelamat Dari Utara...
Pertempuran Awal Dua Penguasa Kerajaan Gaib...
Bertekuk Lututnya Sekutu Braja Krama...
Pertarungan Dua Putera (Gugurnya Satu Sahabat Gaib)...
Krama Raja...
Braja Krama Versus Krama Raja...
Raja Licik...
Aku Lah Sang Pembuka...
Siasat Krama Raja dan Bayu Ambar...
Terbukanya Semua Ilmu Terlarang...
Sebuah Pengecualian...
Sri Baduga Maharaja...
Hilangnya Sebuah Pengecualian...
Hilangnya Sebuah Pengecualian (2)...
Sebuah Pengorbanan...
Pahlawan...
Sumpah...
Ilmu Pamungkas yang Terlarang...
Kabar Yang Mengejutkan...
Pulang...
Pulang (2)...
Sedikit Kisah Rio Sebelum Kisah Ini Tamat...
Terhalang Sumpah...
Bantuan Sahabat Baik...
Bachelor Party...
Keturunan Lain Sang Prabu...
Pembalasan Dendam Singgih...
Sepenggal Kisah Nyi Mas Roro Suwastri...
Tawaran Yang Mengejutkan...
Lawan Atau Kawan???
Terkuaknya Silsilah...
Sebuah Kebenaran...
Sebuah Kebenaran (2)...
Bertemunya Dua Keturunan Sang Prabu...
Pertempuran Dua Hati...
Cinta Pertama VS Cinta Terakhir Jagat Tirta...
Pengakuan Bayu Barata...
Ki Larang dan Nyi Mas Galuh Pandita???
Prana Kusuma...
Kau Benar Keturunan Kami, Ngger...
Our Big Day...
Insiden...
Munculnya Para Tamu Tak Terduga...
Munculnya Para Tamu Tak Terduga (2)...
Dua Tamu Istimewa...
Semua Karena Cinta...
Keputusan Sekar Kencana...
Kena Gampar...
Bonyok!!!
RIBET!!!
Berdamai...
Keponakan Baru...
Malam Pertama dan Tiga Keanehan...
Ajian Warisan Para Leluhur (The Last Part/End Of All Chapters)

SIDE STORIES

Keturunan Yang Tersesat...
Keturunan Yang Tersesat (2)...

Diubah oleh juraganpengki
profile-picture
profile-picture
profile-picture
secretadmirer23 dan 25 lainnya memberi reputasi
26
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 150 dari 384
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 16:57
direfill lg bree emoticon-Malu
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 19:29
Quote:Original Posted By doyanbokep


wkwkw ganti dah sepuh aja



Njiiiiir...sepuh....
Berasa dah tuwir ane. emoticon-Big Grin
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:01
Awalnya yo wes lah, imam ama ayu klo emng udah jodohnya, tp ngeliat tingkah ayu yg minta ama abinya buat lulusin imam, ini sih bikin gw tambah ilfil ama ayu...
Fix ama anggie ajalah bree...
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:15

Hukuman Paling Berat...

“Ibu ga terima kalo kamu batalin nikah sama Ayu, cuma karena Abi nya bantu kamu lulus tes CPNS? Tanya Ibu sembari menggebrak meja makan..

Gw terdiam sambil terus menunduk menerima tiap bentakan Ibu yang sedari tadi cumiakkan kedua indera pendengaran..

Selepas keluarganya Ayu pulang, gw memang memutuskan untuk menceritakan semua yang telah dibicarakan oleh Pak Sugi, ke Ibu.. Terutama soal bantuannya, dan juga soal perasaan gw..

Pada mulanya, Ibu nampak selalu tersenyum menyimak pembicaraan gw yang mungkin membuat dia senang.. Tapi saat mendengar niat gw untuk membatalkan rencana lamaran dengan Ayu, disebabkan tidak mau berhutang budi atas bantuan Abi nya gadis itu, Ibu langsung meradang..

“Oke! Diamnya kamu Ibu anggap perlawanan.. Mulai saat ini, kamu tinggalkan rumah.. Ibu ga sudi punya anak yang ga mau nurutin perintah orang tua” Bentak Ibu sambil berjalan cepat keluar dari dapur..

Gw hanya bisa tertegun mendengar bentakan Ibu yang terakhir.. Kedua mata gw mulai terasa perih karena dibuat terhenyak oleh kalimat yang keluar dari lisan Ibu barusan..

“Kang Mas, apa yang terjadi? Mengapa Ibu mu terlihat memasukkan pakaian milikmu dengan marah sekali?” Tanya Sekar yang tiba-tiba muncul bersama Bayu Barata disebelah gw, yang masih duduk termenung di bangku makan..

“Nih! Ibu beresin semua pakaian kamu dalam tas.. Terserah kamu sekarang mau pergi kemana”

Sungguh sangat sulit bagi gw untuk mempercayai kalimat yang diucapkan Ibu barusan.. Baru kali ini beliau terlihat benar-benar sangat marah dan berniat mengusir gw dari rumah.. Hanya karena gw menolak permintaan beliau.. Ini tidak mungkin.. Ibu sangat mencintai anak-anaknya, termasuk gw.. Pasti Ibu tidak serius mengucapkan hal barusan..

“Ibu usir abang?” Tanya gw sambil berharap Ibu hanya sekedar menggertak..

“Iya! Kamu Ibu usir.. Buat apa kamu tinggal disini kalo bisa nya cuma bantah dan ngelawan Ibu terus.. Dari kecil kamu Ibu didik buat nurut sama orang tua.. Tapi apa yang Ibu dapat?” Bentak Ibu lagi, meski gw bisa melihat kedua matanya mulai berkaca-kaca..

Gw kembali terhenyak dengan kedua mata terbelalak mendengar jawaban Ibu barusan.. Jadi Ibu memang benar-benar serius dengan ucapannya..

“Ibu jangan usir abang, Bu.. Nanti siapa yang jagain Ibu.. Ibu kan masih kurang sehat” Pinta gw memelas karena ingin selalu merawat beliau..

“Ibu emang lagi sakit.. Tapi Ibu ga mau dirawat sama kamu.. Ibu tahu, kamu batalin rencana lamaran bukan gara-gara bantuan Pak Sugi.. Tapi karena kamu mau kembali ke pacar kamu yang ga bener itu, kan? Kamu lebih pilih si Anggie dari pada nurutin permintaan Ibu”

“Demi Allah, Bu.. Abang rela nurutin Ibu buat lamar Ayu.. Abang korbanin perasaan abang ke Anggie, karena ga mau nyakitin hati Ibu.. Tapi, yang di lakuin Pak Sugi itu ga bener, Bu.. Abang ga mau nanti dia ungkit-ungkit jasa nya pas abang jadi nikah sama Ayu” Bantah gw yang tanpa sadar sudah meninggikan suara..

“Kamu sudah berani lagi bentak Ibu kan.. Anak macam apa kamu? Sekarang juga, Ibu mau kamu pergi dari rumah.. Ibu ga mau lihat muka kamu lagi.. Silahkan kamu temuin pacar kamu itu”

DEG...

Jantung gw terasa berhenti mendengar kalimat paling menyakitkan meluncur dari lisan Ibu.. Teganya Ibu bilang gw anak macam apa.. Bahkan beliau tidak sudi lagi melihat muka gw ada di depannya..

Gw sendiri hanya bisa tertegun menatap tumpukan pakaian yang terlihat dijejalkan secara paksa di dalam tas di atas meja makan.. Tiap-tiap kalimat yang dilontarkan Ibu barusan, terasa sangat sakit terdengar ditelinga.. Kalimat beliau, terasa seperti tusukan pisau ke jantung.

Tiba-tiba, dari arah teras terdengar suara orang memberi salam.. Baik gw dan Ibu sama-sama tidak menjawab salam tersebut, yang ternyata berasal dari lisan Tante Septi..

“Loh, ada masalah apa ini, Sum? Suara bentakan kamu kedengaran sampai ke depan” Tanya Tante Septi yang datang untuk mengantarkan adik gw Ayu pulang..

Sesaat, gw menoleh ke arah adik gw, Ayu yang nampak kebingungan melihat wajah Ibu memerah dan diam nya gw diatas bangku makan..

“Kamu jangan ikut campur! Ini masalah keluarga ku” Sahut Ibu dengan tegas sambil melipat tangannya diatas meja..

Tante Septi langsung membungkam mulut.. Sementara, gw mulai bangkit dan merapikan tas yang berisi pakaian..

“Abang mo kemana? Koq bawa baju dalem tas?” Tanya adik gw Ayu dengan wajah masih menyiratkan raut bingung..

Gw tersenyum mendengar pertanyaan Ayu, lalu merunduk mencium keningnya dan membelai kepala anak gadis yang beranjak remaja itu..

“Abang mo nginep di rumah temen, De? Kamu jagain Ibu dulu yah” Jawab gw sambil berusaha menahan airmata agar tidak sampai menetes di depan Ayu..

“Biasanya abang ga bawa baju kalo mo main? Emang nginepnya lama?”

Kembali gw tersenyum, namun kali ini tidak bisa menjawab pertanyaan Ayu dikarenakan rasa sesak dalam dada mulai menghimpit.. Perlahan, gw berjalan menuju Ibu hendak mencium tangannya sebelum pergi.. Tapi, dengan kasar beliau menampik uluran tangan gw..

Tanpa terasa, dua titik air mata mengalir setelah melihat reaksi Ibu barusan.. Tak mau tangisan ini pecah di hadapan beliau, gw langsung menyeka dan berganti mencium tangan Tante Septi.. Salah satu orang yang paling berjasa bagi keluarga kami itu, sempat melempar pandangannya ke arah Ibu sambil membalas uluran tangan gw, tanpa mampu berkata dan berbuat apapun..

Dengan langkah gontai, gw mulai berjalan untuk keluar dari dapur.. Tapi tiba-tiba,..

“Tunggu!”

Gw langsung menoleh ke belakang saat mendengar suara Ibu yang seketika menghentikan langkah kaki gw.. Sebuah senyuman terlukis di wajah gw yang semula murung.. Seiring secercah harapan bahwa Ibu akan menghentikan kepergian gw muncul dalam hati, begitu melihat beliu berjalan menghampiri..

“Mana dompet dan Hp kamu?” Tanya Ibu sambil mengulurkan tangannya..

Gw menyeka sisa-sisa airmata yang kembali berkumpul dikedua pelupuk.. Batin gw terasa semakin perih melihat Ibu dengan tega nya meminta dompet dan HP.. Sambil menahan remuknya rasa didada, gw mengambil dompet dari saku belakang celana serta Hp disaku depan.. Perlahan, tangan gw yang sudah memegang dua benda pribadi tersebut, terulur ke hadapan Ibu..

Setelah Ibu mengambil dua benda itu dari tangan gw, beliau nampak mengeluarkan selembar uang lima puluh ribuan dan menyodorkannya ke arah gw..

“Nih, uang lima puluh ribu buat kamu.. Ibu pengen lihat, apa kamu bisa hidup diluar dengan uang segitu”

Kepala gw yang sempat tertunduk, terangkat ke atas menatap wajah Ibu yang kedua matanya nampak memerah.. Setelah menggelengkan kepala untuk menolak pemberian Ibu, gw membalikkan badan kembali ke depan dan membelakangi beliau.. Kemudian, kaki gw mulai melangkah lagi meneruskan perjalanan menuju ke ruang tengah dan akhirnya tiba di depan teras.. Terlihat sebuah mobil silver milik Toyo*a Ru*h milik Om Hendra yang terparkir dihalaman..

Mendadak, dari arah belakang terdengar suara derap langkah seseorang yang berlari.. Gw seketika menoleh dan melihat adik gw, Ayu sedang berlari cepat menghampiri dan langsung memeluk pinggang gw sangat erat..

“Abang bohong! Abang bukan mau nginep di rumah temen.. Abang mo pergi dari rumah kan? Ade ikut sama abang.. Pokoknya ade ikut” Ucap Ayu dengan kedua mata dibanjiri air mata..

Gw mengepalkan kedua telapak tangan sambil menengadahkan wajah menatap langit.. Ini gw lakukan untuk menahan air mata agar jangan sampai tertumpah jatuh mendengar tangisan Ayu..

Perlahan, gw menghela nafas panjang.. Lalu membelai rambut sebahunya adik tersayang gw itu dan melepaskan tangannya yang masih melingkar di pinggang gw.. Kemudian, gw berlutut hingga wajah kami berdua berdekatan..

Dengan lembut, gw menyeka dua mata Ayu yang masih dibasahi air bening dan mengecup keningnya..

“Ade, dengerin abang yah.. Abang udah bikin Ibu marah.. Abang emang salah dan hukumannya abang harus pergi dulu dari rumah.. Ade ga boleh ikut.. Nanti yang jaga Ibu siapa? Kalo ade kangen, masuk aja ke kamar abang terus panggil nama abang disana.. Pasti abang langsung dateng”

Bukannya menganggukan kepala, Ayu malah kembali memeluk gw hingga membuat tubuh ini hampir terjengkang.. Beruntung, dengan sigap tangan kanan gw segera bertumpu ke belakang untuk menahan beban tubuh..

“Abang jangan pergi.. Nanti ade yang minta Ibu buat bolehin abang tinggal di rumah lagi” Ucap Ayu yang masih terisak dileher gw..

Kembali gw mendorong tubuh Ayu secara perlahan agar melepas pelukannya dari leher.. Lalu memegang kedua bahu gadis kecil itu sambil mengulum senyuman manis untuknya..

“Ade harus dengerin abang.. Ade ga boleh nangisin abang pergi yah.. Nanti abang jadi kepikiran ade terus.. Abang janji, bakalan sering nemuin ade.. Ya, udah.. Abang pergi dulu yah” Ucap gw seraya membalikkan tubuh dan menyeka airmata jatuh dengan derasnya..

Dari arah belakang, Ayu terdengar semakin kencang menangisi kepergian gw.. Sudah dua puluh langkah gw meninggalkan rumah, meski masih berada didalam pagar.. Sekar dan Bayu Barata terlihat melesat menyusul gw, saat gw termenung menatap rumah tempat gw dilahirkan, sekaligus yang akan gw tinggalkan.. Sosok Ayu sudah tidak lagi terlihat didepan teras.. Mungkin sudah masuk ke kamar untuk menangis atau membujuk Ibu..

“Kang Mas, bersabarlah.. Aku tahu ini sebuah ujian bagi mu.. Aku dan Bayu Barata akan selalu menemani dirimu dimanapun kau berada, Kang Mas”

Gw yang mendengar ucapan Sekar, langsung menatap wajahnya dan Bayu Barata secara bergantian.. Kemudian, dua telapak tangan gw memegang bahu kanan dan kiri kedua Jin Penjaga..

“Terima kasih, Sekar, Bayu atas kesetiaan kalian.. Tapi, aku memerintahkan kalian berdua untuk tetap disini menjaga Ibu dan adikku.. Lagi pula, aku ingin menyendiri dahulu sejenak untuk merenungi semua kesalahan yang ku perbuat” Jawab gw diiringi sebuah senyuman..

“Tapi, Kang Mas.. Kau...”

“Sudah lah, Sekar! Aku bisa menjaga diri.. Aku tidak mau selalu bergantung ke kalian.. Dan satu lagi, jika kau mendengar adik perempuan ku memanggil nama ku didalam kamar, lekaslah temui diriku” Sambar gw memotong kalimat Sekar..

Bayu Barata terlihat mengulum senyumnya sesaat, lalu memegang bahu gw dan menepuk-nepuknya beberapa kali..

“Aku tahu kau pemuda yang kuat, Raden.. Aku percaya, kau bisa melewati semua ujian ini” Ucap Bayu Barata yang membuat gw sedikit senang..

Dengan sebuah senyuman manis yang sangat sangat dipaksakan, gw kembali membalikkan tubuh dan mulai melangkah meninggalkan kedua Jin Penjaga yang masih melayang di belakang.. Padahal, dalam hati gw ada sebuah luka menganga yang mengeluarkan darah..

Jujur, ini kedua kalinya gw merasa sangat depresi.. Yang pertama, saat Ayah pergi untuk selamanya tanpa mendengar dan melihat senyuman beliau untuk terakhir kali.. Dan sekarang, saat meninggalkan rumah tanpa dilepas oleh senyuman dan tatapan bangga Ibu.. Gw menghela nafas panjang lalu menyeka airmata yang kembali memenuhi pelupuknya..

“Gw kuat.. Inshaa Allah, gw kuat!” Ucap gw untuk membuat diri sendiri lebih tenang..

Diluar pagar, angin dingin berhembus membuat gw gemetaran sesaat.. Gw membuka resleting tas berusaha mencari jaket yang mungkin di masukkan Ibu ke dalamnya.. Tapi sayang, benda yang gw cari tidak ada.. Hanya ada satu kemeja, topi, dan dua buah kaus oblong serta sarung..

Untuk mengusir dingin, gw segera mengenakan kemeja sebagai baju luaran.. Topi baseball hitam juga gw keluarkan dan gw gunakan sebagai penutup kepala.. Pandangan gw sempat membesar saat menatap langit yang gelap tanpa bintang.. Beberapa kilatan petir disusul gemuruh suara guntur terlihat dan terdengar dari langit utara.. Sepertinya, sebentar lagi akan turun hujan deras..

Sambil melangkah menyusuri jalan setapak gang rumah, gw melirik ke arah jam tangan yang sudah menunjukkan pukul setengah sepuluh malam.. Gw juga sempat merogoh kantung celana dan hanya menemukan selembar uang pecahan dua puluh ribuan yang tersisa..
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
4 0
4
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:28
Yang sabar breee
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:31
yah mam,ibu kog jadi kaya gitu,se marah2nya ibu,harusnya ngga sampe kaya gitu,jadi penasaran sama kelanjutannya
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:34
Yang sabar brayyy, jadi numpang tidur d mana tuh tar emoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Up
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:35
Ijin gelar tiker gan..numpang promo trit horor sederhana ane yak..rate 5 buat ente..

I SEE YOU [HOROR]

GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:36
untung kntang nya ga begitu terasa kentang emoticon-Stick Out Tongue

Tetep dtunggu klanjutannya breeemoticon-Peace
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:38
lanjut breee
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:41
Berat banget cobaannya bre..
profile-picture
Teguhandria memberi reputasi
1 0
1
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:49
sedih ane bacanya bree
emoticon-Turut Berduka
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:53
Berat ini
Seberat kentang yang udah di panen

Thanks gan, dah update
Semoga keluarga kecil dan keluarga besar selalu sehat dan di lindungiNya.
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 21:58
kayaknya hbis ini pembuktian diri lo bre biar bisa nunjukin kalo lo bsa bahagiain nyokap lo dengan modal tangan dan kaki lo bre tanpa campur tangan siapapun.
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:00
baper bacanya emoticon-Turut Berduka emoticon-Turut Berduka emoticon-Turut Berduka
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:00
Waduh berabe gini urusan nya mah
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:02
......ada yg gak benar ini kang mas.......seorang ibu tidak akan murka klo cuman persoalan jodoh....mungkin sj klimaks dari ibu atas perlakuan keluarga Anggie baru keluar sekarang atau ada yg tak kasat mata yg menghasut ibu....hanya TS yg tau.......lanjutken kang mas.......
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:07
Dlu waktu harga diri imam di injak2 papanya anggie, ibu marah besar ama anggie dan papanya..padahal anggie gk tau klo sikap papanya begitu ke imam dan keluarga...
Dan sekarang harga diri imam kembali di injak2 abinya ayu, dan bahkan dengan jelasnya itu idenya ayu buat lolosin CPNS imam, dan ibu malah marah besar ke imam, keliatan bngt ibu pilih kasih, sabar ya bree..pasti Allah punya rencana yg lebih indah...#tetepTimAnggieImam
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:10
Ente cuma baca, bree.. Ane ngerasain langsung gmna ibu ngusir ane.. Ada beberapa part yg ane sengaja hilangin karena ane sendiri ga mao inget ucapan ibu waktu itu.. Ane bner2 desperate berat at that moment..
0 0
0
GW BERTEMAN DENGAN KOLONG WEWE (CHAPTER 3 / FINAL CHAPTER)
22-02-2018 22:12
wew baca ampe mules nih perut, untung ane kaga pernah digituin meski senakal2nya ane nyokap selalu sabar ke ane..
sabar bree....
0 0
0
Halaman 150 dari 384
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
illusi
Stories from the Heart
the-piece-of-life
Stories from the Heart
cinta-di-dinding-biru
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia