alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
3333
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5903d1f71854f716388b4567/teror-hantu-kos-baru-pejaten-berdasar-pengalaman-nyata
Agan pernah, diganggu jin atau sejenis makhluk astral lainnya. Kalau belum, Alhamdulillah. Bagi yang udah pernah, agan berarti nggak sendirian. Karena Ane kali ini mau berbagi cerita tentang pengalaman 7 tahun lalu di sebuah rumah kos di Pejaten, Jakarta Selatan. Sekadar overview, ane sudah lama mau nulis
Lapor Hansip
29-04-2017 06:36

Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)

Past Hot Thread
Assalamualaikum, semoga agan dan aganwati semua sehat, punya pacar dan enggak kehabisan uang.
Agan pernah, diganggu jin atau sejenis makhluk astral lainnya. Kalau belum, Alhamdulillah. Bagi yang udah pernah, agan berarti nggak sendirian. Karena Ane kali ini mau berbagi cerita tentang pengalaman 7 tahun lalu di sebuah rumah kos di Pejaten, Jakarta Selatan. Sekadar overview, ane sudah lama mau nulis cerita ini, tapi banyak pertimbangan. Yang paling berat karena kos-kosan ini masih ada sampe sekarang. Setahu ane juga rame terus. Semoga kondisinya sudah lebih baik sekarang. Karena itu sebelum membaca ada beberapa rules ya, mohon dimaklumi.
1. Ini beneran cerita nyata gan? Iye bener, tapi ane menulis cerita ini dengan metodologi prosa modern, ambil gampangnya novel. Jadi ane perlu nambahin bumbu buat dramatisasi. Kalau terpaksa dibikin komposisi, kira-kira 70:30 gan.
2. Kos gue juga Pejaten gan! Ini Pejaten sebelah mananya? Udeh ye nikmatin aje, jangan ganggu lapak rejeki orang. Jangan-jangan kos ente yang ane maksud lagi, berabe kan?
3. Gan bagusnya ada foto kali, supaya lebih kentara aslinya, bisa difoto gan? Yah entar ane usahain dah, pura2 nanya kamar kosong, tapi ane bakal ambil foto yang anglenya kelihatan susah ditebak ya. Lagi-lagi ini properti orang gan, mereka punya hak. Tapi entar insya allah ane usahain.
4. Kayanya ane ngerti deh tempatnya di mana, yang di jalan ini kan, sebelah ini kan? Udeh kalo ngerti simpen aja dalem hati.
5. Apdetnya kapan gan? Insya allah paling enggak seminggu sekali, antara malem jumat sampe malem minggu. kalo ada waktu banyak bisa dua kali.
6. Gan, kalo penampakan yang ini asli? suara yang itu juga asli apa rekayasa? Ya udah sih baca aja, ini bukan tayangan fact or fiction.

Nah, gitu aja sih rulesnya. semoga cerita ini menghibur dan bermanfaat. kalau ada kesamaan nama, mohon maaf ya. Buat penghuni kos yang kebetulan baca (soalnya kamarnya banyak banget gan sekarang) semoga gak sadar. Kalopun sadar, ane doain sekarang kondisinya udah nyaman sekarang.

Selamat membaca.
Prolog


Quote:
Part 1: Akibat Bolos Sholat Jumat
Part 2: Perkenalan
Part 3: Jendela Pagi
Part 4: Tanda Kehadiran
Part 5: Kembali Bermain Catur
Part 6: Mereka Memang Ada
Part 7: Harus Pindah
Part 8: Tentang Siska
Part 9: Kekuatan Cerita
Part 10: Mengenal Dapur
Part 11: Merasa Bersalah
Part 12: Anjing-anjing Menggonggong
Part13: Gaun Bersulam
Part 14: Tatapan Zara
Part 15: Ia Juga Ada di Rumah?
Part 16: Penjelasan Zara
Part 17: Di Basement
Part 18: Pesta Kecil
Part 19: Di Pekarangan Belakang
Part 20: Buku Itu Berkata
Part 21: Mediasi
Part 22: Berburu Kos
Part 23: Dia Kembali
Part 24: Bermain Bola
Part 25: Jejak Kaki
Part 26: Siapa yang Mencarimu?
Part 27: Pembicaraan Rahasia
Part 28: Siapa Sebenarnya Pak Wi?
Part 29: Pantulan Terbalik
Part 30: Senyuman Untuk Siapa?
Part 31: Kabar Rahasia dari Penulis Misterius
Part 32: Persiapan Ritus
Part 33: Pencarian
Part 34: Langkah Tengah Malam
Part 35: Rumah di Gang Sempit
Part 36: Waktu Tenang
Part 37: Sybillia dan Kesenangannya
Part 38: Dekat
Part 39: Dapat Kos Baru
Part 40: Takdir Baik
Part 41: Relief
Part 42: Misi Rahasia
Part 43: Desir
Part 44: Eksodus
Part 45: Eksodus (2)
Part 46: Irama Tengah Malam
Part 47 : Pak Wi dan Rahasianya
Part 48: Bergegas Hanya untuk Kembali
Part 49: Dia Mengucapkan Tentang Pak Wi Lagi
Part 50: Tembus Pandang
Part 51 : Terperangkap
Part 52: Kesaksian Mbak Asih
Part 53: Mimpi Fani
Part 54: Kemarahan Pak Wi
Part 55: Perjamuan Malam
Part 56: Sirkus Tengah Malam
Part 57: Yang Masih Tersembunyi
Part 58: Malam yang Ditunggu-Tunggu
Part 59: Belajar Menghitung
Part 60: Dia Meletakkan Sesuatu
Part 61: Mencari Penanda Terakhir
Part 62: Penjelasannya Ada Pada Pak Wi
Part 63: Para Korban Terakhir
Part 64: Persembunyian Terakhir
Part 65: Kandas
Part 66: Aku Harus Menjelaskan
Part 67: Testamen
Part 68: Aku Menyerah, Ikuti Ritual Itu!
Part 69: Hadirin Sekalian, Inilah Dia....
Part 70: Azazil
Part 71: Masa Itu Sudah Berlalu
Penutup
Semacam Disclaimer


Last Update 13/3/2019

Bersambung....
Polling

Poll ini sudah ditutup - 112 Suara

Part bagusnya pake foto ilustrasi apa nggak? 
41.96%
Pake, biar makin ngefeel
10.71%
nggak usah, ane penakut
47.32%
terserah TS, yang penting gak kentang
Diubah oleh pakdhegober
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Bolangtelmi dan 79 lainnya memberi reputasi
70
Tampilkan isi Thread
Halaman 65 dari 168
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 04:47
Quote:Original Posted By rkurniawan4
Cewe lu teger juga ya bang

Terpaksa kali gan emoticon-Smilie
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 05:12
Subuh" baca update an 😊
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 05:44
Quote:Original Posted By papagenit69
Subuh" baca update an 😊


Jangan lupa beli lontong sayur gan, bentar lagi buka emoticon-Big Grin
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 07:18
mattttiiihh... ituu baru nanyain kos dah disambut ma hantu.... gileee... syerem.
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 08:47


Quote:Original Posted By pakdhegober
Jangan lupa beli lontong sayur gan, bentar lagi buka emoticon-Big Grin

Uda lae, uda ngopi jg ini hehe
Salam dari medan lae
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 11:23
baru 2part baca udah bikin dag dig dug..
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 13:13
update lagi padhe
0 1
-1
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 13:22
Digangguin setan bikin tekor sendiri emoticon-Bingung (S)
Itu kos horor banget ada suara piano gak ada orangnya emoticon-Takut (S)
0 1
-1
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 19:10
Quote:Original Posted By papagenit69



Uda lae, uda ngopi jg ini hehe
Salam dari medan lae

Ee anak medan, pantesan makan lontong sayur emoticon-Toast

Quote:Original Posted By double.ar
baru 2part baca udah bikin dag dig dug..

Selamat marathon gan. Tengkyu nenda di mari

Quote:Original Posted By oomjanganoom
update lagi padhe

Minggu depan gan emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By teardelion
Digangguin setan bikin tekor sendiri emoticon-Bingung (S)
Itu kos horor banget ada suara piano gak ada orangnya emoticon-Takut (S)


Nah itu dia repotnya sis. Mungkin itu semacam piano matic emoticon-Ngakak

0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 19:12
ane penasaran ma kosan yg ada bunyi2 pianonya

pas ngekos di jatipadang poncol gak pernah tau
padahal sering balik tengah malem ke kosan

pm dong yg mana kosannya
kepo maksimal nih paman gober
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 19:26
ente magnet kali gan, dmn2 surem.
jadi pikir2 gw nyari daerah pejaten
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 19:54
waaahh gan ternyata ini sempet ga update lama.. ane udah nih marathon nyee...
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 20:09
Salah satu penulisan terbaik yg gw baca di sfth,



Lanjut bang!
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 20:55
Quote:Original Posted By dim2s2nd
ane penasaran ma kosan yg ada bunyi2 pianonya

pas ngekos di jatipadang poncol gak pernah tau
padahal sering balik tengah malem ke kosan

pm dong yg mana kosannya
kepo maksimal nih paman gober


Di karang pola, gan tepatnya.. Serem asli!
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
13-01-2018 23:13
Ceyem tuh kosan...
emoticon-Takutemoticon-Takutemoticon-Takutemoticon-Takutemoticon-Takutemoticon-Takutemoticon-Takut
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
14-01-2018 00:41
Quote:Original Posted By pakdhegober
Part 24: Bermain Bola

Sungguh, aku ragu pada apa yang kudengar. Tadi Mbak Fani mengatakan, “Pergi!” Dan anjing mini pom itu langsung diam tanpa melawan. Kepada siapa perintah itu ia katakan?

Kamar menjadi takdirku sekarang. Aku memikirkan potongan kejadian yang singkat itu. Mbak Fani tahu ada kekuatan astral yang membuat unyil resah. Tetapi dia tidak langsung mengusirnya. Ia menunggu dengan sabar, menunggu yang tidak terlihat itu insyaf sendirinya, hingga kesabarannya habis.

Sebaiknya kutanyakan perihal itu sekarang juga. Ya, sekarang, tak perlu nanti-nanti. Lantas aku bergegas keluar dari kamar untuk membuat semuanya jelas.

Akan tetapi tekadku dihentikan karena melihat sosok seorang pria. Ini pria yang sama sekali baru kulihat. Perawakannya tinggi proporsional, berwajah bersih, parlente, dan yaa...secara fisik ia lebih baik dariku.

Pria itu merangkul Mbak Fani, mengecupnya pada kening wanita itu dan berbalas kecupan yang sama hangat.

Kemudian dua orang itu masuk ke kamar Mbak Fani dengan tangan saling menuntun.

Sialan!

***

Sejak pemandangan yang aneh tadi waktu begitu pelit bergerak. Sekarang aku punya waktu begitu banyak. Sendiri lagi bercampur pikiran yang tidak jelas.

Beruntunglah aku punya Moris. Ia menghubungiku di saat yang tepat. Langsung kuangkat panggilannya.

“Bang, ayo kita main bola!”

Eeee, bisa-bisanya anak ini mengajak olahraga, bahkan main bola! Jujur saja, bagiku mustahil ia berkata begitu. Moris pemalas dalam banyak hal, kecuali melakukan kesenangan. Dan bermain sepakbola tidak pernah ada dalam daftar kesenangannya, kecuali berjudi bola.

“Bang, aku di depan kos ni, ayo main sekarang!”

“Kau bilang main bola?”

Ia tertawa panjang berkali-kali, mungkin sadar bahwa tak sepantasnya dirinya mengajak berolahraga.

“Sudahlah, bilang terus terang, kau mau apa?”

“Main bola, Bang,” katanya sambil masih tertawa.

“Kok bisa?”

“Aku ini dulu striker, Bang.”

“Ah, cakap kancil kaulah! Cepat bilang ada apa?”

“Aaah! Banyak cakap abang ini, cepat keluar, kita main bola.”

“Di mana?”

“Lapangan Palapa.”

“Serius?”

“Serius ini, sama anak-anak juga.”

Aku mulai sedikit percaya ketika ia membawa nama teman-teman kami. Namun tetap saja aneh mendengar Moris mengajak olahraga.

“Tapi aku enggak ada sepatu.”

“Macam Messi aja pakai alas kaki, ayo jalan sekarang. Yang lain sudah duluan.”

Diam-diam sebetulnya aku berterima kasih dengan ajakan Moris. Segera kuperiksa lemari Wina. Hasshh, untung masih ada satu celana pendek di sini. Baiklah, saatnya membuang keringat sore ini. Tak perlu memikirkan yang terjadi sebelumnya, juga tak penting membayangkan Mbak Fani dan kekasihnya. Masa bodoh, toh dia juga berminat padaku, cepat atau lambat pasti dapat.

Berjalan meninggalkan kamar, tapi baru beberapa hitung langkah aku mendengar bunyi gedebuk dari dalam. Itu binderku! Ia mengajakku berkomunikasi lagi sore ini.

Namun akhirnya kuhiraukan suara itu. Sepakbola lebih seksi kali ini.

***

Lapangan Palapa terletak di balik denyut kehidupan kawasan Pasar Minggu. Petang ini banyak orang yang ingin membugarkan badan. Tua, muda, sampai yang baru bisa berjalan bisa kutemukan. Sepeda motor kuparkir di sisi selatan, kemudian aku mengikuti Moris ke sebuah lapangan yang paling besar.

Dalam perjalanan yang singkat dari kos Wina ke sini, Moris menyebut beberapa nama temanku, yang mana mustahil mereka bermain bola. Jadi aku sudah bersiap melontarkan ledekan pada mereka.

Tetapi aku justru tidak melihat seorang pun yang kukenal, kecuali Moris.

“Ke mana yang lain?”

Moris malah terkikik, alhasil kini aku ditipu olehnya. Aku dibuat seperti anak pindahan baru yang belum punya teman, sehingga harus menumpang bermain bola dengan orang lain. Sedang Moris sendiri tampak mengedarkan pandangannya ke kerumunan orang-orang yang bergerak lincah di lapangan. Aku harus memasang curiga, pasti ada akal yang tersembunyi di balik ulahnya ini.

Lalu seorang pria melambaikan tangan, sepertinya ke arah kami. Jelas kulihat Moris tersenyum lebar. Pria itu kerjanya menjaga gawang, dari kejauhan badannya tampak lebih lebar dari pemain lain. Tetapi permainan masih berlanjut. Kami duduk saja kemudian di pinggir lapangan. Dalam pengamatanku, permainan kedua tim ini cukup bagus. Banyak pemain lincah dan rajin mencari posisi, kecuali si badan lebar yang melambaikan tangannya pada Moris. Dialah yang paling pemalas, karena mungkin badannya berat. Maka bukan salah pria itu jika gawangnya dua kali dikoyak pemain lawan kurang dari 10 menit. Setelahnya mudah ditebak, rekan setimnya tidak menghendakinya berdiri di bawah mistar lagi. Dia pun meninggalkan lapangan tanpa memprotes.

Penjaga gawang yang baru dieliminasi itu berjalan menghampiri kami dan langsung duduk di sebelah Moris. Sepintas kubaca nama punggungnya, Sukis. Barangkali itu seragam milik orang lain. Tetapi kemudian ia segera memperkenalkan diri, “Sukis.”

Terus terang aku sudah lama sekali tidak melihat orang bernama Sukis. Orang ini membawa sebotol besar air putih dan minum sangat banyak, melebihi keringat yang baru ia pompa.

“Moris nawarin brandy ke gue, dengar-dengar itu milik bersama?”

O, ini maksudnya Moris menipuku. Sungguh, kupikir ia tidak perlu berbohong.

“Iya, betul, barangnya masih mulus banget.”

Sukis menyingsing senyum, “Iya, gue udah lihat. Tapi sayang labelnya rusak parah.”

Sudah pasti yang barusan ia katakan adalah caranya menjatuhkan harga. Kalau begitu tak perlu berlama-lama.

“Minat bru?”

“Lebih tepatnya bos gue yang mau angkat. Waktu itu udah gue tawar, katanya Moris udah bilang juga sama lo?”

Jadi orang ini yang tempo hari menawar Rp 15 juta. Seketika aku merasa malas. Tapi tidak! Barangkali ia sudah punya proposal baru.

“Berani angkat berapa?”

“Dua belas ribu.”

“Dua belas juta?”

Sukis mengangguk tanpa perasaan.

Brengsek! Pikirku. Sekarang aku mulas berada di situasi yang tidak penting ini. Rp 15 juta bahkan tidak bakal kulepas, kini ada orang yang datang seperti badut.

“Jangan bercanda, ini koleksi klasik,” kataku serius.

“Gue serius. Itu memang klasik, tapi bos gue ragu penyimpanannya.”

“Coba bawa dulu ke bos lo bru.”

“Dia juga udah periksa barangnya.”

“Dia ragu kualitasnya?”

“Yap.”

“Tapi dia tertarik?”

“Dia tertarik banget.”

“Kalau begitu dia yakin.”

Huftt, negosiasi macam apa ini, pikirku. Waktu sudah terbuang nihil demi meladeni manusia macam ini. Menurutku lebih baik aku berdiam diri di kamar Wina sambil berkomunikasi dengan setan binder.

Lantas aku mengajak Moris pulang. Sebetulnya pulang sendiri pun tak masalah, Moris juga bisa berjalan kaki.

“Kalo lo tertarik bos gue bakal transfer sekarang juga, gimana?” tawar Sukis terakhir kalinya.

Tiba-tiba aku memikirkan nominal tersebut. Memang kedengarannya kurang ajar, tetapi kalau sudah nyata di hadapan mata menggiurkan juga. Bagianku Rp 6 juta, selebihnya Moris. Demi jumlah tersebut, paling tidak aku harus mengerjakan 80 makalah atau dua skripsi atau sebuah tesis ilmu sosial.

Ayolah! Jangan kelewat tahan harga, bisik diriku bernafsu.

Tunggu dulu, kata bisikan yang lain. Uangku kan sudah cukup untuk makan dan sedikit bersenang-senang. Aku tidak membutuhkan Rp 6 juta sekarang, aku hanyalah lajang yang tidak ditunggu anak-istri di rumah.

Kesimpulannya, tawaran murahan itu kumentahkan. Sebenarnya aku berharap ia menaikkan harga, sayangnya itu tidak terwujud.

Ketika kami hendak pulang, seorang pemain tahu-tahu saja mengajak bermain. “Ayo, Bang, gabung aja!”

Daripada sore ini sia-sia, ajakan itu kami terima. Lantas aku mulai percaya Moris dahulu pemain bola, meski badannya irit. Ia cepat dan efektif sehingga bisa mencetak sebuah gol. Kami terus bermain meski langit mulai gelap dan bergemuruh.


Kelamaan update gua jd lupa udah baca sampe mana
🤔
profile-picture
kecebaday memberi reputasi
0 2
-2
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
14-01-2018 08:59
Akhirnya update lagi, terharu ane. dari tahun lalu sampe rela nungguin update an cerita. sampe udah bosen ngecek ga update2. Ternyata masih berlanjut, makasih loh gan emoticon-Belo ga sia2 ane menunggu emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
14-01-2018 09:55
Quote:Original Posted By pakdhegober

Nah itu dia repotnya sis. Mungkin itu semacam piano matic emoticon-Ngakak



Mungkin itu suara ringtone piano, agan sama Wina aja yg parno emoticon-Malu
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
14-01-2018 11:41
gelar tikar
0 0
0
Teror Hantu Kos Baru Pejaten (berdasar pengalaman nyata)
14-01-2018 13:43
Quote:Original Posted By pakdhegober
Ee anak medan, pantesan makan lontong sayur emoticon-Toast


Selamat marathon gan. Tengkyu nenda di mari


Minggu depan gan emoticon-Big Grin



Nah itu dia repotnya sis. Mungkin itu semacam piano matic emoticon-Ngakak


ayo update gannnnnn katanya Minggu
0 1
-1
Halaman 65 dari 168
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
stories-re-imagined
Stories from the Heart
jaran-sungsang
Stories from the Heart
gelora-sma
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.