Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
2922
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59eb349b5c77985d2f8b4567/di-bawah-panji-diponegoro
Almamater biru sudah ada dalam genggaman ku... Yeah... Akhirnya gw resmi menyandang status baru sebagai seorang mahasiswa... Sebagai Siswa dengan tingkatan "Maha" atau "paling", banyak hal yang gw lalui di fase ini... Fase paling gila, paling kocak dan paling mengharu biru... Dan, inilah detailnya..."
Lapor Hansip
21-10-2017 18:50

Di Bawah Panji Diponegoro...

Past Hot Thread
Di Bawah Panji Diponegoro...

Quote:
"Almamater biru sudah ada dalam genggaman ku... Yeah... Akhirnya gw resmi menyandang status baru sebagai seorang mahasiswa... Sebagai Siswa dengan tingkatan "Maha" atau "paling", banyak hal yang gw lalui di fase ini... Fase paling gila, paling kocak dan paling mengharu biru... Dan, inilah detailnya..."


Quote:"Sepenuhnya aku ingin memeluk mu...
Mendekap penuh harapan, tuk mencintai mu...
Setulusnya aku, akan terus menunggu...
Menanti sebuah jawaban tuk memiliki mu...

Suara khas dari Fadly, gebukan drum dari Yoyo masih menemani gw di kosan siang ini... Kamis... Hari ini adalah hari pertama gw ikut perkuliahan di Universitas yang berjarak ga lebih dari 2 kilometer dari Simpang Lima... 2 sks logika, dan 2 sks pendidikan agama... Karena KTP gw tertulis Islam, dan gw juga percaya kalo Islam agama gw, gw masuk ke kelas agama Islam... Gila ya? Bahkan pada level Universitas, dimana kebebasan adalah sesuatu yang mutlak, masih saja ada yang namanya pelajaran Agama...

Gw berbaring di kasur kamar kosan gw... Ya, selama gw kuliah di Semarang, orang tua gw menyewakan gw sebuah kamar kos... 4 M x 5 M ukuran kamar gw... Lumayan sempit, karena terpotong kamar mandi yang ada di pojokan... Kamar ini, yang akan menemani "hidup" gw selama jadi mahasiswa... Maka, gw pun menatanya agar nyaman buat gw tinggali... Sebuah poster besar Vallentino Rossi di atas YZR-M1 terpampang gagah di dindingnya... Di atas kepala gw, maksudnya dinding dimana kepala gw taruh saat tidur, ada foto Kaka tertua gw, David Beckham dengan kostum "setan merah" yang melegenda itu...

Ada juga jam dinding dengan ekspresi kocak ala Singa, menghias tepat di sudut yang bisa gw lihat dengan posisi tidur terlentang... Gw juga dimodali Papa sebuah komputer lengkap dengan layar cembung 17" lengkap dengan TV tunner agar gw ga ketinggalan gosip artist-artis masa kini... Lemari, dan meja kecil plus rak untuk menyimpan buku, juga ada... Gw manfaatkan bagian bawah lemari untuk menyimpan alat-alat makan... Ya, semacam piring, gelas, sendok, sumpit dan lain-lain...

Ada dispenser panas dingin, warisan Kaka gw... Lumayan lah, daripada gw harus minum dengan alat pemompa galon... Inti nya, untuk ukuran kamar cowo, kamar gw lebih dari cukup, bahkan terlalu rapi... Gw terbiasa hidup tertib dan disiplin, jadi wajar kalo kamar gw pun ikutan "disiplin"

Quote:Ina emoticon-mail: woiii... Besok nyari buku bareng ya??? Nyetadion atau johar...

Lagi "pewe" ada aja sms masuk... Dari Ina, kenala gw di Ospek kemarin... Baru kenal 3 hari, udah gw bawa joni ke dalam goa nya... Dunia emang mulai gila...

Gw emoticon-mail : mangkat... Bar jumatan ya???

Ina emoticon-mail : sok alim lu... Apa kata lu lah...

Emang muka gw terlalu alim untuk sekedar masuk ke masjid ya??? Sialan... Karena udah terlibat dalam kazanah pertukaran keringat, dia bisa ngomong kek gitu... Tapi sudahlah, peduli setan sama nama baik... Gw ga butuh nama baik... Gw taruh Nokiem 7610 dan fokus mendengarkan lagu-lagunya Padi yang mengalun indah via winamp komputer gw...

Quote:"Seribu wajah yang terlintas, hanya ada satu yang ada di hati...
Jadikan ketulusan cinta abadi selama nya...

Bidadari gw udah mati... Iya, mati, kembali pada pencipta... Di sini, gw cuma mengingat wajahnya, yang gw abadikan di jam dinding kamar gw... Dari pada gw keterusan metal alias mellow total, gw pun beranjak dari posisi gw, dan mematikan komputer gw...

Gw udah ada di atas jok si ijo yang sedang gw geber-geber untuk sekedar mendapat suhu yang ideal sebelum gw geber di siang yang panas seperti ini... Jeans pendek se-lutut, kaos oblong, dan jumper kelas angkatan udah terpasang indah di tubuh gw... Ga tau mau kemana gw, bosen aja gw di kosan... Kuliah juga baru sehari, mana punya teman gw di sini... Ospek??? Seperti nya gw lebih banyak tidur, dari pada ngobrol sama teman gw... Satu-satunya teman gw ya Ina...

Keluar dari gang udah disambut semrawut nya jalanan kota atlas... Gile, Semarang yang masih kek gini aja gw udah bosan, gimana kalo gw ke Jakarta??? Shit!!! Kalo ingat Jakarta, gw jadi ingat cempreng ngeselin... Ah, metal lagi... Gw belokkan motor gw ke kanan, menuju peterongan... Dari sana, ntar bisa mikir lagi mau kemana gw... Dari sana, lagi-lagi gw ambil kanan, lurus menuju tanah putih-kaliwiru-gombel, sampai deh di patung kuda... Bukan patung kuda yang ada di kampus gw, tapi patung kuda yang ada di kampus atas... Tapi sama aja ya, kan masih satu nama, beda lokasi doang...

Belok kiri, lewat kolong tol dan sampailah gw di kampus atas... Hawanya adem... Ini seperti surga, karena sejauh mata melihat, jarang dijumpai mahasiswa yang pakai baju kurang bahan... Beda sama kampus bawah, kalo tertutup, berasa aneh aja... Eh, tapi di surga kan isinya bidadari siap dibuahi ya??? Entahlah... Gw menuju kosan kawan gw... Cowo??? Ogah banget, cewe dong... Main ke kosan cowo itu cuma kesuraman dan kedegilan isinya...

Gw sampai di sebuah kos, dengan tembok bercat kuning gading... Sepi, seolah ga ada penghuni... Ada bell di sana, dan tanpa nunggu lebih lama, gw pencet dah... Baru gw sadar kalo hari ini, kuliah sudah aktif, ga ada jaminan orang yang gw cari ada di kosnya... Tapi nasib baik selalu menyapa gw, setelah beberapa kali bell gw pencet, nongol juga cewe yang gw cari...

Quote:Sita: ah... Elah, lu nyet... Kirain sapa... Ada angin apa lu kemari??? emoticon-Big Grin

Sapanya, dengan wajah penuh keceriaan... Sita adalah penyemangat gw, dia teman SMA gw... Gw kenal dia, karena ketika si setan bernama Angel pergi, dia duduk di depan gw, menggantikan posisi Angel... Cewe putih, manis, agak cakep (agak ya) dan selalu khawatir soal berat badannya... Padahal menurut gw, dia itu proporsional dan jauh dari obesitas alias kegemukan... Dia manggil gw monyet dan gw manggil dia shit... (Dengan logat ala orang Inggris saat memaki...)

Gw: kangen lu gw Shit!!! Boleh masuk ga neh??? emoticon-Big Grin

Sita: masuk pala lu Nyet, depan aja... Enak aja mau masuk ke dalam... emoticon-Big Grin

Gw: emoticon-Hammer (S) gw ga ngaceng sama lu kale, kuatir banget lu shit... Ngoahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S)

Sita: tae lu nyet... Mau minum apa lu nyet??? Gw punya air putih doang tapinya??? emoticon-Big Grin

Gw: air putih lu tawarin, Masjid banyak Shit... Hibur gw napa??? emoticon-Nohope

Sita: napa lagi sih nyet??? Kalo urusan cewe, bukannya di bawah banyak ye??? Ngapain juga lu manjat ke atas??? Oh... Lupa gw, lu kan monyet ya??? Hahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S)

Gw: asem yaaa... emoticon-Nohope puas banget lu nertawain gw... Gw kangen Singa Shit... emoticon-Smilie

Sita: ya elah nyet, orang udah baik posisinya lu kangenin... Kangen itu sama Rara kek, bit*h lu kek, hahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S) (bit*h adalah sebutan Sita untuk Angel...)

Gw: ah... Rara aja kali ya??? Tapi dia ngeselin shit... Asli, kalo ngomong ga ada komanya...

Sita: alah, gitu-gitu juga lu suka kan nyet??? Kangen kan lu sama dia??? Ngaku lu nyet??? Hahahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S)

Kena gw... Tapi emang sih, berasa ada yang hilang ketika Rara udah ga ada... Ga ada pipi merah, ga ada suara cemprengnya...

Gw: lu nyanyi sambil joget dong shit... Sapa tau abis dengar suara lu, mood gw jadi baikan??? emoticon-Big Grin

Sita: semena-mena lu nyet!!! Anterin gw aja yuk nyet??? Gw belum cari makan nih??? emoticon-Big Grin

Gw: jadi gw ke atas, cuma buat anterin lu nyari makan doang gitu shit??? Berasa lagi LDR-an kita... emoticon-Big Grin

Sita: udah, ngamal napa nyet... Kali aja dosa lu pada rontok dengan amal baik lu... Apalagi kalo lu nraktir gw, gw doaian si bit*h besok balik dah... Bhahahahahhaaa... emoticon-Ngakak (S)

Gw: amin...

Entah kenapa gw refleks mengatakan kata amin... Apakah gw masih ada hati dengan orang yang paling ga ingin gw temui??? Apakah ini perasaan jujur gw???

Sita: bhuahahahahahaaa... Hati kecil emang ga isa bohong ya nyet??? Barusan lu bilang amin kan??? Ah elah, udah deh terima tuh bantuan dari si boss, kontak lagi sana sama si bit*h... emoticon-Big Grin

Gw: jadi makan ga neh??? Balik neh gw... emoticon-Nohope

Alihkan pembicaraan, agar si shit ga bahas hal itu lagi... Malu-malu mau juga sih...

Sita: ah... Elah, masih sensi aja lu Nyet, bentar, gw ganti baju dulu... emoticon-Big Grin

Gw: mau pake baju apa, muka lu akan tetap standar shit... emoticon-Big Grin

Sita: bodo amat, monyettt...

Sita masuk ke dalam kosannya... Dimana-mana, yang namanya cewe itu lama kalo urusan dandan... Ada kali 20 menit nunggu, sebelum Sita keluar... Dan masih biasa aja... Ga nambah tuh cakepnya... emoticon-Hammer (S) Gw nyari makan di seputaran kampus atas... Ya, menu-menu ala mahasiswa lah... Prasmanan alias bebas ambil nasi, plus lauk... Harga??? Udah pasti miring... Kantong mahasiswa gitu lhoh...

Selesai makan, gw minta Sita untuk muter-muter di kampus atas... Dari situ gw mulai paham peta kampus atas... Pertama Sita tunjukin jurusannya, Arsitektur... Lanjut di sebalahnya, Sipil... Perternakan, pertanian, dan lain-lain, termasuk yang paling pojok tapi lumayan bikin adem, keperawatan... Aura di sini, beda dengan di bawah... Di sini, masih banyak gw jumpai mahasiswa jalan dengan tas dan buku di tangan... Kalo di bawah, ada sih yang kayak gitu, tapi kayanya kalah sama yang jalan sambil pegang bedak, gadget atau malah gandengan sama pacar nya... emoticon-Hammer (S) balik lagi kan??? Surga dan neraka...

Puas jalana-jalan, gw anterin Sita balik ke kosannya... Gw sendiri pamit untuk balik ke bawah... Seperti biasa, saling menghina dulu sebelum gw benar-benar cabut dari sana... Sita itu, udah gw anggap seperti sodara gw sendiri... Gw suka sama dia, ya karena dia ga jaim, ga manja dan bisa menempatkan diri serta posisinya... Ga ada yang namanya bawa perasaan... Gw cerita masalah gw, pun sama dengan dia... Dia juga cerita masalah nya dia... Klasik sih masalahnya dia, cinta sama orang, tapi yang dicintai malah cinta dengan yang lain... Rasanya??? Mana gw tau, coba tanya pada jomblo yang bergoyang... Eh, tapi jomblo mana bisa goyang??? Stop bully jomblo...

Skip ke pagi harinya... Sisa hari ini ga ada yang menarik... Pagi-pagi, udah dapat kabar ga enak... Ina membatalkan acara mencari buku karena pacarnya ngajak jalan... Nasib jadi "pemain cadangan" ya gini... Cuma mengharapkan pemain inti cidera dan ga main... Bodo amat lah... Toh, gw juga udah menang banyak kan??? Dibawa santai aja...

Anak-anak baru jurusan gw, lagi ribet soal ospek jurusan... Acarnya sih minggu depan, dan akan digelar di kampus plus bandungan... Jadi paginya, materi di kampus siangnya cabut bandungan dan menginap di sana... Isinya apaan??? Mana gw tau, dan ga mau cari tau juga sih... Palingan modus dari anak-anak senior buat menjaring bibit-bibit unggu alias cewe kece buat dicengin... Dasar jomblo, ada caranya... Hari ini, dapat jadwal kuliah pagi lagi... 4 sks gw sikat tanpa ampun... Dan begitu keluar dari ruang kuliah, kepala gw berasa mau meledak...

Quote:Andi: bro... Bisa ngobrol bentar ga??? emoticon-Smilie

Ada senior yang sapa gw... Gw kenal sih, dia kan Kaka kelas gw di SMA... Gw ngikut aja dan duduk di depan lab MCC...

Gw: apaan bro??? Penting banget keknya...

Andi: penting ga penting sih ndo... Lu minat ga masuk BEM??? emoticon-Smilie

Gw: BEM??? Apa menariknya, dan apa yang membuat gw tertarik masuk ke sana bro??? Setahu gw, BEM kerjanya cuma demo ga jelas gitu... emoticon-Big Grin

Andi: makanya lu masuk dulu ndo biar kenal apa itu BEM... Kita ga cuma demo kok, kita juga bisa mengontol kebijakan kampus...

Gw: kebijakan macam apa bro??? Coba BEM bikin acara demo suruh hapus mata kuliah agama, gw pastiin akan jadi simpatisan nomor satu dah... emoticon-Big Grin

Meskipun gw ga kenal dunia kemahasiswaan gw tau dikit-dikit lah soal BEM, senat dan MPM atau apa itu namanya...

Andi: ga se-ekstrem itu juga kali ndo... Semua kan butuh kajian dan diskusi yang komprehensif... emoticon-Big Grin

Ngeles aja nih bocah... Bilang aja dia takut kena DO kalo melawan kampus...

Gw: katanya "Agent of Change" masak gw punya pemikiran kayak gitu lu bilang ekstrem bro??? emoticon-Big Grin

Andi: gini aja dah ndo, kalo lu emang minat, besok pagi lu kumpul di sini... Ada posisi yang bisa lu isi... emoticon-Big Grin

Sampah Republik ini sih!!! Siapa gw??? Dan apa pentingnya gw buat deberikan posisi??? Dia pikir, dengan iming-iming kayak gitu, gw akan datang??? Makin anti iyaaa... Tapi gw lagi malas berdebat... Gara-gara pemikiran gw dianggap ekstrem... Lawan debat gw ayam sayur...

Gw: ya udah, lihat besok yeee... emoticon-Big Grin

Selesai!!! Dan gw pun bersiap balik ke kos-kosan... Lewat depan ekonomi, mana tau ketemu mantan gw si cinta... Tapi hasilnya nihil... Yang ada gw nemu deretan anak ekonomi bak model yang berlenggak-lenggok di atas catwalk... Gileee, ga ada yang buram oi, semuanya putih bersih...

Adzan sebagai tanda Jumatan dimulai, ga membuat gw beranjak dari kasur kamr kos gw... Tetangga kos gw sih udah pada berisik dan sibuk buat siap-siap untuk ibadah... Ah, bodo amat, urusan ibadah kan urusan gw sama Tuhan, ga usah di atur-atur lah... Tau-tau, gw ilang ternyata... Yap, gw tertidur dan baru sadar alias terbangun saat HP gw bunyi dengan kerasnya... Ada panggilan masuk dari Kaka gw... Ah, elah ini tante-tante, ada apalagi sih??? Karena dia itu tukang ngadu sama Mama, gw ga mau ambil resiko, gw angkat aja panggilan dari dia... Daripada ntar diaduin yang ga-ga...

Quote:Gw emoticon-phone: hallo mbakeee, ada apa???

Gila ya gaya gw angkat telpon???

Fara emoticon-phone : kuliah tha mas??? Dari tadi ta telpon ga diangkat-angkat...

Gw emoticon-phone : turu mba, (turu = tidur) ada apa???

Fara emoticon-phone : turuuu wae... Kamu dah makan belum mas???

Gw emoticon-phone : belum... Ntar lagi paling nyari makannya... Napa??? Mau nraktir???

Fara emoticon-phone : sinio... Ada makanan sisa nih dari semninar...

Gila nih tante-tante... Adeknya ditawari makanan sisa... Kejam..

Gw emoticon-phone : yang bener aja mba, masak iya aku suruh makan, makanan sisa??? Laporin Mama nih...

Fara emoticon-phone : hehhh... Sisa itu bukan berarti sisa orang... Tapi sisa nasi kotak dari peserta yang ga datang... Cuci muka sana biar fokus... Molor wae...

Mampus gw!!! Konsentrasi gw belum balik... Bener juga ya, masak iya Kaka gw tega kasih gw nasi sisa...

Gw emoticon-phone : heheheheheee... Bilang dong, ada nasi yang ga termakan gitu... Lauknya apaan mba???

Fara emoticon-phone : bawel ih... Rendang sama kerupuk udang... Kamu kesini cepet...

Gw emoticon-phone : aduhhh... Panas mbake kalo sekarang, ntar sorean yaaa???

Gw masih ngeles... Emang lagi males sih...

Fara emoticon-phone : kalo gitu tak antar wae... Awas kalo kamu pergi...

Klikkk... Panggilan pun ditutup semena-mena oleh Kaka gw...

Gw taruh hp dan ga peduli meski beberapa notifikasi sms ada di sana... Gw kembali ke dunia malas-malasan ala gw... Ga lama, pintu kamar gw ada yang mengetuk... Udah isa dipastikan kalo itu pasti Kaka gw... Gw suruh aja dia masuk... Wong emang ga gw kunci... Setelah masuk...

Quote:Fara: yaaa Allah, bocah ikiii... Masih aja berenang di kasur, bangun woiii... emoticon-Nohope

Gw: heheheheee... Apaan sih mba, lagi nyantai jugaaa... emoticon-Big Grin

Fara: kamu ada kelas ga??? Awas ya kalo kamu suka bolos... emoticon-Nohope

Gw: udah selesai hari ini... Kuliah lagi besok senin... Bawel banget...

Fara: ya harus bawel lah mas... Kamu itu dibawelin aja masih suka seenaknya, apalagi ga dibawelin...

Gw: iyeee... Iyeee... Mana nasinya??? Udah lapar... emoticon-Big Grin

Fara: nih... (Sodorkan ke gw 2 kotak nasi...)

Gw: kok 2??? Satu aja cukup kale mba... emoticon-Big Grin

Fara: yaaa buat tar malam atau gimana kan bisa mas...

Gw ambil sendok, dan minum sedikit sebelum makan... Sementara Kaka gw, langsung melakukan sidak ke kamar gw... Mau disidak kayak gimana juga bakalan lolos... Kamar gw mana pernah berantakan...

Fara: kamu ada ospek jurusan ga mas???

Gw: adaaa, minggu depan hari sabtu sama minggu... Di Bandungan sih katanya... (Masih sambil makan...)

Fara: ya udah kamu ikut... Suruh bawa yang aneh-aneh ga???

Gw: aneh apaan??? Pas TM, suruh buat ID card sama bawa bekal pribadi doang... Baju sih sama, item putih plus baju dan sepatu buat olahraga...

Fara: ya wes, kalo gitu tak siapin makan mu... Buat sabtu pagi tho berarti???

Gw: ho.o... Gila yaaa, suruh berangkat jam 6 pagi... Sinting tuh panitia...

Fara: ga usah melawan!!! Nanti jam 5 aku sampai sini, sekalian antar makanan...

Gw: serah dah...

Sambil makan, Kaka gw terus ceramah... Gw heran, apa ga capek ngomong terus kek gitu ya??? Intinya sih sama kek omongan emak gw... Suruh belajar yang bener, suruh ikuti aturan... Wajar sih, dia kan emang copy-an nya Mama... Selain ngomel, dia juga cek semuanya... Mulai dari lemari baju, meja belajar dan buku-buku... Gw sih tenang, gelas kotor aja ga ada, apalagi sesuatu yang bersetakan...

Selesai makan, gw disuruh anterin dia... Tadi dia ga bawa mobil ternyata... Sama aja gila ini sih... Wong tujuan gw dianter makanan karena gw malas keluar, ini suruh keluar lagi buat antar dia... Karena gw adek yang baik, plus dia juga udah baik sama gw, ya gw antarkan dia balik ke kontrakannya...

Dari kontrakan Kaka gw yang ada di daerah dekat Polda, gw bisa saja langsung balik... Deket ini... Tapi sore ini kok rasanya terlalu sayang, jika gw harus balik ke kosan... So, gw pun putuskan jalan-jalan... Ga tau tujuannya kemana, tau-tau gw udah ada di kompleks GOR Jatidiri, dengan stadion sebagai pusat nya... Wuih, ada kembaran gw lagi latihan di dalam sana keknya... Mau tau kembaran gw??? Panggil dia Emmanuel De Porras... Setelah titipin si ijo di parkiran, gw pun masuk lewat pintu VVIP yang nembus ke bangku candangan... Kalo latihan kan bebas mau nonton di mana...

Meskipun latihan, rami juga suasananya... Kebanyakan sih, fans garis keras yang peduli setiap detail dari tim... Kalo gini, jadi ingat sama Djono gw... Aktipis macan muria yang tersangkut di Jogjakarta...

Bosan, gw pun berniat balik ke kosan... Di pintu keluar, gw "dihadang" oleh muka-muka ga jelas... Wah ini, preman yang mau ngajak sparingan keknya... Mundur??? Kalo iya, mending gw tukar joni dengan meq*

Quote:B1: boss, bagi duitnya dong??? Buat tambahan kilho...

Gw: tambahan opo bang??? Kene mahasiswa bang, po gablek duit??? Sing genah wae... emoticon-Big Grin

B2: kok lu nyolot sih boss??? Ngajak ribut po??? (Badan kerempeng aja sok-sokan...)

Gw: cah kene leg diwarai ga enek mundure tho ndes, maju kene, aku modar paling sak baru tikung mburu koe kabeh... (Gertak sambal yang ga yakin sukses sih...)

B1: coteee cah kono ig...

B3: tenan po ra???

B2: nggatakhi kui, bress wae, suwen...

Yang lama kan mereka... Karena mereka ga mau memulai, ya sudah gw mulai... Dengan tenaga penuh gw ayunkan tinju gw ke muka tuh hajing-an... Prakkk...!!! Kena telak di muka B2... Teman nya maju untuk membantu, ya wes duel 3 lawan 1... Untung mereka ga bawa sajam, jadi meski gw agak nyonyor tapi masih dalam batas toleransi... Pertarungan itu selesai saat ada satu orang, dengan baju biru bertuliskan PSIS datang...

Mas Boss: ki ngopo do gegeran...

Gw: kui to bang, gw dimintai duit, delokno ya leg ora diburu wong baru tikung ojok undang jenengku londo...

Mass Boss: bocahe sopo koe??? (Matanya melotot euy...)

Gw: Tog** bang, pie tak belke saikiii??? (Keluarin HP...)

Mass Boss: wes damai wae...

Tiba-tiba, Plakkk!!! Plak!!! Plakk!!! Sambil maki-maki preman yang malak gw, Mass Boss mengeluarkan tamparan mautnya...

Mereka diusir dengan tidak hormat oleh Mass Boss, sementara gw??? Diajak ngobrol setengah membujuk agar ga usah diperpanjang urusan yang baru saja terjadi...

Gw pengen ngakak aslinya... Gw mana kenal sama yang namanya Tog**... Gw cuma tau nomornya dari Papa... Pesen Papa, kalo kamu berurusan sama preman di Semarang, telpon dan bilang anak Papa... Ternyata namanya saja, cukup membuat preman bergidik ngeri...

Dan, gw benar-benar kaget ketika sampai kosan... Ada 3 orang, badan gede, muka sangar, dan duduk-duduk di depan kamar gw... Ketika gw naik, tetangga kos gw yang nampak menemani ngobrol, berkata sambil menunjuk ke gw... "Lha kae rak pak wonge..." Mampus gw, ga ada senyum dan angker semua oiii... Ini gimana nasib gw??? Only time will tell...


Ciaooo...
Diubah oleh rudy.mom
profile-picture
profile-picture
rnugroho024 dan khoirian memberi reputasi
5
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 35 dari 147
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 01:07
Quote:Original Posted By rudy.mom

Mosok sih om??? Yakin??? emoticon-Ngakak (S)

Jangan... Mampusin orang itu dosa besar om... emoticon-Big Grin


jenenge wae spekulasi om, kesempatan bener e sekian persen tok emoticon-Hammer2
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 01:44
Wasemane spekulasiku zonk kabeh, tibakne mbak eka.
Maafkan sikap kemeruhku om emoticon-Matabelo
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 03:14
stadion opo johar? mantep
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 07:37
Quote:Original Posted By monyetbotak
Wasemane spekulasiku zonk kabeh, tibakne mbak eka.
Maafkan sikap kemeruhku om emoticon-Matabelo

Coba lagi om... Sapa tau beruntung... emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 07:46
seng sms mesti bibi Lung ( impian pengen mbojone ) arya kamandanu ( londo46)...hehe..
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 11:21
gilaaaa....langsung ngenalin gaya bahasa tulisannya...ga salah pasti om londo inihhhh...
bikin akun baru toh...yg lama buat om arief..

lanjutkan om londo...gw udah nunggu lama cerita2 om londo...
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 15:32
Suporter yang terkenal brutal itu menjadi lahan basah buat usahanya Bang Djono.Dan Bang Djono kuliah di Jogja.Berarti antara BM/Slemania/Paser Bumi.Nek BCS tahun semono rung lahir BCS lahir 2010
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 18:30
Quote:Original Posted By ratu617
seng sms mesti bibi Lung ( impian pengen mbojone ) arya kamandanu ( londo46)...hehe..

Ngoahahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S) bisa...bisaaa... emoticon-Big GrinQuote:Original Posted By blurbing
gilaaaa....langsung ngenalin gaya bahasa tulisannya...ga salah pasti om londo inihhhh...
bikin akun baru toh...yg lama buat om arief..

lanjutkan om londo...gw udah nunggu lama cerita2 om londo...

Ga... Cuma tukar akun saja, biar bingung yang baca... emoticon-Big GrinQuote:Original Posted By smartknowledge
Suporter yang terkenal brutal itu menjadi lahan basah buat usahanya Bang Djono.Dan Bang Djono kuliah di Jogja.Berarti antara BM/Slemania/Paser Bumi.Nek BCS tahun semono rung lahir BCS lahir 2010

Bonek, Pasoepati, Panser Biru, kan bisa om... Online belu hits bagi yang ga tau... Nah bagi yang tau??? emoticon-Big Grin
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 21:18

Penawaran-Penawaran Indah...

Pagi Jogja... Setelah selesai menyusun janji dengan Rara, gw pun bersiap olahraga... Ya, mau di mana pun dan kondisi seperti apa, olahraga tetap nomor 1... Selesai olahraga, gw mandi... Karena gw bukan tipe tipe cowo metrosexual, mandi gw pun terhitung cepat dan singkat... Anggap aja mandi ala militer, dalam suasana darurat perang... Ga mikirin dah yang namanya bersih, yang penting isa cepat dan tepat... Dandan ya biasa aja, kasih gel ke rambut biar gampang diatur dan bau nya wangi... Semprot parfum yang berbau segar... Gw paling ga suka sama parfum yang berbau menyengat tajam...

Tapi, pagi gw sepertinya belum sepenuhnya selesai... Yah, ketika gw pikir, hari ini adalah harinya Rara, nampaknya gw salah... Sms dari dia, membuyarkan semuanya... Cukup lah, membuat gw peningpale untuk nyusun banyak plan cadangan... Pada akhirnya, gw sadar 1 hal... Bahwa kejujuran adalah kunci semua permasalahan yang muncul... Siapa yang sms gw??? Diana!!!

Quote:Diana emoticon-mail: kamu dimana ndo???

Gw emoticon-mail : heheheheee... Jogja mba... Kenapa???

Diana emoticon-mail : asem ya ga ngasih tau... Aku susul ke sana sekarang aja deh... Lumayan kan sekalian liburan, di sini sepi ndo...

Quote:Mampus gw!!! Gw yakin, Diana pasti mampu kalo cuma nyusul ke Jogja... Gw ga balas smsnya, dan mikir beberapa saat... Pada akhirnya, gw sampai pada 1 simpulan, bahwa bohong, hanya akan memperburuk suasana... So??? Mending gw jujur aja lah...

Gw emoticon-mail : duhhh... Piyeee yaaa mba??? Masalahnya, aku hari ini udah ada janjij jalan sama Rara lho...

Diana emoticon-mail : cieee... Sampai jam berapa emang ndo??? Ga masalah deh kalo aku harus nunggu...

Gw emoticon-mail : duh... Ya paling sampai sore sih, soalnya ini mau jalan...

Diana emoticon-mail : OK... Aku berangkat jam 12.15 dari sini... Ikut yang jam siang... Sampai ketemu di Jogja ya ndo???

Gw emoticon-mail : serius nih mba mau tetap ke sini???

Diana emoticon-mail : serius dong... Bosan tau di rumah ga ada temane...

Gw emoticon-mail : ya udah deh, sms aja kalo nanti dah sampai...

Diana emoticon-mail : OK ndo...

Gw sinting??? Bisa jadi... Udah "dapat" cewe macam Rara aja masih sempat nyabang ke yang lain-lain lho... Itulah yang dinamakan naluri laki-laki... Toh Diana ga keberatan ko buat nunggu gw... So??? Dimana masalah nya??? Ga ada kan??? Ya sudah dinikmati saja...

Gw pamit sama Djono buat nemui Rara dan mungkin ga akan nginap lagi di kosan dia untuk malam ini... Kan sudah sama Diana, masak iya gw bawa Diana nginep juga di kos nya Djono??? Enak buat dia, kentang buat gw dong... OK, mari kita fokus ke Rara dulu ya...

Dari kosan Djono di pusat kota Jogja, gw berjalan ke timur menuju Prambanan... Eh, bener timur ya??? Bukan utara??? Bodo lah, yang penting tujuan gw pasar prambanan... Gw ajak ketemu di candi nya aja Rara nolak keras... Apalagi ketemuan di candi ratu boko... Padahal pemandangan di sana itu luar biasa indah lho...

Ketika gw sampai di pasar prambanan, gw segera sms Rara dan menunjukkan posisi tepat gw ada di mana... Nunggu ga lebih dari 15 menit, Rara udah nongol dengan motor maticnya... Ya udah, gw ikuti aja dia ke tempat mbahnya... Bedanya Rara dengan Eka itu, kalo Rara naik motornya pelan pake banget, kalo Eka, sruntulan kayak sembalap pasar senggol emoticon-Hammer (S)...

Di rumah, gw ketemu eyangnya Rara... Gw juga dijamu dengan sarapan gudeg komplit dengan telor bacem, krecek kulit dan ayam kampung... Berasa menyambut calon suami nya Rara aja nih... Ga lupa, gw serahin juga oleh-oleh yang gw bawa dari rumah... Sempat ngadem sebentar, sebelum gw minta ijin ajak Rara jalan-jalan... Meski sempat ditanya-tanya, ijin akhirnya keluar juga...

Rute jalan-jalan hari ini ga jauh-jauh dari pusat kota Jogja... Keraton, malioboro, pasar, dan berakhir di alun-alun kidul... Di sana, baru kita isa ngobrol setelah capek seharian muter-muter...

Quote:Rara: londo, kamu balik ke rumah kapan??? emoticon-Smilieemoticon-Malu

Gw: kayaknya sih besok Raaa... Kenapa??? Mau bareng gitu??? emoticon-Smilie

Rara: ih... Ga ndo, aku nanti langsung balik Jakarta kok ga ke rumah lagi... emoticon-Malu

Gw: oh gitu... Lha kamu kapan ke Jakarta nya Ra??? Masih lama ya??? emoticon-Smilie

Rara: besok pagi ndo, via udara... Soalnya, sore aku ada acara kampus yang gaisa aku tinggalkan... emoticon-Smilie

Gw: wuih... Kamu aktivis Ra ya??? Sibuk banget sampai-sampai acara kampus aja gaisa kamu tinggal... emoticon-Big Grin

Rara: heheheheee... emoticon-Big Grin ga gitu kali ndo, ini ada hubungannya sama duit beasiswa kok... Kan lumayan buat ringanin Mama ndo... emoticon-Big Grin

Gw: keren euy... Aku aja ga pernah dapat lho Ra, beasiswa kek gitu... emoticon-Big Grin

Rara: apaan... Palingan kamu males ngurus ndo... Itu bukannya ga dapat ya, tapi emang sengaja ga mau dapat... emoticon-Nohope

Gw: heheheheee... Biarin buat yang lain lah Raaa, lagian aku mau fokus ke usaha ku aja, doakan biar cepet gede Raaa... emoticon-Smilie

Rara: aminnn ndo... Kamu masih mainan motor sama mencoba di tanah kan ndo??? emoticon-Smilie

Gw: iyaaa Raaa... Yang tanah masih stuck nih belum nemu ide dan semangat baru... emoticon-Big Grin

Rara: kamu sih ga cepet nyari pacar... Sana lho nyari pacar, biar semangat hehehheee... emoticon-Big Grin

Gw: apaan, yang ditembak ga pernah ngasih jawaban kok... emoticon-Big Grin (mulut macam apa ini...)

Rara: ihhh... Apaan jal??? Cewe Semarang kan cakep-cakep ndo... emoticon-Malu

Gw: cakepan cewe UI Raaa... emoticon-Big Grin

Rara: kamu masih ngeselin aja ya ndo, ga pernah berubah... emoticon-Malu

Gw: emoticon-Hammer (S) apalagi kamu Raaa... Masih aja kepala batu, ga mau nyerah dengan prinsip kamu... emoticon-Big Grin

Rara: mbuh ah ndo... emoticon-Malu eh ndo, jam 3 anterin aku pulang ya??? Ga enak seharian udah jalan-jalan terus... emoticon-Smilie

Gw: OK... Kamu ga beli bakpia atau kue apa gitu buat teman mu yang di Jakarta Ra??? emoticon-Smilie

Rara: duh... Hampir aja kan??? Untung kamu ingetin ndo... Sekarang aja yuk ndo... emoticon-Smilie

Gw: OK... Yukkk lah...

Quote:Gw gandeng aja tangan nya Rara... Jangan ngarep lebih dari ini ya... Rara itu anak baik, dan selamanya akan tetap jadi baik... Cuma gandengan tangan gini aja, dia sudah merah banget pipinya kok... Gw ikuti saja maunya Rara yang ingin beli bakpia di toko "itu"... Dapat bakpia, kita berburu jajan lainnya di malioboro... Selesai??? Yap, dan belum ada jam 3... Rara "pengertian" banget dengan minta diantar sekarang juga... Itu artinya, gw punya waktu dong buat jemput Diana yang kemungkinan akan datang jam 4an... OK, gw perlu membalas budi baik Rara sekarang...

Gw: besok, kamu terbang jam berapa sih Ra??? Kalo boleh tau sih... emoticon-Smilie

Rara: jam 8.xx ndo... Jadi, aku harus udah sampai bandara sekitar jam setengah 8... emoticon-Smilie

Gw: kalo aku jemput, terus antar kamu, nyandak ga ya??? Jam 6 dari kosan Djono gitu... emoticon-Smilie

Rara: ngrepotin ga ndo??? Kalo kamu dari kosan Djono jam 6, ya nyandak banget lah... Kamu kan suka ngebut... emoticon-Malu

Gw: heheheheheee... emoticon-Big Grin ya udah, aku jam 6 dari kosan Djono ya Ra... Tak anterin wes kamu... emoticon-Smilie

Rara: makasih londo... Baik ih... Jadi ga perlu ngrepotin om dan sodara-sodara yang di sana... emoticon-Malu

Gw: OK... Subuh, kamu missed call aku ya Ra, sapa tau masih ngebooo... emoticon-Big Grin

Rara: tenang ndo, kalo soal bangunin kamu sih gampang... Heheheehheee... emoticon-Big Grin

Tawa ceria dari Rara menutup sore bersama nya... Setelah sampai di rumah eyangnya Rara, gw segera pamit dan gass pol menuju jombor... Berasa sopir taksi yang sedang di buru setoran gw... Lihat jam, masih jam 4 kurang sih... Perkiraan gw, kalo Diana dari pool jam 12.15, biasanya sampai jombor ga lebih dari jam 16.15... Gw pernah jadi crew bus itu ya, jadi paham bener yang namanya waktu tempuh, jam keberangkatan, dan soal lainnya... Gw bisa aja sih telpon crew yang sedang narik jam segitu, tapi ga enak juga...

Ketika gw hampir sampai di Jombor, 7610 gw berdering... Gw ambil, ada pesan masuk dan benar, itu dari Diana... Sepertinya dia udah sampai nih... Nunggu bentar gapapa lah, daripada ga gw jemput...

Quote:Diana emoticon-mail: ndooo, posisi kamu masih sama Rara??? Aku dah hampir sampai nih...

Gw emoticon-mail : udah otw jombor mba, 5 menit lagi paling sampai... Kamu turun luar wae ya, biar gampang...

Diana emoticon-mail : akhirnya, batal jadi gembel aku... Hahahahahaaa... OK deh... Aku turun luar nanti...

Gw udah sampai di samping/depan terminal bus yang ada di Sleman itu... Ga berselang lama, bus dengan livery yang udah gw hafal, mulai "bongkar" penumpang di luar area terminal... Yap, Diana adalah salah satu penumpang itu... Gw lambaikan tangan, dan dia sepertinya paham posisi gw... Karena dia segera menyeberang jalan dan samperi gw... Ah... Aroma ke-liar-an langsung terasa ketika dia ada di depan gw... So??? Mau nginap di mana nanti malam??? Yang pasti, ga akan ada cerita menginap sendiri-sendiri kalo ini sih... Dan di atas American Muscle, kita mulai mencari ide...

Quote:Gw: ada ide ga mba malam ini mau nginep mana??? Aku dah bilang sama teman ku kalo aku pulang hari ini... emoticon-Smilie

Diana: good job ndo... Jadi, kita isa cari hotel atau guest house sama-sama... emoticon-Smilie

Gw: dimana mba??? Aku ga begitu paham sama yang gituan... Kalo aku ke Jogja, kan selalu nebeng di tempat teman... emoticon-Smilie

Diana: ke arah malioboro ndo, aku cariin ntar... emoticon-Smilie Oh ya... Rara apa kabar??? Masih semangat kamu ngejar dia??? emoticon-Big Grin

Gw: emoticon-Hammer (S) bukan ngejar dia, tapi mau nyenengin dia aja... Ngajakin jalan-jalan ke sini, ya udah aku ladeni... emoticon-Smilie

Diana: cieee... Itu namanya masih ada rasa ndo... Buntingin aja napa ndo kalo kamu emang suka sama dia... emoticon-Big Grin

Gw: emoticon-Hammer (S) gimana kalo kamu aja yang aku buntingin mba??? emoticon-Big Grin ---> sekalian aja gila nya...

Diana: ahahahahhaaa... emoticon-Ngakak (S) no...no... Kalo have fun, mau sampai kapan juga ga akan bosan sama kamu ndo, tapi kalo bunting, alamiah aja deh ya... emoticon-Smilie

Gw: maksudnya alamiah apaan mba??? emoticon-Bingung (S)

Diana: yaaa kalo lagi happy-happy akhirnya jadi, mau gimana lagi ndo, kimpoi kita... emoticon-Smilie

Gw: ya udah... Kalo gitu pas gituan, ga usah pake plastik aja mba... Ntar kan jadi??? emoticon-Big Grin

Diana: wuuu... Maunya... emoticon-Big Grin (nowel kepala gw...)

Gw: ngoahahaahahahaaa... emoticon-Ngakak (S)

Quote:Kita menemukan tempat istirahat untuk malam ini... Istirahat, atau perang ya bahasa tepatnya??? Yang jelas, baru saja sampai, sebuah plastik ajaib sukses terisi dengan sesuatu yang lengket... Selesai main gila, hari beranjak malam, mandi, lanjut deh jalan-jalan malam sambil cari makan plus menikmati suasana Jogja... Sempat kena gerimis romantis, yang memaksa kita melipir di angkringan...

Gw: mba... Besok aku pagi-pagi mau anter Rara ke bandara... Udah janji tadi... emoticon-Smilie

Diana: lhah, mau kemana ndo Rara pagi-pagi udah cabut dari Jogja??? emoticon-Smilie

Gw: balik ke Jakarta mba, dia kan kuliah di sana... Katanya, ada urusan yang ga isa dia tinggal... emoticon-Smilie

Diana: keren ye... Aktivis tuh pasti, liburan kek gini masih sibuk sama urusan kampus... Ga kek kamu ya ndo, maen aja... emoticon-Big Grin

Gw: yeee... Yang ngajakin aku maen sapa jal??? Mana maen nya ektrem dan rada-rada bahaya lagi... emoticon-Big Grin

Diana: ahahahahhaaa... emoticon-Ngakak (S) tapi enak kan ndo??? emoticon-Malu

Gw: kalo ga enak, ga mungkin mau lah mba... Gila aja... emoticon-Big Grin (garuk kepala yang ga gatal...)

Diana: so??? Malam ini, akan jadi malam yang panjang dong ya??? emoticon-Big Grin

Gw: entahlah, tapi besok bisa ga ya bangun pagi??? Udah terlanjur janji soalnya... emoticon-Smilie

Diana: gampang ndo, kamu kan udah biasa bangun pagi tho??? Udah pasti isa lah bangun pagi kek biasanya... emoticon-Big Grin

Gw: makin deres nih mba, cabut aja kali ya??? emoticon-Smilie

Diana: udah ga sabar ya??? emoticon-Big Grin yukkk ah... emoticon-Big Grin

Gw: emoticon-Hammer (S)

Dulu, Diana adalah Kaka kelas yang sangat diidolai oleh anak-anak cowo... Kenapa??? Ya karena dia punya "size" yang ga normal alias "gedenya di atas rata-rata..." Eh, makin ke sini, dia makin dekat sama gw... Dia juga yang ajari gw menjadi "gila..." Sempat mau gw tembak, tapi akhirnya ga gw lakukan... Ga tau apa jadinya kalo kita bener-bener pacaran... Wong ga pacaran aja rasanya lebih dari orang pacaran kok...

Malam ini, kita ga clubbing atau main-main ke tempat yang sejenis... Hujan yang turun semakin deras, membuat kasur sepertinya jauh lebih indah dari lantai dansa atau pun wine dan beer... Yang terjadi, tentu udah bisa lu tebak bahkan lu bayangin lah mblo... Satu pack plastik ajaib abis!!! Edan bener dab... Dan sialnya, gw sama sekali ga ada rasa capek... Diana udah mendengkur alus di pelukan gw... Gw??? Sibuk mainan HP... Bukan sedang maen game ya, tapi sedang sms-an dengan seorang broker alias makelar tanah...

Dia menawarkan tanah yang masuk ke zona pengembangan wilayah... Gila kan??? Waktu hampir tengah malam, posisi habis gituan, masih bisa menerima penawaran seperti ini... Jadi, masih meragukan kalo Tuhan itu baik banget sama gw???

Quote:BT(BrokerTanah) emoticon-mail: mas, 50rebu itu harga yang rasional ya... Mas bayangkan aja berapa harga di sana 5 sampai 10 tahun ke depan... Ga usah 5 dah, 2 tahun lagi juga udah luar biasa tuh...

Gw emoticon-mail : 50rebu bersih ya mas??? Kamu nyari sendiri... Entah kamu bilang 49rebu kek sama yang punya tanah, serebunya buat situ...

BT emoticon-mail : duh pie mas ya??? Masak aku ga dapat tambahan sama sekali mas??? Susah lho mas nyari yang kayak gini...

Gw emoticon-mail : beraninya segitu mas... Masalahnya, ini permainan spekulasi, daerahnya juga kan ga clear 100% dari bencana...

BT emoticon-mail : kalo bencana mas, dimana saja bisa lah mas terjadi... Kalo soal spekulasi, ya ga no mas... Road map nya kan kamu sudah tau sendiri tho???

Gw emoticon-mail : iya mas... Tapi berani ku cuma segitu e... Kalo masnya mau, ya mari kita lanjut, kalo ga, berarti emang belum rejeki mas...

BT emoticon-mail : duh pie ya??? Mase dimana tho??? Ketemu aja pie mas??? Bahas sambil ngopi-ngopi...

Gw emoticon-mail : Jogja mas... Ketemu pun, saya tetap di angka itu mas... Heheheheheee...

BT emoticon-mail : kalo gitu ya tak pikir-pikir dulu mas, nanti kalo ada yang berani lebih tinggi, ya maaf...

Gw emoticon-mail : OK mas... Kita lihat, tanah itu berjodoh sama siapa...

BT emoticon-mail : ok ok mas... Gitu dulu ya???

Gw emoticon-mail : siap...

Mau main tarik ulur sama gw??? Sorry mas boss, gw bukan tipe orang yang mudah buat dikadali... Wong boyo kok mau dikadali, ya mati kadalnya... Gertakan mau lepas ke yang lain, itu gertakan basi... Mana ada orang ga tau apa-apa mau beli tanah di situ??? Mau cerita kalo di situ akan jadi pengembangan wilayah??? Mana buktinya??? Makelar mana pegang yang kayak gitu, bisa-bisa dianggap gila, iya... Lagian, gw kan asal aja ngomong soal pengembangan sama dia, ga pake bukti surat atau gambar penguat...

Nah, ini juga strategy lho ya... Paling ga kalo mereka tau, mereka akan semangat untuk segeram mencari pembeli. Mindset otak mereka itu adalah komisi, komisi, komisi... Peduli setan pemiliknya dapat untung tipis... Kalo udah gini, mereka akan rajin mendekati pemilik tanah agar menjual tanahnya... Di saat bersamaan, ga ada pengembang yang cukup gila dan percaya dengan "cocotnya" makelar... So??? Ujungnya kan jatuh ke gw juga... Jangan kuatir, trik lainnya akan gw share di next story... Only time will tell laaahhh...


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
3 0
3
Di Bawah Panji Diponegoro...
29-12-2017 23:21
Mulai di buka sitik2 jurus jual beli tanah..
Pantengin terus..ojo kendor...
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 06:59
Quote:Original Posted By rudy.mom

Gw sinting??? Bisa jadi... Udah "dapat" cewe macam Rara aja masih sempat nyabang ke yang lain-lain lho... Itulah yang dinamakan naluri laki-laki... Toh Diana ga keberatan ko buat nunggu gw... So??? Dimana masalah nya??? Ga ada kan??? Ya sudah dinikmati saja...


sama sekali gak sinting, waras, waras banget malah, dengan jujur ke Diana, lu gak sekedar dapat pipi merah, tapi juga dapat apem merah
emoticon-Hammer2
1 0
1
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 07:25
Quote:Original Posted By rudy.mom
Nah, ini juga strategy lho ya... Paling ga kalo mereka tau, mereka akan semangat untuk segeram mencari pembeli. Mindset otak mereka itu adalah komisi, komisi, komisi... Peduli setan pemiliknya dapat untung tipis... Kalo udah gini, mereka akan rajin mendekati pemilik tanah agar menjual tanahnya... Di saat bersamaan, ga ada pengembang yang cukup gila dan percaya dengan "cocotnya" makelar... So??? Ujungnya kan jatuh ke gw juga... Jangan kuatir, trik lainnya akan gw share di next story... Only time will tell laaahhh...


Ciaooo...



Ini yang di tunggu" Nghohoho
0 1
-1
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 09:22
Quote:Original Posted By dian bentet
Mulai di buka sitik2 jurus jual beli tanah..
Pantengin terus..ojo kendor...

Biasa wae om... Sing tenang, gen iso mikir... Ra sah sumelang, ojo kuatir... *malah nyanyi... emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By sr.kambuhan
sama sekali gak sinting, waras, waras banget malah, dengan jujur ke Diana, lu gak sekedar dapat pipi merah, tapi juga dapat apem merah
emoticon-Hammer2

Orang jujur itu ternyata ga ajur ya om, tapi nikmat... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By adhityaynd
Ini yang di tunggu" Nghohoho

Yang ditunggu, biasanya ga akan nongol... emoticon-Big Grin
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 10:42
Quote:Dari kosan Djono di pusat kota Jogja, gw berjalan ke timur menuju Prambanan... Eh, bener timur ya??? Bukan utara??? Bodo lah, yang penting tujuan gw pasar prambanan..

ngapalke lor kidul kulon wetan paling gampang om daerah jogja kari delok gunung wes positif kui lor om .. whwhahaha
wong jogja r reti arah ki kebangeten om. koyo konco ku omah klebengan cerak cerak skip kono blas ra reti arah aseli jogja, arep ning daerah jombor we nyasar ning bandara . tobat cah kae. ning iso apal dalan kadang kelangan enggok wae..

om ndamel side story om , side stori bab ka justi, dik rud, mb fara, papa, mba lina, mba ayu po tante cath om dll om . yo moment moment sik marai gemes dewe haha,
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 14:14
Quote:Original Posted By RoZaliX
ngapalke lor kidul kulon wetan paling gampang om daerah jogja kari delok gunung wes positif kui lor om .. whwhahaha
wong jogja r reti arah ki kebangeten om. koyo konco ku omah klebengan cerak cerak skip kono blas ra reti arah aseli jogja, arep ning daerah jombor we nyasar ning bandara . tobat cah kae. ning iso apal dalan kadang kelangan enggok wae..

om ndamel side story om , side stori bab ka justi, dik rud, mb fara, papa, mba lina, mba ayu po tante cath om dll om . yo moment moment sik marai gemes dewe haha,

Pokoke leg wes ono sarkem, kui wes tekan Jogja bagian kota ne mas dab... emoticon-Hammer2
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 15:19
Ra pengin koyo deddy corbuzier om? Ngetoke unek2e nang yutup?
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 17:22

Kembali Pada Realita...

Tengah malam diajak tarik ulur soal tanah... Padahal, sebelumnya sudah main tarik ulur dengan joni... Hadeh dunia gw seperti nya sudah mulai gila... Sebelum gw tertidur, gw masih sempat memainkan usus nya Diana yang benar-benar menggoda... Diana sama sekali ga bereaksi, mungkin dia capek... Lha gimana ga capek, baru sampai setelah jalan jauh, langsung hajar... Malamnya hajar lagi, apa ga tepar, kalo stamina dan fisik kurang dilatih... Kalo udah biasa fisik dan menjaga pola makan, yang kayak gini menyenangkan banget...

Gw terbangun saat merasakan sesuatu yang bergerak di bawah gw... Setelah kesadaran gw benar-benar pulih, akhirnya gw tau jika Diana sudah memulai aksinya... Gw hanya mengimbangi saja, karena pada saatnya, dia pun "ambruk" dengan sendirinya... Gw lihat jam, ga ada waktu lagi, kentang-kentang dah yang penting gw ga telat jemput Rara... Gw masuk kamar mandi, meskipun joni masih nagih karena isinya tertahan di dalam... Ya, resiko kalo ini... Daripada gw telat dan kena omelan Rara??? Terus ilang respect dia ke gw??? Mendingan kentang, kan nanti bisa buat disalurkan...

Quote:Diana: mau antar Rara ke bandara ya ndo??? emoticon-Smilie

Gw: ho.o mba... Palingan, ga sampai jam 8 aku dah balik sini lagi... Jangan sarapan dulu ya, ntar bareng aja... emoticon-Smilie

Diana: iyaaa deh ndo, aku mau lanjut tidur aja dulu... Nabung stamina... emoticon-Big Grin emoticon-Malu

Gw: emoticon-Hammer (S) gila kamu mba, pagi-pagi aja udah kek gitu... Gimana kalo kamu nabung stamina??? emoticon-Big Grin

Diana: ahahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S) gitu apa ndo??? Kamu kentang kan??? emoticon-Malu

Quote:Dan ketika Diana bangun, lumayan bikin takjub juga karena ternyata dia masih polos... Tanpa basa-basi, dia hantam mulut gw... Ya sudah, pagi gw pun semakin gila dan liar... Kalo ga gw akhiri, gw terancam telat antar Rara ke bandara...

Gw: udah ah mba, ntar lagi... Jam udah mepet nih... Hehehehheee... emoticon-Big Grin

Diana: huffttt... Cepet balik ya ndo... emoticon-Malu

Sebuah pegangan tangan di ususnya, seperti menjadi salam perpisahan... Gw langsung keluar dari kamar, tanpa mempedulikan lengkingan suara indahnya... Masih jam 6 kurang, gw masih belum terlambat banget ternyata... Panasin American Muscle, liat indikator bahan bakar, dan go... Rara sudah sms menanyakan posisi gw, ya gw jawab kalo lagi otw... Jalanan Jogja masih sepi pagi itu, membuat gw leluasa meng-explore kemampuan mobil rakitan Amerika ini... Sepertinya, kurang dari 30 menit, gw udah sampai di rumah eyang nya Rara... Udah apal gw...

Setelah Rara pamitan, kita pun segera jalan menuju Bandara... Nah, kali ini lalu lintas, sudah mulai padat karena jam masuk kerja dan sekolah... Rada tersendat, tapi karena gw masih punya space waktu yang longgar, akhirnya sampai juga di bandara tanpa kata terlambat...

Quote:Rara: kamu jadi pulang hari ini ya ndo??? emoticon-Malu

Gw: kayaknya sih iya Raaa... Tapi mau nyari sarapan dulu palingan... emoticon-Smilie

Rara: ya udah, kamu langsung aja gapapa ndo... Aku tak ke counter cek in langsung saja... emoticon-Malu

Gw: serius Ra??? Masih lama lho take off nya... Emang berani gitu nunggu di sini sendirian??? emoticon-Big Grin

Rara emoticon-Hammer (S) kalo ga berani, mau kamu temenin sampai Jakarta ndo??? emoticon-Big Grin

Gw: heheheheheee... Jauh Raaa... Ya udah deh, aku balik kalo gitu...

Quote:Kamprt momen terjadi setelahnya, ketika Rara tiba-tiba memeluk gw... Ah, gw isa merasakan aroma ala bayi itu lagi... Ya, Rara itu memang bau bayi, sangat tenang dan menenangkan... Karena ada rambut yang dibelai, tangan gw pun pintar dan tau apa yang harus dilakukan... Tapi, semua akan terlepas pada akhirnya... Malu juga lah dilihatin banyak orang di bandara...

Rara: jangan lupa maen ke Jakarta ya ndo... Kalo perlu sering-sering main nya... emoticon-Smilie emoticon-Malu

Gw: emoticon-Hammer (S) kalo pas ada waktu dan ga sibuk sih siap aja Raaa... emoticon-Smilie

Rara: semoga londo ga sibuk ah, biar isa maen... emoticon-Big Grin

Gw: heheheheheee... Udah??? Gini doang Raaa??? Ga dikecup gitu bibirnya??? emoticon-Big Grin

Rara: emoticon-Malu maunya... Dasar londo mesum, ini bukan film ya ndo... Enak aja minta gituan di bibir... emoticon-Nohope

Gw: ngoahahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S) Rara kalo ngamuk mah tetep serem... emoticon-Big Grin

Rara: sapa yang ngamuk ndo??? emoticon-Malu kamu tuh yang nyebelin... emoticon-Nohope

Gw: heheheheheee... emoticon-Big Grin ya udah deh, aku balik ya??? Hati-hati dan jaga diri baik-baik Raaa... Kalo dah landing, jangan lupa sms... emoticon-Smilie

Rara: iyaaa ndo... Kamu juga pulange hati-hati... Jangan ngebut, santai aja ndo... emoticon-Smilie

Gw: OK... emoticon-Smilie

Perpisahan itu biasanya menyedihkan, tapi entah kenapa gw merasa senang hari ini... Mungkin karena sudah ada Diana kali ya, yang nunggu gw di sana... Membayangkan apa yang terjadi, gw semakin bersemangat untuk segera balik ke penginapan...

2 hari 2 malam, gw menguji stamina serta daya tahan tubuh gw bareng Diana... Itu aja masih ditambah, ketika sampai rumah, dia nagih lagi dan lagi... Emang bener-bener gila dan maniak partner in crime gw 1 ini... Yah, gw emang bareng dia balik rumah nya... Tadinya, sempat bingung juga dia, antara balik langsung ke kampusnya, atau pulang dulu ke kota asal bareng gw... Pada akhirnya, dia memilih pulang dulu... Ya sudah, yang terjadi dalam 2 hari terakhir pun terpaksa nambah lagi... Gw sih seneng-seneng aja, bodo amat badan lemes juga...

Gw tidak lama di rumah... Agenda gw di kos udah menunggu... Selain ingin ketemu Lina, gw juga janjian dengan sang makelar yang begitu ngebet agar gw segera beresin tanah yang dia tawarkan... Dia keukeh minta naik harga, tapi gw tetap pada pendirian gw soal harga... Karena di sms dan telpon ga ada titik temu, gw punya inisiatif potong kompas... Maksudnya gimana??? Gw pengen tau kondisi "real" di lapangan itu kayak apa dan gimana... Caranya??? Gw datangi saja yang punya tanah...

Pelajaran yang selalu gw pegang adalah, gw ga boleh percaya dengan mulutnya makelar atau broker... Ga semua dari mereka itu ga bener, tapi rata-rata dari mereka itu licik... Dan benar saja, info dari pemilik tanah, si makelar menawarkan harga 30ribu/meter persegi... Sedangkan pemilik tanah, ga mau jika harganya kurang dari 40ribu/meter persegi... Kalo makelar itu jujur, dan pandai bersyukur, tentu sudah dapat 10rebu kan ya??? Itu per meter persegi lho... Atau 0,25 dari pemilik tanah, padahal dia ga punya tanah dan modal mulut doang...

OK kalo lu mau main kotor, gw juga sangat bisa diajak kotor-kotoran... Setelah gw buat kesepakatan dengan pemilik tanah, mulai dah gw berakasi ngerjain tuh makelar sialan... Gw ga akan temui dia, telpon dia... Cukup sms saja, suruh dia telpon... Ngapain juga ngurus orang yang niat kerjanya sudah ga bener...

Quote:Gw emoticon-mail: mas... Telpon sekarang, penting...

Quote:Ga perlu menunggu terlalu lama, sang makelar pun segera menghubungi gw... Orang rakus kek gini mah ga perlu dikasih hati, langsung gass aja... Kalo mau ngajak ribut, sekalian hantam, biar tau indahnya dunia...

Gw emoticon-phone : hallo mas... Pie??? Sudah ada kejelasan belum??? ---> gw masih baik ya, kasih dia kesempatan terakhir...

BT emoticon-phone : wah kalo 50rebu ga berani mas... Harus nambah sedikit lah, masak sih nambah komisi buat aku ga bisa mas... Sambatan tok no...

Gw emoticon-phone : sekarang tak tanya mas yo, biar sama-sama enaknya... Yang punya tanah, minta berapa ke situ???

BT emoticon-phone : 49 ribu mas, aku cuma dapat bagian 1000 rupiah per meter mas...

Gw emoticon-phone : serius yang punya tanah minta nya segitu???

BT emoticon-phone : sebenarnya minta 50ribu bersih kok mas... Ini aja loby-loby-an sampai a lot biar isa dapat 1000 itu mas...

Gw emoticon-phone : heheheheheee... Batal wae mas ya... Hawanya kok ga enak...

BT emoticon-phone : lho...lhoooo... Batal gimana mas??? Nanti urusan ku sama yang punya tanah gimana mas??? (Mulai panik...)

Gw emoticon-phone : ya bilang terus terang, kalo harga segitu, aku nambah komisi mu, yang beli ga mau... Gitu aja, selesai...

BT emoticon-phone : waduh mas, ga bisa gitu dong, lalu gimana kredibilitas saya sebagai makelar...

Gw emoticon-phone : ya wes ngene wae mas, aku ketemukan dengan yang punya tanah, biar aku yang ngomong langsung... Pie???

BT emoticon-phone : wah ya ndak bisa gitu mas, kan lewatnya saya, masak mau ketemu langsung gitu... Ga bener tho ya...

Gw emoticon-phone : lha yang ga bener aku po koe boss??? Kalo situ bener, sok ketemu langsung sama yang punya tanah... Tak nego sendiri coba...

BT emoticon-phone : wah ga bisa mas... Ya udah, gini aja, 50ribu bersih tak uruskan mas, aku dapat 1000 gapapa wes, itung-itung penglaris...

Gw emoticon-phone : sewu matamu kui!!! Emange aku goblok po pie??? Leg wani ketemu langsung sama pemilik tanah...

BT emoticon-phone : lho mas, kok malah ga penak gini ngomong mu???

Gw emoticon-phone : makelar ya makelar boss, tapi yang jujur lah... Pemilik tanah bilang, minta 40000... Lu dapat berapa??? 10000 kan??? Lho kok bisa bilang cuma dapat 1000 bahkan tega minta lagi tambahan komisi, lu mau jadi makelar atau mau jadi rampok???

BT emoticon-phone : wah ga bener ini, kok kamu malah datani yang punya tanah sendiri mas, siapa yang ngasih tau???

Gw emoticon-phone : bukan urusan mu ya... Wes, sekarang lu mau apa??? Gw jabanin, tapi transaksi lewat lu, jelas batal!!!

BT emoticon-phone : wah gaisa gitu dong mas, aku dah rugi waktu, rugi pulsa...

Gw emoticon-phone : urusan mu tho... Kalo lu ga terima, lu cari gw... Gampang tho??? Kampus ini, nama gw londo, jurusan ini... Pasti ketemu...

BT emoticon-phone : oh... Jadi ngajak ribut ki mas ceritanya???

Gw emoticon-phone : kalo mau lu ribut, ya gw ga akan mundur lah... Wes ya??? Makelar jingan koe ki...

Gw mah gitu... Diajakin main alus, sportif dan saling menguntungkan bisa, diajak main dengan cara paling kasar pun siap... Gw ga perlu backingan dari ini itu dan sana sini... Cukup gw maju sendiri aja berani kok kalo cuma lawan makelar plus teman-teman nya kalo emang mau rese... Fakta selanjutnya, ga ada tuh yang nyariin gw lalu ngajak ribut, yang ada gw transaksi langsung dengan yang punya tanah... Dapat di angka 40rebu, plus urusan surat menyurat dan legalitas jadi tanggungan bersama... Yang punya tanah senang, gw pun keluar duit lebih kecil dari rencana semula... Sama-sama enak dan sama-sama untung kan ya???

Apa yang Papa bilang, jangan percaya pada siapa pun dalam bisnis, itu benar... Kadang, orang yang sudah kita kenal baik saja masih bisa menikung kok, apalagi orang lain yang memang belum kita kenal baik, bisa dihajar habis kita... Untuk apa gw membeli tanah di daerah pegunungan yang masih sepi macam ini??? Rencana akan gw bangun perumahan dan kapling siap bangun... Akan ada kampus baru yang didirikan di sini... Di sini letaknya juga tidak terlalu jauh dari kampusnya Eka, dan kampusnya Eka, belum mempunyai perumahan dosen yang representatif... Gw sih yakin, tanah gw akan jadi bagian dari rencana perumahan itu... Kalo beneran jadi dan dibiayai oleh pemerintah, sudah bisa gw bayangkan berapa untung yang bisa gw raih...

Tinggalkan sejenak urusan pertanahan... Ga terasa liburan semester sudah habis... Gw pun kembali ke realitas sebagai mahasiswa yan tugas utamanya belajar... Ketemu dah dengan teman-teman gw yang koplak dan konyol abis... Tapi yang paling penting dari itu semua, gw isa ketemu Lina dan Eka... Itu 2 cewe sepertinya sukses merampok hati dan perhatian gw...

Siang itu gw baru saja selesai kuliah dengan dosen seorang Profesor yang rada "gila"... Otak gw panas karena dipaksa berlogika ke sana kemari... Bosan, gw pun study tour alias jalan-jalan ke ekonomi... Kampus ekonomi itu adalah tempat rekreasi yang indah... Kenapa??? Karena banyak makhluk halus dengan kategori cantik dan luar biasa cantik... Gw ga sadar, kalo ada yang ikuti gw dari belakang, dan menepuk pundak gw... Dan ketika gw menoleh, ah... Sudahlah, itu senyuman memang punya magnet yang luar biasa...

Quote:Lina: hayooo londo, kamu nyari siapa di sini??? Esti ya??? Ga masuk ndo tadi... emoticon-Big Grin

Gw: kok Esti sih... Mau nyari kamu lah, yah sapa tau isa dapat traktiran soto Lin... emoticon-Big Grin

Lina: emoticon-Hammer (S) ga kebalik ya ndo??? Tapi kebetulan sih ketemu kamu, aku isa minta tolong deh, pokoknya aku mau ngrepotin kamu ndo... emoticon-Big Grin

Gw: kalo yang ngrepotin bidadari kayak kamu sih, selalu siap Lin... emoticon-Smilie

Lina: emoticon-Malu apaan jal... Aku hari ini ga bawa motor ndo, nanti anterin aku pulang ya??? Terus, sebelum pulang, anterin aku ke johar buat nyari buku... emoticon-Smilie

Lina: belum selesai ya ndo, anterin aku ke gereja juga, mau minta tanda tangan nya Romo... emoticon-Big Grin

Gw: emoticon-Hammer (S) kok minta tandatangan Romo Lin, jadi sedih... emoticon-Frown

Lina: lhah kenapa sedih ndo??? emoticon-Bingung (S)

Gw: biasanya, yang minta tanda tangan ke Romo tuh yang mau nikah Lin... emoticon-Big Grin

Lina: emoticon-Hammer (S) hahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S) emang Romo cuma ngurusi orang mau nikah aja ndo??? Ngawur ih... emoticon-Big Grin

Gw: hehehehheee... emoticon-Big Grin pengalaman dulu disuruh anter teman gitu Lin... emoticon-Big Grin

Lina: ini minta tanda tangan buat LPJ rekoleksi kemarin londo... Ga sempat-sempat og... Ini mumpung aku bawa lapaoran nya, jadi sekalian... emoticon-Smilie

Gw: syukurlah, berarti kamu ga akan nikah dengan orang lain dalam waktu dekat ini kan Lin??? emoticon-Big Grin

Lina: emoticon-Hammer (S) enak aja... Ya ga lah... Yuk ah, dimulai aja, padat nih ndo acaranya... Atau mau makan soto dulu di kantin... emoticon-Smilie

Gw: asikkk, dibayarin kan ya??? emoticon-Big Grin

Lina: iyaaa ndo, ta bayari... Lagian, kamu udah mau tak repotin banget... emoticon-Smilie

Gw: yukkk...yuuukkk...

Gw ga pernah merasa kerepotan ya kalo udah berurusan dengan Lina... Makin lama dengan dia, makin baik... Dimulai dengan makan siang dengan menu soto di kantin FE, lalu berlanjut ke gereja dan bertemu dengan Romo nya Lina... Acara berlanjut ke Johar, dimana Lina berasik masyuk dengan buku-buku yang dia butuhkan untuk kuliah di semester 2 ini... Ga berasa, sang waktu sudah menunjuk angka 3 sore... Gw anter dia pulang, setelah gw ajak menikmati baso pinggir kali yang jadi trade marknya johar...

Sampai rumahnya Lina, gw ketemu dengan Papanya yang nampak sedang melakukan set up terhadap NSR-SP nya... Gile nih pak calon mertua, bongkar karbu dan red valves dilakukan sendiri oiii... Kayaknya ini waktu yang pas buat PDKT sama Papa nya Lina deh...

Quote:Gw: wah bongkar sendiri om??? emoticon-Smilie

PL: iyooo, mumpung lagi sela dan ga ada acara... Dari mana lu???

Gw: dari gereja buat ketemu romo, terus nyari buku di johar, makan, terus pulang om... emoticon-Smilie

PL: direpotin anak gw mulu lu ya???

Gw: gapapa om... Lagi ga ada kerjaan juga... emoticon-Big Grin

PL: suka lu sama anak gw???

Gw: heheheheheee... Belum berani nembak om... emoticon-Big Grin

PL: lemah lu...

Gw: ya... Gimana ya om, nyaman gini aja sih... Yang penting isa jaga dia aja... emoticon-Smilie

PL: berani lu bikin nangis dia, lu yang gw bikin nangis...

Gw: siap om...

PL: idupin tuh kompresor, kalo lu bisa, bersihin tuh siinder sekalian...

Gw: siap om... Gampang ini sih...

Quote:Ada gunanya juga gw gaul sama anak bengkel... Paling ga, gw ga memalukan lah di depan Papa nya Lina... Lina sempat keluar dan buatkan the buat kita... Senyum bentar, masuk lagi dia... Seneng keknya karena gw isa akrab sama Papanya...

PL: motor lu, set-up an mana itu??? Empuk bener suaranya...

Gw: pudak payung om, bengkelnya mas xxx... emoticon-Smilie

PL: wah, pemain juga lu ternyata... Liaran atau resmi lu???

Gw: dah tobat om, ga berani ribut lagi di jalan sekarang... emoticon-Big Grin

PL: bagus kalo gitu, jangan sia-siakan nyawa... Rakit semua, abis itu lu coba ya... emoticon-Big Grin

Gw: wih, tukar sama motor ku juga siap om... emoticon-Big Grin

PL: enak di lu itu sih... emoticon-Big Grin

Quote:Setelah karbu gw rakit kembali dan setting stasionernya, gw coba aja tuh NSR-SP... Gigi pertama gw angkatin aja... Biasa pamer lah... Soal power, harus gw akui, ijo ga ada apa-apanya... Ini kalo ketemu pisau koreknya mas xxx, ninja gw mah cuma jadi ayam sayur... Setelah beberapa saat mencoba, gw pun melipir depan Papa nya Lina...

Gw: muanteb om... Asli... emoticon-Big Grin

PL: setan lu... Gaya lu masih kek pembalap gitu... Sering menang lu yaaa??? emoticon-Big Grin

Gw: masa lalu om... Sekarang mana berani, coba aja tanya Lina om, pelan kalo naik sekarang... emoticon-Big Grin

PL: pelan wong bawa cewe, coba sendirian, ngeles aja lu...

Gw: heheheheheee... emoticon-Big Grin om, pamit dulu ya, makasih udah boleh nyobain SP nya, jangan ragu kalo mau nyuruh nge-test lagi... emoticon-Big Grin

PL: yooo, makasih juga dah lu bantuin... Bentar gw panggilin Lina... (Dan beliau pun teriak manggil anaknya yang super unyu...

PL: teman mu mau pulang ini lho...

Gw: pulang ya Lin... emoticon-Smilie

Lina: ho.o ndo, ati-ati... emoticon-Smilie

Gw: Om pulang dulu... emoticon-Smilie

PL: yaaa, ngebut yang kenceng ya... emoticon-Big Grin

Lina: Papaaa... emoticon-Nohope

PL: hahahahahahaaa... emoticon-Ngakak (S)

Gw: siap om... emoticon-Big Grin emoticon-thumbsup

Lina: siappp apa ndo??? emoticon-Nohope

Gw: siap...siap pelan Lin... emoticon-Big Grin

Lina: awas ngebut... emoticon-Nohope

Jadi, masih ada yang meragukan bakat gw dalam menaklukkan hati para calon mertua??? emoticon-Big Grin


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
3 0
3
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 18:25
Lemah lu om emoticon-Ngakak kode hijau dari om lee emoticon-Ngakak
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 18:28
kepet bener emang boyo dah. ikut senyum2 sendiri gua jadinya kebawa cerita. ternyata prosesnya panjang juga ya dari awal liat di parkiran sampe proses di nasi kucing emoticon-Big Grin
0 0
0
Di Bawah Panji Diponegoro...
30-12-2017 19:10
Gawe kursus naklukin camer kyaknya laku om 😅
0 0
0
Halaman 35 dari 147
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
penghuni-villa-putih
Stories from the Heart
am-i-indigo
Stories from the Heart
ambyar-lamaranku-ditolak
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
impian-ruina
Heart to Heart
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia