Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
182
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a02a531d89b0969708b4568/minta-masukan-gan-gak-tahan-lagi-hidup-dengan-suami
closed
Lapor Hansip
08-11-2017 13:33

(CLOSED THREAD)

closed
Diubah oleh fre.days
0
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 3 dari 9
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 00:31
Quote:Original Posted By fre.days

betul... itu juga yang ada di pikiran orangtua ane. sampai ibu ane sendiri bilang "mama gak akan rela kamu pergi dari rumah ini kalau suami kamu sikapnya seperti itu"
ane juga dah coba bilang sama suami, kalau memang dia ingin tinggal misah, tunjukkin donk kali sikapnya dia itu bisa baik dan bisa tanggung jawab di depan orangtua ane. tapi yah, emang orangnya ndablek. tetep aja mikir kalo selama ini sikapnya dia itu udah bertanggung jawab.

intinya sih ane dah capek banget ngomong sama dia, kayak ngomong ama tembok. gak dianggep.


Bukan km yg capek omong ama dia, tp elu nya g menghargai suami mu.

Kl udah nikah itu suara yg d dahulukan bukan mama mu tp suami mu yg km utama in. Suara mama mu itu yg harus km redam

Km capek kayak omong ama tembok, demikian juga suami mu, capek bicara ama istri g sopan, yg mau menang sendiri, ga ngerti in suami


Inti nya jangan mengeluh nyalain suami mu, ente mesti berubah. Ente doa yg kenceng k tuhan supaya suami ente berubah

Lah ente g suka ama suami, ente g doa in suami, malah mau ente tendang

Lu pikir dapat Suami kayak beli barang gitu, habis manis. Kl udah sepah ente tendang gitu?

Mikir nya oh gw udah punya anak, ini suami g berguna tendang aja. Anak pasti di pihak ku kok, biarin aja suami kayak gitu buang k laut. Ntar masa tua ak sda anak yg bs ngerawat aku.

Mikir ga kl siklus itu kejadian juga k anak ente tar gimana coba?
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 00:37
Quote:Original Posted By horahore0000
Jangan tinggalin ortu hanya demi suami.

.Kalo dia sayang lu, dia pasti sayang sama orang tua lu. Itu ortu udah tua jgn di tinggal


Kl gw mikir nya beda

Tinggalin ortu untuk selamatin keluarga
Ortu udah tua, selamatin keluarga mu, hidup mu masih jauhhhh.

Kenapa kok ada masalah g mau berjuang tp milih cerai? Di mana ke sakral an dr pernikahan?

Ketika pemberkatan nikah/ijab Kabul bukan kah di situ ada kehadiran Allah, emang perbuatan yg terpuji oleh Allah jika cerai?
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 02:49
Cerai aja lah sist. Tuh laki sikapnya udah kaya tai. Salah satunya yg sist mesti tampil sempurna. Kalo ga bisa terima apa adanya ya kelaut aja. Cuih.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 07:22
Quote:Original Posted By andry_cakep
Bossy atau tidak itu d liat dr perspektif yg mana dulu. D cerita istri ini 100% suami salah, tp tidak ada celah dr istri.

Lah d ajak kontrak, istri juga g mau pake alasan kasian ortu.

Kalo menurut saya udah g bener ini.

Namun apa bener kasian ortu, atau kah istri g mau d ajak hidup susah?

Arti nya
1. Kontrak an jauh lebih jelek dr rumah istri
2. Istri selama ini di layanin ama ortu nya, sementara suami minta d layanin istri di hitung hitung, bagian suami melayani istri g d ceritakan. Apa bener suami mu g mau melayani?


kan di utamakan untuk menyelamatkan rumah tangga dulu gan, siapa sih yg mau rumah tangganya hancur.
makanya di sini dicoba dulu yg seperti ini kalaupun sikap suami tetep gak berubah, ya mungkin cerai satu2nya jalan terbaik
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 07:35
Quote:Original Posted By andry_cakep
Bukan km yg capek omong ama dia, tp elu nya g menghargai suami mu.

Kl udah nikah itu suara yg d dahulukan bukan mama mu tp suami mu yg km utama in. Suara mama mu itu yg harus km redam

Km capek kayak omong ama tembok, demikian juga suami mu, capek bicara ama istri g sopan, yg mau menang sendiri, ga ngerti in suami


Inti nya jangan mengeluh nyalain suami mu, ente mesti berubah. Ente doa yg kenceng k tuhan supaya suami ente berubah

Lah ente g suka ama suami, ente g doa in suami, malah mau ente tendang

Lu pikir dapat Suami kayak beli barang gitu, habis manis. Kl udah sepah ente tendang gitu?

Mikir nya oh gw udah punya anak, ini suami g berguna tendang aja. Anak pasti di pihak ku kok, biarin aja suami kayak gitu buang k laut. Ntar masa tua ak sda anak yg bs ngerawat aku.

Mikir ga kl siklus itu kejadian juga k anak ente tar gimana coba?


ya agan andri emang bener, kalau seorang perempuan sudah nikah, dy harus mendahulukan suaminya.
Aku gak akan debat pernyataan itu karna itu bener.

Coba kita simak cerita si ts.. si ts bilangkan suami gak pernahnya ngasih uang bulanan ke istri, suami macam apa bgtu? Kok si suami gak mikir dy makan ini nasinya dpt dri mana?
Makan aja minta dibawakan ke dalam kamar, ini udh gak sopan, gak menghargai. Ya klo si suami gak suka sama mertua, kurangin dikitlah ego nya.
Disaat libur, si ts ribet urus sana sini bersihin sana sini, nah si suami jangankan bntu2 dg ajak anak main atau apalah, eh malah sibuk main game, suami macam apa bgtu.

Menurutku si suami ini gak ada bener2nya. Tapi tetep aku saranin untuk mencoba pisah rumah dg ortu barang 1 bulan aja dulu, klo suami masih tetep gak ada perubahan ke arah yg lebih baik, silahkan ajukan gugatan perceraian.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 08:56
pindah rumah dah.. jarang laki yg tahan di PMI. seengaknya cari lokasi dekat tapi bener misah. sebenarnya pilihan buat ngebentuk pasangan jadi sosok yg menyenangkan atau tidak ada di tangan kita.
Diubah oleh kiamat.pending
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 09:12
Quote:Original Posted By siunchu
ya agan andri emang bener, kalau seorang perempuan sudah nikah, dy harus mendahulukan suaminya.
Aku gak akan debat pernyataan itu karna itu bener.

Coba kita simak cerita si ts.. si ts bilangkan suami gak pernahnya ngasih uang bulanan ke istri, suami macam apa bgtu? Kok si suami gak mikir dy makan ini nasinya dpt dri mana?
Makan aja minta dibawakan ke dalam kamar, ini udh gak sopan, gak menghargai. Ya klo si suami gak suka sama mertua, kurangin dikitlah ego nya.
Disaat libur, si ts ribet urus sana sini bersihin sana sini, nah si suami jangankan bntu2 dg ajak anak main atau apalah, eh malah sibuk main game, suami macam apa bgtu.

Menurutku si suami ini gak ada bener2nya. Tapi tetep aku saranin untuk mencoba pisah rumah dg ortu barang 1 bulan aja dulu, klo suami masih tetep gak ada perubahan ke arah yg lebih baik, silahkan ajukan gugatan perceraian.


Setuju dengan pendapat anda.

Namun di sini yang saya tekan kan bukan di suami nya ini baik.

Harus melihat nya lebih luas dari sisi Suami dan istri. Kenapa bs suami menjadi seperti itu?

Kalo itu karena kondisi kekecewaan yg di alami suami setelah nikah, maka sumber kekecewaan itu yg di selesaikan

Kalo itu karena habit dr suami, habit itu yg harus di benahi.

Ingat karena sudah masuk ikatan pernikahan yg sakral, ada masalah bukan cerai yg di pikirkan tp solusi. Beda kalo masih pacaran

Yg di tekan kan lagi, doa doa doa doa doa doa doa.

Jika kecewa suami g ada duit, doa kan dia supaya sukses, jangan di nyinyirin

Jika kecewa suami habit jelek, doa kan dia supaya berubah, jangan di omelin

Dekat kan dulu ke tuhan, doa lah untuk keluarga.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 09:43
Quote:Original Posted By andry_cakep


Bossy atau tidak itu d liat dr perspektif yg mana dulu. D cerita istri ini 100% suami salah, tp tidak ada celah dr istri.

Lah d ajak kontrak, istri juga g mau pake alasan kasian ortu.

Kalo menurut saya udah g bener ini.

Namun apa bener kasian ortu, atau kah istri g mau d ajak hidup susah?

Arti nya
1. Kontrak an jauh lebih jelek dr rumah istri
2. Istri selama ini di layanin ama ortu nya, sementara suami minta d layanin istri di hitung hitung, bagian suami melayani istri g d ceritakan. Apa bener suami mu g mau melayani?


Quote:Original Posted By andry_cakep


Bukan km yg capek omong ama dia, tp elu nya g menghargai suami mu.

Kl udah nikah itu suara yg d dahulukan bukan mama mu tp suami mu yg km utama in. Suara mama mu itu yg harus km redam

Km capek kayak omong ama tembok, demikian juga suami mu, capek bicara ama istri g sopan, yg mau menang sendiri, ga ngerti in suami


Inti nya jangan mengeluh nyalain suami mu, ente mesti berubah. Ente doa yg kenceng k tuhan supaya suami ente berubah

Lah ente g suka ama suami, ente g doa in suami, malah mau ente tendang

Lu pikir dapat Suami kayak beli barang gitu, habis manis. Kl udah sepah ente tendang gitu?

Mikir nya oh gw udah punya anak, ini suami g berguna tendang aja. Anak pasti di pihak ku kok, biarin aja suami kayak gitu buang k laut. Ntar masa tua ak sda anak yg bs ngerawat aku.

Mikir ga kl siklus itu kejadian juga k anak ente tar gimana coba?


Ini jawaban yang realistis menurut aku.
Semua sebab akibat itu ada skenario dulunya gimana
Hal ini juga cukup diperparah dengan tinggal sama mertua

Yang aku tangkep disini istri kurang bisa komunikasi yg baik sama suaminya
Kurang bisa menghargai dan mengapresiasi, menyemangati biar suami ambisius punya semangat buat keluarganya
Kalau suami merasa dihargai impossible dia berperilaku seperti begitu
Dalam hubungan apapun, it takes two to tango
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 09:52
Quote:Original Posted By andry_cakep
Setuju dengan pendapat anda.

Namun di sini yang saya tekan kan bukan di suami nya ini baik.

Harus melihat nya lebih luas dari sisi Suami dan istri. Kenapa bs suami menjadi seperti itu?

Kalo itu karena kondisi kekecewaan yg di alami suami setelah nikah, maka sumber kekecewaan itu yg di selesaikan

Kalo itu karena habit dr suami, habit itu yg harus di benahi.

Ingat karena sudah masuk ikatan pernikahan yg sakral, ada masalah bukan cerai yg di pikirkan tp solusi. Beda kalo masih pacaran

Yg di tekan kan lagi, doa doa doa doa doa doa doa.

Jika kecewa suami g ada duit, doa kan dia supaya sukses, jangan di nyinyirin

Jika kecewa suami habit jelek, doa kan dia supaya berubah, jangan di omelin

Dekat kan dulu ke tuhan, doa lah untuk keluarga.


klo sebab akibat setidaknya diawal2 pernikhan si suami masih ngasih nafkah dong??? lah ini egk kan gan? diawal sblm nikah jga buknnya udh dibilang klo nanti bkl tinggl dg ortu?
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 09:58
Quote:Original Posted By fre.days


Jadi begini..
Suami dulu memang dingin, gak romantis lah. Dan saya, pada dasarnya orang yg gampang dibodohi sama cinta.
Klise emang. Tapi ya itulah saya. Kalau sudah sayang sama orang, ya yg jeleknya juga diterima aja. Disakitin juga ya dimaafin aja.
Iya, saya dulu saking sayangnya dengan suami. Jadi apapun itu saya terima.
Jeleknya, itu menjadi bom waktu untuk saya.
Karena selama ini lebih banyak ngalah, lebih banyak disimpan sakitnya, sedikit sedikit menumpuk sampai akhirnya saya sudah waktunya meledak sekarang.


Nah skrg saya baca posting sista yg ini, lalu kenapa kamu nekad mau menikahi dia juga kalau udah tau begini ?
Jadi wanita itu lebih baik dicintai drpd mencintai sis
Jangan terlalu mudah dibutakan sama perasaan
Dari pacaran yg lama banget selama 5 tahun itu kamu gak special for him, dari segi waktu dan perhatiannya aja, gak ada untuk kamu
Saat pacaran so busy being romantic that u forget to know him in deeper level & to talk about anything practical like personal financing ?
Money isn’t romantic subject, but marriage should be seen as entering into financial as well as a romantic partnership
Financial security itu penting banget dalam pernikahan, money is one of common reason of divorce

Kamu sadar kan even before married, kamu gak istimewa di mata dia, dia gak proud having you
Tapi kamu tetep nekad menikah dengannya

To be honest, yang namanya wanita jelas lebih peka dan bisa membaca ada/tidaknya cinta dalam pernikahannya dibandingkan lelaki.
Kalau memang si wanita tidak dicintai, tidak diperlakukan dengan respect, maka janganlah bertahan.. karena pasti ditinggalkan, hanya tunggu timingnya aja sih

Yang aku tau dan ini bener banget deh [dulu jaman aku kuliah, aku pernah baca ini dan aku simpen sampai skrg]
Lelaki itu makluk yg jatuh cinta, bukan belajar mencintai, mencintai berarti menyayangi, respect dan melindungi.. istrinya should be permaisuri.. kebanggaan harga dirinya
Wanitalah yg bisa belajar mencintai.. apalagi kalau dicintai suami dan diperlakukan bak permaisuri
So.. agar bahagia, lelaki harus menikahi wanita yang ia cintai, tapi wanita KUDU MESTI WAJIB menikah dengan lelaki yang mencintainya

Bodohnya wanita yang masih saja mau dengan lelaki yang jelas2 tidak mencintainya & yang terus menerus berharap lelaki bisa belajar mencintainya di masa depan
Bodohnya lelaki yang masih bertahan dengan wanita yang tidak dicintainya & berpikir bahwa dia bisa belajar mencintai

Kenapa dua2nya bodoh ? Karena semuanya jika tetap bertahan dalam kondisi kaya sekarang ini, jelas gak akan bahagia

Dan lagi ya sis
A man knows what type of woman he can disrespect.. if u’re being disrespected but all u do about is cry, argue & always stay in this relationship, u’re the type he knows he can disrespect!
Don’t ever let someone get comfortable with disrespecting u!

Hidup terlalu singkat sis untuk tiap hari ngebatin, makan hati, penuh kepahitan dan kebencian
If u spend too long holding on someone who treats u like this, you’ll miss finding THE ONE who treats u like a PRIORITY

Cerai aja
Divorce isn’t such a tragedy kok, a tragedy is staying in an unhappy marriage

Remember, a good husband make a good wife

Sekali lagi hanya berbagi pemikiran aja.

Cheers

0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 11:35
Quote:Original Posted By andry_cakep


Bukan km yg capek omong ama dia, tp elu nya g menghargai suami mu.

Kl udah nikah itu suara yg d dahulukan bukan mama mu tp suami mu yg km utama in. Suara mama mu itu yg harus km redam

Km capek kayak omong ama tembok, demikian juga suami mu, capek bicara ama istri g sopan, yg mau menang sendiri, ga ngerti in suami


Inti nya jangan mengeluh nyalain suami mu, ente mesti berubah. Ente doa yg kenceng k tuhan supaya suami ente berubah

Lah ente g suka ama suami, ente g doa in suami, malah mau ente tendang

Lu pikir dapat Suami kayak beli barang gitu, habis manis. Kl udah sepah ente tendang gitu?


Mikir nya oh gw udah punya anak, ini suami g berguna tendang aja. Anak pasti di pihak ku kok, biarin aja suami kayak gitu buang k laut. Ntar masa tua ak sda anak yg bs ngerawat aku.

Mikir ga kl siklus itu kejadian juga k anak ente tar gimana coba?


Percuma bro debat kusir mah, si TS bukan minta saran, tapi cari pembenaran atas kondisi yang dia alami selama ini, ngga bisa ngeliat dari sisi yang lebih LUAS dan OBJEKTIF.

Gw udah kasih saran, coba dulu pindah ke kontrakan, minimal 3 bulan, lihat apakah ada perubahan dari diri si suami....kalo perlu lamain misal 6 bulan,....karena NGGA GAMPANG ngerubah habit suami yang udah 5 tahun kecewa karena dia dari awal emang ngga suka tinggal 1 atap sama mertua....

Itu aja dulu benerin....kalo masih berulah after katakan 6 bulan, baru pikirkan cerai datau solusi lain....
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 14:20
Ini dasar bagaimana be rumah tangga berdasar iman saya Katolik

Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 14:52
Quote:Original Posted By wannad


Mbak maaf sebelumnya....
Kalau menurut saya masalah mbak ada dalam sudut pandang menyikapi masalah. Coba mbak mencoba sedikit berfikir realistis.
Tolong jangan jadi terlalu baik atau merasa bodoh, tersakiti dan dibiarkan...

Saya tebak, (no offense) hanya menebak. Dengan berbagai *gejala* yang ada. Tidak menafkahi selama 5 th yang berarti awal pernikahan adalah hal yang gak bisa dianggap remeh. tolong pertimbangkan, ini watak suami yang memang seperti itu atau gak?

Kalau masalahnya di komunikasi dan salah paham tapi masih saling cinta . saya yakin masih bisa dipeertahankan dan diselesaikan dengan baik.

Tapi kalau ternyata "watak" yang tak bisa diubah.


betul, itulah perbedaan pandangan saya dengan suami.
masalah dr sudut pandang saya : murni karena watak suami. sifat cueknya, dan sikap semena menanya.
masalah dr sudut pandang suami : semua karena kami tinggal dirumah ortu saya.

jadi kalo di omongin ya susah nyatunya.

Quote:Original Posted By Diandra77
hmmm ....

tinggal dg mertua ya ...

well, apa ada sesuatu yg terjadi antara ortu dan suami ente sis?

poin ini yg gue pengen tahu detailnya kyk apa.

dan soal nafkah, kalo sejak awal nikah ga ngasih dan lo terima2 aja, r u ok?

semandiri-mandirinya seorg istri, usahakan bergantung dg suami.

kyk nya ada yg salah dg pola hubungan elo dan suami sejak awal


dibilang ada masalah, ya gak ada masalah yg berarti. wajar lah, saya juga ngerti gak enaknya tinggal dengan mertua.
pasti ada cekcok. terutama masalah ngasuh anak.
saya juga kadang ngerasa pingin "keluar" dari rumah kok. saya juga ingin menikmati tinggal di rumah sendiri.
tapi ya itu tadi, seandainya suami saya bisa menunjukkan sikap kalau dia bisa bahagiain saya (disini bukan materi) dalam artian,
lebih merhatiin saya aja, saya pasti percaya sama suami. apalagi kalo suami bisa nunjukkin rasa tanggung jawabnya ke orangtua saya. ortu saya pasti gak akan ngelarang saya untuk pindah rumah.

memang saya akui, ada yang salah dengan pola hubungan saya dan suami.
seperti yang saya bilang, saya itu dulu sayang bgt sama suami. apa yg dia mau saya turutin.
ditambah karena pikiran saya yg gak mau bergantung sama laki - laki. mungkin itu salah saya ya, karena si suami jadi merasa keenakan.
mungkin dia pikir karena saya sayang banget sama dia, jadi saya gak akan bisa ninggalin dia.

Quote:Original Posted By andry_cakep


Kayak nya ada bagian yg di Rahasia kan

Bisa jadi begini :

Suami dipaksa pindah kerja (sesuai keinginan istri)
Suami dipaksa usaha (sesuai keinginan istri)

Tp hasil nya g menggembirakan sehingga tidak bs memberi nafkah secara cukup k istri.

Di pihak istri : ga d nafkah in suami
Di pihak suami : aku bisa kasih nya sekian rupiah, dan sekian rupiah itu dipakai untuk kebutuhan yg mahal.

Contoh:

ada kosmetik murah, tp pilih yg mahal dengan alasan g cocok sama kulit
Bisa jalan di warung makan, tp minta nya di resto (yg bg istri biasa, tp bagi suami sudah wah)


nope..
saya tidak pernah memaksakan soal pekerjaan ke suami.
terserah dia mau kerja dimana. justru malah dia sendiri yang ingin berhenti kerja dan wirausaha.
dan soal gaji, temen2 kaskuser juga banyak yg bertanya2, gajinya dikemanain?
ya jujur saya ga pernah tau. saya gak pernah minta rincian pengeluaran suami.
yang penting suami harus beli susu untuk anak saya (yang menurut dia, itu termasuk dalam kategori "menafkahi")

salah saya, berawal dari sifat sok kemandirian saya itu, kalau saya gak masalah kalo dia gak kasih uang bulanan ke saya.
toh saya punya gaji sendiri. lagian selama gak merugikan masing - masing ya gak ada masalah.
itu pikitan saya waktu itu.

terus, kenapa saya sekarang protes gak dinafkahi?

saya bukan protes karena gak dinafkahi. tapi ini semua udah kumpulan dari kekecewaan saya karena sikap suami.
makanya saya jadi permasalahkan itu.
ibarat kalo saya boleh ngomong kasar ke suami, saya akan bilang gini :

lo jangan pengen enaknya mulu jadi suami.
pengen makanan serba ada, pengen semua serba dilayanin,
tapi sendirinya, pernah ngasih uang belanja? atau pernah sadar kalo istrinya ini juga sama2 kerja, sama2 capek.
kalo saya jadi IRT trs saya lalai melayani suami sih wajar kalo suami protes.

trus selama ini pengennya istri kelihatan cantik terus. kalo jelek sedikit, langsung dikatain, gak kerawat lah, jelek lah,
sementara saya untuk keperluan kosmetik gak pernah minta sama suami.
apa gak sakit hati digituin?

jadi ya sebetulnya masalah utama saya ini karena sikap suami. selain itu, saya masih bisa maklum.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 15:39
Quote:Original Posted By Lynfield


Percuma bro debat kusir mah, si TS bukan minta saran, tapi cari pembenaran atas kondisi yang dia alami selama ini, ngga bisa ngeliat dari sisi yang lebih LUAS dan OBJEKTIF.

Gw udah kasih saran, coba dulu pindah ke kontrakan, minimal 3 bulan, lihat apakah ada perubahan dari diri si suami....kalo perlu lamain misal 6 bulan,....karena NGGA GAMPANG ngerubah habit suami yang udah 5 tahun kecewa karena dia dari awal emang ngga suka tinggal 1 atap sama mertua....

Itu aja dulu benerin....kalo masih berulah after katakan 6 bulan, baru pikirkan cerai datau solusi lain....


Setuju banget ama agan lyn

Ts nya cerita seolah2 suaminya egois maksa ini itu.. tp jelas jg terlihat sebenarnya ts jg egois krn ga mikirin perasaan suami yg ingin jd pemimpin buat istrinya.. tp ternyata ts nya malah yg dominan apalagi punya gaji sendiri.. makin2 de. Intinya ts ama suami sama2 egois.

Diubah oleh PuspitaHassei
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 15:41
Quote:Original Posted By fre.days
betul, itulah perbedaan pandangan saya dengan suami.
masalah dr sudut pandang saya : murni karena watak suami. sifat cueknya, dan sikap semena menanya.
masalah dr sudut pandang suami : semua karena kami tinggal dirumah ortu saya.

jadi kalo di omongin ya susah nyatunya.



dibilang ada masalah, ya gak ada masalah yg berarti. wajar lah, saya juga ngerti gak enaknya tinggal dengan mertua.
pasti ada cekcok. terutama masalah ngasuh anak.
saya juga kadang ngerasa pingin "keluar" dari rumah kok. saya juga ingin menikmati tinggal di rumah sendiri.
tapi ya itu tadi, seandainya suami saya bisa menunjukkan sikap kalau dia bisa bahagiain saya (disini bukan materi) dalam artian,
lebih merhatiin saya aja, saya pasti percaya sama suami. apalagi kalo suami bisa nunjukkin rasa tanggung jawabnya ke orangtua saya. ortu saya pasti gak akan ngelarang saya untuk pindah rumah.

memang saya akui, ada yang salah dengan pola hubungan saya dan suami.
seperti yang saya bilang, saya itu dulu sayang bgt sama suami. apa yg dia mau saya turutin.
ditambah karena pikiran saya yg gak mau bergantung sama laki - laki. mungkin itu salah saya ya, karena si suami jadi merasa keenakan.
mungkin dia pikir karena saya sayang banget sama dia, jadi saya gak akan bisa ninggalin dia.



nope..
saya tidak pernah memaksakan soal pekerjaan ke suami.
terserah dia mau kerja dimana. justru malah dia sendiri yang ingin berhenti kerja dan wirausaha.
dan soal gaji, temen2 kaskuser juga banyak yg bertanya2, gajinya dikemanain?
ya jujur saya ga pernah tau. saya gak pernah minta rincian pengeluaran suami.
yang penting suami harus beli susu untuk anak saya (yang menurut dia, itu termasuk dalam kategori "menafkahi")

salah saya, berawal dari sifat sok kemandirian saya itu, kalau saya gak masalah kalo dia gak kasih uang bulanan ke saya.
toh saya punya gaji sendiri. lagian selama gak merugikan masing - masing ya gak ada masalah.
itu pikitan saya waktu itu.

terus, kenapa saya sekarang protes gak dinafkahi?

saya bukan protes karena gak dinafkahi. tapi ini semua udah kumpulan dari kekecewaan saya karena sikap suami.
makanya saya jadi permasalahkan itu.
ibarat kalo saya boleh ngomong kasar ke suami, saya akan bilang gini :

lo jangan pengen enaknya mulu jadi suami.
pengen makanan serba ada, pengen semua serba dilayanin,
tapi sendirinya, pernah ngasih uang belanja? atau pernah sadar kalo istrinya ini juga sama2 kerja, sama2 capek.
kalo saya jadi IRT trs saya lalai melayani suami sih wajar kalo suami protes.

trus selama ini pengennya istri kelihatan cantik terus. kalo jelek sedikit, langsung dikatain, gak kerawat lah, jelek lah,
sementara saya untuk keperluan kosmetik gak pernah minta sama suami.
apa gak sakit hati digituin?

jadi ya sebetulnya masalah utama saya ini karena sikap suami. selain itu, saya masih bisa maklum.



Hem...

Ada awal yang baik akhir nya buruk
Ada jg awal nya buruk akhirnya baik

Ok awal menikah ada something wrong
Biasanya jika tidak diperbaiki akan fatal

Ente pacaran aja dh 5 th trs nikah
Lah emang gk tau klo dulu gmn sifatnya

Memang terkadang jadi suami/ istri yg tinggal di mertua agak berat ampelagi klo mertuanya tidak bersahabat

Saran cerai ny tunda dulu cari penyebab kenapa bisa suami berubah
Gk seperti dahulu
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 16:08
Sekedar share (krn aku jg bingung mau ngasih saran apa)

---

Walau dengan keadaan yg berbeda, aku jg pernah mengalami fase itu: fase dimana komunikasi udah jelek bgt. Karena banyaknya kekecewaan bertahun2. Udah jarang ngomong satu sama lain. Dimana kita bertahan hanya krn anak. Ga ada alasan lain. Ga ada cinta. Ga ada gairah. Sex cm kebutuhan biologis.

Puncaknya. Suamiku selingkuh. Tapi di sisi lain itu adalah titik balik pernikahan kami. Puas bgt rasanya bs maki2 suami menumpahkan semua emosi dan kekecewaan yg dipendam bertahun2... emoticon-Big Grin

Lucunya. Suamiku jg sama marahnya. Dia bilang dia selingkuh krn salahku jg. Dan bla bla bla..... dia jg curahkan semua emosi dan keluh kesahnya selama ini.

Itu adalah awal kami akhirnya bisa saling mendengarkan satu sama lain. Bisa saling bicara lepas satu sama lain. Dan secara ajaib pertengkaran hebat itu jg menghidupkan api yg selama ini padam.

oh ternyata aku masih mencintainya. Aku masih cemburu padanya.

oh ternyata aku masih mencintainya, walau kukira aku sudah mencintai orang lain. Nyatanya aku tak mau kehilangan dia

Yang mau kusampaikan adalah... yah, ga harus ada pihak ketiga dulu yah tapi intinya gimana caranya membangun lagi komunikasi... ente sampe ngerasa ngobrol sama tembok mah itu udah parah bgt sis.... emoticon-Embarrassment
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 16:21
Quote:Original Posted By andry_cakep


Bukan km yg capek omong ama dia, tp elu nya g menghargai suami mu.

Kl udah nikah itu suara yg d dahulukan bukan mama mu tp suami mu yg km utama in. Suara mama mu itu yg harus km redam

Km capek kayak omong ama tembok, demikian juga suami mu, capek bicara ama istri g sopan, yg mau menang sendiri, ga ngerti in suami


Inti nya jangan mengeluh nyalain suami mu, ente mesti berubah. Ente doa yg kenceng k tuhan supaya suami ente berubah

Lah ente g suka ama suami, ente g doa in suami, malah mau ente tendang

Lu pikir dapat Suami kayak beli barang gitu, habis manis. Kl udah sepah ente tendang gitu?

Mikir nya oh gw udah punya anak, ini suami g berguna tendang aja. Anak pasti di pihak ku kok, biarin aja suami kayak gitu buang k laut. Ntar masa tua ak sda anak yg bs ngerawat aku.

Mikir ga kl siklus itu kejadian juga k anak ente tar gimana coba?


Maaf gan, sepertinya agan terbawa emosi karena masalah sendiri ya?
Saya gak tau yg terjadi sama keluarga agan.
tapi ya mungkin itulah kenapa beda persepsi antara laki laki dan perempuan.

Perempuan itu cuma butuh di sayangi loh gan. Gak menafkahi itu sebetulnya excuse, ya walaupun hal utama juga dalam pernikahan.
Tapi disini menurut saya yg utama itu masalah sifat suami.
Kalau dapat suami yg baik, pengertian, sayang, menghargai istri, tapi ternyata belum mampu menafkahi istri, masa iya istri gak mau terima?

Kalo diposisi saya kan, si suami ini bukan tidak mampu menafkahi istri. Tapi tidak mau.
Karena merasa saya punya gaji. Dan seperti yg saya jelaskan di post sebelumnya,
Karena dari awal menikah saya gak masalahin, jadilah dia merasa itu gak wajib.

Agan bilang suami itu bukan barang, ya justru saya yg ngerasa kaya barang.
Kalo saya gak cantik lagi, saya di protes
Kalo badan saya gak seperti waktu sebelum melahirkan, saya juga di protes
Coba ingat postingan saya di depan.
Masalah berhubungan aja, saya cuma di dekati kalau dia pengen.
Saya yg ajak, dia bilang capek.
Saya yg nolak, dia bilang saya dosa.
Bukannya saya yg harusnya ngerasa diperlakukan kaya barang?

Ingat lagi di postingan depan, waktu suami saya sakit, saya tetap dampingi kok.
Apakah seperti itu saya masih dibilang mau menang sendiri?

Disini banyak yg kurang paham, banyak yg pikir masalah utama itu di masalah nafkah dan tinggal di orang tua.
Padahal yang menurut saya masalah utama ya di watak suami saya.
mungkin memang cerita saya yg berbelit belit atau karena kurang lengkap.
Jadi banyak yang gagal paham inti dari masalah ini.
(Atau emang persepsi antara cewe sama cowo beda ya?)
Karena sebetulny masalah ini udah kompleks gan. Saya aja bingung mau nyusun ceritanya gimana.

Intinya, semua ini karena kekecewaan saya terhadap sifat suami yang tidak mau berubah.
Saya selama ini sudah bersabar dan mau menerima, tapi tidak dengan sekarang.
Karena sudah terlanjur kecewa, jadilah saya ungkit permasalahan seperti tidak di nafkahi, dll.
Padahal kalau suami saya mau berubah dan lebih memperhatikan saya, tidak memperlakukan saya semena mena,
saya gak masalah kok.
Minimal jangan protes deh.
Jangan protes kalau saya lalai dalam pekerjaan rumah.
Jangan protes kalau uang saya habis dan tidak bisa menabung,
Jangan protes kalau fisik saya gak seperti waktu muda.

Dan semua itu tentu saja sudah berkali kali dibicarakan baik baik.
Tapi belum ada perubahan dari sisi suami.
Akhirnya saya lupain lagi, saya baik baik lagi.
Saya tumpuk lagi rasa kecewa saya.
Makanya saya bilang, ini bom waktu buat saya. Tahun ini udah waktunya saya meledak.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 16:39
Hehe, aku cuman bisa senyum. Jawab dulu ini ya

1. Pernah kah suami mu mukul kamu?
2. Pernah kah kamu mukul suami mu? Nampar suami mu?
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 16:55
Quote:Original Posted By fre.days



Agan bilang suami itu bukan barang, ya justru saya yg ngerasa kaya barang.
Kalo saya gak cantik lagi, saya di protes
Kalo badan saya gak seperti waktu sebelum melahirkan, saya juga di protes
Coba ingat postingan saya di depan.
Masalah berhubungan aja, saya cuma di dekati kalau dia pengen.
Saya yg ajak, dia bilang capek.
Saya yg nolak, dia bilang saya dosa.
Bukannya saya yg harusnya ngerasa diperlakukan kaya barang?

Ingat lagi di postingan depan, waktu suami saya sakit, saya tetap dampingi kok.
Apakah seperti itu saya masih dibilang mau menang sendiri?

Disini banyak yg kurang paham, banyak yg pikir masalah utama itu di masalah nafkah dan tinggal di orang tua.
Padahal yang menurut saya masalah utama ya di watak suami saya.
mungkin memang cerita saya yg berbelit belit atau karena kurang lengkap.
.


Ya iya lah sis. Kl lg g pingin, ya g mungkin ml sis. Ndak isa keras adik nya kl g pingin.

Itu beda nya cowok dan cewek, kl cewek kena siklus mens, kl cowok pas lg nafsu otong nya.

Tp suami juga salah
1. Dia harus memahami jika mau ngajak istri ml harus dr pagi d baik in dulu spy istri nya ini bs terangsang
2. Suami g mau denger in bicara mu (istri sehari 15rb kata)

Nah gmn suami bisa merubah watak, kalo istri nya g memperjuangkan supaya suami berubah?

Kalo kamu katolik ato agama lain jg gpp sih
1. Ikutin suami mu camp Priskat (bs km browse), km liat perubahan suami mu nanti.

Kamu doa k suami mu kl kamu mau suami mu berubah.

Jangan mengeraskan hati kl kamu benar, sadari jg kesalahan km dulu.

Masalah utama bukan d watak suami mu. Tapi watak mu juga.

Lu pikir suami g minta di perhatiin gitu? Emang km pernah bikin kejutan ke suami mu? Lu bikin in suami mu kopi ga? Kl suami mu mau jalan keluar kota, km siapin baju dia ga?

Km selalu salahkan suami mu, tp kl pas celah kesalahan mu km langsung defence habis habis an, dan melempar lg ke suami mu.

Ne kesalahan fatal mu
1. Minta suami berubah, tp kamu nya g mau berubah
2. Minta suami memperhatikan dan memperlihatkan tanggung jawab, tp tanggung jawab suami km kerdilkan dalam keluarga mu.
Contoh: kl ada masalah dengan anak, lu pasti nanya nya k ortu mu, g n dengerin suami. Kl ortu u omong a suami u b, km jalan in a. Masalah rumah tangga urusan kampung, tidak d berikan kebijakan ke suami untuk keluar ke warga
3. Km mau suami mu tau diri dan bantu keuangan RT, tp km anggap suami mu itu numpang
4. Lu minta suami hormati ortu mu, lah ortu u selama ini hargai suami mu ga? Jangan jangan nyalain semua tindak tanduk suami mu

Lu omong salah suami mu. Km istri yg buruk tuh


Lu may kimpoi cerai berapa x pun, g bakalan ketemu suami yg kamu idam kan dengan sikap seperti itu.

Lu sekarang cerai, trus dapat suami baru. Apakah suami mu yg baru mau masuk ke rumah mertua mu? Itu harga diri sis.
0 0
0
Minta masukan gan, gak tahan lagi hidup dengan suami
10-11-2017 17:02
Been long time ga check sf wedding

Kok jadi makin cancer ya yg komen, banyak yg nyudutin ts dengan segala persepsinya yang ternyata salah, ga takut jatuhnya fitnah malah nambah dosa ?

Cukup tanya aja, ga usah nuduh baseless gitu, masalah pov dia dilebih2in ya nanti juga dia yg rugi, ga dapet jawaban yg pas.

Ok itu aja rant gw,
Buat ts, gw kasih pendapat sesuai apa yg lu ceritain. Gw simple kalau suami ga ngasih nafkah lebih dari 6bulan itu ud alasan kuat buat cerai dan hak asuh ke elo. Kalau elo dah ngomong masih ga nafkahi terserah elo mau lanjut atau engga, karena elo yg paling tau kondisi elo

0 0
0
Halaman 3 dari 9
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia