Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
68
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58e79d171cbfaa0f038b4568/lesson-learned-hati2-bagi-orang-tua-yang-menunda-pernikahan-anak
Saya perempuan, dan usia saya dah tua kalo ukuran cewek. Jika kebanyakan orang judgment bahwa perempuan usia 30 ke atas belum merid pasti aneh, pemilih, judes, egois dll..TIDAK SEMUA BENAR. Kalau memang belum menemukan yg sreg di hati ga bisa dipaksain kan, ga mungkin kita ketemu sekali dua kali harus mau merid? Namun, jika memang sudah menemukan yg sehati, SEIMAN, bukan laki orang,pny kerjaan, bs
Lapor Hansip
07-04-2017 21:07

Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!

Saya perempuan, dan usia saya dah tua kalo ukuran cewek. Jika kebanyakan orang judgment bahwa perempuan usia 30 ke atas belum merid pasti aneh, pemilih, judes, egois dll..TIDAK SEMUA BENAR. Kalau memang belum menemukan yg sreg di hati ga bisa dipaksain kan, ga mungkin kita ketemu sekali dua kali harus mau merid? Namun, jika memang sudah menemukan yg sehati, SEIMAN, bukan laki orang,pny kerjaan, bs tanggung jwb tp ortu MENOLAK dgn alasan yg tidak MASUK AKAL scr agama n sosial..BE CAREFUL. Kali ini saya baru sadarin krn saya yg mengalami.

Waktu saya kuliah saya pcaran backstreeet..seiman sih n rumahnya ga jauh2 bgt..ortu dibilang tau backstreet ya tau jg tp ga ribut (mgkin krn teman kampus jg). Yah, pacaran lama kan pasti bs aja tergoda melakukan hal yg dilarang agama..pas dah pacaran lima tahun, saya push mantan (skrg dah alm) agar ngomong ke alm.bokap saya bahwa kita dah menjalin hubungan lama (blm langsung bilang lamar lho, tp kan ada indikasi ke sana jg nantinya). Dia wkt itu masi nganggur, dia cm bilang"kalo aku mapan, aku akan lamar kamu". Nah akhirnya, mantan yg masi nganggur ini dtg..ngomong k ayah saya...tp malah ga ditanggapin. Yg ada malah dimarahin. Yah backstreet lg lalu smpt LDR ke Riau.

Nah., putus saya pacaran dgn sepupu ipar saya (org Batak Islam). disini lagi2 kendala ada di keluarga..pdahal kalo sudah sama2 mau kenapa sih ga dimudahin? Keluarga saya ga bilang"gpp deh kita dkng kl kamu merid ma dia"tp ga yg melarang banget...mertua kakak gw kelitannya kurang suka gw ama dia, pdhal yg pacaran siapa? Ibu saya ga pernah nolak terang2an tp cm bilang"mending jd sodara aja ga enak ma opung"(jdi keluarga iper ane n keluarga mantan ini jauhhh banget. Keluarga iper kaya raya, dan keluarga mantan jauh dr mampu. Dan alm bapaknya mantan ma ibu mertua kakak ini kan bersodara. Hubungan smpt ga baik krn dulu alm bapaknya mantanku merid ma perempuan beda agama-mantan ane Islam). Lalu thn 2007, saya putus. Yah itu putus yg paling nyesek dan nangis2..walau belum lamaran. Tp gpp..ambil hikmahnya..krn emang dia ga baik (skrg dia merid ma janda anak 2 yg usianya 10 thn lbh tua)

Nah, nyaris siy balikan ma mantan yg di Riau..dia dtg besuk gw n nyokap gw yg wkt itu kena DB. Tanggapan ortu gw udah beda banget..dah ramah banget. Tp sayangnya ortu ane keberatan ane ke riau...yah kepaksa nunda lg. Nah sebelum ketemu ama mantan ane yg di riau ini ada kejadian parah..saya deket ama teman kecil (tetangga tempat tinggal lama) dan ternyata dia adalah pecandu narkoba n nipu statusnya. Parahnya temen2 sy ga pernah cerita..taunya dari pak RT. Hebohlah ane dimarah2in..dibilang standar rendah lah ga bs milih yg benar dll. Itu thn 2009. Harusnya ane pas ketemu mantan langsung aja nekat..tp ane bukan ky gitu..karena masi mikir ortu n nenek (masih ada waktu itu). Sementara kakak sy (cewe) usia kuliah dgn nekatnya nyusul ke australia biar deket ma cowoknya (skrg suami-alhamd uda pny anak usia 18 thn).

Tahun 2011, saya bekerja di media olahraga. Disinilah banyak mengenal pria,,PD gw naik..tp parahnya dideketin ma laki org. Sebenarnya sy dah curiga dr dulu, tp bingung gmana lacaknya ..dan alhamdulillah thn 2013 semua kebuka. Memang ga sampe ketauau bininya..semua berawal dr temen gw pernah kerja sama ama tu laki. Pas gw cerita temen gw bilang"Ah serius mbak dia kan dah pny anak bini".JEDERR kan loo..shocking but not surprising. Lalu tmen gw itu n temen2 lainnya mau mengenalkan gw sama seorang reporter yg masi lajang. Awalnya gw ga pede jg, nanya dong"dia mau dikenalin gak?"Nah alhamdulullah,,perkenalan lancar..gw merasa teman2 media niatnya baik dan gw merasa sreg aja ma ni cowo. Dia agak ga rapi, tp ga merokok, ga minum n ga aneh2 lah...pergaulannya saya tau krn bbrp temen kampusnya adalah temen masa kecil saya jg (seangkatan). dan sy pernah kuliah di kampus itu sblm pindah...jd bukan org asing juga.

Sayangnya..keberanian n kejujuran dia ga sebanding ma gw. Gw sudah bercerita ma ortu tp udah dijudge duluan. Pas dia dtg...ortu cuma salaman ga ajak ngobrol. Yg ada sy ga berani bawa dia k rumah lg..Dia juga usaha tp saya dah takut duluan dgn komen ortu n kakak. Sempet dtg lg malah gw dibilang buang waktu ma bokap. Nyokap sebenarnya sudah sy ceritain..bahkan sy kenal ibunya tu cowo sy dah cerita..tp kan tanggapannya biasa aja. Si cowo tetap dgn niat baik..pas bokap gw bolak balik masuk RS, gw sengaja larang besuk krn bokap ga mau dijenguk. Tp ada lah dia kasi makanan n sejumlah uang. Nah, mei thn lalu..bokap ga ada...dan disini bencananya...

Dia layat...dan keluarga gw marah ma gw (apalagi kakak ane..wah serem lah kata2nya). Keluarga sy nuduh tu cowo cuma mau enak, ga fight, cuma nunggu bokap gw meninggal...gw dah jelasin bahwa gw pny andil jg, krn kan ga mau jenguk...kenapa skrg malah dipermasalahin ga jenguk? Om2 gw n tante2 gw tau soal ini..dan si cowo dah ketemu om gw sblm bokap gw meninggal (dan ini jd masalah besar ama nyokap).

si cowo ini ingin gw berani terus terang..bahkan bolak balik anter k psikolog. Memang dlm keluarga ini..ntah ya..saya merasa ky boneka..krn paling kecil, cewe, dlu penyakitan.Bahkan dah usia mendekati kepala 4 sy ga berani bilang kerja di Kuningan seminggu dlm sebulan (krn Kuningan macet dll). Mereka mau kerja yg ga jauh2..skrg ane kerja dr rumah. Dan jangan salah...saya jg ga segampang itu bilang interview dimana dimana krn nanti akan jd masalah (macet ini itu dll). Makanya saya ga bs kerja full time di luar lama..krn dikondisikan menjaga ortu. Ya anggap aja pahala..Tp lama2 ga kuat saya jalanin harus jd org lain seumur hidup..pas saya dpt kerja di media besar pun terpaksa harus resign krn kinerja jelek..terlebih skrg bokap ga ada..kakak sy wlau ga kerja tp sibuk banget ya gimana..tp ga kepaksa siy kerja di rumah. Itupun terpaksa ga berani bilang kl meeting di daerah Kuningan (kata nyokap kakak sy aja yg mobile bawa mobil kemana2 ga mau kerja d kuningan, moso aku yg ga mobile berani2nya ke Kuningan?).Saking sayangnya ma anak kali ya..

Cowo gw ini sngat baik n tulus..menerima kondisi keanehan ini...emang dia ga sesoleh n seperfect cowo harapan keluarga...tp bagi gw slagi gw nyaman ma dia, gw sayang ma dia n dia jg, apalagi kita pny passion n kerjaan yg ga jauh beda tentunya bs berbagi..

Salahnya gw harusnya dlu ke KUA aja...ga molor2. Gw terlalu mikir ini itu..nah pas kedua om gw dtg nyampein ke nyokap...bencana dimulai..nyokap bahasnya ane suka bohong (kata bokap). Tp ga pernah brpikir kenapa anaknya bohong? Kalo uda nyampein yg jujur jd masalah ya anak jg males kali...udah pernah sy jujur ada job interview (wkt itu di media jg yg saat ini di kuningan. Tp dlu d menteng) tp yg ada malah diomelin habis2an.

Nyokap berpegang teguh kata alm bokap bahwa ga mau ama tu cowo..harus cari lain. Mulai deh nyokap n kakak gw cari2in jodoh...tp ternyata...wkwkkwkwk...ga sesuai. Kakak gw jg ga tau banyak tntg ni temen sekolahnya..emang siy soleh banget (aliran salafi) tp ga punya kerjaan...yg ada kecewa lgi. N gilanya tiap tu cowo WA gw,,,gw harus show it to my sister. WTF?Tp gpp..lagi2 gw beranggapan itu bentuk protek kakak ke adik..

Gw terpaksa melebarkan syap ke aplikasi2...cr cowo..ternyata..banyak yg nipu status..yg blm kenal uda ga sopan ngomongnya...

Sejak nyokap marah2 pas kedatangan om (itu adik bokap lho...yg jd wali mereka. Wkt itu dua org om yg dtg-masi ada yg bontot tp dia ga ikut), gw merasa terintimidasi. Gw dicap durhaka demi cowo wartawan itu (pdhal nyokap bilang bs jd dia baik-aneh kan?). Si cowo mau kok ketemu nyokap n kakak gw,,tp keluarga gw ga mau. Kl mereka ga salah kenapa ga mau? dah nuding2 tp dikonfrontir ga mau? Gw terus menerus dicap durhaka, bahkan nyokap ane memastikan ane bakal di neraka krn curhat ke om..WOW ya? (mungkin org yg kuat ngajinya begitu). Nyokap masi baik ga ngadu ke kakak..kl kakak tau...ni hape bisa direbut, si cowo dimaki2..well...di rumah yg cr makan gw tp kita semua tunduk ma kakak...bahkan nyokap gw ga berkutik ma dia. Selama bokap masi ada, kakak merasa banyak dibela bokap (walau pernah dimarahin jg)

Si cowo sudah gerah...gw dah pasrah jg...kita terpaksa putus tp dia siap sewaktu2 dipanggil..Masalahnya adalah..om2 gw ga mau dtg lg krn gw malah nyangkal dibelain..Yah situasinya liat nyokap jerit2 marah2...kepengaruh. Salah satu om gw kan dokter..dia pengalaman ngadepin beragam jenis manusia aja blank ngadepin teriakan nyokap ane..

Usia dah kepala 4...mau apa lagi? Sudah ada yg dah ketauan keluarganya kok masi dihalangi? Skrg mereka berusaha mencari tp apa segampang itu? Cuma tiap sy mo jelasin hal ini dibilang ga pede, ga percaya Allah SWT dll..pdahal bukan ga pede..jelas butuh wkt lg. Lagipula gw jg pny kekhawatiran ntar kita lepas yg mo serius, malah ketipu laki org..kan serem. Memperluas pergaulan jelas lah tp gw blm ikut kegiatan apa2 kecuali kerja dr rumah..paling keluar seminggu sekali dgn catatan ada yg nunggu nyokap gw (yg biasa ngurus itu gw, yg nunggu-NOT my sister)

Gw sndiri ga berani telp om n tnte gw..nyokap bs curiga n tiap gw pegang hape jd parno...jiwa gw rusak dan harus terapi ke psikolog untuk ngatasi rasa takut, bersalah dll. Dan gw ke psikolog sebenarnya jauhhh sblm ini jg pernah..tp memang sulit sekali..kl berada di rumah ini mindset gw kmbali kebawa keluarga...


Saya dibilang PHP ma cowo saya..memang terkesan saya main2...tp dia pernah bw makanan tp nyokap melarang dia masuk..bahkan takut makanan ada racun...GILA YA? Gw udah usaha dong, memang kurang maksimal yg berkali2 (krn gw keburu diintimidasi duluan) Tp dia masih mau menghadap..lah kalo nyokap gw ga mau ketemu gimana? Bbrp wkt lalu gw smpt deket ma cowo yg dlunya kerja di cruise tp nyokap ga mau (wlau pas dtg jauh lbh ramah dibanding sambutan ke yg wrtwan ini) bokap melarang..lgipula yg kerja di kapal itu (maaf) cuma tamat SMU..skrg jualan kecil2an. Tp dia baik n pengertian banget (single jg-dah kenal jg gw ma kakak2nya)

Gw cuma pengen bs keluar dr situasi ini krn gw ga mau berdosa lama2...tp gw ga ada yg dampingin kl sampe terjadi perang...gw ga berani hadapin sndirian masalahnya.Pengen rasanya buruan nikah aja dlu baru minta restu, minta maaf...

Pelajaran berharga buat ortu...tolong jangan main judgment dulu..kenali dulu...tanya dulu...worry, takut anak kenapa2 wajar...tp kalau berlebihan..KEJIWAAN ANAK taruhannya...






profile-picture
tata604 memberi reputasi
1
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 2 dari 4
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
11-04-2017 18:30
Saran gue, keluar dari rumah. Kost atau kontrak.
Kakak loe tinggal bareng sama loe kan?

Kaya gue, daripada gue stres n tertekan, gue pilih ngekost, sambil bilang ke Allah, smoga ini bkn termasuk jalan saya utk durhaka, tp semata mata biar saya ga jadi gila atau tertekan. N ngunjungin orgtua kalau wiken. Atau 2 mggu skali.

Kita memang anak org tua kita, tp menurut gue, kita ga milik mereka sepenuhnya. Krn kita punya jiwa sendiri.
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
20-04-2017 18:24
sis ane gemes bgt sm sikap ente
ga sadar ente..ente terlalu pemilih..ane nikah jg telat sis. .kriteria ane dulu jg muluk..ane ngukur diri ane "tinggi" dulu2nya ..a
akhirnya ane merit sm laki ane yg umurnya bbrapa tahun lbh muda dari ane..
saran ane banyak2 in berdoa..keluar dari rumah..jgn dibawah ketek nyokap aja..ga maju2 ente..sedih tau
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
20-04-2017 18:56
boss saya mirip gini juga.. gara-gara kelewat mapan, gak ada cowok yg berani deketin...
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
20-04-2017 20:07
Sebenarnya saya bukan org yg terlalu milih.Dalam artian begini..saya ga menetapkan si laki itu harus kaya, punya mobil dll. NOO!! Memilih dalam artian harus yg seiman, bukan pny org, jujur, ga nipu dan mau tanggung jawab itu WAJAR banget kan? Ga mungkin kita baru kenal sama org via aplikasi or WA, belum ketemu dia bilang cinta terus kita iyakan DEMI ga dibilang pemilih? Karena pengalaman pernah dideketin sama laki org itu yg membuat saya HATI-HATI, bukan PEMILIH. Jika memang menemukan yang seiman, bukan suami/pacar org, bisa sama2 ngertiin, tanggung jwb n nerima apa adanya dan sama2 nyaman jelas pengennya nikah dong..

Ortu maunya kan yang sudah jelas kesolehannya. temen2nya ketauan dll..sementara semua jg butuh waktu. Lah yg wrtawan itu saya sudah mengenal teman2nya karena teman2 kampusnya dulu toh temen saya juga? Jadi ketauan. Itu saja ibu dan kakak saya tidak mau percaya. Om saya sudah menyelidiki dan itu yg membuat ibu saya makin marah. Saya sudah jelaskan bukan saya pesimis..tp untuk mencari lagi tentunya butuh waktu untuk dapat yg klik..tapi malah dibilang ga berpikir positif. Ironisnya. teman saya (cewe-teman sekolah, blm merid jg) juga menyarankan saya berhenti berjuang DEMI hati ibu saya. Yah misal saya dekat ada seseorang adalah BUKAN keinginan saya, tapi karena TERDESAK saja dan DEMI hati ibu saya. Asli saya capek harus mengenal lagi, mencari tau lagi...jujur saya kelelahan secara mental.

Jujur ga nyaman siy dengan kondisi sekarang..terpaksa menjalin hubungan karena TAKUT dibilang sok pemilih dan untuk meredakan hati ibu dan kakak saya. Intinya saya terpaksa pisah dgn sosok yg saya suka dia suka BUKAN krn dia brengsek. Tapi karena takut konflik keluarga lagi. Pdhal sebenarnya...masalahnya simple kok. Panggil aja si cowo tanya"kenapa ga nongol?"pasti akan dijwb krn saya yg terpaksa melarang.

Baru-baru ini ada kejadian...ini di luar dugaan saya. Saya sudah ga menghubungi om saya lagi. Nah, Sabtu lalu tiba2 beliau telp katanya telp kakak saya (mungkin ke HP saya ga tau krn kakak sy jg di mertua). Saya lagi di dalam kamar lalu pas sy keluar saya dgr ibu saya bicara di telp. Saya pun jika om sy telp k rumah bisa jadi sya ga dengar ada tlp rumah bunyi..Nah ibu saya trauma apa saya menghubungi om saya jwb TIDAK. Ibu saya jelas trauma lah..bilang"yang setengah mati cari duit bapak kamu kok kamu curhat ke om. Mending mereka bantu pas papa ga ada". Saya gak tau,,jika kebenaran mau kebuka mending kebuka aja deh..saya ksian jg pas om sy dtg bela saya malah sy ga bs berbuat apa2 (karena kondisinya jg kepengaruh reaksi ibu saya).

0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
21-04-2017 13:50
Yg saya ingin tanyakan ke agan2 n aganwati2 sekalian adalah:

1) Apakah si cowo wartawan itu hitungannya JAHAT karena ibu saya beranggapan gara2 dia saya jadi crita ke om2 saya? Saya terpaksa mengakhiri hubungan karena ibu saya sudah sangat benci (tapi dikonfrontir ama tu cowo justru ibu saya tidak mau) dan ibu saya masih BAIK dengan tidak menceritakan ini ke kakak saya. Intinya si cowo ngajak durhaka. Menurut kalian bagaimana?
2) Bagaimana MEMBUKA semuanya bahwa sebenarnya dia tidak SEJAHAT yang dikira ibu saya, yang sudah kadung benci? Saya ga bilang si cowo itu super baik jelas gak..tapi saya ingin bahwa semua kesalah pahaman ini bisa terbuka.
3) Menurut saya sih..lebih BRENGSEK cowo yg diem2 ngajak berbuat dosa ketimbang cowo yg BERANI terang2an menghadapi keluarga si cewe dan berusaha mengenal pihak keluarga lain. Benar gak? Saya juga tidak mau jadi org yg berani dosa tapi takut benar. Namun, sahabat saya yg blm merid itu saat saya coba tes logika dia malah bilang"gw ga bisa jawab". Sementara sahabat saya menyamakan kasus saya dengan kasus yang dia hadapi, yaitu dikejar2 suami org sampe dimaki2 bininya. ya beda lah...

Coba pencerahannya
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
21-04-2017 16:41
Quote:Original Posted By archaengela
Sekarang gini, ente usia dah ada, ibu dan keluarga seperti itu. Ada 2 pilihan:
1. Keluar dari rumah, kost. Peduli amat mau diomongin apa, tapi tanggung jawab ama hidup ente sendiri. Buktikan ente bisa hidup dan ambil keputusan yang baik.

2. Tetap di rumah dan ga usah mikirin masalah jodoh. Toh dengan kondisi seperti itu, sista ga mau fight, ibu dan keluarga juga yang entah maunya apa, sulit kayaknya buat cowo bener2 berjuang buat sista.

Tenangin diri sista dulu. Sista harus berani memperjuangkan hidup sista. Kalau segala serba takut, ya susah. Toh ga nikah juga bukan suatu dosa. Dengan kondisi sekarang apa nikah itu solusi? Kalau sista masih terus nyalahin semua orang, ane pikir bukan solusi juga.

Berusaha bahagia sendiri dulu. Kalau belum bahagia, nikah pun sama aja.


Karena sis masih butuh pencerahan, dari semua komen yg ane baca, ini komen yg menurut ane bisa ngerubah hidup lu jd lebih cerah.

Udah bukan saatnya bawa2orang tua dan kakak untuk apa yg sudah terjadi. Hidup sis begini karena kuncinya ada di sist sendiri, bikin rencana hidup kedepan yg bisa bikin lo lebih bahagia sis, karena lo berhak bahagia.

Semangat ya
Diubah oleh nandavara
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
21-04-2017 21:38
tetangga gue ada yg sudah berumur 40 taun msh single, dan ortunya terlalu protektif..
temen bokap ane ad yg naksir mau dikenalin ke keluarganya yg dibandung, tau apa jawaban ibunya? kenapa nggak sodaramu aja yg dibandung dibawa kemari (depok)..
wow bngt kan gmn anaknya mau laku yak.. kesian gue..
paham bngt kondisi ts jd kayak makan simalakama serba salah..
gue doain aja deh mudah2an semua hajay munajat ts dipermudah dan diijabah sama Allah.. amin..
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
22-04-2017 06:20
Quote:Original Posted By fleet
boss saya mirip gini juga.. gara-gara kelewat mapan, gak ada cowok yg berani deketin...


ada yang berani deketin dulunya kah?
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
22-04-2017 06:50
ane nyimak aja gan...
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
22-04-2017 06:51
Mending intropeksi aja sama diri sendiri,sebelum bikin trid disini udah siapin diri ga buat buka diri sama semua saran yang ada disini,klo ane tangkap sekilas tees nya aja ga mau ko demger saran dr orng lain dengan alasan yg menurut ane cuma muter muter di alasan nyalahin nyokap,takut salah jodoh,gamau dibilang pemilih tp milih milih juga.intina xuma muuuuuuter terus disitu. Mau sampe kapan muter disitu terus klo dirimya sendiri ga pernah bisa ambil sikap dan belum bisa dengerin saran dr orng lain.
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
22-04-2017 10:52
Quote:Original Posted By Lynfield


ada yang berani deketin dulunya kah?


entahlah bro... xixixixi
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
23-04-2017 00:08


Quote:Original Posted By momandad
Mending intropeksi aja sama diri sendiri,sebelum bikin trid disini udah siapin diri ga buat buka diri sama semua saran yang ada disini,klo ane tangkap sekilas tees nya aja ga mau ko demger saran dr orng lain dengan alasan yg menurut ane cuma muter muter di alasan nyalahin nyokap,takut salah jodoh,gamau dibilang pemilih tp milih milih juga.intina xuma muuuuuuter terus disitu. Mau sampe kapan muter disitu terus klo dirimya sendiri ga pernah bisa ambil sikap dan belum bisa dengerin saran dr orng lain.


Setujuuu bgt sm komen ini emoticon-Sundul Up
Udah 40tahun sih, harusnya udah bisa berdiri di atas kakinya sendiri. emoticon-Cape d...
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
24-04-2017 12:41
Belajar mandiri bukan durhaka. Dah itu aja saran gw.
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
24-04-2017 13:46
Quote:Original Posted By luluvi
sis ane gemes bgt sm sikap ente
ga sadar ente..ente terlalu pemilih..ane nikah jg telat sis. .kriteria ane dulu jg muluk..ane ngukur diri ane "tinggi" dulu2nya ..a
akhirnya ane merit sm laki ane yg umurnya bbrapa tahun lbh muda dari ane..
saran ane banyak2 in berdoa..keluar dari rumah..jgn dibawah ketek nyokap aja..ga maju2 ente..sedih tau


lu ngukur diri lu tinggi dulu karena apa? banyak uang kah? parameter lu uang, or?

#cumannanya
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
11-07-2017 16:00
Quote:Original Posted By timburton.


keluarga lu gila dan lu terlalu pengecut untuk melawan. Umur sudah 40an kok masih pengecut.
Sorry yah menurut gua ente ga akan married. Keluarga minta spec calon kelas atas sementara ente udah 40. Cowok mana yg mau.
Mesti compromise, ambil cowok yg second grade gpp lah. Keluarga kalo banyak cincong lg tabokin aja. You should've done that 15 years ago.


setuju....

harusnya berani ngelawan .... sekarang kalo gini uda terlanjur... makin susah

kalo ada yg sreg langsung bawa ke KUA
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
12-07-2017 06:09
Sabar aja sist, cari pasangan yg agama nya bagus, alhamdulillah juga ane dpt istri umur 40 an janda anak 2, jodoh itu udh ada yg ngatur, jd ente tinggal usaha aja... tetep tinggal sama org tua jgn smpe nikah nekat, krn ente juga harus wajib punya wali ( kakak ente ) pas nikah nanti soalnya bokap ente udh almarhum.

sabar aja sist, jangan terlalu dipikirin krn malah nambah stress dan bikin cepet tua
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
12-07-2017 15:49
Quote:Original Posted By tahugocap
Saran gue, keluar dari rumah. Kost atau kontrak.
Kakak loe tinggal bareng sama loe kan?

Kaya gue, daripada gue stres n tertekan, gue pilih ngekost, sambil bilang ke Allah, smoga ini bkn termasuk jalan saya utk durhaka, tp semata mata biar saya ga jadi gila atau tertekan. N ngunjungin orgtua kalau wiken. Atau 2 mggu skali.

Kita memang anak org tua kita, tp menurut gue, kita ga milik mereka sepenuhnya. Krn kita punya jiwa sendiri.


aseek...emoticon-Leh Uga
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
14-07-2017 17:14
sis yang lagi galau, ane mau ikut kasih saran...
moga diterima....
menurut ane, cowo wartawan itu sudah termasuk cowo yang baik dan sesuai...
sis ajak cowo itu menikah aja, setelah itu baru minta maaf ke ortu... menurut ane, tidak ada masalah apapun dalam kondisi yang sis ceritakan. Hanya pikiran ortu dan kakak yang berlebihan. sis tidak durhaka dengan ortu. karena tidak berbuat hal2 yang salah.
Jangan ragu lagi, karena kesempatan belon tentu datang lagi... Beranikan diri sis untuk melangkah keluar dari perbudakan keluarga ( maaf sis)
Jangan pakai hati orang lain untuk menilai hidup sis, tapi pakailah hati nurani sendiri. 1. Dia adalah cowok yang baik. 2. Sis tidak berbuat hal yang durhaka.
10 tahun kemudian, sis baru melihat, jangan sampai terlambat
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
14-07-2017 17:59

Dari smua kaskuser kasih saran, sis seperti tdk menerima. Jd sebelum bertindak ud down duluan, karna takut ntar begini dan ntar begono.
Dan balik meratapi diri sendiri lagi, seperti ada rantai yg besar membelenggu jiwa Sis.
Ingin lepas tapi kyk nya susah bener.
Gimana klo sis pergi refreshing dulu, biar otak gak mumet dgn masalah di rmh.
Refreshing sendiri atau ajak temen, nyokap biar kk sis yg jaga dulu.
Mana tau abis refrshing ada pencerahan.
0 0
0
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
15-07-2017 19:23
saran ane, bilang ke ortu, "tolong carikan beberapa calon, tapi saya yang memutuskan setuju tidaknya"

Dengan begini, ortu sudah pasti setuju karena mereka yang nyari, tinggal kamu yang memilih, sreg yang mana.

Semoga ketemu solusinya.
0 0
0
Halaman 2 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia