Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
27
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54b8bb9ba2cb174c5f8b4570/pengalaman-hidup-nih-pacaran-6-tahun-putus-diselingkuhin
Hai, Aku cewek nama aku kikan. aku mau share tentang pengalaman hidup kemren tahun 2014. semoga bisa di ambil hikmahnya. Ini cerita emang rada galau gan, hubungan aku selama 6 tahun pacaran ini berakhir taun kemaren. kita pacaran dari kelas 3 SMP emang sih udah rada jenuh bisa di bilang mungkin banyak faktor tapi hal yang paling utama dengan hadirnya pihak ke 3 dari cowok. Awal mulanya sih doi pam
Lapor Hansip
16-01-2015 14:19

pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin

Hai, Aku cewek nama aku kikan. aku mau share tentang pengalaman hidup kemren tahun 2014. semoga bisa di ambil hikmahnya.

Ini cerita emang rada galau gan, hubungan aku selama 6 tahun pacaran ini berakhir taun kemaren. kita pacaran dari kelas 3 SMP emang sih udah rada jenuh bisa di bilang mungkin banyak faktor tapi hal yang paling utama dengan hadirnya pihak ke 3 dari cowok. Awal mulanya sih doi pamit mau KKNM sebulan di Indramayu. Jujur aja perasaan aku rada ga enak dan ga ngasih ijin buat dia KKN dia emang udah berubah sikapnya jadi dingin sebelum berangkat. Aku udah curiga sih ada something wrong dari dirinya. tapi aku bismillah aja saat itu meskipun hati kecil emang sakit. Ya, ternyata apa yang aku takutin emang beneran terjadi. Waktu awal berangkat sikap dia emang udah beda, ya aku tau emang sikonnya ga tepat banget hubungan aku sama dia lagi di masa jenuh dan bosen pas dia berangkat KKN itu.emoticon-Mewek

Terakhir dia pamit tanggal 19 juni 2014 aku udah punya firasat kalo itu hari terakhir bisa liat dia bareng bareng sama aku. Jujur, rasanya emang ga mau lepasin dia berangkat. Dia bilang "tunggu aku pulang ya? Sebulan bentar kok tau tau nanti aku dah pulang". Dengan sangat besar hati aku bener-bener nunggu dia pulang. Tapi kenyataanya minggu pertama dia berangkat dia udah nunjukin sikap beda sama aku. Alasan dia bilang kegiatannya full sibuk banget. Oke aku paham, tapi yang bikin aku ngerasa ga di anggep pada saat itu aku tau dia lagi "ga sama aku" ga pernah perhatian, ga peduliin keadaan aku yang nunggu dia dan selalu aku yang berusaha hubungin dia duluan.

Di minggu ke dua KKN aku marah sama dia, aku ngerasa dia makin jauh. Aku tau dia aku mengenalnya hampir lebih dari 6 tahun aku ngerasa ada sesuatu yang mengalihkan dia. Aku berusaha pancing dia buat jujur lagi lagi dengan alasan yang sama "kegiatannya full banget, nanti juga kalau aku sempet aku kabarin" sebenernya bukan masalah kabarinnya pada saat itu. Tapi sikap dia yang ngacuhin aku tapi dia tetep ga mau sadarin itu. Malem itu tanggal 30 juni 2014 pas buka puasa aku udah ga tahan sama sikap dia yang cuekin dan "ga sama aku" dari awal kkn. Aku marah, aku ngancem dia kalau dia bersikap gitu bukan cuma dia doang yang bisa nakal. Tapi aku juga bisa nakal selama dia kkn disna. Aku terpaksa ngomong gitu karena aku kecewa aja sama sikap dia. Tapi parahnya, suasana makin runyam dia balik marah dan bahkan 2 dia tega buat gantungin hubungan kita selama seminggu dengan alasan dia bosen dan jenuh sama aku juga dengan sikap aku kemaren pas berantem yang terkesan "ngancem" selingkuh. Tapi aku rasa aku ga bodoh. Selama ini kita sering kok lewatin masalah kayak gini dan kita bisa selesein. Kali ini dia bener-bener keterlaluan hanya karena masalah biasa yang kita biasa lewatin dia sampe gantungin aku selama seminggu dan bahkan dia udah ga manggil aku dengan sebutan spesial lagi, semua flat.

Aku udah berusaha buat minta maaf, buat perhatian, buat baik-baikin dan sabarin dia tapi faktanya dia bilang "ga mudah buat mutusin keputusan kayak gini perlu waktu lama" ini seminggu cuma karena masalah yang biasa kita lewatin sampe segininya. Aku bilang "aku berhak tau keputusan yang kamu ambil, aku ga bisa di gantung terus kayak gini. Aku disini bener-bener nunggu kamu pulang, jaga hati kamu tanpa ada cowok lain" saat itu aku lagi mau sidang TA. Aku butuh dukungan dan support dari orang terdekat aku termasuk pacar aku. Tapi dia seenaknya bilang "selesein aja dulu sidangnya biar nanti keputusannya aku yang tentuin. kamu harus bisa mentingin mana yang harus di prioritasin" aku tau dan aku juga bisa prioritasin itu yang aku butuhin saat itu cuma dukungan dan kasih sayang dan perhatian dari seorang pacar yang selama 6 tahun ini bareng sama aku. Tapi dia ga gubris itu dan ga peduliin sedikitpun keadaan dan kondisi aku yang nunggu dia selama dia disana.

Tepat tanggal 4 Juli 2014 dia bilang dengan gampangnya "ya udah kita masing-masing dulu aja. Biar saling ngerasain kalau ga ada salah satu dari kita gimana" dan dia itu mutusin aku cuma lewat SMS. Aku ga terima dong aku kaget saat itu aku mikir dia cuma lagi emosi aja. Aku beneran kasih waktu dia buat nenangin diri 3 hari dia lost kontek tanpa kabar. Di telepon ga di angkat di SMS ga di bales. Aku bilang "kita emang lagi jauh tapi tolong jangan bersikap kayak anak kecil, kalaupun pengen udahan karena biar bisa saling introspeksi seharusnya kita masih jaga komunikasi supaya kedepannya lebih baik". Saat itu aku ga mikir kalau ternyata ada pihak ke 3 yang menyebabkan berakhirnya hubungan kita. Setelah aku bilang gitu kita emang kontekan lagi tapi aku ngerasa dia makin jauh dan ga ngehargain perasaan aku sama sekali. Sikapnya dingin banget seolah aku ini orang lain. 2 minggu aku nunggu dia pulang.

Akhirnya tanggal 18 Juli 2014 dia pulang ke Bandung. Siapa sih yang ga kangen meskipun sikapnya udah mutusin aku saat itu, aku pengen ketemu dia, aku berharap dia kabarin aku dan nanya keadaan aku selama nunggu dia. Tapi faktanya pada saat dia pulang dia makin jauh dan bersikap jauh lebih dingin dari sebelumnya. 5 hari setelah dia pulang dia sama sekali ga nemuin aku. Alasannya banyak, parahnya pada saat aku bener-bener nunggu pengen ketemu dia, dia blak2an nolak aku "maaf hari ini aku ada buka bersama di kampus" kapan dia setega itu nolak blak2an dan parahnya kalau dia berangkat ke kampus itu pasti lewatin rumah aku. Dan itu rasanya sakit banget.

Besoknya aku minta dia buat ketemu jelasin semuanya, iya dia dateng tapi dia bilang cuma punya waktu bentar ga sampe 2 jam dia jelasin dan pulang padahal saat itu kita udah ga ketemu sebulan ga ada rasa kangen yang aku liat dari dia. Seminggu kemudian pas lebaran, dia kerumah aku dan status kita saat itu HTS karena sikap dia juga masih selayaknya pacar sama aku hanya saja aku tau perhatian dia yang kebagi. Aku coba pertahanin hubungan selama 6 taun ini dengan berbagai cara karena sejujurnya aku nggak rela kalau semua berakhir karena pihak ke 3. Tapi semua yang aku lakuin sebulan lebih buat perjuangin hubungan kita itu sia sia. Dia malah ngelunjak dia manfaatin setiap situasi dan lebih bersikap seenaknya dan cuman kasian aja sama aku. Ada moment yang paling bikin aku yakin kalau emang dia ada orang ke 3 yaitu semenjak pulang KKN aku sering menghubungi dia dan nomernya sedang sibuk terus hampir berjam jam. Itu ga sekali bahkan sering hampir lebih dari 6 kali aku mergokin nomer dia sedang sibuk berjam-jam.

Tanggal 8 Agustus 2014 hari itu aku minta tolong dia buat nganter aku masukin lamaran pekerjaan. Dan kita berangkat sikap dia layaknya orang lain yang ga aku kenal. Malem sebelunya aku udah nemu id line cewek yang aku duga dia jadi orang ke 3. Aku coba hubungin dia dan baru di bales siangnya setelah pulang nganterin lamaran pekerjaan tadi. Masih inget banget kata-kata cewek itu yang bener buat aku yakin kalau dia emang orang ke3 nya. Cewek itu bilang "hak aku dong buat deket sama dena toh kalian udah lama putus kan? kasian banget sih kamu ngarepin dena yang udah sama orang lain, sorry yah dena bilang kalau ada orang ga jelas kontekin jangan di gubris" cewek mana sih yang ga sakit cowoknya yang dia percaya selama 6 taun pacaran dari SMP ternyata beneran ada pihak ke 3. Disitu aku langsung kontekin dena.

Aku telpon dia nanya apa maksudnya cewek itu bilang gitu. Dia malah marah sama aku dan nyalahin kalau semua ini karena aku dan dia ga pernah bahagia selama 6 tahun. Logikanya, kalau emang aku ga bisa bikin dia bahagia kita ga mungkin bertahan sampe 6 tahun. Dan di saat dulu ada 2 cowok yang emang hampir jadi pihak ke 3 di hubungan kita, aku masih tetep milih dia dengan semua kekurangan dan kelebihan dia tanpa melihat kelebihan dari 2 cowok yang emang bisa aja saat itu aku pilih karena mungkin lebih baik dari dia. Ya, saat itu aku juga sempet mutusin dia, tapi disitu dia perjuangain semunya mohon mohon supaya ga putus dan akhirnya aku tinggalin 2 cowok yang nyaris jadi orang ke 3 itu. Tapi ternyata apa balasan yang aku dapet? Dia lebih milih cewek itu, dan ngejar cewek itu juga ninggalin aku gitu aja disini.

Sebenernya aku ga nyalahin dia banget sih, aku juga introspeksi diri mungkin dari diri akunya yang masih banyak kurang dimata dia. Dan aku ga bisa jadi apa yang dia pengen. Semoga dia bisa bahagia sama pilihannya, kalau emang ini bisa bikin dia bahagia dan cewek itu adalah kebahagiaan yang dia cari selama ini. Meskipun ini ga adil emang caranya tapi aku udah ikhlas kok. Mungkin jalan satu-satunya bikin dia bahagia ya dengan ikhlasin dia hehehe. Aku percaya Allah udah nyiapin gantinya yang lebih baik. Ga menutup kemungkinan juga kan penggantinya yang lagi baca thread ini wkwkwkwk emoticon-Malu

Saat ini semenjak kejadian tanggal 8 Agustus 2014 itu dia emang bener-bener ninggalin dan kita lost kontek sampe saat ini. Ini bener-bener pelajaran berharga buat aku terkadang apa yang menurut kita baik, belum tentu baik menurut Allah. Aku inget kata-kata dari sahabat aku

"Allah mengambil sesuatu yang berharga dari genggaman kita bukan karena Allah menghukum kita. Tapi Allah sayang dan peduli pada kita sehingga akan menukarnya dengan yang jauh lebih baik"

Amin Ya Allah

Dan jujur aja sampe 2015 ini aku masih belum bisa move on gan emoticon-Mewek udah banyak cowok yang deketin, ada beberapa ada juga yang nembak sampe ngelamar tapi apa daya hati belom mampu. Pengen punya pacar lagi sebenernya. emoticon-Matabelo
0
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 2 dari 2
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
23-07-2015 17:24
Quote:Original Posted By kikaaan
Hai, Aku cewek nama aku kikan. aku mau share tentang pengalaman hidup kemren tahun 2014. semoga bisa di ambil hikmahnya.

Ini cerita emang rada galau gan, hubungan aku selama 6 tahun pacaran ini berakhir taun kemaren. kita pacaran dari kelas 3 SMP emang sih udah rada jenuh bisa di bilang mungkin banyak faktor tapi hal yang paling utama dengan hadirnya pihak ke 3 dari cowok. Awal mulanya sih doi pamit mau KKNM sebulan di Indramayu. Jujur aja perasaan aku rada ga enak dan ga ngasih ijin buat dia KKN dia emang udah berubah sikapnya jadi dingin sebelum berangkat. Aku udah curiga sih ada something wrong dari dirinya. tapi aku bismillah aja saat itu meskipun hati kecil emang sakit. Ya, ternyata apa yang aku takutin emang beneran terjadi. Waktu awal berangkat sikap dia emang udah beda, ya aku tau emang sikonnya ga tepat banget hubungan aku sama dia lagi di masa jenuh dan bosen pas dia berangkat KKN itu.emoticon-Mewek

Terakhir dia pamit tanggal 19 juni 2014 aku udah punya firasat kalo itu hari terakhir bisa liat dia bareng bareng sama aku. Jujur, rasanya emang ga mau lepasin dia berangkat. Dia bilang "tunggu aku pulang ya? Sebulan bentar kok tau tau nanti aku dah pulang". Dengan sangat besar hati aku bener-bener nunggu dia pulang. Tapi kenyataanya minggu pertama dia berangkat dia udah nunjukin sikap beda sama aku. Alasan dia bilang kegiatannya full sibuk banget. Oke aku paham, tapi yang bikin aku ngerasa ga di anggep pada saat itu aku tau dia lagi "ga sama aku" ga pernah perhatian, ga peduliin keadaan aku yang nunggu dia dan selalu aku yang berusaha hubungin dia duluan.

Di minggu ke dua KKN aku marah sama dia, aku ngerasa dia makin jauh. Aku tau dia aku mengenalnya hampir lebih dari 6 tahun aku ngerasa ada sesuatu yang mengalihkan dia. Aku berusaha pancing dia buat jujur lagi lagi dengan alasan yang sama "kegiatannya full banget, nanti juga kalau aku sempet aku kabarin" sebenernya bukan masalah kabarinnya pada saat itu. Tapi sikap dia yang ngacuhin aku tapi dia tetep ga mau sadarin itu. Malem itu tanggal 30 juni 2014 pas buka puasa aku udah ga tahan sama sikap dia yang cuekin dan "ga sama aku" dari awal kkn. Aku marah, aku ngancem dia kalau dia bersikap gitu bukan cuma dia doang yang bisa nakal. Tapi aku juga bisa nakal selama dia kkn disna. Aku terpaksa ngomong gitu karena aku kecewa aja sama sikap dia. Tapi parahnya, suasana makin runyam dia balik marah dan bahkan 2 dia tega buat gantungin hubungan kita selama seminggu dengan alasan dia bosen dan jenuh sama aku juga dengan sikap aku kemaren pas berantem yang terkesan "ngancem" selingkuh. Tapi aku rasa aku ga bodoh. Selama ini kita sering kok lewatin masalah kayak gini dan kita bisa selesein. Kali ini dia bener-bener keterlaluan hanya karena masalah biasa yang kita biasa lewatin dia sampe gantungin aku selama seminggu dan bahkan dia udah ga manggil aku dengan sebutan spesial lagi, semua flat.

Aku udah berusaha buat minta maaf, buat perhatian, buat baik-baikin dan sabarin dia tapi faktanya dia bilang "ga mudah buat mutusin keputusan kayak gini perlu waktu lama" ini seminggu cuma karena masalah yang biasa kita lewatin sampe segininya. Aku bilang "aku berhak tau keputusan yang kamu ambil, aku ga bisa di gantung terus kayak gini. Aku disini bener-bener nunggu kamu pulang, jaga hati kamu tanpa ada cowok lain" saat itu aku lagi mau sidang TA. Aku butuh dukungan dan support dari orang terdekat aku termasuk pacar aku. Tapi dia seenaknya bilang "selesein aja dulu sidangnya biar nanti keputusannya aku yang tentuin. kamu harus bisa mentingin mana yang harus di prioritasin" aku tau dan aku juga bisa prioritasin itu yang aku butuhin saat itu cuma dukungan dan kasih sayang dan perhatian dari seorang pacar yang selama 6 tahun ini bareng sama aku. Tapi dia ga gubris itu dan ga peduliin sedikitpun keadaan dan kondisi aku yang nunggu dia selama dia disana.

Tepat tanggal 4 Juli 2014 dia bilang dengan gampangnya "ya udah kita masing-masing dulu aja. Biar saling ngerasain kalau ga ada salah satu dari kita gimana" dan dia itu mutusin aku cuma lewat SMS. Aku ga terima dong aku kaget saat itu aku mikir dia cuma lagi emosi aja. Aku beneran kasih waktu dia buat nenangin diri 3 hari dia lost kontek tanpa kabar. Di telepon ga di angkat di SMS ga di bales. Aku bilang "kita emang lagi jauh tapi tolong jangan bersikap kayak anak kecil, kalaupun pengen udahan karena biar bisa saling introspeksi seharusnya kita masih jaga komunikasi supaya kedepannya lebih baik". Saat itu aku ga mikir kalau ternyata ada pihak ke 3 yang menyebabkan berakhirnya hubungan kita. Setelah aku bilang gitu kita emang kontekan lagi tapi aku ngerasa dia makin jauh dan ga ngehargain perasaan aku sama sekali. Sikapnya dingin banget seolah aku ini orang lain. 2 minggu aku nunggu dia pulang.

Akhirnya tanggal 18 Juli 2014 dia pulang ke Bandung. Siapa sih yang ga kangen meskipun sikapnya udah mutusin aku saat itu, aku pengen ketemu dia, aku berharap dia kabarin aku dan nanya keadaan aku selama nunggu dia. Tapi faktanya pada saat dia pulang dia makin jauh dan bersikap jauh lebih dingin dari sebelumnya. 5 hari setelah dia pulang dia sama sekali ga nemuin aku. Alasannya banyak, parahnya pada saat aku bener-bener nunggu pengen ketemu dia, dia blak2an nolak aku "maaf hari ini aku ada buka bersama di kampus" kapan dia setega itu nolak blak2an dan parahnya kalau dia berangkat ke kampus itu pasti lewatin rumah aku. Dan itu rasanya sakit banget.

Besoknya aku minta dia buat ketemu jelasin semuanya, iya dia dateng tapi dia bilang cuma punya waktu bentar ga sampe 2 jam dia jelasin dan pulang padahal saat itu kita udah ga ketemu sebulan ga ada rasa kangen yang aku liat dari dia. Seminggu kemudian pas lebaran, dia kerumah aku dan status kita saat itu HTS karena sikap dia juga masih selayaknya pacar sama aku hanya saja aku tau perhatian dia yang kebagi. Aku coba pertahanin hubungan selama 6 taun ini dengan berbagai cara karena sejujurnya aku nggak rela kalau semua berakhir karena pihak ke 3. Tapi semua yang aku lakuin sebulan lebih buat perjuangin hubungan kita itu sia sia. Dia malah ngelunjak dia manfaatin setiap situasi dan lebih bersikap seenaknya dan cuman kasian aja sama aku. Ada moment yang paling bikin aku yakin kalau emang dia ada orang ke 3 yaitu semenjak pulang KKN aku sering menghubungi dia dan nomernya sedang sibuk terus hampir berjam jam. Itu ga sekali bahkan sering hampir lebih dari 6 kali aku mergokin nomer dia sedang sibuk berjam-jam.

Tanggal 8 Agustus 2014 hari itu aku minta tolong dia buat nganter aku masukin lamaran pekerjaan. Dan kita berangkat sikap dia layaknya orang lain yang ga aku kenal. Malem sebelunya aku udah nemu id line cewek yang aku duga dia jadi orang ke 3. Aku coba hubungin dia dan baru di bales siangnya setelah pulang nganterin lamaran pekerjaan tadi. Masih inget banget kata-kata cewek itu yang bener buat aku yakin kalau dia emang orang ke3 nya. Cewek itu bilang "hak aku dong buat deket sama dena toh kalian udah lama putus kan? kasian banget sih kamu ngarepin dena yang udah sama orang lain, sorry yah dena bilang kalau ada orang ga jelas kontekin jangan di gubris" cewek mana sih yang ga sakit cowoknya yang dia percaya selama 6 taun pacaran dari SMP ternyata beneran ada pihak ke 3. Disitu aku langsung kontekin dena.

Aku telpon dia nanya apa maksudnya cewek itu bilang gitu. Dia malah marah sama aku dan nyalahin kalau semua ini karena aku dan dia ga pernah bahagia selama 6 tahun. Logikanya, kalau emang aku ga bisa bikin dia bahagia kita ga mungkin bertahan sampe 6 tahun. Dan di saat dulu ada 2 cowok yang emang hampir jadi pihak ke 3 di hubungan kita, aku masih tetep milih dia dengan semua kekurangan dan kelebihan dia tanpa melihat kelebihan dari 2 cowok yang emang bisa aja saat itu aku pilih karena mungkin lebih baik dari dia. Ya, saat itu aku juga sempet mutusin dia, tapi disitu dia perjuangain semunya mohon mohon supaya ga putus dan akhirnya aku tinggalin 2 cowok yang nyaris jadi orang ke 3 itu. Tapi ternyata apa balasan yang aku dapet? Dia lebih milih cewek itu, dan ngejar cewek itu juga ninggalin aku gitu aja disini.

Sebenernya aku ga nyalahin dia banget sih, aku juga introspeksi diri mungkin dari diri akunya yang masih banyak kurang dimata dia. Dan aku ga bisa jadi apa yang dia pengen. Semoga dia bisa bahagia sama pilihannya, kalau emang ini bisa bikin dia bahagia dan cewek itu adalah kebahagiaan yang dia cari selama ini. Meskipun ini ga adil emang caranya tapi aku udah ikhlas kok. Mungkin jalan satu-satunya bikin dia bahagia ya dengan ikhlasin dia hehehe. Aku percaya Allah udah nyiapin gantinya yang lebih baik. Ga menutup kemungkinan juga kan penggantinya yang lagi baca thread ini wkwkwkwk emoticon-Malu

Saat ini semenjak kejadian tanggal 8 Agustus 2014 itu dia emang bener-bener ninggalin dan kita lost kontek sampe saat ini. Ini bener-bener pelajaran berharga buat aku terkadang apa yang menurut kita baik, belum tentu baik menurut Allah. Aku inget kata-kata dari sahabat aku

"Allah mengambil sesuatu yang berharga dari genggaman kita bukan karena Allah menghukum kita. Tapi Allah sayang dan peduli pada kita sehingga akan menukarnya dengan yang jauh lebih baik"

Amin Ya Allah

Dan jujur aja sampe 2015 ini aku masih belum bisa move on gan emoticon-Mewek udah banyak cowok yang deketin, ada beberapa ada juga yang nembak sampe ngelamar tapi apa daya hati belom mampu. Pengen punya pacar lagi sebenernya. emoticon-Matabelo


kasihan banget ckckckckck, sudahlah lupakan saja yang dulu, buka lembaran baru, selagi ada lowongan ane daftar deh sebagai calon pacar..... siapa tahu cocok wkwkwkwkwkkwkwkwkw
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
02-08-2016 20:02
Allah selalu menggantikan segala sesuatu yg hilang dengan yg lebih indah,
sakit sih emang,tapi kalo difikir lagi.. kita juga sama sama gamau kan ngejalanin hidup bersama orang yg salah,dan suatu saat pun pasti akan ada akhirnya.
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
12-08-2016 16:24
pahit bgt pengalaman hidup nya sist tp ntar jg ada hikmah nya sapa tw dapat yg lebih baik lg,kaya ane walaupun udah di tinggalin selingkuh jg trus pake tidur ma tu cowo ane tetap sabar suatu saat pasti ada balas nya.knpa ane jadi curhat ya hehehehe sorry sist
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
01-02-2017 21:07
Wah sedih banget sis moga dah move on ya sis
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
21-11-2017 14:54
Ane udh 8 tahun sist, dan diputusin cuma karena dia udh suka sama org lain. Dan lebih menyakitkan dia bilang lewat direct message IG . padahal dulu udh pernah gitu juga tapi aku maafin terus , dia yg putusin duluan dia jg yg ngajak balik aku sih mau aja toh hubunganku ma dia ga bentar, but balesannya lagi" ini kejadian lg yasudahlah ikhlasin sist bersyukur harusnya putus karena itu sih jadi intinya dia memang jahat harusnya lebih cpt moveon semangat sist, Tuhan gapernah tidur bok
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
21-09-2018 18:51

persis banget ceritanya kaya aku mba 😭

Semoga cowok kek gitu di kasih balasan yang setimpal
0 0
0
pengalaman hidup nih pacaran 6 tahun putus diselingkuhin
24-01-2020 20:35
Quote:Original Posted By kikaaan
Hai, Aku cewek nama aku kikan. aku mau share tentang pengalaman hidup kemren tahun 2014. semoga bisa di ambil hikmahnya.

Ini cerita emang rada galau gan, hubungan aku selama 6 tahun pacaran ini berakhir taun kemaren. kita pacaran dari kelas 3 SMP emang sih udah rada jenuh bisa di bilang mungkin banyak faktor tapi hal yang paling utama dengan hadirnya pihak ke 3 dari cowok. Awal mulanya sih doi pamit mau KKNM sebulan di Indramayu. Jujur aja perasaan aku rada ga enak dan ga ngasih ijin buat dia KKN dia emang udah berubah sikapnya jadi dingin sebelum berangkat. Aku udah curiga sih ada something wrong dari dirinya. tapi aku bismillah aja saat itu meskipun hati kecil emang sakit. Ya, ternyata apa yang aku takutin emang beneran terjadi. Waktu awal berangkat sikap dia emang udah beda, ya aku tau emang sikonnya ga tepat banget hubungan aku sama dia lagi di masa jenuh dan bosen pas dia berangkat KKN itu.emoticon-Mewek

Terakhir dia pamit tanggal 19 juni 2014 aku udah punya firasat kalo itu hari terakhir bisa liat dia bareng bareng sama aku. Jujur, rasanya emang ga mau lepasin dia berangkat. Dia bilang "tunggu aku pulang ya? Sebulan bentar kok tau tau nanti aku dah pulang". Dengan sangat besar hati aku bener-bener nunggu dia pulang. Tapi kenyataanya minggu pertama dia berangkat dia udah nunjukin sikap beda sama aku. Alasan dia bilang kegiatannya full sibuk banget. Oke aku paham, tapi yang bikin aku ngerasa ga di anggep pada saat itu aku tau dia lagi "ga sama aku" ga pernah perhatian, ga peduliin keadaan aku yang nunggu dia dan selalu aku yang berusaha hubungin dia duluan.

Di minggu ke dua KKN aku marah sama dia, aku ngerasa dia makin jauh. Aku tau dia aku mengenalnya hampir lebih dari 6 tahun aku ngerasa ada sesuatu yang mengalihkan dia. Aku berusaha pancing dia buat jujur lagi lagi dengan alasan yang sama "kegiatannya full banget, nanti juga kalau aku sempet aku kabarin" sebenernya bukan masalah kabarinnya pada saat itu. Tapi sikap dia yang ngacuhin aku tapi dia tetep ga mau sadarin itu. Malem itu tanggal 30 juni 2014 pas buka puasa aku udah ga tahan sama sikap dia yang cuekin dan "ga sama aku" dari awal kkn. Aku marah, aku ngancem dia kalau dia bersikap gitu bukan cuma dia doang yang bisa nakal. Tapi aku juga bisa nakal selama dia kkn disna. Aku terpaksa ngomong gitu karena aku kecewa aja sama sikap dia. Tapi parahnya, suasana makin runyam dia balik marah dan bahkan 2 dia tega buat gantungin hubungan kita selama seminggu dengan alasan dia bosen dan jenuh sama aku juga dengan sikap aku kemaren pas berantem yang terkesan "ngancem" selingkuh. Tapi aku rasa aku ga bodoh. Selama ini kita sering kok lewatin masalah kayak gini dan kita bisa selesein. Kali ini dia bener-bener keterlaluan hanya karena masalah biasa yang kita biasa lewatin dia sampe gantungin aku selama seminggu dan bahkan dia udah ga manggil aku dengan sebutan spesial lagi, semua flat.

Aku udah berusaha buat minta maaf, buat perhatian, buat baik-baikin dan sabarin dia tapi faktanya dia bilang "ga mudah buat mutusin keputusan kayak gini perlu waktu lama" ini seminggu cuma karena masalah yang biasa kita lewatin sampe segininya. Aku bilang "aku berhak tau keputusan yang kamu ambil, aku ga bisa di gantung terus kayak gini. Aku disini bener-bener nunggu kamu pulang, jaga hati kamu tanpa ada cowok lain" saat itu aku lagi mau sidang TA. Aku butuh dukungan dan support dari orang terdekat aku termasuk pacar aku. Tapi dia seenaknya bilang "selesein aja dulu sidangnya biar nanti keputusannya aku yang tentuin. kamu harus bisa mentingin mana yang harus di prioritasin" aku tau dan aku juga bisa prioritasin itu yang aku butuhin saat itu cuma dukungan dan kasih sayang dan perhatian dari seorang pacar yang selama 6 tahun ini bareng sama aku. Tapi dia ga gubris itu dan ga peduliin sedikitpun keadaan dan kondisi aku yang nunggu dia selama dia disana.

Tepat tanggal 4 Juli 2014 dia bilang dengan gampangnya "ya udah kita masing-masing dulu aja. Biar saling ngerasain kalau ga ada salah satu dari kita gimana" dan dia itu mutusin aku cuma lewat SMS. Aku ga terima dong aku kaget saat itu aku mikir dia cuma lagi emosi aja. Aku beneran kasih waktu dia buat nenangin diri 3 hari dia lost kontek tanpa kabar. Di telepon ga di angkat di SMS ga di bales. Aku bilang "kita emang lagi jauh tapi tolong jangan bersikap kayak anak kecil, kalaupun pengen udahan karena biar bisa saling introspeksi seharusnya kita masih jaga komunikasi supaya kedepannya lebih baik". Saat itu aku ga mikir kalau ternyata ada pihak ke 3 yang menyebabkan berakhirnya hubungan kita. Setelah aku bilang gitu kita emang kontekan lagi tapi aku ngerasa dia makin jauh dan ga ngehargain perasaan aku sama sekali. Sikapnya dingin banget seolah aku ini orang lain. 2 minggu aku nunggu dia pulang.

Akhirnya tanggal 18 Juli 2014 dia pulang ke Bandung. Siapa sih yang ga kangen meskipun sikapnya udah mutusin aku saat itu, aku pengen ketemu dia, aku berharap dia kabarin aku dan nanya keadaan aku selama nunggu dia. Tapi faktanya pada saat dia pulang dia makin jauh dan bersikap jauh lebih dingin dari sebelumnya. 5 hari setelah dia pulang dia sama sekali ga nemuin aku. Alasannya banyak, parahnya pada saat aku bener-bener nunggu pengen ketemu dia, dia blak2an nolak aku "maaf hari ini aku ada buka bersama di kampus" kapan dia setega itu nolak blak2an dan parahnya kalau dia berangkat ke kampus itu pasti lewatin rumah aku. Dan itu rasanya sakit banget.

Besoknya aku minta dia buat ketemu jelasin semuanya, iya dia dateng tapi dia bilang cuma punya waktu bentar ga sampe 2 jam dia jelasin dan pulang padahal saat itu kita udah ga ketemu sebulan ga ada rasa kangen yang aku liat dari dia. Seminggu kemudian pas lebaran, dia kerumah aku dan status kita saat itu HTS karena sikap dia juga masih selayaknya pacar sama aku hanya saja aku tau perhatian dia yang kebagi. Aku coba pertahanin hubungan selama 6 taun ini dengan berbagai cara karena sejujurnya aku nggak rela kalau semua berakhir karena pihak ke 3. Tapi semua yang aku lakuin sebulan lebih buat perjuangin hubungan kita itu sia sia. Dia malah ngelunjak dia manfaatin setiap situasi dan lebih bersikap seenaknya dan cuman kasian aja sama aku. Ada moment yang paling bikin aku yakin kalau emang dia ada orang ke 3 yaitu semenjak pulang KKN aku sering menghubungi dia dan nomernya sedang sibuk terus hampir berjam jam. Itu ga sekali bahkan sering hampir lebih dari 6 kali aku mergokin nomer dia sedang sibuk berjam-jam.

Tanggal 8 Agustus 2014 hari itu aku minta tolong dia buat nganter aku masukin lamaran pekerjaan. Dan kita berangkat sikap dia layaknya orang lain yang ga aku kenal. Malem sebelunya aku udah nemu id line cewek yang aku duga dia jadi orang ke 3. Aku coba hubungin dia dan baru di bales siangnya setelah pulang nganterin lamaran pekerjaan tadi. Masih inget banget kata-kata cewek itu yang bener buat aku yakin kalau dia emang orang ke3 nya. Cewek itu bilang "hak aku dong buat deket sama dena toh kalian udah lama putus kan? kasian banget sih kamu ngarepin dena yang udah sama orang lain, sorry yah dena bilang kalau ada orang ga jelas kontekin jangan di gubris" cewek mana sih yang ga sakit cowoknya yang dia percaya selama 6 taun pacaran dari SMP ternyata beneran ada pihak ke 3. Disitu aku langsung kontekin dena.

Aku telpon dia nanya apa maksudnya cewek itu bilang gitu. Dia malah marah sama aku dan nyalahin kalau semua ini karena aku dan dia ga pernah bahagia selama 6 tahun. Logikanya, kalau emang aku ga bisa bikin dia bahagia kita ga mungkin bertahan sampe 6 tahun. Dan di saat dulu ada 2 cowok yang emang hampir jadi pihak ke 3 di hubungan kita, aku masih tetep milih dia dengan semua kekurangan dan kelebihan dia tanpa melihat kelebihan dari 2 cowok yang emang bisa aja saat itu aku pilih karena mungkin lebih baik dari dia. Ya, saat itu aku juga sempet mutusin dia, tapi disitu dia perjuangain semunya mohon mohon supaya ga putus dan akhirnya aku tinggalin 2 cowok yang nyaris jadi orang ke 3 itu. Tapi ternyata apa balasan yang aku dapet? Dia lebih milih cewek itu, dan ngejar cewek itu juga ninggalin aku gitu aja disini.

Sebenernya aku ga nyalahin dia banget sih, aku juga introspeksi diri mungkin dari diri akunya yang masih banyak kurang dimata dia. Dan aku ga bisa jadi apa yang dia pengen. Semoga dia bisa bahagia sama pilihannya, kalau emang ini bisa bikin dia bahagia dan cewek itu adalah kebahagiaan yang dia cari selama ini. Meskipun ini ga adil emang caranya tapi aku udah ikhlas kok. Mungkin jalan satu-satunya bikin dia bahagia ya dengan ikhlasin dia hehehe. Aku percaya Allah udah nyiapin gantinya yang lebih baik. Ga menutup kemungkinan juga kan penggantinya yang lagi baca thread ini wkwkwkwk emoticon-Malu

Saat ini semenjak kejadian tanggal 8 Agustus 2014 itu dia emang bener-bener ninggalin dan kita lost kontek sampe saat ini. Ini bener-bener pelajaran berharga buat aku terkadang apa yang menurut kita baik, belum tentu baik menurut Allah. Aku inget kata-kata dari sahabat aku

"Allah mengambil sesuatu yang berharga dari genggaman kita bukan karena Allah menghukum kita. Tapi Allah sayang dan peduli pada kita sehingga akan menukarnya dengan yang jauh lebih baik"

Amin Ya Allah

Dan jujur aja sampe 2015 ini aku masih belum bisa move on gan emoticon-Mewek udah banyak cowok yang deketin, ada beberapa ada juga yang nembak sampe ngelamar tapi apa daya hati belom mampu. Pengen punya pacar lagi sebenernya. emoticon-Matabelo


Ya, saat itu aku juga sempet mutusin dia, tapi disitu dia perjuangain semunya mohon mohon supaya ga putus dan akhirnya aku tinggalin 2 cowok yang nyaris jadi orang ke 3 itu. Tapi ternyata apa balasan yang aku dapet? Dia lebih milih cewek itu, dan ngejar cewek itu juga ninggalin aku gitu aja disini.


Dari pernyataan agan yg bilang gitu sih scra gk langsung bisa ane simpulin ini karma, karna dulu ane nyaris milih org ketiga tapi doi tetap pertahanin ane yg bisa dibilang dkt sama org ke 3 bahkan ada 2 cowok, jadi klo sekarang doi gituin ane meskipun ane gk smpet selingkuh yah trima aja dah, move on cari yg baru.. kalo mau setia gk usah ngancem2 mau nakal/selingkuh
Setia itu mahal loh
0 0
0
Halaman 2 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
mau-gak-jadi-istriku
Stories from the Heart
olivia
Stories from the Heart
kamu-hujan-yang-kunantikan
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
true-story-yellow-raincoat
Stories from the Heart
tipe---tipe-kaskuser
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia