Hobby
Batal
KATEGORI
link has been copied
892
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5360c3c0a1cb1789238b4591/layanan-bpjs-kesehatan-buat-ibu-hamil-nih
Jenis Pelayanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan Pelayanan yang dijamin meliputi: a) pelayanan pemeriksaan kehamilan (antenatal care / ANC) untuk menjaga kesehatan dan keselamatan ibu dan bayi, b) persalinan, c) pemeriksaan bayi baru lahir, d) pemeriksaan pasca persalinan (postnatal care / PNC) terutama selama nifas awal selama 7 hari setelah melahirkan, dan e) pelayanan KB. Pelayanan ANC dan PNC da
Lapor Hansip
30-04-2014 16:34

Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...

Jenis Pelayanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan
Pelayanan yang dijamin meliputi: a) pelayanan pemeriksaan kehamilan (antenatal care / ANC) untuk menjaga kesehatan dan keselamatan ibu dan bayi, b) persalinan, c) pemeriksaan bayi baru lahir, d) pemeriksaan pasca persalinan (postnatal care / PNC) terutama selama nifas awal selama 7 hari setelah melahirkan, dan e) pelayanan KB.

Pelayanan ANC dan PNC dapat sista lakukan di fasilitas kesehatan pertama seperti puskesmas, klinik, atau dokter keluarga. Pemeriksaan ini dilakukan di tempat yang sama, kecuali dalam keadaan darurat. Tujuannya agar ada keteraturan pencatatan pantograf, monitoring perkembangan kehamilan, dan memudahkan administrasi klaim kepada BPJS Kesehatan. Perlu sista ketahui, pemeriksaan ANC di tingkat lanjutan hanya dapat dilakukan jika terdapat indikasi medis yang mengharuskan sista mendapat penanganan spesialis di fasilitas kesehatan lanjutan.

Persalinan normal diutamakan dilakukan di fasilitas kesehatan tingkat pertama. Penjaminan persalinan normal di fasilitas kesehatan tingkat lanjutan hanya dapat dilakukan dalam kondisi darurat. Yang dimaksud kondisi darurat adalah perdarahan, kejang pada kehamilan, ketuban pecah dini, gawat janin, serta kondisi lainnya yang mengancam keselamatan jiwa ibu dan bayinya.

Pahami Ketentuannya
Pada kasus persalinan normal pervaginam dengan berat badan lahir bayi normal atau sehat (tidak ada masalah medis), maka:
a. Untuk pelayanan perawatan bayinya sudah termasuk ke dalam paket persalinan ibu, sehingga tidak perlu dibuatkan Surat Eligibilitas Peserta (ESP) tersendiri. SEP adalah bukti keabsahan peserta yang diterbitkan di fasilitas kesehatan, yang menyatakan bahwa seseorang adalah benar peserta BPJS Kesehatan dan berhak mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan tersebut.
b. Bagi peserta Pekerja Penerima Upah (PPU), pada persalinan anak pertama hingga ketiga, setelah kelahiran anaknya, orang tua harus segera melapor ke Kantor Cabang / Kantor Operasional Kabupaten (KLOK) BPJS Kesehatan untuk mengurus kartu peserta BPJS Kesehatan dengan membawa Surat Keterangan Lahir atau Surat Akte Kelahiran.
c. Proses pendaftaran bayi menjadi peserta BPJS Kesehatan mengikuti ketentuan penambahan anggota keluarga yang berlaku.

Pada kasus persalinan pervaginam normal atau dengan penyulit, ataupun persalinan operasi pembedahan caesaria, bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) dan atau bayi tidak sehat (memiliki masalah medis), maka untuk perawatan bayinya dibuatkan SEP tersendiri. Berikut ketentuannya:
a. Bayi peserta BPJS Kesehatan Pekerja Penerima Upah (PPU) anak pertama hingga ketiga, maka:
- Perawatan bayinya dapat langsung dijamin oleh BPJS Kesehatan dan diterbitkan SEP tersendiri.
- Segera setelah bayi lahir, orang tua melapor ke Kantor Cabang atau Kantor Operasional Kabupaten/Kota (KLOK) BPJS Kesehatan untuk dapat diberikan identitas nomor kartu peserta (kartu peserta tidak dicetak) dengan melampirkan Surat Keterangan Kelahiran. Nama yang digunakan untuk entry dalam masterfile kepesertaan adalah Bayi Ny… (nama ibunya).
- Identitas nomor kartu peserta ini berlaku maksimal 3 (tiga) bulan.
- Orang tua bayi harus kembali ke Kantor Cabang BPJS Kesehatan untuk mengurus kartu kepesertaan bayinya dengan melampirkan salinan Akte Kelahiran atau Surat Keterangan Lahir dalam waktu maksimal 3 bulan (sesuai dengan ketentuan penambahan anggota keluarga yang berlaku).
- Apabila setelah 3 bulan kartu BPJS Kesehatan bayi belum diurus, maka penjaminan untuk bayinya akan dihentikan sementara sampai dilakukan pengurusan kartu.

b. Bayi peserta BPJS Kesehatan Pekerja Penerima Upah anak ke-4 dan seterusnya, Pekerja Bukan Penerima Upah (PBPU) dan Bukan Pekerja (diluar Penerima Pensiun PNS, Perintis Kemerdekaan, dan Veteran), untuk semua persalinan dengan kondisi bayi mempunyai masalah medis, maka:
- Orang tua bayi diminta segera mendaftarkan bayi tersebut sebagai peserta BPJS Kesehatan, termasuk pembayaran iuran, dan selanjutnya melapor ke petugas BPJS Kesehatan Center untuk diterbitkan SEP-nya.
- Proses tersebut harus dilakukan dalam waktu maksimal 7 (tujuh) hari kalender sejak kelahirannya, atau sebelum pulang jika bayi dirawat kurang dari 7 hari.
- Apabila pengurusan kepesertaan dan penerbitan SEP dilakukan pada hari ke-8 dan seterusnya atau setelah pulang, maka biaya pelayanan kesehatan bayi tidak dijamin BPJS Kesehatan.

Begini Prosedur Pelayanannya
Untuk memeriksakan kehamilan, sista bisa datang langsung ke fasilitas kesehatan tingkat pertama yang tercantum di kartu BPJS Kesehatan sista atau jejaringnya. Di sana, sista akan mendapat pelayanan kesehatan oleh tenaga medis profesional. Jangan khawatir, tenaga medis di sana juga memiliki kompetensi yang memadai.

Jika terdapat masalah medis dalam kehamilan sista yang tidak dapat ditangani oleh fasilitas kesehatan tingkat pertama, maka dokter di fasilitas kesehatan tingkat pertama akan memberi surat rujukan ke fasilitas tingkat lanjutan. Sista dapat segera berkunjung ke rumah sakit dengan membawa surat rujukan dan kartu BPJS Kesehatan. Selanjutnya sista akan memperoleh SEP di rumah sakit dan segera mendapat pelayanan kesehatan. Selesai!

Semoga bermanfaat buat sista-sista maupun agan-agan yang punya istri yang sedang hamil ya... emoticon-Toastemoticon-Toast


UPDATE INFORMASI
Calon Bayi Bisa Didaftarkan Menjadi Peserta BPJS Kesehatan


Untuk sekedar informasi, janin dalam kandungan dapat menjadi peserta asuransi sosial maupun non sosial seperti di PhilHealth (Philipina), BPJS Kesehatan, dan juga Prudential Indonesia. Informasi lebih lengkap dapat Anda lihat di sini

Sebagai informasi tambahan, bayi dalam kandungan sebagai calon peserta kelompok PBPU yang didaftarkan adalah semua bayi yang keberadaannya terdeteksi dari adanya denyut jantung bayi (janin) di dalam kandungan (secara medis dengan melampirkan surat keterangan dokter).

Pendaftaran bayi dalam kandungan sebagai peserta kelompok PBPU dapat dilakukan dengan mencantumkan data sesuai dengan identitas Ibu bayi tersebut. Contoh: Calon Bayi Nyonya … (disesuaikan dengan nama Ibu).

Pengisian NIK untuk bayi dalam kandungan sebagai peserta PBPU diisi berdasarkan nomor KK orang tua calon peserta. Nomor KK sebagaimana dimaksud adalah nomor KK keluarga sebagai satu kesatuan.

Tanggal lahir bayi dalam kandungan sebagai calon peserta kelompok PBPU mengikuti tanggal pada saat didaftarkan. Jenis kelamin menggunakan perkiraan jenis kelamin yang diperoleh sebagai hasil USG atau menggunakan perkiraan sementara. Pengisian kelas rawat calon peserta bayi dalam kandungan sebagai peserta kelompok PBPU wajib sama untuk satu keluarga.

Perubahan identitas bayi dalam kandungan sebagai peserta PBPU (nama, tanggal lahir, NIK) dilakukan paling lambat 3 (tiga) bulan setelah bayi tersebut dilahirkan. Jika tidak dilakukan perubahan dalam waktu yang ditentukan, maka bayi tersebut tidak dapat memperoleh pelayanan kesehatan dan status kepesertaannya menjadi tidak aktif.

Tatacara pendaftaran peserta ini sebagaimana dijelaskan di atas, tidak berlaku untuk peserta yang termasuk dalam Pasal Pengecualian Peraturan Direksi Nomor 211 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pendaftaran dan Penjaminan Peserta Perorangan BPJS Kesehatan yang telah ditetapkan.

Semoga bermanfaat dan sehat selalu emoticon-I Love Indonesia (S)



UPDATE INFORMASI
Mulai 1 Juni 2015, Khusus Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU) dan Bukan Pekerja, Proses Pendaftaran BPJS Kesehatan Jadi 14 Hari


Mulai 1 Juni 2015 berdasarkan Peraturan BPJS Kesehatan Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Tata Cara Pendaftaran dan Pembayaran Iuran Bagi Peserta Pekerja Bukan Penerima Upah dan Peserta Bukan Pekerja, proses pendaftaran kepesertaan BPJS Kesehatan menjadi 14 (empat belas) hari kalender.

Prosedur Pendaftaran
Dalam prosedur pendaftaran peserta Pekerja Bukan Penerima Upah dan Peserta Bukan Pekerja atau disebut peserta mandiri, nantinya setelah menerima formulir daftar isian peserta (DIP) yang telah diisi lengkap beserta kelengkapannya, BPJS Kesehatan akan memberikan nomor virtual account kepada calon peserta untuk keperluan pembayaran iuran premi bulanan. Setelah itu BPJS Kesehatan akan melakukan proses administrasi kepesertaan yang dilaksanakan dalam waktu 14 (empat belas) hari kalender.

Setelah proses tersebut selesai dilaksanakan, di hari ke-14 peserta harus melakukan pembayaran iuran pertama dengan menggunakan nomor virtual account tersebut dan pembayaran dapat dilakukan melalui anjungan tunai mandiri (ATM), setor tunai, internet banking, electronic data capture (EDC) atau dengan mekanisme autodebet di Bank yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan. Setelah membayar, peserta dapat mengambil kartu peserta dan bisa mendapatkan jaminan pelayanan kesehatan dari BPJS Kesehatan.

Peraturan waktu proses pendaftaran 14 hari ini dibuat karena proses teknis yang harus dilalui untuk memastikan administrasi kepesertaan berjalan baik membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Proses administrasi kepesertaan yang harus dilakukan BPJS Kesehatan antara lain melakukan verifikasi data kependudukan peserta agar tidak terjadi kepesertaan ganda, penyiapan dan pendaftaran untuk peserta terdaftar di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) pilihan, serta penerbitan kartu peserta.

Proses ini sangat penting dilakukan untuk memastikan agar pelayanan kesehatan yang diterima sesuai dengan hak peserta. Sementara BPJS Kesehatan juga harus memastikan bahwa jumlah peserta yang terdaftar di FKTP tersebut masih dalam tingkat wajar.

Kebijakan proses pendaftaran selama 14 hari tersebut hanya berlaku pada peserta dari kelompok Pekerja Bukan Penerima Upah dan Peserta Bukan Pekerja yang mendaftar secara mandiri, dan memilih menjadi peserta kelas I dan II.

Pendaftaran Bayi yang Akan Dilahirkan
Khusus untuk pendaftaran bagi bayi yang akan dilahirkan peserta, dapat didaftarkan sejak terdeteksi adanya denyut jantung bayi dalam kandungan, yang dibuktikan dengan melampirkan keterangan dokter. Bayi tersebut didaftarkan dan memilih kelas perawatan yang sama dengan Peserta yang merupakan ibu dari bayi yang akan dilahirkan/masih dalam kandungan tersebut. Setelah mendaftar akan diberikan Virtual Account. Pembayaran iuran pertama dari bayi tersebut dilakukan segera setelah bayi dilahirkan dalam keadaan hidup dan dapat langsung mendapatkan pelayanan kesehatan. Peserta juga wajib melakukan perubahan data bayi selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan setelah kelahiran.

Namun, apabila bayi tersebut tidak didaftarkan selambat-lambatnya 14 hari sebelum lahir, maka berlaku tata cara pendaftaran yang sesuai pada Peraturan BPJS Kesehatan Nomor 1 Tahun 2015 tersebut. Contoh kasus, misalnya bayi tersebut didaftarkan sebelum lahir dan ternyata pada saat hari lahirnya masih dalam tenggat waktu 14 hari, maka bayi tersebut akan mendapatkan pelayanan kesehatan setelah melakukan pembayaran pertama di hari ke-14.

Kebijakan waktu proses pendaftaran yang dilakukan BPJS Kesehatan ini diharapkan dapat mengoptimalkan prinsip gotong royong dan edukasi di mana peserta yang sehat membantu yang sakit, peserta yang kaya membantu yang miskin, peserta yang muda membantu yang tua.

Kebijakan proses pendaftaran selama 14 hari tersebut tidak berlaku bagi:
1. Bayi baru lahir anak peserta PBI yang didaftarkan sebagai peserta PBPU dengan hak kelas III.
2. Bayi baru lahir dari penduduk yang didaftarkan oleh Pemda sebagai PBPU dengan hak kelas III.
3. Peserta dan bayi baru lahir dari PMKS yang ditetapkan Menteri Sosial dan telah didaftarkan peserta BPJS Kesehatan dengan hak kelas III.
4. Peserta dan bayi baru lahir dari peserta PBPU dan peserta Bukan Pekerja yang mendaftar kelas III dengan menunjukkan surat rekomendasi dari Dinas Sosial setempat sebagai orang tidak mampu dan/atau keterangan lain yang dibutuhkan.

***

UPDATE INFO

PENDAFTARAN CALON BAYI PESERTA MANDIRI
Quote:Original Posted By aric1612


untuk bayi dalam kandungan, saya sarankan untuk mendaftarkan sedari dini, jangan mendekati HPL. karna perlu diingat, pendaftaran jabang bayi adalah sebelum dilahirkan. karna ada batas waktu 14 hari pengurusan. jadi saya sarankan jauh jauh hari mengurus BPJS jabang bayi.
kebetulan ane pernah mau mencoba mendaftarkan jabang bayi.

syaratnya :
formulir penambahan anggota (jika kepala keluarga sudah punya BPJS). jika belum isi formulir pendaftaran baru BPJS.
nama bayi diisi : Calon Bayi Ny........(diisi nama ibu)
tanggal lahir : diisi perkiraan HPL (nanti bisa diperbaiki)
jenis kelamin ...diisi sesuai perkiraan hasil USG
NIK : diisi nomor Kartu Keluarga
foto : tidak perlu
nama faskes pertama : pastikan dekat dengan rumah agan/lokasi perkiraan HPL dimana.

dokumen pendukung :
1. surat keterangan adanya jabang bayi dari bidan atau dokter kandungan ditanda tangan basah dan CAP BASAH. (HARUS ASLI)
2. USG terbaru kandungan (harus asli)
3. fotokopi buku rekening
4. formulir penambahan anggota/baru
5. jika formulir baru, data KK dan KTP ortu perlu difotokopi.

semoga membantu.

semoga bayi dan bunda sehat



PENDAFTARAN CALON BAYI PESERTA PEKERJA PENERIMA UPAH

Bagi peserta Pekerja Penerima Upah (PPU), yang bisa dijamin oleh BPJS Kesehatan secara otomatis adalah anak ke-1 sampai ke-3. Jika anak tersebut adalah anak ke-1 sampai ke-3, maka otomatis dijamin pelayanan kesehatannya oleh BPJS Kesehatan begitu lahir. Begitu bayi dilahirkan, peserta dapat melapor ke Kantor Cabang BPJS Kesehatan setempat dan di sana akan dicetakkan nomor kartu sementara. Selanjutnya, nomor sementara tersebut dapat dibawa ke BPJS Kesehatan Center di RS setempat untuk digunakan menjamin pelayanan kesehatan sang bayi.

UPDATE INFO
Kalau Bisa Normal, Mengapa Harus Operasi Caesar?


Dalam program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), benefit yang diberikan oleh BPJS Kesehatan sebagai penyelenggara program JKN sangatlah luas, salah satunya adalah Pelayanan Kebidanan dan Neonatal, di mana layanan persalinan berada di dalamnya. Tidak hanya menanggung biaya persalinan normal atau pervaginam, tetapi juga lewat jalan operasi atau Sectio Caesaria (SC).

Namun perlu diketahui bahwa persalinan dengan operasi caesar hanya akan ditanggung oleh BPJS Kesehatan bila memang telah sesuai dengan ketentuan medis. Tindakan ini hanya boleh diambil apabila kelahiran pervaginam bisa menyebabkan resiko pada ibu ataupun pada janin. Sementara bila tidak ada indikasi medis yang mengharuskannya melakukan operasi caesar, proses persalinan harus dilakukan secara normal pervaginam.

Seperti layanan kesehatan lainnya dalam program JKN, layanan persalinan juga harus dilakukan secara terstruktur dan berjenjang berdasarkan rujukan. Untuk persalinan normal diutamakan dilakukan di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) atau jejaringnya, seperti bidan desa atau bidan praktik mandiri. Sementara untuk persalinan yang dilakukan di fasilitas kesehatan rujukan, harus berdasarkan indikasi medis dari FKTP atau dalam kondisi gawat darurat seperti perdarahan, kejang pada kehamilan, ketuban pecah dini, gawat janin, dan kondisi lain yang mengancam jiwa ibu dan bayinya.

Normal VS Caesar
Operasi caesar sesunggguhnya merupakan alternatif terakhir untuk melahirkan bila memang proses persalinan pervaginam sudah tidak memungkinkan lagi. Karena memang salah satu kodrat perempuan adalah melahirkan, dan Tuhan pun telah menganugerakan seorang perempuan organ reproduksi yang begitu sempurna untuk menjalankan kodratnya tersebut.

Namun pada kenyataannya memang tidak sedikit para calon Ibu yang memilih jalan operasi caesar, padahal sebetulnya dia masih dapat melakukan persalinan secara normal. Ada yang beralasan karena takut akan rasa sakitnya, membayangkan sesuatu yang menyeramkan dalam proses persalinan, bahkan tidak sedikit yang memilih operasi caesar karena ingin anaknya lahir di tanggal “cantik” yang menurut sebagian orang akan membawa hoki.

Dokter spesialis kebidanan dan kandungan dari Rumah Sakit Jakarta, Nonny Nurul Handayani mengatakan, sebagian besar calon Ibu yang memilih persalinan dengan jalan operasi caesar umumnya menganggap kalau cara tersebut jauh lebih aman dan tidak menyakitkan. Padahal sebagai salah satu operasi besar, menurutnya operasi caesar juga memiliki risiko yang berat.

“Namanya juga operasi besar, tentu saja memiliki banyak risiko, mulai dari perdarahan, infeksi, sampai dengan komplikasi. Risiko ke bayi yang dilahirkan juga besar. Misalkan kalau ibunya minta dioperasi pada tanggal “cantik”, padahal sebetulnya bayi tersebut belum cukup bulan untuk dikeluarkan. Tidakan ini bisa membahayakan karena bisa saja kondisi paru-paru si bayi atau organ lainnya belum terbentuk sempurna,” ujar Nonny Nurul Handayani kepada Info BPJS Kesehatan.

Pasca operasi, Ibu biasanya juga harus menjalani waktu rawat inap yang lebih lama karena proses penyembuhan akibat pembedahan. Tidak sedikit yang merasakan nyeri hebat setelah beberapa hari operasi, meski pun kadarnya tidak selalu sama pada setiap Ibu.

“Untuk bisa kembali pulih setelah operasi caesar, bisanya butuh waktu sampai dua bulan, bahkan ada yang lebih. Harus bolak-balik rumah sakit untuk ganti perban dan kontrol jahitan, jadi sebetulnya proses pemulihannya bisa lebih lama dari persalinan normal,” imbuhnya.

Sejumlah literatur juga menyebutkan, operasi caesar bisa meningkatkan risiko bayi mengalami alergi karena tidak melalui jalan lahir yang memiliki banyak bakteri baik. Bahkan seringkali bayi mengalami kesulitan bernapas setelah lahir akibat adanya cairan pada paru-paru. Sementara pada persalinan normal, risiko bayi mengalami kesulitan bernapas lebih kecil. Karena pada saat melalui jalan lahir, janin mengalami tekanan sehingga membantu keluarnya cairan dari paru-paru.

Selain itu, penurunan berat badan sesudah melahirkan dengan cara operasi caesar umumnya lebih lama daripada persalinan yang normal. Salah satu alasannya karena luka sayatan di perut seringkali membutuhan penanganan yang panjang, sehinga para Ibu tidak bisa langsung melakukan latihan fisik untuk mengembalikan bentuk tubuhnya seperti sebelum hamil.

Kekhawatiran organ kewanitaannya akan mengalami perubahan dan tidak kencang lagi bila melakukan persalinan pervaginam sebaiknya juga disingkirkan. Karena secara alamiah organ intim wanita nantinya akan kembali ke bentuk semula. Untuk memperbaiki kekencangan otot vagina, beberapa latihan juga bisa dilakukan, misalnya dengan senam kegel.

Kapan Harus Operasi Caesar?
Melahirkan normal merupakan proses alami yang luar biasa. Saran dr. Nonny, bila memang masih dapat melakukan persalinan secara normal dan tidak ada indikasi medis yang mengharuskannya operasi caesar, sebaiknya cara inilah yang dipilih. Bukan hanya lebih aman, pengalaman menjadi seorang Ibu juga akan terasa lebih sempurna ketika bisa merasakan beratnya perjuangan saat melewati proses persalinan normal.

Tetapi memang ada kondisi-kondisi khusus yang mengharuskan seorang ibu melakukan operasi caesar karena berisiko mengancam nyawa dia dan bayinya. Seperti kondisi ari-ari yang menutupi jalan lahir si bayi sehingga bayi tidak bisa keluar, kelainan letak, disproporsi cevalo-pelvik atau ketidakseimbangan antara ukuran kepala dan panggul, janin besar, janin dalam posisi sungsang atau melintang, denyut jantung melemah saat proses kelahiran, bayi yang mengalami hidrosefalus, dan lainnya.

Apapun proses persalinan yang nantinya akan dilewati, baik itu normal pervaginam maupun operasi caesar, persalinan tetap merupakan hal yang membahagiakan karena merupakan pintu gerbang menuju kehidupan dan harapan baru.
***
Diubah oleh bpjskesehatan
profile-picture
tien212700 memberi reputasi
1
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 37 dari 45
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
12-04-2016 09:37
Quote:Original Posted By bpjskesehatan


Selamat pagi..
Menjawab pertanyaan agan, mohon berkenan mengecek FAQ 2 poin 5 di page one thread ini ya:
http://www.kaskus.co.id/thread/552c8...hatan---part-1

Semoga membantu dan sehat selalu emoticon-I Love Indonesia (S)


Quote:Original Posted By atifer15
gan...ane dah coba berkali2 ketik TAGIHAN spasi no kartu ke 087775500400...tapi gak pernah ada balasan? itu kenapa gan? mohon dibantu


Iya gan gue udah 4x sms kaga pernah di bales, padahal statusnya terkirim smsnya.
APA Cuma di Read doang? SAKIT MIN SAKIT BPJS SAKIT.emoticon-Mewek
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
13-04-2016 15:28
Quote:Original Posted By atifer15
gan...ane dah coba berkali2 ketik TAGIHAN spasi no kartu ke 087775500400...tapi gak pernah ada balasan? itu kenapa gan? mohon dibantu



Quote:Original Posted By dadanrespect


Iya gan gue udah 4x sms kaga pernah di bales, padahal statusnya terkirim smsnya.
APA Cuma di Read doang? SAKIT MIN SAKIT BPJS SAKIT.emoticon-Mewek


Selamat sore..
Pertama kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang agan alami. Terkai hal tersebut, saat ini kami tengah menyempurnakan sistem informasi, sehingga untuk mengecek tagihan, dapat dilakukan melalui ATM / internet banking dengan cara memasukkan angka '1' di opsi jumlah bulan dibayar. Jika ada tagihan, maka akan muncul total seluruh tagihan yang belum dibayarkan.

Sekali lagi kami mohon maaf atas ketidaknyamanan agan. Ke depannya kami akan mengupayakan aplikasi mobile untuk mempermudah akses pembayaran maupun pengecekan iuran peserta.

Atas perhatian dan pengertian agan, kami ucapkan terima kasih emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
14-04-2016 04:35
Pagi min,

Kali ini ane ketemu permasalahan yang sama saat registrasi online di web bpjs kesehatan, tanggal 15 Maret 2016 Kartu Keluarga baru mertua saya telah selesai diperbaharui mengingat krn bpak mertua saya sdh meninggal dunia jadi perlu diperbaharui KK nya. Nah saat melakukan pendaftaran online disebutkan bahwa No Kartu Keluarga yg dimasukan tidak terdaftar???

Ane jg sudah melapor ke situs lapor.go.id tetapi belum dpt respon trkait permasalahan ane ini.

Mohon bantuannya ya. Terima kasih.
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
15-04-2016 05:19

Quote:Original Posted By SahrullahMualaf
Pagi min,

Kali ini ane ketemu permasalahan yang sama saat registrasi online di web bpjs kesehatan, tanggal 15 Maret 2016 Kartu Keluarga baru mertua saya telah selesai diperbaharui mengingat krn bpak mertua saya sdh meninggal dunia jadi perlu diperbaharui KK nya. Nah saat melakukan pendaftaran online disebutkan bahwa No Kartu Keluarga yg dimasukan tidak terdaftar???

Ane jg sudah melapor ke situs lapor.go.id tetapi belum dpt respon trkait permasalahan ane ini.

Mohon bantuannya ya. Terima kasih.


Mohon bantuannya min direspon atuh.
Diubah oleh SahrullahMualaf
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
16-04-2016 19:56
Quote:Original Posted By SahrullahMualaf
Pagi min,

Kali ini ane ketemu permasalahan yang sama saat registrasi online di web bpjs kesehatan, tanggal 15 Maret 2016 Kartu Keluarga baru mertua saya telah selesai diperbaharui mengingat krn bpak mertua saya sdh meninggal dunia jadi perlu diperbaharui KK nya. Nah saat melakukan pendaftaran online disebutkan bahwa No Kartu Keluarga yg dimasukan tidak terdaftar???

Ane jg sudah melapor ke situs lapor.go.id tetapi belum dpt respon trkait permasalahan ane ini.

Mohon bantuannya ya. Terima kasih.


Quote:Original Posted By SahrullahMualaf



Mohon bantuannya min direspon atuh.


Ada di halaman #1: FAQ 1 poin 6
Diubah oleh honinbo
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
16-04-2016 20:29
Quote:Original Posted By honinbo
Ada di halaman #1: FAQ 1 poin 6


Alhamdulillah, saya sudah baca kang jauh hari sebelum akhirnya saya tanya kan untuk mnta bantuan dg PIC thread ini, dan konfirmasi dr org kecamatan KK yg baru ini sdh di validasi di disdukcapil tangerang. Aplg yg harus saya lakukan klo begitu?

Saya pikir mungkin tiap akhir atau awal bulan data nya akan terupdate namun sdh satu bulan terlewati belum ditemukan juga data KK saat dilakukan pendaftaran online BPJS.
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
17-04-2016 11:20
Quote:Original Posted By SahrullahMualaf


Alhamdulillah, saya sudah baca kang jauh hari sebelum akhirnya saya tanya kan untuk mnta bantuan dg PIC thread ini, dan konfirmasi dr org kecamatan KK yg baru ini sdh di validasi di disdukcapil tangerang. Aplg yg harus saya lakukan klo begitu?

Saya pikir mungkin tiap akhir atau awal bulan data nya akan terupdate namun sdh satu bulan terlewati belum ditemukan juga data KK saat dilakukan pendaftaran online BPJS.


Coba bantu jawab yah...
  1. pastikan nomer KK yg diinput sudah benar. Nomer KKnya terdapat di bawah lambang Garuda.
  2. apabila sdh yakin benar memasukkan no KK tapi masih juga invalid, mungkin bisa email ke disdukcapil tangerang. Alamat emailnya: disdukcapil@tangerangkota.go.id


Source: http://disdukcapil.tangerangkota.go....u-Keluarga-WNI
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
18-04-2016 18:50
gan bpjskesehatan,

mohon infonya nih..

saya peserta bpjs kesehatan di depok dgn faskes 1 nya di klinik ibu mas, yg hanya menyediakan dokter umum+gigi, sdgkan utk ibu hamil, klinik tsb bekerja sama dgn bidan.
nah bbrp wktu lalu saya hamil, sampai usia 6bulan, saya tidak melakukan kontrol di faskes 1 tsb. kmudian bayi saya dikandungan dinyatakan IUFD meninggal pd usia 6bln shingga utk mengeluarkannya dilakukan dgn jalan caesar di RS Sentra Medika tanpa menggunakan bpjs.

pasca operasi, krn ada riwayat IUFD pd bayi dlm kandungan, spog di RS sentra medika memberikan surat pengantar pemeriksaan lab utk tes TORCH, glukosa, HBA 1C dan urine lengkap.

nah yg menjadi pertanyaan saya,
1. apakah bpjs bisa mengcover tes2 lab tsb?
sdgkan selama saya rawat jalan di sentra medika tidak menggunakan bpjs.
2. jika bs menggunakan bpjs, apakah saya harus meminta surat rujukan dahulu ke klinik faskes 1 atau bagaimana? jika saya mau melakukan tes lab tersebut bukan di rs sentra medika tp mau di RSUD pasar rebo, apa hrs mengulang pemeriksaan dr awal?

terima kasih gan..
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
18-04-2016 20:20

Kartu e-id bpjs blm jadi2

Min.. Mau tanya saya kan sudah terdaftar bpjs kesehatan dr kantor suami trus berapa bulan yg lalu saya ubah data klinik,saya pindah klinik.. Tapi sampe sekarang saya blm terima kartu baru e-id utk di klinik yg baru.. Mmg brapa lama ya proses ubah data? Kok sampe berbulan2. Terimakasih min
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
19-04-2016 18:47
Quote:Original Posted By aaakuriaholic
gan bpjskesehatan,

mohon infonya nih..

saya peserta bpjs kesehatan di depok dgn faskes 1 nya di klinik ibu mas, yg hanya menyediakan dokter umum+gigi, sdgkan utk ibu hamil, klinik tsb bekerja sama dgn bidan.
nah bbrp wktu lalu saya hamil, sampai usia 6bulan, saya tidak melakukan kontrol di faskes 1 tsb. kmudian bayi saya dikandungan dinyatakan IUFD meninggal pd usia 6bln shingga utk mengeluarkannya dilakukan dgn jalan caesar di RS Sentra Medika tanpa menggunakan bpjs.

pasca operasi, krn ada riwayat IUFD pd bayi dlm kandungan, spog di RS sentra medika memberikan surat pengantar pemeriksaan lab utk tes TORCH, glukosa, HBA 1C dan urine lengkap.

nah yg menjadi pertanyaan saya,
1. apakah bpjs bisa mengcover tes2 lab tsb?
sdgkan selama saya rawat jalan di sentra medika tidak menggunakan bpjs.
2. jika bs menggunakan bpjs, apakah saya harus meminta surat rujukan dahulu ke klinik faskes 1 atau bagaimana? jika saya mau melakukan tes lab tersebut bukan di rs sentra medika tp mau di RSUD pasar rebo, apa hrs mengulang pemeriksaan dr awal?

terima kasih gan..


Coba bantu jawab yah..

  1. Selama ada rujukan, kemungkinan gede sih ditanggung BPJS.
  2. Yup. Sist harus minta rujukan dari fasket TK 1 sesuai dengan domisili sist. Kl RSUD Pasar Rebo adalah faskes TK 2 domisili sist, maka IYA. Harus ngulang pemeriksaannya. Apakah sesuai ngga dengan diagnosa dokter spesialis RS sebelumnya. Apabila nantinya diketahui bahwa tidak diperlukan pemeriksaan TORCH, glukosa, HBA1c, dan urine lengkap, maka BPJS tidak menanggung pemeriksaaan tsb.


CMIIW
Diubah oleh honinbo
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
19-04-2016 21:56
Quote:Original Posted By honinbo


Coba bantu jawab yah..

  1. Selama ada rujukan, kemungkinan gede sih ditanggung BPJS.
  2. Yup. Sist harus minta rujukan dari fasket TK 1 sesuai dengan domisili sist. Kl RSUD Pasar Rebo adalah faskes TK 2 domisili sist, maka IYA. Harus ngulang pemeriksaannya. Apakah sesuai ngga dengan diagnosa dokter spesialis RS sebelumnya. Apabila nantinya diketahui bahwa tidak diperlukan pemeriksaan TORCH, glukosa, HBA1c, dan urine lengkap, maka BPJS tidak menanggung pemeriksaaan tsb.


CMIIW


thx gan dah bantu jwb, hehehe
domisili ane di Depok gan, faskes 1 ane kan di depok jg, nah RSUD depok ane gak tau gan bisa tes torch atau ga, dan kyknya ga bisa. yg udah ane tau, yg bisa tes torch tsb ya di RSUD pasar rebo gan, tp itu masuk wilayah jakarta timur, bukan depok. nah klo lain kota gtu bisa gak gan?

0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
20-04-2016 15:19
Quote:Original Posted By aaakuriaholic


thx gan dah bantu jwb, hehehe
domisili ane di Depok gan, faskes 1 ane kan di depok jg, nah RSUD depok ane gak tau gan bisa tes torch atau ga, dan kyknya ga bisa. yg udah ane tau, yg bisa tes torch tsb ya di RSUD pasar rebo gan, tp itu masuk wilayah jakarta timur, bukan depok. nah klo lain kota gtu bisa gak gan?



Coba bantu jawab lagi..
Misalnya ternyata di RSUD depok bisa tes TORCH, pastinya di RSUD Depok.
Tapi kalo di RSUD Depok ngga bs, biasanya dirujuk ke RS yg memiliki fasilitas tes TORCH.

CMIIW...
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
26-04-2016 07:26
Admin BPJS, mohon bantuannya. Semoga saya nggk salah kamar.

tanggal 11 April 2016 kmarin saya mendaftarkan untuk calon bayi saya dan sudah dapat nomor VA 88888-02050399271 dan diberi arahan untuk melakukan pembayaran paling cepat mulai tanggal 25 April 2016.

Nah hari ini tanggal 26 April saya coba melakukan pembayaran melalui ATM, karena tanggal 25 April kemarin saya ada kendala kesibukan yang mendesak,
pertama saya lakukan dari rekening Bank BNI saya, tapi GAGAL, saya coba dua kali dan benar2 saya cocokan nomor VA nya bener ampe mata melotot2 liat layar ATM sm nomor VA yang saya dapat dari sms dari BPJS.
isi pesan gagal nya "TRANSAKSI ANDA DITOLAK, TRANSAKSI/REKENING SALAH"

Selanjutnya saya pergi ke ATM BRI, karna saya juga punya rekening di BRI, dan lagi-lagi GAGAL, isi pesannya juga serupa seperti diatas.

Mohon bantuannya Admin BPJS Kaskus untuk memeriksa/cek nomor VA untuk calon bayi saya diatas.

Terima kasih sebelumnya.
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
28-04-2016 23:20

Rs persalinan terdekat

Wah sama kasusnya gan.kebetulan domisili saya di Tuban,bali deket dengan jimbaran.dan rujukan rs juga ke rsud badung yg sangat jauh.malah lebih dekat ke RS yg di denpasar.apakah bisa minta rujukan rs yg beda kabupaten gan? Atau ada rs swasta yg terdekat dengan tuban yg melayani persalinan?
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
29-04-2016 11:28
Maaf gan. Saya mau tanya.. saya kan berdomisili di daerah sawangan depok... dan mendapatkan faskes pertama di klinik anindita sawangan... sekarang istri saya lagi hamil... dan sudah ada indikasi medis dr anak pertama dan yang kedua karna panggul sempit n tidak memungkinkan untuk persalinan secara normal... nah pertanyaan saya gan... kan saya domisili depok.. bisa atau ga ya untuk minta rujukan di rumah sakit daerah kemang bogor...??dan caranya gmn?? Mksh gan
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
01-05-2016 05:52
Numpant tanya min, faskes pertama istri saya di puskesmas yg blm ada fasilitas jaga 24jam. Pertanyaannya:
1. Kalo mau melahirkan apakah harus ke faskes pertama dulu?
2. Kalo faskes pertama tutup pada waktu mau melahirkan apakah bisa langsung ke rumah sakit terdekat dari rumah? Atau harus ke puskesmas lain yg ada fasilitas rawat inapnya?

Makasih jawabannya
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
13-05-2016 16:28
Mohon informasi,

apakah klaim biaya rawat inap melahirkan untuk anak ke-5 bisa ditanggung oleh BPJS peserta perusahaan?
atau hanya bisa ditanggung biaya bersalinnya saja?


atas informasinya

terima kasih
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
16-05-2016 10:41
Quote:Original Posted By jar7186
Mohon informasi,

apakah klaim biaya rawat inap melahirkan untuk anak ke-5 bisa ditanggung oleh BPJS peserta perusahaan?
atau hanya bisa ditanggung biaya bersalinnya saja?


atas informasinya

terima kasih


Selamat pagi..
Menjawab pertanyaan agan, untuk biaya persalinan, BPJS Kesehatan tidak membatasi jumlah anak yang dilahirkan. Selama peserta mengikuti prosedur dan ketentuan yang berlaku, maka biayanya dapat dijamin oleh BPJS Kesehatan. Perlu diketahui bahwa pelayanan persalinan tersebut adalah manfaat yang dijamin untuk sang ibu ya gan.. Jika anak ke-5 yang dilahirkan mengalami masalah kesehatan, maka anak ke-5 tersebut harus didaftarkan terlebih dulu sebagai peserta BPJS Kesehatan agar dapat dijamin.

Semoga membantu dan sehat selalu emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
16-05-2016 10:42
Quote:Original Posted By aanwongndeso
Numpant tanya min, faskes pertama istri saya di puskesmas yg blm ada fasilitas jaga 24jam. Pertanyaannya:
1. Kalo mau melahirkan apakah harus ke faskes pertama dulu?
2. Kalo faskes pertama tutup pada waktu mau melahirkan apakah bisa langsung ke rumah sakit terdekat dari rumah? Atau harus ke puskesmas lain yg ada fasilitas rawat inapnya?

Makasih jawabannya


Selamat siang..
Menjawab pertanyaan agan, jika fasilitas kesehatan tingkat pertama yang tercantum di Kartu BPJS Kesehatan peserta tidak melayani persalinan, maka peserta tersebut akan diarahkan ke jejaring fasilitas kesehatan pertama tersebut, seperti bidan desa/bidan praktik mandiri atau puskesmas PONED. Jika kandungannya perlu penanganan spesialistik, baru nanti sista dirujuk ke rumah sakit oleh fasilitas kesehatan tingkat pertama yang melayani peserta tersebut.

Persalinan di rumah sakit hanya dilakukan jika: 1) fasilitas kesehatan tingkat pertama beserta jejaringnya tidak memiliki peralatan dan medis yang memadai, 2) peserta berada dalam kondisi darurat. Yang dimaksud kondisi darurat adalah perdarahan, kejang pada kehamilan, ketuban pecah dini, gawat janin, serta kondisi lainnya yang mengancam keselamatan jiwa ibu dan bayinya.

Jika dokter/bidan memvonis persalinan dapat dilakukan tanpa harus ke rumah sakit, namun pasien tetap pergi ke rumah sakit atas keinginan sendiri, maka biayanya tidak dapat ditanggung BPJS Kesehatan.

Semoga membantu dan sehat selalu emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Layanan BPJS Kesehatan Buat Ibu Hamil Nih...
16-05-2016 10:43
Quote:Original Posted By ferdiansyahdyen
Maaf gan. Saya mau tanya.. saya kan berdomisili di daerah sawangan depok... dan mendapatkan faskes pertama di klinik anindita sawangan... sekarang istri saya lagi hamil... dan sudah ada indikasi medis dr anak pertama dan yang kedua karna panggul sempit n tidak memungkinkan untuk persalinan secara normal... nah pertanyaan saya gan... kan saya domisili depok.. bisa atau ga ya untuk minta rujukan di rumah sakit daerah kemang bogor...??dan caranya gmn?? Mksh gan


Selamat siang..
Menjawab pertanyaan agan, tidak bisa gan. Saat ini memang terdapat rayonisasi atau pembatasan wilayah. Peserta BPJS Kesehatan harus menuliskan tempat rujukan yang paling dekat dengan tempat tinggalnya. Aturan ini bukan dari kebijakan BPJS Kesehatan, melainkan mengikuti regulasi dinas kesehatan provinsi dan kabupaten/kota daerah setempat.

Sebagai informasi, peserta BPJS Kesehatan bisa berobat di luar wilayah tempat tinggalnya, dengan catatan:
- peserta dalam kondisi gawat darurat (bisa dilarikan ke fasilitas kesehatan manapun yang berada paling dekat dengan lokasi kejadian)
- peserta sedang berada di luar wilayah tempat tinggalnya karena suatu alasan dalam jangka waktu yang lama (harus lapor dulu ke Kantor BPJS Kesehatan setempat)
- jika atas pertimbangan geografis dan keselamatan peserta tidak memungkinkan untuk dilakukan rujukan dalam satu kabupaten, maka diperbolehkan rujukan lintas kabupaten.

Semoga membantu dan sehat selalu emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Halaman 37 dari 45
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia