Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
52
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/522e4037ffca17004c000001/just-shared-penyakit-cacing-kulit
CUTANEOUS LARVA MIGRAN (CLM) CREEPING ERUPTION Cutaneus Larva Migran (CLM) adalah penyakit infeksi kulit parasit yang sudah dikenal sejak tahun 1841. Awalnya ditemukan pada daerah – daerah tropikal dan subtropikal beriklim hangat, saat ini karena kemudahan transportasi keseluruh bagian dunia, penyakit ini tidak lagi dikhususkan pada daerah – daerah tersebut. Creeping itch atau rasa gatal yang
Lapor Hansip
10-09-2013 04:40

[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit

CUTANEOUS LARVA MIGRAN (CLM) CREEPING ERUPTION



Cutaneus Larva Migran (CLM) adalah penyakit infeksi kulit parasit yang sudah dikenal sejak tahun 1841. Awalnya ditemukan pada daerah – daerah tropikal dan subtropikal beriklim hangat, saat ini karena kemudahan transportasi keseluruh bagian dunia, penyakit ini tidak lagi dikhususkan pada daerah – daerah tersebut.

Creeping itch atau rasa gatal yang menjalar, merupakan karakteristik utama dari CLM3. Faktor resiko utama bagi penyakit ini adalah kontak dengan tanah lembab atau berpasir, yang telah terkontaminasi dengan feces anjing atau kucing. Penyakit ini lebih sering dijumpai pada anak – anak dibandingkan pada orang dewasa. Pada orang dewasa, faktor resiko nya adalah pada tukang kebun, petani, dan orang – orang dengan hobi atau aktivitas yang berhubungan dengan tanah lembab dan berpasir.

DEFINISI
Kelainan kulit yang merupakan peradangan berbentuk linear atau berkelok – kelok, menimbul dan progresif, disebabkan oleh invasi larva cacing tambang yang berasal dari anjing dan kucing.

ETIOLOGI
Penyebab umum dari CLM adalah;
- Ancylostoma braziliense (cacing pada anjing dan kucing), penyebab paling sering.
- Ancylostoma caninum (anjing) penyebab paling banyak kedua setelah a.braziliense.
- Uncinaria stenocephala (anjing )Bunostomum phlebotomum (sapi)

PATOGENESIS
Penyebab utama adalah larva yang berasal dari cacing tambang binatang anjing dan kucing, yaitu Ancylostoma braziliense dan Ancylostoma caninum.
Selain itu dapat pula disebabkan oleh larva dari beberapa jenis lalat, seperti Castrophillus (the horse bot fly) dan cattle fly.

Biasanya larva ini merupakan stadium ketiga siklus hidup. Nematoda hidup pada hospes (anjing, kucing atau babi), ovum terdapat pada kotoran binatang dan karena kelembapan berubah menjadi larva yang mempu mengadakan penetrasi kekulit. Larva ini tinggal di kulit berjalan – jalan tanpa tujuan sepanjang dermo – epidermal, setelah beberapa jam atau hari, akan timbul gejala di kulit. [Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
Fotomikrograf kulit yang menunjukkan nematoda creeping eruption dalam terowongan dengan pembesaran 480x (Kirby – Smith, et al)

Reaksi yang timbul pada kulit, bukan diakibatkan oleh parasit, tetapi disebabkan oleh reaksi inflammasi dan alergi oleh sistem immun terhadap larva dan produknya.

Pada hewan, Larva ini mampu menembus dermis dan melengkapi siklus hidupnya dengan berkembang biak di organ dalam.

Sedangkan pada manusia, larva memasuki kulit melalui folikel, fissura atau menembus kulit utuh menggunakan enzim protease, tapi infeksi nya hanya terbatas pada epidermis karena tidak memiliki enzym collagenase yang dibutuhkan untuk penetrasi kebagian kulit yang lebih dalam.

GEJALA KLINIS
Masuknya larva ke kulit biasanya disertai rasa gatal dan panas.
Mula – mula , pada point of entry, akan timbul papul, kemudian diikuti oleh bentuk yang khas, yakni lesi berbentuk linear atau berkelok – kelok (snakelike appearance – bentuk seperti ular) yang terasa sangat gatal, menimbul dengan lebar 2 – 3 mm, panjang 3 – 4 cm dari point of entry, dan berwarna kemerahan.

Adanya lesi papul yang eritematosa ini menunjukkan larva tersebut telah berada dikulit selama beberapa jam atau hari. Rasa gatal dapat timbul paling cepat 30 menit setelah infeksi, meskipun pernah dilaporkan late onset dari CLM.

Perkembangan selanjutnya papul merah ini menjalar seperti benang berkelok- kelok, polisiklik, serpiginosa, menimbul dan membentuk terowongan (burrow), mencapai panjang beberapa sentimeter dan bertambah panjang beberapa milimeter atau beberapa sentimeter setiap harinya.
Umumnya pasien hanya memiliki satu atau tiga lintasan dengan panjang 2 – 5 cm. Rasa gatal biasanya lebih hebat pada malam hari, sehingga pasien sulit tidur. Rasa gatal ini juga dapat berlanjut, meskipun larva telah mati.

Terowongan yang sudah lama, akan mengering dan menjadi krusta, dan bila pasien sering menggaruk, dapat menimbulkan iritasi yang rentan terhadap infeksi sekunder. Larva nematoda dapat ditemukan terperangkap dalam kanal folikular, stratum korneum atau dermis

Tempat predileksi adalah di tempat – tempat yang kontak langsung dengan tanah, baik saat beraktivitas, duduk, ataupun berbaring, seperti di tungkai, plantar, tangan, anus, bokong dan paha juga di bagian tubuh di mana saja yang sering berkontak dengan tempat larva berada.

DIAGNOSIS
Berdasarkan bentuk yang khas, yakni terdapatnya kelainan seperti benang yang lurus atau berkelok – kelok, menimbul dan terdapat papul atau vesikel di atasnya.

PROGNOSA
Penyakit ini dapat sembuh sendiri setelah beberapa minggu atau beberapa bulan. Pengobatan dimaksudkan untuk mempercepat penyembuhan dan mengurangi rasa ketidaknyamanan pasien. Umumnya pengobatan selalu memberikan hasil yang baik.

MORTALITAS
Mortalitas karena penyakit ini belum pernah dilaporkan. Kebanyakan kasus larva migran sembuh sendiridengan atau tanpa pengobatan, dan tanpa diikuti efek samping jangka panjang apapun.


MORBIDITAS

Morbiditas dikaitkan dengan pruritus hebat dan kemungkinan infeksi bakterial sekunder. Sangat jarang sekali, dapat terjadi migrasi ke jaringan dalam, seperti ke paru dan usus, yang dapat menyebabkan penumonitis (Loeffler’s Syndrome), enteritis, myositis (nyeri otot)3


LANGKAH – LANGKAH PENCEGAHAN

Di Amerika serikat, telah dilakukan de-worming atau pemberantasan cacing pada anjing dan kucing, dan terbukti mengurangi secara signifikan insiden penyakit ini5
Larva cacing umumnya menginfeksi tubuh melalui kulit kaki yang tidak terlindungi, karena itu penting sekali memakai alas kaki, dan menghindari kontak langsung bagian tubuh manapun dengan tanah.

Bagian Kedua

Penyakit Cacing Kulit yang biasa disebut dengan Cutaneous Larva Migrans (CLM) ialah penyakit yang berbahaya yang diakibatkan larva cacing yang masuk kedalam tubuh manusia dan larva-larva tersebut dapat tumbuh menjadi cacing seutuhnya.

Penyebabnya adalah larva dari cacing tambang Ancylostoma braziliense dan Ancylostoma caninum, yang berasal dari binatang, terutama anjing dan kucing. Penyebab lain diantaranya: gnatostoma, Uncinaria stenocephala, Butnostomum phlebotomum (dari sapi), Strongiloides sterconalis, dll.

Larva cacing tersebut hidup di tanah, lumpur, pasir dan tempat-tempat kotor.
Cacing ini daur hidupnya terutama melalui anjing, kucing dan dilaporkan bisa melalui herbivora.

Cacingnya tidak kelihatan saking kecilnya (ukurannya mikro), kecuali menggunakan mikroskop.Sedangkan viceral larva migrans atau Larva migrans viseralis (menyerang bola mata, dan beberapa organ dalam lainnya) disebabkan oleh: larva cacing Toxocara
Berdasarkan letaknya, penyakit ini paling banyak mengenai kaki (39%), pantat (18%) dan perut (16%)

Penularan:

Kontak dengan larva cacing di tempat-tempat kotor (pasir, tanah, lumpur dll)
Tertelan telur cacing (melalui tangan secara tidak sengaja)

Perjalanan penyakit ( larva migrans cutaneous).

Pada manusia, masa tunasnya mencapai beberapa hari dan penyakit ini dapat berlangsung beberapa minggu hingga beberapa bulan bila tidak diobati.

Awalnya hanya berupa bintik merah gatal (mbentol), lalu melonjong, memanjang, berkelak-kelok seperti spiral.
Gatal pada malam hari, lantaran saat itu si Larva cacing jalan-jalan berlenggak-lenggok menyusuri kulit rata-rata 2mm-3mm per hari.
Jadi jika alur lenggak-lenggoknya sekitar 15 cm, berarti kira-kira sudah berlangsung sekitar 5 hari.

Pengobatan.

Sebelum tahun 1960-an, pengobatan cutaneous larva migrans menggunakan Chlorethyl, obat anastesi semprot dingin (biasa juga dipakai di persepakbolaan).

Ternyata obat semprot tersebut hanya menghambat, tidak membunuh cacing.
Perlu diketahui, larva cacing terhambat pada suhu di bawah 10 derajat cecius, tetapi tidak mati, dan baru bisa mati pada suhu minus 15 derajat celcius. Itulah mengapa disemprot Chlorethyl tak kunjung sembuh.

Ane kasi gambarnya dikit ya gan,..

[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit [Just Shared] Penyakit Cacing Kulit [Just Shared] Penyakit Cacing Kulit

sumber

Maaf ya gan kalo ane emoticon-Repostemoticon-Repost
jangan di timpuk emoticon-Blue Guy Bata (L)


di kasi emoticon-Rate 5 Starboleh kok gan apalagi dikasi emoticon-Blue Guy Cendol (L) ... emoticon-Hammer2 emoticon-Hammer2
Diubah oleh cablun
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 3
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 04:54
Cutaneus Larva Migran (CLM) adalah penyakit infeksi kulit parasit yang sudah dikenal sejak tahun 18741 <-- Gak salah tuh tahun di atas? tahun delapan belas ribu tujuh ratus empat puluh satu...?

Quote:
Diubah oleh delfac
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:02
Quote:Original Posted By delfac
Cutaneus Larva Migran (CLM) adalah penyakit infeksi kulit parasit yang sudah dikenal sejak tahun 18741 <-- Gak salah tuh tahun di atas? tahun delapan belas ribu tujuh ratus empat puluh satu...?



kepencet gan,,
maklum baru mau tiduuurr hhehehehe
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:04
weleh geli juga liat gambarnya
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:12
Efeknya mirip kaya kalau kena tomcat... cuman ini pake model sirkuit balap berkelok-kelok bentuknya
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:12
aduh seram gan...
jangan sampai deh kena yang ginian emoticon-Frown
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:12
emoticon-Takut emoticon-Takut emoticon-Takut banget gan...
gak kbyang th cacing jalan2 dalem kulit
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:41
Quote:Original Posted By delfac
Efeknya mirip kaya kalau kena tomcat... cuman ini pake model sirkuit balap berkelok-kelok bentuknya


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:43
Waduh aneh2 aja gan emoticon-Takut
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:44
Quote:Original Posted By avary
Waduh aneh2 aja gan emoticon-Takut


jadi inget ma emak pas ane masi kecil suruh minum obat cacing pas mau tidoor gan...
haalllaaahhhh
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:46
ihhhhh seremmm juga ya ....ulat nya jalan di kulit dalam
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 05:57
Harap berhati-hati bagi para pemain bola yang suka nyeker... emoticon-Ngakak
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 06:00
kalau mau ilangin kaya gitu ya harus berani gan. luka nya dikasi chloroetil. lalu disyat2 deh jalurnya. biar mati tu cacing
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 07:11
Quote:Original Posted By alfitigu
kalau mau ilangin kaya gitu ya harus berani gan. luka nya dikasi chloroetil. lalu disyat2 deh jalurnya. biar mati tu cacing


bacanya aja seram gan, apa lg di coba beneran ,,!!

0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 07:15
naudzubillah min dzalik agan2..... jgn sampe emoticon-Berduka (S)
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 15:56
itu kok ada yg bisa kena di punggung?

suka guling2 di pasir kah?? wkwkwk emoticon-Hammer (S)
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
10-09-2013 16:01
tetangga ane ada yg pernah kena gan. di betis. tp udah sembuh sih
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
18-02-2016 05:54
wah baru tahu ane gan emoticon-Big Grin

makasih infonya
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
18-02-2016 08:47
cacing kulit kok ane ngebayanginnya aja udah gimana gitu emoticon-Takut (S)
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
18-02-2016 08:48
Wah ane paling gak tahan masalah beginian, ampun dj, semoga sehat selalu emoticon-Cool
0 0
0
[Just Shared] Penyakit Cacing Kulit
22-03-2016 20:45
coba gosok2 pake jahe gan,
ud coba blum
0 0
0
Halaman 1 dari 3
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia