News
Batal
KATEGORI
link has been copied
750
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000013515448/bagian-hrd--sampah-bang-sat
closed
Lapor Hansip
13-03-2012 23:22

closed

closed
Diubah oleh Terafim
profile-picture
profile-picture
kaiserwalzer dan nona212 memberi reputasi
3
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 34 dari 38
Bagian hrd = sampah bang sat!
22-05-2015 08:05
dulu saking sebelnya ama bagian HRD karena ga pernah diterima, gw malah ngambil S2 manajemen jurusan SDM emoticon-Ngakak (S) . Soalnya pingin ngerasain di posisi mereka..

Keep semangat ya gan emoticon-Sundul Gan (S) emoticon-Blue Guy Peace
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
15-06-2015 19:42
HRD indonesia maaf kata kebanyakan sampah jahanam!
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
16-06-2015 19:46
Wah thread bagus nih, emoticon-Ngakak (S)

memang hrd di Indonesia tercinta ini emoticon-I Love Indonesia , (moga aja ini hanya oknum emoticon-Marah )
melihat jobseeker dari apa yg ada dalam dirinya..
bukan apa yg bisa jobseeker lakukan utk jawatan..

jadi inget pantun seseorang dalam bahasa batak..
"JUST GIMME THE MONEY, THEN I'LL DO SH*T FOR YOU"

yg intinya kalo ente bisa kerja dgn peforma menakjubkan dengan mengikuti jalur yang telah diatur oleh perusahaan, gak dibutuhin tuh yg namanya tetekbengek psikologi, yg penting profit perusahaan tetep naik.. hehe :nooffense
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
17-06-2015 00:54

numpang curhat

nyimak sekalian numpang curhat gan, ane waktu itu ikut tes di salah satu perusahaan retail, di persyaratan posisi ini untuk semua jurusan, sedangkan ane backgroundnya ilmu sosial berarti match kan, pas psikotes 2 hari ane lolos, pas wawancara sama HR, ane ditanya jurusannya apa pas ane jawab eh malah si HR ini ngeremehin jurusan ane padahal mereka ngerti juga ngga tentang jurusan ane, dari sana udah males-banget lah ikut wawancara.
Males banget sama HR model begini klo ga mau terima ngapain pake ngeremehin juga. emoticon-Mad (S)
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
17-06-2015 09:58
setelah membaca beberapa page di thread ini, sy ingin berpendapat di sini.
dari beberapa post yg ada kebanyakan menghujat HRD dan bbrp tidak setuju dg psikotest yg dirasa tidak relevan dg jobdes kita.

pertama, sikap-sikap staff HRD yg seperti itu bisa dikarenakan bbrp faktor, biasanya karena tuntutan dari atasan atau mungkin memang seperti itulah mereka dg tujuan melihat bagaimana reaksi-reaksi calon pegawai dalam menyikapi kondisi tersebut.

yg kedua, psikotest kalo sy rasa-sarakan memang terkadang tidak sejalan dengan apa yg akan kita kerjakan nanti. namun, itu berguna bagi perusahaan untuk melihat bagaimana perfomance kita melalui kacamata psikologis, karena sifat dan sikap seseorang yg ada didalam diri dg apa yg ia perlihatkan di luar itu berbeda, bisa jadi ia dari luar terlihat jujur tp bagitu di test ia memiliki kecenderungan buruk yg mgkn bisa merugikan perusahaan meskipun dari segi nilai akademis dan skill calon pegawai itu diatas rata-rata. itulah mengapa psikotes dirasa masih diperlukan sbg salah satu syarat diterimanya pegawai di beberapa perusahaan.

ini hanya share pemikiran pribadi ane gan.
CMIIW... no offense. emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
17-06-2015 10:59
Quote:Original Posted By Terafim
HRD itu = sampah bang sat! saya paling benci sama HRD! kerjaan ga jelas, kalau ada perekrutan karyawan baru sok sibuk kasih tes psikotes yang udah jelas-jelas ga ada gunanya dan ga ada hubungan sama bidang pekerjaan yang kita lamar! psikotes itu sampah!!!

HRD = anjing perusahaan! bang sat kalian semua bagian HRD!


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Buset dah gan.. Ngakak guing-guling ane.
Kalo emang psikotes itu ga ada gunanya, yaaa ga bakalan di pake gan.
Dan percuma juga gan ente marah-marah, itu baru bisa dibilang SAMA SEKALI GA ADA GUNANYA. emoticon-Ngakak (S)
Mendingan ente coba terus berusaha gan, sampai dapat. Ga mungkin kan? yang namanya pekerjaan itu secara ajaib datang sendiri. Kalau cuma bisa mengeluh dan menyalahkan pihak lain, itu sama sekali tidak membantu. Dan jangan lupa cari tahu kesalahan ente dimana. Ane bahkan untuk dapet kerjaaan pertama aja sampe harus gagal berkali-kali sampai "sekitar 30-50an" perusahaan yang nolak ane. (Jumlah pasti ane catat di laptop ane, sebagai peringatan supaya jangan menyerah. Nanti ane bagi gan kalo ga percaya ane kirim catatannya via email kalau agan mau. Kalau sekarang ane lagi pake komputer lain)

Ane pernah putus asa, tapi selalu mencoba berfikir positif. Dan ane bersyukur belum pernah kaya ente yang sampe marah-marah sendiri sama pihak HRD. Yang namanya psikotes itu tetap pasti ada gunanya gan, maaf nih ane tegaskan lagi.. Justru yang sama sekali ga ada gunanya itu ya cara bersikap ente gan. emoticon-Blue Guy Peace
Sebetulnya tanpa ente sadari, sikap ente tersebut justru yang membuat ente semakin terpuruk. Ibarat kata ente sendiri yang justru menceburkan diri ke jurang.

Hidup itu perjuangan gan, ga ada yang instan.

Oke maaf ya gan, kalau perkataan ane sedikit keras, ane cuma mau bantu mengingatkan ente aja. Semangat bro emoticon-Cendol (S)
Diubah oleh Andstainz
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
19-06-2015 22:59
Hahahaha.. Finally khatam sampe terakhir baca thread ini, TS nya galak beud 😝

Sekedar share pengalaman aja, ane sempat ngalamin jg psikotest yang beda pas di LPT XX, yg pertama test Ind**** Po***, psikotest pertama isinya cm skema gambar bidang & alur, psikotest matematika dasar pas hari kedua dan sudah disebutkan sejak hari petama kalo cm utk formalitas saja,, laen waktu di LPT yg sama utk test Per****** tyata format nya psikotest standard, logika, kraeplin, wartegg, gambar pohon dll. Nah, dari situ kira2 kesimpulannya user (company) nya sendiri yg nentuin metode rekrutmen mereka, mau pake yg konservatif atau moderate, ane sendiri merasa lebih ke pede waktu pake metode gambar..


Kalo di tempat kerja ane skg malah lebih ngeri, mungkin karena baru established, HRD sering bikin keputusan yg aneh menurut gw.. Misal ada karyawan yg ga ikut event training perusahaan (belom wajib menurut gw, karena SK nya belum dibuat) bisa di pake alesan buat nge-kick karyawan, padahal status nya udah pegawai tetap tuh, dan dulu ketrima nya jg lewat tahapan psikotest dll.. Dan kalo ngerti alesan nya lebih ga masuk akal, dgn nyebut karyawan tsb ga punya "good character" edan kan?
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
19-06-2015 23:55
Quote:Original Posted By Andstainz
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Buset dah gan.. Ngakak guing-guling ane.
Kalo emang psikotes itu ga ada gunanya, yaaa ga bakalan di pake gan.
Dan percuma juga gan ente marah-marah, itu baru bisa dibilang SAMA SEKALI GA ADA GUNANYA. emoticon-Ngakak (S)
Mendingan ente coba terus berusaha gan, sampai dapat. Ga mungkin kan? yang namanya pekerjaan itu secara ajaib datang sendiri. Kalau cuma bisa mengeluh dan menyalahkan pihak lain, itu sama sekali tidak membantu. Dan jangan lupa cari tahu kesalahan ente dimana. Ane bahkan untuk dapet kerjaaan pertama aja sampe harus gagal berkali-kali sampai "sekitar 30-50an" perusahaan yang nolak ane. (Jumlah pasti ane catat di laptop ane, sebagai peringatan supaya jangan menyerah. Nanti ane bagi gan kalo ga percaya ane kirim catatannya via email kalau agan mau. Kalau sekarang ane lagi pake komputer lain)

Ane pernah putus asa, tapi selalu mencoba berfikir positif. Dan ane bersyukur belum pernah kaya ente yang sampe marah-marah sendiri sama pihak HRD. Yang namanya psikotes itu tetap pasti ada gunanya gan, maaf nih ane tegaskan lagi.. Justru yang sama sekali ga ada gunanya itu ya cara bersikap ente gan. emoticon-Blue Guy Peace
Sebetulnya tanpa ente sadari, sikap ente tersebut justru yang membuat ente semakin terpuruk. Ibarat kata ente sendiri yang justru menceburkan diri ke jurang.

Hidup itu perjuangan gan, ga ada yang instan.

Oke maaf ya gan, kalau perkataan ane sedikit keras, ane cuma mau bantu mengingatkan ente aja. Semangat bro emoticon-Cendol (S)


anjrit, ente gagal 30-50 an kali emoticon-Matabelo

ane yg gagal baru 8 aja udah nge-drop emoticon-Hammer (S)

salut sama ente, jadi motivasi buat ane. Ane cendol dah emoticon-Cendol (S)

kalo boleh tau, agan dari wisuda sampe dapat kerja berapa lama gan?
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
21-06-2015 12:18
Quote:Original Posted By LaBeneamata2001


anjrit, ente gagal 30-50 an kali emoticon-Matabelo

ane yg gagal baru 8 aja udah nge-drop emoticon-Hammer (S)

salut sama ente, jadi motivasi buat ane. Ane cendol dah emoticon-Cendol (S)

kalo boleh tau, agan dari wisuda sampe dapat kerja berapa lama gan?

Kalo ane sih sidang sarjana bulan oktober 2014, wisudanya bulan desember 2014, dapet kerjaan baru bulan ini gan juni 2015. Sebetulnya kerjanya belum sih, baru di terima doang. Masih nunggu jadwal training gan buat program MT finance d salah satu perusahaan swasta, sambil ngurusin pemberkasan karyawan.

Coba aja gan itung berapa lama ane murni nganggur kalo di hitung dr bulan oktober 2014. Semangat aja gan.. kalau kita gagal. Buakan berarti kita lebih buruk dr yg lain, kita gagal sebetulnya karena belum beruntung aja gan. Karena di setiap kegagalan kita, kebetulan aja selalu bertemu dengan saingan yg lebih hebat dari kita. Lebih hebat bukan berarti cuma dalam hal akademis gan, tapi bisa jadi lebih hebat dalam hal lain yg di syaratkan oleh HRD.

Ane aja pernah juga gan kalah saing sama yg akademisnya di bawah ane. Ketika wawancara, ketika di tanya soal beberapa materi kuliah ane lebih bisa jawab. Sedangkan saingan ane ga bisa, tapi dia justru yg lanjut ke tahap interview selanjutnya. Perkiraan ane sih karna dia nyantumin gaji diharapkan, yg lebih murah dr ane. Mungkin perushaan lagi butuh karyawan gaji murah dan cukp dg akademis biasa. Atau mungkin HRD punya pertimbangan lain yg kita ga tau.
Yaaaa pokoknya intinya kalau gagal, itu bukan berarti kita 'payah' gan.

Ok semoga bermanfaat, cerita ane ini. Amin
Diubah oleh Andstainz
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
21-06-2015 14:45
wkwkwkwk, ngakak ane liat ini trit, isinya BSH HRD emoticon-Ngakak (S)
ibadah dibanyakin donk gan, do'a nya dijalanin trus. Sbenarnya do'a itu juga brfungsi jadi pengingat dan motivasi.

Ane skrg kuliah Psikologi, baru dapet matkul Psikologi Industri 'n Organisasi. Ane udah niatin dari skrg pngen masuk bagian HRD. pas lagi cari2 info, tau2 muncul trit ini. Ane mulai sadar kalo emg HR itu bkal dapet "doa" gak enak dari "korbannya" emoticon-Takut (S)

Tapi pas ane baca2, ane semakin mantab mau masuk HR. Kenapa? Liat trit bgini, "beberapa" gak tau apa gunanya Psikotes, kerjanya HR gimana, suka-duka nya gimana, tau2 bilang HR itu gak berguna, HR itu sampah, dsb. Kalo ane kerja ntar, ane sebisa mungkin gk masukin "oknum" yang bgini. "Oknum" yang gak bisa ngehargain apa yg dilakukan orang. Coba kalo yg bgini masuk, bisa2 perusahaan didemo dan dia jadi provokatornya. Bisa2 perusahaan gulung karpet *eh* tiker.

Kalo di Fakultas ane jargonnya "Psikologi Berempati". Ane ngerti maksud agan ini, dan ane yakin, para HR lainnya ngerti itu juga.

Thx buat TS yg udah kasih "sedikit" motivasi buat ane. Terima kasih BANYAAK BANGET!!!

Note: Di toko serba ada, cermin masih dijual emoticon-Blue Guy Peace
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
23-06-2015 19:53
Lol nemu nih trit ngakak tapi juga miris..Gue salah satu korban HRD...Ada 9-10 test yg gue ikutin gue selalu tewas di wawancara HRD..1 kali gagal di wawancara user. Eh terakhir gue apply ke perusahaan, langsung di interview sama GM-nya malah lolos bray emoticon-Ngakak

Yah jujur gan gue juga sangat2 kecewa dengan sistem rekrutmen di Indonesia. Di Indonesia emang bener bgt HRD lebih nilai orang yg bisa BACOT, beda sama yg sejauh gue tau di luar negeri yg emang berbasis skill dan kedisiplinan..Orang2 introvert kayak gue mah tersingkir di persaingan nyari kerja...emoticon-Berduka (S)

Hal yg gue nilai mengecewakan dari sistem rekrutmen oleh HRD di Indonesia ini tuh terkait dasar judment para HRD..Ini sih kesan gue yah mungkin bukan fakta, yg gue rasain HRD sini tuh banyak yg terlalu Theory-based bgt..Dalam artian mereka terlalu terpaku sama teori. Misalnya dari psikotes, pasti mereka patokannya kalo jawab ini artinya A, kalo gambarnya begini artinya B. Padahal psikotes kayak begitu mah gampang diakalin, jadi gak bener2 mencerminkan psikologi seseorang.

Gue heran kenapa banyak orang2 yg misalnya MENURUT MEREKA (HRD) punya kualitas interpersonal yg bagus, justru gue yg lebih kenal orang2 itu ragu sama hasil penilaian HRD. Contoh:

1) - Teori: Kepemimpinan mereka liat dari organisasi. Kalo seseorang pernah jadi ketua organisasi pasti dia sosok pemimpin yg baik
- Kenyataan : biasanya pemilihan ketua kayak gitu basisnya 80% adalah POPULARITY CONTEST. Siapa populer dia yg menang. Skill? Nomer sekian (hampir selalu terjadi di pemilihan KAHIM jurusan gue)

2) - Teori: Kerjasama mereka liat dari FGD. Makin banyak ngomong umumnya makin bagus nilainya.
- Kenyataan : ngeliat dari kepribadian temen2 gue, kebanyakan yg selalu lolos FGD di kehidupan nyatanya adalah orang2 yg bisa dibilang ASSHOLES. Gaya bahasa, sosial, dan kepribadian mereka JEBLOK! Sama temen juteknya minta ampun, pilih2 temen, rasis, bahasa kebun binatang, dll.
Diubah oleh Sectum.sempra
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
23-06-2015 20:49
Quote:Original Posted By Sectum.sempra
Lol nemu nih trit ngakak tapi juga miris..Gue salah satu korban HRD...Ada 9-10 test yg gue ikutin gue selalu tewas di wawancara HRD..1 kali gagal di wawancara user. Eh terakhir gue apply ke perusahaan, langsung di interview sama GM-nya malah lolos bray emoticon-Ngakak

Yah jujur gan gue juga sangat2 kecewa dengan sistem rekrutmen di Indonesia. Di Indonesia emang bener bgt HRD lebih nilai orang yg bisa BACOT, beda sama yg sejauh gue tau di luar negeri yg emang berbasis skill dan kedisiplinan..Orang2 introvert kayak gue mah tersingkir di persaingan nyari kerja...emoticon-Berduka (S)

Hal yg gue nilai mengecewakan dari sistem rekrutmen oleh HRD di Indonesia ini tuh terkait dasar judment para HRD..Ini sih kesan gue yah mungkin bukan fakta, yg gue rasain HRD sini tuh banyak yg terlalu Theory-based bgt..Dalam artian mereka terlalu terpaku sama teori. Misalnya dari psikotes, pasti mereka patokannya kalo jawab ini artinya A, kalo gambarnya begini artinya B. Padahal psikotes kayak begitu mah gampang diakalin, jadi gak bener2 mencerminkan psikologi seseorang.

Gue heran kenapa banyak orang2 yg misalnya MENURUT MEREKA (HRD) punya kualitas interpersonal yg bagus, justru gue yg lebih kenal orang2 itu ragu sama hasil penilaian HRD. Contoh:

1) - Teori: Kepemimpinan mereka liat dari organisasi. Kalo seseorang pernah jadi ketua organisasi pasti dia sosok pemimpin yg baik
- Kenyataan : biasanya pemilihan ketua kayak gitu basisnya 80% adalah POPULARITY CONTEST. Siapa populer dia yg menang. Skill? Nomer sekian (hampir selalu terjadi di pemilihan KAHIM jurusan gue)

2) - Teori: Kerjasama mereka liat dari FGD. Makin banyak ngomong umumnya makin bagus nilainya.
- Kenyataan : ngeliat dari kepribadian temen2 gue, kebanyakan yg selalu lolos FGD di kehidupan nyatanya adalah orang2 yg bisa dibilang ASSHOLES. Gaya bahasa, sosial, dan kepribadian mereka JEBLOK! Sama temen juteknya minta ampun, pilih2 temen, rasis, bahasa kebun binatang, dll.


introvert?goldar AB gan?
sama brarti kasusnya emoticon-Ngakak (S)

bener si,pada trpaku ama teori para hrnya
dan sara,jangan lupakan ini.gw kena 2x gegara sara emoticon-Hammer

soal fgd,bener sih.gak selamanya banyak bacot itu unggul
soal diskusi,gw lebih banyak diam dan support apa yg diutarakan
diam kenapa?soalnya pikiran gw udah pasti ada yg nyampein emoticon-Ngakak (S)
gw paling suka ngobrol teknis dan kalo udah ngomong teknis,emang ada yg paham?
hrnya aja paling nganggep,ni bocah abis ngelem dimana ini emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
24-06-2015 07:48
Sorry, gw pernah di panggil interview juga tapi gelagatnya ga enakin, karena yang ditanya bukannya tentang pengalaman kerja dan sebagainya, ini malah ke masalah personal dan karena gw lulusnya lama, ditanya deh tuh di rumah ada usaha apa untuk menyambung hidup. Disini gw udah ga respek banget dan gw niatnya melamar kerja gitu dan bukan orang susah melarat juga, kasih gw pertanyaan yang berkaitan dengan bidang yang gw apply, justru bukan, melenceng lah. Alhasil ga di terima yaudah syukur alhamdulillah, serem aja nanti kalo kerja bukannya dilihat kinerjanya malah gosip yang ga penting. Intinya sih pintar-pintar cari perusahaan yang oke dengan sistem perekrutan yang oke, gw sih kalo udah nanya msalah yang ga berkaitan dengan bidang kerjaan yang gw apply dan cenderung personal dan kepo pribadi, jawaban gw udah ngasal dan gelagat gw udah ilfeel. Buat yang baca jangan di contoh juga ya karena yang nanya ke gw udah keponya tingkat dewa. Sertifikat keahlian gw yang bayarin siapa. Lah?? kalo di lihat dari CV gw udah jelas dong jaman masih mahasiswa gw kursusnya, bukan udah kerja. Sooooo?????
Yah gw sih ga mau perpanjang banget, cuma untuk lucu-lucuan aja cerita ke temen-temen gw ada pertanyaan model begini.

Setelah kejadian ini gw bener-benar selektif dan dapat sistem yang oke. Yah walaupun gw harus ikut psikotes yang melelahkan dan lama untuk ketemu usernya (nunggu disana).
Mungkin ada yang maunya cepat, orang dalam, dll, gw ga nyalahin mereka. Gw tetap pada jalur semestinya aja deh..tantangan juga kan bisa ikutin prosesnya yang panjang itu.emoticon-Ngakak (S)

Diubah oleh LadyPurpleYess
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
26-06-2015 16:24
Quote:Original Posted By Sectum.sempra
Lol nemu nih trit ngakak tapi juga miris..Gue salah satu korban HRD...Ada 9-10 test yg gue ikutin gue selalu tewas di wawancara HRD..1 kali gagal di wawancara user. Eh terakhir gue apply ke perusahaan, langsung di interview sama GM-nya malah lolos bray emoticon-Ngakak

Yah jujur gan gue juga sangat2 kecewa dengan sistem rekrutmen di Indonesia. Di Indonesia emang bener bgt HRD lebih nilai orang yg bisa BACOT, beda sama yg sejauh gue tau di luar negeri yg emang berbasis skill dan kedisiplinan..Orang2 introvert kayak gue mah tersingkir di persaingan nyari kerja...emoticon-Berduka (S)

Hal yg gue nilai mengecewakan dari sistem rekrutmen oleh HRD di Indonesia ini tuh terkait dasar judment para HRD..Ini sih kesan gue yah mungkin bukan fakta, yg gue rasain HRD sini tuh banyak yg terlalu Theory-based bgt..Dalam artian mereka terlalu terpaku sama teori. Misalnya dari psikotes, pasti mereka patokannya kalo jawab ini artinya A, kalo gambarnya begini artinya B. Padahal psikotes kayak begitu mah gampang diakalin, jadi gak bener2 mencerminkan psikologi seseorang.

Gue heran kenapa banyak orang2 yg misalnya MENURUT MEREKA (HRD) punya kualitas interpersonal yg bagus, justru gue yg lebih kenal orang2 itu ragu sama hasil penilaian HRD. Contoh:

1) - Teori: Kepemimpinan mereka liat dari organisasi. Kalo seseorang pernah jadi ketua organisasi pasti dia sosok pemimpin yg baik
- Kenyataan : biasanya pemilihan ketua kayak gitu basisnya 80% adalah POPULARITY CONTEST. Siapa populer dia yg menang. Skill? Nomer sekian (hampir selalu terjadi di pemilihan KAHIM jurusan gue)

2) - Teori: Kerjasama mereka liat dari FGD. Makin banyak ngomong umumnya makin bagus nilainya.
- Kenyataan : ngeliat dari kepribadian temen2 gue, kebanyakan yg selalu lolos FGD di kehidupan nyatanya adalah orang2 yg bisa dibilang ASSHOLES. Gaya bahasa, sosial, dan kepribadian mereka JEBLOK! Sama temen juteknya minta ampun, pilih2 temen, rasis, bahasa kebun binatang, dll.

Emang nkri negara gila bray, semua jadi terbalik disini. Modal bacot, kalo disuruh mangap ya mangap, i don't read what i sign malah jadi idola dan panutan, makin hancur lah indonesia (semoga makin cepat hancurnya).

Bacot is everything in this country. Yang penting populer, semua omonganlu dianggap bener kalo loe populer, bukan gara2 omongan lu bener makanya lu jadi populer.
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
26-06-2015 17:38
Quote:Original Posted By Andstainz
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Buset dah gan.. Ngakak guing-guling ane.
Kalo emang psikotes itu ga ada gunanya, yaaa ga bakalan di pake gan.
Dan percuma juga gan ente marah-marah, itu baru bisa dibilang SAMA SEKALI GA ADA GUNANYA. emoticon-Ngakak (S)
Mendingan ente coba terus berusaha gan, sampai dapat. Ga mungkin kan? yang namanya pekerjaan itu secara ajaib datang sendiri. Kalau cuma bisa mengeluh dan menyalahkan pihak lain, itu sama sekali tidak membantu. Dan jangan lupa cari tahu kesalahan ente dimana. Ane bahkan untuk dapet kerjaaan pertama aja sampe harus gagal berkali-kali sampai "sekitar 30-50an" perusahaan yang nolak ane. (Jumlah pasti ane catat di laptop ane, sebagai peringatan supaya jangan menyerah. Nanti ane bagi gan kalo ga percaya ane kirim catatannya via email kalau agan mau. Kalau sekarang ane lagi pake komputer lain)

Ane pernah putus asa, tapi selalu mencoba berfikir positif. Dan ane bersyukur belum pernah kaya ente yang sampe marah-marah sendiri sama pihak HRD. Yang namanya psikotes itu tetap pasti ada gunanya gan, maaf nih ane tegaskan lagi.. Justru yang sama sekali ga ada gunanya itu ya cara bersikap ente gan. emoticon-Blue Guy Peace
Sebetulnya tanpa ente sadari, sikap ente tersebut justru yang membuat ente semakin terpuruk. Ibarat kata ente sendiri yang justru menceburkan diri ke jurang.

Hidup itu perjuangan gan, ga ada yang instan.

Oke maaf ya gan, kalau perkataan ane sedikit keras, ane cuma mau bantu mengingatkan ente aja. Semangat bro emoticon-Cendol (S)

kita senasib gan
1th awal 50 perusahaan
1th kini mau jalan 30-40 lol

intinya kita kudu melihat berbagai sisi dan memperbaiki mana yang salah dari diri kita.
kalaupun memang kita real jujur. otomatis bukan salah kita. memang kita belum sesuai dengan mereka. emoticon-Smilie ada teman seperjuangan haha
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
27-06-2015 13:39
namanya juga kaya orang lagi jualan interview hrd ngomongnya yg bagus-bagus aja kalo bisa dilebih-lebihin tanpa ada cacat apapun emoticon-Ngakak
pernah juga interview dengan sombongnya nanya kamu kenapa tidak diterima di perusahaan sebelomnya seolah-olah mereka dapet sampah padahal ini perusahaan pelit gajinya pake tahan ijazah segala lembur kagak dibayar mana katanya sering lembur kalo di kejar deadline emoticon-Ngakak

lagian kadang gua juga kocak perusahaan kagak besar pelamarnya juga kagak terlalu banyak ngapain rekrutmen pake ribet segala psikotes interview hrd user bahkan ada teknikalnya padalah hampir 100% diterima mungkin biar dikira perusahaan punya kelas dengan rekrutmen yang banyak prosesnya emoticon-Ngakak
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
27-06-2015 16:50
Liat tit ini jadi inget trit "psikotest acara dagelan psikolog" yah.... emoticon-Ngakak (S)
Ane masalahnya bukan di psikopet, tapi sering gagal di seleksi administrasi... emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
28-06-2015 02:48
wahhh nyimak seru euy..

just share.
ane pernah ditolak oleh HRD saat apply loker. terus ada lagi diterima interview, lalu gagal.
lalu diterima interview lanjut psikotes dan gagal.
terus, diterima interview, lulus psikotes (sering), interview user (gagal sering emoticon-Turut Berduka) .
jadi ane bingung, salah HRD, ane, apa user? emoticon-Ngakak
ternyata setelah perjalanan karir ane, sampai saatnya ane menjadi User, ane tau dimana salahnya. yaitu rasa ambisi yang besar.
yang pada akhirnya mencari kambing hitam atas kegagalan demi kegagalan yang diterima.
ane berbicara begini bukan ane dengan status User yang dulu, yang harus memilih 1 dari sekian orang yang lolos seleksi HRD.
ane berbicara begini justru disaat ane jobless sekarang.

so, alangkah lebih baik kita tidak menyalahkan siapapun. terima dengan lapang dada. ente bukan kalah, hanya ada yang lebih baik dan beruntung saat itu. meskipun secara tekhnik wawancara dan kemampuan ente mapan.
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
02-07-2015 10:52
ada toh trit beginian? emoticon-Ngakak
kalo ane malah heran kenapa seleksi pertama langsung psikotes?atau tes bahasa inggris? padahal pas administrasi udah disuruh bawa sertifikat toefl..
padahal orang2 yg gak lolos psikotes itu belum tentu orang bodoh..
kenapa tes pertama bukan tes kebidangan aja yg sesuai dengan jurusan dan bidang yang kita lamar?
di situ kan bisa keliatan skill dan pengetahuan kita...misal jurusan teknik nglamar IT, pengetahuannya cukup baik tp gara2 psikotes udh gagal duluan...padahal kalo ditanya segala macem tentang IT tau jawabannya apa...
kalo udah dijaring orang2 yg smart dan dirasa mampu dengan pekerjaan yg dia lamar kan tinggal psikotes juga bisa...dr situ ketauan orangnya cocok gak sm budaya perusahaan?masa harus kehilangan orang2 yg berkompeten dulu di awal2...sisanya di user belum tentu orangnya berkompeten juga..
ane malah ngerasa zonk kalo nglamar odp begitu, pernah 1x nglamar odp.. semua jurusan tumplek blek di situ...dan menurut ane irrelevant sama jurusan mereka, bayangin aja ada jurusan pertanian, teknik, mipa, hukum bisa nangkring di situ emoticon-Ngakak gak punya basic perbankan tp bisa kerja di bank, ane gak yakin yg model begituan bisa betah kerja di bank...
0 0
0
Bagian hrd = sampah bang sat!
02-07-2015 11:59
permasalahan (kebanyakan) masyarakat Indonesia rasanya adalah ketika memincingkan sebelah mata terhadap suatu pekerjaan murni karna sebenernya agan2 tidak mengerti fungsi HRD bidang recruitment itu sendiri. agan2 gak bisa bilang 'sok tau banget itu orang HRD dengan ngeliat pohon aja bisa tau ane org nya gimana' dan pada dasarnya ketika perusahaan menghire orang itu gak murni diliat dari gambar pohon yg agan sekalian gambar kan?
oke ane setuju bagian HRD tidak mengerti skills apa yg agan punya dan kompetensi agan di bidang agan masing2. tapi coba pikirkan ketika agan jadi user, agan2 harus menghadapi beratus-ratus orang yang apply tanpa ada preliminary test versi HRD. agan sebagai user akan diketemukan orang yang SUCKS yang bisa ngelakuin semua skills yg diminta tanpa punya kepribadian yang baik untuk ditempatkan di lingkungan pekerjaan. karna ane yakin setiap perusahaan punya environment masing2. walaupun dulu di perusahaan A dia cocok, apakah akan cocok di perusahaan B? dan yang harus diconsider adalah kalaupun dia dulu cocok di perusahaan A kenapa dia keluar, etcetc. apakah ketika dia di perusahaan A dia hanya menjadikan batu loncatan, apakah dia kemungkinan akan melakukan lagi di perusahaan B ini? karna perusahaan itu butuh tau apakah agan akan loyal/tidak, atau cocok/tidak dengan environment perusahaan tsb. jadi tolong gan sebelum bicara pikirkan dulu apa yang agan2 akan sampaikan jadi ketika di interview utk meminimalisir hal2 spt ini. selain itu juga, tolong pahami dulu apa yang mereka lakukan sebelum menjelek2an apa yang agan TIDAK MENGERTI.

PS: ane bukan jurusan psikologi gan, ane jurusan geofisika dan kebetulan tinggal di negeri queen elizabeth, sudah bbrp kali daftar ke perusahaan ternama di dunia bidang oil and gas, sampai sekarang belum pernah dikasih kesempatan utk bekerja di perusahaan yang ane daftar.

mungkin ane tidak bisa bicara banyak tentang di Indo karna memang belum pernah di interview oleh bagian recruitment HRD di Indonesia. tapi ketika agan men-generalisasi itu sebagai HRD, menurut ane agan keterlaluan. mungkin, agan bahkan tidak mengerti ada bbrp subdivisi dibawah bidang HRD.
tapi gan, ane pernah diceritain sama ayah ane, ketika user emang udah 'mau' sama agan user akan usahain agan yang diterima.
0 0
0
Halaman 34 dari 38
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia