alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54c1c831de2cf2e0208b458f/pengamen-oh-pengamen
Lapor Hansip
23-01-2015 11:04
Pengamen oh Pengamen
PERMISI
TUAN DAN NYONYA
KAMI NUMPANG NGAMEN
SYALALALA
DENGAN LAGU YANG GEMBIRA

DARIPADA NGANGGUR
LEBIH BAIK NGAMEN
SYUKUR2 GAK ADA OMONGAN
ENAK YA GAK ENAK
YANG PENTING BISA NGASI JAJAN ANAK

YA GIMANA LAGI
CARI KERJAAN SUSAH
SANA SINI GAK ADA LOWONGAN
ENAK YA GAK ENAK
YANG PENTING BISA NYEKOLAHIN ANAK

ADA YANG NGASI
KAMI DOAKAN SLAMET
YANG GAK NGASI
TETANGGANYA PAK SLAMET
YANG PURA2 TIDUR
KAMI DOAKAN MIMPI DIGIGIT PAK SLAMET

Itulah syair lagu jalanan yang paling sering gue denger sampe hafal malahan. Gue gak tau apa di daerah kalian ada lagu jalanan ini? gue sering bulak balik Serang-Tangerang dan gue sering denger lagu ini dinyanyiin pengamen yang berbeda, anggapan gue ini lagu kayak mars nye pengamen daerah sini. Jujur gue terhibur dengan syair ini.

Lalu bagaimana pendapat kalian tentang sodara kita para pengamen? Terganggu atau terhibur kah?

Berdasarkan 'pengalaman' gue, pengamen itu bisa diklasifikaskan menjadi beberapa genus eh jenis.

1. Pengamen yang nyebelin

Ini pengamen yang keterusan ngamen. Gue kan ke kampus naik bis, sejak gue baru masuk kuliah sampai sekarang gue smester akhir, masi aja itu orang jadi pengamen. Yang gue inget, awalnya ada empat pengamen, tapi sejak gue smester dua atau tiga, tinggal tiga karena yang satunya insyaf dan jadi calo bis (gue anggep ini lebih baik). Nah tiga pengamen ini, gue sampe bosen liatnya, mungkin dia juga udah hafal dan bosen liat gue. Mereka bertiga tampil pisah, atau solo tapi gue udah liat masing2 nyanyi (saking seringnya lewat situ).

Secara musikalitas, ya menurut gue yang awam ini, si biasa2 aja. Jelek gak, bagus gak. Terganggu gak, terhibur juga gak.

Secara fisik mereka bagus, usianya mungkin antara 20-30 tahunan.

Kadang gue iseng itung2 begini.
Satu orang penumpang minimal ngasi lima ratus perak. Dalam satu bis minimal ada sepuluh penumpang. Sepuluh dikali lima ratus sama dengan lima ribu. Dalam sehari minimal manggung di sepuluh bis yang berbeda, sepuluh dikali lima ribu sama dengan lima puluh ribu. Sehari lima ribu, kalo sebulan berarti minimal dapet tiga puluh dikali lima puluh ribu sama dengan satu juta lima ratus. Hebat, gaji guru honorer di tempat gue gak nyampe segitu tuh.

Gue bukan iri dengan pendapatan para pengamen itu karena gue yakin rezeki itu Allah yang ngatur, gue cuma heran, kecewa dan kesel aja. Badan mereka masi terbilang sempurna semuanya lengkap, dua kaki, dua tangan, dua mata. Kalo misalkan gue di posisi mereka, terhimpit masalah ekonomi misalnya, gue pun bakal ngamen tapi paling dua atau tiga bulan, buat apa? Ya buat cari modal buka usaha sendiri supaya gak ngamen lagi.

Mungkin pengamen macam ini udah terserang penyakit 3M kali. Mungkin Mereka Males. Terlanjur nyaman jadi pengamen dan gak mau keluar dari zona nyaman itu.

Sebenernya yang bikin gue sakit hati tuh waktu pas bulan puasa tahun kmaren, pas jadwal SP dan otomatis gue harus ngampus. Waktu itu posisi gue di dalem bis, bisnya lagi ngetem dan ya ngetemnya di tempat tongkrongan pengamen itu. Gua duduk di seat dua, kursi paling kiri deket jendela. Dan gue liat salah dua pengamen itu lagi ngepul ngepul alias ngerokok terang2an (yang satu entah kemana). Itu siang hari lho. Gua mencoba tetep positif thinking aje, mungkin mereka nonmuslim tapi paling tidak hormatilah. Pikirin nyeleneh gue bilang, mungkin mereka sedang eM hahahaha. eMang males.

Dan kmaren siang (22 januari 2015) gue ngampus, gue ketemu pengamen itu lagi, dia masih ngamen dan gue antepin, tuman.

2. Pengamen yang nyenengin

Selama pengalaman gue, pengalaman dengan pengamen yang paling berkesan ya waktu di Jogjakarta sono. Waktu itu gue dan temen sekelas (satu bis) lagi ngadain study tour ke Jogja, biasa kelas XII, waktu itu sekitar tahun akhir 2009 atau awal 2010 gue lupa tepatnya.

Ceritanya kita satu rombongan bis selesai mengunjungi sebuah situs dan dalam perjalanan kembali menuju hotel, di perjalanan itu ketika di lampu merah datanglah si pengamen. Gue lupa lagi pengamen itu solo atau duo atau trio atau atau yang lain. Tapi jujur, gue sangat terhibur.

Lagu plesetan
AKU ANAK.INDONESIA
SEHAT DAN KUAT
KARENA MAMA MEMBERI
MAKANAN YANG BERGIZI
A, AKU ANAK INDONESIA
B, BODI KAYAK. BERI PRIMA
C, COWOK IDAMAN WARIA
D, *gak tau lupa hahaha*

Bahkan salah satu dedengkot kelas merelakan topinya sebagai wadah uang, jadi yang mintain uang bukan pengamennya tapi temen gue, dia yang jalan mintain uang dari kursi depan sampe kursi belakang, temen yg lain.saling ngebisikin kasih woy kasih. Seinget gua di bis itu ada 30'an orang, lumayan kan? Kami pun memberinya dengan ikhlas karena kami memang terhibur. Itulah baru profesional namanya, tak ada unsur paksaan dan ini baru bisa disebut musisi jalanan. Kami satu bis, yang awalnya lalungse kembali semangat.

3. Pengamen merangkap pemalak

Beda dengan salah satu jenis pengamen di kota tempat domisili gue. Bahkan gue sendiri pernah pelotot-pelototan ama pengamen macem yang satu ini. Ini kejadian lama, mungkin sekitar tahun 2011'an. Kebetulan waktu pulang ngampus itu emang lagi gak ada uang receh dan uang sisa, di dompet cuma ada uang selembar lagi dan itupun buat ongkos bis yang gue taikin dan naik angkot setelah turun dari bis. Waktu itu gue duduk di bis yang seat tiga, gue paling pojok, temen gue di tengah dan orang lain di paling pinggir. Temen gue dan orang asing itu ngasi ke si pemalak, cuma gue yang gak. Udah gua bilang maaf bang, dia masih aja nyodoron koran yang digulung2 sebagai wadah penampungan uang itu, awalnya gue kira dia kurang denger, maaf bang, ulang gue, dia malah ngeliatin gue dan  pasang tampan sangar, ni selembar lagi bang buat ongkos, ucap gue jujur dia malah melototin gue, gue pelototin balik dan dia pergi. Jujur, puas gue. Walau deg-degan juga hahaha.

Mereka itu pengamen yang kalo ngamen gak bawa alat musik secuil pun, boro-boro gitar kecrekan pun kagak. Di setiap penampilannya mereka selalu bilang kalo gitarnya raib diambil trantib, makanya mereka mengamen cuma pake prosa (dan prosanya itu-itu aja) secara pribadi gue si gak nganggep mereka pengamen tapi lebih ke pemalak. Di akhir pembacaan prosa pengamen macam ini selalu bilang, boleh seribu atau dua ribunya atau rokoknya, lebih baik kami meminta di depan daripada diam-diam dari belakang, jangan gara-gara uang seribu kita jotos-jotosan, dengan nada suara ngancem siapa yang gak takut coba? Gue aja takut.

Pernah lagi suatu ketika, kejadian ini sekitar tahun 2013'an gue inget bener, ini pas pulang ngampus juga sore2. Kalo yang pelotot-pelototan ama gue pakaiannya kaos oblong putih celana jeans biasa, masih muda lah paling umur 20'an, kalo yang ini udah bapak2, umurnya 30an akhir lah, pakaiannya serba item; baju item, celana jeans item, sepatu item, jaket kulit item, muka item eh salah rambut item. Sangar pokoknya.

Awalnya seperti biasa ia baca apa yang ia sebut dengan prosa, di akhir ia mengeluarkan kalimat ancaman kaya yg gue tulis di atas, sambil mukul2 gulungan koran ke pahanya sendiri, suaya terkesan garang.

Gue duduk di kursi baris keempat atau lima, di sebelah kanan. Dua kursi di depan gue, di sebelah kiri, duduklah ibu2 tapi menurut gue sih nenek2 tapi masih jagjag atau gagah. Si pemalak kan mintain uangnya dari depan, otomatis gue bisa ngeliat waktu si pemalak minta duit ke si nenek.

Sepenglihatan gue, nenek itu gak ngasih, gue sempet ngedenger nenek itu bilang teu aya jang (gak ada nak), tapi si pemalak gak beranjak dari tempat si nenek. Siulan, batin gue dalem ati. Gue lupa akhirnya nenek itu ngasih uang atau gak, yang gue inget akhirnya si pemalak beranjak ke kursi lain dengan wajah ngeselin, cara dia buang muka dari nenek itu yang bikin gue kesel! Songong argghh tapi gue gak berani berontak secara fisik, gue lemah. (Aoshi Shinomori, pinjami aku kekuatanmu).

Hingga akhirnya si pemalak tiba di baris kursi gue. Gue kasi? Iya gue ngasi. Tapi pada saat gue naro uang di wadah yang ia sodorkan, gue berdoa dalam hati supaya uang ini bikin dia sakit perut. Makanan atau apapun yang ia belikan dengan uang itu pokoknya gak akan barokah. Gue berdoa supaya pemalak itu sakit, dan baru sembuh kalo dia tobat dan mengakui kesalahannya.

Gue jahat ya? Iya. Karena gue sakit hati nenek itu diperlakukan macem gitu. Gue gak bisa nerima, walau mungkin si nenek woles aja.

4. Pengamen yang bikin iba

Tapi ada beberap pengamen yang bikin gue iba, kasihan. Kalian tau kan pengamen yang datang door to door, kadang pake topeng kadang gak, yang bawa salon seukuran kardus kecil yang dibopong/digendong di depan. Pernah beberapa bulan yang lalu waktu gue ngajar di tempat bimbel yang kebetulan tempat ngajar gue itu di pinggir jalan raya, ada pengamen macam itu nyambangin tempat gue. Gue liat beberapa saat. Dia gak pake topeng. Laki-laki, mungkin usianya antara 40-50 tahunan. Liat wajahnya kayaknya capek bener, keringet ngucur kemana-mana sampe mengkilat itu wajah yang gue rasa cukup lama kebakar sinar matahari *atau emang dari orok udah begitu hehehe* tapi intinya kasian. Serasa inget bapak sendiri. Nyanyinya pun kayak udah setengah capek. Yang sabar ya pak. Gue aja yang cuman jalan kaki beberapa puluh atau ratus meter sambil gendong tas laptop plus beberapa buku aja udah cukup ngos2an, apalagi beliau, sambil koar2 jalan kaki satu kecamatan bisa diputerin dan bawa beban juga. Insya Allah pak, kalo niat bapak menafkahi keluarga, setiap langkahnya bapak diitung juga sebagai jalan menuju surga.

Ada lagi pengamen anak kecil. Aduh ya Allah. Emang mereka ini paling bisa meluluhkan hati, terlepas dari siapa yang memback up mereka.

Pernah suatu ketika waktu gue pulkam ke pandeglang sono, dua anak kecil dan gue rasa mereka adik-kakak karena wajahnya mirip, pakaiannya emang acak2an. Si kakak yang cewek megang kecrekan, si adik yang cowok bagi-bagiin amplop yang berisi surat singkat, surat itu bukan tulisan tangan tapi fotokopian. Tulisannya banyak coretan sana-sini. Inti dari tulisan itu adalah, minta sedikit uangnya buat beli beras. Gue gak inget isi keseluruhan surat kecil itu, tapi yang paling berkesan di hati gue ya itu, buat beli beras. Gue gak merhatiin si kakak nyanyi ape, gak jelas, tapi gue yakin sebagian besar penumpang bis merasa iba dengan kedua anak ini.

Ok cukup sekian pendapat gue tentang pengamen-pengamen berdasarkan pengalaman gue. Semoga bermanfaat. Terimakasih sudah membaca, silakan tambahkan untuk berbagi cerita. Mohon maaf bila salah kata. mohon bimbingan sepuh sekalian gue newbie dimari 😃

Wasalamu'alaikum.
0
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
23-01-2015 11:08
mau berbagi ni.

pengamen blok m - depok 63, ada yg ane seneng pengamennya, nyanyiin lagu teletabis dan keceh emoticon-Matabelo
0
23-01-2015 11:09
mending kalau suaranya enak didenger emoticon-Big Grin



0
23-01-2015 11:11
atur nafas ... panjang banget gan emoticon-Stick Out Tongue tapi naiisss emoticon-Toast
0
23-01-2015 12:25
ane bakal ngasih kalau yg suaranya bagus dan bener2 nyanyi gan, klo yg kecrek2 ga jelas mah ogahhh..
toh ngamen juga profesi, slama dia gak bikin keki
0
23-01-2015 13:39
Ampun dah kalo ngamen mampir ke rumah, , cepet-cepet tutup pintu ato gag kalo keduluan dateng cepet cari recehan, , info,nya ngamen ke rumah tu sambil liatin mana rumah yg kosong, , emoticon-Takut

Diubah oleh marposal
0
23-01-2015 13:46
ane kurang gitu suka sama pengamen , karena ane baca dibeberapa berita dan pengalaman dari sodara2 ane .. ada pengamen yang malak klo g dikasi duit bahkan nyuri disaat keadaan rumah kosong emoticon-Hammer2
0
23-01-2015 16:54
Quote:Original Posted By rethred ►
mau berbagi ni.

pengamen blok m - depok 63, ada yg ane seneng pengamennya, nyanyiin lagu teletabis dan keceh emoticon-Matabelo


yg gimana gan lagu teletabis?? tinkiwinki, dipsi, lala, poooo, teletabia teletabiss berpelukan
emoticon-Matabelo

mkasi gan udeh mw mampir emoticon-Toast
0
23-01-2015 16:57
Quote:Original Posted By 2359555 ►
mending kalau suaranya enak didenger emoticon-Big Grin


hhhaa betul gan, kadang ada yg maksain nyanyinya walau suara pas2an. kadang gue mikir klo misalnya penyanyi aslinya dger mgkin dia marah emoticon-Ngakak

mkasi gan wis mampir
0
23-01-2015 16:59
Quote:Original Posted By henbadboy ►
atur nafas ... panjang banget gan emoticon-Stick Out Tongue tapi naiisss emoticon-Toast


hehehehe tadinya mw gue jadiin dua thread tapi gk jadi tapi mkasi gan udah naca dan mampir emoticon-Toast
0
23-01-2015 17:00
Quote:Original Posted By gimmeismore ►
ane bakal ngasih kalau yg suaranya bagus dan bener2 nyanyi gan, klo yg kecrek2 ga jelas mah ogahhh..
toh ngamen juga profesi, slama dia gak bikin keki


kalo pengamennya maksa ngasi gak gan???😄😄
0
23-01-2015 17:03
Quote:Original Posted By marposal ►
info,nya ngamen ke rumah tu sambil liatin mana rumah yg kosong, , emoticon-Takut


wah beneran gan? baru tau gue, musti ati2emoticon-Takut

mkasi gan wis mampir
0
23-01-2015 17:04
Quote:Original Posted By Harlequinz ►
ane kurang gitu suka sama pengamen , karena ane baca dibeberapa berita dan pengalaman dari sodara2 ane .. ada pengamen yang malak klo g dikasi duit bahkan nyuri disaat keadaan rumah kosong emoticon-Hammer2


ceritain dong gan kronologisnya yg pengalaman saudara agan itu, penasaran 😁
0
23-01-2015 18:05
Kalau ngamen suara bagus dan masuk kunci ane ikhlas ngasih emoticon-Matabelo

Sebaliknya ngamen tapi malak plus nyanyi asal ane juga ngasih dengan rasa takut dan tak iklas emoticon-Cool
0
23-01-2015 21:01
Suara bagus sih ane iklas ngasih duit😆, kalau suaranya jelek/asal2an ane gak rido ngasih duitemoticon-Ngakak
0
23-01-2015 21:51
pengamen yg kreatif/nyenengin udah lama gak nemu gan
lebih gmpang ktemu pengamen yg nyebelin emoticon-Nohope
Diubah oleh ang5758
0
23-01-2015 23:03
Kreatif tapi bikin merinding juga kalo ga ngasih duit, istilah nya doa yang ga baik baik emoticon-Big Grin
0
26-01-2015 00:46
baca thread ente kaya orang lagi bangun rumah tangga aja gan, ketawa, terharu, jengkel, ampe pengen pipis juga gan emoticon-Ngakak
canda gan emoticon-Blue Guy Cendol (L)
0
20-03-2015 06:16
klau didaerah ane pengamenya masih anak2 gan,, n punya bos
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 03
04-10-2015 00:50
Patas 76 : Senen - Ciputat Gan, keren-keren pengamennya emoticon-Big Grin
0
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.