Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
279
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54057e8fd675d41c528b4567/a-book-under-the-blue-sky
Hallo Esefteha! Kali ini gue gak akan share cerita tentang detektif Karl. Gak kok gak (Lagian udah tamat juga). Ketika gue lagi duduk bengong di dalam asrama, salah satu teman kamar gue bertanya "Man, gak buat cerita lagi?". Gue jawab "Gak lah. Gak ada inspirasi." Untuk beberapa saat dia terlihat seperti berpikir, kemudian dia kembali berbicara. "Gimana kalau lo ceritain k
Lapor Hansip
02-09-2014 15:23

A Book Under the Blue Sky

Hallo Esefteha!

Kali ini gue gak akan share cerita tentang detektif Karl. Gak kok gak (Lagian udah tamat juga).

Ketika gue lagi duduk bengong di dalam asrama, salah satu teman kamar gue bertanya "Man, gak buat cerita lagi?". Gue jawab "Gak lah. Gak ada inspirasi." Untuk beberapa saat dia terlihat seperti berpikir, kemudian dia kembali berbicara. "Gimana kalau lo ceritain kisah lo aja sama mantan lo yang udah 'itu'." Spontan gue bilang "Enggak ah. lagian juga itu udah masa lalu."

"Tapi bagus banget man kalau dibuat cerita" Kata dia.

Gue berpikir. Iya juga ya, gue memang punya kisah cinta yang menarik yang gue pendam sendiri selama ini. Tapi gue gak bisa buat dalam bentuk cerita yang sesungguhnya karena belum dapat persetujuan dari pihak yang bersangkutan, Oke, gue akan buat dalam bentuk fiksi dan akan sisipkan sedikit - demi sedikit kisah gue sama orang yang gue sayang.

Cerita yang mengisahkan tentang persahabatan
Cerita tentang balas dendam
Cerita tentang 2 orang yang berbeda filosofi hidup
Cerita tentang apa arti cinta di mata kita.
Cerita tentang kehilangan

So, i hope you will enjoy this story.

Happy Reading!

Quote:Rules!
Mengikuti Rules SFTH.
Jangan ada spam yah gan.
Boleh OOT asalkan masih sejalan dengan alur cerita. Lebih dari itu, silahkan ke lounge SFTH.
SR dan Commenters, saya hargai.


Quote:Jadwal Update
Update tetap: Minggu
Selebihnya, jadwal tidak menentu.

NB: Demi alur cerita yang lebih baik dan TS rada sibuk, jadi mungkin tidak akan update setiap hari.
Diubah oleh lerakcliffheat
profile-picture
anasabila memberi reputasi
2
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 4 dari 14
A Book Under the Blue Sky
16-09-2014 15:34
Quote:Original Posted By ulin.chan
aaa.... ketinggalan dua apdetan emoticon-Frown

akhirnya lo berhasil meluluhkan putri
pasti dia malemnya gak bisa tidur tuh gara2 perlakuan manis lo, soswit banget emoticon-Embarrassment
... dan yang pasti gak lama lagi dendam lo (dan kedua temen lo) bakal terbalaskan, yeay!


Yaaa.. Gapapa gan.. Hahaha... Tunggu update hari jumat yah biar gak ketinggalan emoticon-Big Grin
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
18-09-2014 19:33
Quote:Original Posted By lerakcliffheat


Mirip anime yah fid? Aduh gue gak tau. hahaha

Angel seleranya memang gede loh. Kuat makan dia. wkwkwk


belagak ga tau lo hahaha :|

bearti lo jga kuat makan? wkwkwk
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 16:48
Quote:Original Posted By aoi.sky


belagak ga tau lo hahaha :|

bearti lo jga kuat makan? wkwkwk


Memang gue gak tau fid. seriusan..

Wesss... gue mah kuat aja selama itu halal. wakak emoticon-Stick Out Tongue
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 16:49

LUCK (Part One)

[Chapter 5

LUCK


“Lo yakin Dave? Yakin mau kencan sama dia? Yakin mau nge-date?” Itulah kalimat yang gue denger pertama kali saat pagi hari di dalam kelas dari seorang anak ‘polos’ yang biasa di panggil Darwin. Sejujurnya gue rada ragu juga sih mau nge-date sama Angel. Bukan, bukan karena karakter yang dia punya, tetapi lebihh menjurus kearah dia mau atau enggak? Itu yang jadi masalah. Jadi, perkataan Darwin patut di pertimbangkan. Disisi lain, Stanley malah nafsu banget supaya gue dan Angel nge-date. Dia malah udah rencanain semuanya dari awal.

“Gue sih mau aja Dar… Tapi yang jadi masalah, kan gue belum deket banget sama dia.”

“Yaelah Dave! Gak usah mikir dua kali lahh. Lo udah liat kan reaksi dia kemaren? Speechless abis. Bahkan abis lo tinggalin dia, dia masih bengong diam terpaku gitu. Udahlah, udah gampang itu. Gue udah siapin planning buat lo nge-date sama dia.” Kata Stanley sambil tersenyum dan ngebetulin kacamatanya kayak penjahat-penjahat di anime.

“Eh Eh! Ntar dulu! Lo pada gila kali ya?! Gue aja gak deket sama dia! Memangnya dia mau gitu?” Protes gue.

“Pasti mau! Makanya lo harus bisa deket sama dia hari ini dan besok. Rumah lo sama dia kan, sebrang-sebrangan tuh. Bisalah lo deketin dikit-dikit. Main kek kerumahnya, atau gimana kek. Masa gak bisa?” Kata Stanley.

“Eh gue serius. Gue gak yakin Stan.”

“Terus, kalau lo gak yakin, kenapa lo kemaren bilang mau nge-date sama dia?”

Pertanyaan Darwin membuat skak mat. Iya ya, baru gue sadarin. Kenapa kemaren gue bilang sama mereka untuk ngajak Angel nge-Date? Ketotolan parah.
“Ya… Itu… Soal itu… Karena gue terlalu seneng dia bisa speechless begitu, makanya gue berani bilang kalau mau kencan sama dia.” Kata gue ragu-ragu.

“Lo tau itu apa namanya? KE-BO-DO-HAN! Aduh Dave. Kok bisa sih lo lebih polos dari gue” Kata Darwin.

“Eh! Enak aja, kagak! Gue gak lebih polos dari lu!” Protes gue.

“Udah ah. Gitu aja berantem. Yaudah gini. Karena lo udah terlanjur bilang mau nge-date, jadi mau gak mau dan suka gak suka lo harus maju. Lo harus wajib kudu nge-date sama Angel. Nanti jam istirahat, lo harus barengan sama dia dan nemenin dia.” Kata Stanley. Gue coba buat protes tapi sebelum gue membuka mulut, Stanley lanjut ngomong. “Eh! Gak ada protes. Lo ikutin planning gue. Gak lebih gak kurang, gak ada bantahan dan gak ada pertanyaan. Jelas?”

“Jelas… Pak…” Jawab gue lemes.

“Dar. Siap-siap buat mantau mereka seperti biasa ya.”

“Oke, Stan. Gampang itu.”

Jam pelajaran dimulai. Pelajaran pertama adalah matematika dan itu merupakan mata pelajaran yang paling teramat sangat gue dan Darwin benci, tapi itu gak berlaku buat Stanley. Dia malah seneng banget kalau udah belajar matematika. Seakan-akan kacamatanya itu bersinar layaknya penjahat-penjahat di film. Hmm… Kalau kalian pernah nonton anime atau kartun atau film, kan suka ada tuh penjahat berkacamata yang kalau benerin kaca matanya, kacanya bersinar gitu. Nah, begitulah Stanley. Kadang gue jadi ngeri sendiri ngeliat dia. Kenapa sahabat gue gak ada yang bener ya?

Balik lagi ke masalah kencan tadi. Sejujurnya gue paling gak bisa urusan kencan kencin begini. Kenapa? Karena gue pasti bakalan speechless abis. Itu alasannya kenapa gue gak punya pacar padahal gue adalah anak yang dikagumi, populer dan cukup disegani di sekolah. Ya, reputasi itu gak cukup buat gue bisa pacaran. Entahlah, gue juga bingung kenapa gue gak bisa pacaran. Apa karena efek bully yang dibuat si Angel dulu kali ya? Hmm. Bisa juga sih bisa.

“Dave! Kenapa bengong? Ayo kerjain soalnya bareng kelompok kamu.” Kata guru matematika, Pak Ronald.

“Eh? Ngerjain soal pak? Kelompok?” Tanya gue kebingungan.

“Ternyata kamu gak perhatiin bapak ngajar dari tadi. Kamu satu kelompok sama Angel dan Darwin. Sudah gabung sana.”

“Eh! Pak! Kok saya satu kelompok sama Dave? Saya sama Stanley aja pak!” Protes Darwin.

“Lah? Gak bisa gitu Dar! Gue juga mau sama Stanley! Saya aja pak!” Kata gue.

“Sudah-sudah. Kenapa jadi rebut begini sih? Yasudah begini saja. Kalian tetep sama Angel biar adil.”

“Gak bisa gitu pak!” Protes Darwin.

“Heh! Yang guru siapa? Saya atau kamu! Enak aja perintah-perintah!” Bentak pak Ronald.

“Ya bapak lah….”

“Kerjakan soalnya cepat!”

Karena ngeliat ekspresi pak Ronald yang udah muak sama gue dan Darwin, kita buru-buru ngumpul di meja Angel. Tapi ada yang aneh sama Angel. Mukanya pucat walaupun gak pucat gimana-gimana banget sih. Awalnya gue gak khawatir, sampe gue liat badannya jadi lemes dan hampir jatuh dari kursi. Gue dengan sigap menahan tubuhnya. Gue bisa merasakan badannya lemes banget dan sangat mudah buat dijatuhin. Lo coba aja sentuh dia pas duduk, udah deh gue jamin dia langsung jatuh ke lantai.

“Angel. Lo gak kenapa-napa?” Tanya gue lembut. Sejujurnya, gue jadi lembut juga karena misi. Kalau bukan karena itu, nada gue beda lagi pasti.

“A… Gak. Gue biasa aja. Lepasin gue, mesum.” Balas Angel sambil mencoba duduk.

“Minum dulu aja yah.” Kata gue yang mulai kasian ngeliat muka dia semakin pucat.

“Gak usah.” Jawabnya dingin.

“Nanti lo lemes lagi kayak tadi.”

“Gue bilang gak usah. Gue mau ke toilet.”

“Jangan dipaksain. Nanti lo kenapa-napa.”

“Berisik, mesum.”

Angel mencoba berdiri dari kursinya dengan sekuat tenaga lalu berjalan dengan sempoyongan. Gue udah bilang sama dia tadi supaya gak maksain diri karena gue takut dia bakalan pingsan. Tapi dia itu keras kepala. Gak mau denger omongan orang dan terjadilah apa yang seharusnya terjadi. Di depan pintu, dia mulai gak sadarkan diri dan bakalan jatuh ke lantai. Lagi, gue dengan cepat lari kearah Angel dan langsung meluk dia dari depan supaya gak jatuh. Bisa gue rasakan nafasnya yang rada anget. Ternyata ini anak sakit toh.

“Angel. Udah gue bilang tadi supaya lo gak maksain diri kan? Ini akibatnya kalau lo gak mau dengerin gue. Gue bawa ke UKS ya.” Bisik gue lembut.

“Gak usah, mesum.”

“Gue udah janji sama lo kalau gue bakalan jagain lo supaya gak sakit kan? Udah, jangan ngomong lagi ya. Gue bawa ke klinik.” Balas gue.

Angel akhirnya pasrah dan dia mengangguk tanda setuju. Gue gendong dia di pundak gue dan bawa ke UKS. Sampe di UKS, gue rebahin dia di kasur dan gue selimutin dia sebelum akhirnya perawat di UKS datang dan mulai meriksa dia. Gue perhatiin muka Angel memang udah pucat dan badannya juga udah anget. Suster bialang kalau dia kena penyakit radang dan sebaiknya nunggu dokter UKS datang buat ngepastiin. Jadi, pada akhirnya gue yang jaga dia disana. Gak berapa lama, Angel ngigau-ngigau gak jelas. Dia teriak-teriak. Tapi bukan itu yang jadi masalah. Yang jadi masalah adalah isi teriakan itu…

“DAVE! DAVE! JANGAN! JANGAN! JANGAN PERGI!”

Gue kaget setengah mati. Ini anak kenapa? Kok tiba-tiba begini? Kok nama gue yang disebut? Salah apa gue? Dosa apa yang udah gue buat? Ah, itu gak gue pikirin. Sekarang gimana caranya supaya dia tenang. Oh! Gue coba pegang tangannya aja kali ya? Gue beraniin diri gue dan gue coba pegang tangan dia, lalu gue elus-elus kepalanya dengan tangan kiri. Berhasil. Ini berhasil! Dia menjadi lebih tenang dan bisa tidur lebih nyenyak.

“Itu pacar kamu, Dave?” Kata suster yang ternyata perhatiin gue dari tadi.

“Enggak sus. Temen saya.”

“Ah serius? Sebentar ya, saya ukur suhu badannya.” Kata suster sambil memegang alat pengukur panas elektronik. Gue baru tau ternyata ada alat ukur elektronik begini karena biasanya alat ukurnya yang kepit di ketek kan?

“tiga puluh tujuh. Aduh, panas sekali dia.”

“Ha? Serius?”

“Iya. Dave, kamu bisa jaga dia sebentar lagi kan? Dokter sebentar lagi sampai kok. Terima kasih ya.” Kata suster.

Ya, apa boleh buat. Gue jaga dia sebentar lagi deh. Gak berapa lama, dia ngigau lagi. Tapi kini suaranya lebih lemah.

“Dave! Dave! Jangan! Jangan pergi!” Kata Angel sambil menitikan air mata.

Gue pegang lagi tangannya dan elus kepalanya sambil berkata “Angel. Gue disini. Gue gak kemana-mana kok. Gue ada disini buat lo. Gue ada disini.” Setelah itu baru dia bisa tenang lagi. Jujur, gue bertanya-tanya dalam hati. Ini anak kenapa sih? Kok nyebut nama gue terus? Apa jangan-jangan karena masalah pas SMP dulu?

><><><><><
Diubah oleh lerakcliffheat
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 17:27
Pas SMP ada masalah apaan siik.?? emoticon-Thinking

Cuma 1 Part gan.?? emoticon-Hammer (S)
emoticon-linux
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 17:41
Quote:Original Posted By adrian.hfz
Pas SMP ada masalah apaan siik.?? emoticon-Thinking

Cuma 1 Part gan.?? emoticon-Hammer (S)
emoticon-linux


Sabar yah gan... Semua ada waktunya... hehehehe


Iya nih, minggu baru 2 part emoticon-Big Grin
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 18:13
Ijin gelar tenda ya sis emoticon-Kiss

Ringan buat dibaca sis keep update yawww
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 20:44
Quote:Original Posted By lerakcliffheat
Sabar yah gan... Semua ada waktunya... hehehehe


Iya nih, minggu baru 2 part emoticon-Big Grin


aseeeeekkkk minggu 2 part, sabtunya 2 part juga ngak neeeyyhhhh ...

haahhaaaaaa
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 21:22
njirrrr

kentangnya apekkk emoticon-Marah

keknya malah dave bneran klepek2 emoticon-Big Grin
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 22:45
Quote:Original Posted By cupicupiaw
Ijin gelar tenda ya sis emoticon-Kiss

Ringan buat dibaca sis keep update yawww


Silahkan sis. silahkan. kalau butuh sesuatu, bisa panggil saya nanti. *eh emoticon-Cape d... (S):

Quote:Original Posted By zaloe75


aseeeeekkkk minggu 2 part, sabtunya 2 part juga ngak neeeyyhhhh ...

haahhaaaaaa


Sabtu 2 part? hahahaha. ane butuh waktu yang lebih om buat nyelesain per partnya. Minggu baru bisa deh 2 part.

Quote:Original Posted By arieflanus
njirrrr

kentangnya apekkk emoticon-Marah

keknya malah dave bneran klepek2 emoticon-Big Grin


Cieeee dikentangin cieeee.... Dave klepek-klepek? Kata siapa? hahahemoticon-Hammer (S)
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
19-09-2014 23:55
bagus ceritanya gan, kaya nonton anime versi ngehayal kalo bacanya, gut jop seur.
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 00:06
Quote:Original Posted By lerakcliffheat

Cieeee dikentangin cieeee.... Dave klepek-klepek? Kata siapa? hahahemoticon-Hammer (S)


Malah d cie ciein emoticon-Blue Guy Bata (L)

Kata ane sih emoticon-Malu (S)
Klo ente ga klepek2 biar ane aja deh yg klepek2 ma angel emoticon-Kiss

0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 10:40
hwaaa.... jangan2 di jaman SMP kalian udah kapel2an ya? emoticon-Hammer
ada apa tiba2 si angel lemes gitu? keracunan mungkin emoticon-Shutup
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 14:14
Quote:Original Posted By randirando
bagus ceritanya gan, kaya nonton anime versi ngehayal kalo bacanya, gut jop seur.


Makasih banyak gan emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By arieflanus


Malah d cie ciein emoticon-Blue Guy Bata (L)

Kata ane sih emoticon-Malu (S)
Klo ente ga klepek2 biar ane aja deh yg klepek2 ma angel emoticon-Kiss



Ane sih kagak pra. Ente aja dehh.. Ane pilih putri aja emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By ulin.chan
hwaaa.... jangan2 di jaman SMP kalian udah kapel2an ya? emoticon-Hammer
ada apa tiba2 si angel lemes gitu? keracunan mungkin emoticon-Shutup


Bukan... Memang karena dia sakit gan emoticon-Big Grin
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 17:27
@chapter 5

Tu stanley, gw imajinasiin kaya kagami hyuga (kuroko no basuke) tpi otaknya Shiroe (log horizon)
Sama2 megane..

wah.. Gw tebak, angel udah suka ama dave sejak SMP
Ampe sgitunya pas ngigau..

-----------
ga ada karakter yg super mesum yak ni?
klo di onepiece, kaya sanji..
Klo di naruto, jiraiya..
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 18:52
buruan di-update lagi bang...

bagus nih cerita, bumbu penyedapnya asoy... emoticon-Ngakak
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 19:04
Ijin Nenda dulu ya gan
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 21:46
Quote:Original Posted By aoi.sky
@chapter 5

Tu stanley, gw imajinasiin kaya kagami hyuga (kuroko no basuke) tpi otaknya Shiroe (log horizon)
Sama2 megane..

wah.. Gw tebak, angel udah suka ama dave sejak SMP
Ampe sgitunya pas ngigau..

-----------
ga ada karakter yg super mesum yak ni?
klo di onepiece, kaya sanji..
Klo di naruto, jiraiya..


Wakaka... sampe segitunya fid. Gue malah buat stanley lebih ke arah shiroe.

Char mesum? Astaga otak lu fid wakaka... sabar yak, ada waktunya itu. gue udah prepare buat satu char spesial tipe mesum emoticon-Stick Out Tongue

Quote:Original Posted By Yue Ding
buruan di-update lagi bang...

bagus nih cerita, bumbu penyedapnya asoy... emoticon-Ngakak


Makasih banyak bang emoticon-Big Grin

Tunggu hari minggu yak bang.

Quote:Original Posted By terigucampurair
Ijin Nenda dulu ya gan


Silahkan gan. emoticon-Big Grin
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
20-09-2014 23:19
Quote:Original Posted By lerakcliffheat


Wakaka... sampe segitunya fid. Gue malah buat stanley lebih ke arah shiroe.

Char mesum? Astaga otak lu fid wakaka... sabar yak, ada waktunya itu. gue udah prepare buat satu char spesial tipe mesum emoticon-Stick Out Tongue


tpi kan shiroe, karakternya kaku.. -_- stanley kaya ga kaku gtu orangnya..

otak gw npa? mesum? bukan.. but i'm just pervert wkawka emoticon-Big Grin
sip2..
eh.. bru inget.. Aladdin (MAGI) tu super mesum.. Tpi masih kalah ama hyoudo issei (DxD) kawka
Eh, kok jdi OOT gni.. udah ah
gw tunggu updatean lo bsok..
0 0
0
A Book Under the Blue Sky
21-09-2014 15:04

Luck (Part Two)

Sudah tiga puluh menit gue nungguin dokter yang katanya bakalan dateng tapi gak dateng-dateng sama sekali, sudah tiga puluh menit juga gue jagain Angel yang masih tertidur pulas. Sebenernya gue cukup seneng bisa jagain dia. Bukan, bukan karena gue bisa berduaan sama dia. Tapi karena gue bisa melewatkan pelajaran matematika yang sangat gue benci dan bisa tidur-tiduran walaupun pada akhirnya gue ketiduran dalam keadaan duduk.

“Dave… Dave…”

“Hmmm…” Kata gue ogah-ogahan dengan mata masih tertutup.

“Dave… Dokter sudah datang.”

“Oh iya iya sus.”

“Bangun dulu. Gimana dokter mau periksa Angel kalau kamu tidur di tangan dia?”

Ha? Tidur? Di tangan Angel? Jangan-jangan… WANJIRR!! Gue ketiduran dan tanpa sadar gue jadiin tangan Angel sebagai bantal. Refleks, gue langsung bangun dan duduk lalu ngeliat ke arah dokter yang sudah senyum-senyum dari tadi. Jujur gue jadi salting dan mulai senyumin dokternya sendiri. Dokter itu bernama Bening, dan sesuai dengan namanya dia itu cantik banget, putih dan agak-agak sipit gitu matanya. Dia udah punya suami yang bekerja sebagai seorang dokter juga tapi di rumah sakit. Dokter Bening merupakan salah satu staf di sekolah yang sangat di kagumi dan disayangi setiap murid karena kepribadiannya yang seperti seorang ibu –walaupun dia belum punya anak-, dan cara bicaranya yang lembut. Gak heran kalau dia merupakan ibu idaman setiap murid.

“Aduh Dave, Dave. Wanita mana lagi yang kamu deketin kali ini? Sampe sakit tuh jadinya.” Kata dokter Bening.

“Eh… Enggak kok dok. Enggak. Ini teman saya. Seriusan.” Jawab gue

“Ah, temen atau temen? Hayoo? Siapa namanya?”

“Angel dok. Angel.”

“Angel? Waw. Nama yang bagus ya. Sesuai sih dengan kecantikannya.” Kata dokter.

Gue dalam hati ngedumel. Belum tau aja nih dokter Bening sama sifat aslinya. Coba aja dia tau, coba…

“Dave? Kok bengong?”

“Eh… enggak dok. Gapapa.”

“Kamu keluar sebentar ya. Saya mau periksa dia.”

“Iya dok.” Kata gue sambil keluar ruangan.
Mungkin kalian akan bertanya-tanya ada apa dengan gue dan Angel di masa lalu. Gue yakin dan percaya banyak dari kalian yang kepo dengan hal ini. Jadi begini… Hmm… Ah, nanti aja lah yah. Kapan-kapan gue cerita sama kalian. Gue pribadi mau banget cerita sama kalian. Serius, mau banget. Tapi ini bukan saat yang tepat. Gue haru fokus sama Angel. Percaya gak percaya, gue takut Angel kenapa-napa. Soalnya kalau dia kenapa-napa kan, gue gak jadi balas dendam. Hehehe.

“Dave! Dave!” Gue langsung nengok kearah orang yang nyebut-nyebut nama gue. Ternyata itu Darwin di ikuti Stanley dan Putri di belakangnya. “Gimana keadaan Angel?”

“Gak tau. Kayaknya sih radang gitu atau infeksi? Ah, gak ngerti gue. Tunggu dokter Bening kasih tau aja deh.” Jawab gue.

“Hmm… Anu… Mba Angel ngigau gak tadi?” Tanya Putri.

“Iya. Dia ngigau dan nama gue yang disebut-sebut”

“CIEEEEEE”

“Berisik lo Dar.”

“Dar, Dave. Planning kita berubah. Kita harus susun dari awal lagi.” Kata Stanley.

“Lah? Kok? Kenapa?”

“Gini Dave. Minggu depan ada tournament basket dan kita harus siap-siap buat itu. Lawan kita gak nanggung-nanggung. Ada Jakarta Adventist Academy ‘Eagles’, dan musuh abadi sekolah kita, yang paling nyebelin se-daerah. Saint-George Trojan.”

“Eh? Seriusan? Terus planning kita gimana dong?” Tanya gue.

“Terpaksa rencana nge-date lo kita undur. Mau gimana lagi? Mulai besok kita udah latihan dan sebentar lagi kita bakalan ngumpul di lapangan basket. Bakalan ada pengarahan dari coach Mike dan pemilihan tim inti.” Jelas Stanley.

“Nanti, ini si Angel gimana dong? Gue tinggalin aja”

“Dia gak akan kemana-mana kok. Ada Putri yang bakalan jagain dia. Ya gak put?” Kata Stanley sambil menepuk pundak Putri.

“Eh… I… Iya… Aku yang jaga mba Angel.”

Pengeras suara sekolah berbunyi, terdengar suara coach Mike yang memanggil satu persatu nama-nama anggota tim basket SMA kami, Colombus Knights. Oh iya, gue belum ceritain sama kalian mengenai tempat tinggal gue ya? Jadi, gue tinggal di kota bernama Jakarta yang tingkat kemacetan dan kejahatannya lumayan parah. Ya ya, itu lah Jakarta. Kota manis bagi mereka-mereka yang mempunyai harta dan jabatan, namun jahanam bagi mereka-mereka yang bahkan tidak mampu makan. Kembali ke topik. Setelah nama gue dipanggil, gue pergi ke lapangan basket yang terletak di gedung olahraga di belakang sekolah.

“Anak-anak… Kita akan mengikuti tournamen basket. Tapi pertama-tama, kita akan mengikuti fase group terlebih dahulu. Kita tidak akan mengikuti babak penyisihan karena kita runner up tahun lalu. Baik, saya akan umumkan nama-nama pemain yang ikut tournament. Cliff, Adam, Vincentius, Danil, Erik, Aaron, Wahyu, Fariz, Nadal, Darwin, Stanley, dan sebagai kapten tim, Dave.” Kata coach Mike

Gue? Kapten tim? Ini pertama kalinya gue ditunjuk jadi kapten tim karena selama ini, gue gak pernah. Biasanya yang jadi kapten itu Stanley. Tapi kali ini? Sungguh berbeda. Wait… Stanley ya… Sepertinya gue tau alasan kenapa gue jadi kapten tim…

“Nah anak-anak. Mulai hari ini, kita akan ada latihan ringan. Jam sepuluh semua sudah berkumpul disini. Saya sudah mengurus ijin dari kepala sekolah. Jadi kegiatan belajar kalian ditunda sementara. Nah, sekarang, silahkan beristirahat. Ingat, jam sepuluh berada disini. Dave, kamu kemari sebentar. Saya ingin berbicara dengan kamu.”

Sekarang jam setengah sepuluh dan memang sudah jam istirhat. Anak-anak yang lain langsung bubar untuk istirahat. Gue berjalan menghampiri coach Mike. Sepertinya ada sesuatu yang penting yang ingin dia bicarakan.

“Iya coach. Ada apa ya?”

“Kamu sekarang adalah kapten tim dan kamu sudah paham kan apa tugasnya? Saya berharap banyak sama kamu. Kamu, Darwin dan Stanley adalah pemain-pemain berbakat dan inti dari tim ini. Kita harus bawa pulang piala. Ingat, kepentingan orang banyak lebih penting daripada kepentingan sendiri.”

“I… Iya coach.” Jawab gue ragu-ragu.

Setelah berbincang cukup lama, gue akhrinya keluar dari gedung olahraga dan berlari menuju UKS. Gue liat Angel masih berbaring lemah ditemani oleh Putri. Tanpa basa-basi, gue langsung bertanya sama Putri hasil dari pemeriksaan dokter.

“Gimana Angel?”

“Eh… Dave… Mba Angel… Tadi kata dokter mba Angel harus dirawat di rumah sakit.”

“HA?! Serius?!” Kata gue panik.

“I… Iya… Mba Angel ada penyakit…” belum sempat Putri selesai bicara, dokter Bening tiba-tiba datang dan menyela perkataan Putri.

“Dave…” Katanya. “Angel, dia mengidap penyakit yang saya sendir belum bisa pastikan. Tapi ini adalah penyakit yang cukup parah. Lebih baik sekarang kita bawa kerumah sakit tempat dimana suami saya bekerja.”

Angel? Angel sakit apa? Dia… Ada penyakit apa? Gue gak pernah tau kalau dia mengidap penyakit parah selama ini. Akhirnya, Angel dibawa ke rumah sakit menggunakan ambulans. Selama di dalam ambulans, dia terus mengigau dan gue yang selalu menenangkan dia dengan cara yang sama. Menggenggam tangan Angel dan mengelus lembut kepalanya. Setibanya di rumah sakit, dia langsung dibawa ke ruang UGD dan setelah itu, dipindahkan ke ruang ICU. Dia diperiksa oleh suami dokter Bening, dokter Anderson. Hampir satu jam sudah, gue menunggu Angel di ruang tunggu. Begitu dokter Anderson keluar dari ruang ICU, dia meminta agar menelepon keluarga Angel. Gue bingung, sebenernya Angel kenapa sih? Bukannya radang doang ya? Tadi pagikan kata suster dia kena radang.

“Dok. Sebenernya, Angel sakit apa ya?” Tanya gue.

“Kamu temennya Angel? Ya. Lebih baik kamu tau dia sakit apa. Kamu tau apa yang dimaksud dengan virus otak? Dia cukup beruntung bisa bertahan hingga sekarang.”

Virus… Otak?
0 0
0
Halaman 4 dari 14
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
bad-luck
Stories from the Heart
nyalakan-lampu-toilet
Stories from the Heart
langit-dan-bulan
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia