Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/537d9c1b0e8b46ad0b000002/kisah-inspiratif--anak-nakal-yang-mendapat-nilai-un-10
Terima Kasih Kaskus, Uda jadi HT thread pertama ane :ilovekaskuss :ilovekaskussUpdate Uda ad yg tau jadi. Jujur gan, ane tuh mau sharing k banyak org. Ane berharap banget banyak yg baca. Soalny kayan
Lapor Hansip
22-05-2014 13:41

Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10

Past Hot Thread
Terima Kasih Kaskus, Uda jadi HT thread pertama ane emoticon-I Love Kaskus (S)
for HT

emoticon-I Love Kaskus (S)Update
Uda ad yg tau jadi. Jujur gan, ane tuh mau sharing k banyak org. Ane berharap banget banyak yg baca. Soalny kayany crt ane kalo ane gak kaya gini mungkin hanya jd rahasia d sekolah. Ngertila gan emoticon-Mewek
Ane bersyukur banget kalo banyak share. Ane ud ngerasa diapresiasiin. Terima kasih buat yg uda share emoticon-I Love Kaskus
crt saya yg sbnrny yg full gak bisa saya bagiin sekarang, banyak yg bilang lanjutin nulisny smg bisa jd film atau novel. saya juga berharap demikian. Terima kasih untuk semua yg sudah mampir dan meramaikan tread ini

Oh iya. Jujur ya gan. Ane gak nyontek atau apapun yg semacamny. Apalagi beli jawaban. Ane punya harga diri. Ane mau buktiin ke banyak orang aj. Ane cuma mikirin orang2 yg ane sayang

Tambahan / Update : Saya mendapat info bahwa guru Matematika saya (Bu Ros) marah karena ada guru yang tak percaya akan nilai saya emoticon-Matabelo, bilang beli kunci jawaban dan semacamnya. Jujur saya gak terlalu peduli dengan yang menjudge begitu. Tapi Untuk Bu Ros, saya tak akan melupakan ibu emoticon-Mewek. Guru Favorit saya emoticon-Kiss. Terima kasih banyak bu emoticon-2 Jempol.

..............
ane newbie, dan ini tret pertama ane. yg ane rasa banyak org harus tahuemoticon-I Love Indonesia (S)

Kalo anak baik, di sukai guru, wajar aja dpt nilai tinggi. Gimana kalo anak nakal, bahkan sudah pernah dipaksa buat surat pengunduran diri emoticon-Sorry bisa dapat nilai 10, MTK lagi emoticon-Matabelo

Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10

itu dia orangnya gan bersama dengan sahabatnya gan, suka bolos, manjat pager, kesiangan trus emoticon-Ngakak

Fidelis Yugita, itulah nama orangnya gan. search aj di fb/twitter/ yang lain. uda kehilangan satu sahabatnya yg ada di foto gan.. karena paksaan untuk mengundurkan diri, merasa diusir.

dia yang dulu sempat dipaksa mengundurkan diri itu bertekad untuk membuktikan dan membuat mereka menyesal pernah ngusir dia gan emoticon-Matabelo

pengumuman hasil UN kemarin sempat bikin sekolahny kaget gan
liat aj nilai nya
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10

kurang jelas gambarnya.
dia juga masuk majalah didaerah nya gan
baca aj disini Klik
bagian bawah ada nama nya

aduhh jangan berlama2 gan
liat aj sumbernya. dia bikin blog tentangnya
silahkan klik


ni goresan dari teman2 nya satu sekolah
Quote:Original Posted By gangandarat
Hahaha, ane temen sekelasnya gan di SMAN 1 Tanjungpandan. Memang benar gan dulu mereka mau dikeluarin karena udah berkali-kali bikin kenakalan emoticon-Cape d... (S) mereka juga dibenci sebagian besar guru gan emoticon-Sorry guru-guru semua gak nyangka gan kalo doi yang dapet nilai sempurna di salah satu mapel tersulit. Ironis gan, dulu mereka mau ngeluarin doi tapi sekarang doi bisa buat bangga sekolah dengan cara yang umumnya dilakukan oleh murid baik-baik, mukanya mau ditaro dimana gan emoticon-Cape d... (S)


Quote:Original Posted By jessiccabilung
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10

hahaha. mantep. gw kenal lumayan dekat sama ni orang. satu sekolah dr SMP, bahkan di SMA jd temen sekelas.karena kisah ini kurang komplit, jd gw ceritain sebenarny.. gw ceritain pake sudut pandang orang pertama pelaku utama yak.

Nama saya Fidelis Yugita Trio Bagaskoro, seorang siswa SMA yang baru saja lolos dari uji coba sistem pendidikan negeri ini yang terus berubah. Saya anak ketiga dari lima bersaudara dari keluarga sederhana dimana saya diberikan kebahagiaan yang tidak terkira.
Saya dididik dengan baik oleh kedua orang tua saya. Sejak di Sekolah Dasar saya selalu menjadi peringkat pertama baik di kelas maupun di sekolah. Ini hal yang membanggakan saya dan mendorong saya tumbuh menjadi anak yang besar kepala.
Kesombongan karena merasa diri saya paling pintar mendorong saya untuk berbuat semena-mena. Ditambah lagi dengan keinginan mencari jati diri. Tapi saya sadar, seharusnya jati diri itu bukan dicari, tetapi diciptakan. Di masa SMP selayaknya anak-anak lain, saya sering iseng. Mulai dari mengisengi teman sendiri, sampai guru pun menjadi korban saya. Sesungguhnya hal ini bukanlah hal yang patut dibanggakan di depan umum, tapi cukup saya simpan sebagai kenangan akan masa remaja saya.
Tidak terlalu banyak cerita spesial semasa saya SMP.
Emm, mungkin banyak, tapi tidak se-spesial di masa SMA.

Masa SMA memang masa paling indah.
Masa putih abu-abu, dimana saya sudah mulai dianggap dewasa.
Masa dimana saya belajar arti kebahagiaan, ketulusan, kejujuran, bahkan kehilangan.

Berawal dari Penerimaan Siswa Baru di sebuah SMA favorit di pulau kecil kami yang di gerbang masuknya terpampang sebuah kalimat , “Disini kami menempa diri”. Menempa diri. Ya. Sekolah ini memang terkenal dengan kedisiplinannya, kecerdasan dan prestasi murid-muridnya terutama di bidang akademis. Sekolah ini sudah banyak melahirkan orang-orang ternama.

Dan, saya berhasil masuk sekolah favorit itu. Masuk di kelas reguler, tidak seperti kebanyakan siswa yang memperebutkan kursi di kelas unggulan, saya cukup puas bisa dapat posisi di kelas reguler. Kelas yang membuat bakat iseng saya semakin berkembang.

Saya sangat menyukai bidang eksak. Terutama matematika dan fisika. Tapi sayangnya, guru Fisika yang termasuk guru favorit saya harus pindah ke sekolah lain. Seperti orang patah hati, saya menjadi malas-malasan belajar fisika. Bolos, terlambat masuk, semuanya saya lakukan sampai guru-guru muak, dan memberi “cap” bahwa saya ini tidak lebih dari seorang berandal yang hanya karena keberuntungan saja dapat masuk sekolah favorit ini.
Tapi hal itu tidak saya pedulikan. Saya justru senang karena hal itu saya masuk ke jurusan IPS.

Seperti kebanyakan sekolah di Indonesia, sekolah kami pun cenderung menganut bahwa jurusan IPS adalah jurusan buangan. Jurusan dimana anak-anak nakal bersekutu. Tapi itu bukan masalah bagi saya.

Malah dari situlah kisah persahabatan yang sesungguhnya saya dapatkan.

Masuk di kelas XI IPS 4, yang menurut penghuni sekolah kami, IPS 4 sebagai kelas paling ujung adalah bos dari kumpulan anak-anak nakal, bodoh, dan hanya bisa untung-untungan jika naik kelas atau lulus dari sekolah ini. Tapi itu bukan masalah bagi saya.

Malah dari situlah kisah persahabatan yang sesungguhnya saya dapatkan.
Di kelas ini, saya mendapatkan 2 sahabat yang sudah saya anggap seperti saudara saya sendiri. Fadli dan Syahdinal. Kami melakukan banyak hal bersama-sama. Mulai dari bolos bersama, datang terlambat, memanjat pagar sekolah, dan berbagai keisengan lainnya.

Ternyata perilaku kami mengundang ketidaksenangan dari kalangan guru dan siswa. Terutama siswa kelas XII waktu itu, yaitu kakak kelas kami.
Wajar saja, senioritas juga salah satu yang diunggulakn dari SMA Favorit tempat aku bersekolah ini.
Mulai dari menunjukkan sikap tidak senang yang mengundang emosi salah satu dari kami. Hingga muncul rasa tidak senang antar angkatan. Ya, kalian mungkin bisa menebak kisah selanjutnya. Terjadi tawuran antar angkatan. Dimana Fadli yang benar-benar mengganas saat tawuran berlangsung. Wajar saja. Ibaratkan membangunkan singa yang sedang tidur. Fadli itu memang mempunyai keahlian bela diri. Hal itu mengakibatkan tawuran ini berdarah. Namun, tidak ada korban serius. Sekolah menangani kasus secara internal. Kedua belah pihak diberi surat perjanjian untuk tidak mengulangi perbuatan kami.
Dengan membolos, tawuran, memanjat pagar sekolah, membuat guru semakin mengganggap kami berandalan. Dan saya kuatir akan tidak naik kelas.
Tapi nasib tidak mengatakan hal tersebut. Saya, Fadli, dan Syahdinal berhasil naik kelas karena nilai kami memang mencukupi. Yaah, walaupun nakal, kami tetap mampu meraih nilai yang walaupun tidak terlalu baik, namun cukup. Tapi kami bahagia. Biarpun nilai kami kecil, tapi kami meraihnya dengan usaha kami sendiri.
Saat naik ke kelas XII, saya kembali mendapat bangku untuk duduk di kelas IPS 4. Sedangkan Fadli di kelas IPS 2, dan Syahdinal di kelas IPS 1. Sempat terbersit di benak kami untuk berhenti membuat keisengan. Tapiiii..... tampaknya lebih sulit berhenti untuk iseng daripada soal Ujian Nasional 2014 yang katanya berstandar Internasional itu..haha
Bulan puasa tiba. Petasan menjadi salah satu hiburan di bulan puasa yang menurut saya bukan hanya di Belitung saja, tapi juga di tempat lain.
Petasan juga menjadi media kami diusir dari sekolah favorit ini.
Kami melakukan tindak keisengan kami dengan mengagetkan orang lain menggunakan petasan. Yah, kami tahu ini hal yang salah, tapi kami sebagai remaja, belum tahu yang disebut orang-orang dewasa sebagai “batas keisengan” atau “batas wajar”. Kami masih menganggap itu hal yang wajar.
Tempat-tempat wisata terdekat menjadi lokasi favorit kami untuk mengagetkan orang. Sebuah pantai yang terkenal sebagai tongkrongan “gaul” anak-anak muda belitung. Memang aksi kami sudah kerap kami lakukan di pantai ini, dan sering dikejar oleh petugas keamanan. Berkali-kali kami dikejar bagai buronan, berkali-kali juga kami lolos. Sasaran kami sebenarnya hanyalah orang yang melakukan tindak asusila di kawasan tersebut. Walaupun kawasan wisata ini aman, tapi tidak terlepas dari banyaknya orang yang memanfaatkan fasilitas yang disediakan untuk melakukan hal yang tidak senonoh.
Jadi jika kami melihat ada yang seperti itu, kami lempari dengan petasan. Kami merasa bagai pahlawan yang menyelamatkan orang dari dosa. Hahaha
Kembali dikejar, dan kami melarikan diri. Hingga kami lelah, dan salah satu teman kami dari sekolah lain menemukan botol bekas minuman. Ternyata kelelahan malah membuat otak kami semakin kreatif. Petasan dimasukkan di dalam botol beling tersebut lalu dilempar. Bunyi yg dihasilkan benar-benar dahsyat. Hingga kami tidak dapat melarikan diri lagi.....
Laporan disampaikan kepada Kepala Sekolah. Kembali mendapat surat peringatan untuk kesekian kalinya.
Sayangnya, selembar kertas perjanjian tidak berotoriter atas keinginan kami untuk iseng. Godaan untuk kembali main petasan. Akhirnya kami berpindah lokasi.
Kami bermain petasan di sekolah. Ya! Kami meluangkan waktu selepas berbuka puasa untuk bermain petasan di sekolah. Tapi kami melupakan satu hal...
Sekolah kami selain favorit manusia, juga menjadi favorit makhluk astral.
Dan perbuatan kami mengundang kemarahan makhluk-makhluk tersebut.
Akhirnya, kesurupan masal.
Dan kami kembali menjadi terdakwa dalam kasus ini.
Kemarahan guru dan kepala sekolah sudah tidak terbendung lagi.
Saya benar-benar ingat akan hal itu. Hari dimana saya dipanggil ke ruang kepala sekolah.
Hari dimana saya, dan Fadli, diusir dari sekolah itu. Konyol memang rasanya. Siswa SMA di DO dari sekolah karena main petasan. Terakhir kali sekolah favorit ini mendepak siswanya, karena siswa tersebut membuat proposal palsu yang nyaris saja menipu DIndikbud hingga berjuta-juta rupiah.
Itu kriminal. Tapi ini? Kenakalan Remaja? Kasus ini terlalu remeh untuk digolongkan sebagai kenakalan remaja. Keisengan remaja tepatnya.
Ada banyak kakak kelas, teman seangkatan, adik kelas yang perilakunya di luar lingkungan sekolah kelakuannya lebih parah dari kami. Rokok dan miras sahabat mereka.
Ini hanya bermain PETASAN. Konyol kan?
Yah tapi bagaimanapun juga tetap saja kami yang bersalah.
Fadli menerima saja keputusan itu. Ia langsung mengurus kepindahannya ke sekolah lain.
Tapi saya tidak. Saya malu. Kecewa pada diri sendiri. Kecewa karena bukannya membanggakan orang tua, malah menorehkan malu di wajah mereka.
Dari kejadian itulah saya melihat. Bahwa orang tua, keluarga, adalah orang-orang yang tetap mengasihi saya, apapun yang telah saya lakukan. Bahkan disaat saya diusir dari sekolah, Ayah saya tetap jaid orang yang terus melindungi saya dan men-support saya.
Atas jasa seorang anggota legislatif, saya kembali diberi kesempatan untuk melanjutkan di sekolah saya. Saya tidak akan melupakan jasa Anda, Pak.
Kehilangan seorang sahabat. Dicap berandalan. Dimusuhi guru. Dianggap tak ada saat dalam kelas. Menjadi bulan-bulanan guru baik di kelas maupun di muka umum. Saya mengalami itu semua.
Tapi sakit yang saya alami waktu itu, tidak menjatuhkan saya.. Malah membuat sebuah tekad dalam hati saya. Saya akan membuktikan bahwa saya tidak seburuk yang guru-guru anggap. Saya juga ingin membuktikan bahwa “nakal” dan “jahat” adalah dua hal yang berbeda.
Terlebih lagi di balik semua itu, masih ada seorang guru yang tidak pernah menganggap saya rendah. Beliau adalah Ibu Rosilawati, Guru matematika, sekaligus guru favorit saya. Karena beliau selalu menilai secara objektif. Tidak pernah subjektif. Berbeda dengan guru-guru lain yang selalu memberi cap bahwa tidak ada yang bisa dibanggakan dari diri saya selain prestasi keisengan.
Saya mulai belajar dengan baik.Mulai dari jam pelajaran tambahan di sekolah, bimbel di luar sekolah, sampai belajar kelompok saya lakukan. Hanya untuk satu target, yaitu UN. Pikiran saya, jika saya berhasil di UN, maka tidak ada lagi yang bisa meremehkan saya.
Singkat cerita, UN pun tiba, saya berharap banyak pada UN. Inilah media terakhir dan kesempatan terakhir saya untuk memperbaiki citra diri, dan menghilangkan stigma mengenai anak nakal itu bodoh.
Diantara enam mata pelajaran yang diujiankan, saya benar-benar menargetkan untuk mendapat nilai sempurna di mata pelajaran matematika. Namun, kenyataan tak semanis harapan. 5 dari 40 soal harus menganggur sementara, karena saya tidak berhasil menemukan jawabannya. Tapi saya terus berusaha. Semampu saya. Saya terus dimotivasi oleh keinginan hati saya untuk lebih teliti.
3 dari 5 soal berhasil dijawab. Waktu semakin berkurang dan masih ada 2 soal yang tersisa. Berkutat dengan kedua soal tersebut. Tiba-tiba seperti ada bohlam yg menyala dalam otak saya. Ting! Satu soal terjawab. Tersisa satu soal. Waktu tinggal sedikit. Saya mulai pasrah. Akhirnya saya mencari jawaban terdekat dengan hasil hitungan saya.
UN berakhir. Dan segera saya melupakan segala soal itu, dan hanya bisa berdoa agar Tuhan membantu saya untuk mendapatkan nilai terbaik.
20 Mei 2014. Kembali mengenakan putih abu-abu untuk pengumuman kelulusan. Optimis akan lulus. Tapi ragu dengan nilai yang diperoleh.
09.00 WIB, semua orang tua sudah hadir dan berkumpul di aula sekolah. Kata sambutan, sosialisasi singkat tentang PTN menjadi acara selingan. Tidak peduli 197 siswa SMA itu sedang menanti kabar.
100% lulus.
Saya sedikit tenang.. Tapi bagaimana nilai?
Mulai dibacakan nama-nama peringkat tertinggi di sekolah. Saya hanya bisa berdoa agar perjuangan saya tidak sia-sia. Hingga sebuah kabar saya dapat..
“Satu siswa dari SMA Negeri 1 Tanjungpandan berhasil meraih nilai sempurna untuk mata pelajaran Matematika dari jurusan IPS di kabupaten Belitung. Atas nama Fidelis Yugita Trio Bagaskoro”
Tepuk tangan membahana di ruang aula.
Perasaan saya campur aduk. Saya larut dalam euforia kebahagiaan dan kebanggaan. Bangga.
Bangga luar biasa. Bahagia. Euforia itu tidak akan pernah saya lupakan. Satu persatu sahabat dan teman-teman menyalami saya. Saya bagaikan seorang pemain sepakbola yang baru saja berhasil mencetak gol ke gawang lawan.
Guru-guru yang selama ini meremehkan saya. Bahkan mengusir saya dari sekolah ini hanya tertunduk.
Saya bukan bermaksud sombong. Tapi, akhirnya, Pak, Bu.. Saya bisa membuktikan bahwa saya tidak seburuk yang kalian kira. Saya mungkin nakal, tapi saya akhirnya bisa membanggakan orang-orang di sekitar saya.
Tidak hanya orang tua dan keluarga. Bahkan saya membanggakan nama sekolah.
Saya sangat berharap, orang-orang umunya dan khususnya guru-guru tidak lagi menilai kemampuan siswa dari penampilan atau kelakuannya.
Tidak lagi memberi stigma yang seakan mengadili kami jika kami berbuat kesalahan.
Kami tidak akan bisa memperbaiki kelakuan kami jika kalian hanya terus mengadili kami, tanpa membimbing kami untuk lebih baik lagi.
Pak, Bu, zaman sudah berbeda, kami tak dapat lagi dididik dengan kekerasan atau ancaman. Bentuklah kami sesuai karakter kami masing-masing. Jika Bapak dan Ibu menilai kami nakal akibat zaman, ya memang benar bu. Kami terlahir di generasi yang salah. Generasi yang diracuni media.
Kami berharap bisa menjadi pelurus bagi generasi kami dan bagi bangsa ini. Sebab jika bukan kami siapa lagi?
Oleh sebab itu, kami tidak akan bisa memperbaiki kelakuan kami jika kalian hanya terus mengadili kami, tanpa membimbing kami untuk lebih baik lagi. Karena jujur saja, kalianlah orang tua kedua bagi kami.
Bahkan terkadang kami lebih percaya omongan kalian daripada orang tua kami sendiri.
Bimbinglah kami seperti kalian membimbing dan mendidik anak kalian sendiri.
Tegurlah kami jika salah. Tegur dan koreksi kami. Jangan hanya menegur dan menjadi komentator akan kelakuan kami.
Mungkin bagi pembaca kisah saya ini tampak biasa-biasa saja. Tapi percayalah, di luar sana ada banyak anak yg mengalami hal yang sama seperti saya. Ada banyak korban pendidikan negeri ini yang di cap bodoh karena tidak handal di bidang saintek. Di cap berandal karena sering iseng. Padahal iseng dan jahat adalah dua hal yang benar-benar berbeda pada praktiknya.
Sekian yang bisa saya ceritakan tentang kisah saya.

TTd, Anak nakal yang bertekad besar.




yang bikin berkesan juga ni
Quote:Original Posted By nyamuknak4l
hahaha,, jd inget pas zaman anesekou..dateng ke sekolahan cuman bawa buku 2 biji untuk smua mata pelajaran..dan pulpen buat nyatet..

anakk2 pada bilang gw bandel lah,berandal lah,ini lah,,itu lah..tapi pas semesteran gw dapet rangking satu..anak2 cwe yg pernah ngeledekin gw pada diem..malah ada beberapa yg bialng gw nyogok buat dapet nilai emoticon-Ngakak


setuju ama cerita diatas..smart itu gak bisa dinilaii dari penampilan atau kelakuan.. jujur mskipun dulu gw jarang nyatet(kecuali yg penting2) tapi gw inget pakem atau rumusan pelajaran yg gw dpet dari guru..khususnya bahasa inggris,biologi sma matematik emoticon-Salaman


dan pas zaman gw skioah dulu (angkatan kelulusan tahun 2002-2003) metode pengajaran guru di kebanyakan sekolah sangat2lah membosankan..bukannya bkin murid pinter,malah bkin murid jd bodoh emoticon-Ngakak

so, cobalah sdikit logis dalam mengajar. krna biar gimanapun,tujuan para pahlawan tanpa jasa mengajar itu untuk membuat generasi bangsa ini lebih hebat dari generasi generasi sebelumnya emoticon-Matabelo



aduhh gan, ane setuju banget dengan semua kata2 ente. pejwan ya gan. semuany hampir mirip gan

Quote:Original Posted By idhmwn
Kisahnya hampir sama kaya ane waktu smp gan. Ane bahkan sampe dibenci guru2 sama temen2 angkatan ane gan. Terus pas UN ane Matematika dapet nilai 9,75. Gegerlah satu sekolah terus ane di judge dapet bocoran gan
Ane cuek aja lah karena itu usaha ane sendiri

Pekiwan gan


iyaa gan, pasti ad yg pro dan contra sama kita. tp kalo jujur perasaan keliatan
Diubah oleh siledif.
0
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 27 dari 101
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:15
makanya jgn liat orang dari luarnya emoticon-2 Jempol
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:15
jd gk selamanya anak bandel identik dgn bodoh tp buktinya mereka berporestasi yah emoticon-Matabelo
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:15
penuh inspiratif emoticon-Belo
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:16
Quote:Original Posted By higurashi


mungkin karena guru Matematikanya yang support & jadi guru favorit dia gan. Kan di blog nya dia nulis begitu.
ada pepatah bilang, kalau mau sukain pelajaran, sukain dulu gurunya. klo dari guru aja udah ga bisa, gw bisa jamin tu pelajaran ga bakal nyangkut meski cuma tali kolornya doank...


iya gan ente benar,gurunya emang baik ngajarnya enak...pokoknya beda sama guru lain gan...semua murid SMA kami suka ama guru itu,ngajarnya pas banget...
emoticon-I Love Kaskus (S) emoticon-I Love Kaskus (S)

0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:16
bagus dong kalo begitu......
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:18
Ini bener2 jadi pembelajarannnn....
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:20
nakal tapi pintar, temen ane juga ada cuman dia 2 tahu diatas ane, sempet ane dipanggil kepsek gara2 kenakalan ane, malah ane dibandingkan sama temen ane gan. beliau pernah berkata "kamu nakal boleh aja asal pinter dipelajaran" trus ane berfirik sejenak, walah itu mah berat pak emoticon-Ngakak
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:20
mantap gan, temen ane anak nakal nilai mtk nya jblok emoticon-Big Grin
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:21
inspiratif gan
selamat , semoga ente istiqomah dengan jalan kembali ke jalur sebenarnya
keisengan remaja bukanlah kenakalan remaja, dulu ane jg kayak gitu gan
bolos sekolah , bolos kuliah, ngegame emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:21
emoticon-Sorry ane mewek gan baca cerita nya. Ane yakin dia di masa depan akan jadi oarang yang sukses
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:23
dahsyat gan, emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:25
apa mungkin itu bocoran kunci jawaban?

ane ujian dulu dapat ujian yang kebenarannya dipastikan 100% gan, dapat dari sekolah lain yang beli tu kuncu jawaban

ane cek sendiri itu bocoran beneran karena cocok sama jawaban2 ane yg ane yakin kebenaran jawaban itu

tapi kunci jawaban bocor itu benar2 tersebar ke semua siswa dan yang penting pesannya JANGAN JAWAB 100% benar semua, alias harus di salahi banyak yang penting LULUS!

dan ternyata teman ane ada yang benarnya lebih 95% dan mau tau dia diapakan teman2? dia dikucilkan karena mambahayakan sekolah! dan dia adalah anak yang paling nakal diangkatan karena tidak tau aturan harus menyalahi banyak

0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:25
inspiratif banget gan emoticon-thumbsup
kepala sekolahnya pasti malu tuh emoticon-Big Grin
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:25
Persis gan kaya ane, ane emang males banget bawa buku sekolahan. Malah kebanyakan lks atau buku tulis ane hilang ditelan bumi wkwk, orang tua ane maksa ane privat gan dan ane bilang ke gurunya suruh catet aja kalo ane les sama dia tapi sebenernya ane gapernah les wkwk. Guru mtk ane gondok banget gan sama ane, sering banget ane disuruh keluar kelas gara-gara bikin berisik dan ane dianggap "selengean" wkwk. Kerjaan ane kalo pulang sekolah ya maen, kalo engga tiduran sampe ada yang manggil suruh bangun wkwk. Temen-temen cewek ane aja sampe bingung ada gitu murid kaya ane gini wkwk males bawa buku, kerjaannya diomelin guru mulu. Apalagi kalo disuruh menghafal, tuh guru baru suruh aja ane udah hafal, gatau kenapa bisa begitu wkwk. Nah pas abis ulangan ternyata ane ranking satu dikelas dan dapet beasiswa gan xixixi. Bayangin aja anak murid kaya ane bisa dapet beasiswa, ya temen-temen ane kaget wkwk apalagi guru mtk ane itu. Nah ternyata gasemua anak yang selengean itu bego, jadi pepatah "tong kosong nyaring bunyinya" hoax gan. Guru ane aja ada yang bikin kata2 baru buat ane "tong isi nyaring bunyinya" wakakakak emoticon-Ngakak
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:26
baca kisah ini, mengingatkan diri saya waktu di bangku sekolah gan..

saya SD - SMP murid baik" yg alhamdullilah tdk prnah kluar dr 10 besar.dan semua itu berubah ketika saya memasuki SMA, karena kenakalan saya, saya harus menerima kegagalan, menjalani masa SMA slama 4 tahun dan punya 3 buah kartu pelajar sekolah yg berbeda..

tapi berkat kesabaran, kasih sayang org tua dan lingkungan yg slalu mendukung. tinggal kelas dan sering dikeluarkan dari sekolah bukanlah penghalang untuk membalas budi org tua.. saat hasil UAN diumumkan saya berhasil lulus dgn usaha saya sendiri dan mendapat pnghargaan karena mndpt nilai tertinggi di sekolah, 8+ smua.

saat kuliah saya mendapat amanah untuk menjadi pemimpin organisasi tertinggi kampus, saya sarjana tepat waktu dan Insya Allah bila dikasih rejeki saya akan menduduki posisi manajerial di salah satu perusahaan BUMN negri..

pesan saya, kenakalan pelajar ini perlu diperhatikan oleh semua pihak, jgn acuh atau memandang sebelah mata.. ada saatnya / momentum yg bisa menjadi titik balik sikap seseorang. oleh karena itu tetap sabar dalam membimbing dan mendidik, krna merekalah nanti yg akan memegang kendali atas negeri ini..

salam..
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:27
ane lulus sma 5 tahun lalu, nilai ane mtk juga dapet 10. tapi dapet dari usaha sendiri (usaha cari bocoran) emoticon-Ngakak

hahaha.... seneng banget ya gan, sampe dibikin thread di kaskus.. kalo pengen terkenal dan menginspirasi coba ditulis dan dibikin novel.. benar begitu kan? mas silidef a.k.a fedilis ???
Diubah oleh orangjahad
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:28
wow keren nih anaknya emoticon-Matabelo
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:29
jangan menilai orang dari luarnya aja gan sapa tau dia belajar niat waktu UN bisa dapet segitu
0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:30
ya emang dasar anaknya uda cerdas. ane dulu juga punya beberapa temen kaya gitu. PR jarang ngerjain, cuma modal nyalin kerjaan temennya. waktunya pelajaran tambahan di sekolah malah tidur. mau UN biasanya anak2 pada ikut les ini itu, dia malah nongkrong main game onlen. pas pengumuman kelulusan nilainya termasuk tinggi, ngalahin anak2 yg lebih rajin. terus lanjut ujian seleksi PTN. dia ga ikut les apa2 cuma modal buku soal taun2 lalu bisa masuk PTN dan jurusan favorit, sementara temen2 lainnya yg belajarnya lebih mati2an justru banyak yg gagal ato ga dapet sesuai targetnya. dia lulus bukan karena curang ato dapet bocoran. buktinya tiap pelajaran di kelas, kalo ditanya guru hampir pasti jawabannya bener dan berbobot.

jadi kalo mau nakal tu harus punya otak cerdas dulu. kalo sadar otaknya pas2an mending belajar aja deh yg bener emoticon-Ngakak


0 0
0
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
24-05-2014 13:30
Greget banget gan emoticon-Ngakak
0 0
0
Halaman 27 dari 101
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia