Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
460
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51b468878327cf8526000004/farhat-abbas-quotpramugari-harus-merasa-sebagai-pembantu-didalam-pesawat-terbangquot
lagi-lagi Mr. sumpah Pocong membuat sensasi di twitter... buat yg mau nyimak twitter nya om sumpah pocong silakan lgsg ke tkp https://twitter.com/farhatabbaslaw orang kaya gini mau jadi caleg / capres gan... mau jadi apa nih negara ampe masuk ke kompasiana gan http://sosbud.kompasiana.com/2013/06/08/farhat-pramugari-dan-pejabat-567070.html Farhat, Pramugari, dan Pejabat OPINI | 08 June 2013 | 19:3
Lapor Hansip
09-06-2013 18:35

Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"

lagi-lagi Mr. sumpah Pocong membuat sensasi di twitter...

Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"

buat yg mau nyimak twitter nya om sumpah pocong silakan lgsg ke tkp
https://twitter.com/farhatabbaslaw

orang kaya gini mau jadi caleg / capres gan... mau jadi apa nih negara

ampe masuk ke kompasiana gan
Quote:
http://sosbud.kompasiana.com/2013/06...at-567070.html
Farhat, Pramugari, dan Pejabat
OPINI | 08 June 2013 | 19:38 Dibaca: 31513 Komentar: 72 26
Hampir seharian ini saya memperhatikan twit dari akun twitternya Farhat Abbas. Tadinya saya nggak tahu kalo Farhat punya akun twitter. Namun karena ada seorang pramugari yang dengan emosi bilang ke saya, “Pak Agung harus liat twitternya Farhat karena dia melecehkan profesi pramugari! Please tolong kami angkat bicara!”

Akhirnya sayapun membuka akun twitter tersebut dan memperhatikan time line satu persatu secara berurutan dan menggunakan metode twit forensic untuk mengumpulkan puzzle yang ada. Beberapa artikel dari kompas.com dan detik..com juga melengkapi semua puzzle mengapa farhat mengoceh demikian di twitternya!


Pertama, di dunia penerbangan, yang diterapkan adalah alur: Safety, Security, dan Service.

Jelas, Service menduduki nomer tiga setelah Security. Jadi bila seorang penumpang pesawat terbang memasuki pesawat, seharusnya dia sadar bahwa alur yang dijalankan pertama kali oleh Pramugari adalah Safety, lalu Security, dan barulah Service.

Twit dari Farhat yang terlihat sangat ‘kurang’ sekali adalah: “Main HP/ Nelpon Di pesawat ! Gak papa dan gak bikin pesawat jatuh ! Hanya bikin pramugari sewot doang ! Hanya bikin penumpang dipenjara. “
Sebagai orang hukum (kalau benar dia menguasai hukum) seharusnya dia tahu dan paham tentang peraturan dunia penerbangan yang tertuang dalam CASR – Civil Aviation Safety Regulation dan juga peraturan dunia dari IATA – International Air Transport Association. Selama peraturan yang tertuang disana masih belum berubah, maka seorang pramugari harus menjalankan fungsinya untuk menegakkan peraturan tersebut. Apalagi di Indonesia bahwa Departemen Perhubungan masih menerapkan peraturan yang sama!
Twit yang lain yang juga ‘kurang’ adalah: “Kalo gue pemilik Sriwijaya air ! Gue akan Pasang badan agar penumpang gue gak dipenjara ! Pramugari yg gak sopan gue pecat ! ( farhat )
Disini terus terang, Farhat harus belajar bagaimana mengelola bisnis Airline dan juga langkah prosedur memecat karyawan. Dalam twit tersebut sangat terlihat bahwa Farhat sudah menganggap Pramugari Sriwijaya Air tersebut berlaku tidak sopan kepada penumpang.
Ketika Pramugari yang bernama Nur Febriani mendapat banyak simpati dari masyarakat dan juga rekan profesi pramugari lainnya, maka kembali Farhat melihat ini sebagai arogansi sebagaimana twitnya: “Jika kalian membiarkan arogansi pramugari! Maka kedepan pramugari semakin ngelunjak!
Saya pribadi tidak melihat ini sebagai Arogansi. Nur Febriani berani angkat bicara karena haknya sebagai orang yang menerima tindakan kekerasan pemukulan. Seumpama saat itu bahwa Nur Febriani melakukan hal yang tidak sopan kepada penumpangnya, maka tindakan memukul untuk membalas sikap tidak sopan merupakan kesalahan besar yang dilakukan. Bila mendapati pramugari yang tidak menjalankan fungsi keramah tamahannya dan kesopanannya, maka penumpang dapat memberikan surat kepada management maskapai yang bersangkutan agar pramugari mendapatkan teguran dan sangsi menurut perusahaan yang berlaku.
Bila Farhat menulis twit seperti ini: “Pramugari harus merasa sbg pembantu didalam pesawat terbang, bukan pragawati di dalam pesawat!
Melihat peristiwa yang menimpa Nur Febriani, justru Nur sudah menerapkan bahwa dirinya sebagai orang yang membantu dipesawat, dalam hal ini Nur membantu penumpang lainnya agar merasa nyaman dari orang yang masih menggunakan hp di pesawat.
Kalau Nur berlaku bak seorang Pragawati, maka Nur akan lewat begitu saja berlenggak-lenggok dan tidak akan memperhatikan orang yang masih memakai hp dipesawat. Justru karena Nur memahami betul fungsinya sebagai pembantu keselamatan dan keamanan di pesawat, maka Nur segera memerintahkan Zakaria untuk segera mematikan hp-nya.
Sekali lagi bahwa ini adalah twit yang sangat ‘kurang’ yang ditulis tanpa memikirkan makna kalimat yang ada. Semua pramugari yang berjalan di cabin pesawat yang mata dan perasaannya dilatih untuk melihat hal-hal yang berkaitan dengan fungsi Safety dan Security, jelas bukanlah pragawati!
Selama pesawat bukan milik pribadi pramugari atau suami pramugari! Pramugari wajib hormat dan memberi pelayanan terbaik bagi penumpang!” Dengan twit Farhat ini kita dapat melihat ‘isi’-nya. Apa arti hormat baginya? Apa arti memberikan pelayanan baginya?
Bukankah dengan memerintahkan Zakaria mematikan hp-nya, artinya Nur memberikan pelayanan terbaik bagi keselamatan pesawat saat itu?
Bukankah degan memerintahkan Zakaria mematikan hp-nya, artinya Nur menghormati hak-hak penumpang lainnya yang ada saat itu?
Penumpang yang tidak mentaati peraturan keselamatan penerbangan dapat dikatagorikan sebagai ‘disruptive passenger’ dan dapat ditindak secara hukum. Saat itu dia dapat diturunkan dari penerbangan tersebut, dapat ditangkap oleh petugas Aviation Security bandara begitu mendarat, dan terlebih lagi maskapai penerbangan dapat melakukan black list agar penumpang yang bersangkutan tidak dapat menggunakan maskapai tersebut selama kurun waktu tertentu. Hal ini pernah dilakukan oleh Garuda Indonesia karena penumpang yang bertindak dengan katagori ‘disruptive passenger’.
Dalam persaingan di dunia bisnis penerbangan, memang masing-masing maskapai akan melakukan improvisasi dalam bidang service yang dilakukan. Namun sekali lagi, setiap service yang dilakukan tetap didasari atas langkah safety dan security. Setiap penumpang yang naik sebuah maskapai penerbangan tentu saja akan dilayani dengan baik dan akan dibuat nyaman dalam penerbangan selama penumpang tersebut tetap dalam koridor rules & regulation yang berlaku.
Contoh sederhana dari peran dan fungsi Pramugari yang masih banyak disalah artikan adalah: fungsi membantu penumpang di dalam pesawat.
Pramugari tidak berkewajiban mengangkatkan koper penumpang ke tempat bagasi di atas kabin. Saya ulangi bahwa: Pramugari tidak berkewajiban mengangkatkan koper penumpang ke tempat bagasi di atas kabin (kecuali penumpang anak-anak, ibu hamil, orang sakit, dan orang tua). Jadi bila seorang penumpang meletakkan kopernya begitu saja di jalan kabin pesawat dan mengharapkan pramugari mengangkatkan kopernya keatas, kemudian pramugari tersebut tidak mengangkatkannya, hal tersebut bukan merupakan kesalahan. Dan kemudian Pramugari tersebut akan memanggilkan petugas darat untuk mengangkut koper yang ditinggal tersebut untuk dimasukkan ke dalam kargo pesawat.
Disini, pramugari bertugas membantu mengatur bagasi di dalam kabin pesawat. Artinya apabila penumpang ingin mengangkat kopernya, maka pramugari secara bersama-sama akan membantu hal tersebut, dan bukannya mengangkatkan koper tanpa dilakukan secara bersama.
Dua fungsi dari Pramugari yaitu Safety dan Service berdiri pada koridor yang berbeda. Dalam koridor dimana Pramugari menegakkan fungsi Safety, maka yang ada adalah Tegas dan perintahnya hanya: DO atau DON’T, boleh dan tidak boleh.
Kemudian dalam koridor dimana Pramugari menegakkan fungsi Service, maka disana adalah area lentur dengan segala kebijakan yang dapat dinegosiasikan.
Kasus yang terjadi pada Nur Febriani jelas bahwa peristiwa ini terjadi pada koridor safety! Untuk itu perintah yang diberikan oleh Nur kepada Zakaria adalah tegas dengan mengatakan: matikan handphone!
Seorang Pramugari tidak perlu menggunakan kata ‘maaf atau permisi’ didepan kalimatnya ketika akan menegakkan fungsi Safety ini. Fungsi Safety adalah fungsi yang sudah jelas aturan mainnya dan sangsinya. Untuk itu kalimat: “Mohon maaf, handphone-nya bisa dimatikan sekarang” itu tidak perlu dilakukan, dan harus diucapkan dengan tegas: “Matikan handphone anda sekarang juga!”
Seorang Pramugari tidak perlu meminta maaf dalam kalimatnya dalam urusan Safety “Mohon maaf ….. “ Sekali lagi penumpang pesawat terbang di Indonesia seharusnya memahami bahwa fungsi Safety ini akan ditegakkan oleh Pramugari dengan bahasa yang tegas.
Jadi apabila anda sebagai seorang penumpang dan sedang menggunakan handphone di dalam pesawat, kemudian ditegur oleh pramugari dengan bahasa yang tegas, maka apabila anda malah ‘nyolot’ bahwa pramugarinya menegur dengan tidak sopan, itu tanda bahwa anda adalah orang yang sangat goblok untuk memahami peraturan yang ada.
Bagaimanapun juga, yang namanya teguran adalah menggunakan kalimat perintah, tidak ada permisi, dan mempunyai ketegasan dalam pengucapan.
Semangat dan maju terus para Pramugari Indonesia untuk memberikan edifikasi tentang dunia penerbangan kepada masyarakat yang lebih luas di Indonesia, agar Indonesia maju dan dapat menghargai dirinya sendiri.


Quote:
Kicauan Farhat Dapat Komentar Pedas di Media Sosial
http://id.omg.yahoo.com/news/kicauan...175719700.html
TRIBUNnews.com – Min, 9 Jun 2013 00:57 WIB

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pemberitaan media massa atas kasus pemukulan terhadap pramugari Sriwijaya Air Pesawat Sriwijaya Air SJ 078 oleh penumpang pesawat bernama Zakaria Umar Hadi, yang belakangan diketahui sebagai Kepala Dinas Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah Provinsi Bangka Belitung makin melebar.
Kasus pemukulan yang berawal dari teguran pramugari Nur Febriani dari Sriwijaya Air yang menegur Zakaria dalam pesawat agar pria itu mematikan telepon selulernya tak hanya ramai di media massa umum. Belakangan kasus itu juga menjadi perbincangan orang ramai di media sosial seperti Facebook dan Twitter.
Salah satu perbincangan di Twitter yang mendapat tanggapan media massa dan masyarakat umum melalui media sosial adalah komentar Farhat Abbas, pengacara yang kerap dinilai masyarakat sebagai sosok kontroversial karena komentar-komentarnya.
Melalui akun Twitternya @farhatabbaslaw, Farhat menilai tindakan yang dilakukan sang pejabat tidak salah. Menurutnya sinyal ponsel tidak mengganggu penerbangan.
Dalam status twitternya Farhat menyatakan: "Main HP/Nelpon Di Pesawat! Gak pa pa dan gak bikin pesawat jatuh! Hanya bikin pramugari sewot doang! Hanya bikin penumpang dipenjara."

Namun Farhat juga meminta agar pihak yang bersalah meminta maaf.
Sebagaimana ramai diberitakan, kasus pemukulan terhadap pramugari Sriwijaya Air SJ 078 itu berawal dari permintaan Nur Febriyani sebagai pramugari agar Zakaria sebagai penumpang mematikan ponselnya. Alih-alih mematuhi permintaan itu, Zakaria diberitakan memukul si pramugari. Ujungnya Febriani melaporkan kasus itu kepada polisi.
Kicauan Farhat tak berhenti di situ. melalui status lainnya dia menulis: "Kalo gue pemilik Sriwijaya Air! Gue akan Pasang badan agar penumpang gue gak dipenjara! Pramugari yg gak sopan gue pecat! (farhat)"

Ternyata kicauan Farhat menimbulkan reaksi. Di media sosial seperti Facebook banyak pemilik akun yang terpancing untuk memberikan komentar terhadap isi status Farhat. Seorang pemilik akun FB bernama Eva Kartika Hendroputro yang mengaku berprofesi sebagai pramugari juga memberikan komentarnya seperti berikut.
Dear Farhat Abbas,
Saya mewakili suara Pramugari Indonesia. Mengenai Pernyataan Anda di akun Twitter @farhatabbaslaw
"Pramugari harus merasa sbg PEMBANTU dalam pesawat terbang, bukan peragawati dalam pesawat".
IZINkan saya memberikan kuliah 5 menit untuk anda Mengenai Profesi kami.
1. Kami Pramugari/a bertugas MELAYANI tapi bukan PELAYAN.
2. Kami bertugas MEMBANTU tapi bukan PEMBANTU.

Kalau dulu nilai Bahasa Indonesia anda mendapatkan nilai di atas 6, pasti tau perbedaan kata di atas. Tapi sepertinya tidak.
Masih dalam statusnya, Eva mengatakan, "Kami adalah Tuan Rumah dan penumpang adalah Tamu Terhormat kami. Jika anda naik pesawat: Anda butuh makan/minum, kami berikan agar penyakit maag dan dehidrasi anda tidak akut. Anda kena serangan penyakit mendadak, kamilah yang menjadi team medis pertolongan pertama.
Anda stress karena gak laku menangani kasus, kamilah yang memberikan senyum untuk mengobati stress anda. Anda akan terpukau dengan kecantikan kami, ke sexyan kami, harum wangi tubuh kami dan kecerdasan kami ketika berbincang dengan anda yang mungkin bisa membuat mata anda menjadi keranjang.
Andai pesawat mengalami keadaan darurat, kamilah yang akan menolong anda untuk bisa selamat. Kamilah yang bekerja keras membuka pintu, kamilah yang akan berenang di laut lepas menarik leher anda yang mungkin tidak bisa berenang
."
Pada bagian lain statusnya Eva juga mengingatkan bahwa beribu pramugari adalah orang-orang yang bergelar sarjana. Selain itu ratusan lainnya adalah para putra dan putri dutat wisata kebanggaan pemerintah daerah masing-masing.
"Anda sebagai orang yang berpendidikan, seharusnya bisa lebih bijak dalam menyikapi sebuah permasalahan mengenai profesi seseorang," tulis Eva.
"Ini untuk kali kedua anda salah berpersepsi setelah statement kata rasis yang Anda keluarkan. Mudah2an anda di buka mata hatinya untuk mengakui kesalahan anda dalam ber PERSEPSI. Kami tunggu ucapan maaf Anda. Terima Kasih," demikian tutur Eva Kartika Hendroputro mengakhiri statusnya. (wip)

Diubah oleh Locke cole
0
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 23 dari 24
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:38
Kirim FARHAT KE PALESTINA

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

kita lihat bisa apa dia disana
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:40
Biarkan saja,suatu hari dia bakal dapat balasan yang setimpal dari apa yang dia ucapkan..
Siapa tau saja suatu hari dia naik pesawat,terkena serangan jantung dan para pramugari yang benci sama dia tidak ada yang mau menolong.
Matilah dia,dibungkus dengan kain kafan,dan jadi pocong..
Pasti banyak nerima sumpah serapah nih orang,termasuk dari ane.

Farthard 凸(`⌒´メ)凸 You

emoticon-Ngakak
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:40
emang si bacot goblok suka berulah ya
emoticon-Cape deeehh
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:42
emoticon-Ngakak wong edan itu gan si farhat emoticon-Cape d... (S)
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:43
dia lagi dia lagi emoticon-Cape d... (S)
kerjaannya nyari sensasi aja emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:50
orang sedeng kaya gitu tuh emoticon-Big Grin
sumpah pocong, nyindir orang.. dsb..
perkataan kayanya susah bgt dijaga emoticon-Cape d... (S)
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:58
Pasti sich Farhat pernah ditolak sama Pramugari nie
Jadi Sensi Begindang. wkakwka emoticon-Ngakak
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 16:59
farhat eek cuman bisa komen komen nggk penting. bualan mulut kambing lagi makan tai
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 17:10
alah sekedar cari sensasi biar di kenal banyak orang emoticon-Cape d...
gk usah di tanggepin, tuh pengacara sumpah pocong bakal ilang dari peradaban emoticon-Ngakak

satu lagi, klo ado acara/berita di tv mengenai tuh pengacara, mending di ganti salurannya, biar ratting turun trus stasiun tv bakal mikir ulang buat nayangin segala hal tentang deklarator sumpah pocong emoticon-Ngakak

posted: batra16
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 18:40
Memang hakikatnya pramugari itu ya pembantu di pesawat
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
11-06-2013 19:14
dari pada liat mereka cincong an mending liat FARAH QUINN
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
22-06-2013 04:02
farhat
congornya emang susah ya
suka ceplas ceplos
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
22-06-2013 04:30
udah udah biar aja... nanggepin omongan sampah ntar ketularan bau sampahnya emoticon-Najis
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
22-06-2013 04:40
buset ini orang dari dulu cari sensasi melulu

kebanyakan minum topi miring kali ya
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
23-06-2013 12:25
ebujeng ini pocong bangkit lagi maenan twitter pula
setdah tong dikira naek pesawat kayak naek angkot kali ye naek angkot mah gak ngapa lo gampar kondektur

lagian sejak kapan pembantu sekolahnye tinggi tinggi nyampe naek pesawat juga
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
30-06-2013 06:29
buset pedes kata2nya emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
10-09-2013 13:20
udah bosen gan eke sama berita farhat
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
09-12-2013 00:25
farhat ga pake otak
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
09-12-2013 00:35
ya allah semoga farhat abas dibukakan pintu hatinya sama OTAKnya biar bisa mikir emoticon-Mad (S)
0 0
0
Farhat Abbas "Pramugari harus merasa sebagai pembantu didalam pesawat terbang"
09-12-2013 00:35
uda biasa, nyari sensasi
0 0
0
Halaman 23 dari 24
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia