News
Batal
KATEGORI
link has been copied
87
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51e8c5257c12438e43000000/diagnosa-dokter-berujung-maut-jangan-biarkan-diri-agan-jadi-korban-berikutnya
Korban Salah Diagnosa Itu Akhirnya Meninggal PortalKBR.com, Jakarta – Imaniar Melisa, 28 tahun, yang menjadi korban salah diagnosa oleh dokter kandungan di RSUD Cibinong menghembuskan nafas terakhir, semalam. Melisa masuk ke ruangan gawat darurat di RS Carolus karena ginjalnya tidak berfungsi setelah melakukan operasi cesar, awal Juni lalu. Firmanto Hanggoro, suami Imaniar mengatakan, istrinya m
Lapor Hansip
19-07-2013 11:48

Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]

Korban Salah Diagnosa Itu Akhirnya Meninggal

PortalKBR.com, Jakarta – Imaniar Melisa, 28 tahun, yang menjadi korban salah diagnosa oleh dokter kandungan di RSUD Cibinong menghembuskan nafas terakhir, semalam. Melisa masuk ke ruangan gawat darurat di RS Carolus karena ginjalnya tidak berfungsi setelah melakukan operasi cesar, awal Juni lalu.

Firmanto Hanggoro, suami Imaniar mengatakan, istrinya meninggal semalam dan akan dimakamkan hari ini di Bojong.

“Kata dokter, penyebab utama karena virus yang ada di badannya sudah menyebar kemana-mana,”ujar Firmato ketika dihubungi KBR68H.

Imaniar langsung masuk rumah sakit setelah salah satu dokter di RSUD Cibinong memberikan diagnosa yang salah. Pada 27 Mei lalu, Imaniar bersama sang suami melakukan kontrol ke RSUD Cibinong. Ketika itu, usia kehamilannya menginjak 8 bulan dan 2 minggu.

“Istri saya mengeluhkan keluarnya cairan, tapi ketika di USG, dokter bilang kondisinya baik-baik saja, begitu juga dengan kondisi bayi, ginjal berfungsi normal dan berat badan sudah 2,5 kg. Cairan itu katanya hanya cairan keputihan jadi tidak perlu khawatir. Padahal, kita sudah minta dirawat tapi dokter bilang tidak perlu dan meminta kami untuk tetap tenang,”kata Firman.

Namun, empat hari setelah kontrol tersebut, Imaniar mengalami rasa sakit di perut dan badannya. Lalu, berdasarkan petunjuk dari bidan, Imaniar dibawa ke RS As Salam untuk menjalani operasi cesar. Ternyata, cairan yang dianggap sebagai keputihan oleh dokter kandungan di RSUD Cibinong itu adalah cairan ketuban yang sudah pecah.

Akibatnya, bayi Imaniar lahir dalam kondisi kritis karena menelan air ketuban selama empat hari. Sedangkan Imaniar mengalami penyumbatan di ginjal setelah menjalani operasi. Bayi Firmanto masih dirawat di RS Harapan Kita dalam kondisi kritis karena paru-parunya mengalami gangguan. Sedangkan Imaniar sempat dirawat di ICU di RS Carolus sebelumnya akhirnya meninggal, semalam.

Sumber demenan Ane :: PortalKBR.com

Kisahnya bermula dari Sini

Pihak RSUD tolak berkomentar

innalilahi wa inalilahi rojiun... emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)
Akhirnya Bayi itu menyusul Ibunya

emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)

Sebagai Orang awam yang gak paham ttg dunia medis terkadang kita pasrah aje sama diagnosa dokter, namun ada baiknya kite kudu kritis sm diagnosa dokter klo emang menurut kite ada nyang kagak beres atau minimal nanya lah sm dokter klo kite bingung sm bahasanye dokter itu..

Kite gak tau gan dokter itu lulusnye pake nyontek atau emang otaknye encer.... Jangan Biarkan Diri kite jadi ajang Kelinci percobaan... [ini buat dokter faaak aje]
Diubah oleh bolangnusantara
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 5
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 11:53
frontal aje y gan, mayoritas dokter di indonesia lolos karena menang duit aje kok waktu kuliah dan sebagainya emoticon-Ngakak
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 11:54
Bingung gua...
Bikin berita kok one side journalistic gitu ya?

Sepanjang berita ndak ada konfirmasi dari pihak dokter, mengaa, bagaimana kok sampai ada medical summary bahwa itu NGGAK APA2.

Journalist abal2 pengejar sensasi ini ya?
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak





Yang unyu2 dari belakang:

Quote:Quote:Original Posted By bolangnusantara


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Terserah ente aje Gan... Lokit2 dulu lah di sumbernye sebelum bacot..!!

Sensasi..??

Berita duka kok ente bilang sensasi...!!

Kalo mau ngejar sensasi gak pake berita ginian Gan.. noh Septi lg sangge bisa digarap... mendidik kagak emosi iye... emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)


Nyet...DIBACA yang bener tulisan gua yak. Prinsip jurnalistik adalah mencari informasi dari minimal 2 pihak. Maka itu kalau luw ada duit baca majalah macam Tempo, Gatra (dulu) atau Newsweek, selalu disebut di situ, pihak A telah kami hubungi namun setelah dihubungi 2 kali tidak memberi tanggapan, pesan singkat yang kami kirimkan tidak dijawab demikian juga dengan surel yang kami kirimkan. ARTINYA...ngebuat berita apapun di mass media harus konfirmasi kedua belah pihak. Dalam berita di atas ada konfirmasi dari pihak medical ndak?

Bego luw, gitu saja kok ndak tau.


Quote:Original Posted By virtual2000


Kok tau gan? Agan anak kedokteran ya???


Bukan...bini gua resident penyakit dalam.
Gua mah org gali nyari migas doang.
Bini gua yg otaknya jenius.



Quote:Original Posted By unyuu.banget


Sependapat jg nih....

Kebanyakan jadi dokter modal duit banyak ga diimbangi dgn kemampuan otak. Ujung2nya malpraktek emoticon-Cape d...


Itulah...selama SARA masih jadi pegangan, tai kucing lah kompetensi dokter.


Quote:Original Posted By sinaone


betul sekali, bahkan semenjak kuliah sampe ambil spesialis kalo bukan dari ras dan agama barokah cetar membahana sejagat alam semesta, siap siap dibully emoticon-Big Grin


Hehehehe...
Inget pertanyaan2 dan perjuangan bini pas mau apply resident.
Buset dah...sampai ditanya kok ndak pakai kerudung.
Wong sudah jelas Kristen.



Quote:Original Posted By xiao88


Ente dokter yg lulusnya juga berkat nyontek ya gan?


Gua bukan dokter Om...


Quote:Original Posted By mengapakamumalu


Kesalahan diagnosis adalah kegagalan dokter menemukan penyakit pasien atau dokter mendiagnosis pasien dengan penyakit yang tidak pernah dimiliki pasien.

Pertanggungjawaban dokter biasanya berkisar seputar apakah dokter tersebut telah melakukan pemeriksaan serta pemeriksaan penunjang dengan benar atau tidak, bila dokter tersebut melakukan semuanya dengan benar, maka dia memiliki pertahanan yang bagus untuk melawan semua tuntutan hukum.

Nah seharusnya wartawan juga kroscek ke dokter ybs apakah telah melakukan pemeriksaan dg benar atau tidak kalau gak akan kena tuntutan hukum.



Damn right...


Quote:Original Posted By the.richest


Ah , Masah Sih ?

Dari Yang Saya Lihat Gelarnya ,..Rata2 Lulusan Edinburgh (Scotland) , UK (Oxford , Cambridge) , dan France.(Kebanyakan Negara2 European).



Itu bukan lulusan Edinburg, UK atau yg lain2 itu mereka ikut fellowship (credential from one of medical board).
Duuh...pada ngerti ndak sih macam begini.
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Diubah oleh ErnestoGuevara.
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 11:57
Quote:Original Posted By fx.febrie
frontal aje y gan, mayoritas dokter di indonesia lolos karena menang duit aje kok waktu kuliah dan sebagainya emoticon-Ngakak



BETUL SETUJU BANGET SAYA!

Selain duwit, maka
-. Ras
-. Agama
-. Anak siapa

Juga sangat berperan dalam masuk tidaknya kamu dalam program residensi.

Am I right?

0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:04
tangggapan dokternya apa ni gan... SS diagnosanya mn.... emang iya c... dokter sering salah... ane periksain istri.. di kasih ibatnya sirup obat batuk. padahal istri ane ga batuk...
ane tau itu obat batuk pas dah sampai d rumah ane baca2 tu satu2.
aduh parah ni dokterrr
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:08
Kok kayak mendiskreditkan dokter ya?

Kalo ga mau jd korban brikutnya solusinya apa? Tanya dokternya lulusan mana? Ipnya dulu brapa? Nyontek apa ga dulu ? Atau agan mw diagnosa sendiri? Gitu ?
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:09
Quote:Original Posted By fx.febrie
frontal aje y gan, mayoritas dokter di indonesia lolos karena menang duit aje kok waktu kuliah dan sebagainya emoticon-Ngakak


0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:12
Quote:Original Posted By ErnestoGuevara.
Bingung gua...
Bikin berita kok one side journalistic gitu ya?

Sepanjang berita ndak ada konfirmasi dari pihak dokter, mengaa, bagaimana kok sampai ada medical summary bahwa itu NGGAK APA2.

Journalist abal2 pengejar sensasi ini ya?
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak



emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Terserah ente aje Gan... Lokit2 dulu lah di sumbernye sebelum bacot..!!

Sensasi..??

Berita duka kok ente bilang sensasi...!!

Kalo mau ngejar sensasi gak pake berita ginian Gan.. noh Septi lg sangge bisa digarap... mendidik kagak emosi iye... emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:16
Quote:Original Posted By ErnestoGuevara.



BETUL SETUJU BANGET SAYA!

Selain duwit, maka
-. Ras
-. Agama
-. Anak siapa

Juga sangat berperan dalam masuk tidaknya kamu dalam program residensi.

Am I right?



Kok tau gan? Agan anak kedokteran ya???
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:16
Quote:Original Posted By noobitollreturn
Kok kayak mendiskreditkan dokter ya?

Kalo ga mau jd korban brikutnya solusinya apa? Tanya dokternya lulusan mana? Ipnya dulu brapa? Nyontek apa ga dulu ? Atau agan mw diagnosa sendiri? Gitu ?



masa iye korbannye Gan...!!! ente pan cerdas Gan.. ane nyang kagak skolah aje tau cara nanyanye klo berobat pan ketauan gan dr bacot ntu dokter donggo apa kagak.... ahh si agan blago donggoo... bae2 keterusan
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:21
turut berduka emoticon-Berduka (S)emoticon-Berduka (S)emoticon-Berduka (S)

yang namanya dokter juga harus periksa dgn bener, jangan cuma kejar setoran...
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:26
wah ini yang dipost @thepopoh semalem, nyari donor buat mba melissa tp akhirnya terlambat jadi alm.

Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]

kalo salah diagnosa serem juga ya semoga ada etika baik dr pihak rumah sakit
:'(
Diubah oleh luffy88
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:30
astafirullohalazim salah diagnosa
emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:32
hilangnya fungsi dari kata "mengabdi" oleh para jebolan2 FK emoticon-Embarrassment
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:35
Jujur ya,kalo penyakit yang berat lebih baik berobat ke malay atau singapore
Kalo penyakit ringan macem flu ya silahkan berobat ke dokter lokal
Dokter di sini sedikit2 pasti menganjurkan untuk operasi.kalo sudah begitu dan anda punya uang lebih baik check up ke negara tetangga terdekat,masalah nyawa jangan di anggep enteng.

Pengalaman nganterin nyokap ke malay biayanya lebih gede di indo ketimbang berobat ke malay.dokter di sana mendiagnosa dulu ga langsung main tembak operasi.di indo nyokap disuruh operasi tapi disana kagak cukup di kasih obat untuk 6 bulan dan obatnya itu kalo di hitung2 cuman habis 1 jt itu + check up segala macem tanpa disarankan operasi

Alhamdulillah udah sembuh skrg cuman check up rutin aja ke dokter spesialisnya yg di sini itupun 6 bulan sekali.
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:44
bener bener klo jurnalis ngebuat berita gini tentang kesehatan
emoticon-Ngakak

mending hubungi pihak RS / dokter bersangkutan konfirmasi dulu .
baru buat berita ,
jangan kejar Rating ya

Hati hati opini kalian membuat masyarakat ga percaya sama tenaga kesehatan ,
akhirannya jika sakit nya udah parah baru deh pasien berobat .

0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:49
Semalem ane juga lagi di carolus n sempet liat pas rekan2 mendiang rame di sana.

Turut berduka.
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 12:56
dokter juga manusia...

Istri ane juga pernah, di salah satu klinik. Diagnosa db, dikasih obat sakit perut. Untung ane langsung bawa ke rumah sakit, diagnosa db, langsung dirawat seminggu.

regards,
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 13:01
Quote:Original Posted By ErnestoGuevara.



BETUL SETUJU BANGET SAYA!

Selain duwit, maka
-. Ras
-. Agama
-. Anak siapa

Juga sangat berperan dalam masuk tidaknya kamu dalam program residensi.

Am I right?



Sependapat jg nih....

Kebanyakan jadi dokter modal duit banyak ga diimbangi dgn kemampuan otak. Ujung2nya malpraktek emoticon-Cape d...
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 13:04
serem banget kalau memang bener" salah diagnosa dari dokternya
semoga aja sang bayi masih terselamatkan, ane turut berduka buat sang ibu emoticon-Berduka (S)
0 0
0
Diagnosa Dokter berujung Maut [jangan biarkan diri agan jadi korban berikutnya]
19-07-2013 13:08
Quote:Original Posted By noobitollreturn
Kok kayak mendiskreditkan dokter ya?

Kalo ga mau jd korban brikutnya solusinya apa? Tanya dokternya lulusan mana? Ipnya dulu brapa? Nyontek apa ga dulu ? Atau agan mw diagnosa sendiri? Gitu ?


Zaman sekarang ini penting sekali mencari yang namanya second opinion. Karena dokter adalah manusia biasa yang bisa saja salah. Jadi kalau memang merasa ragu, bisa minta pendapat dokter lain. Di luar negeri mencari second opinion itu sudah biasa.
0 0
0
Halaman 1 dari 5
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia